Pyongyang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Pyongyang
평양시
Kota yang Diatur Secara Langsung Pyongyang
평양직할시
Transkripsi  
 • Josŏn-gŭl
 • Hancha直轄市
 • McCune-ReischauerP'yŏngyang Chikhalsi
 • Alih Aksara yang DisempurnakanPyeongyang Jikhalsi
Searah jarum jam dari kiri atas: Pyongyang skyline dan Sungai Taedong; Menara Juche; Pelengkung Kemenangan; Makam dari Raja Dongmyeong; Puhŭng Station di Pyongyang Metro; Patung Reunifikasi; dan Gedung Peringatan Kumsusan
Searah jarum jam dari kiri atas: Pyongyang skyline dan Sungai Taedong; Menara Juche; Pelengkung Kemenangan; Makam dari Raja Dongmyeong; Puhŭng Station di Pyongyang Metro; Patung Reunifikasi; dan Gedung Peringatan Kumsusan
Motto: 
(류경/柳京)  (Korea)
"Tenaga Kerja Dinamis"
Templat:Citation needed lead
Peta Korea Utara menunjukkan lokasi Pyongyang
Negara Korea Utara
DaerahP'yŏngan
Ditemukan1122 SM
Distrik
Pemerintahan
 • Ketua Komite Rakyat PyongyangCha Hui-rim[1]
 • Sekretaris Partai Buruh Komite Kota Pyongyang KoreaKim Yong-hwan[1][2][3]
Luas
 • Total3.194 km2 (1,233 sq mi)
Ketinggian
38 m (125 ft)
Populasi
 (2013)
 • Total2.581.076[4]
 • Dialect
P'yŏngan

Pyongyang (/ˈpjɒŋˈjæŋ/; (Hangul평양; Hanja平壤), Pengucapan Korea: [pʰjʌŋjaŋ], secara harfiah: "Tanah Datar" atau "Tanah Damai", disetujui: P’yŏngyang;[5] varian lainnya[6]) dijuluki sebagai "Ibu Kota Revolusi" adalah ibu kota Korea Utara, yang merupakan kota terbesar. Pyongyang terletak di 110 kilometer (68 mi) Sungai Taedong dari hulu Laut Korea Barat dan, menurut hasil awal dari sensus penduduk 2008, memiliki populasi 3.255.388.[7] Kota ini dibagi dari provinsi Pyongan Selatan pada 1946. Ini diberikan sebagai kota yang diatur secara langsung (chikhalsi, 직할시) pada tingkat yang sama seperti pemerintah provinsi, sebagai lawan dari kota khusus (teukbyeolsi, 특별시) seperti Seoul di Korea Selatan.

Pyongyang adalah salah satu kota tertua di Korea.[8] Kota ini adalah ibu kota dua kerajaan Korea kuno, Gojoseon dan Goguryeo, dan berfungsi sebagai ibu kota sekunder Goryeo. Setelah pendirian Korea Utara pada tahun 1948, Pyongyang menjadi ibu kota de facto. Kota ini kembali hancur selama Perang Korea, tetapi dengan cepat dibangun kembali setelah perang berkat bantuan Uni Soviet.

Nama[sunting | sunting sumber]

"Pyongyang" secara harfiah berarti "Tanah Datar" dalam Korea. Satu dari beberapa nama bersejarah Pyongyang adalah Ryugyong (류경; 柳京), atau "ibu kota pohon dedalu", seperti pohon dedalu yang selalu banyak sepanjang sejarah kota; ini menjadi inspirasi bagi sejumlah puisi. Bahkan saat ini, kota ini memiliki banyak pohon dedalu, dengan banyak bangunan dan tempat-tempat yang memiliki "Ryugyŏng" di nama mereka. Yang paling terkenal adalah Hotel Ryugyong, selesai pada 2011. Nama bersejarah lain dari kota ini adalah Kisong, Hwangsong, Rakrang, Sŏgyong, Sodo, Hogyong, Changan, dan Heijo (selama Penjajahan Jepang di Korea).[butuh rujukan] Selama awal abad ke-20, Pyongyang menjadi dikenal di kalangan misionaris sebagai "Yerusalem Timur", karena status sejarahnya merupakan benteng pertahanan Kristen, bernama Protestanisme.[9][10]

