Yang Pu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Yang Pu
Berkuasa7 Juli 920[1][2] (sbg Raja Wu)/29 November 927[1][3] (sbg Kaisar Wu) – 10 November 937[4][1]
Lahir900[5]
Wafat21 Januari 939[5][4][1][6]
Nama lengkap
Wǔyì (武義) 921–922 (diwariskan dari Yang Longyan)
Shùnyì (順義) 921–927
Qiánzhēn (乾貞) 927–929
Dàhé (大和) 929–935
Tiānzuò (天祚) 935–937
Nama anumerta
Kaisar Rui (睿皇帝, "cerdas")

Yang Pu (楊溥) (900 – 21 Januari 939), secara resmi Kaisar Rui Wu (吳睿帝), dikenal sebagai Kaisar Gaoshang Sixuan Honggu Rang (高尚思玄弘古讓皇(帝)) atau, singkatnya, Kaisar Rang (讓皇, "kaisar yang menyerah"), sementara masih hidup selama bulan-bulan awal menggantikan Tang Selatan, merupakan penguasa terakhir Tiongkok pada masa Lima Dinasti dan Sepuluh Kerajaan, negara Wu, dan satu-satunya yang menuntut gelar kaisar. Selama masa pemerintahannya, negara berada dalam kendali yang efektif terhadap wali penguasa Xu Wen dan penerus Xu Zhigao. Pada tahun 938, Xu Zhigao memaksa Yang Pu untuk menyerahkan takhta kepadanya, yang kemudian mendirikan Tang Selatan.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Yang Pu lahir pada tahun 900, pada masa pemerintahan Kaisar Tang Zhaozong, sebagai putra keempat dari panglima perang Tang Akhir, Yang Xingmi gubernur militer (Jiedushi) dari Sirkuit Huainan (淮南, yang bermarkas di Yangzhou modern, Jiangsu), yang domainnya akhirnya akan menjadi Wu. Ibundanya, adalah selir Yang Xingmi, Lady Wang.[7] Pada 919, pada masa pemerintahan kakandanya, Yang Longyan (Raja Xuan, putra kedua Yang Xingmi, yang pada gilirannya menggantikan kakak laki-lakinya yang lain, Yang Wo (Pangeran Wei dari Hongnong)), Yang Pu dijadikan Adipati Danyang.[8]

Pada tahun 920, Yang Longyan jatuh sakit, dan wali penguasa Xu Wen, yang secara efektif menjadi penguasa pemerintah Wu, tiba di ibu kota Jiangdu (江都, yaitu, Yangzhou modern) untuk berdiskusi dengan para pejabat di sana (termasuk putra angkatnya, wali penguasa junior Xu Zhigao) bagaimana menghadapi situasi ini. Beberapa pengikut Xu Wen mendorongnya untuk naik takhta. Xu, bagaimanapun, mengingkari niat seperti itu, menyatakan bahwa ia pasti akan menemukan putra wangsa Yang lain untuk menggantikan Yang Longyan. Namun, karena ia telah lama khawatir tentang putra ketiga Yang Xingmi, Yang Meng, Adipati Lujiang, yang telah lama menyesalkan penguasaan Xu Wen pada pemerintahan Wu, ia tidak ingin Yang Meng berhasil Yang Longyan. Sebaliknya, ia mengeluarkan perintah dalam nama Yang Longyan, memanggil Yang Pu ke Jiangdu untuk melayani sebagai bupati dan memindahkan Yang Meng untuk melayani sebagai militer prefektur Shu (舒州, di Huangshan modern, Anhui). Yang Longyan meninggal tak lama setelahnya, dan Yang Pu naik takhta sebagai Raja Wu. Dia menghormati ibundanya, Lady Wang sebagai janda ratu..

