Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari TNI-AL)
Jump to navigation Jump to search
Tentara Nasional Indonesia
Angkatan Laut
Insignia of the Indonesian Navy.svg
Lambang Tentara Nasional Indonesia
Angkatan Laut
Dibentuk 10 September 1945
Negara  Indonesia
Tipe unit Angkatan Laut
Jumlah personil 74,000[1] (2011)
Bagian dari Tentara Nasional Indonesia
Moto Jalesveva Jayamahe
(Sanskrit, lit:"Di Laut Kita Jaya")
Panji-panji Idnavyflag.gif
Kapal perang dan perlengkapannya 150[2] (2012)
Pertempuran

Pertempuran Laut Aru Konfrontasi Indonesia-Malaysia Dwikora

Trikora
Situs web http://www.tnial.mil.id/
Komandan tempur
Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Siwi Sukma Adji[3]
Wakil Kepala Staf Angkatan Laut Laksdya TNI Wuspo Lukito
Insignia
Bendera Kapal Naval Jack of Indonesia.svg
Roundel & Fin Flash Roundel of Indonesia - Naval Aviation.svg Flag of Indonesia.svg

Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut (atau biasa disingkat TNI Angkatan Laut atau TNI-AL) adalah salah satu cabang angkatan perang dan merupakan bagian dari Tentara Nasional Indonesia (TNI) yang bertanggung jawab atas operasi pertahanan negara Republik Indonesia di laut.

TNI Angkatan Laut dibentuk pada tanggal 10 September 1945 yang pada saat dibentuknya bernama Badan Keamanan Rakyat (BKR Laut) yang merupakan bagian dari Badan Keamanan Rakyat.

TNI Angkatan Laut dipimpin oleh seorang Kepala Staf Angkatan Laut (KASAL) yang menjadi pemimpin tertinggi di Markas Besar Angkatan Laut (MABESAL). Sejak 23 Mei 2018 KASAL dijabat oleh Laksamana TNI Siwi Sukma Adji yang menggantikan Laksamana TNI Ade Supandi yang memasuki masa pensiun.

Kekuatan TNI-AL saat ini terbagi dalam 3 armada, Armada I yang berpusat di Tanjung Priok, Jakarta, Armada II yang berpusat di Tanjung Perak, Surabaya, dan Armada III yang berpusat di Tanjung Kasuari, Sorong serta satu Komando Lintas Laut Militer (Kolinlamil). Selain itu juga membawahi Korps Marinir.

Tentara Nasional Indonesia
Insignia of the Indonesian National Armed Forces.svg

Kecabangan Militer
Angkatan Darat TNI Angkatan Darat
Angkatan Laut TNI Angkatan Laut
Angkatan Udara TNI Angkatan Udara
Lainnya
Insignia of the Indonesian National Armed Forces.svg Sejarah TNI
Insignia of the Indonesian National Armed Forces.svg Panglima TNI
Kepangkatan di TNI
Angkatan Darat Pangkat di TNI-AD
Angkatan Laut Pangkat di TNI-AL
Angkatan Udara Pangkat di TNI-AU

Sejarah TNI-AL[sunting | sunting sumber]

KRI Irian, kapal kelas penjelajah yang pernah dimiliki TNI AL berbobot mati 16.640 ton. Digunakan selama operasi Trikora melawan Belanda. Hingga kini Indonesialah satu-satunya negara di Asia Tenggara yang pernah mengoperasikan kelas penjelajah

Sejarah TNI-AL dimulai tanggal 10 September 1945, setelah masa awal diproklamasikannya kemerdekaan negara Indonesia, administrasi pemerintah awal Indonesia mendirikan Badan Keamanan Rakyat Laut (BKR Laut). BKR Laut dipelopori oleh pelaut-pelaut veteran Indonesia yang pernah bertugas di jajaran Koninklijke Marine (Angkatan Laut Kerajaan Belanda) pada masa penjajahan Belanda dan Kaigun pada masa pendudukan Jepang.

