Liu Yan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Liu Yan (Hanzi: 劉縯; Pinyin: Líu Yǎn; †23 M), nama kehormatan Bosheng (伯升), merupakan seorang jenderal salah satu pemberontakan besar terhadap Dinasti Xin dan kaisarnya, Wang Mang. Meskipun ia berhasil secara militer, ia meninggal lebih awal sebagai korban intrik politik. Adiknya Liu Xiu, bagaimanapun, akhirnya akan menemukan Dinasti Han Timur (sebagai Kaisar Guangwu).

Latar belakang keluarga[sunting | sunting sumber]

Liu Yan adalah generasi keenam keturunan Kaisar Jing dari Bekas (atau Barat) Han. Dia adalah putra Liu Qin (劉欽), hakim county Nandun (南頓令). Liu Qin adalah putra Liu Hui (劉回), wakil gubernur yang bertanggung jawab atas urusan militer untuk Julu Jun (鉅鹿都尉). Liu Hui adalah putra Liu Wai (劉外), gubernur Yulin Jun (鬱林太守). Liu Wai adalah putra Liu Mai (劉買), yang dikenal secara anumerta sebagai Markis Jie dari Chongling (舂陵節侯). Liu Mai adalah putra Liu Fa (劉發), yang dikenal secara anumerta sebagai Pangeran Ding Changsha (長沙定王). Pangeran Changsha adalah saudara Kaisar Wu, kaisar Bekas Han, dan dia adalah putra Kaisar Jing. (Ini membuat sepupu Liu Xiu ketiga menjadi Kaisar Gengshi, yang juga diturunkan dari Liu Fa.)

Liu Qin menikah dengan putri seorang Fan Chong (樊重), dia dan istrinya memiliki tiga putra—Liu Yan, Liu Zhong (劉仲), dan Liu Xiu. Liu Qin meninggal lebih awal, dan saudara-saudara dibesarkan oleh pamanda mereka, Liu Liang (劉良). Liu Yan sangat ambisius, dan sejak Wang Mang merebut takhta Han pada usia 8 tahun dan mendirikan Dinasti Xin, Liu Yan senantiasa mempertimbangkan untuk memulai pemberontakan untuk memulihkan Dinasti Han. Liu Xiu, sebaliknya, adalah pria berhati-hati yang puas menjadi petani.

Pemberontakan melawan Xin[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 22 M, dengan hampir seluruh kekaisaran memberontak terhadap Wang Mang yang tidak kompeten, Liu Yan mempersiapkan pemberontakannya. Dia merencanakan, bersama dengan saudara-saudaranya, dan Li Tong (李通) dan sepupunya Li Yi (李軼), untuk menculik gubernur ke Nanyang Jun (kira-kira Nanyang modern, Henan) dan menyerukan orang-orang dari komandan untuk bergabung dengannya. Ketika para pemuda dari wilayah asal mereka dari Chongling melihat pemberontakan, mereka semua takut untuk bergabung—sampai mereka melihat bahwa Liu Xiu adalah bagian dari tempat itu juga, mengira bahwa jika bahkan seorang pria yang berhati-hati seperti Liu Xiu adalah bagian dari pemberontakan, pemberontakan itu diramalkan dengan hati-hati. Namun, berita tentang rencana itu bocor, dan Li Tong dan Li Yi hampir saja lolos dari kehidupan mereka (tetapi keluarga mereka dibantai). Liu Yan mengubah rencananya dan membujuk dua cabang Lülin—Pasukan Xinshi (新市兵) dan Pasukan Pinglin (平林兵) untuk bergabung dengannya, dan mereka memiliki beberapa keberhasilan militer. Didorong, Liu Yan melakukan serangan frontal terhadap Wancheng (宛城), ibu kota dari Nanyang Jun—dan menderita kerugian besar. Liu Yan dan Liu Xiu, bersama dengan saudari mereka Liu Boji (劉伯姬), selamat, tetapi saudara mereka Liu Zhong dan saudari Liu Yuan meninggal dalam pertempuran. Sekutu Liu Yan, melihat kekalahannya, dianggap meninggalkannya, tetapi Liu Yan mampu membujuk mereka, bersama dengan cabang lain dari Lülin, Pasukan Xiajiang (下江兵), untuk bergabung dengannya. Pada tahun 23, mereka memiliki kemenangan besar terhadap pasukan Xin, membunuh Zhen Fu (甄阜), gubernur Nanyang Jun.