Sebagai Raja Wu[sunting | sunting sumber]

Pada 921, Yang Pu, atas desakan Xu Wen, secara resmi dikorbankan ke surga dan bumi, menandakan gugatannya pada Mandat Surga. (Pejabat lain mencoba untuk membujuk Xu, menunjukkan biaya tinggi mengorbankan ke surga dan bumi selama Dinasti Tang, tetapi Xu menunjukkan bahwa upacara Tang terlalu boros dan upacara yang tepat dapat dilakukan tanpa menimbulkan biaya tinggi yang sama yang dikeluarkan oleh Tang.)

Pada tahun 923, sekutu Wu, kaisar Tang Akhir, Zhuangzong (Li Cunxu), dalam kampanyenya melawan musuh bersama mereka Liang Akhir, baru saja mengambil alih kota penting dari Prefektur Yun (鄆州, Tai'an modern, Shandong), dan dia secara pribadi menulis Yang Pu, meminta kedua negara untuk bersama-sama menyerang Liang Akhir. Namun, pada titik ini, Wu mulai melihat Tang Akhir sebagai ancaman juga, dan Xu mempertimbangkan untuk mengirim armada ke utara, dan menggunakannya untuk membantu pihak mana saja yang menang. Pejabat Yan Keqiu menunjukkan bahwa dia tidak akan memiliki alasan yang baik untuk tidak melakukan suatu posisi jika Liang Akhir kemudian meminta bantuan juga, dan karenanya Xu tidak meluncurkan armada.[9]

Kemudian pada tahun itu, Kaisar Zhuangzong, dalam serangan mendadak, menangkap ibu kota Liang Dali Liang. Belakangan, Kaisar Liang, Zhu Zhen bunuh diri sebelum kota itu runtuh, mengakhiri Liang Akhir, dan Tang Akhir mengambil alih wilayah Liang Akhir. Xu, karena takut akan apa yang akan dilakukan kaisar Tang Akhir, menyalahkan Yan karena meminta dia untuk mengirim armada, tetapi Yan menunjukkan bahwa Kaisar Zhuangzong telah menjadi sombong dalam kemenangannya dan tidak memerintah negaranya dengan baik, memprediksi bahwa dalam beberapa tahun-tahun negaranya akan kacau balau. Sementara itu, utusan Tang Akhir ke Wu awalnya menyampaikan sebuah dekrit dari Kaisar Zhuangzong, tapi Wu, tidak melihat dirinya sebagai subjek Tang Akhir, menolak untuk menerimanya. Kaisar Zhuangzong menulis ulang komunikasinya sebagai surat (dengan demikian menunjukkan kesetaraan di antara negara-negara bagian), tetapi sedikit superioritas yang ditampilkan dengan menyikapi surat itu, "Surat dari Kaisar Tang Agung kepada Lord Wu." Yang Pu menjawab, juga dengan surat (dengan demikian juga menunjukkan kesetaraan) tetapi juga menunjukkan rasa hormat dengan menyikapi surat itu, "Surat hormat dari Tuan Wu Agung kepada Kaisar Tang Agung." Tak lama setelah itu, dia juga mengirim pejabat Lu Ping (盧 蘋) sebagai utusan ke Tang Akhir. Setelah Lu kembali, ia mengonfirmasi pengamatan Yan - bahwa Kaisar Zhuangzong membuang-buang waktu untuk tur dan permainan, dan pelit dengan dana, tidak mau membuang mereka ke tentara, dan menyebabkan ketidakpuasan.

