Komunikasi kucing

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dua kucing berjongkok, saling berhadapan, di kedua sisi jendela. Kedua telinga kucing miring ke belakang.
Mode komunikasi utama kucing adalah bahasa tubuh seperti posisi telinga dan mulut.

Komunikasi kucing adalah penyampaian informasi oleh satu atau lebih kucing yang berdampak pada perilaku hewan lain saat ini atau masa mendatang, termasuk manusia. Kucing menggunakan berbagai modalitas komunikasi termasuk vokal, visual, taktil, dan penciuman.

Modalitas komunikasi yang digunakan oleh kucing domestik telah dipengaruhi oleh domestikasi.[1]

Komunikasi Vokal[sunting | sunting sumber]

Kucing persia himalaya sedang termenung.

Vokalisasi kucing telah dikategorikan menurut berbagai karakteristik. Awalnya disarankan oleh Mildred Moelk, suara kucing sering kali masih dibagi menjadi tiga kelas utama:

  1. suara yang dihasilkan dengan mulut tertutup, bergumam (mendengkur, suara getar)
  2. suara yang dihasilkan saat mulut pertama kali dibuka dan kemudian ditutup secara bertahap (mengeong, melolong, menguap)
  3. suara yang dihasilkan dengan mulut terbuka pada posisi yang sama (menggeram, mendesis, meludah, berceloteh, dan memgoceh).

Pada tahun 1944, Moelk menerbitkan studi fonetik pertama tentang suara kucing.[2] Dia mendengarkan kucingnya dengan sangat hati-hati dan mengatur suara mereka ke dalam 16 pola fonetik yang dibagi menjadi tiga kategori utama. Dia juga menggunakan alfabet fonetik untuk mentranskripsikan atau menuliskan suara yang berbeda.[3] Dia mengklaim kucing memiliki enam bentuk mengeong yang berbeda, untuk mewakili keramahan, kepercayaan diri, ketidakpuasan, kemarahan, ketakutan, dan rasa sakit. Moelk mengklasifikasikan delapan suara lain yang terlibat dalam perkawinan dan perkelahian dengan mendengarkan hewan di halaman dan di jalan.

Brown et al. tanggapan vokal yang dikategorikan kucing sesuai dengan konteks perilaku: selama pemisahan anak kucing dari induk kucing, selama kekurangan makanan, selama rasa sakit, sebelum atau selama perilaku ancaman atau serangan, seperti dalam perselisihan mengenai wilayah atau makanan, selama pengalaman yang menyakitkan atau sangat membuat stres, seperti pada suntikan profilaksis rutin dan selama perampasan anak kucing.[4] Panggilan yang kurang sering direkam dari kucing dewasa termasuk mendengkur, panggilan ucapan atau gumaman yang sama, dialog vokal yang diperpanjang antara kucing di kandang terpisah, panggilan "frustrasi" selama pelatihan atau pemadaman respons yang terkondisi.

Panggilan yang kurang sering direkam dari kucing dewasa termasuk mendengkur, panggilan ucapan atau gumaman yang sama, dialog vokal yang panjang antara kucing di kandang terpisah, panggilan "frustrasi" selama pelatihan atau hilangnya respons yang terkondisi.

Miller mengklasifikasikan vokalisasi menjadi lima kategori menurut suara yang dihasilkan: dengkuran, ocehan, panggilan, meong dan geraman / desisan.[5]

Owens dkk. mengategorikan vokalisasi kucing berdasarkan struktur akustiknya. Ada tiga kategori: suara tonal, suara pulsa, dan suara broadband. Suara nada dikategorikan lebih lanjut ke dalam kelompok suara yang terstruktur secara harmonis atau suara nada biasa. Vokalisasi pulsa dipisahkan menjadi suara berdenyut nadi dan suara berdenyut hybrid dengan ujung nada. Suara broadband dipisahkan menjadi empat kelompok: suara broadband non-nada, suara broadband dengan awal nada, suara broadband dengan elemen nada pendek, dan suara broadband dengan ujung nada panjang.[6]

Mendengkur[sunting | sunting sumber]

Kucing sedang beraktivitas.

Mendengkur adalah suara yang terus menerus, lembut, dan bergetar yang dibuat di tenggorokan oleh sebagian besar spesies kucing. Anak kucing domestik bisa mendengkur sejak usia dua hari. Suara gemuruh ini dapat menjadi ciri kepribadian yang berbeda pada kucing rumahan. Mendengkur sering kali diyakini menunjukkan keadaan emosi yang positif, tetapi kucing terkadang mendengkur saat sedang sakit, tegang, atau mengalami momen traumatis atau menyakitkan seperti saat melahirkan.[7] Definisi yang lebih luas adalah "mendengkur menandakan suasana hati sosial yang bersahabat, dan ini dapat diberikan sebagai sinyal kepada, katakanlah, dokter hewan dari kucing yang terluka yang menunjukkan perlunya persahabatan, atau sebagai isyarat kepada pemilik, mengucapkan terima kasih atas persahabatan diberikan."[8]

Mekanisme mendengkur kucing sulit dipahami. Ini sebagian karena kucing tidak memiliki fitur anatomi unik yang secara jelas bertanggung jawab atas vokalisasi ini.[9] Satu hipotesis, yang didukung oleh studi elektromiografi, adalah bahwa kucing menghasilkan suara mendengkur dengan menggunakan pita suara dan / atau otot-otot laring untuk secara bergantian melebarkan dan menyempitkan glotis dengan cepat, menyebabkan getaran udara selama penghirupan dan pernafasan.[10] Dikombinasikan dengan pernafasan yang stabil saat kucing bernafas, suara mendengkur dihasilkan dengan harmonik yang kuat. Mendengkur terkadang disertai dengan suara lain, meskipun ini bervariasi antar individu. Beberapa mungkin hanya mendengkur, sementara kucing lain juga mengeluarkan semburan tingkat rendah yang kadang-kadang digambarkan sebagai "mengintai" atau "mengoceh".

Dulu diyakini bahwa hanya kucing dari genus Felis yang bisa mendengkur. Namun, felida dari genus Panthera (harimau, singa, jaguar, dan macan tutul) juga menghasilkan suara yang mirip dengan mendengkur, tetapi hanya saat mengeluarkan napas. Kucing mungkin mendengkur karena berbagai alasan, termasuk saat mereka lapar, bahagia, atau cemas.

