Aksara Han tradisional

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Han Tradisional
Hanzi (traditional).svg
Jenis aksara
BahasaTionghoa
Periode
Sejak abad ke-5 SM
Silsilah
Aksara turunan
Aksara Han Sederhana
Kanji
Hanja
Nôm
Zhuyin
aksara Khitan
Arah penulisanVaries
ISO 15924Hant, 502
Literatur dengan aksara tradisional di dalam Kuil Kongtzu Tainan

Aksara Han tradisional atau Hanzi tradisional (Hanzi tradisional: /; Hanzi sederhana: /; Pinyin: Zhèngtǐzì/Fántĭzì) adalah aksara Han yang tidak mengandung karakter/huruf yang baru dibuat atau tidak memiliki karakter/huruf substitusi setelah tahun 1946. Aksara ini salah satu dari dua jenis aksara standar bahasa Tionghoa tertulis. Jenis lainnya adalah Hanzi sederhana. Bentuk Han tradisional seperti saat ini muncul pertama kali bersamaan dengan munculnya aksara klerikal pada masa Dinasti Han dan stabil digunakan lebih kurang sejak abad ke-5 (zaman Dinasti Selatan dan Utara). Istilah ""Han tradisional" digunakan untuk membedakan aksara ini dengan Hanzi sederhana, aksara standar yang diperkenalkan oleh pemerintah Republik Rakyat Tiongkok di Tiongkok Daratan pada tahun 1950-an. Han tradisional saat ini digunakan secara luas di Taiwan, Hong Kong, Makau, dan kebanyakan komunitas Tionghoa di luar negeri selain Asia Tenggara. Sedangkan Hanzi sederhana digunakan di Tiongkok Daratan, Singapura, dan Malaysia dalam publikasi-publikasi resmi. Debat tentang Han tradisional dan Hanzi sederhana telah menjadi isu lama di antara sesama komunitas Tionghoa.

Di antara orang-orang Tionghoa, Hanzi tradisional juga disebut sebagai Aksara Sulit atau Aksara Kompleks (繁體字/fantizì), atau secara lisan Aksara Lama (老字/laozi).

Dalam program-program mengetik komputer, Hanzi Tradisional paling sering direpresentasikan menggunakan skema pengkodean aksara Big-5.

Hanzi tradisional juga digunakan dalam bahasa Korea (Hanja), dan aksara-aksara yang telah sedikit disederhanakan digunakan dalam bahasa Jepang (Kanji).

Penggunaan saat ini di wilayah-wilayah berbahasa Tionghoa[sunting | sunting sumber]

Tiongkok Daratan[sunting | sunting sumber]

Meskipun Hanzi sederhana diformalkan dan disahkan oleh pemerintah, tidak ada larangan untuk menggunakan Han tradisional. Han tradisional sering terlihat dalam logo atau grafis untuk membangkitkan kenangan lama. Meskipun demikian, sebagian besar media dan komunikasi di Tiongkok didominasi dengan Hanzi sederhana.

Taiwan, dan Hong Kong[sunting | sunting sumber]

Taiwan tidak pernah menyetujui aksara Hanzi sederhana. Bahkan, penggunaan aksara itu dilarang oleh pemerintah Republik Tiongkok dalam dokumen resmi. Secara umum di Taiwan Hanzi sederhana tidak dipahami dengan baik, meskipun beberapa penulisan Han tradisional yang disederhanakan termasuk dalam Hanzi sederhana dan umum digunakan dalam tulisan tangan.[1][2] Sebagai contoh, nama Taiwan dalam aksara Han tradisional ditulis 臺灣, penulisan semi sederhana 台灣 juga dapat dilakukan dalam dokumen-dokumen resmi. Seperti halnya di Taiwan, di Hong Kong dan Makau, Han tradisional adalah bentuk tulisan resmi sejak masa kolonial. Tapi, saat ini Hanzi sederhana mulai digunakan di Hong Kong, salah satunya situs web resmi pemerintah Hong Kong.[3] Hal ini memicu kritik dari banyak penduduk Hong Kong yang ingin melindungi warisan lokal mereka.[4][5]

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Orang Tionghoa perantauan di Amerika Serikat sudah lama menggunakan Han tradisional. Masuknya imigran Tionghoa secara besar-besaran ke Amerika Serikat terjadi pada paruh kedua abad ke-19 sebelum standarisasi Hanzi sederhana. Oleh karena itu, penggunaan penulisan bahasa Tionghoa di Amerika Serikat, termasuk nama jalan dan petunjuk publik, mayoritas dalam aksara Han tradisional. Namun, sekarang ada beberapa sekolah di Amerika Serikat yang mempelajari Aksara Han sederhana.

Singapura[sunting | sunting sumber]

Sebelum 1969, Orang Tionghoa di Singapura menggunakan Aksara Han sederhana. Pada 1969, Pemerintah Singapura mengeluarkan huruf Hanzi baru yang berbeda dari aksara Han Tiongkok. Setelah 1976, seluruh aksara diubah menjadi aksara sederhana Tiongkok.

Asia Tenggara[sunting | sunting sumber]

Orang Tionghoa perantauan (peranakan) di Asia Tenggara menggunakan keduanya. Namun, bagi peranakan di Filipina dan Malaysia lebih sering menggunakan karakter tradisional. Bahkan di kebanyakan beberapa tempat, tulisan karakter tradisional tanpa campuran karakter sederhana masih dipertahankan.

Jepang[sunting | sunting sumber]

Jepang menggunakan karakter tradisional dan sederhana dalam Kanji yang disebut sebagai Shinjitai. Bahkan, beberapa karakter ada yang disederhanakan dan ada yang karakter tradisional dimodifikasi tanpa disederhanakan sehingga menjadi tulisan semi sederhana. Seperti 会議(かいぎ)kaigi dimana kata 会 disini merupakan karakter sederhana. Namun untuk kata 議 disini merupakan karakter tradsional.

Korea[sunting | sunting sumber]

Bagi Korea Selatan dan Utara, karakter hanzi jarang digunakan dan mereka lebih sering menggunakan bahasa sendiri yaitu Hangul. Namun, di karakter Hanja lebih sering menggunakan karakter tadisional.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cheung, Yat-Shing (1992). "Language variation, culture, and society". Dalam Bolton, Kingsley; Kwok, Helen. Sociolinguistics Today: International Perspectives (dalam bahasa bahasa Inggris). Routledge. hlm. 211. ISBN 9780415064101. 
  2. ^ Price, Fiona Swee-Lin (2007). Success with Asian Names: A Practical Guide for Business and Everyday Life (dalam bahasa bahasa Inggris). Nicholas Brealey Pub. ISBN 9781857883787. 
  3. ^ "GovHK" (dalam bahasa bahasa Tionghoa). Diakses tanggal 06-06-2016. 
  4. ^ Lai Ying-kit (17-07-2013). "Hong Kong actor's criticism of simplified Chinese character use stirs up passions online" (dalam bahasa bahasa Inggris). South China Morning Post. Diakses tanggal 06-06-2016. 
  5. ^ "Hong Kong TV station criticized for using simplified Chinese". SINA English (dalam bahasa bahasa Inggris). 01-03-2009. Diakses tanggal 06-06-2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]