Sementara Xu memegang kendali ketat terhadap pemerintahan Wu, pada 924 Yang Pu mampu menunjukkan beberapa ukuran kedaulatan. Pada saat itu, ada kesempatan ketika pergi ke pelabuhan Baisha (白沙, Yangzhou modern) uuntuk meninjau armada, dan dia mengubah nama Baisha menjadi Basis Yingluan (迎鑾, "Pangkalan yang Menyambut Kereta Kaisar"). Xu, yang kemudian ditempatkan di Jinling dengan Xu Zhigao di Jiangdu mengawasi pemerintah atas namanya, datang untuk memberi penghormatan kepadanya, dan Yang Pu menggunakan kesempatan ini untuk mengeluh tentang rekan Xu, Zhai Qian (翟虔), yang Xu telah masukkan ke dalam mengendalikan istana, karena Zhai telah banyak membatasi gerakan Raja dan memata-matai langkah Raja. (Yang memulai keluhan dengan sengaja mengacu pada hujan (雨, yu) sebagai "air" (水, shui), sebagai nama ayahanda Zhai adalah Zhai Yu, dan Yang menyatakan bahwa dia, bahkan sebagai penguasa, merasa sangat terintimidasi oleh Zhai bahwa dia harus mengamati penamaan tabu untuk ayahanda Zhai.) Xu, menyadari keluhan Yang, membungkuk dan menawarkan untuk membunuh Zhai, tetapi Yang menyatakan bahwa itu tidak perlu tetapi pengasingan akan cukup, jadi Xu mengasingkan Zhai ke Prefektur Fu (撫州, Fuzhou modern, Jiangxi).[10]

Pada tahun 925, Qian Liu, raja tetangga Wu di sebelah selatan Wuyue (secara resmi menjadi pengikut Tang Akhir), mengirim utusan ke Wu untuk memberi tahu Wu bahwa dia telah menciptakan Raja Wuyue oleh Kaisar Zhuangzong. Wu, dengan alasan bahwa Wuyue memiliki desain di wilayahnya sendiri dengan menerima gelar yang termasuk "Wu" dalam namanya, menolak untuk menerima utusan, dan lebih lanjut memotong hubungan diplomatik dan perdagangan dengan Wuyue.[11]

Pada 926, Kaisar Zhuangzong tewas dalam pemberontakan di ibu kota Tang Akhir, Luoyang. Saudara angkatnya Li Siyuan, yang memimpin pemberontakan lain dan yang tidak lama setelah tiba di Luoyang, menyatakan dirinya sebagai kaisar (sebagai Kaisar Mingzong) untuk menggantikannya. Yang mengirim seorang utusan kepadanya untuk membangun hubungan persahabatan (dan menawarkan daun teh segar sebagai penghargaan), tetapi juga secara internal menyatakan periode untuk Kaisar Zhuangzong.[12]

Pada 927 ada insiden ketika jenderal senior Chai Zaiyong (柴 再用) datang untuk memberi hormat kepada kaisar, tetapi mengenakan baju zirahnya — yang tidak pantas, dan dia didakwa oleh sensor kekaisaran. Chai, bagaimanapun, mengutip pencapaian medan perangnya, menolak untuk menerima hukuman. Namun, Xu Zhigao kemudian mencoba memulihkan disiplin dengan sengaja "secara tidak sengaja" memasuki istana, dan kemudian segera menarik dan mengajukan petisi yang meminta untuk dihukum karena gangguan ini. Yang mengeluarkan dekrit menolak hukuman apa pun, tetapi Xu Zhigao bersikeras untuk dihukum karena dilucuti dari gaji satu bulan. Dikatakan bahwa gerakan ini memulihkan disiplin di antara para pejabat Wu.[13]

