Raja Nan dari Zhou

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Raja Nan dari Zhou
周赧王
Raja Zhou
Memerintah 314–256 SM[1][2]
Pendahulu Raja Shenjing dari Zhou[2]
Pengganti gelar resmi punah,[3] meskipun diambil oleh Raja Hui dari Zhou[4]
Mangkat 256 SM[5]
Anak
Jī Wen[3]
Jī Zhao[6]
Nama lengkap
Marga: (姬)
Nama Pemberian: Yan (延)
Wangsa Dinasti Zhou
Ayah Raja Shenjing dari Zhou[7]

Nan dari Zhou (Tionghoa: 周赧王; Pinyin: Zhōu Nǎn Wáng) (?–256 SM), atau Yin "yang menggelapkan" dari Zhou,[8] nama pribadi Jī Yan,[1] merupakan raja ketiga puluh enam dan yang terakhir Dinasti Zhou, putra Raja Shenjing dari Zhou dan cucu Raja Xian dari Zhou.[8] Ia bertakhta selama lima puluh sembilan tahun,[3] yang terlama di zaman Dinasti Zhou dan seluruh pre-imperial Tiongkok (di dalam hal masa bertakhta yang diikuti oleh pemerintahan Raja Mu dari Zhou).[9] Pada saat pemerintahan Raja Nan, raja-raja Zhou telah kehilangan hampir semua kekuatan politik dan militer,[10] bahkan wilayah mahkota mereka yang tersisa terpecah menjadi dua negara atau faksi, yang dipimpin oleh raja saingan feodalnya: Zhou Barat, dimana ibukotanya Wangcheng berada, dan Zhou Timur, yang berpusat di Chengzhou dan Kung.[11][5][a] Oleh karena itu, Nan kekurangan wilayah pribadi dan de facto yang dikenai oleh feodal lokal, yang pada dasarnya mengandalkan kegiatan amal mereka.[10]

Namun kekuatan simbolik dan ritual Nan tetap diragukan. Di satu sisi, negara Tiongkok mengabaikan kgiatan raja dan mengadopsi gelar-gelar kerajaan dan ritualnya untuk diri mereka sendiri, ketika dinasti jatuh umumnya menerima sedikit cakupan kontemporer dan perhatian. Hal ini menimbulkan asumsi bahwa Nan tidak lagi memiliki kekuatan simbolik atau semacam otoritas kerajaan yang tinggal.[10][12] Di sisi lain, penemuan prasasti baru-baru ini dan beberapa catatan di dalam Catatan Sejarah Agung dan Zhan Guo Ce menyatakan bahwa bahkan sampai kematiannya, Nan masih dihormati sebagai Putra Langit.[12] Sebaliknya, raja terakhir Zhou berhasil mempertahankan dinastinya yang melemah melalui diplomasi dan konspirasi selama lima puluh sembilan tahun sampao deposisinya dan keruntuhan Qin di tahun 256 SM.[13]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Di awal pemerintahannya pada tahun 314 SM, Raja Nan memindahkan ibukotanya dari Chengzhou ke Wangcheng.[10][5] Sejak saat itu, wilayah mahkota Zhou diserang beberapa kali oleh kekuatan asing, dimulai dengan serangan Qin di Yiyang, Zhou Barat pada tahun 307 SM.[8] Hanya manuver politik konstan dan selalu berubah aliansi raja dan penguasa feodal memastikan kelangsungan hidup Zhou barat dan timur, meskipun kedua negara Zhou sering melemahkan diri mereka dengan bersekongkol melawan satu sama lain.[13] Sekali waktu, Qin berencana untuk membariskan pasukannya melalui Zhou Barat dan Timur untuk menyerang Han, agar para penguasa Zhou takut akan terjebak di dalam perang antar kedua negara. Yan menyarankan Raja Nan bahwa hal itu akan menjadi keuntungan jika Han akan menyerahkan beberapa wilayah untuk Zhou dan Zhou mengirim beberapa sandera ke Chu. Qin kemudian akan menduga negara Chu merencanakan serangan terhadap Qin selama kampanyenya melawan Han. Pada saat yang sama, Raja Zhou seharusnya, seperti yang disarankan Yan, menjelaskan kepada Raja Qin bahwa Han menduga Zhou bersekongkol dengan Qin karena wilayah ini dibuat untuk. Dengan cara ini, Raja Zhou akan meningkatkan wilayahnya dan menghindari kedatangan pasukan Qin melalui wilayahnya. Pada kesempatan lain, Raja Nan dipanggil ke istana Qin untuk memperdebatkan pertanyaan menyerang kota Han, Nanyang. Bukannya mengikuti permintaan, Nan malah bersekongkol dengan Han memblokir jalan di antara Zhou dan Qin untuk mencegah perdebatan dan menghindari peperangan.[14]

Pemerintahan Raja Nan tidak hanya terancam oleh kekuatan luar, namun juga oleh konflik terus menerus di antara penguasa Zhou Barat dan Timur. Ketika mereka berperang, negara Han awalnya didukung oleh bangsawan Zhou Barat, namun akhirnya mengkhianati sekutunya. Bukannya memerangi Zhou Timur, pasukan Han menjarah Wangcheng dan istana kerajaan Nan, ketika menghindari perang dengan Putra Langit, Raja Nana,, ketika mereka masih resmi sebagai "sekutu".[14] Ketika Zhou semakin merosot, pemerintahan raja makin sering ditanttang oleh ekspansionis Qin. Pada tahun 273 SM Ma Fan mengembangkan sebuah rencana untuk melindungi Jǐu Dǐng yang berasal dari zaman Yu yang Agung yang melambangkan otoritas kerajaan dengan mendaftarkan bantuan Raja Anxi dari Wei, yang membangun dinding benteng untuk Zhou. Namun demikian, Dinasti Zhou tetap tidak mampu menghentikan ekspansi Qin, dan kerajaan Nan hanya terhindar karena penguasa Qin percaya bahwa pemusnahan Putra Langit akan merusak nama mereka.[8] Untuk bertahan hidup, Nan dan pejabatnya bahkan digunakan sebagai mata-mata untuk Qin di dalam menjelaskan perubahan militer di negara bagian Han, Wei dan Zhao.[3]

