Analek Konfusius

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Analek Konfusius

Analek (dalam bahasa aslinya disebut Lun Yu (Hanzi tradisional: 論語, pinyin: Lún Yǔ atau Kitab Sabda Suci) adalah bagian dari Kitab Shi Shu atau Kitab Yang Empat dalam agama Kong Hu Cu. Kitab ini terdiri dari 2 jilid, masing-masing 10 Bab (= 20 bab) dan 15.917 huruf. Kitab ini berisikan kumpulan tulisan ajaran, diskusi, percakapan, komentar dari Kong Hu Cu (Konfusius) dengan para muridnya, antarmurid, dan wacana Ajaran Kong Hu Cu.

Cakupan aspek ajaran Khong Hu Cu selaku Tian Zhi Mu Duo (Genta Rohani Tuhan) dapat ditelusuri dalam kitab ini, sehingga selalu menjadi "buku pertama" yang dipakai sebagai referensi kadang-kadang malah dianggap sebagai referensi tunggal bagi orang kemudian, tetapi bagi umat Kong Hu Cu (Ru) Kitab ini tetap menjadi sumber acuan ajaran terapan laku dari Khong Hu Cu sebagai pengejawantahan keimanan dan keyakinan paling konkret.

Analek Konfusius

Analects (Chinese characters).svg

"Analects" in ancient seal script (top), Traditional (middle), and Simplified (bottom) Chinese characters
Hanzi tradisional: 論語
Hanzi sederhana: 论语
Pinyin: Lúnyǔ
Makna harfiah: "Selected Sayings",[1] or "Edited Conversations"[2]

Diyakini telah ditulis selama periode Negara-Negara Berperang (475–221 SM), dan mencapai bentuk akhirnya selama pertengahan dinasti Han (206 SM–220 M). Pada awal dinasti Han, Analects dianggap hanya sebagai "komentar" tentang Lima Klasik, tetapi status Analects tumbuh menjadi salah satu teks sentral Konfusianisme pada akhir dinasti itu.

Selama akhir dinasti Song (960–1279 M) pentingnya Analects sebagai karya filsafat Cina diangkat di atas lima klasik yang lebih tua, dan diakui sebagai salah satu dari "Empat Buku". Analects telah menjadi salah satu buku yang paling banyak dibaca dan dipelajari di Tiongkok selama 2.000 tahun terakhir, dan terus memiliki pengaruh substansial pada pemikiran dan nilai-nilai Tiongkok dan Asia Timur saat ini.

Konfusius percaya bahwa kesejahteraan suatu negara bergantung pada penanaman moral rakyatnya, dimulai dari kepemimpinan bangsa. Dia percaya bahwa individu dapat mulai menumbuhkan rasa kebajikan yang mencakup semua melalui ren, dan bahwa langkah paling dasar untuk membina ren adalah pengabdian kepada orang tua dan kakak kandung seseorang. Dia mengajarkan bahwa keinginan individu seseorang tidak perlu ditekan, tetapi bahwa orang harus dididik untuk mendamaikan keinginan mereka melalui ritual dan bentuk kepatutan, di mana orang dapat menunjukkan rasa hormat mereka kepada orang lain dan peran mereka yang bertanggung jawab dalam masyarakat.

Konfusius mengajarkan bahwa rasa kebajikan seorang penguasa adalah prasyarat utamanya untuk kepemimpinan. Tujuan utamanya dalam mendidik murid-muridnya adalah untuk menghasilkan orang-orang yang dibudidayakan secara etis dengan baik yang akan membawa diri mereka dengan gravitasi, berbicara dengan benar, dan menunjukkan integritas yang sempurna dalam segala hal.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pembuatan teks[sunting | sunting sumber]

Menurut Ban Gu, yang menulis dalam Kitab Han, Analects berasal dari catatan individu yang disimpan oleh murid-murid Konfusius tentang percakapan antara Guru dan mereka, yang kemudian dikumpulkan dan diedit bersama oleh para murid setelah kematian Konfusius pada tahun 479 SM. Oleh karena itu, karya ini berjudul Lunyu yang berarti "percakapan yang diedit" atau "pidato yang dipilih" (yaitu dialek).[3][4]  Ini secara luas membentuk catatan tradisional tentang asal-usul karya yang diterima oleh generasi sarjana selanjutnya, misalnya sarjana neo-Konfusianisme dinasti Song Zhu Xi menyatakan bahwa Analects adalah catatan murid generasi pertama dan kedua Konfusius.[5]

Pandangan tradisional ini telah ditantang oleh para sarjana Cina, Jepang, dan Barat. Filolog dinasti Qing Cui Shu berpendapat dengan alasan linguistik bahwa lima buku terakhir diproduksi jauh lebih lambat daripada sisa karyanya. Itō Jinsai mengklaim bahwa, karena perbedaan yang dilihatnya dalam pola bahasa dan isi dalam Analects, perbedaan dalam kepenulisan harus dibuat antara "Analects atas" (Buku 1–10) dan "Lower Analects" (Buku 11–20). Arthur Waley berspekulasi bahwa Buku 3–9 mewakili bagian paling awal dari buku ini. E. Bruce Brooks dan A. Taeko Brooks meninjau teori-teori sebelumnya tentang penciptaan bab-bab tersebut dan menghasilkan "teori empat strata" dari penciptaan teks.[6][7]  Banyak sarjana modern sekarang percaya bahwa karya tersebut disusun selama periode sekitar dua ratus tahun, beberapa waktu selama periode Negara-Negara Berperang (476–221 SM), dengan beberapa mempertanyakan keaslian beberapa ucapan.[8][9]  Karena tidak ada teks yang bertanggal lebih awal dari sekitar 50 SM yang ditemukan, dan karena Analects tidak disebut dengan nama dalam sumber yang ada sebelum awal dinasti Han, beberapa sarjana telah mengusulkan tanggal pada akhir 140 SM untuk kompilasi teks.[10]