Sementara itu, ketika tahun demi tahun berlalu, putra biologis Xu, Xu Zhixun berulang kali mencoba membujuk Xu Wen agar dia menggantikan Xu Zhigao sebagai pengawas pemerintah Wu, dan rekan Xu Wen, Yan dan Xu Jie juga menganjurkan hal yang sama, tetapi Xu Wen ragu-ragu karena Xu Zhigao berbakti dengan saleh dan berhati-hati, dan selir Lady Chen juga menentangnya, menunjukkan bahwa Xu Zhigao telah menjadi putra baginya sejak saat ia berada di posisi rendah, dan tidak boleh ditinggalkan sekarang. Namun, pada akhir tahun 927 dia memutuskan untuk melakukannya, jadi dia bersiap-siap untuk pergi ke Jiangdu dari Jinling untuk mendesak Yang Pu untuk menyatakan dirinya sebagai kaisar, dan kemudian menggunakan kesempatan itu untuk menetapkan kembali kedua Xu Zhixun dan Xu Zhigao. Ketika dia hendak meninggalkan Jinling, dia jatuh sakit, jadi dia mengirim Xu Zhixun sebagai penggantinya. Xu Zhigao, mendengar berita itu, bersiap untuk mengundurkan diri dan meminta jabatan gubernur militer Sirkuit Zhennan (鎮南, yang bermarkas di Nanchang modern, Jiangxi), tetapi sementara Xu Zhixun sedang dalam perjalanan, Xu Wen meninggal. Xu Zhixun bergegas kembali ke Jinling untuk mengurus setelah kematian ayahandanya, dan Xu Zhigao tetap sebagai wali penguasa junior. Yang secara anumerta menciptakan Xu Wen Pangeran Qi.

Tak lama setelah, sesuai dengan keinginan terakhir Xu Wen, Yang menyatakan dirinya kaisar. Dia secara anumerta menghormati ayahandanya, Yang Xingmi dan saudara-saudara Yang Wo dan Yang Longyan kaisar juga. Mendengar berita itu, kepala staf Kaisar Mingzong, Yang Chonghui menganjurkan kampanye melawan Wu, tetapi Kaisar Mingzong menolak.

Sebagai Kaisar Wu[sunting | sunting sumber]

Awal pemerintahan sebagai kaisar[sunting | sunting sumber]

Yang Pu, setelah mengambil gelar kekaisaran, menghormati ibundanya, Permaisuri Wang sebagai janda permaisuri. Dia juga menciptakan saudara-saudaranya, putra-putranya, dan putra Yang Longyan, Yang Fen (楊 玢), pangeran kekaisaran.

Setelah kematian Xu Wen, kantornya dibagi antara Xu Zhigao dan Xu Zhixun, tetapi saudara-saudara 'terus menjadi saingan, dengan Xu Zhigao mengendalikan pemerintahan kekaisaran di Jiangdu dan Xu Zhixun mengendalikan tentara terbesar Wu di Jinling. Pada musim dingin 929, Xu Zhigao menipu Xu Zhixun agar datang ke Jiangdu untuk membela diri terhadap tuduhan ketidaklayakan, dan menahannya begitu ia berada di Jiangdu. Dia mengambil alih komando pasukan Xu Zhixun, sehingga mengkonsolidasikan kekuatan ke tangannya sendiri.

Pada 930, Yang Pu menciptakan putra tertuanya Yang Lian, yang sebelumnya ia ciptakan Pangeran Jiangdu, putra mahkota. Juga pada 930, Xu Zhigao meninggalkan Jiangdu dan mengambil pos pertahanan di Jinling tetapi terus melayani sebagai bupati (seperti ayahandanya Xu Wen), meninggalkan putranya Xu Jingtong di Jiangdu untuk melayani sebagai wali penguasa junior, dibantu oleh Wang Lingmou dan Lagu Qiqiu.[14]

Akhir pemerintahan sebagai kaisar[sunting | sunting sumber]

Pada 933, Song Qiqiu menganjurkan bahwa ibu kota Wu dipindahkan dari Jiangdu ke Jinling. Xu Zhigao kemudian mulai membangun istana di sana. Dia juga membangun sebuah rumah untuk dirinya sendiri, bersiap untuk menyambut Yang Pu ke Jinling.[15] (Proyek ini akhirnya ditinggalkan pada 934 ketika rekan Xu Zhigao, Zhou Zong menunjukkan bahwa mengingat pentingnya Jinling dan Jiangdu, jika ibu kota Wu dipindahkan ke Jinling, Xu Zhigao sendiri harus pergi ke Jiangdu untuk mengambil pos di sana, yang hanya berarti biaya tambahan, dan bahwa gerakan modal ini kurang mendapat dukungan populer.)[16]

