Yang Wo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Yang Wo
Berkuasa905[1] or
12 Mei 907[2][3] – 9 Juni 908
Lahir886[4]
Wafat9 Juni 908[2][5]
Nama lengkap
Nama anumerta
Awalnya Wēi (威, "sengit"),
kemudian Jǐng (景, "menentukan") (singkat)
Nama kuil
Lìezǔ (烈祖)

Yang Wo (楊渥) (886 – 9 Juni 908), nama kehormatan Chengtian (承天), secara resmi Pangeran Wei dari Hongnong (弘農威王), kemudian nama anumerta Raja Jing Wu (吳景王) dan kemudian Kaisar Jing Wu (吳景帝) dengan nama kuil Liezu (烈祖), merupakan penguasa mandiri pertama Tiongkok di masa Lima Dinasti dan Sepuluh Kerajaan negara Wu (yang dikenal sebagai Hongnong selama pemerintahannya ia memegang gelar Pangeran dari Hongnong).

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Yang Wo lahir pada tahun 886, pada masa pemerintahan Kaisar Tang Xizong. Dia adalah putra tertua Yang Xingmi, yang saat itu adalah prefek dari Prefektur Lu (廬州, Hefei modern, Anhui).[6] Ibundanya adalah selir Yang Xingmi, Lady Shi, yang juga merupakan ibunda adik Yang Longyan. Dia memiliki empat adik laki-laki, Yang Meng, Yang Pu, Yang Xun (楊潯), dan Yang Che (楊澈).[7]

Selama pemerintahan Yang Xingmi di Huainan[sunting | sunting sumber]

Referensi sejarah pertama untuk tindakan Yang Wo adalah pada tahun 904, pada saat itu Yang Xingmi telah menjadi panglima perang utama yang menguasai Sirkuit Huainan (淮南, yang bermarkas di Yangzhou modern, Jiangsu) serta beberapa sirkuit terdekat lainnya dan membawa gelar Pangeran Wu, dan Yang Wo melayani sebagai komandan semua penjaga markas, tetapi dikatakan tidak memiliki reputasi yang baik di antara staf Yang Xingmi. Pada tahun 904, ketika Tai Meng (臺濛) gubernur (觀察使, Guanchashi) Prefektur Xuan (宣州, Xuancheng modern, Anhui), meninggal, Yang Xingmi mengirim Yang Wo ke Xuan untuk menggantikan Tai. Sebelum ia meninggalkan ibu kota Huainan, Prefektur Yang (揚州), salah satu komandan penjaga di bawahnya, Xu Wen, menyatakan kepadanya:

Pangeran sakit kronis, tetapi pewaris tertuanya dikirim ke sirkuit lain. Ini harus sesuai dengan rencana dari beberapa mata pelajaran yang berbahaya. Jika Anda menerima pesanan memanggil Anda kembali, kecuali melalui utusan yang saya kirim dengan tulisan Pangeran sendiri, berhati-hatilah dan jangan kembali.

Yang Wo, percaya Xu menasihatinya karena niat baik, menangis dan mengucapkan terima kasih. Pada tahun 905, ketika Yang Xingmi menjadi semakin sakit, ia diminta untuk memanggil Yang Wo kembali dari Xuan Prefecture dan mempercayakan urusan sirkuit kepadanya. Namun sekretaris Yang Xingmi, Zhou Yin (周隱), mengutip kecurigaan Yang Wo, menentang, malah menunjukkan bahwa Yang Xingmi mempercayakan sirkuit kepada Liu Wei dengan janji dari Liu untuk mentransfernya ke putra Yang Xingmi lainnya. Xu dan komandan penjaga lainnya Zhang Hao, menentang usulan Zhou, menunjukkan bahwa Yang telah berjuang bertahun-tahun untuk meninggalkan negara kepada keluarganya. Ketika Yang Xingmi kemudian mengeluarkan perintah dan memerintahkan Zhou untuk mengirimkannya ke Yang Wo, Zhou tidak mengirimkannya untuk beberapa waktu, ketika Xu dan Yan menemukan pesanan Yang Xingmi masih di meja Zhou, mereka mengambilnya dan mengirimkannya ke Yang Wo, yang kemudian kembali ke Prefektur Yang. Yang Xingmi kemudian meninggal, dan Yang Wo, dengan gelar Pangeran Hongnong yang dianugerahkan oleh Li Yan, seorang utusan yang Kaisar Tang Zhaozong (saudara Kaisar Xizong dan penggantinya) sebelumnya telah dikirim ke Yang Xingmi, mengambil alih sirkuit. Li Yan juga memberikan gelar gubernur militer Huainan, Shizhong (侍中, gelar kehormatan kanselir), dan komandan tertinggi dari sirkuit tenggara.