Terbentuknya organisasi militer Indonesia yang dikenal sebagai Tentara Keamanan Rakyat (TKR) turut memacu keberadaan TKR Laut yang selanjutnya lebih dikenal sebagai Angkatan Laut Republik Indonesia (ALRI), dengan segala kekuatan dan kemampuan yang dimilikinya. Sejumlah Pangkalan Angkatan Laut terbentuk, kapal-kapal peninggalan Jawatan Pelayaran Jepang diperdayakan, dan personel pengawaknya pun direkrut untuk memenuhi tuntutan tugas sebagai penjaga laut Republik yang baru terbentuk itu. Kekuatan yang sederhana tidak menyurutkan ALRI untuk menggelar Operasi Lintas Laut dalam rangka menyebarluaskan berita proklamasi dan menyusun kekuatan bersenjata di berbagai tempat di Indonesia. Disamping itu mereka juga melakukan pelayaran penerobosan blokade laut Belanda dalam rangka mendapatkan bantuan dari luar negeri.

Selama 1949-1959 ALRI berhasil menyempurnakan kekuatan dan meningkatkan kemampuannya. Di bidang Organisasi ALRI membentuk Armada, Korps Marinir yang saat itu disebut sebagai Korps Komando Angkatan Laut (KKO-AL), Penerbangan Angkatan Laut dan sejumlah Komando Daerah Maritim sebagai komando pertahanan kewilayahan aspek laut.

Pada 1990-an TNI AL mendapatkan tambahan kekuatan berupa kapal-kapal perang jenis korvet kelas Parchim, kapal pendarat tank (LST) kelas 'Frosch', dan Penyapu Ranjau kelas Kondor. Penambahan kekuatan ini dinilai masih jauh dari kebutuhan dan tuntutan tugas, lebih-lebih pada masa krisis multidimensional ini yang menuntut peningkatan operasi namun perolehan dukungannya sangat terbatas. Reformasi internal di tubuh TNI membawa pengaruh besar pada tuntutan penajaman tugas TNI AL dalam bidang pertahanan dan keamanan di laut seperti reorganisasi dan validasi Armada yang tersusun dalam flotila-flotila kapal perang sesuai dengan kesamaan fungsinya dan pemekaran organisasi Korps Marinir dengan pembentukan satuan setingkat divisi Pasukan Marinir-I di Surabaya dan setingkat Brigade berdiri sendiri di Jakarta.

Tugas TNI Angkatan Laut[sunting | sunting sumber]

Sesuai Undang-Undang Nomor 34 Tahun 2004 Tentang TNI Pasal 9, Angkatan Laut bertugas:

  1. melaksanakan tugas TNI matra laut di bidang pertahanan;
  2. menegakkan hukum dan menjaga keamanan di wilayah laut yurisdiksi nasional sesuai dengan ketentuan hukum nasional dan hukum internasional yang telah diratifikasi;
  3. melaksanakan tugas diplomasi Angkatan Laut dalam rangka mendukung kebijakan politik luar negeri yang ditetapkan oleh pemerintah;
  4. melaksanakan tugas TNI dalam pembangunan dan pengembangan kekuatan matra laut;
  5. melaksanakan pemberdayaan wilayah pertahanan laut.

Organisasi[sunting | sunting sumber]

TNI-AL berada di bawah Markas Besar TNI. Perwira tersenior Angkatan Laut, Kepala Staf TNI Angkatan Laut, adalah perwira tinggi berbintang empat dengan pangkat Laksamana mengepalai Angkatan Laut di bawah Panglima TNI.

Kepala staf[sunting | sunting sumber]

Jabatan tertinggi di TNI Angkatan Laut adalah Kepala Staf TNI Angkatan Laut, yang biasanya dijabat oleh Laksamana berbintang empat. Saat ini TNI Angkatan Laut dipimpin oleh Laksamana TNI Siwi Sukma Adji

Kotama[sunting | sunting sumber]

komando Utama di bawah TNI AL ada Komando Armada (Koarmada) yang dipimpin oleh perwira berbintang dua (Laksamana Muda/Mayjen (Mar.)), Dibawah Koarmada ada Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut (Lantamal) yang dipimpin perwira berbintang satu (Laksamana Pertama/Brigjen (Mar.)), selain itu Koarma juga mempunyai Satuan Operasi (Gugus Tempur/Gugus Keamanan) dan Satuan Pelaksana (Satuan Kapal Cepat, Kapal Amfibi,Kapal Selam dll.) yang masing-masing Satuan atau Gugus dipimpin perwira berbintang satu juga. Dibawah Lantamal ada Pangkalan TNI AL (Lanal) yang dipimpin oleh Perwira berpangkat Letkol atau Kolonel, dan di bawah Lanal ada Pos TNI AL (Posal) yang dipimpin oleh Kapten atau Mayor. Sedangkan untuk Satuan Pelaksana membawahi Armada-armada yaitu KRI-KRI yang setiap KRI dipimpin oleh perwira dengan pangkat Mayor, Letkol ataupun Kolonel.

