Li Jing (†961)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Li Jing
Kaisar Yuanzong dari Tang Selatan
Li Jing of Southern Tang.jpg
Penguasa kedua Tang Selatan
PendahuluLi Bian (Kaisar Liezu), ayahanda
PenerusLi Yu, putra
Lahir916 atau Januari 917
Mungkin Prefektur Sheng, diduga Guangling
Wafat12 Agustus 961
Nanchang
Nama lengkap
Marga: Xú (), diganti menjadi Lǐ () dengan ayahanda
Nama pemberian: Jǐngtōng (), diganti menjadi Jǐng () dan akhirnya menjadi Jǐng ()
Bǎodà (保大) 943–957
Zhōngxīng (中興) 958
Jiāotài (交泰) 958
(Selanjutnya mengambil nama era Zhou Akhir dan Song)
Nama anumerta
Lengkap: Kaisar Míngdào Chóngdé Wénxuān Xiào (皇帝)
AyahLi Bian
IbuPermaisuri Song
PasanganPermaisuri Song
ConcubineLady Ling (凌氏)
Anak
Di antara lainnya
  • Li Hongji, putra
  • Li Hongmao (李弘茂), putra
  • Li Yu, putra
  • Li Congshan, putra
  • Li Congyi (李從益), putra
  • Li Congqian (李從謙), putra
  • Li Congdu (李從度), putra
  • Li Congxin (李從信), putra

Li Jing (李璟, kemudian berubah menjadi 李景) (916[1] – 12 Agustus 961[2][3]), awalnya Xu Jingtong (徐景通), tak lama Xu Jing (徐璟) pada tahun 937-939, nama kehormatan Boyu (伯玉), juga dikenal dengan nama kuil Yuanzong (元宗), merupakan penguasa kedua (terkadang disebut Zhongzhu (中主, "Penguasa Tengah")) dari negara Kekaisaran Tiongkok Tang Selatan pada masa Lima Dinasti dan Sepuluh Kerajaan. Dia memerintah negara tersebut dari tahun 943 hingga kematiannya.

Selama masa pemerintahan Li Jing yang lebih awal, ia memperluas perbatasan Tang Selatan dengan memadamkan negara-negara tetangga yang lebih kecil: Min pada tahun 945 dan Chu pada tahun 951. Namun, peperangan juga menghabiskan kekayaan negara, sehingga tidak siap untuk melawan invasi Zhou Akhir pada tahun 956. Dipaksa untuk menyerahkan semua prefektur di utara Sungai Yangtze, ia juga harus melepaskan gelarnya sebagai kaisar dan menerima penguasaan jabatan maharaja Zhou Akhir pada tahun 958, dan kemudian jabatan maharaja Dinasti Song setelah tahun 960 ketika Song menggantikan Zhou Akhir.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Li Jing, kemudian bernama Xu Jingtong, lahir pada tahun 916. Ayahandanya Xu Zhigao kemudian menjadi prefek Wu di Prefektur Sheng (昇州, Nanjing modern, Jiangsu), di bawah ayah angkatnya (kakek Xu Jingtong) Xu Wen, yang saat itu adalah pemagnku takhta Wu.[4] Dia adalah putra tertua Xu Zhigao.[5] Ibundanya adalah istri kedua Xu Zhigao, Song Fujin,[6] yang kemudian akan melahirkan tiga putra lagi, Xu Jingqian, Xu Jingsui, dan Xu,.[7]

Di Masa Wu[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 923, pada saat itu Xu Zhigao adalah bupati junior di bawah Xu Wen, ada insiden di mana jenderal Zhong Taizhang (鍾泰章), yang telah membantu Xu Wen berkuasa, sedang diselidiki untuk korupsi. Xu Zhigao menganjurkan Zhong, tetapi Xu Wen, menunjukkan kontribusi Zhong, menolak, dan malah memerintahkan Xu Zhigao untuk mengambil salah satu putri Zhong sebagai istri untuk Xu Jingtong, meskipun tidak jelas apakah pernikahan itu terjadi tahun itu atau nanti.[8] Pada tahun 925, Xu Jingtong, saat itu berusia sembilan tahun, diberi kantor Jiabu Langzhong (駕部郎中), seorang pejabat pengawasan di kementerian pertahanan (兵部, Bingbu). Dia kemudian diberi gelar seorang jenderal kekaisaran. Pada tahun 930, pada saat itu Xu Zhigao telah menggantikan Xu Wen sebagai wali penguasa, Xu Zhigao berencana meninggalkan ibu kota Wu, Jiangdu (江都, Yangzhou modern, Jiangsu) dan mengambil markasnya di Jinling (yaitu, bekas Prefektur Sheng), dia memulai persiapan untuk meninggalkan Xu Jingtong di Jiangdu sebagai bupati junior dengan memberinya gelar menteri pertahanan (兵部尚書, Bingbu Shangshu) dan bertindak sebagai kanselir (參政事, Can Zhengshi). Pada tahun 931, ketika penasihat utama Xu Zhigao, Song Qiqiu tiba-tiba mengaku ingin pensiun, Xu Jingtong yang Xu Zhigao kirim ke rumah pensiun Song untuk mendesak Song kembali ke pemerintah. Kemudian pada tahun itu, Xu Zhigao meninggalkan Jiangdu dan mengambil kantor pusat di Jinling, meninggalkan Xu Jingtong di Jiangdu untuk mengawasi pemerintah, dibantu oleh Song dan Wang Lingmou. Xu Jingtong menerima gelar Situ (司徒, salah satu dari Tiga Mulia), kanselir (同中書門下平章事, Tong Honghe Menxia Pingzhangshi), dan bertindak sebagai direktur urusan militer (知中外左右諸軍事, Zhi Zhongwai Zuoyou Zhujunshi).[9]

Pada akhir tahun 934, Xu Zhigao memanggil Xu Jingtong dari Jiangdu ke Jinling, untuk melayani sebagai wakilnya di Jinling, dengan gelar wakil gubernur militer Zhenhai (鎮海, bermarkas di Zhenjiang, Jiangsu modern) dan Sirkuit Ningguo (寧國, bermarkas di Xuancheng modern, Anhui), wakil komandan pasukan dari semua sirkuit (諸道副都統, Zhudao Fu Dutong), dan bertindak sebagai pengawas urusan militer (判中外諸軍事, Pan Zhongwai Zhujunshi). Adiknya Xu Jingqian dijadikan wali penguasa junior di Jiangdu di tempatnya.[10]

Pada akhir tahun 935, sebagai bagian dari pendahuluan untuk mengambil alih takhta Wu, Xu Zhigao memiliki kaisar Wu, Yang Pu menganugerahkan gelar Pangeran Qi dan Generalissimo (大元帥, Da Yuanshuai). Pada awal tahun 936, ketika dia mulai membuat kantor pusat Generalissimo dengan enam kementerian, dia menjadikan Xu Jingtong sebagai wakil generalissimo dan Taiwei (太尉, salah satu dari Tiga Pihak).[11] Pada 937, ia menciptakan Xu Jingtong putra mahkota Kerajaan Qi, tetapi Xu Jingtong menolak.[12]

Selama pemerintahan Li Bian sebagai kaisar[sunting | sunting sumber]

Pada musim dingin 937, Xu Zhigao memiliki Yang Pu yang menghasilkan tahta kepadanya, mengakhiri Wu, dan memulai sebuah negara baru yang kemudian dikenal sebagai Tang Selatan (meskipun kemungkinan besar dikenal sebagai Qi pada titik ini).[13] Kadang-kadang di sekitar transisi, Xu Jingtong rupanya diberi gelar komandan dari semua sirkuit (諸道都統, Zhudao Dutong) dan bertindak generalissimo, dan tak lama setelah transisi, ia diberi gelar wakil generalissimo, pengawas dari penjaga kekaisaran, Taiwei, Shangshu Ling (尚書 令), dan Pangeran Wu. Tak lama setelah itu, namanya diubah dari Jingtong menjadi Jing. Pada tahun 938, gelar pangeran diubah menjadi Pangeran Qi.