Jatuhnya Dinasti Zhou[sunting | sunting sumber]

Hanya ketika Qin menduduki kota Fushu, milik Han, tetapi di sekitar ibukota kerajaan kuno, Nan dan raja Zhou Barat menjadi takut serangan yang akan datang sehingga mereka bergabung bersama untuk melawan Qin. Zhou Barat menyerang Qin, namun dengan cepat didorong kembali. Wangcheng akhirnya ditaklukkan pada tahun 256 SM, dan Raja Nan bepergian ke Xianyang untuk menyerah kepada Raja Zhaoxiang dari Qin. Zhou Barat kemudian dicaplok oleh Qin, dimana Nan diturunkan menjadi Adipati Zhou Barat.[3] Dipenjarakan di Wangcheng, ia meninggal tak lama kemudian, "dan ritual dari Dinasti Zhou punah untuk selamanya".[5] Qin menyita Jǐu Dǐng dan mengasingkan ahli waris Nan, Ji Wen, ke Danhu.[3] Baik keluarga kerajaan Ji dan banyak warga Zhou Barat kemudian melarikan diri ke Zhou Timur,[3][5] dimana mereka dan penguasa lokal mengumumkan Wen dari Zhou Timur sebagai raja yang baru. Adipati Wen tidak pernah diakui sebagai raja di luar Zhou Timur, sehingga Nan umumnya dianggap sebagai raja Zhou terakhir yang sah. Bersama dengan putra Nan, Ji Zhao, Wen memimpin sebuah perlawanan terhadap Qin, namun mereka dikalahkan pada tahun 251 dan 249 SM. Zhou Timur dicaplok oleh Qin,[6] dan tidak ada putra Nan kemudian yang menuntut gelar kerajaan Zhou. Sisa keluarga kerajaan Ji melarikan diri ke Negara Wey. Sehingga mengakhiri Dinasti Zhou,[15] yang keruntuhannya hampir tidak dicatat oleh rakyat dan negara Tiongkok.[12] Ironisnya, segera setelah kematian Nan, seorang Raja Qin menyesalkan jatuhnya dinasti sebagai gangguan atas ordo Langit dan Bumi.[16] Demikian juga, para ulama Qin menulis di dalam Lüshi Chunqiu:

"Saat ini, wangsa Zhou telah dimusnahkan, [garis keturunan] Dewata telah punah. Tidak ada gejolak besar dari tidak adanya Putra Langit; tanpa Putra Langit, yang kuat menguasai yang lemah, banyak penguasa atas beberapa, mereka menggunakan senjata untuk menyakiti satu sama lain tanpa henti."[17]

Judul "Putra Dewata" akhirnya diambil oleh Qín Shǐ Huáng, ketika ia mengumumkan dirinya sebagai Kaisar Pertama.[8]

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lokasi tepat Wangcheng dan hubungannya dengan Chengzhou diragukan dan membingungkan. Menurut Xu Zhaofeng, "Chengzhou" dan "Wangcheng" awalnya identik dan digunakan sebagai nama beberapa ibukota Zhou di Zaman Musim Semi dan Gugur. "Penciptaan berbeda di antara Wangcheng dan Chengzhou diduga terjadi di masa pemerintahan Raja Jing", dimana ibukota "Chengzhou" dibangun di timur kota tua "Wangcheng". Namun demikian, Chengzhou yang baru kadang-kadang masih disebut sebagai Wangcheng dan sebaliknya, yang menambah kebingungan.[10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Tan (2014), hlm. 54.
  2. ^ a b Shaughnessy (1999), hlm. 29.
  3. ^ a b c d e f g Sima (1995), hlm. 83.
  4. ^ Tan (2014), hlm. 37, 56.
  5. ^ a b c d e Schinz (1996), hlm. 80.
  6. ^ a b Tan (2014), hlm. 56.
  7. ^ Cambridge History of ancient China
  8. ^ a b c d e "Chinese History - Political History of the Zhou Dynasty 周 (11th cent.-221 BCE)". Theobald, Ulrich. Diakses tanggal 23 July 2015. 
  9. ^ Pines (2009), hlm. 238, 239.
  10. ^ a b c d e "Considering Chengzhou ("Completion of Zhou") and Wangcheng ("City of the King")" (PDF). Xu Zhaofeng. Diakses tanggal 22 July 2015. 
  11. ^ Sima (1995), hlm. 78.
  12. ^ a b c Pines (2009), hlm. 17,18.
  13. ^ a b Sima (1995), hlm. 79-83.
  14. ^ a b Sima (1995), hlm. 80.
  15. ^ Tan (2014), hlm. 37.
  16. ^ Pines (2009), hlm. 18.
  17. ^ Pines (2009), hlm. 19.
Beberapa karya yang mengutip
Raja Nan dari Zhou
Wafat: 256 SM
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Raja Shenjing dari Zhou
Raja Zhou
314–256 SM
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Qín Shǐ Huáng
sebagai Kaisar Tiongkok