Daftar Kaisar Dinasti Song

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Sebuah lukisan potret gulungan gantung Kaisar Taizu dari Song (memerintah 960–976), pendiri dinasti Song, dilukis oleh seorang artis Song anonim

Dinasti Song (960–1279) adalah sebuah dinasti kekaisaran Tiongkok yang meneruskan periode yang disebut sebagai zaman Lima Dinasti dan Sepuluh Kerajaan (907–960) dan mendahului dinasti Yuan (1271–1368), yang menaklukkan dinasti Song pada 1279. Pembagian konvensional menjadi dinasti Song Utara (960–1127) dan dinasti Song Selatan (1127–1279) dibuat melalui penaklukan utara Tiongkok oleh dinasti Jin (1115–1234) pada 1127 dan pemindahan ibukota dari Bianjing (sekarang Kaifeng) di utara ke Lin'an (sekarang Hangzhou) di selatan.

Di bawah ini adalah daftar kaisar dinasti Song lengkap, termasuk nama kuil, nama anumerta, nama pemberian dan nama era mereka. Dinasti tersebut didirikan oleh Zhao Kuangyin, yang menjadi Kaisar Taizu (memerintah 960–976) dan berakhir dengan kematian Zhao Bing (memerintah 1278–1279). Kaisar terakhir Song Utara adalah Kaisar Qinzong (memerintah 1126–1127), sementara kaisar Song selatan pertama adalah Kaisar Gaozong (memerintah 1127–1162).

Kaisar, atau huangdi, adalah kepala negara tertinggi pada era kekaisaran Tiongkok (221 SM – 1912), termasuk dinasti Song. Ia adalah penguasa warisan yang berbagi kekuasaan eksekutif dengan para pejabat sipil yang diangkat pada berbagai tingkat jabatan menurut penampilan mereka dalam eksaminasi birokratik. Perimbuhan pengaruh pada birokrasi sipil dan kelas priyayi nasional pada masa dinasti Song berujung pada banyaknya peran yang makin terbatas untuk kaisar dalam membentuk kebijakan publik, meskipun ia masih memegang otirtas otokratnya. Ia memiliki hak tunggal untuk menghimpun hukum-hukum baru, meskipun ia kurang dihargai dalam hal hukum ketimbang para kaisar sebelumnya dari dinastinya.[1]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Gambar kiri: Potret Kaisar Taizong (memerintah 976–997) karya seorang artis Song anonim
Gambar kanan: Potret Kaisar Shenzong (memerintah 1067–1085) karya seorang artis Song anonim

Dinasti Song didirikan oleh Zhao Kuangyin (Kaisar Taizu) (memerintah 960–976) pada 960, sebelum Song secara bulat menyatukan kembali Tiongkok sebenarnya melalui penaklukan—kecuali Enam Belas Prefektur. Song menjalani serangkaian perang dengan dinasti Liao (1125–1279), yang diperintah oleh suku Khitan, atas kawasan Enam Belas Prefektur di utara Tiongkok.[2] Rezim Liao digulingkan pada 1125 dalam sebuah penaklukan bersama oleh pasukan Song dan suku Jurchen pimpinan Wuqimai (Kaisar Taizong) (memerintah 1123–1134). Namun, Jin dengan cepat berbalik melawan Song dan menginvasi kawasan utara Song.[2] Dalam apa yang dikenal sebagai Insiden Jingkang,[3] Pasukan Jin menaklukan ibukota Song, Bianjing (sekarang Kaifeng), pada 1127, bersama dengan Kaisar Huizong (memerintah 1100–1126), saat itu seorang pensiunan kaisar, dan putranya yang memerintah Kaisar Qinzong (memerintah 1126–1127).[4]