Meong[sunting | sunting sumber]

Seekor kucing mengeong minta perhatian

Vokalisasi yang paling dikenal pada kucing dewasa adalah suara "meong" atau "miaow" (diucapkan / miˈaʊ /). Meong bisa menjadi tegas, sedih, ramah, berani, ramah, meminta perhatian, menuntut, atau mengeluh. Bahkan bisa diam, dimana kucing membuka mulutnya tapi tidak bersuara.[11]

Mew adalah meong bernada tinggi yang sering diproduksi oleh anak kucing domestik.[12] Ini tampaknya digunakan untuk meminta perhatian dari induk kucing, dan kucing dewasa juga dapat menggunakannya. Mew mirip dengan apa yang dijelaskan dalam Brown et al. 1978 sebagai panggilan isolasi. Pada usia sekitar tiga hingga empat minggu, anak kucing tidak mengeong ketika setidaknya ada satu teman serasanya, dan pada usia empat hingga lima bulan anak kucing berhenti mengeong sama sekali. Kucing dewasa jarang mengeong satu sama lain, sehingga mengeong dewasa kepada manusia kemungkinan besar merupakan perpanjangan dari mengeong setelah penjinakan oleh anak kucing.

Chirr[sunting | sunting sumber]

Chirr atau ocehan terdengar seperti meong berguling di lidah. Ini biasanya digunakan oleh induk kucing yang memanggil anak kucing mereka di dalam sarang. Anak kucing mengenali ocehan ibunya sendiri, dan tidak merespon ocehan ibu lain.[13] Ini juga digunakan oleh kucing yang bersahabat saat mendekati kucing lain atau manusia. Manusia dapat menirukan suara tersebut untuk menenangkan dan menyapa kucing peliharaan.

Kicau dan Ocehan[sunting | sunting sumber]

Seekor kucing mengoceh pada burung

Kucing terkadang mengeluarkan suara berkicau atau mengoceh saat mengamati atau mengintai mangsa.[14] Ini berkisar dari suara klik pelan hingga ocehan keras namun berkelanjutan yang dicampur dengan meong sesekali.

Beberapa peneliti percaya ocehan ini mungkin juga merupakan tiruan insting yang tidak disengaja saat gigitan pembunuhan di leher terjadi. Tindakan ini mengaktifkan getaran rahang kucing untuk memungkinkan ketepatan meluncur di antara tulang punggung mangsa.[15]

Panggilan[sunting | sunting sumber]

Panggilan adalah vokalisasi yang keras dan berirama yang dilakukan dengan mulut tertutup. Hal ini terutama terkait dengan kucing betina yang mencari jantan, dan terkadang terjadi pada jantan saat berkelahi satu sama lain. Caterwaul adalah teriakan kucing dalam panas (estrus).[16][17]

Geram, geraman, desis, dan ludah[sunting | sunting sumber]

Geraman dan desis semuanya adalah vokalisasi yang terkait dengan agresi ofensif atau defensif. Mereka biasanya disertai dengan tampilan postur tubuh yang dimaksudkan untuk memberikan efek visual pada ancaman yang dirasakan. Komunikasi mungkin ditujukan pada kucing serta spesies lain - tampilan mendesis dan meludah yang menggembung dari kucing ke arah anjing yang mendekat adalah perilaku yang terkenal. Kucing mendesis ketika mereka terkejut, takut, marah, atau kesakitan, dan juga untuk menakut-nakuti penyusup ke wilayah mereka. Jika peringatan mendesis dan geraman tidak menghilangkan ancaman, serangan oleh kucing dapat menyusul. Anak kucing yang berumur dua sampai tiga minggu akan mendesis dan meludah saat pertama kali diambil oleh manusia. "Meludah" adalah versi mendesis yang lebih pendek tetapi lebih keras dan lebih tegas.

Melolong, meraung, mengerang, dan meratap[sunting | sunting sumber]

Suara-suara ini biasanya digunakan selama situasi yang mengancam. Lolongan lebih bernada, sementara erangan panjang dan perlahan dimodulasi. Ratapan amarah digabungkan dengan geraman, dan mengeong mirip dengan lolongan, tetapi lebih panjang.[18]

Terengah-engah[sunting | sunting sumber]

Seekor kucing terengah-engah

Tidak seperti anjing, terengah-engah jarang terjadi pada kucing, kecuali di lingkungan dengan cuaca hangat. Beberapa kucing mungkin terengah-engah sebagai respons terhadap kecemasan, ketakutan, atau kegembiraan. Bisa juga disebabkan oleh permainan, olahraga, atau stres dari rangsangan seperti mengendarai mobil. Namun, jika terengah-engah berlebihan atau kucing tampak dalam kesusahan, itu mungkin merupakan gejala dari kondisi yang lebih serius, seperti hidung tersumbat, penyakit cacing jantung, trauma kepala, atau keracunan obat. Dalam banyak kasus, kucing terengah-engah, terutama jika disertai gejala lain, seperti batuk atau napas pendek (dispnea), dianggap tidak normal, dan diperlakukan sebagai keadaan darurat medis.[19] In many cases, feline panting, especially if accompanied by other symptoms, such as coughing or shallow breathing (dyspnea), is considered to be abnormal, and treated as a medical emergency.[20]

Ultrasonik[sunting | sunting sumber]

Komponen respons frekuensi sangat tinggi ("ultrasonik") telah diamati pada vokalisasi anak kucing.

Komunikasi Visual[sunting | sunting sumber]

Seekor kucing mendesis dan melengkungkan punggungnya untuk membuat dirinya tampak lebih besar untuk menangkal ancaman

Kucing menggunakan postur dan gerakan untuk mengkomunikasikan berbagai informasi. Ada berbagai respons seperti saat kucing melengkungkan punggungnya, menegakkan rambutnya, dan mengambil posisi menyamping untuk mengomunikasikan rasa takut atau agresi. Yang lain mungkin hanya satu perubahan perilaku (seperti yang dirasakan oleh manusia) seperti berkedip perlahan untuk menandakan relaksasi.