Juga pada tahun 933, Yang Pu menciptakan istrinya, Selir Wang, yang sebelumnya memiliki gelar Defei (德妃), permaisuri. Tak lama setelah itu, ada insiden di mana utusan Tang Akhir ke Wuyue, Zhang Wenbao (張文 寶), yang pergi melalui rute laut ke Wuyue, menderita kapal karam, dan sekoci, di mana hanya lima dari delegasinya yang berjumlah 200 selamat, melayang sepanjang jalan ke wilayah Wu, ke Tianchang (天長, Chuzhou modern, Anhui), di mana mereka dibawa oleh pasukan Wu. Yang memperlakukan Zhang dan korban lainnya dengan baik, memberinya hadiah dan juga memberi tahu Wuyue untuk mengirim delegasi untuk menerima Zhang, bagaimanapun, hanya akan menerima makanan dan bukan hadiah lain, menyatakan, "Pemerintah saya sudah lama tidak memiliki komunikasi dengan Wu. Kami tidak tunduk dan tuan, juga bukan tamu dan tuan rumah. Jika saya menerima hadiah, apa yang bisa saya memberi balasan? " Yang sangat menghargai kejujurannya.

Sementara itu, Xu Zhigao telah lama memiliki desain pada takhta itu sendiri, tetapi karena Yang Pu dianggap bajik dan tanpa kesalahan, ia awalnya memutuskan untuk menunggu sampai setelah pemerintahan Yang Pu untuk mengambil takhta, dan rencana ini disetujui oleh kepala strategi Song. Namun, suatu hari, ketika Xu berada di hadapan Zhou Zong, dia, saat dia memetik rambut wajah putih, menyatakan, "Negara ini aman, tetapi saya semakin tua." Zhou tahu bahwa Xu mulai tidak sabar, dan karena itu dengan sukarela pergi ke Jiangdu untuk mengisyaratkan masalah itu kepada kaisar dan Song. Song terkejut bahwa Zhou akan menjadi orangnya, bukan dia, yang akan dikonsultasikan mengenai masalah ini, dan menuju ke Jinling sendiri dan mencoba menghalangi Xu, dan dia lebih jauh meminta Zhou dieksekusi sebagai permintaan maaf kepada kaisar. Xu, terkejut oleh oposisi Song tetapi tidak ingin mendorong masalah itu pada saat ini, diasingkan Zhou. (Namun, kemudian, ketika Li Jianxun dan Xu Jie juga menganjurkan bahwa Xu Zhigao mengambil tahta, Xu Zhigao memanggil Zhou dan menjauhkan dirinya dari Song.) Kemudian pada 934, Yang mengeluarkan perintah menganugerahkan kehormatan besar Grand Chancellor (大 丞相, Da Chengxiang), Shangfu ("ayahanda kekaisaran"), dan Pangeran Qi pada Xu Zhigao, dan juga siap untuk menganugerahkan sembilan wasiat kepadanya. Xu menolak penghargaan ini.

Namun, persiapan Xu untuk mengambil tahta terus berlanjut. Karena ia takut bahwa Yang Meng akan bangkit melawannya, ia meminta orang lain menuduh Yang Meng sebagai penjahat dan menimbun senjata, dan meminta Yang Meng menurunkan pangkat adipati dan menempatkannya di bawah tahanan rumah di Prefektur He (和州, Hefei modern, Anhui). Dia juga memanggil Xu Jingtong kembali ke Jinling untuk melayani sebagai wakilnya, sementara mengirim putra lain, Xu Jingqian (徐景遷), ke Jiangdu untuk mengawasi pemerintah. Pada musim dingin tahun 935, ketika Yang kembali mengeluarkan dekrit pemberian Xu Zhigao gelar Shangfu, Taishi (太師), Kanselir Agung, Generalissimo (大元帥, Da Yuanshuai), dan Pangeran Qi, mengukir 10 prefektur dari wilayah Wu untuk membentuk Kerajaan Qi. Xu menerima gelar Pangeran Qi, Taishi, dan Generalissimo pada waktu itu, menolak gelar Shangfu dan Kanselir Agung.