Kaisar Gaozong (memerintah 1127–1162), seorang putra dari Kaisar Huizong, melarikan diri ke selatan dan mendirikan kembali dinasti Song di sebuah wilayah yang sekarang disebut Nanjing.[5] Ia mendirikan sebuah ibukota temporer di Lin'an (sekarang Hangzhou) pada 1129, sehingga pada 1132, ia mendeklarasikannya menjadi ibukota resmi Kekaisaran Song.[6] Jin membuat beberapa upaya gagal untuk menaklukan Song Selatan, namun pada 1165, Kaisar Xiaozong dari Song (memerintah 1162–1189) dan Kaisar Shizong dari Jin (memerintah 1161–1189) menyepakati sebuah perjanjian perdamaian yang dihasilkan dalam sebuah catatan diplomatik yang diraih antara dua kekaisaran tersebut.[7] Song masih memerintah selatan Tiongkok sampai 1279, saat dinasti Yuan pimpinan Kublai Khan, Khagan Mongol,[8] menginvasi dan menaklukan Song. Penguasa terakhirnya adalah Zhao Bing (memerintah 1278–1279), yang dibunuh pada 19 Maret 1279[9] saat Pertempuran Yamen di wilayah yang sekarang disebut Kota Yamen, Distrik Xinhui, Kota Jiangmen, Provinsi Guangdong.[10][11]

Gelar dan nama[sunting | sunting sumber]

Dari dinasti Qin (221–206 SM) sampai dinasti Qing (1644–1912), kepala negara yang memerintah dikenal sebagai huangdi, atau kaisar.[12] Dalam teks-teks sejarah Tiongkok, para kaisar dinasti Song, bersama dengan dinasti Tang dan Yuan, disebut oleh nama-nama kuil mereka.[13] Sebelum dinasti Tang (618–907), para kaisar umumnya disebut dalam teks-teks sejarah dengan nama anumerta mereka.[13] Pada zaman dinasti Ming (1368–1644) dan Qing, para kaisar sejarah khusus disebut dalam teks-teks sejarah dengan nama era tunggal mereka, sementara para kaisar dari dinasti sebelumnya, termasuk Song, biasanya memiliki nama era berganda.[14] Sejumlah karakter tertulis yang dipakai dalam nama-nama anumerta berkembang pesat dari dinasti Han (202 SM - 220 M) dan seterusnya dan kemudian menjadi lama dipakai saat merujuk kepada kedaulatan.[13] Contohnya, nama anumerta Nurhaci (memerintah 1616–1626), pendiri negara Manchu yang kemudian mendirikan dinasti Qing, berisi 29 karakter tertulis.[13] Pada dinasti Tang, nama-nama kuil yang lebih pendek dipakai saat merujuk kepada kaisar, sebuah pemakaian yang dilakukan sampai dinasti Song.[13] Setiap kaisar juga memiliki nama makam (陵號; linghao) dan berbagai gelar kehormatan lainnya.[15]

Kepala negara[sunting | sunting sumber]

Peter K. Bol menyatakan bahwa ideologi politik Kaisar Huizong dan bahkan karya seninya, seperti potongan ini yang menampilkan wanita menyiapkan sutra merupakan hal umum dalam risahan arsitektur resmi Li Jie (李誡; 1065–1110) Yingzao Fashi (1103): "standar teknik tinggi, kurangnya peminatan dalam ragam individual, sebuah perhatian dengan fungsi efektif, dan keselarasan rancangan dimana seluruh bagian sama-sama sejalan ... Ini menunjukkan kepadaku bahwa kualitas tersebut adalah hal-hal yang menandai janji Kebijakan-Kebijakan Baru dan kepercayaan dari era tersebut yang dapat mengubah masyarakat menjadi organisme sosial yang berdikari mutlak dan saling mendukung."[16]

Dalam teori, kekuasaan politik kaisar bersifat absolut, namun pada masa dinasti Han, ia berbagi kekuasaan eksekutif dengan para pejabat sipil dan biasanya mendasarkan keputusan-keputusannya atas nasehat dan konsensus resmi dari para menterinya.[17] Pada masa dinasti Song, sebuah sistem eksaminasi nasional (Ujian Pelayanan Sipil) diadakan oleh para sarjana-birokrat dan dipakai untuk merekrut para pegawai; orang-orang yang lolos eksaminasi istana – eksaminasi tingkat tertinggi dalam kekaisaran – langsung diangkat oleh kaisar menjadi para pejabat pemerintahan pusat tertinggi.[18] Seperti halnya rakyat biasa, para pejabat senior tersebut menuruti edik-ediknya sebagai hukum atau akan dihukum.[1] Namun, para pejabat senior tak hanya menantang kaisar atas kebijakan, namun menuntunnya dengan memberikan gagasan-gagasan dan nilai-nilai Konghucu lebih dari kelas priyayi dimana mereka datang.[19]

