Yang Longyan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Yang Longyan
Berkuasa10 Juni 908[1][2] – 17 Juni 920
Lahir897[3]
Wafat17 Juni 920[4][1]
Nama lengkap
Nama dan tanggal periode
Wǔyì (武義)[6]: 3 Mei 919[1][5] – 921
Nama anumerta
Xuān (宣) ("bertanggung jawab") (singkat)
Nama kuil
Gāozǔ (高祖)

Yang Longyan (楊隆演) (897 – 17 Juni 920), né Yang Ying (楊瀛), juga dikenal sebagai Yang Wei (楊渭), nama kehormatan Hongyuan (鴻源), secara resmi Raja Xuan Wu (吳宣王), kemudian nama anumerta Kaisar Xuan Wu (吳宣帝) dengan nama kuil Gaozu (高祖), merupakan seorang raja Tiongkok pada masa Lima Dinasti dan Sepuluh Kerajaan negara Wu (juga dikenal sebagai Hongnong). Ia menjadi penguasa dan membawa gelar Pangeran Hongnong setelah pembunuhan saudaranya Yang Wo pada tahun 908, tetapi sepanjang rezimnya, pemerintahan negara Hongnong / Wu berada di bawah kendali efektif wali penguasa Xu Wen.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Yang Longyan lahir pada tahun 897, pada masa pemerintahan Kaisar Tang Zhaozong; dia adalah putra kedua Yang Xingmi, yang, pada saat kelahirannya, adalah panglima perang besar sebagai gubernur militer (Jiedushi) dari Sirkuit Huainan (淮南, yang bermarkas di Yangzhou modern, Jiangsu).[7] Ibundanya adalah selir Yang Xingmi, Lady Shi, yang juga adalah ibunda kakandanya, Yang Wo. (Empat saudara laki-laki Yang Longyan semua tampaknya lahir dari ibu yang berbeda; Yang Pu dikenal dilahirkan dari Lady Wang, sementara ibu dari tiga bersaudara lainnya hilang dari sejarah.)[8] Setelah kematian Yang Xingmi pada tahun 905, Yang Wo mewarisi domainnya dan membawa gelar Pangeran Hongnong.[9]

Pada tahun 908, Yang Wo - yang negara bagian Hongnong-nya secara efektif merupakan negara merdeka setelah panglima perang saingan Zhu Quanzhong telah merebut takhta Tang pada tahun 907 dan mendirikan Liang Akhir yang baru sebagai Kaisar Taizu tetapi legitimasinya bahwa Yang Wo dan beberapa panglima perang regional lainnya menolak untuk mengakui— dibunuh oleh petugas Zhang Hao dan Xu Wen. Setelah kematian Yang Wo, Zhang memposisikan dirinya sendiri secara resmi, tetapi didesak untuk tidak oleh pejabat Yan Keqiu, yang kemudian menulis dan mengeluarkan perintah atas nama ibunda Yang Lie dan Yang Longyan, Janda Lady Shi yang menamakan Yang Longyan tindakan militer gubernur Hongnong. Tak lama setelah itu, Xu membunuh Zhang dan mengambil alih kepemimpinan wali penguasa itu sendiri, meyakinkan Janda Lady yang khawatir, Shi (yang meminta untuk menyerahkan kursi kekuasaan untuk Xu sendiri dan meminta keluarga Yang pulang ke rumah leluhur mereka di Prefektur Lu (廬州, Hefei modern, Anhui)) bahwa ia tidak memiliki niat untuk merebut kekuasaan. Sebenarnya, perintah dari domain itu ada di tangan Xu. Setelah itu, para pejabat Wu bertemu dengan Li Yan, perwakilan resmi yang dikirim Kaisar Zhaozong ke Huainan, dan Li, atas nama kaisar Tang, menjadikan Yang Longyan sebagai gubernur militer penuh Huainan, komandan tertinggi dari sirkuit tenggara, Pangeran Hongnong, dan kanselir kehormatan (同中書門下平章事, Tong Honghe Menxia Pingzhangshi).