Pada musim panas tahun 936, karena penderitaan Xu Jingqian karena penyakit, Yang membebaskannya dari jabatannya; kantor, serta tanggung jawab mengawasi pemerintah Wu, diberikan kepada saudaranya Xu Jingsui.[17] (Xu Jingqian meninggal karena penyakitnya pada musim semi 937.) Pada musim dingin tahun 936, Yang secara resmi mengizinkan Kerajaan Xu Qi untuk mempertahankan semua kantor pemerintah yang akan dimiliki oleh pemerintah kekaisaran, dan menyatakan Jinling sebagai ibu kota barat. (Xu Zhigao menerapkan perintah ini pada musim semi tahun 937, dan juga mengganti namanya menjadi Xu Gao.)

Pada musim gugur 937, Yang Meng, percaya bahwa Xu Gao akan naik takhta, memutuskan untuk mengambil satu kesempatan terakhir untuk menyelamatkan Wu. Dia membunuh komandan korps penjaga yang tersisa untuk menjaganya, Wang Hong (王宏), dan kemudian melarikan diri ke wilayah senior Wu Jenderal Zhou Ben gubernur militer Sirkuit Desheng (德勝, yang bermarkas di Hefei modern). Awalnya Zhou ingin menerima Yang Meng, tetapi putra Zhou Ben, Zhou Hongzuo (周弘祚) menahan Zhou Ben dan menangkap Yang Meng. Xu Gao, atas nama Yang Pu, memerintahkan Yang Meng menurunkan pangkatnya menjadi orang biasa dan dieksekusi.

Tak lama setelah itu, Yang Pu mengeluarkan dekrit yang menyerahkan takhta kepada Xu Gao. Pada musim dingin tahun 937, Xu Gao menerima, mendirikan Tang Selatan (sebagai Kaisar Liezu).

Setelah menyerahkan takhta ke Tang Selatan[sunting | sunting sumber]

Alih-alih transisi dinasti yang biasa, di mana kaisar baru akan menciptakan kaisar tua gelar yang mulia, kaisar Tang Selatan yang baru mengajukan petisi (yaitu, masih bertindak seolah-olah dia adalah subjek) untuk Yang Pu, menyatakan:

Subjek lama Anda, Xu Gao, yang telah menerima takhta agung Anda [(禪讓, Shanrang)], dengan hormat membungkuk kepada Anda, Kaisar, dan memberi Anda gelar terhormat Kaisar Gaoshang Sixuan Honggu Rang. Istana Anda, kereta kekaisaran, dan pakaian akan tetap sama. Kuil leluhur Anda, lencana, dan warna pakaian juga akan tetap sama seperti pada zaman Wu.

Yang Pu, menemukan itu tidak bisa dipertahankan untuk kaisar Tang Selatan untuk tetap mengklaim sebagai subyeknya, menulis surat kembali menolak kerendahan hati ini. Kaisar Tang Selatan menulis pengajuan lain (yaitu, masih dalam bentuk subjek) berterima kasih kepadanya, tetapi terus menggunakan formalitas subjek.