Dijadikan kaisar[sunting | sunting sumber]

Pada titik ini, banyak pemimpin pemberontak lainnya menjadi sangat iri terhadap kemampuan Liu Yan, dan sementara sejumlah orang mereka mengagumi Liu Yan dan ingin dia menjadi Dinasti Han yang baru diumumkan, sehingga mereka bisa hidup. Mereka menemukan pemimpin pemberontak setempat lainnya, Liu Xuan, sepupu ketiga Liu Yan, yang menggugat gelar Jenderal Gengshi (更始將軍) pada saat itu dan yang dianggap sebagai kepribadian lemah, dan meminta agar ia dijadikan kaisar. Liu Yan awalnya menentang langkah ini dan malah menyarankan bahwa Liu Xuan membawa gelar "Pangeran Han" pertama (menggemakan pendiri Dinasti Han, Kaisar Gao). Para pemimpin pemberontak lainnya menolak, dan pada awal tahun 23 M, Liu Xuan diproklamasikan sebagai kaisar. Liu Yan menjadi perdana menteri (大司徒, dasitu).

Kematian[sunting | sunting sumber]

Setelah pasukan Kaisar Gengshi secara meyakinkan mengalahkan kekuatan terakhir Wang Mang - yang berusaha menghancurkan para pemberontak dengan kekuatan yang sangat besar - pada Pertempuran Kunyang (di mana saudara Liu Yan, Liu Xiu memainkan peran utama), Kaisar Gengshi dengan cepat menjadi setidaknya diakui secara nominal oleh sebagian besar kekaisaran sebagai kaisar Han yang sah. Namun, Kaisar Gengshi tetap takut dengan kemampuan Liu Yan dan sangat menyadari bahwa banyak pengikut Liu Yan marah karena dia tidak dijadikan kaisar. Satu, Liu Ji (劉稷), sangat kritis terhadap Kaisar Gengshi. Kaisar Gengshi menangkap Liu Ji dan ingin mengeksekusinya, tetapi Liu Yan berusaha menengahi. Kaisar Gengshi, didorong oleh Li Yi (yang pada saat itu berbalik melawan Liu Yan) dan Zhu Wei (朱鮪), mengambil kesempatan ini untuk mengeksekusi Liu Yan juga. Liu Xiu hampir tidak selamat setelah Kaisar Gengshi menjadi malu atas apa yang telah dilakukannya terhadap Liu Yan.

Setelah kematian Liu Yan, Liu Xiu membawa putra-putranya dan membesarkan mereka. Setelah Liu Xiu akhirnya memproklamirkan dirinya sebagai kaisar, mendirikan Dinasti Han Timur, pada tahun 25 M, ia mengambil langkah untuk menghormati putra Liu Yan, Liu Zhang (劉章) dan Liu Xing (劉興). Pada tahun 26 M, ia menciptakan Liu Zhang sebagai Pangeran Taiyuan dan Liu Xing sebagai Pangeran Lu (dan menjadikan Liu Xing pewaris dari saudaranya yang lain, Liu Zhong). Pada tahun 39 M, ia secara anumerta menghormati Liu Yan dengan gelar Pangeran Wu ("pangeran bela diri") Qi (karena putranya, Pangeran Zhang, pada saat itu, telah dipindahkan ke Kepangeranan Qi).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • 后漢书·光武帝紀》
  • 后漢书·宗室四王三侯列傳第四:齊武王縯傳》

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]