Kucing domestik sering menggunakan komunikasi visual dengan mata, telinga, mulut, ekor, mantel, dan postur tubuhnya. Telah dinyatakan bahwa fitur wajah kucing paling banyak berubah dan mungkin merupakan indikator terbaik komunikasi kucing.

Sikap[sunting | sunting sumber]

Kucing yang terkejut memiliki pupil yang membesar dan telinga yang tegak agak ke belakang.

Postur tubuh kucing mengkomunikasikan emosinya. Cara terbaik adalah mengamati perilaku alami kucing saat mereka sendirian, dengan manusia, dan dengan hewan lain. Postur mereka bisa jadi ramah atau agresif, tergantung situasinya. Beberapa postur kucing yang paling dasar dan familiar adalah sebagai berikut:[21]

  • Postur rileks - Kucing terlihat berbaring miring atau duduk. Napasnya lambat hingga normal, dengan kaki ditekuk, atau kaki belakang direntangkan. Ekornya dibungkus longgar, diperpanjang, atau diangkat. Ia juga menggantung dengan longgar saat kucing berdiri. Saat kucing tenang, mereka cenderung berdiri santai dengan ekor yang diam.
  • Postur peregangan - postur lain yang menunjukkan bahwa kucing sedang rileks. Saat kucing berbaring telentang dengan perut terbuka, mereka berada dalam posisi rentan. Oleh karena itu, posisi ini dapat mengomunikasikan perasaan percaya atau nyaman;[22] akan tetapi, kucing juga dapat berguling untuk melindungi diri dengan cakar, atau berjemur di area yang diterangi sinar matahari.
  • Postur menguap - baik dengan sendirinya, atau dalam hubungannya dengan peregangan: postur lain dari kucing yang santai. Memiliki mulut terbuka dan tidak ada gigi yang terbuka menandakan kesenangan.[23]
  • Postur waspada - Kucing berbaring tengkurap, atau mungkin sedang duduk. Punggungnya hampir horizontal saat berdiri dan bergerak. Nafasnya normal, dengan kaki ditekuk atau direntangkan (saat berdiri). Ekornya melengkung ke belakang atau lurus ke atas, dan mungkin ada kedutan saat ekor diposisikan ke bawah.
  • Postur tubuh yang tegang - Kucing berbaring tengkurap, dengan punggung lebih rendah dari tubuh bagian atasnya (mengendap) saat berdiri atau bergerak mundur. Kaki belakangnya ditekuk dan kaki depannya direntangkan saat berdiri. Ekornya dekat dengan tubuh, tegang atau melengkung ke bawah; mungkin ada kedutan saat kucing berdiri.
  • Postur cemas / ovulasi - Kucing berbaring tengkurap. Bagian belakang tubuh terlihat lebih rendah daripada bagian depan saat kucing berdiri atau bergerak. Napasnya mungkin cepat, dan kakinya terselip di bawah tubuhnya. Ekor dekat dengan tubuh dan mungkin melengkung ke depan (atau dekat dengan tubuh saat berdiri), dengan ujung ekor bergerak ke atas dan ke bawah (atau dari sisi ke sisi).
  • Postur tubuh yang menakutkan - Kucing berbaring tengkurap atau berjongkok tepat di atas cakarnya. Seluruh tubuhnya mungkin gemetar dan sangat dekat dengan tanah saat berdiri. Pernapasannya juga cepat, dengan kaki ditekuk di dekat permukaan, dan ekornya melengkung dan sangat dekat dengan tubuhnya saat berdiri dengan empat kaki. Kucing yang ketakutan dan defensif membuat dirinya lebih kecil, menurunkan dirinya ke tanah, melengkungkan punggungnya, dan mencondongkan tubuhnya menjauh dari ancaman, bukan ke depan. Perkelahian biasanya terjadi hanya jika tidak mungkin melarikan diri.
  • Postur percaya diri - Kucing mungkin berjalan dengan lebih nyaman dengan ekornya terangkat ke langit. Kucing sering berjalan melewati rumah dengan ekornya berdiri tinggi di atasnya sehingga membuatnya terlihat lebih megah dan elegan.
  • Postur tubuh ketakutan - Kucing berjongkok tepat di atas cakarnya, dengan terlihat gemetar terlihat di beberapa bagian tubuhnya. Ekornya dekat dengan tubuh, dan bisa berdiri, bersama dengan rambutnya di belakang. Kakinya sangat kaku atau bahkan bengkok untuk memperbesar ukurannya. Biasanya, kucing menghindari kontak saat merasa terancam, meskipun mereka dapat melakukan berbagai tingkat agresi saat merasa terpojok, atau saat tidak mungkin melarikan diri.[24]
  • Postur agresif - Kaki belakang menegang, pantat terangkat tetapi punggung tetap rata, bulu ekor tegak, hidung didorong ke depan dan telinga ditarik ke belakang sedikit. Karena kucing memiliki cakar dan gigi, mereka dapat dengan mudah menyebabkan cedera jika terlibat perkelahian, jadi postur ini adalah upaya untuk mendapatkan rasa hormat dari pesaing tanpa berkelahi. Penyerang mungkin mencoba membuat penantang mundur dan akan mengejar mereka jika mereka tidak melarikan diri.
Kucing tortoiseshell dengan bulu tegak di ekor dan punggungnya yang dalam konteks ini menunjukkan kegembiraan atau keingintahuan

Telinga[sunting | sunting sumber]

Kucing dapat mengubah posisi telinganya dengan sangat cepat, dalam kontinum dari tegak saat kucing waspada dan fokus, sedikit rileks saat kucing tenang, dan menempel di kepala saat sangat defensif atau agresif. Pada kucing, telinga yang rata umumnya menunjukkan bahwa seseorang merasa terancam dan mungkin menyerang.

Perataan telinga juga merupakan adaptasi biologis untuk mengintai mangsa di rumput atau di tempat persembunyian di mana telinga kucing yang tegak akan menunjukkan posisinya.

Mata[sunting | sunting sumber]

Tatapan langsung oleh kucing biasanya mengomunikasikan tantangan atau ancaman dan lebih mungkin terlihat pada kucing berperingkat tinggi; kucing berperingkat rendah biasanya menarik diri sebagai respons. Tatapan langsung sering digunakan selama predasi atau untuk alasan teritorial.

