Di Xin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Raja Zhou
商紂王
Ping Sien Si - 030 Zhou wang, King Zhou of Shang (15513160124).jpg
Raja Zhou dari Shang
Raja Dinasti Shang, Tiongkok
Berkuasa1075–1046 SM (29 tahun)
PendahuluDi Yi
Lahir1105 SM
Wafat1046 SM (usia 59)
Nama lengkap
Family name: Zi (子)
Given name: Shou (受) atau Shoude (受德)
Nama anumerta
Di Xin (帝辛)
AyahDi Yi
PasanganConsort Daji
AnakWu Geng

Zhou (Hanzi: 紂王; Pinyin: Tiū-ông) adalah nama anumerta yang diberikan untuk Tè-sin (Hanzi: 帝辛; Pinyin: Dì Xīn), raja terakhir dari Dinasti Shang, Tiongkok.[1] Ia juga disebut Tiū-sin (紂辛; Zhòu Xīn). Nama "Siong" (商 Shāng) juga ditambahkan di depan namanya.[2]

Awal Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Di dalam Catatan Sejarah Agung, Sima Qian menuliskan bahwa Di Xin, di awal pemerintahannya memiliki kemampuan melampaui manusia biasa, sangat cerdik namun pemarah. Menurut legenda, ia cukup cerdas untuk memenangkan semua debatnya, dan ia cukup kuat untuk berburu binatang liar dengan tangan kosong.[3] Ia adalah adik Wei Zi dan Wei Zhong[4] dan ayahanda Wu Geng. Ayahandanya Di Yi memiliki dua orang saudara, Ji Zi dan Bi Gan. Di Xin menambahkan wilayah Shang dengan memerangi suku-suku di sekelilingnya, termasuk suku Dongyi di bagian timur.

Akhir Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun-tahunnya kemudian Di Xin terhanyut oleh kehidupan mabuk-mabukan, wanita dan menjadi tidak bermoral, ia lebih suka bersenang-senang daripada mengelola negaranya, dan mengabaikan hampir semua urusan negara. Menurut Sima Qian, ia bahkan menjadi tuan rumah pesta pora dimana banyak orang terlibat di dalam tindakan-tindakan tidak bermoral dengan selirnya dan menciptakan lagu-lagu dengan lirik yang erotis dan irama yang jelek. Di dalam legenda, ia digambarkan sebagai seorang suami yang berada di bawah pengaruh istrinya yang jahat Daji, dan melakukan segala macam kejahatan yang kejam. Di dalam fiksi yang termasuk novel Fengshen Yanyi, ia konon dirasuki oleh roh rubah.

Salah satu bantuk hiburan Zhou yang terkenal adalah "Kolam renang anggur dan hutan daging" (酒池肉林). Sebuah kolam yang besar untuk beberapa kano yang dibangun di bawah tanah istana, dengan lapisan batu yang dipoles berbentuk oval dari pantai laut. Hal ini memungkinkan seluruh kolam harus diisi dengan alkohol. Sebuah pulau kecil dibangun di tengah-tengah kolam, dimana sebuah pohon ditanam, yang memiliki cabang yang terbuat dari tusuk daging panggang yang tergantung di atas kolam renang. Hal ini memungkinkan Zhou, teman-teman, dan selir-selirnya mengayuh kano di atas kolam renang tersebut. Ketika mereka haus, mereka meraup air anggur yang ada di dalam kolam itu untuk minum. Ketika mereka lapar, mereka menggapai tangan mereka untuk makan daging panggang. Kejadian ini dianggap sebagai salah satu contoh paling terkenal dari dekadensi dan korupsi penguasa sejarah Tiongkok.

Untuk menyenangkan Daji, ia membuat "Kanon hukuman bakar" (炮烙之刑). Sebuah silinder besar berongga perunggu yang diisi dengan arang yang membara kemudian tawanan dibuat seperti memeluk silinder itu yang mengakibatkan kematian yang mengerikan.