Sebagai Pangeran Hongnong[sunting | sunting sumber]

Salah satu Yang Wo tindakan pertama sebagai pangeran, namun, itu dilakukan karena dendam. Ketika Yang Xingmi memanggil dia kembali untuk Yang Prefektur, Yang Xingmi telah mengirim jenderal Wang Maozhang untuk menggantikannya di Prefektur Xuan. Yang Wo ingin mengambil tenda dan layar yang digunakan oleh gubernur, serta pengawalnya, bersamanya, tetapi Wang menolak untuk membiarkannya pergi dengan barang-barang dan tentara itu. Segera setelah Yang Wo menjadi pangeran, ia memerintahkan Jenderal Li Jian (李簡) untuk menyerang Wang. Wang tidak percaya dia bisa menolak Li, jadi dia melarikan diri ke wilayah Qian Liu gubernur militer Zhenhai (鎮海, yang bermarkas di Hangzhou modern, Zhejiang) dan Sirkuit Zhendong (鎮東, yang bermarkas di Shaoxing modern, Zhejiang).

Selanjutnya, Yang Wo mulai melakukan kampanye untuk memperluas wilayahnya lebih jauh. Pada tahun 906, ia mengirim Chen Zhixin (陳知新) untuk menyerang Sirkuit Wu'an (武安, yang bermarkas di Changsha modern, Hunan), kemudian di bawah kekuasaan Ma Yin. Chen menangkap Prefektur Wu'an, Yue (岳州, Yueyang modern, Hunan) dan mengusir prefek Xu Dexun yang ditugaskan oleh Ma). Dia kemudian memerintahkan jenderal Qin Pei (秦裴) untuk menyerang Sirkuit Zhennan (鎮南, yang bermarkas di Nanchang modern, Jiangxi), yang lama gubernur militernya Zhong Chuan baru saja meninggal, dan yang digantikan oleh putranya, Zhong Kuangshi sedang diperebutkan oleh putra angkatnya, Zhong Yangui (鍾延規), yang dikirim ke Yang Wo. Qin dengan cepat merebut ibu kota Zhennan, Prefektur Hong (洪州) dan menawan Zhong Kuangshi. Yang Wo sendiri mengambil alih jabatan gubernur militer Zhennan, sambil menjadikan Qin sebagai pengawas Prefektur Hong.