Pangkat[sunting | sunting sumber]

Di TNI Angkatan Laut, sebagaimana di kecabangan lainnya, kepangkatan terdiri dari Perwira, Bintara dan Tamtama. Adapun pangkat tertinggi di Angkatan Laut adalah Laksamana Besar dengan bintang lima. Sampai saat ini belum ada seorangpun perwira TNI Angkatan Laut yang dianugerahi pangkat tersebut.

Komando Utama[sunting | sunting sumber]

Patung Jalesveva Jayamahe yang berarti "Di laut kita jaya" yang berada di Markas Komando Armada II, Surabaya

Komando Operasi[sunting | sunting sumber]

Komando Tempur[sunting | sunting sumber]

Komando Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Badan Pelaksana Pusat[sunting | sunting sumber]

Dinas Militer[sunting | sunting sumber]

Pasukan Khussus[sunting | sunting sumber]

Kekuatan[sunting | sunting sumber]

Bendera kapal perang Indonesia.

Nama kapal yang dimiliki TNI-AL selalu dimulai dengan KRI, singkatan dari Kapal Perang Republik Indonesia. Selain itu juga ada kapal yang diawali dengan KAL, singkatan dari Kapal Angkatan Laut. Suatu sistem penomoran diadopsi guna membedakan tiap Kapal. Nama kapal bervariasi, mulai dari nama Pahlawan, Teluk, hingga binatang.

Setiap kapal dipersenjatai dengan salah satu atau lebih dari berbagai macam persenjataan yang tersedia menurut kelasnya, mulai dari senapan mesin 12,7mm, kanon, meriam hingga peluru kendali.

Saat ini TNI AL memiliki sekitar 68.800 prajurit, termasuk di dalamnya 18.500 personel marinir dan 1.090 penerbangan/personel udara AL. Kekuatan TNI AL secara garis besar sebagai berikut:

Kapal perang[sunting | sunting sumber]

KRI Oswald Siahaan, menembakkan rudal yakhont dalam sebuah latihan di Selat Sunda.
KRI Diponegoro, korvet terbaru TNI AL jenis Sigma.
KRI Cut Nyak Dien, Parchim Class merupakan kapal pemukul dengan armada terbesar di TNI AL.
KRI Clurit, merupakan Kapal Cepat Rudal 40 meter buatan dalam negeri

Kapal Republik Indonesia (KRI) berjumlah 167 kapal, KRI dibagi menjadi tiga kelompok kekuatan:

  1. Kekuatan Pemukul (Striking Force) terdiri dari 51 KRI yang memiliki persenjataan strategis:
    1. 3 kapal selam kelas changbogo
    2. 2 kapal selam kelas Cakra.
    3. 2 Fregat kelas SIGMA 10514
    4. 6 Fregat kelas Ahmad Yani
    5. 4 Korvet kelas SIGMA (Ship Integrated Geometrical Modularity Approach)
    6. 3 Korvet kelas Korvet kelas Bung Tomo
    7. 3 Korvet kelas Fatahillah
    8. 14 Korvet anti kapal selam kelas Parchim
    9. 4 Kapal cepat rudal (KCR) kelas Sampari
    10. 8 Kapal cepat rudal (KCR) kelas Clurit
    11. 3 kapal cepat rudal kelas Mandau
    12. 4 kapal cepat torpedo (KCT) kelas Ajak
  2. Kekuatan Patroli (Patrolling Force) berjumlah 53 KRI.
    1. 10 kapal FPB buatan PT. PAL kelas Pandrong, 5 di antaranya yang bertipe Nav-5 sudah dipersenjatai dengan rudal
    2. 2 kapal (hibah dari Brunei) kelas Salawaku
    3. 1 Kapal cepat buatan Fasharkan TNI AL 40 meter kelas Krait
    4. 2 Kapal cepat buatan Fasharkan 40 meter kelas Tarihu
    5. 25 kapal Fiber buatan Fasharkan TNI AL kelas Boa
    6. 15 kapal PC kelas Sibarau
    7. 2 buru ranjau (BR) kelas Pulau Rengat
  3. Kekuatan Pendukung (Supporting Force) berjumlah 63 KRI, terdiri dari:
    1. 5 Landing Platform Dock (LPD) Kelas Makassar
    2. 7 angkut tank (AT) kelas Teluk Bintuni
    3. 12 angkut tank (AT) Kelas Frosch
  4. 5 angkut tank (LST) kelas Teluk Semangka
    1. 1 markas (MA) kelas Multatuli
    2. 6 penyapu ranjau (PR) kelas kondor
    3. 5 bantuan cair minyak (BCM): ARN, SRG, SGG, SMB,BPP
    4. 1 Bantuan Rumah Sakit (BRS) Kelas dr. Suharso
    5. 2 bantu tunda (BTD)Kelas Soputan
    6. 4 bantu umum (BU): KMT, MTW, NTU, WGO
    7. 1 bantu angkut personel (BAP) kelas Tanjung Kambani
    8. 2 bantu angkut personel (BAP) kelas Tanjung Nusanive
    9. 3 bantu hidrooseanografi (BHO) kelas Pulau Rondo
    10. 1 bantu hidrooseanografi (BHO) kelas Dewa Kembar
    11. 1 kapal latih kelas Ki Hajar Dewantara
    12. 2 kapal latih.