Setelah kematian Kim Il-sung pada 1994, beberapa anggota dari faksi Kim Jong-il mengusulkan mengubah nama Pyongyang menjadi "Kota Kim Il-sung" (김일성시), tetapi beberapa yang lain mengusulkan bahwa Korea Utara harus mulai memanggil Seoul sebagai "Kota Kim Il-sung" dan sebaliknya memberikan Pyongyang julukan "Kota Kim Jong-il", dan pada akhirnya usulan tidak dilaksanakan.[11]

Pra-sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada 1955, arkeolog menggali bukti pendudukan prasejarah di sebuah desa kuno besar di wilayah Pyongyang, yang disebut Kŭmtan-ni, merujuk ke Chŭlmun dan Zaman Tembikar Mumun.[12] Korea Utara mengaitkan Pyongyang dengan "Asadal" (아사달), atau Wanggomsŏng (왕검성; 王儉城), ibukota seribu tahun pertama SM dari kerajaan Gojoseon menurut buku-buku sejarah Korea, terutama Samguk Yusa. Banyak sejarawan Korea Selatan[siapa?] menolak klaim ini karena buku-buku sejarah Korea lainnya seperti Guanzi, Sanhaijing, Shiji, dan Sanguozhi tempat Asadal di sekitar Sungai Liao yang terletak di barat Manchuria. Hubungan antara keduanya mungkin telah ditegaskan oleh Korea Utara untuk penggunaan propaganda. Namun demikian, Pyongyang menjadi kota utama di bawah Gojoseon.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Menurut legenda, Pyongyang dibangun tahun 2333 Sebelum Masehi. Dia merupakan kota utama Dinasti Go-Joseon. Goguryeo memindahkan ibukotanya disini tahun 427. Kerajaan Tang dan Silla bersekutu dan mengalahkan Goguryeo tahun 668. Pada tahun 676, Pyongyang dikuasai oleh Silla.

Pyongyang pada tahun 1907

Setelah Perang Korea, kota ini dengan cepat dibangun kembali dengan bantuan dari Uni Soviet , dan banyak bangunan dibangun dengan gaya arsitektur Stalinis . Rencana kota modern Pyongyang pertama kali ditampilkan untuk dilihat publik di gedung teater. Kim Jung-hee, salah satu anggota pendiri Aliansi Arsitek Korea, yang pernah belajar arsitektur di Jepang sebelum perang , ditunjuk oleh Kim Il Sung untuk merancang rencana induk kota. Institut Arsitektur Moskow , merancang "Rencana Rekonstruksi dan Konstruksi Kota Pyongyang yang Komprehensif" pada tahun 1951, dan secara resmi diadopsi pada tahun 1953. Transformasi menjadi kota modern yang dirancang propaganda yang disebut arsitektur gaya Stalin dengan pengaturan gaya Korea (dan modernis lainnya arsitektur yang konon sangat dipengaruhi oleh arsitek Brasil Oscar Niemeyer ) dimulai.Dalam Konstitusi 1972 secara resmi dinyatakan sebagai ibu kota.

Pyongyang di masa modern

Pada tahun 2001, pihak berwenang Korea Utara memulai program modernisasi jangka panjang. Kementerian Pembangunan Pembangunan Ibu Kota termasuk dalam Kabinet pada tahun itu. Pada tahun 2006, saudara ipar Kim Jong-il, Jang Song-thaek, mengambil alih kementerian tersebut.