Pada 939, Xu Zhigao mengubah nama keluarganya dari Xu yang diadopsi menjadi kelahiran Li dan mengambil nama pribadi Bian yang baru[14] (dan mungkin mengubah nama negara menjadi Tang pada saat itu). Xu Jing, dan sisa keluarga kekaisaran (selain garis dari putra biologis Xu Wen) mengubah nama mereka menjadi Li pada waktu itu juga. Li Bian memutuskan bahwa semua urusan negara diserahkan kepada Li Jing untuk keputusan, kecuali bahwa ia sendiri akan tetap mengawasi masalah militer. Kemudian pada tahun itu, Li Bian ingin membuatnya menjadi putra mahkota, tetapi dia menolak, dan Li Bian memberinya sejumlah gelar tambahan—Generalissimo, yang bertindak sebagai komandan penjaga kekaisaran, bertindak Taiwei, direktur biro eksekutif pemerintahan (錄尚書事, Lu Shangshu Shi), dan prefek agung dari Sheng dan Yang Prefectures (yaitu, Jinling dan Jiangdu). Pada musim gugur tahun 940, Li Bian menciptakannya putra mahkota, sementara dia terus mempertahankan gelar Generalissimo dan Lu Shangshu Shi, tetapi dia kembali menolak, dan Li Bian membiarkannya tetapi memerintahkan agar seluruh kerajaan menghormatinya seolah-olah dia putra mahkota. Pada akhir tahun 940, ada kesempatan ketika peramal Sun Zhiyong (孫智永) menyatakan, karena keberpihakan planet, bahwa Li Bian harus mengunjungi Jiangdu. Li Bian setuju, dan meninggalkan Li Jing yang bertanggung jawab atas negara sebagai bupati di Jinling, sementara dia menuju Jiangdu. Dia mempertimbangkan untuk tinggal di sana selama beberapa waktu, tetapi karena memasok Jiangdu pada waktu itu sulit karena kondisi yang membeku, dia segera kembali ke Jinling.

Pada 942, ketika Song Qiqiu mengeluh bahwa dia tidak diberi otoritas yang cukup, Li Bian menempatkan Song yang bertugas mengawasi biro eksekutif (pemerintah Shangshu Sheng), sementara adik Li Jing yang lebih muda Li Jingsui mengawasi dua biro pemerintahan lainnya— legislatif (中書省, Honghe Sheng) dan pemeriksaan (門下省, Menxia Sheng), dengan Li Jing yang bertugas meninjau keputusan Song dan Li Jingsui. (Namun, pengaturan ini tidak berlangsung lama, karena, pada akhir tahun, rekan Song Xia Changtu (夏昌圖) dituduh korupsi, tetapi Song menolak untuk mengeksekusinya. Li Bian, dalam kemarahan, langsung memerintahkan eksekusi Xia, dan setelah ini insiden, Song meminta pensiun dan diizinkan untuk pensiun.)[15]

Bagaimanapun juga, selama bertahun-tahun, Song sering memuji kemampuan adik laki-laki Li Jing, Li Jingda, yang Li Bian sendiri anggap teguh dan murah hati dan karena itu dianggap membuat ahli warisnya. Meskipun itu tidak benar-benar terjadi, karena Li Jing lebih tua, Li Jing kesal pada Song karena membuat saran. Namun, suatu kali, ketika Li Bian mengunjungi istana Li Jing, ia kebetulan melihat Li Jing bermain instrumen—yang dianggap Li Li sembrono, dan karena itu menghardik Li Jing selama beberapa hari berturut-turut. Selir Li Bian, Zhong, yang telah melahirkan putra bungsu Li Bian, Li Jingti (李景 逷), mengambil kesempatan ini untuk mencoba membujuk Li Bian untuk mengalihkan suksesi dari Li Jing ke Li Jingti —yang, bagaimanapun, membuat Li Bian marah, menyatakan, "Ketika seorang putra memiliki kesalahan, sang ayah menegurnya. Ini normal. Bagaimana mungkin seorang wanita dapat mengganggu masalah-masalah penting negara?" Dia mengirimnya pergi dan memberinya pernikahan dengan orang lain. Sementara itu, anggota staf Li Jing, Chen Jue dan Feng Yanji bersekutu dengan Song dan menemukan cara untuk mengusir orang-orang yang tidak bekerja sama dengan mereka. Baik Chang Mengxi (常夢錫) dan Xiao Yan (蕭儼) mengajukan petisi kepada Li Bian yang menuduh Chen menyalahgunakan kekuasaan, dan dikatakan bahwa sementara Li Bian memahami beberapa tuduhan itu benar, dia tidak mendapatkan kesempatan untuk bertindak atas mereka, sebelum ia jatuh sakit yang mematikan pada musim semi tahun 943 karena keracunan pil yang diberikan kepadanya oleh para alkemis. Pada tanggal 30 Maret, ia memanggil Li Jing ke ranjang kematiannya, dan, setelah mempercayakan negara kepadanya, meninggal. Li Jing tidak segera mengumumkan kematiannya, tetapi malah mengeluarkan dekrit dalam namanya yang menyebut nama Li Jing dan mengumumkan pengampunan umum. Sementara itu, Sun Sheng yang resmi, mencoba untuk menghentikan pengaruh oleh Chen dan yang lainnya terhadap kaisar yang datang, mempertimbangkan untuk mengumumkan bahwa wasiat Li Bian menamai Ratu Song untuk Li Jing, tetapi ketika pejabat Li Yiye (李貽業) menunjukkan bahwa Li Bian sering berbicara menentang pengaruh perempuan terhadap pemerintah dan menyatakan bahwa dia akan secara terbuka merobek surat wasiat jika diumumkan, Sun mengalah. Tak lama setelah itu, Li Jing mengumumkan kematian Li Bian, dan kemudian naik takhta.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Awal pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Setelah mengambil tahta, Li Jing menghormati ibunya, Ibu Suri Song sebagai janda permaisuri, dan menciptakan istrinya, puteri Putri Zhong. Karena ia menganggap Song Qiqiu dan Zhou Zong sebagai pejabat senior yang paling dihormati di negeri itu, ia menjadikan mereka kanselir utamanya (masing-masing sebagai Zhongshu Ling (中書令) dan Shizhong (侍中),), tetapi memutuskan keputusan utama sendiri . Dia memberikan gelar pangeran yang lebih besar kepada saudara-saudaranya, Li Jingsui (dari Pangeran Shou ke Pangeran Yan) dan Li Jingda (dari Pangeran Xuancheng ke Pangeran E). Dikatakan setelah dia mengambil tahta, dia mempercayakan banyak tanggung jawab kepada Chen Jue, dan sekelompok rekannya muncul dari asosiasi ini—Chen, Feng Yanji, saudara Feng Yanji, Feng Yanlu (馮延魯), Wei Cen (魏岑), dan Cha Wenhui (查文徽)—yang menjadi berpengaruh di istananya, mempengaruhi dirinya untuk menguntungkan diri mereka sendiri, sehingga mereka dikenal sebagai "Lima Hantu." Namun, segera setelah itu, ketika Chen meninggalkan dinas pemerintahan untuk beberapa waktu untuk mengamati periode berkabung untuk ibunya, aliansi itu retak, karena Wei mengambil kesempatan untuk mencemarkan nama baik Chen. Dengan Chen pergi, dan dengan Li Jing tidak senang dengan upaya berulang-ulang Song Qiqiu untuk mencemarkan nama baik Zhou, Li Jing mengirim Song ke luar Jinling untuk melayani sebagai gubernur militer Zhenhai, dan kemudian, ketika Song mengajukan permintaan pensiun dengan marah, menyetujuinya.

Kemudian pada tahun itu, percaya bahwa itu adalah keinginan Li Bian bahwa ia menyerahkan tahta kepada saudara-saudaranya pada akhirnya, Li Jing membuat Li Jingsui Generalissimo dan Pangeran Qi, dan telah memindahkannya ke istana timur, yaitu, istana Putra Mahkota—dan menciptakan Li Jingda Pangeran Yan. Dia secara terbuka menyatakan bahwa dia berniat menyerahkan tahta kepada mereka berdua, dalam rangka, meskipun upaya mereka untuk menolak gelar yang lebih besar. Li Jingsui kemudian mengambil, sebagai nama kehormatannya, "Tuishen" (退身, "penarikan tubuh"), untuk menunjukkan bahwa dia tidak memiliki niat untuk menduduki posisi itu. Li Jing juga menciptakan putra tertuanya, Li Hongji Pangeran Nanchang, dan adik bungsu Li Jingti, Pangeran Baoning. Dikatakan bahwa karena Permaisuri Janda Song membenci Permaisuri Zhong karena berusaha untuk mengusir Li Jing dengan Li Jingti, dia menganggap membunuh Li Jingti, tetapi Li Jingti selamat dengan perlindungan Li Jing.

Pada musim dingin 943, dengan pemimpin pemberontak agraria Zhang Yuxian—yang sebelumnya menganggu tetangga selatan Tang Selatan, Han Selatan—sekarang di dalam wilayahnya, Li Jing mengirim petugas Yan En (嚴恩) untuk menyerang Zhang, dengan pejabat Bian Hao bertindak sebagai Monitor tentara Yan. Bian, menggunakan satu Bai Changyu (白昌裕) sebagai ahli strategi utamanya, menyerang Zhang dan mengalahkannya. Zhang kemudian ditangkap dan diserahkan oleh bawahannya sendiri Li Tai (李台), dan dibawa ke Jinling dan dieksekusi di sana.