Pada masa dinasti Tang, eksaminasi pelayanan sipil tak menghasilkan jumlah pejabat setinggi jaman dinasti Song;[20] sebuah aristokrasi warisan yang masih dependen pada pemerintahan dalam hal jabatan dan pangkat yang dipegang.[21] Para penguasa Song, terutama Kaisar Huizong, menjalin kesepakatan besar terhadap perlawanan politik meskipun berupaya untuk memegang gagasan-gagasan raja-raja bijak pada masa lampau. Ketidakmampuan penguasa untuk memonopolisasi otoritas politik berhubungan dengan kebangkitan kelas baru dari priyayi dan sarjana-pejabat yang mengisi birokrasi.[22]

Saat dinasti Song berdiri, kalangan elit politik terdiri dari para pejabat (dan putra mereka) yang menjabat dalam era Lima Dinasti, serta orang-orang yang datang dari keluarga-keluarga berpengaruh berdarah aristokratik dan memegang jabatan dari generasi ke generasi.[23] Sejak para kaisar Song mula-mula berharap untuk menghindari dominasi pemerintahan dengan kekuatan militer seperti jiedushi dari era sebelumnya, mereka membatasi kekuasaan para perwira militer dan berfokus pada pembangunan pendirian sipil yang kuat.[24] Pada abad ke-11, ekspansi sekolah dan akademi lokal terhadap kelas priyayi di seluruh negeri sebagian besar tersedia jika tidak semuanya resmi.[25] Pada akhir abad ke-11, strategi pernikahan elit dari keluarga berpengaruh terkikis karena politik partisan intens menjelang Kebijakan-Kebijakan Baru (新法; xin fa) dari Kanselir Wang Anshi (1021–1086). Keluarga-keluarga besar tersebut digantikan oleh para pejabat yang mewakili garis priyayi lokal yang beragam di sepanjang negara tersebut.[26]

Peter K. Bol menyatakan bahwa para pendukung pemerintahan sentral aktif ekspansionis Wang Anshi dalam Kebijakan-Kebijakan Barunya menbahwa bahwa ia memahami dao yang membawa utopia kepada Zhou Barat (s. 1050 SM – 771 SM) pada masa lampau dan memutuskan untuk menyamankan masyarakat menurut visinya. Kaisar termarginalisasi tersebut – aristokrat terakhir yang tersisa dengan kekuasaan politik apapun yang sebenarnya – mengeluarkan sebuah pernyataan palsu bahwa ia menyukai para raja bijak pada masa lalu yang membawa masyarakat menuju negara harmoni total dengan ritual istana dan reformasi kebijakan.[22] Sehingga setelah masa pemerintahan Kaisar Huizong, para penguasa dan pejabat Song nampaknya tak menyetujui Kebijakan-Kebijakan Baru dan sebagai gantinya berfokus pada reformasi masyarakat melalui persetujuan masyarakat lokal.[22] Contohnya, Kaisar Huizong berupaya dari 1107–1120 untuk menguji siapapun yang tak menghadiri sekolah pemerintahan dari pelayanan dalam kantor publik. Ia kemudian menolak siapapun yang tidak memahami bahwa pendirian ideologi Konghucu-nya bersifat ortodoksi.[27] Namun, sistem sekolah yang dijalankan pemerintah pada masa Song Selatan kemudian kalah tanding dengan akademi-akademi swasta, dimana sekolah-sekolah pemerintah kalah jumlah ketimbang pada awal masa Song Utara.[28] Bahkan sebelum masa pemerintahan Kaisar Huizong, Sima Guang (1019–1086), seorang kanselir berpengaruh dan pesaing poltik Wang Anshi, sedikit menyinggung soal peran kaisar dalam membentuk reformasi-reformasi besar dan kebijakan publik, hanya menyebut bahwa kaisar membuat pelantikan-pelantikan besar saat dibutuhkan.[29]

Para Kaisar dapat memilih untuk memajukan birokrasi kebijakan atau memberikan beasiswa, kultus, hobi atau wanita sebagai gantinya. Namun, Frederick W. Mote berpendapat bahwa kebanyakan kaisar Song – yang menjalani sebagian masa kecilnya berdiam dan terisolasi dalam sebuah istana mewah – merupakan orang-orang yang meraih kenyamanan dan terjauhkan dari urusan dunia normal dan kemudian beraih jabatan untuk memegang pemerintahan.[30] Meskipun pendangan umum menyatakan bahwa pemerintahan Song menyanjung tingkat tertinggi dari pengekangan dan penghormatan terhadap para pegawai sipil, protokol baru dari penindakan deferensial yang dicanangkan oleh para pejabat terhadap kaisar pada masa konferensi-konferensi dan pertemuan-pertemuan makin mengikis kontak dekat kaisar dengan para menterinya.[31]

