Jindai moji

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Aksara Hokkaido yang ditemukan oleh Enomoto Takeaki dan John Milne.

Jindai moji atau Kamiyo moji (神代文字 berarti “aksara Zaman para Dewa”) adalah aksara yang dikatakan telah digunakan di Jepang kuno. Beberapa orang mengklaim sejak pertengahan zaman Edo bahwa aksara kuno seperti itu, misalnya seperti Aksara Chikushi dan Aksara Hokkaido, telah ditemukan dalam peninggalan arkeologi, di Kofun dan di pegunungan, tetapi semua "jindai moji" umumnya dianggap palsu.[1] Tidak ada gerabah dengan aksara seperti itu yang pernah ditemukan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Konsep jindai moji pertama kali ditujukan pada akhir zaman Kamakura. Urabe no Kanekata (卜部兼方) disebutkan dalam Shaku Nihongi bahwa ayahnya, Urabe no Kanefumi, berpendapat bahwa orang Jepang kuno tidak dapat melakukan peramalan gaya tulang dengan daging kura-kura (亀卜, Kameura, "peramalan kura-kura"), seperti yang dijelaskan dalam Nihon Shoki, tanpa sistem penulisan.

Beberapa contoh jindai moji muncul selama zaman Edo, setiap kumpulan dinamai menurut sumber yang seharusnya. Bahkan kemudian, keaslian jindai moji didukung oleh cendekiawan seperti Tsurumine Shigenobu (鶴峯戊申), dan setidaknya satu cendekiawan, Hirata Atsutane, mengubah pendapatnya dari negatif menjadi positif. Cendekiawan lain, seperti Kaibara Ekken, Dazai Shundai (太宰春台), Kamo no Mabuchi, Motoori Norinaga, dan Tō Teikan (藤貞幹), menolak konsep maupun contoh yang diklaim. Artikel terkenal yang menyangkal keberadaan jindai moji adalah Jindaiji ben (神代字弁), dilampirkan ke Kana no motosue (仮字本末), oleh Ban Nobutomo (伴信友). Skeptisisme tentang jindai moji yang berkembang pada zaman Edo[1] telah menjadi sikap umum di antara para sarjana sejak saat itu.[2][3]

Pada tahun 1930, sebuah sekte agama bernama Amatsukyō, didakwa dengan Lèse-majesté oleh polisi tinggi khusus. Amatsukyō telah menggunakan dokumen yang sebagian ditulis dalam aksara yang dikatakan anggotanya sebagai jindai moji. Para ahli di bidang linguistik dan cendekiawan lainnya memberikan bukti di pengadilan bahwa dokumen-dokumen itu palsu. Namun, dokumen dan artefak lain dari sekte ini dihancurkan dalam pemboman oleh Amerika Serikat pada Perang Dunia II di Tokyo.

Alasan skeptisisme[sunting | sunting sumber]

  1. Kogo Shūi, yang ditulis pada tahun 808, dengan jelas menyatakan bahwa Jepang tidak memiliki sistem penulisan, dan dengan demikian tidak ada karakter, sebelum Kanji diimpor, dan tidak seorang pun sebelum Urabe no Kanekata (disebutkan di atas) membuat referensi apapun ke "karakter kuno" seperti itu.[1]
  2. Contoh-contoh jindai moji yang telah dikemukakan selama bertahun-tahun semuanya jelas-jelas didasarkan pada bahasa Jepang Modern, yang memiliki lima vokal, dan bukan bahasa Jepang Kuno, yang hingga Zaman Heian memiliki delapan vokal.
  3. Shinkichi Hashimoto mempelajari dokumen yang ditulis dalam Manyōgana selama zaman Nara dan menemukan Jōdai Tokushu Kanazukai, membuktikan bahwa ada 88 suara dalam bahasa kuno, tetapi jindai moji hanya memiliki 50 atau kurang, cocok dengan Gojūon dan Iroha dari zaman Heian.[1]
  4. Jika jindai moji telah digunakan sebelum orang Jepang menyadari Kanji, tidak mungkin untuk menjelaskan mengapa mereka dengan cepat dan total meninggalkan karakter seperti itu demi karakter baru yang jauh lebih kompleks yang berasal dari Tiongkok, atau alasan mereka kemudian melanjutkan dalam mengembangkan Manyōgana, Hiragana, dan Katakana, yang semuanya didasarkan pada Kanji dan tidak menunjukkan bukti adanya hubungan dengan jindai moji.[1]

Klaim mendukung jindai moji[sunting | sunting sumber]

  1. Beberapa penulis baru-baru ini telah menafsirkan bagian berikut dalam Shaku Nihongi untuk mendukung pandangan mereka bahwa jindai moji digunakan pada Jepang kuno: "Ada enam atau tujuh dokumen yang ditulis dalam aksara Provinsi Hi(肥人の字、aksara Ahiru) di Kementerian Keuangan."
  2. Dilaporkan pada akhir abad ke-19 bahwa karakter kuno telah ditemukan di Ryukyu[4] dan Ezo,[5] dan klaim ini mendapat dukungan dari cendekiawan arus utama yang terhormat, setidaknya pada saat itu.

Kumpulan contoh[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Tsukishima, Hiroshi (1964). Kokugo-gaku 国語学 (dalam bahasa Japanese). Japan: Tokyo University Publishing. hlm. 47–48. 
  2. ^ Kawaguchi(川口), Kōfū(高風) (1994). Debate over Jindai moji with Tainin-Risshi [諦忍律師の神代文字論をめぐる論争]. JP: Aichi Gakuin University Journal volume41-3. hlm. 214. 
  3. ^ Naozumi Ochiai Thoughts on Japanese Ancient Characters [日本古代文字考] Komakisha 1888; republished by Yahata Shoten 1982
  4. ^ 神谷由道(1886)『東京人類学会報告』第9号 Yoshimichi Kamiya (1886) Anthropological Science (Japanese Series) No. 9
  5. ^ 坪井正五郎(1887)『東京人類学会雑誌』第18号 Shogoro Tsuboi(1887) Anthropological Science (Japanese Series) No. 18

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Shinmura Izuru, 『上古文字論批判』 (Kritik Teori Aksara Kuno, 1898)
  • Shinkichi Hashimoto, 『國語学概論』 (Pengantar Studi Bahasa Nasional, 1925) [1]
  • Geirin 『藝林』 第4巻(1958)
  • Naozumi Ochiai, 『日本古代文字考』 落合直澄(Pemikiran tentang Aksara Kuno Jepang, 1888)
  • Kiyohiko Ago, 『神代文字研究原典』(Penelitian tentang Aksara Zaman Para Dewa, 1975)

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Hansen, Wilburn (2016). "Japanese Nationalism and Cultural Memory: Creating Memories of a Native Japanese Writing System". Concentric: Literary and Cultural Studies. 42 (1): 3–24. doi:10.6240/concentric.lit.2016.42.1.01.  Online
  • Brownlee, John S. (1999). Japanese Historians and the National Myths, 1600-1945: The Age of the Gods and Emperor Jinmu. Vancouver: UBC Press. ISBN 978-0-7748-0645-9. 
  • Taylor, Insup & Martin (1995). Writing and Literacy in Chinese, Korean, and Japanese: Chapter 18. Kanji: Chinese Characters, Scripts of Japan, Jindai Moji. Amsterdam: John Benjamins Publishing Company. ISBN 978-90-272-1794-3. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]