Berbeda dengan tatapan langsung, kucing akan menurunkan kelopak matanya atau mengedipkan matanya secara perlahan untuk menunjukkan kepercayaan dan kasih sayang kepada pemiliknya. Menurut Gary Weitzman, seorang dokter hewan berlisensi dan penulis hewan, bahasa tubuh kucing jenis ini mirip dengan "ciuman kucing". Dia lebih lanjut menjelaskan dalam bukunya, "How To Speak Cat: A Guide to Decoding Cat Language," bahwa berkedip lambat bisa menjadi respons fisiologis untuk menurunkan tingkat stres hormonal dari keadaan tenang.

"Kedipan lambat benar-benar merupakan isyarat penerimaan," kata Weitzman. "Mereka melakukannya saat mereka benar-benar nyaman denganmu, dan mereka melakukannya dengan kucing lain juga." Tidak jelas mengapa kucing melakukan ini saat mereka merasa tenang dan nyaman, tetapi Weitzman menulis, "Ini kemungkinan merupakan respons otonom ... berkaitan dengan kucing yang menurunkan kadar hormon stres kortisolnya."

Faktanya, Weitzman mendorong pemilik kucing untuk meniru perilaku ini untuk mengembalikan tidak hanya pesan kasih sayang, tetapi juga yang memperkuat posisi tidak mengancam. Perilaku ini tidak hanya terjadi pada kucing rumahan. Karena kucing bisa sangat teritorial, di alam liar mereka menggunakan kedipan lambat ini dengan kucing lain untuk menandakan diri mereka ramah atau tidak mengancam.[25]

Ekor[sunting | sunting sumber]

Kucing sering menggunakan ekornya untuk berkomunikasi. Seekor kucing yang menahan ekornya secara vertikal biasanya menunjukkan emosi positif seperti kebahagiaan atau kepercayaan diri; Ekor vertikal sering digunakan sebagai sapaan ramah terhadap manusia atau kucing lain (biasanya kerabat dekat). Ekor yang setengah terangkat dapat menunjukkan kesenangan yang berkurang, dan ketidakbahagiaan ditunjukkan dengan ekor yang terangkat rendah. Selain itu, ekor kucing bisa berayun dari sisi ke sisi. Jika gerakan ini lambat dan "malas", umumnya menandakan bahwa kucing sedang dalam keadaan rileks. Kucing akan menggerakkan ujung ekornya saat berburu atau saat waspada atau bermain-main. Kedutan ekor penuh yang tiba-tiba menunjukkan keadaan ragu-ragu.[26] Kucing domestik yang mengintai biasanya akan menahan ekornya rendah-rendah ke tanah saat berjongkok, dan menggerakkannya dengan cepat dari sisi ke sisi. Perilaku ekor ini juga terlihat ketika kucing menjadi "kesal" dan mendekati titik cambuk, biasanya dengan menggigit atau menepuk dengan cakar terulur. Seekor kucing mungkin juga menggerakkan ekornya saat bermain.[27]

Kadang-kadang selama bermain, kucing, atau lebih umum lagi, anak kucing, akan mengangkat pangkal ekornya tinggi-tinggi dan mengeraskan semua kecuali ujungnya menjadi bentuk seperti huruf "U" terbalik. Ini menandakan kegembiraan yang besar, sampai pada titik hiperaktif. Ini juga dapat terlihat saat kucing yang lebih muda saling mengejar, atau saat mereka berlarian sendirian. Saat menyapa pemiliknya, kucing sering kali mengangkat ekornya tegak dengan gerakan gemetar yang menandakan kebahagiaan yang luar biasa. Kucing yang ketakutan atau terkejut mungkin akan menegakkan bulu di ekor dan punggungnya. Selain itu, ia mungkin berdiri lebih tegak dan memutar tubuhnya ke samping untuk meningkatkan ukurannya yang tampak sebagai ancaman. Kucing tak berekor, seperti Manx, yang hanya memiliki batang kecil pada ekor, menggerakkan rintisan tersebut seolah-olah mereka memiliki ekor penuh.

Komunikasi taktil[sunting | sunting sumber]

Dandan[sunting | sunting sumber]

Perawatan kucing sendiri.

Kucing sering menjilat kucing lain sebagai allogrooming atau bond (perawatan ini biasanya dilakukan di antara kucing yang sudah dikenal). Mereka juga terkadang menjilat manusia, yang mungkin mengindikasikan kasih sayang. Perawatan mulut untuk kucing peliharaan dan kucing liar adalah perilaku yang umum; studi terbaru pada kucing domestik menunjukkan bahwa mereka menghabiskan sekitar 8% waktu istirahat untuk merawat diri mereka sendiri. Perawatan sangat penting tidak hanya untuk membersihkan diri sendiri tetapi juga untuk memastikan pengendalian ektoparasit. Kutu cenderung menjadi ektoparasit yang paling umum pada kucing dan beberapa penelitian menunjukkan bukti tidak langsung bahwa perawatan pada kucing efektif dalam menghilangkan kutu dari kepala dan leher. Kucing juga dapat menggunakan perawatan untuk menggaruk area tubuh yang gatal.

Menguleni[sunting | sunting sumber]

Kucing terkadang berulang kali menginjak cakar depannya pada manusia atau benda lunak dengan gerakan menguleni. Ini naluriah untuk anak kucing dan orang dewasa, dan mungkin berasal dari tindakan yang digunakan untuk merangsang produksi ASI oleh ibu selama menyusui. Anak kucing "meremas" payudara sambil menyusu, menggunakan kaki depan satu per satu dengan pola bergantian untuk mendorong kelenjar susu untuk merangsang laktasi pada induknya. Menguleni mungkin juga berasal dari nenek moyang kucing liar yang harus menginjak rumput atau dedaunan untuk membuat sarang sementara untuk beristirahat.[28]

Kucing membawa perilaku kekanak-kanakan ini setelah menyusui dan menjadi dewasa. Beberapa kucing "menyusui", yaitu mengisap pakaian atau alas tidur selama menguleni. Kucing mengerahkan tekanan kuat ke bawah dengan cakarnya, merentangkan jari-jari kakinya untuk memperlihatkan cakarnya, lalu menggulung jari-jari kakinya saat mengangkat cakarnya. Prosesnya berlangsung dengan kaki alternatif dengan interval satu hingga dua detik. Mereka mungkin menguleni sambil duduk di pangkuan pemiliknya, yang mungkin menyakitkan jika kucing memiliki cakar yang tajam.

