AFC Ajax

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ajax
AFC Ajax.svg
Nama lengkapAmsterdamsche Football Club Ajax
Julukande Godenzonen (Anak Tuhan)[1][2], Ajacieden, de Joden (Yahudi), de Amsterdammers, Lucky Ajax
Berdiri18 Maret 1900; 119 tahun lalu (1900-03-18)
StadionJohan Cruyff Arena
(Kapasitas: 54,990 [3])
PemilikAFC Ajax N.V. (EuronextAJAX)
KetuaBendera Belanda Hennie Henrichs
Kepala pelatihBendera Belanda Erik ten Hag
LigaEredivisie
2018–19ke-1, Eredivisie
Situs webSitus web resmi klub
Kostum Kandang
Kostum Tandang
Soccerball current event.svg Musim ini

Amsterdamsche Football Club Ajax (pengucapan Belanda: [ˈaːjɑks]) (EuronextAJAX; juga dikenal dengan nama Ajax Amsterdam, AFC Ajax, atau hanya Ajax (dibaca A-yaks)) adalah sebuah klub sepak bola dari Amsterdam, Belanda. Klub ini adalah salah satu klub terkuat di Belanda dan juga di Eropa. Secara historis, Ajax (dinamai sesuai pahlawan Yunani legendaris) telah menjadi klub paling sukses di Belanda, dengan 34 gelar Eredivisie dan 19 Piala KNVB. Ajax terus bermain di Eredivisie, sejak awal liga pada tahun 1956 dan, bersama dengan Feyenoord dan PSV Eindhoven, itu adalah salah satu klub "tiga besar" yang mendominasi kompetisi itu.

Ajax secara historis menjadi salah satu klub paling sukses di dunia. Menurut IFFHS, Ajax adalah klub Eropa paling sukses ketujuh di abad ke-20 dan The World's Club Team of the Year pada tahun 1992.[4] Menurut majalah Jerman Kicker, Ajax adalah klub Eropa paling sukses kedua di abad ke-20. Klub ini adalah satu dari lima tim yang telah mendapatkan hak untuk mempertahankan Piala Eropa dan mengenakan lencana pemenang ganda; mereka menang berturut-turut pada tahun 1971–1973. Pada tahun 1972, mereka menyelesaikan treble benua dengan memenangkan Eredivisie, Piala KNVB, dan Piala Eropa. Itu juga memenangkan Piala Super UEFA pertama yang diselenggarakan pada tahun 1972 melawan Glasgow Rangers (dimainkan pada tahun 1973). Trofi internasional terakhir Ajax adalah Piala Interkontinental 1995, Piala Super UEFA 1995 dan Liga Champions 1995, dimana mereka mengalahkan Milan di final; mereka kalah adu penalti melawan Juventus di final Liga Champions 1996. Pada tahun 1995, Ajax dinobatkan sebagai World Team of the Year oleh majalah World Soccer.

Ajax juga merupakan salah satu dari empat tim yang memenangkan treble kontinental dan Piala Interkontinental atau Piala Dunia Klub dimusim yang sama/tahun kalender;[5] Ini dicapai pada musim 1971–72.[6] Ajax, Juventus, Bayern Munich, Chelsea dan Manchester United adalah lima klub yang memenangkan tiga kompetisi klub UEFA.[7] Mereka juga telah memenangkan Piala Interkontinental dua kali, Piala UEFA 1991–1992, serta Piala Karl Rappan, pendahulu Piala Intertoto UEFA pada tahun 1962.[8] Ajax bermain di Johan Cruyff Arena, yang dibuka sebagai Amsterdam ArenA pada tahun 1996 dan diganti namanya pada tahun 2018. Mereka sebelumnya bermain di Stadion De Meer dan Amsterdam Olympic Stadium (untuk pertandingan internasional).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejak didirikan pada 1900, Ajax memasuki periode keemasan pada periode 1970-an. Saat masih ditangani Draches Van Stock dan diperkuat dengan para pemainnya, Ajax merajai Eropa dengan menjuarai Liga Champions tiga tahun berturut-turut pada rentang 1971-1973.

Ajax kemudian dikenal dengan sistem pembinaan pemain muda yang handal dan terus melahirkan pemain-pemain berbakat dari dalam maupun luar Belanda. Seakan tiada habisnya, Ajax terus mengekspor para pemain terbaiknya, mulai dari Marco van Basten, Dennis Bergkamp, hingga Patrick Kluivert.

Setelah para pemain muda Ajax kembali mengejutkan Eropa dengan menjuarai Liga Champions 1995, masa keemasan Ajax kembali pudar. Butuh waktu untuk kembali merajai Benua Biru.