Pada musim semi tahun 944, Feng Yanji, Wei, dan Cha berusaha memonopoli akses ke kaisar, dan mereka mengemukakan keinginan Li Jing untuk menyerahkan tahta kepada Li Jingsui dan Li Jingda untuk membujuknya mengeluarkan dekrit yang menyatakan, "Li Jingsui, Pangeran Qi harus mengawasi semua hal. Di antara para pejabat, hanya wakil kepala staf Wei Cen dan Cha Wenhui yang dapat datang kepada kami untuk menyampaikan masalah, jika tidak, mereka hanya bisa melihat kami dengan panggilan kami." Ini sangat mengejutkan negara, dan petisi Xiao Yan untuk membalikkan keputusan ini diabaikan. Namun, komandan penjaga kekaisaran Jia Chong (賈崇) pergi ke pintu istana dan berlutut, meminta audiensi, dan ketika Li Jing melihatnya, menunjukkan bahwa ini adalah keliru dan akan memotong sisa pemerintah darinya, menyebabkan Li Jing mencabut kebijakan ini.

Kemudian pada tahun itu, dengan tetangganya di sebelah tenggara Tang, Min terlibat dalam perang saudara antara kaisar Wang Xi dan saudara Wang Xi, Wang Yanzheng, yang telah mendeklarasikan dirinya sebagai kaisar negara baru Yin, Li Jing mengirimi mereka surat, menegur mereka karena perang sipil persaudaraan dan mendesak mereka untuk berdamai. Keduanya tidak mendengarkan: Wang Xi menulis kembali dan meminta preseden Adipati Zhou untuk mengeksekusi saudara-saudaranya yang memberontak Lord Guan dan Lord Cai, dan Kaisar Taizong dari Tang membunuh saudara-saudaranya, Li Jiancheng dan Li Yuanji, sementara Wang Yanzheng membalas dan menghardik Li Jing ( dan ayahnya Li Bian) untuk merebut takhta Wu. Dalam kemarahan, Li Jing memutuskan hubungan diplomatik dengan Yin. Pada musim panas 944, setelah Wang Xi dibunuh oleh jenderalnya Zhu Wenjin, yang kemudian menuntut takhta Min, Zhu mengirim utusan ke Tang Selatan, berharap untuk menjalin hubungan. Li Jing menangkap utusan Zhu dan dianggap menyerangnya, tetapi karena ada cuaca panas dan wabah pada saat itu, Tang Selatan tidak benar-benar menyerang.[16]

Pada akhir tahun 944, Cha membuat proposal untuk menyerang ibu kota Yin, Prefektur Jian (建州, Nanping modern, Fujian), dan, meskipun banyak penentangan, Li mengirimnya untuk mengawasi perbatasan dengan Yin untuk melihat apakah rencana semacam itu layak. Ketika Cha mencapai Prefektur Xin (信州, Shangrao modern, Jiangxi), dekat perbatasan Yin, dia menyerahkan laporan yang menunjukkan keyakinannya bahwa serangan akan berhasil. Li setelah itu mengirim Bian untuk memimpin pasukan untuk bertemu dengan Cha. Namun, serangan awal mereka tidak berhasil. Jenderal Yin Wu Chengyi (吳成義), yang kemudian menyerang ibu kota Min, Changle (長樂, Fuzhou modern, Fujian), memutuskan untuk menggunakan kesempatan ini untuk secara salah menyatakan kepada rakyat Changle bahwa Tang Selatan membantu Yin dalam militer upaya melawan Zhu, menyebabkan banyak alarm di Changle. Pejabat Min, Lin Renhan (林仁翰) menggunakan kesempatan ini untuk bangkit melawan Zhu, pertama membunuh komplotan Zhu, Lian Chongyu, dan kemudian membuka kota untuk menyambut Wu. Tak lama setelah itu, Wang Yanzheng mengklaim tahta Min, tetapi mempertahankan nya modal di Jian daripada memindahkannya kembali ke Changle. Segera setelah itu, Jenderal Tang Selatan Zu Quan'en (祖全恩), yang dikirim Li untuk memperkuat Cha, menghancurkan tentara Min yang diperintahkan oleh kanselir Wang Yanzheng, Yang Sigong, dan kemudian menempatkan Jian dikepung. Pada musim gugur 945, Jian jatuh, dan Wang Yanzheng menyerah kepada Tang Selatan, mengakhiri keberadaan Min sebagai sebuah negara. Namun, penjarahan tentara Tang Selatan Jian mengecewakan orang-orang Min, yang menyambut pasukan Tang Selatan sebagai pembebas dari rezim Min yang menindas, tetapi Li memilih untuk tidak mengejar tuduhan terhadap petugas yang bertanggung jawab karena pencapaian besar menghancurkan Min.[17]

Awalnya, wilayah Min, setelah jatuhnya Jian, berjanji setia kepada Southern Tang. Ini termasuk Prefektur Fu (福州, yaitu, Changle), yang berada di bawah kendali Li Rendra, yang merebut kendali prefektur ketika Jian berada di bawah serangan Southern Tang, dan yang Li Jing, sebagai tanggapan, memberinya nama baru Hongyi dan diadopsi menjadi klan kekaisaran Tang Selatan. Setelah jatuhnya Jian, bagaimanapun, Fu tetap di luar kendali efektif oleh Tang Selatan. Chen Jue, yang saat itu kepala staf Li Jing (Shumishi), mengajukan diri untuk pergi menemui Li Hongyi, berjanji bahwa dia akan dapat membujuk Li Hongyi untuk melepaskan semi-independennya dan pergi ke Jinling untuk memberi penghormatan kepada Li Jing. Ketika Chen sampai di Fu, bagaimanapun, Li Hongyi mengambil sikap menantang dan memperlakukan Chen dengan tidak hormat. Chen tidak berani berbicara tentang kedatangannya ke Jinling, tetapi, ketika ia mencapai Prefektur Jin (劍州, di Nanping modern) dalam perjalanan kembali ke Jinling, Chen merasa terhina, dan mengeluarkan perintah dalam nama Li Jing, tanpa otorisasi., mengklaim dirinya bertindak sebagai otoritas untuk mengawasi Fu, mengkritisi tentara milisi di wilayah tersebut untuk menuju Fu, dan memerintahkan Li Hongyi untuk melapor ke Jinling. Ketika Li Hongyi menolak, pertempuran dimulai. Ketika Li Hongyi melawan, pertempuran dimulai. Li Jing sangat marah karena Chen mengeluarkan perintah tanpa wewenang, tetapi pada saat itu, para pejabat Tang Selatan menjadi pendukung upaya Chen, dan Li Jing mengirimkan bala bantuan. Pasukan Tang Selatan menempatkan Fu dikepung, tetapi meskipun Wang Chongwen (王崇文) memimpin seluruh operasi, Chen, Feng Yanlu, dan Wei Cen semua mengganggu otoritasnya, sementara jendral Wang Jianfeng (王建封) dan Liu Congxiao juga tahan, menyebabkan pengepungan kehilangan fokus dan tidak dapat berhasil, jadi pengepungan terus berlanjut.