Kemenangan militer cepat ini menyebabkan Yang Wo menjadi arogan. Mempertimbangkan Zhou Yin untuk melakukan pengkhianatan, dia mengeksekusi Zhou, yang menyebabkan anggota staf lainnya menjadi takut. Meskipun masih dalam masa berkabung untuk Yang Xingmi, ia menghabiskan waktunya, siang dan malam, dalam pesta dan permainan. Ketika Xu Wen dan Zhang Hao mencoba mencucurkan air mata kepadanya dari perilaku seperti itu, dia dengan marah menyatakan kepada mereka, "Jika Anda percaya bahwa saya tidak cukup mampu, mengapa Anda tidak membunuh saya dan mengambil alih diri Anda sendiri?" Ini menyebabkan mereka menjadi takut juga. Dengan demikian mereka berencana untuk bertindak melawan Yang Wo. Pertama-tama mereka mengirim tiga perwira yang memimpin pasukan pribadi Yang Wo (yang dia bawa kembali dari Prefektur Xuan), Zhu Siqing (朱思勍), Fan Sicong (范思從), dan Chen Fan (陳璠) untuk bergabung di bawah Jenderal Qin Pei (秦裴) dalam operasi Qin untuk menenangkan Zhennan, dan kemudian mengirim seorang petugas, Chen You (陳祐) untuk mengeksekusi mereka di kamp Qin dengan tuduhan palsu atas pengkhianatan. Ketika Yang Wo mendengar hal ini, dia bersiap untuk membunuh Xu dan Zhang, tetapi sebelum dia bisa bertindak, mereka bertindak lebih dulu. Pada musim semi 907, mereka mengambil 200 penjaga di bawah komando mereka ke mansion, menyatakan akan melaksanakan bingjian (兵諫, yaitu, "koreksi paksa"). Mereka mengeksekusi sekelompok rekan dekat Yang Wo dan kemudian, meskipun tidak bertindak secara fisik terhadap Yang Wo sendiri, secara efektif mengambil kendali markas besar. Jika petugas lain tidak setuju dengan mereka, mereka menemukan alasan untuk mengeksekusi perwira tersebut.

Kemudian pada tahun 907, panglima perang utama Zhu Quanzhong, gubernur militer Sirkuit Xuanwu (宣武, yang bermarkas di Kaifeng modern, Henan), membuat putra Kaisar Zhaozong dan penerus Kaisar Ai menyerahkan takhta kepadanya, mengakhiri Tang dan memulai Liang Akhir sebagai Kaisar Taizu. Yang Wo, bersama dengan Li Keyong Pangeran Jin, Li Maozhen Pangeran Qi, Wang Jian Pangeran Shu, menolak untuk mengakui kaisar Liang Akhir, dan terus menggunakan nama era Tang dari Tianyou. Namun, deklarasi bersama oleh Yang Wo dan Wang Jian yang menyerukan seluruh wilayah untuk bangkit melawan Nasib Liang gagal untuk menghasilkan pemberontakan berskala besar. Wang Jian kemudian menyatakan dirinya sebagai Kaisar Shu (dengan negaranya yang dikenal secara historis sebagai Bekas Shu), sementara Yang Wo, Li Keyong, dan Li Maozhen, sementara memerintah wilayah mereka seolah-olah masih di bawah otoritas Tang, secara efektif menjadi penguasa alam mereka sendiri.

Kemudian pada tahun itu, Yang Wo mengirim Liu Cun dan Chen Zhixin untuk melancarkan serangan besar pada Ma (yang telah menyerahkan kepada Liang Akhir dan menciptakan Pangeran Chu), dengan petugas kepercayaannya Xu Xuanying (許玄應) sebagai monitor tentara. Tentara Hongnong, bagaimanapun, dihancurkan oleh pasukan Chu, dan Liu dan Chen ditangkap (dan dieksekusi oleh Ma, setelah mereka menolak untuk tunduk kepadanya). Xu Xuanying melarikan diri, tetapi Zhang dan Xu Wen menggunakan ini sebagai alasan untuk membunuhnya.

Sementara itu, Kaisar Liang Liang kemudian memutuskan untuk menyerang bawahan Hongnong, Lei Yangong gubernur militer Sirkuit Wuzhen (武貞, yang bermarkas di Changde modern, Hunan), memerintahkan Ma dan Gao Jichang gubernur militer Sirkuit Jingnan (荊南, yang bermarkas di Jingzhou modern, Hubei) uuntuk menyerang Lei. Lei mencari bantuan dari Hongnong. Yang Wo mengirim jenderal Ling Ye (泠業) dan Li Rao (李饒) untuk mencoba membantu Lei, tetapi mereka dikalahkan, ditangkap, dan dieksekusi oleh Xu Dexun. (Setelah kematian Yang Wo berikutnya, Lei akan dipaksa melarikan diri ke wilayah Hongnong sendirian, dengan wilayahnya diambil oleh Chu.)