TNI AL sudah mempunyai 4 kapal LPD. Kapal multipurpose ini 2 unit dibuat di Korea Selatan (KRI MKS dan KRI SBY) dan 2 unit dikerjakan oleh PT. PAL (KRI BAC DAN KRI BJN)

Kapal patroli pendukung[sunting | sunting sumber]

Kapal Angkatan Laut (KAL) adalah kapal patroli yang berfungsi untuk mendukung Pangkalan TNI AL (Lanal) dalam melaksanakan tugas-tugas patroli keamanan laut dan tugas-tugas dukungan lainnya.

Pesawat udara[sunting | sunting sumber]

Pesawat udara berjumlah 82 unit, terdiri dari 52 sayap tetap dan 30 sayap putar.

Pasukan pendarat[sunting | sunting sumber]

Peralatan tempur Korps Marinir sejumlah 437 kendaraan tempur (ranpur), tetapi 307 ranpur berusia di atas 30 tahun, 37 ranpur berusia 21-30 tahun, sisanya 103 ranpur berusia 1-10 tahun.

Kekuatan marinir indonesia saat dibagi dalam 2 Pasmar (Surabaya dan Jakarta) membawahi Brigif, Menbanpur, Menart, Menkav, Lanmar dsb.

Pangkalan Utama Angkatan Laut[sunting | sunting sumber]

Penomoran lantamal diubah menjadi berurutan dari Lantamal I sampai XI sesuai lokasi dari barat ke timur pada 1 Agustus 2006 seiring dengan peresmian Pangkalan Angkatan laut (Lanal) Teluk Bayur, Padang, Sumatera Barat menjadi Pangkalan Utama Angkalan Laut (Lantamal) II. Pada tahun 2015, tiga Pangkalan AL (Lanal) ditingkatkan menjadi Pangkalan Utama AL (Lantamal) dengan melanjutkan penomoran XII, XIII and XIV.

Sesuai dengan rencana strategis pengembangan armada TNI Angkatan Laut, direncanakan akan ada 3 komando armada, yaitu Komando Armada I di Jakarta, Komando Armada II di Surabaya dan Komando Armada III di Sorong.[5]

Kekuatan TNI Angkatan Laut tersebar di beberapa Pangkalan Utama Angkatan Laut (Lantamal) yang berada di bawah tiga komando utama armada yaitu:

  1. Komando Armada I
    1. Pangkalan Utama I (Lantamal I) di Belawan, membawahi Pangkalan Angkatan Laut, meliputi Sabang, dan Dumai, Lhokseumawe, Tanjung Balai Asahan dan Simeulue. Satu Pangkalan Udara Angkatan Laut (Lanudal) Sabang, dan dua fasilitas pemeliharaan dan perbaikan (Fasharkan) di Sabang, Belawan. Lantamal ini rencananya akan dipindahkan ke Lhokseumawe, Aceh. Saat ini Danlantamal I dijabat oleh Brigjen TNI Mar. Widodo Dwi Purwanto
    2. Pangkalan Utama II (Lantamal II) di Padang membawahi Lanal Sibolga, Lanal Nias, Mentawai (rencana), dan Bengkulu. Sebelum 1 Agustus 2006, Lantamal II merupakan sebutan untuk Lantamal III Jakarta. Saat ini Danlantamal II dijabat oleh Laksmana Pertama TNI R. Achmad Rivai, SE. MM.
    3. Pangkalan Utama III (Lantamal III) di Jakarta, membawahi 6 Pangkalan Angkatan Laut, meliputi Palembang, Cirebon, Panjang, Banten, Bandung, dan Bangka Belitung. Selain itu, memiliki satu fasilitas pemeliharaan dan perbaikan di Pondok Dayung, Jakarta. Fasharkan Pondok Dayung ini sekarang memiliki kemampuan membuat kapal patroli jenis KAL ukuran 28-35 meter. Satu Lanudal di Pondok Cabe jakarta Selatan. Sebelum 1 Agustus 2006, Lantamal III merupakan sebutan untuk Lantamal V Surabaya. Saat ini Danlantamal III dijabat oleh Brigadir Jenderal TNI Mar R.M. Trusono, S.Mn.
    4. Pangkalan Utama IV (Lantamal IV) di Tanjungpinang membawahi 6 Pangkalan Angkatan Laut, yaitu Batam, Tarempa, Ranai, Tanjung Balai Karimun, dan Dabo Singkep. Lantamal Tanjung Pinang memiliki satu fasilitas pemeliharaan dan perbaikan atau fasharkan di Mentigi (Fasharkan Mentigi) yang punya kemampuan membuat kapal patroli (KAL) 12, 28, dan 35 meter. Di samping itu, memiliki 2 Pangkalan Udara Angkatan Laut (Lanudal) berada di Matak, Kepulauan Natuna, dan di Tanjungpinang/Kijang. Sebelum 1 Agustus 2006, Lantamal IV merupakan sebutan untuk Lantamal VI Makassar. Saat ini Danlantamal IV dijabat oleh Laksamana Pertama TNI S Irawan.
    5. Pangkalan Utama XII (Lantamal XII) di Pontianak membawahi 3 Pangkalan Angkatan Laut, yaitu Pangkalan Bun, Ketapang dan Sambas. Saat ini Danlantamal XII dijabat oleh Brigadir Jenderal TNI (Mar) M Hari.
  2. Komando Armada II
    1. Pangkalan Utama V (Lantamal V) di Surabaya membawahi tujuh Pangkalan Angkatan Laut satu Denal, meliputi Tegal, Cilacap, Semarang, Denal Yogyakarta, Malang, Banyuwangi, Denpasar dan Batuporon . Sebelum 1 Agustus 2006, Lantamal V merupakan sebutan untuk Lantamal X Jayapura.Membawahi Lanudal Juanda dan Fasharkan Surabaya. Saat ini Danlantamal V dijabat oleh Brigjen TNI (Mar) Rudy Andi Hamzah
    2. Pangkalan Utama VI (Lantamal VI) di Makassar membawahi Pangkalan Angkatan Laut Palu, Mamuju, dan Kendari. Sebelum 1 Agustus 2006, Lantamal VI merupakan sebutan untuk Lantamal VIII Bitung. Membawahi Fasharkan Makassar. Saat ini Danlantamal VI dijabat oleh Laksma TNI Yusup
    3. Pangkalan Utama VII (Lantamal VII) di Kupang, Nusa Tenggara Timur, membawahi Pangkalan Angkatan Laut Mataram, Maumere, Pulau Rote. Memiliki 1 Pangkalan Udara, di Kupang. Sebelum 1 Agustus 2006, Lantamal VII merupakan sebutan untuk Lantamal IV Tanjungpinang. Saat ini Danlantamal VII dijabat oleh Brigadir Jenderal TNI (Mar.) Siswoyo Hari Santoso
    4. Pangkalan Utama VIII (Lantamal VIII) di Manado, Sulawesi Utara, membawahi Pangkalan Angkatan Laut Tahuna, Gorontalo, dan Tolitoli serta satu Pangkalan Udara Angkatan Laut di Manado. Lantamal VIII sebelum 1 Agustus 2006, merupakan sebutan untuk Lantamal IX Ambon.Saat ini Danlantamal VIII dijabat oleh Laksamana Pertama TNI Manahan Simorangkir
    5. Pangkalan Utama XIII (Lantamal XIII) di Tarakan, Kalimantan Utara yang membawahi Pangkalan Angkatan Laut Balikpapan, Sangatta, Nunukan, Kota Baru dan Banjarmasin.
  3. Komando Armada III
    1. Pangkalan Utama IX (Lantamal IX) di Ambon membawahi pangkalan Angkatan Laut Aru dan Fasharkan Ambon. Sebelum 1 Agustus 2006, Lantamal IX merupakan sebutan untuk Lantamal VII Kupang. Saat ini Danlantamal IX dijabat oleh Laksamana Pertama TNI Nurhidayat, S.H.
    2. Pangkalan Utama X (Lantamal X) di Jayapura, membawahi Pangkalan Angkatan Laut Biak, Sorong, dan Fasharkan Manokwari. Saat ini Lantamal X dijabat oleh Laksamana Pertama TNI Heru Kusmanto
    3. Pangkalan Utama XI (Lantamal XI) di Merauke, Papua membawahi Pangkalan Angkatan Laut Timika dan Merauke serta Lanudal Aru. Saat ini Lantamal XI dijabat oleh Brigadir Jenderal TNI (Mar) Suhartono
    4. Pangkalan Utama XIV (Lantamal XIV) di Sorong, Papua Barat membawahi Pangkalan Angkatan Laut Ternate, dan Morotai dan satu Fasilitas Pemeliharaan dan Perbaikan di Manokwari yang mampu memproduksi KAL 12 dan 28 meter.