Pada musim semi 947, Li Jing secara resmi menciptakan Li Jingsui sebagai putra mahkota. Dia juga menciptakan Li Jingda, Pangeran Qi, dan Li Hongji, Pangeran Yan, dengan Li Jingda juga melayani sebagai Generalissimo dan Li Hongji sebagai wakilnya. Ketika Khitan dinasti Liao baru-baru ini menghancurkan tetangga utara Jin Akhir dan mengambil alih Tiongkok Tengah, Li Jing mengirim utusan untuk memberi selamat kepada Kaisar Liao Taizong, dan juga, seperti Li Bian menyatakan leluhur dari kaisar dinasti Tang, meminta izin untuk mengirim tentara untuk memperbaiki makam kaisar Tang. Kaisar Liao menolak, tetapi masih mengirim utusan ke Tang Selatan sebagai balasannya. Pada saat ini, sejumlah pejabat Jin Akhir yang tidak ingin tunduk kepada Liao melarikan diri ke Tang Selatan, dan pemberontak agraria di utara Sungai Huai (yang membentuk perbatasan antara Tang Selatan dan Jin Akhir) juga berjanji setia kepada Tang Selatan. Pejabat Han Xizai menyarankan bahwa Tang Selatan mengambil sikap militer yang agresif untuk bersaing dengan wilayah Tiongkok pusat, tetapi karena tentara diduduki dengan mengepung Fu, kampanye semacam itu tidak dapat dilakukan pada saat itu, menyebabkan Li Jing sangat menyesal..[18]

Pada akhir musim semi 947, pasukan dari Wuyue, yang Li Hongyi (yang sekarang membawa nama Li Da) telah meminta bantuan dari, telah tiba di Fu. Pasukan Tang Selatan memungkinkan pasukan Wuyue mendarat, berharap untuk mengalahkan mereka dan kemudian mengambil alih kota. Namun, pasukan Wuyue, begitu mereka mendarat, menyerang dan mengalahkan pasukan Tang Selatan, mengangkat pengepungan terhadap Fu. Selanjutnya, Liu kembali ke markasnya di Prefektur Quan (泉州, Quanzhou modern, Fujian) dan memaksa pasukan Tang Selatan di sana untuk pergi—dengan demikian, sementara dia tetap secara resmi menjadi seorang subyek Tang Selatan, wilayah Fujian selatan yang modern, yang dia kendalikan, adalah berlaku semi-independen sejak saat itu. (Dengan demikian, satu-satunya bagian dari wilayah bekas Min yang dikendalikan oleh Tang Selatan adalah bagian barat laut, berpusat di sekitar Prefektur Jian) Li Jing, marah atas kekalahan, dianggap mengeksekusi Chen dan Feng Yanlu, tetapi akhirnya, di perantaraan Song Qiqiu dan Feng Yanji, hanya mengasingkan mereka. Ketika Li Jing kemudian mendengar bahwa Liao meninggalkan bekas ibu kota Jin, Daliang, dia menganggap sebuah kampanye di utara, dengan jenderal Li Jinquan sebagai komandan. Namun, ia segera mendengar bahwa jenderal Later Jin Liu Zhiyuan telah memasuki Daliang dan mengklaim gelar kekaisaran (sebagai pendiri negara baru Han Akhir, dan karena itu, tidak berani untuk menghadapi Liu, membatalkan rencana tersebut.[19]

Setelah kematian Liu Zhiyuan pada awal 948 dan suksesi oleh putranya Liu Chengyou, jenderal Han Akhir, Li Shouzhen memberontak di Hezhong (河中, Yuncheng modern, Shanxi), dan mencari bantuan dari Tang Selatan. Li Jing mengirim Li Jinquan untuk menyerang ke utara. Li Jinquan masuk ke wilayah Han Akhir dan mencapai Prefektur Yi (沂州, Linyi modern, Shandong), tetapi dengan Hezhong berada jauh di seberang wilayah Han Akhir dan dengan tentara Tang Selatan memiliki semangat rendah, Li Jinquan segera setelah itu mundur kembali ke Wilayah Tang Selatan. Li Jing kemudian menulis Liu Chengyou, meminta maaf atas serangan itu, memintanya untuk mengampuni Li Shouzhen, dan meminta dimulainya kembali hubungan perdagangan antara Tang Selatan dan Han Akhir. Liu tidak menanggapi. Segera, Li Shouzhen dikalahkan oleh jenderal Han Guo Wei, dan bunuh diri.[20]

Pemerintahan tengah[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 950, Cha Wenhui, kemudian gubernur militer Sirkuit Yong qur'an (永安, yang bermarkas di Prefektur Jian), menerima laporan palsu bahwa Wuyue telah meninggalkan Prefektur Fu, dan memutuskan untuk pergi ke Fu untuk mengambil alih kendali. Ketika dia mendekat, dia jatuh ke dalam perangkap yang disergap oleh gubernur militer Weiwu Sirkuit Weiwu (威武, yang bermarkas di Fu), dan dikalahkan dan ditangkap. Raja Wuyue, Qian Hongchu kemudian mengembalikan Cha, dan sebagai imbalannya, Tang Selatan mengembalikan sejumlah perwira Wuyue yang sebelumnya ditangkap ke Wuyue. (Tang Selatan tidak akan melakukan upaya lain untuk merebut bekas ibu kota Min.)[21]

Sementara itu, tetangganya di selatan baratdaya Chu terlibat dalam perang saudara, karena kemudian kakak laki-lakinya Ma Xiguang, Ma Xi'e, kesal karena ia dilewati oleh kakak mereka Ma Xifan ketika Ma Xifan memilih seorang pewaris, memberontak melawan Ma Xiguang. pada tahun 949 dan secara efektif membuat Sirkuit Wuping (武平, yang bermarkas di Changde modern, Hunan), tidak bergantung pada negara Chu utama. Pada musim semi tahun 950, Ma Xi'e, setelah tidak bisa mendapatkan Kaisar Han yang kemudian, Liu Chengyou, yang mana Chu adalah bawahannya, untuk mengakui dia sebagai pengikut mandiri, dan berjanji setia kepada Li Jing. Kemudian pada tahun itu, ia merebut ibu kota Chu, Prefektur Tan (潭州, Changsha modern, Hunan), mengeksekusi Ma Xiguang, dan menggugat gelar pangeran itu untuk dirinya sendiri. Dia terus menjadi bawahan Tang Selatan, dan mengirim sekretarisnya, Liu Guangfu (劉光輔) untuk memberi penghormatan kepada Li. Li, sebagai imbalannya, mengirim pejabat Sun Sheng dan Yao Feng (姚鳳) ke Tan untuk secara resmi memberikan gelar Pangeran Chu pada Ma Xi'e. Namun, Liu diam-diam memberitahu Li bahwa negara Chu tidak aman, dan Li menempatkan Bian Hao di Prefektur Yuan (袁州, Yichun modern, Jiangxi), untuk mengantisipasi serangan terhadap Chu. Tak lama setelah ini, para perwira Wang Kui dan Zhou Xingfeng, kesal karena Ma Xi'e telah mendorong para prajurit di bawah mereka ke dalam kerja paksa dan tidak memberi imbalan yang layak kepada mereka, melarikan diri dari Tan kembali ke ibu kota Wuping, Prefektur Lang (朗州) dan merebutnya, menggulingkan putra Ma Xi'e, Ma Guangzan (馬光贊) sebagai pejabat gubernur militer, dan menggantikannya, pertama dengan keponakan Ma Xi'e, Ma Guanghui, tetapi sebenarnya memiliki sekelompok perwira yang melakukan kepemimpinan bersama. Ketika Ma Xi'e melaporkan ini kepada Li, Li mengirim utusan ke Wuping dengan hadiah, berharap bahwa petugas ini akan mengakuinya sebagai maharaja, tetapi Wang dan yang lainnya menerima hadiah dan mengirim utusan kembali ke Li tanpa menjawabnya. Wang dan para perwira lainnya kemudian mendukung jenderal Liu Yan untuk menjadi gubernur militer Wuping, dan Liu mengirim utusan meminta agar Tang Selatan menugaskannya sebagai gubernur militer. Ketika Li tidak menanggapi, dia menyerahkan kepada negara penerus Zhou Akhir, didirikan dan dikuasai oleh Guo Wei.[22]

Setelah mengambil alih Tan, Ma Xi'e memerintah negara Chu dengan kekerasan dan ketidakmampuan, menghabiskan hari-hari dan malamnya dengan berpesta. Pada musim gugur tahun 950, terjadi kudeta di Tan, menggulingkannya. Adik Ma Xi'e, Ma Xichong, yang telah menjadi salah satu konspirator terhadapnya, menjadi penguasa rezim. Ma Xichong mengasingkan Ma Xi'e ke Hengshan (衡山, Hengyang modern, Hunan), berharap bahwa kepala suku non-Han, Peng Shigao (彭師暠), yang telah mendukung Ma Xiguang sebelumnya dan karena itu Ma Xi'e dihukum, dan yang berada di kendali wilayah Hengshan, akan membunuh Ma Xi'e untuknya, tetapi Peng malah mendukung Ma Xi'e untuk menjadi pemimpin dalam melawan Ma Xichong. Setelah mendengar kudeta, Liu Yan membawa pasukannya dan menuju ke Tan, dan Ma Xichong merasa khawatir. Atas permintaan Liu, Ma Xichong mengeksekusi sejumlah petugas yang dekat dengan Ma Xi'e, tetapi itu tidak menghentikan gerak maju Liu. Dengan ancaman dari Liu dan Peng, rekan sekerja Ma Xichong dianggap membunuhnya. Dalam ketakutan, Ma Xichong mengirim jenderal Fan Shoumu (范守牧) ke istana Tang Selatan, meminta untuk menyerahkan negaranya ke Tang Selatan. Li mengirim Bian ke Tan untuk menerima penyerahan, mengakhiri Chu sebagai negara di bawah kekuasaan keluarga Ma. Dengan negara Chu menderita kelaparan karena perang, Bian membagikan makanan yang disimpan keluarga Ma, awalnya sangat menyenangkan rakyat Chu. Setelah itu, ketika Ma Xi'e meminta untuk dipulihkan menjadi gubernur militer di Sirkuit Wu'an (武安, yang bermarkas di Tan), orang-orang Tan, membenci Ma Xi'e karena kesalahannya sebelumnya, meminta Bian tetap sebagai gubernur militer mereka, dan Li setuju. Li kemudian terus mengizinkan Ma Xi'e untuk memegang gelar Pangeran Chu, tetapi memindahkannya ke Sirkuit Zhennan (鎮南, yang bermarkas di Nanchang modern, Jiangxi). Dia memberikan kantor yang lebih rendah kepada Ma Xichong dan mantan pejabat Chu lainnya, memindahkan mereka dari tanah Chu sebelumnya. Mengingat jatuhnya Chu, para pejabat Tang Selatan, dalam mode merayakan, menjadi arogan, percaya bahwa Tang Selatan akan segera menghancurkan negara-negara lain, sementara beberapa diam-diam merasa keberatan tentang bagaimana kampanye itu menguras negara.