Kaisar-kaisar Dinasti Song[sunting | sunting sumber]

Dinasti Song Utara, 960- 1127[sunting | sunting sumber]

Potret Nama kuil
(Tradisional: 廟號; Pinyin: miào hào)[note 1]
Nama anumerta
(Tradisional: 諡號; Pinyin: shì hào)
Nama lahir Periode pemerintahan Nama era (Tradisional: 年號; Pinyin: nián hào) dan tahun pemakaiannya
Song Taizu.jpg
Taizu (太祖; Tàizǔ) 啟運立極英武睿文神德聖功至明大孝皇帝[note 2] Zhao Kuangyin (Tradisional: 趙匡胤; Pinyin: Zhào Kuāngyìn) &0000000000000001000000960–976
Song Taizong.jpg
Taizong (太宗; Tàizōng) 至仁應道神功聖德文武睿烈大明廣孝皇帝 Zhao Jiong (Tradisional: 趙炅; Pinyin: Zhào Jiǒng) &0000000000000002000000976–997
Zhenzong.jpg
Zhenzong (真宗; Zhēnzōng) 應符稽古神功讓德文明武定章聖元孝皇帝 Zhao Heng (Tradisional: 趙恆; Pinyin: Zhào Héng) &0000000000000003000000997–1022
Renzong.jpg
Renzong (仁宗; Rénzōng) 體天法道極功全德神文聖武睿哲明孝皇帝 Zhao Zhen (Tradisional: 趙禎; Pinyin: Zhào Zhēn) &00000000000000040000001022–1063
Chiping.jpg
Yingzong (英宗; Yīngzōng) 體乾應曆隆功盛德憲文肅武睿聖宣孝皇帝 Zhao Shu (Tradisional: 趙曙; Pinyin: Zhào Shǔ) &00000000000000050000001063–1067
Shenzong of Song.jpg
Shenzong (神宗; Shénzōng) 紹天法古運德建功英文烈武欽仁聖孝皇帝 Zhao Xu (Tradisional: 趙頊; Pinyin: Zhào Xū) &00000000000000060000001067–1085
宋哲宗.jpg
Zhezong (哲宗; Zhézōng) 憲元繼道顯德定功欽文睿武齊聖昭孝皇帝 Zhao Xu (Tradisional: 趙煦; Pinyin: Zhào Xù) &00000000000000070000001085–1100
Huizong.jpg
Huizong (徽宗; Huīzōng) 體神合道駿烈遜功聖文仁德慈憲顯孝皇帝 Zhao Ji (Tradisional: 趙佶; Pinyin: Zhào Jí) &00000000000000080000001100–1125
Songqinzong Chinghong.jpg
Qinzong (欽宗; Qīnzōng) 恭文順德仁孝皇帝 Zhao Huan (Tradisional: 趙桓; Pinyin: Zhào Huán) &00000000000000090000001126–1127

Southern Song, 1127–1279[sunting | sunting sumber]