Rupanya untuk menangkal keyakinan bahwa dia akan memiliki desain untuk mengambil alih kekuasaan, Yang Pu sering mengenakan jubah yang terbuat dari bulu dan menghabiskan waktunya mempelajari disiplin Tao yang konon akan mengarah pada keilahian. Dia, bagaimanapun, masih takut dengan situasinya, dan dia berulang kali meminta untuk pindah dari istana Wu yang lama. Dengan Li Decheng juga menganjurkan hal yang sama sebelum kaisar Tang Selatan, pada musim panas 938, Kaisar Liezu mengubah kota terdalam Prefektur Run (潤州, Zhenjiang modern, Jiangsu) menjadi Istana Danyang, dan memindahkan Yang Pu ke sana. Tak lama setelah itu, semua anggota klan Yang kekaisaran juga dipindahkan ke Istana Danyang, yang kemudian dijaga ketat.

Sekitar tahun baru 939, Yang Pu meninggal. Kaisar Liezu menyatakan masa berkabung yang panjang baginya, dan menghormatinya secara anumerta sebagai Kaisar Rui. (Karena kecepatan kematiannya setelah naik takhta, secara umum diyakini bahwa dia dibunuh atas perintah kaisar baru, meskipun bukti definitif kurang.)

Informasi pribadi[sunting | sunting sumber]

  • Ayahanda
    • Yang Xingmi, nama anumerta Kaisar Wu
  • Ibunda
    • Lady Wang, selir Yang Xingmi
  • Istri
    • Permaisuri Wang (dibuat 933)
  • Keturunan
    • Yang Lian (楊璉), awalnya Pangeran Jiangdu (dibuat 928), kemudian Putra Mahkota (diciptakan 930), kemudian Adipati Hongnong selama Tang Selatan (dibuat 938, †940), secara anumerta menghormati Pangeran Jing dari Hongnong
    • Yang Lin (楊璘), Pangeran Jiangxia (dibuat 928), kemudian Adipati Jiangxia selama Tang Selatan
    • Yang Qiu (楊璆), Pangeran dari Yichun (dibuat 928)
    • Putri Shangrao, istri Xu Jingqian, putra Xu Zhigao, nama anumerta Lady Zhenzhuang dari Yan

Catatan dan referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Academia Sinica Chinese-Western Calendar Converter.
  2. ^ Zizhi Tongjian, vol. 271.
  3. ^ Zizhi Tongjian, vol. 276.
  4. ^ a b Zizhi Tongjian, vol. 281.
  5. ^ a b New History of the Five Dynasties, vol. 61.
  6. ^ The Zizhi Tongjian gave the death date of Yang Pu as the xinchou (辛丑) day (in the sexagenary cycle dating method) of the 11th lunar month of 938; however, such a day did not actually exist. The New History of the Five Dynasties gave Yang Pu's death as being in the 12th month (but gave no day), which did have a xinchou day. The modern Chinese historian Bo Yang, in his Bo Yang Edition of the Zizhi Tongjian, thus gave Yang Pu's death as being in the 12th month. See Bo Yang Edition of the Zizhi Tongjian, vol. 69 [938].
  7. ^ Spring and Autumn Annals of the Ten Kingdoms (十國春秋), vol. 4.
  8. ^ Zizhi Tongjian, vol. 270.
  9. ^ Zizhi Tongjian, vol. 272.
  10. ^ Zizhi Tongjian, vol. 273.
  11. ^ Zizhi Tongjian, vol. 274.
  12. ^ Spring and Autumn Annals of the Ten Kingdoms, vol. 3.
  13. ^ Zizhi Tongjian, vol. 275.
  14. ^ Zizhi Tongjian, vol. 277.
  15. ^ Zizhi Tongjian, vol. 278.
  16. ^ Zizhi Tongjian, vol. 279.
  17. ^ Zizhi Tongjian, vol. 280.
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Yang Longyan (Raja Xuan)
Raja/Kaisar Wu
920–937
Diteruskan oleh:
Tidak ada (dinasti runtuh)
Kaisar Tiongkok (Anhui/Jiangsu/Jiangxi/Hubei Timur)
920–937
Diteruskan oleh:
Li Bian dari Tang Selatan