Pada awal tahun 952, jenderal Zhou Akhir, Murong Yanchao (saudara tiri Liu Zhiyuan) memberontak melawan Zhou Akhir, dan mencari bantuan dari Tang Selatan. Namun, pasukan bantuan Tang Selatan yang dikirim Li Jing ditolak, dan Murong kemudian dikalahkan. Guo mengembalikan jenderal Tang Selatan, Yan Jingquan (燕敬權), dan sebagai imbalannya, Li mengembalikan tawanan Tang Selatan dari rezim Tiongkok pusat.

Sementara itu, dikatakan bahwa Li Jing menyukai bakat sastra, dan pada saat itu, Tang Selatan memiliki bakat sastra yang paling banyak di negara-negara China. Namun, itu tidak mengadakan ujian kekaisaran. Pada tahun 952, Li menyusun kembali ujian kekaisaran dan menempatkan Jiang Wenwei resmi (江文蔚) yang bertanggung jawab atas mereka. Ketika Li bertanya bagaimana pemeriksaan dibandingkan dengan dinasti Tang, yang diklaim Tang Selatan sebagai penerusnya, Jiang menjawab, "Dalam dinasti yang lalu, setengah dari mereka yang lulus ujian kekaisaran benar-benar lulus berdasarkan kinerja publik mereka, dan setengahnya lulus berdasarkan bantuan pribadi. Saya, subjek Anda, hanya mendasarkan mereka pada kinerja publik. " Li merasa senang, tetapi ketika pejabat Zhang Wei (張緯), yang merupakan pemeriksaan Tang, mendengar ini, dia menjadi kesal terhadap Jiang dan mulai berbicara menentang ujian kekaisaran. Lebih jauh lagi, para pejabat tingkat tinggi lainnya juga bukan peserta ujian kekaisaran, dan karena itu tidak menyukai gagasan mereka. Segera, pemeriksaan kekaisaran dihapuskan lagi.

Pintu masuk Tang Selatan di ibu kota Chu Prefektur Tan tidak berarti bahwa Tang Selatan memiliki semua tanah Chu—sementara pasukannya mengendalikan Wu'an, Wuping tetap di tangan Liu Yan, dan sirkuit utama ketiga Chu, Jingjiang (靜江, yang bermarkas di Guilin modern, Guangxi), jatuh ke tangan Han Selatan. Li merenungkan kampanye untuk menangkap Wu'an dan Jingjiang, tetapi pada musim panas tahun 952 sedang mempertimbangkan untuk menghentikan kampanye untuk menangkap Jingjiang dan hanya mengeluarkan komisi kepada Liu tanpa mengambil kendali sebenarnya. Ketika dia berkonsultasi dengan Sun Sheng dan Feng Yanji, yang dia sebelumnya telah membuat kanselir, Sun setuju, tetapi Feng membujuknya, menunjukkan bahwa itu berarti bahwa perebutan Chu adalah yang kosong. Namun, serangan terhadap ibu kota Jingjiang, Prefektur Gui (桂州) ditolak oleh Han Selatan pada kerugian besar terhadap Tang Selatan. Sementara itu, Bian, sementara dikenal karena kebaikan, tidak mengatur Wu'an dengan benar, karena ia ragu-ragu dan membiarkan banyak bawahannya mengganggu keputusannya. Pada musim dingin tahun 952, Liu mengirim Wang Kui untuk meluncurkan serangan mendadak pada Tan. Bian, setelah mencoba membela Tan secara singkat, meninggalkannya dan melarikan diri kembali ke Tang Selatan. Para Prefek Tang Selatan lainnya yang ditugaskan ke bekas prefektur Chu, mendengar kejatuhan Tan, juga meninggalkan prefektur mereka, memungkinkan tentara Liu untuk memulihkan hampir semua wilayah Chu di utara Pegunungan Nanling (yaitu, kecuali Jingjiang). Tang Selatan, pada dasarnya, tidak memperoleh apa-apa dari petualangan Chu. Sun dan Feng mengundurkan diri dari kanselir mereka, dan Li menyatakan bahwa dia tidak akan pernah meluncurkan tentara lain.[23] Namun, pada tahun 955, ketika kaisar Shu Akhir, Meng Chang mengirim utusan kepadanya dan kepada kaisar Han Utara Liu Jun, dengan usul untuk memiliki aliansi tiga negara melawan Zhou Akhir, dia setuju, meskipun tidak ada serangan bersama yang nyata terjadi.[24]

Akhir pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Perang dengan Zhou Akhir[sunting | sunting sumber]

Sebelumnya dalam sejarah Tang Selatan, itu adalah prosedur standar untuk tentara Tang Selatan untuk berhati-hati menjaga tepi selatan Sungai Huai ketika permukaan air rendah. Namun, pada suatu titik di atau sebelum tahun 955, Wu Tingshao (吳庭紹), monitor tentara, berpikir bahwa tidak mungkin akan terjadi perang dengan Zhou Akhir, dan mengusulkan agar prosedur ini dibatalkan, untuk menghemat biaya. Proposal Wu disetujui, meskipun ditentang keras oleh Liu Renzhan (劉仁瞻) gubernur militer Sirkuit Qinghuai (清淮, yang bermarkas di lu'an modern, Anhui). Jadi, ketika, pada akhir tahun 955, Zhou Akhir melancarkan serangan besar terhadap Tang Selatan, diperintahkan oleh kanselirnya Li Gu, dibantu oleh jenderal Wang Yanchao (王彥超), Tang Selatan tidak siap. Li Jing mengirim jenderal Liu Yanzhen (劉彥貞) untuk mencoba membantu Liu Renzhan, yang ibu kotanya Prefektur Shou (壽州) adalah target awal serangan Zhou Akhir, dan memanggil Song Qiqiu, yang saat itu adalah gubernur militer Zhennan, kembali ke Jinling, untuk membantunya membuat keputusan militer.

Li Gu memang, pada kenyataannya, membuat Shou dikepung, tetapi tidak dapat menangkapnya. Ketika pasukan Liu Yanzhen tiba di sekitar Shou, dia memutuskan untuk mundur daripada segera menghadap Liu Yanzhen. Anak buah Liu Yanzhen, Xian Shilang (咸師朗) menganjurkan mengejar Li Gu dan menyerang pasukannya, dan Liu Yanzhen memutuskan untuk melakukannya, meskipun nasihat Liu Renzhan menentangnya. Ketika Liu Yanzhen mencapai Zhengyang (正陽, Zhumadian modern, provinsi Henan), Li Gu menyerang balik, mengalahkan dan membunuhnya dalam pertempuran saat menangkap Xian dan banyak perwira lainnya. Lebih dari 10.000 tentara Tang Selatan terbunuh. Selanjutnya, kaisar Zhou Akhir, Guo Rong (putra angkat Guo Wei) tiba di Shou dan kembali mengepungnya, sementara menggantikan Li Gu sebagai komandan tentara dengan sepupunya Li Chongjin. Li Jing kemudian menulis surat kepada Guo, menyatakan, "Kaisar Tang dengan hormat memanggil Kaisar Zhou Agung. Kami meminta Anda untuk menenangkan tentara Anda dan memulihkan kedamaian. Kami bersedia melayani Anda seolah-olah Anda adalah kakak lelaki, dan bersedia menyumbangkan barang-barang untuk biaya militer Anda." Guo tidak menanggapi. Khawatir tentang apa yang akan terjadi selanjutnya pada kerugian negaranya, Li kemudian mengirim pejabatnya Zhong Mo (鍾謨) dan Li Deming (李德明), keduanya dikenal karena kemampuan berbicara mereka, untuk menyerahkan upeti pakaian kekaisaran, teh, obat tradisional, emas, perak, sutra, sapi, dan anggur, di tentara Zhou lalu berkemah di luar Shou. Ketika Zhong dan Li Deming tiba di sana, Guo memarahi mereka dan menolak kedamaian mereka, menuntut Li Jing sendiri datang untuk memohon pengampunan. Utusan Li Jing kepada Liao untuk meminta Liao untuk menyerang Zhou Akhir dari utara dicegat oleh Zhou Akhir dan tidak pernah mencapai Liao. Sementara itu, prihatin tentang kemungkinan bahwa kekaisaran Wu klan Yang, yang anggotanya kemudian ditempatkan di Prefektur Tai (泰州, Taizhou modern, Jiangsu), akan diambil dan digunakan oleh tentara Zhou Akhir, Li Jing mengirim pejabat Yin Yanfan (尹延範) ke Tai untuk memindahkan mereka ke selatan Yangtze ke ibu kota Zhenhai, Prefektur Run (潤州). Namun, Yin, percaya bahwa jalan itu sulit dan khawatir bahwa wangsa Yang akan memberontak, membantai mereka. Li Jing, terkejut dengan hasil ini, mengeksekusi Yin.