Pyongyang, bersama Seoul, meluncurkan tawaran untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2032 , tetapi gagal membuat daftar kandidat kota bersama.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Pyongyang berada di bagian barat-tengah Korea Utara; kota ini terletak di dataran datar sekitar 50 kilometer (31 mil) timur Teluk Korea, lengan Laut Kuning. Sungai Taedong mengalir ke barat daya melalui kota menuju Teluk Korea. Dataran Pyongyang, tempat kota itu berada, adalah salah satu dari dua dataran besar di pantai barat semenanjung Korea, yang lainnya adalah dataran Chaeryong. Keduanya memiliki luas sekitar 500 kilometer persegi.[13]

Status administrasi dan divisi[sunting | sunting sumber]

Pemandangan kota Pyongyang, Jembatan Okryu dan Hotel Ryugyong.

P'yŏngyang dibagi menjadi 19 kawasan (ku- atau guyŏk) (kota tepat) dan 2 kabupaten (kun atau gun).[14]

Laporan media asing pada tahun 2010 menyatakan bahwa Kangnam-gun, Chunghwa-gun, Sangwŏn-gun, dan Sŭngho-guyŏk telah ditransfer ke administrasi dari provinsi tetangga Hwanghae Utara.[15]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Gedung tinggi di pusat kota Pyongyang

Pyongyang adalah pusat industri Korea Utara.[8] Berkat melimpahnya sumber daya alam seperti batu bara, besi, dan batu kapur, serta sistem transportasi darat dan air yang baik, Pyongyang menjadi kota industri pertama di Korea Utara setelah Perang Korea. Industri ringan dan berat sama-sama hadir dan berkembang secara paralel. Manufaktur berat termasuk semen, keramik industri, amunisi dan senjata, tetapi teknik mesin tetap menjadi inti dari industri ini. Industri ringan di Pyongyang dan sekitarnya termasuk tekstil, alas kaki, makanan, dan sebagainya. Penekanan khusus diberikan pada produksi dan pasokan produk segar serta tanaman tambahan bagi pertanian di pinggiran kota. Tanaman lainnya termasuk beras, jagung manis, dan kedelai. Pyongyang bertujuan untuk mencapai swasembada dalam produksi daging. Fasilitas dengan kepadatan tinggi memelihara babi, ayam, dan ternak lainnya.[8]

Dua pembangkit listrik – Pembangkit Listrik Huichon 1 dan 2 – dibangun di Provinsi Chagang dan memasok listrik ke kota melalui jalur transmisi langsung. Fase kedua dari proyek perluasan jaringan listrik diluncurkan pada Januari 2013, terdiri dari serangkaian bendungan kecil di sepanjang Sungai Chongchon.[16] Selain itu, Pyongyang memiliki beberapa pembangkit listrik termal yang sudah ada atau yang masih dalam tahap perencanaan.[17]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Bus troli di Pyongyang

Jaringan metro, trem, dan bus troli digunakan oleh masyarakat Pyongyang sebagai sarana utama transportasi perkotaan.[8] Jalur sepeda diperkenalkan di jalan raya utama pada Juli 2015.[18] Terdapat mobil juga di kota ini walaupun relatif sedikit. Mobil adalah simbol status di negara ini karena sangat langka akibat pembatasan impor karena sanksi internasional dan peraturan domestik.[19] Beberapa jalan juga dilaporkan dalam kondisi buruk.[20] Namun, pada tahun 2018, Pyongyang mulai mengalami kemacetan lalu lintas.[21]

Air Koryo adalah maskapai nasional negara ini dan memiliki jadwal penerbangan internasional dari Bandara Internasional Pyongyang Sunan ke Beijing (PEK), Shenyang (SHE), Vladivostok (VVO), Shanghai (PVG), dan Dandong.[22] Satu-satunya destinasi dalam negeri adalah Hamhung, Wonsan, Chongjin, Hyesan, dan Samjiyon. Sejak 31 Maret 2008, Air China meluncurkan layanan reguler antara Beijing dan Pyongyang,[23] meskipun penerbangan ini sering dibatalkan karena kurangnya penumpang.[24]

