Riboviria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Riboviria Edit the value on Wikidata
IPNV structure.jpg
Struktur virus IPN, salah satu virus dalam Riboviria
Taksonomi
SuperdomainBiota
DomainVirus
Dunia (virologi)Riboviria Edit the value on Wikidata
Kerajaan

Riboviria adalah dunia virus yang mencakup semua virus yang menggunakan enzim polimerase yang bergantung pada asam ribonukleat (RNA) untuk replikasi. Takson ini mencakup virus RNA yang menyandikan enzim polimerase RNA yang bergantung pada RNA (RdRp); dan termasuk virus transkripsi balik (baik dengan genom RNA atau DNA) yang menyandikan enzim polimerase DNA yang bergantung pada RNA (RdDp). Enzim RdRp juga disebut replikase RNA, yang menghasilkan RNA dari RNA. Sementara itu, enzim RdDp, juga disebut enzim transkriptase balik, yang menghasilkan DNA dari RNA. Enzim-enzim ini penting untuk mereplikasi genom virus dan menyalin gen virus menjadi RNA duta (mRNA) untuk penerjemahan protein virus.

Riboviria ditetapkan pada tahun 2018 untuk mengakomodasi semua virus RNA penyandi RdRp dan diperluas setahun kemudian untuk juga menyertakan retrovirus penyandi RdDp. Kedua kelompok virus ini ditempatkan dalam dua kerajaan terpisah: kerajaan Orthornavirae untuk virus RNA penyandi RdRp, yang mencakup semua virus RNA, dan kerajaan Pararnavirae untuk virus penyandi RdDp, yaitu semua virus transkripsi balik. Kedua kelompok ini kemungkinan besar merupakan keturunan dari elemen nonvirus yang menyandi enzim transkriptase balik, meskipun asal-usul kerajaan Orthornavirae secara tepat masih tidak jelas. Meskipun dunia Riboviria hanya beranggotakan sedikit virus yang menginfeksi prokariota, takson ini mencakup sebagian besar virus penginfeksi eukariota, termasuk sebagian besar virus manusia, hewan, dan tumbuhan.

Banyak dari penyakit virus terkenal disebabkan oleh anggota Riboviria, misalnya virus korona, virus ebola, HIV, virus influenza, dan virus rabies. Virus-virus ini dan sejumlah lainnya telah dikenal sepanjang sejarah, termasuk virus mosaik tembakau, yang merupakan virus pertama yang ditemukan. Banyak virus yang transkipsi balik akhirnya menjadi terintegrasi ke dalam genom inang mereka sebagai akibat dari siklus replikasi mereka. Oleh karenanya, diperkirakan sekitar 7–8% genom manusia berasal dari virus ini.

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Riboviria terdiri dari dua kerajaan: Orthornavirae dan Pararnavirae. Orthornavirae mengandung banyak filum dan takson yang tidak ditetapkan, sedangkan Pararnavirae bersifat monotipik sampai ke peringkat kelas. Taksonomi ini dijelaskan lebih lanjut sebagai berikut:[1]

  • Kerajaan: Orthornavirae, yang berisi semua virus RNA penyandi RdRp, yaitu semua virus dsRNA, +ssRNA, dan -ssRNA, yang secara keseluruhan disebut virus RNA
  • Kerajaan: Pararnavirae, yang berisi semua virus RNA penyandi RdDp, yaitu semua virus ssRNA-RT dan dsDNA-RT, yang secara keseluruhan disebut virus transkripsi balik

Selain itu, Riboviria memiliki dua famili incertae sedis dan empat genus incertae sedis. Informasi tambahan tentang mereka diperlukan untuk mengetahui penempatan tepatnya di takson yang lebih tinggi. Mereka adalah famili Polymycoviridae dan Sarthroviridae, serta genus Albetovirus, Aumaivirus, Papanivirus, dan Virtovirus.[1]

Riboviria menggabungkan sebagian klasifikasi Baltimore dengan taksonomi virus, termasuk semua virus RNA dan semua virus transkripsi balik dalam takson ini. Klasifikasi Baltimore adalah sistem klasifikasi yang digunakan untuk mengelompokkan virus berdasarkan cara mereka menghasilkan mRNA. Sistem klasifikasi ini sering digunakan bersama dengan standar taksonomi virus, yang didasarkan pada sejarah evolusi. Semua anggota dari lima grup Baltimore termasuk dalam Riboviria: Grup III: virus dsRNA, Grup IV: virus ssRNA plus, Grup V: virus ssRNA minus, Grup VI: virus ssRNA-RT, dan Grup VII: virus dsDNA-RT. Dunia adalah tingkat taksonomi tertinggi yang digunakan untuk virus dan Riboviria adalah salah satu dari empat dunia, tiga lainnya adalah Duplodnaviria, Monodnaviria, dan Varidnaviria.[2][3][1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Virus Taxonomy: 2019 Release". talk.ictvonline.org. International Committee on Taxonomy of Viruses. Diakses tanggal 25 April 2020. 
  2. ^ Wolf YI, Kazlauskas D, Iranzo J, Lucia-Sanz A, Kuhn JH, Krupovic M, Dolja VV, Kooning EV (27 November 2018). "Origins and Evolution of the Global RNA Virome". mBio. 9 (6): e02329–18. doi:10.1128/mBio.02329-18. PMC 6282212alt=Dapat diakses gratis. PMID 30482837. 
  3. ^ Krupovic M, Blomberg J, Coffin JM, Dasgupta I, Fan H, Geering AD, Gifford R, Harrach B, Hull R, Johnson W, Kreuze JF, Lindemann D, Llorens C, Lockhart B, Mayer J, Muller E, Olszewski NE, Pappu HR, Pooggin MM, Richert-Poggeler KR, Sabanadzovic S, Sanfacon H, Schoelz JE, Seal S, Stavolone L, Stoye JP, Teycheney PY, Tristem M, Koonin EV, Kuhn JH (15 June 2018). "Ortervirales: New Virus Order Unifying Five Families of Reverse-Transcribing Viruses". J Virol. 92 (12): e00515–18. doi:10.1128/JVI.00515-18. PMC 5974489alt=Dapat diakses gratis. PMID 29618642.