Pada musim semi tahun 956, setelah kemenangan Zhou Akhir yang berkelanjutan, termasuk menangkap Jiangdu dalam serangan mendadak, Li Jing melakukan peristirahatan lagi, mengirim Sun Sheng dan Wang Chongzhi (王崇質) untuk kembali membayar upeti emas, perak, dan sutra kepada Guo., dan kali ini mengajukan petisi yang submisif (yaitu, sebagai subjek, bukan pada istilah yang sama):[25]

Sejak Tianyou [(天佑, nama era terakhir Tang)], negara telah dibagi menjadi beberapa bagian; bagian-bagiannya ditempati oleh panglima perang, dan bagian-bagiannya terus mengubah keluarga penguasa. Saya, subjek Anda, diwarisi dari ayah saya, dan saya memiliki tanah di sebelah selatan Yangtze, tetapi saya menantikan untuk bisa tunduk pada phoenix. Sekarang, surga telah memberikan mandatnya pada Anda, dan ketenaran dan bimbingan Anda menjangkau seluruh negeri. Saya bersedia untuk menjadi seperti Dua Zhe [(yaitu, Wuyue, yang tanahnya adalah bekas Prefektur Zhexi dan Zhedong)] dan Hunan [(yaitu, tanah Chu sebelumnya, kemudian lagi di bawah vasal Zhou Akhir)], untuk menerima kalender yang tepat dan hanya membela wilayah saya sendiri. Semoga Anda mengambil kembali hukuman militer Anda dan mengampuni dosa-dosa saya yang terlambat tunduk. Mari kita menjadi yang pertama dari negara bagian bawahan Anda, dan tunduk pada Anda di luar. Kemudian, kasih karunia Anda akan menenangkan semua orang dari jauh, dan tidak ada yang berani melawan Anda.

Selanjutnya, melalui Li Deming dan Sun, Li Jing lebih lanjut menawarkan untuk menyerahkan gelar kekaisarannya; memberi tribut tahunan emas dan sutra; dan menyerahkan enam prefektur — Shou, Hao (濠州, Chuzhou modern, Anhui), Si (泗州, Shuzhou modern, Anhui), Chu (楚州, huai'an modern, Jiangsu), Guang (光州, Xinyang modern, Henan), dan Hai (海州, di Lianyungang modern, Jiangsu)—untuk Kemudian Zhou. Namun, Guo, dengan kepercayaan dirinya didukung oleh kemenangan Zhou Akhir, percaya bahwa ia akan mampu menaklukkan semua wilayah Tang Selatan di sebelah utara Yangtze, menolak. Li Deming dan Sun meyakinkan Guo untuk mengizinkan Li Deming dan Wang kembali ke pengadilan Tang Selatan untuk menyampaikan tuntutan Kaisar Zhou Akhir, dan Guo sendiri mengeluarkan surat yang ditujukan pada Li Jing dan para pejabat Tang tingkat tinggi, menawarkan perdamaian, tetapi hanya istilah yang dinyatakan Zhou Akhir. Li Jing kembali mengajukan petisi yang berterima kasih kepada Guo. Ketika Li Deming tiba di Jinling, menunjukkan kekuatan militer Zhou Akhir, dan berargumen untuk menyerahkan semua wilayah di utara Yangtze untuk perdamaian, bagaimanapun, Li Jing tidak senang dengan laporannya, dan Song berpendapat bahwa menyerahkan tanah tidak ada manfaatnya untuk negara. Selanjutnya, Chen Jue, yang pada waktu itu adalah kepala staf Li Jing, dan wakil Chen Li Zhenggu keduanya membenci Li Deming dan Sun, dan karena itu memikat Wang untuk membuat penilaian yang berbeda dari Li Deming tentang kekuatan Zhou Akhir. Mereka kemudian menyatakan kepada Li Jing, "Li Deming telah menjual habis kerajaan untuk kepentingannya sendiri." Dalam kemarahan, Li Jing mengeksekusi Li Deming — dengan demikian mengakhiri harapan damai pada saat itu.

Saat menghadapi invasi Zhou Kemudian, Tang Selatan juga menghadapi ancaman invasi Wuyue dari tenggara. Li Jing, khawatir Wuyue akan menyerang Run dari Prefektur Chang (常州, Changzhou modern, Jiangsu), memutuskan untuk mengingat Li Hongji, yang saat itu adalah komandan di Run, ke Jinling, karena ia melihat Li Hongji terlalu muda untuk mengawasi pertahanan. Li Hongji, bagaimanapun, mendengarkan bawahannya Zhao Duo (趙鐸) dan memutuskan bahwa jika dia meninggalkan Run, itu akan membuat kota dan daerah sekitarnya menjadi panik, dan menolak penarikan kembali dan malah bersiap untuk membela. Dia juga memberikan dukungan penuh kepada Jenderal Chai Kehong (柴克宏) dalam upaya Chai melawan pasukan Wuyue. Chai kemudian menghancurkan pasukan Wuyue di bawah Wu Cheng, mengakhiri kampanye Wuyue melawan Tang Selatan.

Dengan goyahnya upaya perdamaian, Li Jing menugaskan Li Jingda untuk mengepalai pasukan untuk melakukan serangan balik dan mencoba untuk mengangkat pengepungan Shou, tetapi membuat Chen mengawasi tentara, dalam kendali sebenarnya dari tentara. Dia juga menugaskan Zhu Yuan resmi (朱元), yang dianggapnya sangat berbakat secara militer, untuk memimpin pasukan dalam upaya untuk memulihkan kembali prefektur yang diraih Zhou Akhir. Zhu dapat dengan cepat merebut kembali Shu (舒州, Anqing modern, Anhui) dan Prefektur He (和州, Ma'anshan modern, Anhui), sementara Li Ping (李平) merebut kembali Prefektur Qi (蘄州, Huanggang modern, Hubei). Dengan kerugian ini dan dengan pasukan Li Jingda mendekati Shou, Guo memutuskan untuk mundur dari Jiangdu, memusatkan pasukannya untuk menangkap Shou. Tentara Li Jingda mendirikan kemah di dekat Shou, tetapi tidak berani melibatkan pasukan pengepungan Zhou.

Di musim dingin tahun 956, Li Jing, mendengar perselisihan antara jendral Zhou Akhir, Zhang Yongde (張永德, saudara ipar Guo Rong) dan Li Chongjin, Li Jing menulis surat rahasia kepada Li Chongjin, tampaknya mencoba membujuknya untuk berbalik melawan Guo, di mana dia membuat banyak komentar yang meremehkan tentang Guo. Namun demikian, Li Chongjin mempresentasikan surat itu kepada Guo, yang pada saat itu kembali ke ibu kota Zhou Daliang. Setelah melihat surat itu, Guo, marah, memanggil Sun (yang dia bawa kembali ke Daliang bersamanya, bersama dengan Zhong), dan mengkonfrontasinya tentang bagaimana, tidak seperti apa yang dia katakan sebelumnya tentang Li Jing (bahwa Li Jing ingin menjadi vasal), Li Jing berusaha menarik Li Chongjin untuk memberontak. Dia juga memerintahkan Sun untuk memberitahunya rahasia negara Tang Selatan. Sun menolak dan meminta kematian. Guo kemudian mengeksekusi Sun dan mengasingkan Zhong, tetapi segera setelah itu menyesali mengeksekusi Sun yang setia, dan karena itu memanggil kembali Zhong ke istananya. Sementara itu, Li Jing mengirim utusan lain, Chen Chuyao (陳 處 堯), menyeberangi lautan untuk pergi ke istana Liao untuk meminta bantuan dari Kaisar Muzong dari Liao. Liao tidak meluncurkan pasukan untuk membantu Tang Selatan, dan menahan Chen di istana Liao.