Karena sebagian besar "sifat domestik" yang disukai adalah sifat jahat atau kekanak-kanakan yang bertahan pada kucing dewasa, menguleni mungkin merupakan perilaku remaja peninggalan yang dipertahankan pada kucing domestik dewasa.[29] Ini juga dapat merangsang kucing dan membuatnya merasa nyaman, sama seperti peregangan manusia. Menguleni sering kali merupakan petunjuk untuk tidur. Banyak kucing mendengkur saat menguleni, biasanya dianggap menunjukkan kepuasan dan kasih sayang. Mereka juga sering mendengkur saat baru lahir, saat menyusu, atau saat mencoba menyusu pada puting ibunya. Hubungan umum antara dua perilaku tersebut dapat menguatkan bukti yang mendukung asal mula menguleni sebagai naluri sisa.[30]

Kucing memiliki kelenjar bau di bagian bawah telapak kakinya. Saat meremas atau menggaruk benda atau orang, kemungkinan feromon ini ditransfer ke orang atau benda yang diremas atau tergores.

Bendera[sunting | sunting sumber]

Beberapa kucing menggosok wajah mereka pada manusia, tampaknya sebagai sapaan ramah atau menunjukkan kasih sayang. Tindakan taktil ini dikombinasikan dengan komunikasi penciuman saat kontak meninggalkan aroma dari kelenjar yang terletak di sekitar mulut dan pipi. Kucing juga terkadang "menabrak kepala" manusia atau kucing lain dengan kepala bagian depan; tindakan ini disebut sebagai "bunting".[31] Sekali lagi komunikasi ini mungkin memiliki komponen penciuman karena ada kelenjar bau di area tubuh ini, dan mungkin untuk mencari perhatian saat kucing menundukkan kepala atau menyamping saat melakukannya.[32]

Menabrak kepala dan menggosok pipi mungkin menunjukkan dominasi sosial karena sering ditunjukkan oleh kucing dominan terhadap bawahan.

Hidung bersentuhan, kadang-kadang disebut sebagai "hidung mengendus", adalah sapaan yang ramah dan taktis untuk kucing.

Bersanding[sunting | sunting sumber]

Gigitan lembut (sering disertai dengan mendengkur dan menguleni) dapat mengomunikasikan kasih sayang atau keceriaan, diarahkan pada pemilik manusia atau kucing lain; Namun, gigitan yang lebih kuat yang sering disertai dengan mendesis atau menggeram biasanya menunjukkan agresi. Saat kucing kawin, tom menggigit leher betina saat dia mengambil posisi lordosis yang mengkomunikasikan bahwa dia menerima kawin.

Komunikasi penciuman[sunting | sunting sumber]

Kucing berkomunikasi secara olfactorly melalui bau dalam urin, feses, dan bahan kimia atau feromon dari kelenjar yang terletak di sekitar mulut, dagu, dahi, pipi, punggung bawah, ekor dan cakar. Perilaku menggosok dan membenturkan kepala mereka adalah metode untuk menyimpan aroma ini pada substrat, termasuk manusia. Kucing menggosok pipinya pada benda-benda yang menonjol di wilayah yang disukai, mengendapkan feromon kimiawi yang diproduksi di kelenjar di pipi. Ini dikenal sebagai feromon kepuasan. Versi sintetis feromon wajah kucing tersedia secara komersial.

Kucing memiliki sembilan kelenjar berbeda di tubuhnya. Ini adalah Pinna (Penutup Telinga Luar), Temporal (Di Pelipis), Pipi (Di sisi wajah mereka), Perioral (Di Sudut Mulut), Submandibular (Di Bawah Rahang), Interdigital (Antara Jari Kaki), Anal ( di sisi Anus), Caudal (Semua Sepanjang Ekor), dan Supra-Caudal (di Pangkal Ekor)

Penyemprotan air seni juga merupakan penanda teritorial. Kucing buang air kecil dengan berjongkok di permukaan horizontal; penyemprotan terjadi saat berdiri. Kucing membuat gerakan menginjak dengan kaki belakangnya dan menggerak-gerakkan ekornya, meninggalkan bekas bau pada permukaan vertikal. Tidak seperti penis anjing, penis kucing mengarah ke belakang. Meskipun kucing dapat menandai dengan urine yang disemprotkan dan yang tidak, semprotan tersebut biasanya lebih kental dan berminyak daripada urine yang biasanya disimpan, dan mungkin mengandung sekresi tambahan dari kantung dubur yang membantu penyemprot untuk membuat komunikasi yang lebih kuat. Sementara kucing menandai wilayah mereka baik dengan menggosok kelenjar aroma serta dengan urin dan endapan kotoran, penyemprotan tampaknya merupakan pernyataan penciuman kucing yang "paling keras". Ini paling sering diamati pada kucing jantan utuh dalam persaingan dengan jantan lain. Laki-laki yang dikebiri di masa dewasa masih dapat menyemprot setelah disterilkan. Kucing betina juga terkadang menyemprot.

Kucing yang buang air kecil di luar kotak pasir mungkin menunjukkan ketidakpuasan terhadap kotaknya, karena berbagai faktor seperti tekstur substrat, kebersihan dan privasi. Ini juga bisa menjadi tanda adanya masalah saluran kemih. Kucing jantan dengan pola makan yang buruk rentan terhadap pembentukan kristal dalam urin yang dapat menyumbat uretra dan menimbulkan keadaan darurat medis.

Urine kucing jantan dewasa khususnya mengandung asam amino yang dikenal sebagai felinine yang merupakan prekursor 3-mercapto-3-methylbutan-1-ol (MMB), senyawa yang mengandung sulfur yang memberi urine kucing bau yang khas dan kuat. Felinine diproduksi dalam urin dari 3-methylbutanol-cysteinylglycine (3-MBCG) oleh peptidase cauxin yang diekskresikan. Kemudian perlahan-lahan terdegradasi melalui lyase bakteri menjadi MMB kimia yang lebih mudah menguap. Felinine kemungkinan adalah feromon kucing.