Potret Nama kuil
(Tradisional: 廟號; Pinyin: miào hào)
Nama anumerta
(Tradisional: 諡號; Pinyin: shì hào)
Nama lahir Periode pemerintahan Nama era (Tradisional: 年號; Pinyin: nián hào) dan tahun pemakaiannya
Gaozong Of Song.jpg
Gaozong (高宗; Gāozōng) Shòumìng Zhōngxīng Quángōng Zhìdé Shèngshén Wǔwén Zhāorén Xiànxiào Huángdì (受命中興全功至德聖神武文昭仁憲孝皇帝) Zhao Gou (Tradisional: 趙構; Pinyin: Zhào Gòu) &00000000000000010000001127–1162
Xiaozong.jpg
Xiaozong (孝宗; Xiàozōng) Shàotǒng Tóngdào Guāndé Zhāogōng Zhéwén Shénwǔ Míngshèng Chéngxiào Huángdì (紹統同道冠德昭功哲文神武明聖成孝皇帝) Zhao Shen (Tradisional: 趙昚; Pinyin: Zhào Shèn) &00000000000000020000001162–1189
宋光宗.jpg
Guangzong (光宗; Guāngzōng) Xúndào Xiànrén Mínggōng Màodé Wēnshùn Wǔshèng Zhécí Xiào Huángdì (循道憲仁明功茂德溫文順武聖哲慈孝皇帝) Zhao Dun (Tradisional: 趙惇; Pinyin: Zhào Dūn) &00000000000000030000001189–1194
Songlinzong.jpg
Ningzong (寧宗; Níngzōng) Fǎtiān Bèidào Chúnquán Démào Gōngrén Wénzhé Wǔshèng Ruìgōng Xiào Huángdì (法天備道純德茂功仁文哲武聖睿恭孝皇帝) Zhao Kuo (Tradisional: 趙擴; Pinyin: Zhào Kuò) &00000000000000040000001194–1224
宋理宗.jpg
Lizong (理宗; Lǐzōng) Jiàndào Bèidé Dàgōng Fùxīng Lièwén Rénwǔ Shèngmíng Ānxiào Huángdì (建道備德大功復興烈文仁武聖明安孝皇帝) Zhao Yun (Tradisional: 趙昀; Pinyin: Zhào Yún) &00000000000000050000001224–1264
Duzong.jpg
Duzong (度宗; Dùzōng) Duānwén Míngwǔ Jǐngxiào Huángdì (端文明武景孝皇帝) Zhao Qi (Tradisional: 趙祺; Pinyin: Zhào Qí) &00000000000000060000001264–1274
Song Gongdi.jpg
Xiàogōng Yìshèng Huángdì (孝恭懿圣皇帝) Zhao Xian (Tradisional: 趙顯; Pinyin: Zhào Xiǎn) &00000000000000070000001275
Song Duanzong.jpg
Duanzong (端宗; Duānzōng) Yùwén Zhāowǔ Mǐnxiào Huángdì (裕文昭武愍孝皇帝) Zhao Shi (Tradisional: 趙昰; Pinyin: Zhào Shì) &00000000000000080000001276–1278
Zhaori.jpg
Zhao Bing (Tradisional: 趙昺; Pinyin: Zhào Bǐng) &00000000000000090000001278–1279