Sementara itu, Yang Wo terus tidak dapat mengendalikan kekuatan yang berkembang dari Zhang dan Xu Wen, tetapi berusaha mencari cara untuk melakukannya. Mereka menganggap posisi mereka sendiri genting, dan mereka memutuskan untuk membunuh Yang Wo, membagi domain di antara mereka sendiri, dan kemudian tunduk pada Liang Akhir. Pada tanggal 9 Juni 908, Zhang mengirim bawahannya Ji Xiang (紀祥) ke rumah Yang Wo dengan tentara di bawah komando Zhang dan membunuhnya di kamar tidurnya. (Alasan mengapa hanya prajurit Zhang yang digunakan adalah bahwa Xu menunjukkan bahwa jika mereka mencampur tentara, para prajurit mungkin tidak bekerja sama satu sama lain, dan Zhang tidak ingin membiarkan tentara Xu melakukan pembunuhan.) Dikatakan bahwa ketika para pembunuh memasuki kamar tidur Yang Wo, dia mencoba meyakinkan mereka untuk berbalik melawan Zhang dan Xu, menawarkan mereka posisi yang tepat. Kebanyakan pembunuh tertarik, tetapi Ji tidak, dan Ji sendiri yang mencekik Yang Wo. Zhang dan Xu kemudian menyatakan bahwa Yang Wo meninggal karena sakit mendadak. Xu kemudian membunuh Zhang dan menyatakan adik Yang Wo yang lebih muda, Yang Longyan, Pangeran baru Hongnong.

Informasi pribadi[sunting | sunting sumber]

  • Ayahanda
  • Ibunda
    • Lady Shi, kemudian Janda Lady dan kemudian ibu Suri
  • Keturunan
    • Yang Gong, Adipati Nanchang, Pangeran Jian'an pada tahun 927, diturunkan ke Adipati pada tahun 937

Catatan dan referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Zizhi Tongjian, vol. 265.
  2. ^ a b Academia Sinica Chinese-Western Calendar Converter.
  3. ^ The start of Yang Wo's reign as the Prince of Hongnong depends on one's view of what constitutes "reigning." Yang Wo was, after the death of his father Yang Xingmi, created the Prince of Hongnong by Li Yan, as representative of Emperor Zhaozong of Tang, but the title was a Tang vassal title. In 907, Tang ended by virtue of Zhu Quanzhong's seizure of the throne from Emperor Zhaozong's son Emperor Ai, but Yang Wo, along with several other Tang vassals, refused to recognize Zhu's Later Liang. Therefore, he could be regarded to be an independent ruler starting from that date.
  4. ^ New History of the Five Dynasties, vol. 61.
  5. ^ Zizhi Tongjian, vol. 266.
  6. ^ Zizhi Tongjian, vol. 256.
  7. ^ Musim semi dan Gugur Annals dari Sepuluh Kerajaan (十國春秋), vol. 4.
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Yang Xingmi (Pangeran Wuzhong dari Wu)
Pangeran Hongnong (Wu)
905–908
Diteruskan oleh:
Yang Longyan (Raja Xuan dari Wu)
Penguasa Tiongkok (Jiangsu/Anhui) (de facto)
905–908
Didahului oleh:
Zhong Kuangshi
Penguasa Tiongkok (Jiangxi) (de facto)
906–908
Didahului oleh:
Kaisar Ai dari Tang
Penguasa Tiongkok (Jiangsu/Anhui/Jiangxi) (de jure)
907–908