Terlepas dari seberapa awal teks Analects ada, sebagian besar sarjana Analects percaya bahwa pada awal dinasti Han (206 SM-220 M) buku itu dikenal luas dan ditransmisikan ke seluruh Cina dalam bentuk yang sebagian besar lengkap, dan bahwa buku itu memperoleh bentuk terakhir dan lengkapnya selama dinasti Han. Namun, penulis dinasti Han Wang Chong mengklaim bahwa semua salinan Analects yang ada selama dinasti Han tidak lengkap dan hanya membentuk bagian dari karya yang jauh lebih besar.[11]  Hal ini didukung oleh fakta bahwa koleksi ajaran Konfusius yang lebih besar memang ada pada periode Negara-Negara Berperang daripada yang telah dilestarikan secara langsung dalam Analects: 75% dari perkataan Konfusius yang dikutip oleh murid generasi kedua, Mencius, tidak ada dalam teks Analects yang diterima.[12]

Versi[sunting | sunting sumber]

Menurut sarjana dinasti Han Liu Xiang, ada dua versi Analects yang ada pada awal dinasti Han: "versi Lu" dan "versi Qi". Versi Lu berisi dua puluh bab, dan versi Qi berisi dua puluh dua bab, termasuk dua bab yang tidak ditemukan dalam versi Lu. Dari dua puluh bab yang dimiliki kedua versi, versi Lu memiliki lebih banyak bagian. Setiap versi memiliki master, sekolah, dan pemancarnya sendiri.

Pada masa pemerintahan Kaisar Jing dari Han (memerintah 157–141 SM), versi ketiga (versi "Teks Lama") ditemukan tersembunyi di dinding rumah yang kemudian diyakini sebagai milik Konfusius ketika rumah itu sedang dalam proses dihancurkan oleh Raja Gong dari Lu (memerintah 153–128 SM) untuk memperluas istana raja. Versi baru tidak berisi dua bab tambahan yang ditemukan dalam versi Qi, tetapi membagi satu bab yang ditemukan dalam versi Lu dan Qi menjadi dua, sehingga memiliki dua puluh satu bab, dan urutan babnya berbeda.[13]

Versi teks lama mendapatkan namanya karena ditulis dalam karakter yang tidak digunakan sejak periode Negara-Negara Berperang sebelumnya (yaitu sebelum 221 SM), ketika diasumsikan telah disembunyikan.[14] Menurut sarjana dinasti Han Huan Tan, versi teks lama memiliki empat ratus karakter yang berbeda dari versi Lu (dari mana teks yang diterima dari Analects sebagian besar didasarkan), dan itu sangat berbeda dari versi Lu di dua puluh tujuh tempat. Dari dua puluh tujuh perbedaan ini, teks yang diterima hanya setuju dengan versi teks lama di dua tempat.[15]

Lebih dari seabad kemudian, tutor Analects untuk Kaisar Cheng dari Han, Zhang Yu (w. 5 SM), mensintesis versi Lu dan Qi dengan mengambil versi Lu sebagai otoritatif dan selektif menambahkan bagian dari versi Qi, dan menghasilkan teks komposit dari Analects yang dikenal sebagai "Zhang Hou Lun". Teks ini diakui oleh orang-orang sezaman Zhang Yu dan oleh para sarjana Han berikutnya sebagai lebih unggul dari kedua versi individu, dan merupakan teks yang diakui sebagai Analects saat ini.[13] Versi Qi hilang selama sekitar 1800 tahun tetapi ditemukan kembali selama penggalian makam Marquis of Haihun pada tahun 2011.[16] Tidak ada salinan lengkap dari versi Lu atau versi teks lama dari Analects yang ada saat ini,[14] meskipun fragmen dari versi teks lama ditemukan di Dunhuang.[15]

Sebelum akhir abad kedua puluh, salinan Analects tertua yang ada yang diketahui oleh para sarjana ditemukan di "Stone Classics of the Xinping Era", salinan klasik Konfusianisme yang ditulis dengan batu di ibukota dinasti Han Timur lama Luoyang sekitar tahun 175 M. Para arkeolog sejak itu menemukan dua salinan tulisan tangan dari Analects yang ditulis sekitar 50 SM, selama dinasti Han Barat. Mereka dikenal sebagai "Dialek Dingzhou", dan "Dialek Pyongyang", setelah lokasi makam tempat mereka ditemukan. Dialek Dingzhou ditemukan pada tahun 1973, tetapi tidak ada transkripsi isinya yang diterbitkan hingga tahun 1997. Dialek Pyongyang ditemukan pada tahun 1992. Akses akademik ke Dialek Pyongyang telah sangat dibatasi, dan tidak ada studi akademis tentangnya yang diterbitkan hingga 2009.[17]

Dingzhou Analects rusak dalam kebakaran tak lama setelah dimakamkan di dinasti Han. Itu lebih lanjut rusak dalam gempa bumi tak lama setelah ditemukan, dan teks yang masih hidup hanya di bawah setengah ukuran teks yang diterima analects. Dari bagian-bagian yang bertahan, Dingzhou Analects lebih pendek dari Analects yang diterima, menyiratkan bahwa teks Analects masih dalam proses ekspansi ketika Dingzhou Analects dimakamkan. Ada bukti bahwa "penambahan" mungkin telah dilakukan pada naskah setelah selesai, menunjukkan bahwa penulis mungkin telah mengetahui setidaknya satu versi lain dari Analects dan memasukkan materi "ekstra" demi kelengkapan.[18]