Karena prestasi perang Zhu, ia menjadi arogan dan sering menolak perintah yang dikeluarkan oleh Li Jingda (tetapi sebenarnya oleh Chen). Pada musim semi tahun 957, Chen mengajukan petisi kepada Li Jing, dengan alasan Zhu tidak dapat dipercaya, dan Li Jing mengirim jenderal Yang Shouzhong (楊守忠) untuk menggantikan Zhu. Zhu, dalam kemarahan dan ketakutan, awalnya dianggap bunuh diri, tetapi sebaliknya memutuskan untuk menyerah kepada Zhou Akhir, dengan lebih dari 10.000 tentara. Pasukan Zhou Akhir yang mengepung Shou mengambil kesempatan ini untuk menyerang dan menghancurkan tentara Li Jingda. Yang, Xu Wenzhen (許文稹), dan Bian Hao ditangkap. Li Jingda dan Chen melarikan diri kembali ke Jinling. Dengan Liu Renzhan sakit parah, pasukan Shou menyerah. Ketika Liu meninggal tak lama setelahnya, Li Jing, untuk mengingat kesetiaannya dalam membela kota begitu lama, memberikan nama anumerta yang dianugerahkan kepadanya. Setelah menangkap Shou, Guo Rong, sekarang secara pribadi lagi memerintahkan pasukan Zhou Akhir, mendekati Jiangdu. Pasukan Tang Selatan membakar kota dan meninggalkannya, karena pasukan Zhou Akhir terus merebut kota setelah kota di utara Yangtze. Pada musim semi tahun 958, pasukan Guo telah tiba di Yangtze dan menimbulkan kerugian pada armada Tang Selatan, dengan sikap untuk menyeberangi Sungai Yangtze. Pada titik ini, Tang Selatan hanya mempertahankan empat prefektur di utara Yangtze—Lu (廬州, Hefei modern, Anhui), Shu, Qi, dan Huang (黃州, Huanggang modern).[26]

Pada saat ini, Li Jingsui, yang telah terus menawarkan untuk menghasilkan gelar putra mahkota, sekali lagi melakukannya dan berpendapat bahwa Li Hongji, karena kontribusinya selama kampanye melawan Wuyue, harus menjadi putra mahkota. Li Jingda juga menawarkan untuk menghasilkan gelar generalissimo dari semua sirkuit. Li Jing setuju, membuat Li Jingsui menjadi Pangeran Jin dan menjadikannya sebagai komandan di Prefektur Hong (洪州, Nanchang modern, Jiangxi) serta Generalissimo dari Sirkuit Barat Jiangnan (yaitu, Zhennan), dan menjadikan Li Jingda komandan di Prefektur Fu (撫州, Fuzhou modern, Jiangxi). Dia menjadikan Li Hongji sebagai putra mahkota.

Dengan pasukan Zhou Akhir di Yangtze, Li Jing akhirnya memutuskan untuk menyerah, tetapi merasa malu secara pribadi menjadi bawahan untuk Guo, dan karena itu mengirim Chen sebagai utusan ke Guo, menawarkan untuk menyerahkan takhta kepada Li Hongji dan meminta Li Hongji menyerahkan sebagai pengikut. Chen, setelah tiba di kamp Guo, melihat kesan tentara Zhou Akhir, dan karena itu berbicara dengan rendah hati kepada Guo, meminta agar dia diizinkan untuk mengirim bawahannya Liu Chengyu (劉承遇) kembali ke Jinling untuk mendapatkan petisi dari Li Jing, menawarkan untuk menyerahkan Lu, Shu, Qi, dan Huang ke Zhou Akhir, sehingga Yangtze akan membentuk perbatasan baru. Guo setuju, dan menulis sepucuk surat di mana dia berbicara kepada Li Jing, "Salam hormat Kaisar kepada Lord Jiangnan." Ketika Liu tiba di Jinling untuk melapor, Li Jing setuju, dan, dalam sebuah petisi di mana dia menyebut dirinya sebagai "Lord Tang," menawarkan menyerahkan empat prefektur dan penghargaan tahunan. Guo menyetujui ketentuan itu, dan memerintahkan penghentian permusuhan. Dia juga meminta Chen memberi tahu Li Jing bahwa tidak perlu menyerahkan takhta pada Li Hongji. Berdasarkan ketaatannya kepada Zhou Akhir, Li Jing berhenti menggunakan nama era sendiri dan mengambil nama Zhou Akhir, untuk menunjukkan penyerahan. Dia berhenti menyebut dirinya sebagai "kaisar" tapi hanya sebagai "lord," dan berhenti menggunakan upacara kekaisaran.Dia juga mengubah namanya sendiri dari karakter 璟 ke 景, untuk mengamati penamaan tabu, sebagai kakek buyut Guo Wei bernama Guo Jing dengan karakter 璟.[27]

Setelah kalah dari Zhou Akhir[sunting | sunting sumber]

Pada musim panas tahun 958, Li Hongji, takut Li Jing akan mengembalikan Li Jingsui ke status putra mahkota, meracuni Li Jingsui sampai mati. Selanjutnya, Li Jing kembali mengusulkan kepada Guo bahwa ia menyerahkan tahta pada Li Hongji, dan Guo lagi menolak untuk menyetujui. Guo mengembalikan Feng Yanlu (yang sebelumnya telah ditangkap), Zhong Mo, Xu Wenzhen, Bian Hao, dan Zhou Tinggou (周廷構) ke Tang Selatan. Li Jing, melihat Xu dan Bian menjadi jenderal yang kalah, tidak pernah menugaskan mereka lagi dengan komando tentara.

Pada titik ini, Li Jing tertekan karena bencana militer. Li Zhenggu menyarankan agar dia pergi ke pengasingan dan mempercayakan negara kepada Song Qiqiu untuk memerintah. Zhong, yang bersahabat dengan Li Deming dan yang ingin membalas Li Deming, menggunakan kesempatan ini untuk menuduh Song, Li Zhenggu, dan Chen Jue berkolaborasi agar Song merebut takhta. Selanjutnya, pada saat ini, Chen juga telah menempa perintah dari Guo bahwa penasehat Tang Selatan, Yan Xu dihukum mati. Peristiwa-peristiwa ini meyakinkan Li Jing bahwa faksi Song itu tidak ada gunanya. Di musim dingin 958, Li Jing bertindak, mengasingkan Chen, mengeksekusi Li Zhenggu, dan memesan Song kembali ke masa pensiun, meskipun gelarnya masih utuh. Setelah Song mencapai tempat pensiunnya Gunung Jiuhua pada musim semi tahun 959, Li Jing memiliki rumah besarnya yang dijaga dengan aman, hanya memungkinkan makanan untuk melewati lubang di dinding. Song mengeluh dan percaya bahwa ini adalah retribusi ilahi untuk sarannya agar keluarga Yang Pu berada di bawah pengawasan yang aman, dan setelah itu menggantung dirinya sendiri. Selanjutnya, atas dorongan Guo, Li Jing mulai membangun kembali beberapa pertahanannya. (Li Jing sebelumnya takut bahwa itu akan dilihat oleh Guo sebagai provokasi, tetapi Guo, yang sakit pada saat itu, menunjukkan bahwa apa yang mungkin ada di masa depan tidak pasti, dan bahwa Li Jing harus berhati-hati terhadap negaranya sendiri sangat baik. Guo akan, pada kenyataannya, meninggal pada musim panas tahun 959, dan digantikan oleh putranya yang berusia enam tahun Guo Chongxun.) Sementara itu, dengan Jinling tepat di seberang Yangtze dari wilayah Zhou Akhir, Li Jing mulai mempertimbangkan untuk memindahkan ibu kota ke Prefektur Hong, dan menempatkan wakil kepala staf Tang Hao (唐鎬), yang merupakan satu-satunya pejabat tingkat tinggi yang mendukung ide tersebut, yang bertugas membangun Hong untuk melayani sebagai ibu kota.