Sosialisasi[sunting | sunting sumber]

Kucing, domestik atau liar, berpartisipasi dalam perilaku sosial, meskipun sebagian besar spesies kucing (selain singa) dianggap sebagai hewan antisosial yang soliter.[33] Ini termasuk pembelajaran sosial, sosialisasi antar kucing, dan sosialisasi dengan manusia.

Pembelajaran sosial[sunting | sunting sumber]

Kucing adalah pembelajar observasional.[34][35] Jenis pembelajaran ini muncul di awal kehidupan kucing,[36] dan telah ditunjukkan dalam banyak penelitian laboratorium. Anak kucing muda belajar berburu dari induknya dengan mengamati teknik mereka saat menangkap mangsanya. Sang induk memastikan anak kucing mereka mempelajari teknik berburu dengan membawa mangsa mati terlebih dahulu, diikuti oleh mangsa hidup. Dengan mangsa hidup, dia mendemonstrasikan teknik yang dibutuhkan untuk menangkap dengan sukses. Perilaku menangkap mangsa anak kucing meningkat pada tingkat yang lebih tinggi seiring waktu ketika induknya ada.[37]

Pembelajaran observasional untuk kucing dapat dijelaskan dalam hal dorongan untuk menyelesaikan perilaku, isyarat yang memulai perilaku, respons terhadap isyarat, dan penghargaan untuk menyelesaikan perilaku. Ini ditunjukkan saat kucing mempelajari perilaku predator dari induknya. Dorongannya adalah rasa lapar, isyaratnya adalah mangsanya, responsnya adalah menangkap mangsanya, dan hadiahnya adalah menghilangkan sensasi lapar.

Anak kucing juga menunjukkan pembelajaran observasional saat mereka bersosialisasi dengan manusia. Mereka lebih mungkin memulai sosialisasi dengan manusia ketika ibunya menunjukkan perilaku non-agresif dan non-defensif. Meskipun ibu menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak kucingnya, kucing jantan memainkan peran penting dengan memutuskan perkelahian antar teman serasah.

Pembelajaran observasional tidak terbatas pada anak kucing - itu juga dapat diamati selama masa dewasa. Penelitian telah menunjukkan bahwa kucing dewasa yang melihat orang lain melakukan tugas, seperti menekan tuas setelah petunjuk visual, belajar melakukan tugas yang sama lebih cepat daripada mereka yang tidak melihat kucing lain melakukan tugas itu.

Sosialisasi antar kucing[sunting | sunting sumber]

Biasanya saat kucing asing bertemu, seekor kucing membuat gerakan tiba-tiba yang membuat kucing lainnya dalam mode defensif. Kucing kemudian akan menarik dirinya sendiri dan bersiap untuk menyerang jika diperlukan.[38] Kucing bawahan biasanya akan melarikan diri sebelum pertengkaran fisik terjadi; Namun, ini tidak selalu terjadi, dan apa yang dikenal sebagai "duel kucing jantan" mungkin akan menyusul. Dominasi juga dilihat sebagai faktor yang mendasari bagaimana spesies tertentu berinteraksi satu sama lain.

Dominasi[sunting | sunting sumber]

Dominasi dapat dilihat pada kucing dalam rumah tangga dengan banyak kucing. Kucing "bawahan" tunduk pada kucing "dominan". Dominasi meliputi perilaku seperti berjalan mengelilingi kucing dominan, menunggu kucing dominan lewat, menghindari kontak mata, berjongkok, berbaring miring (postur bertahan), dan mundur saat kucing dominan mendekat. Kucing dominan juga menampilkan postur tubuh tertentu. Kucing menampakkan telinganya tegak, pangkal ekornya melengkung, dan terlihat langsung ke arah kucing bawahan. Kucing dominan ini biasanya tidak agresif, tetapi jika kucing bawahan memblokir sumber makanan, mereka dapat menjadi agresif.[39] Perilaku agresif ini juga dapat menyebabkan kucing dominan mencegah kucing bawahannya makan dan menggunakan kotak kotorannya. Hal ini dapat menyebabkan kucing bawahan buang air besar di tempat lain dan menimbulkan masalah dengan interaksi manusia.

Konflik sosial[sunting | sunting sumber]

Dua kucing berkelahi

Konflik sosial antar kucing hanya bergantung pada perilaku kucing. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kucing jarang berkelahi, tetapi ketika mereka melakukannya biasanya untuk melindungi makanan dan / atau kotoran, dan mempertahankan wilayah.

Situasi konflik satu tomcat bertemu yang lain, membuat panggilan keras.

Tanda pertama dari duel kucing jantan yang akan segera terjadi adalah ketika kedua kucing berdiri tegak di atas kaki mereka, semua rambut di sepanjang punggung mereka berdiri tegak, dan mereka mengeong dan melolong keras saat mereka mendekati satu sama lain. Langkah-langkah yang dibuat kucing menjadi lebih lambat dan lebih pendek jika mereka semakin dekat satu sama lain. Setelah cukup dekat untuk menyerang, mereka berhenti sebentar, lalu seekor kucing melompat dan mencoba menggigit tengkuk kucing lainnya. Kucing lainnya tidak punya pilihan selain membalas dan kedua kucing berguling-guling dengan agresif di tanah, dan jeritan yang keras terdengar dari kedua kucing. Setelah beberapa waktu, kucing-kucing itu berpisah dan berdiri berhadap-hadapan untuk memulai serangan lagi. Hal ini dapat berlangsung selama beberapa waktu hingga seekor kucing tidak bangun lagi dan tetap duduk. Kucing yang kalah tidak akan bergerak sampai pemenang menyelesaikan mengendus area tersebut dan bergerak ke luar area pertarungan. Setelah ini terjadi, kucing yang kalah meninggalkan area tersebut, mengakhiri duel.

Betina juga bisa bertengkar satu sama lain. Jika kucing jantan dan betina tidak akur, mereka mungkin juga bertengkar. Kucing mungkin perlu diperkenalkan kembali atau dipisahkan untuk menghindari perkelahian di rumah tertutup.

