Bandar Udara A. A. Bere Tallo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Bandar Udara Haliwen)
Lompat ke: navigasi, cari
"Bandar Udara Haliwen" beralih ke halaman ini. Untuk Kelurahan Haliwen, lihat Atambua.
Bandar Udara A. A. Bere Tallo
Bandar Udara Haliwen
Bandar Udara A. A. Bere Tallo NEW GATE.jpg
Gerbang Utama Banar Udara A. A. Bere Tallo
LokasiBandara.png
Lokasi Bandar Udara A. A. Bere Tallo di Haliwen, Kakuluk Mesak.
IATA: ABU · ICAO: WARR
Informasi
Jenis bandara sipil
Pemilik Kementerian Perhubungan
Pengelola Kementerian Perhubungan
Melayani Atambua
Lokasi Manumutin, Kota Atambua, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur, Indonesia
Dibuka 1941
Ketinggian MDPL 1.230 kaki (375 m)
Landas pacu
Arah Panjang Permukaan
ft m
08-23 5.249 1.600 Aspal
Lokasi Bandara

Bandar Udara A. A. Bere Talo atau Bandara Haliwen (IATA: ABU[1]ICAO: WATA[2], formerly WRKA[3])[4][5] adalah bandar udara yang terletak di Kelurahan Manumutin, Kota Atambua, Kabupaten Belu, Nusa Tenggara Timur, Indonesia. Bandar udara ini memiliki ukuran landasan pacu 1.200 x 30 m. Landasan pacu di bandar udara ini sedang diperpanjang menjadi 2300m. Jarak dari pusat kota sekitar 4 km.

Bandara ini merupakan salah satu dari 2 bandara di Pulau Timor. Yang satunya lagi adalah Bandar Udara Internasional El Tari Kupang.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bandar Udara A. A. Bere Tallo Atambua sudah ada sejak jaman kolonialisme Jepang, yaitu sekitar tahun 1940-an. Namun Bandara tersebut masih berlandas rumput dengan ukurannya 800×23 meter. Pada tahun 1972 diperbaiki  panjangnya menjadi 900×23 meter dengan perkerasan batu.

Tahun 1974 landing pertama  pesawat Merpati dan 1979 diikuti dengan pendaratan pesawat dari maskapai DAS dan MAF. Perkembangannya dari tahun ke tahun bandara udara ini terus dibenahi hingga saat ini panjangnya  mencapai 1200×30 meter.[6]

Bandara Masa Kini[sunting | sunting sumber]

Landasan Bandar udara A. A. Bere Tallo mulai tahun 2011 diperpanjang 200 meter dari kondisi sebelumnya 1200×30 meter  menjadi 1400×30 meter. Dan tahun 2012 ditambah lagi 200 meter dari 1400×30 meter menjadi 1.600 meter, dengan total dana sebesar Rp 8.5 miliar, bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2011/2012. Lebar  landasan bandar udara A.A.Bere Tallo tetap 30 meter, meskipun idealnya telah mencapai panjang 1.400 meter atau 1.600 meter, maka lebarnya seharusnya 45 meter.

Pesawat yang beroperasi di Bandar Udara A.A.Bere Tallo adalah Merpati jenis KS.212 berkapasitas 20 seat (sudah tidak aktif lagi), Susi Air berkapasitas 12 seat, dan Wings Air. Pemerintah daerah mengharapkan kedepan bisa dapat melayani pesawat besar dengan kapasitas 60 seat ke atas. Jadwal penerbangan bandara ini yaknu Wings Air 2 kali sehari tujuan Kupang pada pukul 10:00 dan 12:00 WITA dengan tarif yang bersahabat, yakni Rp300.000 per penerbangan.

Bandar A.A.Bere Tallo pun  kini telah dilengkapi dengan fasilitas kecanggihan komputer peralatan navigasi untuk dapat mencatat dan merekam setiap penerbangan pesawat  dari Kupang - Atambua dan sebaliknya. Adapun lampu landasan di areal Bandar Udara A.A.Bere Tallo. Bandar Udara A.A.Bere Tallo meski kelihatannya kecil tetapi indah dan cantik. Misinya, yakni menciptakan pelayanan publik serta utamakan keselamatan dan tidak boleh ada kecelakaan penerbangan.[6]

Maskapai penerbangan dan tujuan[sunting | sunting sumber]

Maskapai Tujuan
Wings Air Kupang
Susi Air Kupang

Kecelakaan dan insiden[sunting | sunting sumber]

Tidak ada rekor kecelakaan dan insiden

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]