Kaisar Guangxu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kaisar Guangxu
Kaisar China
Emperor Guangxu.jpg
China Qing Dynasty Flag 1889.svg Kaisar Qing di China ke-11
Memerintah 25 Februari 1875 – 14 November 1908
Pendahulu Kaisar Tongzhi
Pengganti Kaisar Xuantong
Wali Ibusuri Ci'an
(1875-1881)
Cixi
(1875-1908)
Pasangan Permaisuri Xiaodingjing
Berkawan Jin
Berkawan Zhen
Nama lengkap
Cina: Aixin Jueluo Zaitian (爱新觉罗 · 载 湉)
Manchu: Aisin-Gioro hala i Dzai Tiyan
Mongolia: Altan-Gioro Sai Tiyan
Nama dan tanggal  era/rezim
China: Guangxu (光绪)
Manchu: Badarangga Doro
Mongolia: Badaragultu Toru: 6 Februari 1875 – 21 Januari 1909
Nama anumerta
Kaisar' Tongtian Chongyun Dazhong Zhizheng Jingwen Weiwu Renxiao Ruizhi Duanjian Kuanqin 'Jing
(同 天 崇 运 大中 至正 经文 纬 武仁孝 睿智 端 俭 宽 勤 '景 皇帝 ')
Nama kuil
Kaisar Dezong Qing
(清德宗)
Wangsa Rumah Aisin-Gioro
Ayah Yixuan, Pangeran Chun
Ibu Yehenara Wanzhen
Lahir 14 Agustus 1871
Pangeran Chun Mansion, Beijing, Cina
Meninggal 14 November 1908 (umur 37)
Zhongnanhai, Beijing, China
Dikubur Chongling Mausoleum, Kuburan Barat Qing, Cina
Kaisar Guangxu

Kaisar Guangxu (Tionghoa: 光緒帝; pinyin: Guāngxùdì, 14 Agustus 1871–14 November 1908) adalah kaisar Dinasti Qing ke-11 dan Kaisar Qing ke-9 yang memerintah seluruh Cina. Kekuasaannya berlangsung dari tahun 1875 hingga 1908, namun kenyataannya ia berkuasa dibawah pengaruh Ibusuri Cixi. Ia melancarkan Reformasi Seratus Hari, tetapi dihentikan ketika Cixi melakukan kudeta tahun 1898, dan setelah itu ia berada dalam tahanan rumah hingga kematiannya. Nama Eranya bermakna "Suksesi Mulia".

Biografi[sunting | sunting sumber]

Lahir sebagai Zaitian (載湉) di Kota terlarang pada tanggal 14 Agustus 1871 di Kota Terlarang dari pasangan Yixuan, Pangeran Chun dan Yehenara Rong, adik perempuan dari Ibu Suri Cixi.

Perjalanan Menuju Tahta[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1875, Kaisar Tongzhi mangkat dan tidak mempunyai keturunan. Ibu Suri Ci'an menyarankan putera dari Pangeran Gong sebagai Kaisar yang baru, akan tetapi ditolak oleh Cixi dan malahan melanggar ketentuan bahwa Kaisar baru harus selalu berasal dari keturunan Kaisar yang mangkat. Cixi menyarankan putera dari Pangeran Chun I, Zaitian sebagai Kaisar dan semua keluarga kerajaan menyetujuinya.

Guangxu menerima tahta pada umur 4 tahun dan diadopsi Cixi sebagai puteranya. Untuk sementara, Cixi tetap memerintah sebagai wangsa dengan gelar Ibu Suri Kudus. Pada masa kanaknya, Guangxu dididik oleh Weng Tonghe yang kemudian menjadi orang dekatnya.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Walaupun Guangxu adalah Kaisar yang resmi, Cixi tetap melanjutkan pengaruh pada keputusan dan tindakannya, meskipun Cixi pernah berada dalam Istana Kerajaan Yiheyuan yang dibangun oleh ayahnya Guangxu dengan maksud tidak mencampuri urusan politik.

Setelah mengambil alih kekuasaan, Guangxu ternyata lebih reformis dibandingkan dengan Cixi yang berhaluan konservatif. Dia percaya bahwa belajar dari Monarki Konstitusional seperti Jepang, Cina akan menjadi lebih kuat dalam hal politik dan ekonomi. Pada bulan juni 1898, Guangxu mulai menjalankan "Reformasi Seratus Hari", menitik beratkan kepada perubahan politik, legalitas dan budaya. Untuk sementara waktu, setelah pensiunnya Ibu Suri Cixi, Kaisar Guangxu menerbitkan titah untuk sejumlah besar reformasi modernisasi dengan bantuan dari sarjana kerajaan seperti Kang Youwei dan Liang Qichao.