Isi dari Pyongyang Analects mirip dengan Dingzhou Analects. Karena kerahasiaan dan isolasionisme pemerintah Korea Utara, hanya studi yang sangat sepintas tentangnya yang telah tersedia untuk para sarjana internasional, dan isinya tidak sepenuhnya diketahui di luar Korea Utara. Para sarjana tidak setuju tentang apakah Dingzhou Analects atau Pyongyang Analects mewakili versi Lu, versi Qi, versi teks lama, atau versi berbeda yang independen dari ketiga tradisi ini.[18]

Pentingnya dalam Konfusianisme[sunting | sunting sumber]

Selama sebagian besar periode Han, Analects tidak dianggap sebagai salah satu teks utama Konfusianisme. Selama masa pemerintahan Han Wudi (141-87 SM), ketika pemerintah Tiongkok mulai mempromosikan studi Konfusianisme, hanya Lima Klasik yang dianggap oleh pemerintah sebagai kanonik (jing). Mereka dianggap Konfusianisme karena Konfusius diasumsikan telah menulis, mengedit, dan/atau mengirimkannya sebagian. Analects dianggap sekunder karena dianggap hanya kumpulan "komentar" lisan Konfusius (zhuan) tentang Lima Klasik.[19]

Kepentingan politik dan popularitas Konfusius dan Konfusianisme tumbuh di seluruh dinasti Han, dan oleh Han Timur Analects banyak dibaca oleh anak-anak sekolah dan siapa pun yang bercita-cita untuk melek huruf, dan sering dibaca sebelum Lima Klasik sendiri. Selama Han Timur, ahli waris rupanya diberikan tutor khusus untuk mengajarinya Analects. Semakin pentingnya Analects diakui ketika Lima Klasik diperluas ke "Tujuh Klasik": Lima Klasik ditambah Analects dan Klasik Kesalehan Berbakti, dan statusnya sebagai salah satu teks sentral Konfusianisme terus tumbuh hingga akhir dinasti Song (960–1279), ketika diidentifikasi dan dipromosikan sebagai salah satu dari Empat Buku oleh Zhu Xi dan secara umum diterima sebagai lebih berwawasan daripada Lima Klasik yang lebih tua.[20]

Gaya penulisan Analects juga menginspirasi penulis Konfusianisme masa depan. Misalnya, 中说 (Penjelasan Sarana) karya penulis Dinasti Sui Wang Tong[21] sengaja ditulis untuk meniru gaya Analects, sebuah praktik yang dipuji oleh filsuf Dinasti Ming Wang Yangming.[22]

Komentar[sunting | sunting sumber]

Sejak dinasti Han, pembaca Cina telah menafsirkan Analects dengan membaca komentar para sarjana tentang buku tersebut. Ada banyak komentar tentang Analects sejak dinasti Han, tetapi dua yang paling berpengaruh adalah Collected Explanations of the Analects (Lunyu Jijie) oleh He Yan (c. 195–249) dan beberapa rekannya, dan Collected Commentaries of the Analects (Lunyu Jizhu) oleh Zhu Xi (1130–1200). Dalam karyanya, He Yan mengumpulkan, memilih, meringkas, dan merasionalisasi apa yang dia yakini sebagai yang paling berwawasan dari semua komentar sebelumnya tentang Analects yang telah diproduksi oleh para sarjana dinasti Han dan Wei sebelumnya (220-265 M).[23]

Salinan komentar He Yan tentang Analects, dengan sub-komentar oleh Xing Bing, dicetak selama dinasti Ming

Interpretasi pribadi He Yan tentang Lunyu dipandu oleh keyakinannya bahwa Taoisme dan Konfusianisme saling melengkapi, sehingga dengan mempelajari keduanya dengan cara yang benar seorang sarjana dapat sampai pada satu kebenaran yang bersatu. Berdebat untuk kompatibilitas tertinggi ajaran Taois dan Konfusianisme, ia berpendapat bahwa "Laozi [sebenarnya] setuju dengan Sage" (sic). Penjelasan ditulis pada tahun 248 M, dengan cepat diakui sebagai otoritatif, dan tetap menjadi panduan standar untuk menafsirkan Analects selama hampir 1.000 tahun, sampai awal dinasti Yuan (1271–1368). Ini adalah komentar lengkap tertua tentang Analects yang masih ada.[24]

Komentar He Yan akhirnya dipindahkan sebagai komentar standar yang definitif oleh komentar Zhu Xi. Karya Zhu Xi juga menyatukan komentar para sarjana sebelumnya (kebanyakan dari dinasti Song), bersama dengan interpretasinya sendiri. Karya Zhu mengambil bagian dalam konteks periode minat baru dalam studi Konfusianisme, di mana para sarjana Tiongkok tertarik untuk menghasilkan satu ortodoksi intelektual "benar" yang akan "menyelamatkan" tradisi Tiongkok dan melindunginya dari pengaruh asing, dan di mana para sarjana semakin tertarik pada spekulasi metafisik. [25]

