Bandar Udara Malikus Saleh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bandar Udara Malikus Saleh

Malikus Saleh Airport
Informasi
JenisPublik
PemilikPemerintah Aceh Utara
PengelolaUPBU Rembele Kementerian Perhubungan
MelayaniLhokseumawe - Medan
LokasiAceh Utara, Indonesia
Dibuka1985
Maskapai penghubungLion Air, Garuda Indonesia
Ketinggian dpl90 kaki / 27 m
Koordinat5°13′36″N 96°57′1″E / 5.22667°N 96.95028°E / 5.22667; 96.95028Koordinat: 5°13′36″N 96°57′1″E / 5.22667°N 96.95028°E / 5.22667; 96.95028
Peta
LSW berlokasi di Aceh
LSW
LSW
Lokasi di Aceh, Sumatra bagian Utara, Sumatra dan Indonesia
LSW berlokasi di Sumatra Utara
LSW
LSW
LSW (Sumatra Utara)
LSW berlokasi di Sumatra
LSW
LSW
LSW (Sumatra)
LSW berlokasi di Indonesia
LSW
LSW
LSW (Indonesia)
Landasan pacu
Arah Panjang Permukaan
kaki m
06R/24L 6.069 1.850 Beton
Sumber: DAFIF[1][2]

Bandar Udara Malikus Saleh adalah bandar udara yang terletak di Aceh Utara, provinsi Aceh. Bandara ini dioperasikan oleh Pertamina/PT Angkasa Pura II. Bandara ini dinamai sesuai nama Malikussaleh, sultan pertama kerajaan Samudera Pasai.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bandar udara ini dibangun oleh PT Arun NGL untuk memudahkan transportasi dari Lhokseumawe dan sekitarnya ke kota Medan. Bandara ini pernah dilayani maskapai Jatayu Air karena sedikitnya penumpang angkutan darat antara Banda Aceh dan Medan. Hal itu disebabkan oleh konflik yang pecah antara TNI dan GAM sehingga mengancam jalur transportasi darat di Aceh.

PT Arun awalnya menggunakan pesawat milik Pelita Air Service untuk penerbangan harian dengan rute Lhokseumawe-Medan. Setelah beberapa tahun, operasi penerbangan diambil alih oleh Beechcraft 1900D Airliner milik Travira Air. Menjelang tutupnya PT Arun, operasi dan kepemilikan bandara ini diserahkan kepada Pemerintah Kota Lhokseumawe.

Maskapai penerbangan dan destinasi[sunting | sunting sumber]

MaskapaiTujuan
Citilink Medan
Wings Air Medan

Insiden[sunting | sunting sumber]

  • 21 Juli 2005: Pesawat CN-235 milik TNI-AU mengalami musibah ketika akan mendarat di Bandar Udara Malikus Saleh. Pesawat itu dalam penerbangan dari Banda Aceh menuju Lhokseumawe. Namun 75 meter menjelang pendaratan, mesin pesawat mengalami kerusakan sehingga jatuh dan tergelincir hingga 200 meter. Akibatnya, tiga anggota TNI tewas setelah kecelakaan. Pesawat CN-235 itu membawa 23 penumpang terdiri dari enam perwira TNI-AD, delapan personel TNI-AU, dan enam personel TNI-AL. Sisanya warga sipil.[3]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Informasi bandar udara World Aero Data untuk WITM
  2. ^ Informasi bandar udara untuk LSW di Great Circle Mapper. Sumber: DAFIF.
  3. ^ Pesawat CN-235 TNI-AU Jatuh