Perubahan meliputi dari infrastrukstur sampai industri dan sistem pengujian sipil. Guangxu mengeluarkan dekrit yang memperbolehkan didirikannya Universitas modern di Beijing, pembangunan rel kereta api Lu-Han dan sistem anggaran yang mirip dengan negara barat. Tujuan utamanya adalah untuk membuat Cina menjadi modern, kerajaan konstitusional, tetapi tetap dengan kerangka kerja tradisional seperti halnya Restorasi Meiji di Jepang.

Dalam masa reformasi tersebut, banyak pejabat yang tidak berguna dipecat oleh Guangxu. Para mantan pejabat itu kemudian mencari Cixi dan memohon bantuan. Cixi sadar bahwa untuk menjaga pengaruh dan kekuasaannya adalah hanya dengan melancarkan kudeta militer. Guangxu mengetahui maksud Cixi dan memerintahkan Kang Youwei dan sekutunya untuk merencanakan tindakan pencegahan. Kemudian mereka memutuskan untuk menggunakan Jenderal Yuan Shikhai yang mempunyai pasukan yang telah dimodernisasi walaupun hanya dengan kekuatan 6,000 prajurit. Sedangkan Cixi mengandalkan pasukan Jenderal Ronglu di kota Tianjin.

Yuan Shikai adalah seorang politikus yang handal, dia memilih jalur politik terbaik yaitu dengan mengungkapkan semua rencana Guangxu ke Jenderal Ronglu. Pada bulan September 1898, pasukan Jenderal Ronglu mengepung Kota Terlarang ketika Guangxu akan melaksanakan rencananya. Guangxu ditangkap dan dibawa ke istana kecil dan dijadikan tahanan rumah di sebuah pulau di tengah danau yang terhubung dengan Kota Terlarang. Kemudian Cixi mengeluarkan titah yang mengatakan bahwa Guangxu tidak cocok sebagai seorang Kaisar serta membeberkan sejumlah aibnya. Sejak itu, pengaruh dan kekuatan Guangxu sebagai seorang Kaisar sudah berakhir.

Para pendukung Guangxu kebanyakan dihukum mati, salah satunya adalah Tan Sitong, seorang seniman yang kemudian dihukum pancung oleh Cixi. Sedangkan Kang Youwei diasingkan keluar kota, tetapi tetap mengabdi kepada Dinasti Qing, setia kepada Guangxu dan berharap suatu hari bisa memulihkan kembali kekuasaan Guangxu.

Pada tanggal 14 Agustus 1900, Aliansi Delapan Negara dari negara barat dan Jepang berhasil menguasai kota Beijing. Guangxu dan Cixi mengungsi ke kota Xi'an dengan pakaian rakyat biasa. Setelah pasukan delapan negara ditarik, Guangxu dan Cixi kembali ke Beijing. Untuk mengatasi kebosanan, Guangxu meyibukkan diri dengan mengutak - atik jam tangan dan jam dinding yang sudah digemarinya dari masa kanak - kanak.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Upacara Pemakaman Guangxu

Kaisar Guangxu mangkat pada tanggal 14 Oktober November 1908 pada umur 37 tahun, satu hari sebelum Cixi mangkat. Banyak spekulasi mengenai kematian Guangxu, diantaranya karena sakit keras karena banyak tekanan dan stress yang dialaminya. Menurut Puyi, Cixi sadar ajalnya sudah tiba dan kemudian merancuni Guangxu karena takut jika ia meninggal, Guangxu akan kembali berkuasa dan kembali melanjutkan Reformasi Seratus Hari. Hal tersebut dibeberkan oleh seorang kasim tua kepada Puyi. Guangxu dimakamkan di Pusara Qing Barat, kompleks makam Guangxu kini dibuka untuk umum sebagai objek wisata.

Pada tahun 2003, pemerintah Cina melakukan sebuah riset dengan mengambil rambut Guangxu sebagai sampel. Dalam penelitian tersebut ditemukan bahwa kandungan arsenic dalam tubuh Guangxu melebihi orang biasa sampai 2000 kali lipat. Jadi kemungkinan besar bahwa Guangxu diracuni oleh Cixi adalah kenyataan.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Ayah : Yixuan, Pangeran Chun
Ibu : Yehenara Rong
Istri :
1. Permaisuri Xiao Ding Jing,
2. Selir Jin,
3. Selir Zhen.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • People's Daily, Overseas Issue, 7 November 2008
  • "Arsenic killed Chinese emperor, reports say". http://edition.cnn.com.



Kaisar Guangxu
Lahir: 14 Agustus 1871 Wafat: 14 November 1908
Didahului oleh:
Kaisar Tongzhi
Kaisar Cina
1875–1908
Diteruskan oleh:
Kaisar Xuantong