Sosialisasi dengan manusia[sunting | sunting sumber]

Kucing berusia antara tiga dan sembilan minggu peka terhadap sosialisasi manusia.[40] Setelah periode ini, sosialisasi menjadi kurang efektif.[41] Penelitian telah menunjukkan bahwa semakin awal anak kucing ditangani, semakin sedikit ketakutan anak kucing terhadap manusia. Faktor lain yang dapat meningkatkan sosialisasi adalah banyaknya orang yang sering menangani anak kucing, kehadiran induknya, dan pemberian makan. Kehadiran induk tersebut penting karena kucing merupakan pembelajar observasional. Ibu yang nyaman berada di sekitar manusia dapat mengurangi kecemasan pada anak kucing dan meningkatkan hubungan anak kucing-manusia.

Anak kucing liar berusia sekitar dua hingga tujuh minggu dapat bersosialisasi biasanya dalam waktu satu bulan setelah penangkapan.[42] Beberapa spesies kucing tidak dapat disosialisasikan kepada manusia karena faktor-faktor seperti pengaruh genetik dan dalam beberapa kasus pengalaman belajar yang spesifik. Cara terbaik untuk membuat anak kucing bersosialisasi adalah dengan memegangnya selama berjam-jam dalam seminggu. Prosesnya menjadi lebih mudah jika ada kucing lain yang disosialisasikan tetapi tidak harus berada di ruang yang sama dengan kucing liar. Jika pawang bisa membujuk kucing untuk buang air kecil di baki pasir, maka yang lain biasanya akan mengikuti. Kontak awal dengan sarung tangan tebal sangat dianjurkan sampai kepercayaan terbentuk, biasanya dalam minggu pertama. Merupakan tantangan untuk mensosialisasikan orang dewasa. Kucing liar dewasa yang bersosialisasi cenderung hanya mempercayai orang yang mereka percayai selama masa sosialisasinya, dan karena itu dapat menjadi sangat takut di sekitar orang asing.

Ada sejumlah perilaku bermasalah yang memengaruhi hubungan manusia-kucing. Salah satu tingkah lakunya adalah ketika kucing menyerang orang dengan cara mencakar dan menggigit. Ini sering terjadi secara spontan atau bisa dipicu oleh gerakan tiba-tiba. Perilaku bermasalah lainnya adalah "sindrom membelai dan menggigit", yaitu kucing sedang dibelai lalu tiba-tiba menyerang dan melarikan diri. Masalah lainnya adalah rumah kotor, furnitur tergores, dan ketika kucing membawa mangsa mati ke dalam rumah. Tingkah laku semacam inilah yang membebani sosialisasi antara kucing dan manusia.