Pada titik ini, ekonomi Tang Selatan telah sangat rusak oleh perang dengan Zhou Akhir dan tribut tahunan yang melumpuhkan berikutnya disepakati, terutama mengingat bahwa pasokan koin yang tersisa dari masa Tang semakin menipis dan inflasi harga barang yang negara dihadapkan dengan. Atas saran Zhong, Li Jing memerintahkan agar koin besar dicetak dan dianggap bernilai 50 koin Tang.

Pada musim gugur tahun 959, Li Hongji meninggal. Zhong, yang telah lama dihormati baik oleh Li Jing dan Guo Rong dan oleh karena itu sangat berpengaruh di istana Tang Selatan, tetapi kesombongannya mulai menyebabkan Li Jing menjadi tidak senang, berbicara menentang putra tertua Li Jing yang berikutnya Li Congjia yang Pangeran Zheng berhasil Li Hongji sebagai putra mahkota, malah merekomendasikan seorang putra yang lebih muda, Li Congshan (李從善) Adipati Ji, dengan alasan bahwa Li Congjia adalah pemalu dan terlalu saleh dalam ajaran Buddha, sementara Li Congshan teguh. Hal ini sangat membuat Li Jing tidak senang, yang menganggapnya terlalu berlebihan. Segera, dia diasingkan, dan kemudian mengeksekusi Zhong dan sekutunya Zhang Luan (張巒), dan membatalkan koin besar yang telah disarankan Zhong. Dia menciptakan Li Congjia, Pangeran Wu dan menyuruhnya pindah ke Istana Timur.

Pada tahun 960, jendral Zhou Agung, Zhao Kuangyin, melakukan kudeta, menggulingkan Guo Chongxun dan menggugat takhta untuk dirinya sendiri sebagai kaisar negara Song yang baru (sebagai Kaisar Taizu). Ketika dia kemudian mengirim perintah ke Li Jing, Li Jing menerimanya (dengan demikian Song menerima jabatan maharaja), dan sebenarnya kemudian mengirim seorang utusan untuk memberi selamat atas kenaikan Kaisar Song. Ketika, pada musim gugur 960, Li Chongjin naik melawan kaisar Song di Prefektur Yang (揚州, yaitu, Jiangdu), di mana ia melayani sebagai gubernur militer Sirkuit Huainan (淮南), ia mencari aliansi dengan Tang Selatan, tetapi Li Jing menolak tawarannya. Kaisar Song tak lama setelah mengalahkannya, dan dia bunuh diri. Ketika kaisar Song akhirnya meninjau armada Song di Yangtze, Li Jing menjadi sangat takut, tetapi ditenangkan ketika ketika dua pejabat kecil Tang Selatan, Du Zhuo (杜著) dan Xue Liang (薛良) mencoba membelot ke Song, tetapi Kaisar Song, yang membenci pengkhianatan mereka, mengeksekusi Du dan Xue yang diasingkan. Namun, ia menjadi lebih tegas dalam memindahkan ibu kota.[28]

Pada musim semi tahun 961, Li Jing memerintahkan agar ibu kota dipindahkan ke Hong, sekarang ditingkatkan menjadi Kota Nanchang. Dia menciptakan putra mahkota Li Congjia, untuk tetap di Jinling dan mengawasi urusan negara selama ibu kota bergerak. Ketika dia sampai di Nanchang, dia menemukan bahwa kota itu terlalu kecil untuk menampung pemerintahannya, sehingga hanya ada ruang kantor sekitar 10-20% dari pejabatnya, dan itu tidak mudah diperluas. Para pejabat merindukan Jinling, dan Li Jing sendiri sering melihat ke utara (menuju Jinling) dalam kesedihan, sehingga sarjana kekaisarannya Qin Chengyu (秦承裕), untuk mengurangi kesedihannya, sering menghalangi pandangannya dengan layar. Dia mempertimbangkan untuk mengeksekusi orang-orang yang menganjurkan langkah itu, sehingga Tang Hao mati dalam kecemasan.

Li Jing sendiri meninggal di musim panas 961. Dia meninggalkan petunjuk bahwa dia dimakamkan di pegunungan barat Nanchang. Namun, sebaliknya, petinya dikembalikan ke Jinling, di mana Li Congjia naik takhta (dan setelah itu mempertahankan ibu kota). Selanjutnya, atas permintaan Li Congjia, Li Jing diizinkan secara anumerta disebut sebagai "kaisar" dan membuat makamnya dianggap sebagai makam kekaisaran. Xu Zizhi Tongjian berkomentar tentang Li Jing:

Lord Tang Selatan berbakat dan rajin belajar. Selama masa pemerintahannya, dia baik dan hemat, dan dia memiliki disposisi yang cocok untuk seorang penguasa. Namun, karena ia menganggap dirinya keturunan klan Tang, ia jatuh di bawah rayuan saran untuk memperbesar wilayahnya. Setelah ia menderita kerugian di Prefektur Fu dan Hunan, ia akhirnya mulai mengetahui kesulitan mengambil wilayah. Dia kemudian menyatakan, "Saya tidak ingin menggunakan tentara lagi dalam hidup saya." Ketika tentara Zhou menyerbu, dia mempercayakan pasukannya sendiri kepada orang yang salah dan dengan demikian tidak dapat melawan pasukan dari utara. Dia dipaksa untuk mempermalukan negaranya dan mengurangi gelarnya sendiri, dan mati dalam ketakutan dan penyesalan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Old History of the Five Dynasties, vol. 134.
  2. ^ Xu Zizhi Tongjian, vol. 2.
  3. ^ [1]Academia Sinica Chinese-Western Calendar Converter.
  4. ^ Zizhi Tongjian, vol. 269.
  5. ^ Spring and Autumn Annals of the Ten Kingdoms, vol. 16.
  6. ^ Spring and Autumn Annals of the Ten Kingdoms, vol. 18.
  7. ^ Spring and Autumn Annals of the Ten Kingdoms, vol. 19.
  8. ^ Zizhi Tongjian, vol. 272.
  9. ^ Zizhi Tongjian, vol. 277.
  10. ^ Zizhi Tongjian, vol. 279.
  11. ^ Zizhi Tongjian, vol. 280.
  12. ^ Zizhi Tongjian, vol. 281.
  13. ^ Spring and Autumn Annals of the Ten Kingdoms, vol. 15.
  14. ^ Zizhi Tongjian, vol. 282.
  15. ^ Zizhi Tongjian, vol. 283.
  16. ^ Zizhi Tongjian, vol. 284.
  17. ^ Zizhi Tongjian, vol. 285.
  18. ^ Zizhi Tongjian, vol. 286.
  19. ^ Zizhi Tongjian, vol. 287.
  20. ^ Zizhi Tongjian, vol. 288.
  21. ^ Zizhi Tongjian, vol. 289.
  22. ^ Zizhi Tongjian, vol. 290.
  23. ^ Zizhi Tongjian, vol. 291.
  24. ^ Zizhi Tongjian, vol. 292.
  25. ^ Zizhi Tongjian, vol. 293.
  26. ^ Zizhi Tongjian, vol. 294.
  27. ^ History of the Five Dynasties, vol. 110.
  28. ^ Xu Zizhi Tongjian, vol. 1.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Wang Yanzheng dari Min
Penguasa Tiongkok (Fujian Selatan) (de facto)
945–947
Diteruskan oleh:
Liu Congxiao
Kaisar Tiongkok (Fujian Selatan) (de jure)
945–961
Diteruskan oleh:
Li Yu
Kaisar Tiongkok (Fujian Barat laut)
945–961
Didahului oleh:
Li Bian (Kaisar Liezu)
Kaisar Tang Selatan
943–961
Kaisar Tiongkok (Jiangxi/Jiangsu Selatan/Anhui Selatan)
943–961
Kaisar Tiongkok (Jiangsu Tengah/Anhui Tengah/Hubei Timur)
943–958
Diteruskan oleh:
Guo Rong dari Zhou Akhir
Didahului oleh:
Zhuo Yanming
Kaisar Tiongkok (Fujian Timur laut) (de jure)
945–946
Diteruskan oleh:
Shi Chonggui dari Jin Akhir / Qian Hongzuo dari Wuyue
Didahului oleh:
Liu Chengyou dari Han Akhir
Kaisar Tiongkok (Hunan Barat laut) (de jure)
950–951
Diteruskan oleh:
Guo Wei dari Zhou Akhir
Kaisar Tiongkok (Hunan Tenggara) (de jure)
951–952
Kaisar Tiongkok (Guangxi Timur laut) (de jure)
951
Diteruskan oleh:
Liu Sheng dari Han Selatan
Didahului oleh:
Ma Xichong dari Chu
Penguasa Tiongkok (Hunan Tenggara) (de facto)
951–952
Diteruskan oleh:
Liu Yan