Dalam komentarnya Zhu berusaha keras untuk menafsirkan Analects dengan menggunakan teori yang diuraikan dalam Empat Buku lainnya, sesuatu yang belum dilakukan He Yan. Zhu berusaha untuk memberikan koherensi dan kesatuan tambahan pada pesan Analects, menunjukkan bahwa buku-buku individu dari kanon Konfusianisme memberi makna pada keseluruhan, sama seperti keseluruhan kanon memberi makna pada bagian-bagiannya. Dalam kata pengantarnya, Zhu Xi menyatakan, "[T]he Analects dan Mencius adalah karya yang paling penting bagi siswa yang mengejar Jalan [...] Kata-kata Analects semuanya inklusif; apa yang mereka ajarkan tidak lain adalah hal-hal penting dari melestarikan pikiran dan mengembangkan sifat [seseorang]."[26]

Dari publikasi pertama Komentar, Zhu terus menyempurnakan interpretasinya selama tiga puluh tahun terakhir hidupnya. Pada abad keempat belas, pemerintah Tiongkok mendukung komentar Zhu. Sampai tahun 1905 itu dibaca dan dihafal bersama dengan Analects oleh semua orang Cina yang bercita-cita untuk melek huruf dan bekerja sebagai pejabat pemerintah.[27]

Isi[sunting | sunting sumber]

Sangat sedikit sumber terpercaya tentang Konfusius yang ada selain analects. Biografi utama yang tersedia untuk sejarawan termasuk dalam Shiji karya Sima Qian, tetapi karena Shiji mengandung sejumlah besar materi (mungkin legendaris) yang tidak dikonfirmasi oleh sumber-sumber yang masih ada, materi biografi tentang Konfusius yang ditemukan di Analects membuat Analects bisa dibilang sumber informasi biografi yang paling dapat diandalkan tentang Konfusius.[28]  Konfusius memandang dirinya sebagai "pemancar" tradisi sosial dan politik yang berasal dari dinasti Zhou awal (skt. 1000–800 SM), dan mengaku tidak berasal dari apa pun (Analects 7.1), tetapi cita-cita sosial dan politik Konfusius tidak populer pada masanya.[29]

Filsafat sosial[sunting | sunting sumber]

Diskusi Konfusius tentang sifat supranatural (Analects 3.12; 6.20; 11.11) menunjukkan keyakinannya bahwa sementara "hantu" dan "roh" harus dihormati, mereka sebaiknya dijaga jaraknya. Sebaliknya manusia harus mendasarkan nilai-nilai dan cita-cita sosial mereka pada filosofi moral, tradisi, dan cinta alami untuk orang lain. Filsafat sosial Konfusius sangat bergantung pada penanaman ren oleh setiap individu dalam suatu komunitas.[29]

Filsuf Konfusianisme kemudian menjelaskan ren sebagai kualitas memiliki cara yang baik, mirip dengan kata-kata bahasa Inggris "manusiawi", "altruistik", atau "baik hati", tetapi, dari enam puluh contoh di mana Konfusius membahas ren dalam Analects, sangat sedikit yang memiliki makna selanjutnya. Konfusius malah menggunakan istilah ren untuk menggambarkan keadaan kebajikan yang sangat umum dan mencakup segalanya, yang tidak dicapai sepenuhnya oleh orang yang hidup. (Penggunaan istilah ren ini khas analects.) [30]

Sepanjang Analects, siswa Konfusius sering meminta agar Konfusius mendefinisikan ren dan memberikan contoh orang yang mewujudkannya, tetapi Konfusius umumnya menanggapi secara tidak langsung pertanyaan siswanya, alih-alih menawarkan ilustrasi dan contoh perilaku yang terkait dengan ren dan menjelaskan bagaimana seseorang dapat mencapainya. Menurut Konfusius, seseorang dengan rasa ren yang terlatih dengan baik akan berbicara dengan hati-hati dan sederhana (Analects 12.3); tegas dan teguh (Analects 12.20), berani (Analects 14.4), bebas dari kekhawatiran, ketidakbahagiaan, dan ketidakamanan (Analects 9.28; 6.21); memoderasi keinginan mereka dan kembali ke kepatutan (Analects 12.1); bersikap hormat, toleran, rajin, dapat dipercaya dan baik hati (Analects 17.6); dan mengasihi orang lain (Analects 12.22). Konfusius mengakui kekecewaan para pengikutnya bahwa dia tidak akan memberi mereka definisi ren yang lebih komprehensif, tetapi meyakinkan mereka bahwa dia membagikan semua yang dia bisa (Analects 7.24). [31]

Bagi Konfusius, penanaman ren melibatkan depresiasi diri sendiri melalui kesopanan sambil menghindari ucapan yang berseni dan perilaku yang menarik yang akan menciptakan kesan palsu tentang karakter seseorang (Analects 1.3). Konfusius mengatakan bahwa mereka yang telah membudidayakan ren dapat dibedakan dengan "sederhana dalam cara dan lambat berbicara." Dia percaya bahwa orang dapat menumbuhkan rasa ren mereka dengan menjalankan Aturan Emas terbalik: "Jangan lakukan kepada orang lain apa yang tidak ingin Anda lakukan pada diri Anda sendiri"; "Seorang pria dengan Ren, yang ingin membangun dirinya sendiri, membantu orang lain membangun diri mereka sendiri; berhasrat untuk menggantikan dirinya sendiri, membantu orang lain untuk berhasil" (Analects 12.2; 6.28).[32]

Konfusius mengajarkan bahwa kemampuan orang untuk membayangkan dan memproyeksikan diri mereka ke tempat-tempat orang lain adalah kualitas penting untuk mengejar pengembangan diri moral (Analects 4.15; lihat juga 5.12; 6.30; 15.24).[33]  Konfusius menganggap pelaksanaan pengabdian kepada orang tua dan kakak laki-laki seseorang sebagai cara paling sederhana dan paling mendasar untuk menumbuhkan ren. (Analects 1.2).[34]