Ada lima puluh dua ciri kepribadian kucing yang diukur pada kucing, dengan satu penelitian menunjukkan "lima faktor kepribadian yang dapat diandalkan ditemukan menggunakan analisis faktor sumbu utama: neurotisme, ekstroversi, dominasi, impulsif, dan keramahan."[43]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Turner, D.C.; Bateson, P.P.G; Bateson, P. (2000-06-08). The Domestic Cat: The Biology Of Its Behaviour. Cambridge University Press. hlm. 68. ISBN 9780521636483. 
  2. ^ Moelk, Mildred (1944). "Vocalizing in the House-Cat; A Phonetic and Functional Study". The American Journal of Psychology. 57 (2): 184–205. doi:10.2307/1416947. JSTOR 1416947. 
  3. ^ https://www.google.com/books/edition/The_Secret_Language_of_Cats/1mpFDwAAQBAJ?hl=en&gbpv=1&dq=inauthor:%22Susanne+Sch%C3%B6tz%22&printsec=frontcover
  4. ^ Brown, K.A., Buchwald, J.S., Johnson, J.R. and Mikolich, D.J. (1978). "Vocalization in the cat and kitten". Developmental Psychobiology. 11 (6): 559–570. doi:10.1002/dev.420110605. PMID 720761. 
  5. ^ Miller, P. (2000). "Whisker whispers". Association of Animal Behavior Professionals. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 5, 2013. Diakses tanggal November 5, 2013. 
  6. ^ Owens, J.L.; Olsen, M.; Fontaine, A.; Kloth, C.; Kershenbaum, A.; Waller, S. (2017). "Visual classification of feral cat Felis silvestris catus vocalizations". Current Zoology. 63 (3): 331–339. doi:10.1093/cz/zox013alt=Dapat diakses gratis. PMC 5804184alt=Dapat diakses gratis. PMID 29491992. 
  7. ^ Turner, D.C.; Bateson (eds.), P. (2000). The Domestic Cat: The Biology Of Its Behaviour. Cambridge University Press. hlm. 71, 72, 86 and 88. ISBN 978-0521-63648-3. Diakses tanggal 3 January 2012. 
  8. ^ Morris, Desmond (1987). Cat WatchingPerlu mendaftar (gratis). Crown Publishing Group. hlm. 17. ISBN 978-0517880531. Diakses tanggal 2 January 2016. 
  9. ^ "Why and how do cats purr?". Library of Congress. Diakses tanggal 10 April 2011. 
  10. ^ Dyce, K.M.; Sack, W.O.; Wensing, C.J.G. (2002). Textbook of Veterinary Anatomy, 3rd ed. Saunders, Philadelphia. hlm. 156. 
  11. ^ Bradshaw, John W. S. (January 2016). "Sociality in cats: A comparative review". Journal of Veterinary Behavior: Clinical Applications and Research. 11: 113–124. doi:10.1016/j.jveb.2015.09.004. ISSN 1558-7878. 
  12. ^ Schötz, Susanne; van de Weijer, Joost; Eklund, Robert (2017-08-25). Phonetic Characteristics of Domestic Cat Vocalisations (PDF). 1st Intl. Workshop on Vocal interactivity in-and-between Humans, Animals and Robots (PDF). hlm. 5–6. ISBN 978-2-9562029-0-5. 
  13. ^ Szenczi, P., Bánszegi, O., Urrutia, A., Faragó, T. and Hudson, R. (2016). "Mother–offspring recognition in the domestic cat: Kittens recognize their own mother's call". Developmental Psychobiology. 58 (5): 568–577. doi:10.1002/dev.21402. PMID 26935009. 
  14. ^ Schötz, S. (2013). "A phonetic pilot study of chirp, chatter, tweet and tweedle in three domestic cats". Fonetik: 65–68. 
  15. ^ LLC, Aquanta. "Why Do Cats Chatter at Birds?". www.cathealth.com. 
  16. ^ "Meowing and Yowling". Virtual Pet Behaviorist. ASPCA. Diakses tanggal 28 May 2012. 
  17. ^ "caterwaul". Dictionary.com. Dictionary.com, LLC. Diakses tanggal 28 May 2012. 
  18. ^ Schötz, S., 2015, June. Agonistic vocalisations in domestic cats: a case study. In Proc Fonetik (Vol. 2015, pp. 85-90).
  19. ^ Spielman, Dr. Bari. "Panting in Cats: Is It Normal?". Diakses tanggal 2010-01-07. 
  20. ^ "Cat Panting Explained". The Cat Health Guide. Diakses tanggal 2011-07-02. 
  21. ^ An Ethogram for Behavioral Studies of the Domestic Cat. UFAW Animal Welfare Research Report No 8. UK Cat Behavior Working Group, 1995. 
  22. ^ Fraser, Andrew (2012). Feline Behaviour and Welfare. Wallingford, Oxfordshire, UK: C.A.B. International. hlm. 58. 
  23. ^ Helgren, J. Anne (1999). Communicating with your catPerlu mendaftar (gratis). Barron's Educational Series. ISBN 978-0-7641-0855-6. 
  24. ^ "Reading Your Cat". Animal Planet. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2011. Diakses tanggal 22 December 2011. 
  25. ^ Alexander, Newman, Aline (2015). How to speak cat : a guide to decoding cat language. Weitzman, Gary. Washington, D.C. ISBN 9781426318634. OCLC 880756959. 
  26. ^ Morris, Desmond (1986). Catwatching. Three Rivers Press. ISBN 978-0517880531. 
  27. ^ "Cat articles on Iams website". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-02-25. Diakses tanggal 2009-11-30. 
  28. ^ Schwartz, Stefanie (2003). "Separation anxiety syndrome in dogs and cats". Journal of the American Veterinary Medical Association (dalam bahasa Inggris). 222 (11): 1526–1532. doi:10.2460/javma.2003.222.1526. ISSN 0003-1488. PMID 12784957. 
  29. ^ Schwartz, Stefanie (June 2003). "Separation anxiety syndrome in dogs and cats". Journal of the American Veterinary Medical Association. 222 (11): 1526–32. doi:10.2460/javma.2003.222.1526. PMID 12784957. 
  30. ^ McPherson, F.J; Chenoweth, P.J (April 2012). "Mammalian sexual dimorphism". Animal Reproduction Science. 131 (3–4): 109–122. doi:10.1016/j.anireprosci.2012.02.007. PMID 22482798. 
  31. ^ Pam Johnson-Bennett (2012-05-03). "Bunting Behavior". Diakses tanggal 30 March 2015. 
  32. ^ Mary White. "Cat Behavior Tips". LifeTips. LifeTips. Diakses tanggal 28 May 2012. 
  33. ^ Spotte, Stephen (2014). Free-Ranging Cats: Behaviour, Ecology, & Management. Chichester, West Sussex: John Wiley & Sons Ltd. hlm. 49–59. ISBN 978-1-118-88401-0. 
  34. ^ Crowell-Davis, Sharon, L. (2007). "Cat Behaviour: Social Organization, Communication, & Development". The Welfare of Cats. Netherlands: Springer, Dordrecht. ISBN 978-1-4020-3227-1. 
  35. ^ Bradshaw, John W. S. (1992). The Behaviour of the Domestic Cat. Wallingford: CAB International. hlm. 78, 198–200. ISBN 0-85198-715-X. 
  36. ^ Alder, H.E. (1955). "Some Factors of Observational Learning". The Journal of Genetic Psychology. 86 (1): 159–177. doi:10.1080/00221325.1955.10532903. PMID 14354164. ProQuest 1297110751. 
  37. ^ Caro, T. M. (1980). "Effects of the Mother, Object Play, and Adult Experience on Predation in Cats". Behavioral and Neural Biology. 29 (1): 29–51. doi:10.1016/S0163-1047(80)92456-5. PMID 7387584. 
  38. ^ Leyhausen, Paul (1979). Cat Behaviour: The Predatory & Social Behaviour of Domestic & Wild Cats. New York, New York: Garland Publishing Inc. hlm. 164–216, 227–231. ISBN 978-0-8240-7017-5. 
  39. ^ Beadle, Muriel (1977). The Cat: History, Biology, and BehaviourPerlu mendaftar (gratis). New York, New York: Simon and Schuster. hlm. 100–111. ISBN 978-0-671-22451-6. 
  40. ^ Turner, Dennis C.; Bateson, Patrick (1988). The Domestic Cat: The Biology of its Behaviour. Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 112–113, 159–168. ISBN 978-0-521-35447-9. 
  41. ^ Bernstein, Penny L. (2007). "The Human-Cat Relationship". The Welfare of Cats. Springer, Dordrecht. hlm. 47–89. ISBN 978-1-4020-3227-1. 
  42. ^ Casey, Rachel; Bradshaw, John (November 2008). "The effects of additional socialisation for kittens in a rescue centre on their behaviour and suitability as a pet". Applied Animal Behaviour Science. 114 (1–2): 196–205. doi:10.1016/j.applanim.2008.01.003. 
  43. ^ Roetman, Philip; Kikillus, K. Heidy; Chiera, Belinda; Tindle, Hayley; Quinton, Gillian; Litchfield, Carla A. (2017-08-23). "The 'Feline Five': An exploration of personality in pet cats (Felis catus)". PLOS ONE (dalam bahasa Inggris). 12 (8): e0183455. Bibcode:2017PLoSO..1283455L. doi:10.1371/journal.pone.0183455. ISSN 1932-6203. PMC 5568325alt=Dapat diakses gratis. PMID 28832622. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • (Indonesia) Embaran.id Situs Fakta & Perawatan Kucing (2020)