Sebagai Pangeran Hongnong[sunting | sunting sumber]

Setelah ia naik takhta, Yang Longyan mengirim petugas Wan Quangan (萬全 感) untuk secara diam-diam pergi melalui wilayah bermusuhan (yaitu, Liang Akhir) untuk memberi tahu kenaikan sekutu-sekutu nominal Jin dan Qi (keduanya juga menolak untuk mengakui Liang Akhir).[10]

Pada tahun 909, Wei Quanfeng, yang menguasai wilayah Prefektur Fu (撫州, Fuzhou modern, Jiangxi) bangkit untuk menantang kontrol Hongnong terhadap Sirkuit Zhennan (鎮南, yang bermarkas di Nanchang modern, Jiangxi). Setelah jenderal Hongnong Zhou Ben mengalahkan, menangkap, dan menyerahkan Wei ke ibukota Hongnong, Guangling (廣陵), Yang Longyan membebaskan Wei dengan alasan dia telah membantu Yang Xingmi di salah satu kampanyenya dan juga memberi Wei banyak hadiah.

Pada musim semi 910, Wan kembali dari misinya ke Jin dan Qi. Dia juga mengumumkan bahwa Li Maozhen Pangeran Qi, di bawah otoritas kaisar Tang, menganugerahkan gelar kehormatan yang lebih besar dari Zhongshu Ling (中書令) dan memberinya wewenang untuk mewarisi gelar Yang Xingmi dari Pangeran Wu. Yang Longyan menerima gelar dan mengeluarkan pengampunan umum.

Sebagai Pangeran Wu[sunting | sunting sumber]

Xu Wen terus mempertahankan kendali pemerintahan Wu. Hal ini menyebabkan kebencian oleh sejumlah jenderal senior Wu - Liu Wei (劉威) gubernur militer Sirkuit Zhennan, Tao Ya (陶雅) gubernur (觀察使, Guanchashi) Prefektur She (歙州, , Huangshan modern, Anhui), Li Yu (李遇) gubernur Prefektur Xuan (宣州, Xuancheng modern, Anhui), dan prefek Li Jian (李簡) Prefektur Chang (常州, Changzhou modern, Jiangsu) — masing-masing memiliki prestasi yang lebih besar dan memiliki kedudukan yang lebih tinggi di tentara daripada yang dilakukan Xu ketika Yang Xingmi masih hidup. Li Yu sangat tidak senang, sering menyatakan, "Siapa Xu Wen ini? Aku bahkan tidak ingat wajahnya, dan sekarang dia memerintah negara!" Pada suatu kesempatan ketika petugas Xu Jie sedang melakukan misi diplomatik ke tetangga Wuyue, Xu Wen meminta Xu Jie mampir ke Xuan Prefecture untuk mencoba membujuk Li Yu agar menunjukkan penyerahan dengan pergi ke Guangling untuk memberi penghormatan kepada Yang Longyan. Li Yu awalnya setuju, tapi Xu Jie secara tidak sengaja menyatakan, "Jika Anda, Tuan, jangan lakukan itu, orang akan mengatakan bahwa Anda melakukan pengkhianatan." Li Yu dengan marah menjawab, "Anda, tuan, mengatakan bahwa saya, Li Yu, adalah pengkhianat. Apakah tidak lebih berkhianat untuk membunuh Shizhong [(yaitu, Yang Wo)]?" Ketika Xu Wen mendengar ini, dia menjadi marah dan mengirim jenderal Chai Zaiyong (柴再用), dengan putra angkat Xu Wen, Xu Zhigao yang melayani sebagai wakil Chai, untuk menyerang Li Yu di Xuan. Awalnya Li Yu mampu menahan serangan Chai, tetapi Xu Wen menempatkan putra bungsu Li Yu, yang melayani sebagai perwira di markas Huainan, ditangkap, dan memamerkannya di tentara. Xu Wen kemudian mengirim pejabat He Rao (何蕘), ke, dalam nama Yang Longyan, menyatakan kepada Li Yu: "Jika Anda, Lord, berencana untuk memberontak, tolong laksanakan He Rao untuk menunjukkan diri Anda. Jika tidak, ikutilah dia keluar dari kota." Li Yu menyerah. Xu Wen memerintahkan Chai membunuh Li Yu dan membantai rumah tangganya, dan dikatakan bahwa setelah peristiwa ini, semua jenderal takut pada Xu dan tidak berani melawannya lebih lanjut.[11]

Sementara itu, Liu juga dicurigai, dan Xu Wen dianggap menyerangnya. Liu, mengetahui hal ini, mengikuti saran tamunya Huang Na (黃訥) dan pergi ke Guangling untuk memberi hormat kepada Yang Longyan. Tao, mendengar kematian Li Yu, juga menjadi takut dan karena itu tiba dengan Liu. Xu Wen menunjukkan keduanya sangat menghormati, bertindak seolah-olah mereka Yang Xingmi, dan juga memberi mereka penghargaan tambahan. Setelah itu, Xu Wen, Liu, dan Tao pergi untuk bertemu dengan Li Yan dan meminta Li Yan untuk, dengan nama Kaisar Zhaozong, secara resmi memberikan Yang Longyan gelar Taishi (太師) dan Pangeran Wu (tampaknya tentang pengabdian Li Maozhen untuk menjadi tidak cukup formal).