Konfusius percaya bahwa ren paling baik dapat dikembangkan oleh mereka yang telah mempelajari disiplin diri, dan bahwa disiplin diri paling baik dipelajari dengan mempraktikkan dan menumbuhkan pemahaman seseorang tentang li: ritual dan bentuk kepatutan di mana orang menunjukkan rasa hormat mereka kepada orang lain dan peran mereka yang bertanggung jawab dalam masyarakat (Analects 3.3). Konfusius mengatakan bahwa pemahaman seseorang tentang li harus menginformasikan segala sesuatu yang dikatakan dan dilakukannya (Analects 12.1). Dia percaya bahwa menundukkan diri pada li tidak berarti menekan keinginan seseorang, tetapi belajar untuk mendamaikannya dengan kebutuhan keluarga dan komunitas yang lebih luas. [34]

Dengan memimpin individu untuk mengekspresikan keinginan mereka dalam konteks tanggung jawab sosial, Konfusius dan para pengikutnya mengajarkan bahwa penanaman li di depan umum adalah dasar dari masyarakat yang tertata dengan baik (Analects 2.3).[34]  Konfusius mengajar murid-muridnya bahwa aspek penting dari li adalah mengamati perbedaan sosial praktis yang ada di antara orang-orang dalam kehidupan sehari-hari. Dalam filsafat Konfusianisme "lima hubungan" ini meliputi: penguasa untuk memerintah; ayah ke anak; suami istri; kakak laki-laki ke adik laki-laki; dan teman ke teman.[34]

Ren dan li memiliki hubungan khusus di Analects: li mengelola hubungan seseorang dengan keluarga dan komunitas dekatnya, sementara ren dipraktikkan secara luas dan menginformasikan interaksi seseorang dengan semua orang. Konfusius tidak percaya bahwa kultivasi diri yang etis berarti kesetiaan yang tidak perlu dipertanyakan lagi kepada penguasa yang jahat. Dia berpendapat bahwa tuntutan ren dan li berarti bahwa para penguasa dapat menindas rakyat mereka hanya dengan risiko mereka sendiri: "Anda dapat merampok Tiga Tentara komandan mereka, tetapi Anda tidak dapat menghilangkan pendapat petani yang paling rendah hati" (Analects 9.26). Konfusius mengatakan bahwa individu yang dibudidayakan secara moral akan menganggap pengabdiannya untuk mencintai orang lain sebagai misi di mana ia akan rela mati (Analects 15.8). [34]

Filsafat politik[sunting | sunting sumber]

Keyakinan politik Konfusius berakar pada keyakinannya bahwa penguasa yang baik akan disiplin diri, akan memerintah rakyatnya melalui pendidikan dan dengan teladannya sendiri, dan akan berusaha untuk memperbaiki rakyatnya dengan cinta dan perhatian daripada hukuman dan paksaan. "Jika rakyat dipimpin oleh hukum, dan keseragaman di antara mereka dicari dengan hukuman, mereka akan mencoba melarikan diri dari hukuman dan tidak memiliki rasa malu. Jika mereka dipimpin oleh kebajikan, dan keseragaman dicari di antara mereka melalui praktik kepatutan ritual, mereka akan memiliki rasa malu dan datang kepadamu atas kemauan mereka sendiri" (Analects 2.3; lihat juga 13.6). Teori politik Konfusius secara langsung bertentangan dengan orientasi politik legalistik penguasa Tiongkok, dan ia gagal mempopulerkan cita-citanya di antara para pemimpin Tiongkok dalam masa hidupnya sendiri. [35]

Konfusius percaya bahwa kekacauan sosial pada masanya sebagian besar disebabkan oleh elit penguasa Tiongkok yang bercita-cita untuk, dan mengklaim, gelar-gelar yang tidak layak mereka dapatkan. Ketika penguasa negara besar Qi bertanya kepada Konfusius tentang prinsip-prinsip pemerintahan yang baik, Konfusius menjawab: "Pemerintahan yang baik terdiri dari penguasa menjadi penguasa, menteri menjadi menteri, ayah menjadi ayah, dan putra menjadi putra" (Analects 12.11).

Analisis tentang perlunya meningkatkan perilaku pejabat untuk mencerminkan cara mereka mengidentifikasi dan menggambarkan diri mereka dikenal sebagai perbaikan nama, dan ia menyatakan bahwa perbaikan nama harus menjadi tanggung jawab pertama seorang penguasa saat menjabat (Analects 13.3). Konfusius percaya bahwa, karena penguasa adalah model bagi semua yang berada di bawahnya dalam masyarakat, perbaikan nama harus dimulai dengan penguasa, dan bahwa setelah itu orang lain akan berubah untuk menirunya (Analects 12.19). [35]

