Aksara reguler

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Aksara reguler
KaishuOuyangxun.jpg
Jenis aksara
Bahasa Tionghoa Kuno, Tionghoa Pertengahan, Tionghoa Modern
Periode
Tiongkok Zaman Perunggu, Tiongkok Zaman Besi, saat sekarang
Silsilah
Aksara yang diturunkan
Kanji
Kana
Hanja
Zhuyin
Tionghoa Sederhana
Chu Nom
Aksara Khitan
Aksara Jurchen
Aksara Tangut
Nü Shu
4E00–9FFF, 3400–4DBF, 20000–2A6DF, 2A700–2B734, 2F00–2FDF, F900–FAFF

Aksara reguler (Hanzi Tradisional: 楷書; Hanzi Sederhana: 楷书; Pinyin: kǎishū; Hepburn: kaisho), juga dinamakan 正楷 (Pinyin: zhèngkǎi), 真書 (zhēnshū), 楷體 (kǎitǐ) dan 正書 (zhèngshū), adalah gaya penulisan bahasa Tionghoa terbaru (muncul oleh Dinasti Cao Wei sekitar 200 M dan matang secara sastra dan seni sekitar abad ke-7), sehingga menjadi yang paling umum dalam penulisan dan publikasi modern (setelah gaya Ming dan gotik, digunakan secara eksklusif dalam percetakan).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sheng Jiao Xu oleh Chu Suiliang: kaligrafi dari gaya Kaishu. 其數然而天地苞/乎陰陽而易識者/以其有象也陰陽/處乎天地而難窮
Aksara reguler

Kaishu.png

Aksara Han untuk "Aksara reguler" dalam aksara Tionghoa Tradisional (kiri) dan dalam bentuk sederhana (kanan).
Hanzi tradisional: 楷書
Hanzi sederhana: 楷书
Makna literal: aksara model
nama alternatif
Hanzi tradisional: 真書
Hanzi sederhana: 真书
Makna literal: aksara riil

Aksara reguler muncul antara Dinasti Han Timur dan Cao Wei,[1] dan master pertamanya yang terkenal adalah Zhong Yao (kadang dibaca Zhōng Yóu; 鍾繇),[2] yang hidup di periode Han Timur dan Cao Wei, sekitar tahun 151–230 M. Dia dikenal sebagai "bapak aksara reguler", dan karyanya yang terkenal mencakup Xuānshì Biǎo (宣示表), Jiànjìzhí Biǎo (薦季直表), dan Lìmìng Biǎo (力命表).

Namun, selain beberapa sastrawan, sangat sedikit yang menulis dengan aksara ini pada saat itu; kebanyakan masih meneruskan menulis dengan aksara neoklerikal, atau bentuk campuran semikursif dan neoklerikal.[1] Aksara reguler tidak dominan sampai awal Dinasti Selatan dan Utara, pada abad ke-5; aksara ini merupakan variasi dari aksara reguler yang muncul dari aksara neoklerikal serta dari aksara reguler Zhong Yao,[3] dan dinamakan "reguler Wei" (魏楷 Weikai). Oleh karena itu, aksara reguler memiliki pertalian dengan aksara semikursif awal serta neoklerikal.

Aksara ini dianggap matang secara sastra dan seni pada masa Dinasti Tang, dengan kaligrafer aksara reguler yang paling terkenal dan sering ditiru dari periode itu adalah :

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Aksara reguler dengan lebar (atau panjang) lebih dari 5 cm (2 inci) biasanya dianggap aksara reguler besar, atau Dakai (大楷), dan yang lebih kecil dari 2 cm (0,8 inci) biasanya disebut aksara reguler kecil, atau xiaokai (小楷). Sedangkan yang berukuran di antaranya biasanya disebut aksara reguler menengah, atau Zhongkai (中楷). Ukuran ini adalah relatif terhadap aksara lain. Delapan Prinsip Yong dikatakan berisi variasi sebagian besar goresan yang ditemukan dalam aksara reguler.

Karya tulis penting dalam aksara reguler tersebut mencakup :

  • "Catatan Seni Patung Yao Boduo" (姚伯多造像記) pada masa Dinasti Selatan dan Utara
  • "Monumen Jenderal Guangwu" (廣武將軍碑) pada masa Dinasti Selatan dan Utara
  • "Monumen di Kuil Longzang" (龍藏寺碑) dari Dinasti Sui
  • "Tulisan Batu Nisan Sui Xiaoci" (蘇孝慈墓誌) dari Dinasti Sui
  • "Tulisan Batu Nisan Dong Jelita" (董美人墓誌) dari Dinasti Sui
  • "Prasasti Lǐquán Istana Jiucheng" (九成宮醴泉銘) dari Dinasti Tang

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Qiú 2000 p. 143
  2. ^ Qiú 2000 p. 142
  3. ^ Qiú 2000 p. 146

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Qiu Xigui (2000). Chinese Writing. Translation of 文字學概論 by Mattos and Norman. Early China Special Monograph Series No. 4. Berkeley: The Society for the Study of Early China and the Institute of East Asian Studies, University of California, Berkeley. ISBN 1-55729-071-7.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]