Genetika kucing

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kucing bermata biru dengan bulu putih memiliki insiden tuli genetik yang tinggi.[1]

Genetika kucing[2] menggambarkan studi tentang pewarisan seperti yang terjadi pada kucing domestik. Dalam peternakan kucing dapat memprediksi sifat-sifat yang telah ditetapkan (phenotypes) dari keturunan persilangan tertentu. Dalam genetika medis, model kucing kadang-kadang digunakan untuk menemukan fungsi gen penyakit manusia homolog.

Kucing peliharaan dan nenek moyang terdekatnya adalah organisme diploid yang memiliki 38 kromosom dan memiliki sekitar 20.000 gen. Sekitar 250 kelainan genetik telah diidentifikasi pada kucing, banyak yang mirip dengan kelainan genetik bawaan pada manusia. Tingkat kemiripan yang tinggi di antara metabolisme mamalia memungkinkan banyak dari penyakit kucing ini didiagnosis menggunakan tes genetik yang pada awalnya dikembangkan untuk digunakan pada manusia, serta penggunaan kucing dalam studi penyakit manusia.

Contoh mutasi yang terjadi pada semua kucing, termasuk kucing besar, adalah chemosensor mutan di indra perasa mereka yang mencegah mereka merasakan rasa manis, yang mungkin menjelaskan ketidakpedulian mereka terhadap buah-buahan, beri, dan makanan manis lainnya. Pada beberapa ras kucing, tuli sensorineural bawaan sangat umum terjadi, dengan sebagian besar kucing putih (bukan kucing albino) terpengaruh, terutama jika mereka juga memiliki mata biru. Gen yang bertanggung jawab atas cacat ini adalah gen KIT dan penyakit ini dipelajari dengan harapan dapat menjelaskan penyebab tuli herediter pada manusia. Mutasi pada gen ini juga menyebabkan bercak putih.

Karena ada banyak variasi pola bulu dalam berbagai ras kucing, kucing adalah hewan yang sangat tepat untuk mempelajari genetika bulu dari pertumbuhan dan pewarnaan bulu. Beberapa gen berinteraksi untuk menghasilkan warna rambut dan pola bulu kucing. Kombinasi yang berbeda dari gen ini memberikan fenotipe yang berbeda. Misalnya, enzim tirosinase diperlukan untuk menghasilkan pigmen gelap melanin dan kucing Burma memiliki bentuk mutan yang hanya aktif pada suhu rendah, sehingga warna hanya muncul pada telinga, ekor, dan beberapa cakar kucing. Gen yang sama sekali tidak aktif untuk tirosinase ditemukan pada kucing albino[3], karena tidak memiliki semua pigmen. Panjang rambut ditentukan oleh 5 faktor gen pertumbuhan fibroblast, dengan salinan tidak aktif dari gen ini yang menyebabkan rambut panjang.

Proyek Genom Kucing, disponsori oleh Laboratorium Keanekaragaman Genomik di AS National Cancer Institute Frederick Cancer Research and Development Center di Frederick, Maryland, bertujuan untuk membantu pengembangan kucing sebagai model hewan untuk penyakit keturunan dan infeksi manusia, sebagai serta berkontribusi pada pemahaman tentang evolusi mamalia. Upaya ini menyebabkan publikasi pada tahun 2007 dari rancangan awal genom kucing Abyssinian yang disebut Cinnamon. Adanya rancangan genom telah menyebabkan penemuan beberapa gen penyakit kucing, dan bahkan memungkinkan pengembangan sidik jari genetik kucing untuk digunakan dalam ilmu forensik.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Strain GM (1996). "Aetiology, prevalence and diagnosis of deafness in dogs and cats". Br. Vet. J. 152 (1): 17–36. doi:10.1016/S0007-1935(96)80083-2. PMID 8634862. 
  2. ^ Wikipedia. "Cat Genetics". 
  3. ^ Embaran.id (November 26, 2020). "Kucing Albino".