Silsilah keluarga kaisar[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Konvensi: "Sòng" + nama kuil atau nama anumerta kecuali kaisar terakhir yang disebut sebagai "Song Di Bing" (Tradisional: 宋帝昺; Pinyin: Sòng Dì Bǐng)
  2. ^ Lihat bagian "nama dan gelar" dari artikel ini untuk sebuah penjelasan.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Mote (1999), pp. 98–99.
  2. ^ a b Bol (2001), p. 112.
  3. ^ Hennessey (1984), pp. 42, 51.
  4. ^ Ebrey et al. (2006), pp. 165–167.
  5. ^ Gernet (1962), p. 22.
  6. ^ Coblin (2002), p. 533.
  7. ^ Tillman (1995), p. 29; Mostern (2008), p. 241.
  8. ^ Rossabi (1988), pp. 8, 53.
  9. ^ Grant (2010), p. 56
  10. ^ Rossabi (1988), pp. 93–94.
  11. ^ David C. Wright (2012). David Andrew Graff; Robin D. S. Higham, ed. A Military History of China. University Press of Kentucky. p. 73. ISBN 978-0-8131-3584-7. 
  12. ^ Wilkinson (1998), p. 106; Mote (1999), p. 98.
  13. ^ a b c d e Wilkinson (1998), p. 106.
  14. ^ Wilkinson (1998), pp. 106–107.
  15. ^ Wilkinson (1998), p. 107.
  16. ^ Bol (2001), pp. 113–114.
  17. ^ de Crespigny (2007), pp. 1216, 1226–1228; Bielenstein (1980), pp. 84–85, 143–144; Hucker (1975), pp. 149–150; Wang (1949), pp. 157–158, 173–177.
  18. ^ Ebrey et al. (2006), p. 159–160; Bol (2001), p. 107; Gernet (1962), p. 65.
  19. ^ Mote (1999), pp. 99–100.
  20. ^ Ebrey (1999), pp. 145–146.
  21. ^ Bol (2001), 132.
  22. ^ a b c See Bol (2001), pp. 103–134 for detailed analysis.
  23. ^ Hartwell (1982), pp. 405–407.
  24. ^ Ebrey (1999), pp. 145–146; Mote (1999), p. 102; see also Needham (1972), p. 132.
  25. ^ Yuan (1994), pp. 196–194; Bol (2001), pp. 115–116, 121, 133; lihat pula Ebrey (1999), pp. 145–146.
  26. ^ Hartwell (1982), pp. 413–416.
  27. ^ Bol (2001), 116.
  28. ^ Hymes (1986), pp. 132–133; Walton (1999), p. 199.
  29. ^ Bol (2001), p. 133.
  30. ^ Mote (1999), p. 100.
  31. ^ Mote (1999), p. 101.
  32. ^ Bo (1977), pp. 873–876.
  33. ^ Bo (1977), pp. 876–878.
  34. ^ Bo (1977), pp. 878–881.
  35. ^ Bo (1977), pp. 881–883.
  36. ^ Bo (1977), pp. 883–885.
  37. ^ Bo (1977), pp. 885–886.
  38. ^ Bo (1977), pp. 886–887.
  39. ^ Bo (1977), p. 887.
  40. ^ Bo (1977), pp. 887–891.
  41. ^ Bo (1977), pp. 891–892.
  42. ^ Bo (1977), pp. 892–894.
  43. ^ Bo (1977), pp. 894–895.
  44. ^ Bo (1977), p. 895.
  45. ^ Bo (1977), pp. 895–896.
  46. ^ Bo (1977), pp. 896–897.
  47. ^ Bo (1977), pp. 897–898.
  48. ^ Bo (1977), p. 898.
  49. ^ Bo (1977), pp. 898–899.
  50. ^ Bo (1977), pp. 899–903.
  51. ^ Bo (1977), pp. 903–904.
  52. ^ Bo (1977), p. 905.
  53. ^ Bo, pp. 905–907.
  54. ^ Bo (1977), pp. 908–909.
  55. ^ Bo (1977), pp. 909–914.
  56. ^ Bo (1977), pp. 914–918.
  57. ^ Bo (1977), pp. 918–921.
  58. ^ Bo (1977), pp. 921–923.
  59. ^ Bo (1977), pp. 923–924.
  60. ^ Bo (1977), p. 927.
  61. ^ Bo (1977), pp. 927–928.
  62. ^ Bo (1977), pp. 928–929.
  63. ^ Bo (1977), pp. 929–931.
  64. ^ Bo (1977), p. 931.
  65. ^ Bo (1977), pp. 932–935.
  66. ^ Bo (1977), pp. 937–938.
  67. ^ Bo (1977), pp. 938–942.
  68. ^ Pada 1129, Kaisar Gaozong dipaksa untuk abdikasi dalam rangka menaikkan putranya yang berusia dua tahun Zhao Fu, dengan nama era Mingshou, namun tak lama setelah Kaisar Gaozong direstorasi oleh pasukan yang loyal terhadapnya, Zhao Fu tak dianggap menjadi kaisar Song oleh para sejarawan tradisional, maupun menjadi nama era yang diakui. Lihat Bo (1977), pp. 941–942.
  69. ^ Bo (1977), pp. 944–961.
  70. ^ Bo (1977), pp. 961–962.
  71. ^ Bo (1977), pp. 963–965.
  72. ^ Bo (1977), pp. 965–969.
  73. ^ Bo (1977), pp. 970–972.
  74. ^ Bo (1977), pp. 972–973.
  75. ^ Bo (1977), pp. 977–978.
  76. ^ Bo (1977), pp. 979–981.
  77. ^ Bo (1977), pp. 981–988.
  78. ^ Bo (1977), pp. 989–990.
  79. ^ Bo (1977), pp. 991–994.
  80. ^ Bo (1977), pp. 995–996.
  81. ^ Bo (1977), pp. 996–997.
  82. ^ Bo (1977), pp. 998–1002.
  83. ^ Bo (1977), pp. 1003–1004.
  84. ^ Bo (1977), p. 1005.
  85. ^ Bo (1977), pp. 1006–1008.