Xu Wen juga memperlakukan Yang Longyan dengan hormat. Namun, hal berubah pada tahun 915, ketika Xu Wen, yang saat itu membawa gelar gubernur militer Sirkuit Zhenhai (鎮海, yang bermarkas di Prefektur Run (潤州) di Zhenjiang modern, Jiangsu) dan Adipati Qi, meninggalkan Guangling dan mendirikannya markas besar di Prefektur Run. Dia meninggalkan putra kandungnya yang tertua, Xu Zhixun sebagai komandan di Guangling sebagai wali penguasa junior, dengan Xu Wen sendiri yang hanya berkuasa atas hal-hal yang paling penting.[12] Sebagai wali penguasa junior, Xu Zhixun menjadi sombong, mengasingkan para pejabat dan perwira Wu. Dia bahkan tidak menghormati Yang Longyan, yang secara resmi adalah kedaulatannya. Misalnya, begitu dia bermain dengan dirinya sendiri memainkan karakter seorang perwira tentara dan dengan Yang Longyan memainkan karakter seorang pelayan, mengikutinya dengan kasar. Dia juga pernah menembakkan ketapel di Yang Longyan ketika mereka berdua melakukan pelayaran sungai. Pada kesempatan lain, ketika mereka berdua menonton bunga di Kuil Chanzhi (禪智寺), Xu Zhixun mabuk dan menjadi sangat menghina Yang Longyan, sehingga pangeran menjadi takut dan mulai menangis. Pelayan pangeran segera menempatkannya di perahu dan meninggalkan tempat kejadian. Xu Zhixun mencoba mengejar, dan ketika dia tidak bisa mengejar Yang Longyan, dia membunuh beberapa orang Yang Longyan. Suatu ketika, ketika Xu Zhixun mendengar bahwa Li Decheng memiliki banyak gadis bernyanyi di rumah tangganya, dia mengirim permintaan kepada Li bahwa gadis-gadis penyanyi akan diberikan kepadanya. Ketika Li menjawab bahwa gadis-gadis penyanyi ini terlalu tua untuk Xu dan bahwa dia akan mencoba mencari yang lebih muda dan lebih cantik untuk Xu, Xu menanggapi utusan Li, "Suatu hari aku akan membunuh Li Decheng dan mengambil bahkan istrinya!" Namun, tindakan melanggar hukum ini dilaporkan tidak dilaporkan kepada Xu Wen karena para anggota staf takut akan konsekuensi pelaporan.

Pada 916, petugas Wu Ma Qian (馬 謙) dan Li Qiu (李 球) mencoba memulai kudeta terhadap Xu Zhixun. Mereka menangkap Yang Longyan dan naik menara, memerintahkan para prajurit untuk menyerang Xu Zhixun. Xu Zhixun hendak melarikan diri, ketika pejabat Yan Keqiu menyarankannya untuk tidak, dengan alasan bahwa dia melarikan diri akan menyebabkan kepanikan besar. Segera, pasukan bantuan yang diluncurkan oleh Xu Wen dari Prefektur Jalankan, diperintahkan oleh jenderal Zhu Jin, tiba. Ketika Zhu memanggil tentara pemberontak untuk menyerah, mereka panik dan melarikan diri. Ma dan Li ditangkap dan dieksekusi.

Pada atau sekitar tahun 917, ada kesempatan ketika Yang Longyan mengirim seorang utusan kepada Kaisar Taizu dari Liao, Kerajaan Khitan yang baru didirikan. Utusan Yang dikirim, sebagai hadiah, sejenis minyak yang, menurut catatan sejarah, akan membuat api yang dinyalakan menggunakan itu kebal terhadap air. Kaisar Khitan senang dengan hadiah itu dan segera mempertimbangkan untuk menyerang Prefektur Jin, You (幽州, Beijing modern), menggunakan minyak, tetapi dibujuk oleh istrinya, Permaisuri Shulü Ping.

Pada tahun 917, bekas vasal Liang Akhir, Liu Yan gubernur militer Sirkuit Qinghai (清海, yang bermarkas di Guangzhou modern, Guangdong) mendeklarasikan dirinya sebagai kaisar negara baru Yue (akan segera diganti namanya menjadi Han dan karenanya dikenal sebagai Han Selatan dalam tradisi tradisional). Dia mengirim utusan ke Yang untuk mengumumkan tindakannya dan juga untuk mendesak Yang juga menggugat gelar kekaisaran. Yang tidak bereaksi terhadap saran ini.