Konfusius menilai penguasa yang baik dengan kepemilikan de ("kebajikan"): semacam kekuatan moral yang memungkinkan mereka yang berkuasa untuk memerintah dan mendapatkan kesetiaan orang lain tanpa perlu paksaan fisik (Analects 2.1). Konfusius mengatakan bahwa salah satu cara terpenting seorang penguasa menumbuhkan rasa de adalah melalui pengabdian pada praktik li yang benar. Contoh ritual yang diidentifikasi oleh Konfusius sebagai penting untuk menumbuhkan de penguasa meliputi: ritual pengorbanan yang diadakan di kuil leluhur untuk mengungkapkan rasa syukur dan kerendahan hati; upacara perbudakan, pemanggangan, dan pertukaran hadiah yang mengikat kaum bangsawan dalam hubungan hierarkis yang kompleks antara kewajiban dan hutang; dan, tindakan kesopanan formal dan decorum (yaitu membungkuk dan menyerah) yang mengidentifikasi para pemain sebagai orang yang dibudidayakan secara moral dengan baik. [35]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Pentingnya pendidikan dan studi adalah tema mendasar dari Analects. Bagi Konfusius, seorang siswa yang baik menghormati dan belajar dari kata-kata dan perbuatan gurunya, dan seorang guru yang baik adalah seseorang yang lebih tua yang akrab dengan cara-cara masa lalu dan praktik-praktik kuno (Analects 7.22). Konfusius menekankan perlunya menemukan keseimbangan antara studi formal dan refleksi diri intuitif (Analects 2.15). Ketika mengajar dia tidak pernah dikutip dalam Analects sebagai kuliah panjang lebar tentang mata pelajaran apa pun, tetapi sebaliknya menantang murid-muridnya untuk menemukan kebenaran melalui mengajukan pertanyaan langsung, mengutip bagian-bagian dari klasik, dan menggunakan analogi (Analects 7.8)[36].  Dia kadang-kadang meminta murid-muridnya untuk menunjukkan pemahaman mereka tentang mata pelajaran dengan membuat lompatan konseptual intuitif sebelum menerima pemahaman mereka dan mendiskusikan mata pelajaran tersebut pada tingkat kedalaman yang lebih besar. (Analects 3.8)[37]

Tujuan utamanya dalam mendidik murid-muridnya adalah untuk menghasilkan orang-orang yang dibudidayakan dengan baik secara etis yang akan membawa diri mereka dengan gravitasi, berbicara dengan benar, dan menunjukkan integritas yang sempurna dalam segala hal (Analects 12.11; lihat juga 13.3). Dia bersedia mengajar siapa pun tanpa memandang kelas sosial, selama mereka tulus, bersemangat, dan tak kenal lelah untuk belajar (Analects 7.7; 15.38). Dia secara tradisional dikreditkan dengan mengajar tiga ribu siswa, meskipun hanya tujuh puluh yang dikatakan telah menguasai apa yang dia ajarkan. Dia mengajarkan keterampilan praktis, tetapi menganggap kultivasi diri moral sebagai mata pelajarannya yang paling penting. [36]

Bab[sunting | sunting sumber]

Judul tradisional yang diberikan untuk setiap bab sebagian besar adalah dua atau tiga incipit awal. Dalam beberapa kasus, judul dapat menunjukkan tema sentral dari suatu bab, tetapi tidak pantas untuk menganggap judul sebagai deskripsi atau generalisasi dari isi suatu bab. Bab-bab dalam Analects dikelompokkan berdasarkan tema individu, tetapi bab-bab tersebut tidak diatur sedemikian rupa untuk membawa aliran pemikiran atau ide yang berkelanjutan. Tema-tema bab yang berdekatan sama sekali tidak terkait satu sama lain. Tema sentral berulang berulang kali dalam bab yang berbeda, terkadang dalam kata-kata yang persis sama dan terkadang dengan variasi kecil.

Bab 10 berisi uraian rinci tentang perilaku Konfusius dalam berbagai kegiatan sehari-hari. Voltaire dan Ezra Pound percaya bahwa bab ini menunjukkan bagaimana Konfusius adalah manusia biasa. Simon Leys, yang baru-baru ini menerjemahkan Analects ke dalam bahasa Inggris dan Prancis, mengatakan bahwa buku itu mungkin yang pertama dalam sejarah manusia yang menggambarkan kehidupan seorang individu, tokoh bersejarah. Elias Canetti menulis: "Analects Konfusius adalah potret intelektual dan spiritual lengkap tertua dari seorang pria. Ini menyerang satu sebagai buku modern; semua yang dikandungnya dan memang semua yang kurang itu penting." [38]

Bab 20, "Yao Yue", khususnya ayat pertama, aneh dalam hal bahasa dan isi. Dalam hal bahasa, teks tersebut tampaknya kuno (atau tiruan yang disengaja dari bahasa kuno Zhou Barat) dan memiliki beberapa kesamaan dengan bahasa pidato di Shujing.[39] [halaman diperlukan] Dari segi isinya, bagian itu tampaknya merupakan petuah Yao kepada Shun pada malam pengunduran diri Yao, yang tampaknya hanya terkait secara tangensial dengan Konfusius dan filsafatnya. Selain itu, tampaknya ada beberapa masalah dengan kontinuitas teks, dan para sarjana berspekulasi bahwa bagian-bagian teks hilang dalam proses transmisi dan mungkin ditransmisikan dengan kesalahan dalam urutan.  Sifat terpisah-pisah dari bab terakhir dari teks Lu yang diterima telah dijelaskan oleh "teori akresi", di mana teks Analects secara bertahap ditambahkan selama periode 230 tahun, dimulai dengan kematian Konfusius dan berakhir tiba-tiba dengan penaklukan Lu pada tahun 249 SM.[40]

Dalam incipits ini sejumlah besar bagian dalam Analects dimulai dengan ziyue formula, "Guru berkata," tetapi tanpa tanda baca dalam bahasa Cina klasik, ini tidak mengkonfirmasi apakah yang mengikuti ziyue adalah kutipan langsung dari ucapan Konfusius yang sebenarnya, atau hanya untuk dipahami sebagai "Guru mengatakan itu.." dan parafrase Konfusius oleh penyusun Analects. [41]