Kekuatan lain[sunting | sunting sumber]

Puspenerbal[sunting | sunting sumber]

Puspenerbal atau Pusat Penerbangan TNI AL merupakan bagian dari TNI-AL yang bertugas menyediakan fungsi penerbangan bagi operasi-operasi Angkatan Laut. Pupernerbal didirikan pada tahun 1956. Puspenerbal dibentuk sebagai sentralisasi pembinaan penerbangan TNI AL dalam suatu wadah, sehingga akan lebih menguntungkan dalam pengawasan dan pengendaliannya. Puspenerbal dipimpin oleh perwira tinggi bintang satu disebut Danpuspenerbal.

Komando Pasukan Katak[sunting | sunting sumber]

Komando Pasukan Katak (disingkat Kopaska) adalah pasukan khusus dari TNI Angkatan Laut. Semboyan dari korps ini adalah "Tan Hana Wighna Tan Sirna" yang berarti "tak ada rintangan yang tak dapat diatasi". Korps ini secara resmi didirikan pada 31 Maret 1962 oleh Presiden Indonesia waktu itu Soekarno untuk membantunya dalam masalah Irian Jaya. Pasukan khusus ini sebenarnya sudah ada sejak 1954.

Detasemen Jala Mengkara[sunting | sunting sumber]

Detasemen Jala Mangkara (disingkat Denjaka) adalah sebuah detasemen pasukan khusus TNI Angkatan Laut. Denjaka adalah satuan gabungan antara personel Kopaska dan Taifib Korps Marinir TNI-AL. Denjaka dibentuk berdasarkan instruksi Panglima TNI kepada Komandan Korps Marinir No Isn.01/P/IV/1984 tanggal 13 November 1984.

Korps Wanita Angkatan Laut[sunting | sunting sumber]

Korps Wanita Angkatan Laut (disingkat Kowal) merupakan bagian dari TNI Angkatan Laut, dan setiap tanggal 5 Januari diperingati sebagai Hari jadi Kowal.

Polisi Militer Angkatan Laut[sunting | sunting sumber]

Polisi Militer Angkatan Laut merupakan pelaksana fungsi kepolisian militer di jajaran TNI Angkatan Laut.

Rencana ke depan[sunting | sunting sumber]

Proyek-proyek ke depan antara lain pembangunan 3 kapal selam jenis Changbogo Class (Lisensi Tipe 209 Jerman) yang akan selesai pada 2015, pembangunan 1 Fregat Sigma 10514 yang dijadwalkan akan selesai pada 2017, pembelian 3 MRLF (Multi Role Light Frigate) Nakhoda Ragam Class buatan BAE Inggris yang akan diterima tahun 2013 (tahap I), pengembangan armada KCR-40 kelas Clurit hingga 2014 sebanyak 8 buah, pembelian 3 KCR Stealth kelas klewang, pembelian 3 FPB-60 dari PT PAL (kontrak sudah ditandatangani), pembelian 11 helikopter anti permukaan dan anti kapal selam (AKS) dan pembelian 5 CN-235 MPA (sedang tahap pembangunan di PT DI).

