Zhou Gong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Dan
Adipati Zhou
Potret Adipati Zhou di Sancai Tuhui
Potret Adipati Zhou di Sancai Tuhui
Anak
Bo Qin
Junchen, Adipati Ping dari Zhou
Nama lengkap
Marga: Ji (姬)
Nama Pemberian: Dan (旦)
Nama anumerta
Adipati Wen dari Zhou (周文公)
Ayah Raja Wen dari Zhou
Ibu Tai Si
Zhou Gong
Hanzi: 周公旦
Makna literal: "Dàn, Adipati Zhou"
nama alternatif
Hanzi: 姬旦
Makna literal: (Nama pribadi)


Adipati Zhou (Tionghoa: 周公; Pinyin: Zhōu Gōng)merupakan anggota keluarga Dinasti Zhou yang memainkan sebuah peranan penting di dalam menguatkan kerajaan yang dibangun oleh kakandanya Raja Wu. Ia terkenal di dalam sejarah Tiongkok dan bertindak sebagai pemangku takhta yang cakap dan setia kepada keponakannya Raja Cheng dan berhasil memberantas sejumlah pemberontakan, menenangkan para bangsawan Shang dengan gelar dan posisi. Ia juga merupakan seorang pahlawan mitos yang berjasa dengan menulis Yi Jing dan Shi Jing,[1] mendirikan Ritus Zhou, dan Yayue musik klasik Tiongkok.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Nama pribadinya adalah Dan (). Ia merupakan putra keempat Raja Wen dari Zhou dan Ratu Tai Si. Kakandanya yang tertua Bo Yikao telah meninggal sebelum ayahandanya (diduga menjadi korban kanibalisme); dan kakandanya yang kedua mengalahkan Dinasti Shang di Perang Muye pada sekitar tahun 1046 SM, dan naik takhta sebagai Raja Wu. Raja Wu mendistribusikan banyak wilayah feodal untuk kerabat dan para pengikutnya dan Dan menerima wilayah leluhur Zhou di dekat wilayah yang sekarang Luoyang.

Hanya dua tahun berkuasa, Raja Wu meninggal dan putranya yang masih sangat muda naik takhta Raja Cheng.[2][3]:52 Adipati Zhou berhasil mempertahankan posisi pemangku takhta dan menadministrasikan negara dirinya sendiri,[3]:54 yang menimbulkan pemberontakan tidak hanya dari partisan Shang yang tidak puas, namun juga dari saudaranya sendiri, terutama kakandanya Guan Shu.[4] Dalam waktu lima tahun, Adipati Zhou telah berhasil mengalahkan Pemberontakan Wu Geng dan juga pemberontakan yang lainnya[2] dan pasukannya di dorong ke timur, yang membawa lebih banyak wilayah di bawah kendali Zhou.

Patung Adipati Zhou yang mendirikan kota yang sekarang dikenal sebagai Luoyang pada skt. tahun 1038 SM.[5]

Adipati Zhou berjasa dengan mengelaborasi doktrin Tianming, yang membalas propaganda Shang bahwa sebagai keturunan dewa Shangdi mereka harus dikembalikan kekuasannya. Menurut doktrin ini, ketidakadilan Shang dan dekadensi yang ada terlalu menyinggung Tian bahwa Surga telah menghapus otoritas mereka dan memerintah Zhou untuk menggantikan Shang dan memulihkan ketertiban.[6]

Pada tingkat yang lebih praktis, Adipati Zhou memperluas dan mengkodifikasi sistem feodal saudaranya,[2] dengan pemberian gelar untuk wangsa Shang yang setia dan bahkan mendirikan sebuah kota "suci" yang baru di Chengzhou pada sekitar 1038 SM.[5] Penataan menurut prinsip-prinsip geomantik yang tepat, Chengzhou adalah rumah Raja Cheng, bangsawan Shang, dan Sembilan bejana tripod simbolis kekuasaan kerajaan, sedangkan adipati terus mengelola kerajaan dari bekas kota Haojing. Ketika Cheng bernajak dewasa, Adipati Zhou menyerahkan takhta tanpa kesulitan.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Kedelapan putra adipati seluruhnya menerima wilayah dari raja, putra sulungnya menerima Lu; yang kedua menjadi ahli waris wilayah ayahandanya.[7][8]

Beberapa abad kemudian, kaisar-kaisar berikutnya menganggap Adipati Zhou seorang teladan kebajikan dan menghormatinya dengan Nama Anumerta. Ratu Wu Zetian di abad ke-8 menamakan kehidupan singkatnya Dinasti Zhou Kedua seperti dirinya dan menyebutnya sebagai Raja yang terhormat dan bajik (, Bāodé Wáng).[9] Pada tahun 1008, Kaisar Song Zhenzong memberikan Adipati gelar Anumerta Raja yang Berbudaya dan Teladan (s , t , Wénxiàn Wáng). Ia juga dikenal sebagai Sage Pertama (s , t , Yuán Shèng).

Di tahun 2004, arkeolog Tiongkok melaporkan bahwa diduga mereka telah menemukan kompleks pemakamannya di Provinsi Qishan, Shaanxi.

Dewa Mimpi[sunting | sunting sumber]

Adipati Zhou juga dikenal sebagai "Dewa Mimpi". catatan Analek Konfusius menyatakan, "Bagaimana saya telah menurun! Sudah begitu lama sejak aku memimpikan Adipati Zhou."[10] Ini artinya sebagai ratapan tentang bagaimana cita-cita pemerintah dari Adipati Zhou telah memudar, namun kemudian diambil dengan serius. Di dalam legenda Tiongkok jika suatu hal penting akan terjadi pada seseorang, Adipati Zhou akan memberitahu orang itu melalui mimpi: dengan demikian dapat disebut juga "Memimpikan Zhou Gong".

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hinton, David. (2008). Classical Chinese Poetry: an Anthology. Farrar, Straus and Giroux. ISBN 0-374-10536-7
  2. ^ a b c Chin, Annping. (2007). The Authentic Confucius. Scribner. ISBN 0-7432-4618-7
  3. ^ a b Keay, John (2009). China A History. Harper Press. ISBN 978-0-00-722178-3. 
  4. ^ Edward L. Shaughnessy in Cambridge History of Ancient China, page 311.
  5. ^ a b Schinz, Alfred. The Magic Square: Cities in Ancient China, pp. 69 ff. Axel Menges (Stuttgart), 1996. Accessed 8 Jan 2014.
  6. ^ Hucker, Charles O. (1978). China to 1850: a short history. Stanford University Press. ISBN 0-8047-0958-0
  7. ^ 姬伯龄为周公第四子---中华蒋氏祖根文化网
  8. ^ 《元圣裔周氏族谱》世系表
  9. ^ Old Book of Tang. 《旧唐书》记载为天授三年追封.
  10. ^ Confucius. The Analects. vii, 5, trans. D. C. Lau. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]