Terjemahan terkenal[sunting | sunting sumber]

  • Edisi kedua yang direvisi (1893), Oxford: Clarendon Press, dicetak ulang oleh Cosimo pada tahun 2006. ISBN 978-1-60520-643-1

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Van Norden (2002), hlm. 12.
  2. ^ Knechtges & Shih (2010), hlm. 645.
  3. ^ Knechtges, Martin; Schenuit, Jörg, ed. (2010-01-01). "Der Anfang". doi:10.30965/9783657770397. 
  4. ^ Mehran, Firouzeh (2010). Mihaly Csikszentmihalyi. Elsevier. hlm. 61–70. 
  5. ^ Kim, Tae Hyun; Csikszentmihalyi, Mark (2013-08-10). History and Formation of the Analects. Dordrecht: Springer Netherlands. hlm. 21–36. ISBN 978-94-007-7112-3. 
  6. ^ VAN NORDEN, BRYAN W. (2002-11). "TheDaoof Kongzi". Asian Philosophy. 12 (3): 157–171. doi:10.1080/09552360216396. ISSN 0955-2367. 
  7. ^ Preface. Elsevier. 2003. hlm. xiii–xiv. 
  8. ^ Rainey, Lee Dian (2010). Confucius & Confucianism : the essentials. Chichester, West Sussex, U.K.: Wiley-Blackwell. ISBN 978-1-4443-2359-7. OCLC 632157671. 
  9. ^ Introduction : Confucius and the Analects. Continuum. 
  10. ^ Hekstra, Els (2019-10). "Hoe ga je tijdig in gesprek?". Pallium. 21 (4): 22–23. doi:10.1007/s12479-019-0059-7. ISSN 1389-2630. 
  11. ^ Csikszentmihalyi, Mihaly (1991-03). "CONSCIOUSNESS FOR THE TWENTY-FIRST CENTURY". Zygon®. 26 (1): 7–25. doi:10.1111/j.1467-9744.1991.tb00801.x. ISSN 0591-2385. 
  12. ^ Goschen; Nuffield; Beit, Alfred; Ebbisham; Waley, EricG. (1938-05). "GUY'S HOSPITAL". The Lancet. 231 (5984): 1084. doi:10.1016/s0140-6736(00)94558-6. ISSN 0140-6736. 
  13. ^ a b "Gardner, Philip John, (25 Dec. 1914–15 Feb. 2003), Chairman, J. Gardner Holdings Ltd, 1955–2001". Who Was Who. Oxford University Press. 2007-12-01. 
  14. ^ a b van der Burgt, Marieke; van Mechelen-Gevers, Els (2012). "Inleiding in de gezondheidszorg". doi:10.1007/978-90-313-9166-0. 
  15. ^ a b Goschen; Nuffield; Beit, Alfred; Ebbisham; Waley, EricG. (1938-05). "GUY'S HOSPITAL". The Lancet. 231 (5984): 1084. doi:10.1016/s0140-6736(00)94558-6. ISSN 0140-6736. 
  16. ^ H., Schafer, Edward. Ancient China. ISBN 0-900658-10-X. OCLC 406427. 
  17. ^ van der Burgt, Marieke; van Mechelen-Gevers, Els (2012). 2 Huisartsenzorg. Houten: Bohn Stafleu van Loghum. hlm. 26–45. ISBN 978-90-313-9165-3. 
  18. ^ a b van der Burgt, Marieke; van Mechelen-Gevers, Els (2012). 10 Tweedelijns mondzorg. Houten: Bohn Stafleu van Loghum. hlm. 125–130. ISBN 978-90-313-9165-3. 
  19. ^ "Gardner, Jack". Oxford Music Online. Oxford University Press. 2003. 
  20. ^ Gardner, Mike (2003-02). "Book reviews". Molecular Biotechnology. 23 (2): 185–185. doi:10.1007/s12033-003-0018-7. ISSN 1073-6085. 
  21. ^ Jangbeong Han (2012-12). "A Comparative Study of Annotations of The Doctrine of the Mean(中庸) by Jeong Je-du and Sim Dae-yun - Focus on the Mean Doctrine Theory(中庸說) and the Annotation on the Mean Doctrine (中庸訓義)-". YANG-MING STUDIES. null (33): 191–226. doi:10.17088/tksyms.2012..33.007. ISSN 1229-5957. 
  22. ^ Readings from the Lu-Wang school of Neo-Confucianism. Jiuyuan Lu, Yangming Wang, Philip J. Ivanhoe. Indianapolis. 2009. ISBN 978-0-87220-960-2. OCLC 262429336. 
  23. ^ Price, Charles C.; Stacy, Gardner W. (2003-04-28). "p-Aminophenyl Disulfide". Organic Syntheses. Hoboken, NJ, USA: John Wiley & Sons, Inc.: 14–14. 
  24. ^ Price, Charles C.; Stacy, Gardner W. (2003-04-28). "p-Aminophenyl Disulfide". Organic Syntheses. Hoboken, NJ, USA: John Wiley & Sons, Inc.: 14–14. 
  25. ^ Sen, Gita (2003-06). "Inequalities and Health in India". Development. 46 (2): 18–20. doi:10.1057/palgrave.development.1110438. ISSN 1011-6370. 
  26. ^ Gardner, William N (2003-11). "Hyperventilation: a practical guide". Medicine. 31 (11): 7–8. doi:10.1383/medc.31.11.7.27185. ISSN 1357-3039. 
  27. ^ Gardner, William N (2003-11). "Hyperventilation: a practical guide". Medicine. 31 (11): 7–8. doi:10.1383/medc.31.11.7.27185. ISSN 1357-3039. 
  28. ^ Lau, Joseph S. M. (1981-12-31). Preface. Columbia University Press. hlm. IX–XII. 
  29. ^ a b Johnson, Daniel M. (2012-11). "Social Morality and Social Misfits: Confucius, Hegel, and the Attack of Zhuangzi and Kierkegaard". Asian Philosophy. 22 (4): 365–374. doi:10.1080/09552367.2012.729326. ISSN 0955-2367. 
  30. ^ Goschen; Nuffield; Beit, Alfred; Ebbisham; Waley, EricG. (1938-05). "GUY'S HOSPITAL". The Lancet. 231 (5984): 1084. doi:10.1016/s0140-6736(00)94558-6. ISSN 0140-6736. 
  31. ^ Moss, Robert I.; Gardner, P.J. (2003-03). "Shin Splints". Athletic Therapy Today. 8 (2): 52–53. doi:10.1123/att.8.2.52. ISSN 1078-7895. 