Evaluasi hasil pembinaan kekuatan TNI AL tahun 2014 sebagai berikut: pertama, bidang organisasi: Pelaksanaan validasi organisasi TNI AL dilaksanakan bertujuan untuk meningkatkan kinerja dan mempertajam tugas pokok organisasi serta penguatan hubungan kelembagaan dengan berpedoman pada Perpres RI Nomor 10 Tahun 2010 tentang Susunan Organisasi TNI. Validasi organisasi TNI AL tahun 2014 yang sudah terlaksana adalah perubahan kedudukan Sekolah Tinggi Teknologi Angkatan Laut (STTAL) yang semula di bawah Kobangdikal menjadi Balakpus Mabesal dipimpin Perwira Tinggi Bintang Satu, peningkatan Posal Teluk Dalam menjadi Lanal Kelas B Nias, pembentukan Kolatnerbal, dan Rumah Sakit Gigi dan Mulut (RSGM) Ladokgi RE. Martadinata. Sedangkan usulan validasi TNI AL yang masih dalam proses di Mabes TNI sebagai bagian daru usulan revisi Prepres Nomor 10 Tahun 2010 adalah pembentukan Steral, Komando Armada Kawasan, Pushidrosal, Disopslatal, pembentukan Lantamal Pontianak, Lantamal Tarakan dan Lantamal Sorong, pembentukan Pasmar 3 Sorong, serta peningkatan jabatan Danpuspomal dan Kadiskum Kormar.

Operasi keamanan Laut (Kamla) yang dilaksanakan sepanjang tahun 2014, dengan hasil 434 kapal diperiksa, 409 kapal diizinkan melanjutkan pelayaran, 25 kapal dikawal (di-adhoc), 12 kapal proses bebas karena tidak cukup bukti, dan 13 proses hukum. Ada 4 kapal yang ditenggelamkan, masing-masing 2 kapal ikan asing diperairan Anambas, Tarempa pada tanggal 5 Desember 2014 lalu, dan 2 kapal asing diperairan Ambon pada tanggal 21 Desember 2014 baru-baru ini, dan selanjutnya ada rencana penenggelaman berikutnya sambil menunggu penyelesaian hukum (inkrah).

Penyediaan sumber daya manusia (SDM) selama tahun 2014 telah dilaksanakan perekrutan personel sebanyak 953 orang. Dengan rincian 106 orang Perwira, 460 orang Bintara, 387 orang Tamtama. Kekuatan personel TNI AL sampai bulan Desember 2014 berjumlah 73.295 orang atau 72% dari DSP (Daftar Susunan Personel), yang terdiri dari 65.190 personel militer dan 8.105 personel PNS TNI AL. Perekrutan personel merujuk pada kebutuhan organisasi sesuai dengan pembangunan kekuatan pokok minimum, pembentukan organisasi baru, atau pengembangan organisasi yang ada, namun tetap memperhatikan rata-rata tingkat susut alami dan nonalami berdasarkan kebijakan zero grouth of personnel dan right sizing.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "TNI AD Takkan Tambah Personel Tahun Ini". Investor Daily Indonesia. 25 Januari 2012. Diakses tanggal 3 Januari 2014. 
  2. ^ "Military Strength of Indonesia". GlobalFirepower.com. Diakses tanggal 3 Januari 2014. 
  3. ^ http://http://m.tribunnews.com/nasional/2018/05/23/profil-laksamana-siwi-sukma-adji-ksal-pilihan-presiden-jokowi. Diakses tanggal 23 Mei 2018.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  4. ^ Rivki (31 Desember 2014). "Jokowi Lantik Laksamana Madya Ade Supandi Menjadi KSAL". Detik.com. Diakses tanggal 2 Januari 2015. 
  5. ^ http://news.detik.com/berita/2845482/akan-ada-3-komando-armada-tni-al-pangarmatim-jadi-armada-pusat-ri Akan Ada 3 Komando Armada TNI AL, Pangarmatim Jadi Armada Pusat RI]
  6. ^ "TNI AL SELENGGARAKAN RAPIM TAHUN 2015" website tni al.mil.id

Pranala luar[sunting | sunting sumber]