Pada 918, Xu Zhixun juga telah mengasingkan Zhu Jin. Pada satu kesempatan, Xu mencoba memperkosa salah satu gadis pelayan Zhu. Lebih lanjut, Zhu, sebagai jendral senior, pada saat itu membawa jabatan tinggi wakil komandan tertinggi dari sirkuit tenggara (dengan Yang sendiri membawa gelar panglima tertinggi) dan oleh karena itu secara formal membawa kedudukan lebih tinggi daripada Xu. Xu tidak senang dengan ini dan karena itu memutuskan untuk mengirim Zhu keluar dari ibu kota. Karena itu ia mendirikan Sirkuit Jinghuai (靜淮) di Prefektur Si (泗州, di Huai'an modern) dan menjadikan Zhu sebagai gubernur militer. Zhu menjadi kebencian terhadap Xu Zhixun juga, tetapi secara lahiriah berpura-pura terus menghormati Xu Zhixun.

Ketika Zhu (secara lahiriah) bersiap meninggalkan Jiangdu, Xu Zhixun pergi untuk mengucapkan selamat tinggal padanya. Zhu mengadakan pesta untuknya, menawarinya anggur, memiliki selir favorit Zhu keluar untuk menyambutnya dan bernyanyi untuknya, dan mempersembahkan kuda favorit Zhu sebagai hadiah kepadanya. Zhu kemudian mengundangnya ke tengah-tengah rumah Zhu, di mana istri Zhu, Lady Tao keluar untuk menyambutnya serta tanda hormat. Xu Zhixun senang dan tidak melakukan tindakan pencegahan lebih lanjut, sementara Zhu sudah memiliki penjaga elitnya mengelilingi aula. Ketika Lady Tao membungkuk ke Xu Zhixun dan dia membungkuk, Zhu memukulnya dan, saat dia jatuh ke tanah, tentara elit Zhu masuk dan memotong kepalanya. Setelah Zhu mengambil kepala dan menunjukkannya kepada tentara Xu Zhixun, mereka semua melarikan diri. Zhu kemudian memasuki istana dan menunjukkan kepala ke Yang, menyatakan, "Aku, pelayanmu, telah mencelakakan Yang Mulia." Namun, Yang, karena takut akan konsekuensinya, melarikan diri dan menyatakan, "Kamu, Paman, jaga dirimu sendiri! Aku tidak tahu apa-apa tentang ini." (Yang menyebut Zhu sebagai paman karena istri pertama Yang Xingmi, Lady Zhu memiliki nama keluarga yang sama, meskipun ia tidak terkait dengan Zhu Jin.) Tak lama setelah itu, Zhu terpojok oleh tentara di bawah rekan Xu Wen, Zhai Qian (翟 虔), dan bunuh diri.

Setelah kematian Xu Zhixun, Xu Wen awalnya curiga bahwa banyak jenderal dan pejabat terlibat dalam rencana Zhu. Dia menempatkan Li Yan dan jenderal Mi Zhicheng (米志誠) sampai mati dan mempertimbangkan untuk melakukan lebih banyak eksekusi. Namun, Xu Zhigao dan Yan Keqiu meyakinkan Xu Wen bahwa Xu Zhixun membawa bencana pada dirinya sendiri dengan perilaku tidak pantasnya, dan kemarahan Xu Wen mereda. Karena semua putra biologisnya yang lain masih muda, Xu Wen meninggalkan Xu Zhigao yang bertugas di Guangling sebagai bupati junior, menggantikan Xu Zhixun, sementara ia sendiri kembali ke markasnya (yang telah dipindahkan ke Prefektur Sheng (昇州, Nanjing modern, Jiangsu) pada titik ini). Dikatakan bahwa Xu Zhigao menghormati Yang dan menghibur orang-orang dan para pejabat.

Sementara itu, Xu Wen mendesak Yang untuk mengambil gelar kekaisaran. Yang menolak, tetapi pada tahun 919 mengambil gelar Raja Wu yang lebih besar.[13] Dia mengubah nama era Tang dari Tianyou ke nama era baru Wuyi, yang pada akhirnya mengakhiri hubungan bawahan dengan Dinasti Tang yang sudah mati. Dia juga mendirikan pemerintahan kekaisaran, menghormati ibunya Lady Suri Shi sebagai janda ratu, dan menciptakan saudara laki-lakinya dan putranya Yang Jiming (楊繼明, yang yang kemudian akan berganti nama menjadi adipati Yang Fen (楊玢)).