  32. ^ Johnson, Daniel M. (2012-11). "Social Morality and Social Misfits: Confucius, Hegel, and the Attack of Zhuangzi and Kierkegaard". Asian Philosophy. 22 (4): 365–374. doi:10.1080/09552367.2012.729326. ISSN 0955-2367. 
  33. ^ Wieseman, Marjorie E. (2003). "Slingeland [Slingelandt; Slingelant; Slingerland; Slingherlandt], Pieter (Cornelisz.) van". Oxford Art Online. Oxford University Press. 
  34. ^ a b c d e Johnson, Daniel M. (2012-11). "Social Morality and Social Misfits: Confucius, Hegel, and the Attack of Zhuangzi and Kierkegaard". Asian Philosophy. 22 (4): 365–374. doi:10.1080/09552367.2012.729326. ISSN 0955-2367. 
  35. ^ a b c Confucius’ Polite Society. Pluto Press. hlm. 32–44. 
  36. ^ a b Who was Confucius?. Continuum. 
  37. ^ Wieseman, Marjorie E. (2003). "Slingeland [Slingelandt; Slingelant; Slingerland; Slingherlandt], Pieter (Cornelisz.) van". Oxford Art Online. Oxford University Press. 
  38. ^ Zohn, Harry; Canetti, Elias (2000). "Aufzeichnungen 1973-1984". World Literature Today. 74 (2): 410. doi:10.2307/40155718. ISSN 0196-3570. 
  39. ^ Schaller, Huntley; van Norden, Simon (2002). Fads or bubbles?. Heidelberg: Physica-Verlag HD. hlm. 195–222. ISBN 978-3-642-51184-4. 
  40. ^ Casey, Edward S. (1984-10). "Commemoration and Perdurance in the Analects. Books I and II". Philosophy East and West. 34 (4): 389. doi:10.2307/1399174. ISSN 0031-8221. 
  41. ^ It has been said that Britain in the 1940s and 1950s was the only place in the world that a person’s social status could be noted within seconds by accent alone. Oral communication and vocabulary was status laden. Accent revealed education, economic position and class. Today, particularly in certain professions (including law), regional accents can often be a source of discrimination. Such discrimination is not spoken of to those whose speech habits are different; only to those whose speech habits are acceptable, creating an elite. Given the variety of oral communication, accent, tone and vocabulary, it is clear that it is not just the language that is important but how it is communicated and the attitude of the speaker. Does it include or exclude? Written expressions of language are used to judge the ultimate worth of academic work but also it is used to judge job applicants. Letters of complaint that are well presented are far more likely to be dealt with positively. The observation of protocols concerning appropriate letter writing can affect the decision to interview a job applicant. So, language is extremely powerful both in terms of its structure and vocabulary and in terms of the way it is used in both writing and speaking. Rightly or wrongly, it is used to label one as worthy or unworthy, educated or uneducated, rich or poor, rational or non-rational. Language can be used to invest aspects of character about which it cannot really speak. An aristocratic, well spoken, English accent with a rich vocabulary leads to the assumption that the speaker is well educated, of noble birth and character and is rich; a superficial rationale for nobleness, education and wealth that is quite often found to be baseless. 2.4 CASE STUDY: THE RELATIONSHIP BETWEEN LANGUAGE, LAW AND RELIGION Religion, politics and, of course, law find power in the written and spoken word. Many aspects of English law remain influenced by Christianity. The language of English law, steeped in the language of Christianity, speaks of the ‘immemorial’ aspects of English law (although the law artificially sets 1189 as the date for ‘immemoriality’!). In many ways the Christian story is built into the foundation of English law. Theories of law describe the word of the Sovereign as law; that what is spoken is authority and power, actively creating law based on analogy just as God spoke Christ into creation. Since the 16th century, when Henry VIII’s dispute with the Holy Roman Catholic Church caused England to move away from an acceptance of the religious and political authority of the Pope, English monarchs have been charged with the role of ‘Defender of the Faith’. As an acknowledgment of modern pluralist society, there have recently been suggestions that the Prince of Wales, if he becomes King, should perhaps consider being ‘Defender of Faith’, leaving it open which faith; although the role is tied at present to Anglicanism, that Christian denomination ‘established by law’. English law recognises the Sovereign as the fountain of justice, exercising mercy traceable back to powers given by the Christian God. Indeed, this aspect of the. Routledge-Cavendish. 2012-09-10. hlm. 26–26. ISBN 978-1-84314-510-3.