Feline leukemia virus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Feline leukemia virus
Feline leukemia virus.JPG
Electron micrograph of Feline leukemia virus
Klasifikasi virus
Grup: Grup VI (ssRNA-RT)
Ordo: Unassigned
Famili: Retroviridae
Subfamili: Orthoretrovirinae
Genus: Gammaretrovirus
Spesies: Feline leukemia virus

Feline Leukemia Virus (FeLV) adalah retrovirus yang menginfeksi kucing. FeLV dapat ditularkan dari kucing yang terinfeksi melalui air liur atau cairan hidung yang terkena. Jika sistem kekebalan tubuh hewan rendah, virus dapat menyebabkan penyakit yang dapat mematikan. Satu penyakit yang disebabkan oleh virus ini adalah bentuk kanker sel darah yang disebut limfosit (leukemia a). Feline leukemia virus (FeLV), dinamakan demikian karena cara tindakan dalam sel yang terinfeksi. Semua retrovirus, termasuk feline immunodeficiency virus (FIV) dan human immunodeficiency virus (HIV), menghasilkan enzim reverse transcriptase, yang memungkinkan mereka untuk memasukkan salinan genetik mereka sendiri ke dalam sel mereka yang terinfeksi. Meskipun saling terkait, FeLV dan FIV berbeda dalam banyak hal, termasuk bentuk mereka, FeLV lebih melingkar sementara FIV memanjang. Kedua virus juga cukup berbeda secara genetik, dan consituents protein mereka berbeda dalam ukuran dan komposisi. Meskipun banyak dari penyakit yang disebabkan oleh FeLV dan FIV yang sama, cara-cara khusus di mana mereka disebabkan berbeda.[1]

Penyebaran[sunting | sunting sumber]

FeLV dapat ditularkan tidak hanya melalui air liur dan cairan hidung, tetapi juga dalam urin, feses, dan susu dari kucing yang terinfeksi.

Tanda-tanda dan gejala[sunting | sunting sumber]

Tanda-tanda dan gejala feline leukemia cukup bervariasi seperti hilangnya nafsu makan, anisocoria, infeksi pada kulit, kandung kemih dan saluran pernapasan, kejang, limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening) , lesi kulit, kelelahan, demam, penurunan berat badan, stomatitis, gingivitis, anemia, diare dan penyakit kuning. Tanda-tanda ini akan terliahat selama bertahun-tahun.

Pencegahan[sunting | sunting sumber]

Vaksin untuk FeLV tersedia (kode ATCvet QI06AA01 dan berbagai vaksin kombinasi), meskipun tidak ada saat ini, vaksin yang tersedia menawarkan perlindungan 100% dari virus.[2] Efek samping yang serius juga telah dilaporkan sebagai hasil dari vaksinasi FeLV; khususnya, sebagian kecil dari kucing yang menerima vaksin FeLV kemudian dikembangkan vaksin terkait sarkoma, tumor agresif, pada daerah suntikan.[3] Perkembangan sarkoma dengan penggunaan FeLV tua dan vaksin lain mungkin disebabkan oleh peradangan yang disebabkan oleh bahan pembantu aluminium pada vaksin.[4]

Virus ini sangat lemah dan mati dalam waktu dua jam di lingkungan yang kering. Salah satu metodenya adalah untuk membersihkan semua kotoran lembap dari kotak standar Anda setelah setiap penggunaan. Namun, hal ini terkadang tidak praktis.

Pilihan lain adalah membuat tiga bagian kotak kotoran yang bisa menggunakan tongkol jagung atau sisa biji safflower, yang memungkinkan cairan tersebut mengalir ke penampung yang dikosongkan secara teratur. Kotoran tersebut ditempatkan di lingkungan yang cepat kering, sehingga dapat membunuh virus dengan cepat.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Weiss AT, Klopfleisch R, Gruber AD. (2010). "Prevalence of feline leukaemia provirus DNA in feline lymphomas.". J Feline Med Surg 12 (12): 929–35. PMID 21036089. doi:10.1016/j.jfms.2010.07.006. 
  2. ^ "Feline Leukemia Virus: A Cause of Immunodeficiency in Cats". 
  3. ^ "Feline Leukemia Virus Diseases". 
  4. ^ Richards J, Elston T, Ford R, Gaskell R, Hartmann K, Hurley K, Lappin M, Levy J, Rodan I, Scherk M, Schultz R, Sparkes A (2006). "The 2006 American Association of Feline Practitioners Feline Vaccine Advisory Panel report". J Am Vet Med Assoc 229 (9): 1405–41. PMID 17078805. doi:10.2460/javma.229.9.1405. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]