  86. ^ Bo (1977), pp. 1008–1011.
  87. ^ Bo (1977), pp. 1012–1013.
  88. ^ Bo (1977), pp. 1013–1015.
  89. ^ Bo (1977), pp. 1015–1016.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Bielenstein, Hans (1980). The Bureaucracy of Han Times. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 0-521-22510-8. 
  • Bo Yang (1977). Timeline of Chinese History 中國歷史年表. Taipei: Sing-Kuang Book Company Ltd. 
  • Bol, Peter K. (2001). "Whither the Emperor? Emperor Huizong, the New Policies, and the Tang-Song Transition". Journal of Song and Yuan Studies 31: 103–134. JSTOR 23496091. 
  • Coblin, W. South (2002). "Migration History and Dialect Development in the Lower Yangtze Watershed". Bulletin of the School of Oriental and African Studies 65 (3): 529–543. JSTOR 4146032. doi:10.1017/S0041977X02000320. 
  • de Crespigny, Rafe (2007) [23–220 AD]. A Biographical Dictionary of Later Han to the Three Kingdoms. Leiden: Koninklijke Brill. ISBN 90-04-15605-4. 
  • Ebrey, Patricia Buckley (1999). The Cambridge Illustrated History of China (paperback). Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 0-521-66991-X. 
  • Ebrey, Patricia; Walthall, Anne; Palais, James (2006). East Asia: A Cultural, Social, and Political History. Boston: Houghton Mifflin Company. ISBN 0-618-13384-4. 
  • Gernet, Jacques (1962). Daily Life in China on the Eve of the Mongol Invasion, 1250–1276. Stanford: Stanford University Press. ISBN 0-8047-0720-0. 
  • Grant, Reg (2010). Battle at Sea: 3000 years of naval warfare. London: Dorling Kindersley. ISBN 978-0756639730. 
  • Hartwell, Robert M. (1982). "Demographic, Political, and Social Transformations of China, 750–1550". Harvard Journal of Asiatic Studies 42 (2): 365–442. JSTOR 2718941. 
  • Hennessey, William O. (July 1984). "Classical Sources and Vernacular Resources in "Xuanhe Yishi": The Presence of Priority and the Priority of Presence". Chinese Literature: Essays, Articles, Reviews (CLEAR) 6 (1/2): 33–52. JSTOR 823445. 
  • Hucker, Charles O. (1975). China's Imperial Past: An Introduction to Chinese History and Culture. Stanford: Stanford University Press. ISBN 0-8047-0887-8. 
  • Hymes, Robert P. (1986). Statesmen and Gentlemen: The Elite of Fu-Chou, Chiang-Hsi, in Northern and Southern Sung. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 0-521-30631-0. 
  • Mostern, Ruth (2008). "From Battlefields to Counties: War, Border, and State Power in Southern Song Huainan". Di Wyatt, Don J. Battlefronts Real and Imagined: War, Border, and Identity in the Chinese Middle Period. New York: Palgrave MacMillan. pp. 227–252. ISBN 978-1-4039-6084-9. 
  • Mote, Frederick W. (1999). Imperial China: 900–1800. Cambridge: Harvard University Press. ISBN 0-674-01212-7. 
  • Needham, Joseph (1972). Science and Civilization in China: Volume 1, Introductory Orientations. London: Syndics of the Cambridge University Press. ISBN 0-521-05799-X. 
  • Rossabi, Morris (1988). Khubilai Khan: His Life and Times. Berkeley, Los Angeles, London: University of California Press. ISBN 0520067401. 
  • Tillman, Hoyt C.; West, Stephen H. (1995). China Under Jurchen Rule: Essays on Chin Intellectual and Cultural History. Albany: State University of New York Press. ISBN 0-7914-2273-9. 
  • Walton, Linda (1999). Academies and Society in Southern Sung China. Honolulu: University of Hawaii Press. ISBN 0824819624. JSTOR 3558593. 
  • Wang, Yu-ch'uan (June 1949). "An Outline of The Central Government of The Former Han Dynasty". Harvard Journal of Asiatic Studies 12 (1/2): 134–187. JSTOR 2718206. 
  • Wilkinson, Endymion (1998). Chinese History: A Manual. Cambridge and London: Harvard University Asia Center of the Harvard University Press. ISBN 0-674-12378-6. 
  • Yuan, Zheng (Summer 1994). "Local Government Schools in Sung China: A Reassessment". History of Education Quarterly 34 (2): 193–213. JSTOR 369121. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]