Zhou dan Daji konon sangat terangsang setelah menonton penyiksaan seperti itu. Korban berkisar dari orang-orang biasa dan tahanan pejabat tinggi pemerintah, seperti Mei Bo.[5]

Di dalam rangka untuk mendanai pengeluaran harian Zhou, ia mengenakan pajak yang sangat berat. Rakyat sangat menderita dan kehilangan semua harapan untuk Dinasti Shang. Saudara Zhou, Wei Zi mencoba untuk membuatnya berubah, namun ia malah ditegur. Pamandanya Bi Gan juga memprotesnya, tetapi Di Xin merobek hatinya keluar sehingga ia bisa melihat seperti apa jantung yang bijak. Sementara itu pamandanya yang lain, Ji Zi mendengar hal ini, ia pergi protes kepada keponakan raja dan pura-pura gila dipenjarakan.

Keruntuhan[sunting | sunting sumber]

Ketika pasukan Dinasti Zhou yang dipimpin oleh Jiang Ziya, mengalahkan Dinasti Shang di Perang Muye pada tahun 1046 SM, Di Xin mengumpulkan seluruh hartanya dan kemudian membakar istananya sendiri untuk bunuh diri.

Nama "Zhou" sesungguhnya muncul setelah kematian Raja Zhou, nama anumerta (meskipun diduga digunakan untuk kiasan pada zamannya). Nama ini adalah representasi dari tindakannya, baik terhormat dan berhati dingin. Raja Zhou tercatat di dalam sejarah sebagai salah satu contoh terburuk dari seorang raja yang korup di Tiongkok.

Disinggung di dalam sastra dan legenda[sunting | sunting sumber]

Zhou di singgung di dalam Analek Konfusius (19 "子張");[6] dan juga di dalam San Zi Jing.[7] Zhou juga juga merupakan salah satu Fengshen Yanyi dan berbagai variasinya di media populer. Dengan demikian, Di Xin, juga dikenal sebagai Zhou, telah menjadi contoh (negatif) prinsip-prinsip konfusianisme (yang menggambarkan penguasa jahat yang membuktikan perubahan rezim menurut Tianming), serta menjadi ikon budaya populer. Hal ini membuatnya menjadi sebuah sosok biografi yang menarik.

Di dalam Fengshen Yanyi, Zhou mengunjungi kuil Dewi Nüwa dan berkomentar tidak senonoh atas kecantikannya. Sebagai balasannya, Nüwa memutuskan bahwa Dinasti Shang harus berakhir dan mengirimkannya tiga bawahan menjadi tiga wanita cantik (termasuk Daji) untuk menggoda Zhou. Di bawah pengaruh wanita-wanita tersebut, Zhou menjadi raja yang kejam, kehilangan dukungan rakyat dan memicu kejatuhannya.

Sebagai dewa sodomi[sunting | sunting sumber]

Menurut cerita rakyat, setelah kematiannya, Raja Zhou memohon kepada dewa dan dewi belas kasihan. Para dewa memutuskan untuk menentangnya, namun karena tidak ada yang cocok, mereka menciptakan sebuah lowongan khusus untuknya: Dewa Sodomi.[8] A temple was built for him in Weihui, Henan.[9]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wu, 220.
  2. ^ Templat:Unihan
  3. ^ Wu, 220-221, referencing Sima Qian's Yin Benji chapter (史记 · 辛本纪).
  4. ^ Lüshi Chunqiu (吕氏春秋·仲冬纪第十一)
  5. ^ See, for example, Qu Yuan, Tian Wen (天问). "梅伯受醢".
  6. ^ http://ctext.org/analects/zi-zhang#n1593
  7. ^ http://ctext.org/three-character-classic#n90610
  8. ^ Brian Griffith (18 October 2013). A Galaxy of Immortal Women: The Yin Side of Chinese Civilization. Exterminating Angel Press. hlm. 143. ISBN 978-1-935259-15-2. 
  9. ^ http://www.godchecker.com/pantheon/chinese-mythology.php?deity=ZHOU-WANG

Referensi[sunting | sunting sumber]

Di Xin
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Di Yi
Raja Shang
1075 SM – 1046 SM
Diteruskan oleh:
Wu dari Zhou