Pyongyang merupakan pusat transportasi Korea Utara: ia memiliki jaringan jalanan, kereta api, dan rute udara yang menghubungkannya ke tujuan asing dan domestik. Ini adalah titik awal jalan raya antar daerah yang mencapai Nampo, Wonsan dan Kaesong.[8] Stasiun kereta api Pyongyang melayani jalur-jalur kereta api utama. Layanan kereta api internasional reguler ke Beijing, Dandong, dan Moskow juga tersedia.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Universitas Kim Il-sung adalah universitas tertua di Korea Utara, didirikan pada tahun 1946.[8] Universitas ini memiliki 21 fakultas, 4 lembaga penelitian, dan 10 unit universitas lainnya.[25][26][27] Ini termasuk pendidikan dokter dasar dan unit pelatihan tenaga kesehatan, perguruan tinggi kedokteran; fakultas fisika yang mencakup berbagai studi termasuk fisika teoretis, ilmu optik, geofisika, dan astrofisika;[28] sebuah lembaga energi atom dan firma hukum terbesar di negara ini (Kantor Hukum Ryongnamsan).[29] Universitas ini juga memiliki lembaga penerbit sendiri, klub olahraga (Ryongnamsan Sports Club), museum revolusioner, museum alam, perpustakaan, pusat kebugaran, kolam renang dalam ruangan, dan asrama.

Lembaga pendidikan tinggi lainnya termasuk Universitas Teknologi Kim Chaek, Universitas Musik dan Tari Pyongyang, dan Universitas Studi Asing Pyongyang. Universitas Sains dan Teknologi Pyongyang (PUST) adalah universitas swasta pertama di negara itu di mana sebagian besar dosennya adalah orang Amerika Serikat, dan pembelajaran dilakukan dalam bahasa Inggris.[30][31]

Pemandangan kota[sunting | sunting sumber]

Kota kembar[sunting | sunting sumber]

Pyongyang adalah kota kembar dengan:

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Pyongyang Republic, Robert Collins p. 54" (PDF). 
  2. ^ "The Secretarial Pool". 6 Mei 2014. 
  3. ^ "NK Media Reports Pyongyang Apartment Collapse". 18 Mei 2014. 
  4. ^ City population by sex, city and city type, UN, 11 February 2013, diakses tanggal 12 July 2013 .
  5. ^ "P'yŏngyang: North Korea". Geographical Names. Diakses tanggal 16 June 2013. 
  6. ^ For example: Heijō ("Heijō: North Korea". Diakses tanggal 26 June 2013. ), Heijō-fu ("Heijō-fu: North Korea". Diakses tanggal 26 June 2013. ), Heizyō ("Heizyō: North Korea". Diakses tanggal 26 June 2013. ), Heizyō Hu ("Heizyō Hu: North Korea". Diakses tanggal 26 June 2013. ), Hpyeng-yang ("Hpyeng-yang: North Korea". Diakses tanggal 26 June 2013. ), P-hjöng-jang ("P-hjöng-jang: North Korea". Diakses tanggal 26 June 2013. ), Phyeng-yang ("Phyeng-yang: North Korea". Diakses tanggal 26 June 2013. ), Phyong-yang ("Phyong-yang: North Korea". Diakses tanggal 26 June 2013. ), Pienyang ("Pienyang: North Korea". Diakses tanggal 26 June 2013. ), Pingyang ("Pingyang: North Korea". Diakses tanggal 26 June 2013. ), Pyengyang ("Pyengyang: North Korea". Diakses tanggal 26 June 2013. )
  7. ^ United Nations Statistics Division; Preliminary results of the 2008 Census of Population of the Democratic People’s Republic of Korea conducted on 1–15 October 2008 (pdf-file) Diarsipkan 2009-03-25 di Wayback Machine. Retrieved on 2009-03-01.
  8. ^ a b c d e f "P'yŏngyang | national capital, North Korea | Britannica". www.britannica.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-12. 
  9. ^ Lankov, Andrei (16 March 2005). "North Korea's missionary position". Asia Times Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-02. Diakses tanggal 25 January 2013. By the early 1940s Pyongyang was by far the most Protestant of all major cities of Korea, with some 25–30% of its adult population being church-going Christians. In missionary circles this earned the city the nickname "Jerusalem of the East". 
  10. ^ Caryl, Christian (15 September 2007). "Prayer In Pyongyang". The Daily Beast. The Newsweek/Daily Beast Co. Diakses tanggal 25 January 2013. It's hard to say how many covert Christians the North has; estimates range from the low tens of thousands to 100,000. Christianity came to the peninsula in the late 19th century. Pyongyang, in fact, was once known as the 'Jerusalem of the East.' 
  11. ^ "Pyongyang was to become 'Kim Il Sung City'; The followers of Kim Jong Il suggested the idea". Daily NK. 2005-02-21. Diakses tanggal 2014-10-04. 
  12. ^ National Research Institute of Cultural Heritage. 2001. Geumtan-ri. Hanguk Gogohak Sajeon [Dictionary of Korean Archaeology], pp. 148–149. NRICH, Seoul. ISBN 89-5508-025-5
  13. ^ "About this Collection | Country Studies | Digital Collections | Library of Congress". Library of Congress, Washington, D.C. 20540 USA. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  14. ^ "행정구역현황 (Haengjeong Guyeok Hyeonhwang)". NK Chosun. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-01-09. Diakses tanggal 10 January 2006.  Also Administrative divisions of North Korea Diarsipkan 2004-10-18 di Wayback Machine. (used as reference for hanja)
  15. ^ "Pyongyang now more than one-third smaller; food shortage issues suspected", Asahi Shinbun, 17 July 2010, diakses tanggal 19 July 2010 
  16. ^ "NK Briefs". web.archive.org. 2015-04-27. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  17. ^ North, 38 (2014-11-25). "Pyongyang's Perpetual Power Problems". 38 North (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-12. 
  18. ^ "North Korea installs bike lanes in Pyongyang". www.telegraph.co.uk. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  19. ^ "In Kim's North Korea, Cars Are Scarce Symbols of Power, Wealth - Bloomberg". web.archive.org. 2015-07-11. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  20. ^ Fisher, Max (2012-04-16). "North Korean Press Bus Takes a Wrong Turn, Opening Another Crack in the Hermit Kingdom". The Atlantic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-12. 
  21. ^ Andrew Salmon (2018-12-04). "Going native in the Hermit Kingdom". Asia Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-12. 
  22. ^ "Air Koryo opens new office selling tickets for third country travel | NK News". NK News - North Korea News (dalam bahasa Inggris). 2016-12-07. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  23. ^ "国航开通北京至平壤航线(组图)- 手机新浪网". web.archive.org. 2017-04-15. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  24. ^ "国航17日起暂停平壤航线 _手机新浪网". web.archive.org. 2017-04-15. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  25. ^ "Faculties - KIM IL SUNG UNIVERSITY". web.archive.org. 2022-06-30. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  26. ^ "Research Institutes - KIM IL SUNG UNIVERSITY". web.archive.org. 2022-06-30. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  27. ^ "Units - KIM IL SUNG UNIVERSITY". web.archive.org. 2022-06-30. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  28. ^ "Ryongnamsan". web.archive.org. 2014-12-13. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  29. ^ "Ryongnamsan Law Office - KIM IL SUNG UNIVERSITY". web.archive.org. 2022-06-30. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  30. ^ "Inside North Korea's Western-funded university". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2014-02-03. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  31. ^ Chandler, Michael Alison (2011-10-08). "In North Korea, a Western-backed university". Washington Post (dalam bahasa Inggris). ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 2022-08-12. 
  32. ^ "Bilateral Relations (Nepal–North Korea)". Government of Nepal Ministry of Foreign Affairs. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-07-03. Diakses tanggal 8 September 2013. 
  33. ^ First China-DPRK sister cities meeting held in Pyongyang [1].

Referensi[sunting | sunting sumber]