Sebagai Raja Wu[sunting | sunting sumber]

Juga pada 919, Xu Wen memiliki kemenangan besar melawan invasi pasukan Wuyue di Wuxi. Xu kemudian mengirim tawanan Wuyue kembali ke Wuyue dan setuju untuk berdamai dengan Wuyue, dan dikatakan bahwa Wu tidak akan terlibat perang dengan Wuyue selama sekitar 20 tahun sesudahnya. Baik Yang Longyan dan Xu sering menulis pangeran Wuyue, Qian Liu, yang pada waktu itu menjadi bawahan untuk Liang Akhir, untuk mendesaknya mendeklarasikan kemerdekaan dari Liang Akhir, tetapi Qian menolak.

Dikatakan bahwa selama bertahun-tahun, Yang menampilkan kepribadian yang serius, murah hati, dan penuh hormat. Dia tidak menunjukkan ketidaksenangan pada putra Xu dan Xu 'memiliki kendali yang sebenarnya dari negara, dan Xu tidak mencurigai dia berniat merebut kekuasaan secara pribadi. Namun, dikatakan bahwa setelah deklarasi negara Wu yang independen, yang dia sendiri tidak ingin lihat, dia menjadi depresi. Dia sering minum dan makan sedikit, dan dengan demikian menjadi sakit. Pada musim panas 920, dia hampir mati. Xu Wen tiba dari Prefektur Run untuk mengawasi transisi. Beberapa pengikut Xu mendesak agar ia mengambil alih tahta itu sendiri, tetapi Xu sendiri mengingkari niat tersebut, dengan menyatakan, "Jika saya memiliki niat untuk melakukannya, saya akan melakukannya ketika saya membunuh Zhang Hao dan tidak akan menunggu hingga hari ini. Bahkan jika Yangs keluar dari laki-laki, saya akan mendukung seorang wanita untuk mengambil tahta. Siapa pun yang mengatakan hal lain akan dipenggal!" Namun, sementara kakak tertua Yang Longyan adalah Yang Meng, Adipati Lujiang, Xu sering curiga pada niat Yang Meng jika dia naik takhta karena Yang Meng diketahui telah mengeluh tentang sepak terjang Xu terhadap kekuasaan, dan karena itu memutuskan untuk melewati Yang Meng. Sebaliknya, ia mengeluarkan perintah atas nama Yang Longyan memanggil adik lelakinya, Yang Pu, Adipati Danyang, ke Guangling untuk secara resmi melayani sebagai wali, sambil memindahkan Yang Meng, yang telah dijadikan prefek militer Prefektur Chu (楚州, Huai'an modern, Jiangsu), untuk menjadi militer prefek Prefektur Shu (舒州, Anqing modern, Anhui). Yang Longyan meninggal tak lama setelahnya, dan Yang Pu naik takhta.

Informasi pribadi[sunting | sunting sumber]

  • Ayahanda
  • Ibunda
  • Anak
    • Yang Fen (楊玢), né Yang Jiming (楊繼明), awalnya Adipati Luling, kemudian Pangeran Nanyang (dibuat 928), kemudian Adipati Nanyang di masa Tang Selatan

Catatan dan referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Academia Sinica Chinese-Western Calendar Converter.
  2. ^ Zizhi Tongjian, vol. 266.
  3. ^ New History of the Five Dynasties, vol. 61.
  4. ^ Zizhi Tongjian, vol. 271.
  5. ^ Zizhi Tongjian, vol. 270.
  6. ^ Until 919, Wu continued to use the Tianyou era name of the defunct Tang Dynasty.
  7. ^ Lihat Zizhi Tongjian, vol. 261.
  8. ^ Musim semi dan Gugur Annals dari Sepuluh Kerajaan (十國春秋), vol. 4.
  9. ^ Zizhi Tongjian, vol. 265.
  10. ^ Zizhi Tongjian, vol. 267.
  11. ^ Zizhi Tongjian, vol. 268.
  12. ^ Zizhi Tongjian, vol. 269.
  13. ^ Secara khusus, judul yang Yang telah diklaim adalah Wu Wang (吳王), dan setelah itu Wu Guowang (吳國王), dengan Wang menjadi judul yang diterjemahkan baik sebagai "pangeran" atau "raja."
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Yang Wo (Pangeran Wei dari Hongnong)
Pangeran/Raja Wu (Hongnong)
908–920
Diteruskan oleh:
Yang Pu (Kaisar Rui)