Lambang dan warna[sunting | sunting sumber]

Lambang[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1900, ketika klub didirikan, lambang Ajax hanyalah gambar pemain Ajax. Puncaknya sedikit diubah setelah promosi klub ke divisi teratas pada tahun 1911 untuk mencocokkan pakaian baru klub. Pada tahun 1928, logo klub diperkenalkan dengan kepala pahlawan Yunani Ajax. Logo itu sekali lagi diubah pada tahun 1990 menjadi versi abstrak dari yang sebelumnya. Logo baru masih menampilkan potret Ajax, tetapi digambar dengan hanya 11 baris, melambangkan 11 pemain tim sepak bola.[9]

Lambang pertama Ajax
(1900–1911)
Lambang kedua
(1911–1928)
Lambang ketiga
(1928–1990)
Lambang saat ini
(1990–sekarang)

Warna[sunting | sunting sumber]

Ajax awalnya bermain dengan seragam serba hitam dengan ikat pinggang merah diikat dipinggang pemain, tetapi seragam itu segera diganti dengan kemeja bergaris merah/putih dan celana pendek hitam. Merah, hitam dan putih adalah tiga warna bendera Amsterdam. Ketika dibawah manajer Jack Kirwan, bagaimanapun, klub mendapatkan promosi ke papan atas sepak bola Belanda untuk pertama kalinya pada tahun 1911 (kemudian Eerste Klasse atau 'Kelas Satu', yang kemudian dinamai Eredivisie), Ajax terpaksa mengubah warna mereka karena Sparta Rotterdam sudah memiliki pakaian yang persis sama. Kostum khusus untuk pertandingan tandang tidak ada pada saat itu dan menurut peraturan asosiasi sepakbola para pendatang baru harus mengubah warna mereka jika dua tim diliga yang sama memiliki seragam yang sama. Ajax memilih celana pendek putih dan kemeja putih dengan garis merah lebar yang vertikal diatas dada dan punggung, yang masih merupakan pakaian Ajax.

Pemasok kostum dan sponsor[sunting | sunting sumber]

Penawaran kostum[sunting | sunting sumber]

Pemasok kostum Periode Pengumuman
kontrak
Durasi
kontrak
Nilai Catatan
Adidas
2000–sekarang[10]
13 Juli 2018[10]
1 Juli 2019 – 30 Juni 2025[10] 50 juta untuk enam tahun[11]

Rivalitas[sunting | sunting sumber]

Sebagai salah satu dari tiga klub tradisional besar di Belanda, Ajax telah mengumpulkan sejumlah persaingan sengit selama bertahun-tahun. Dibawah ini adalah yang paling signifikan dari persaingan yang melibatkan Ajax.

Rivalitas dengan Feyenoord[sunting | sunting sumber]

Feyenoord dari Rotterdam adalah rival Ajax. Setiap tahun kedua klub memainkan De Klassieker ("Klasik"), pertandingan antara tim-tim dari dua kota terbesar di Belanda.[12] Selama tahun 1970-an, Ajax dan Feyenoord adalah dua klub di Belanda yang mampu meraih gelar nasional, serta mencapai kesuksesan kontinental dan bahkan global.[13] Pertemuan antara kedua klub menjadi tolok ukur bagi siapa yang benar-benar klub terbaik di Belanda. Klassieker adalah yang paling terkenal dari semua persaingan di Belanda dan tiket pertandingan selalu terjual habis.[14] Pertandingan ini dipandang dimata publik sebagai "sepak bola Ajax yang anggun dan elegan, melawan semangat juang Feyenoord yang gigih"; kepercayaan ibu kota versus mentalitas kerah biru Rotterdam.[15] Pertandingan dikenal karena ketegangan dan kekerasan mereka, baik didalam maupun diluar lapangan. Selama bertahun-tahun, beberapa insiden kekerasan telah terjadi yang melibatkan pendukung saingan, yang mengarah ke pelarangan pendukung tandang dikedua stadion saat ini.[16] Titik terendah dicapai pada 23 Maret 1997, ketika para pendukung kedua klub bertemu disebuah lapangan dekat Beverwijk, dimana pendukung Ajax, Carlo Picornie, terluka parah, insiden itu biasanya disebut sebagai "Pertempuran Beverwijk".[17]

Rivalitas dengan PSV[sunting | sunting sumber]

PSV juga merupakan saingan Ajax, tetapi dalam hal ketegangan dan persaingan, pertandingan ini tidak dimuat seperti duel dengan Feyenoord. Persaingan telah ada selama beberapa waktu dengan PSV dan berasal dari berbagai sebab, seperti interpretasi yang berbeda tentang apakah keberhasilan nasional dan internasional saat ini dari kedua klub berkorelasi dan dugaan oposisi antara Randstad dan provinsi. Pertandingan antara kedua tim ini biasa disebut sebagai "De Topper" ("The Topper"), dan melibatkan dua tim yang paling sarat trofi disepak bola Belanda dan pada dasarnya merupakan persaingan antara pemikiran dua sekolah dalam sepak bola Belanda. Secara historis, PSV bersaing dengan etika yang mirip pekerja, lebih suka yang lebih kuat 4–3–1–2 atau 4–2–3–1, biasanya menghindari pendekatan 4–3–3 remeh yang disukai di Amsterdam. Sementara Rinus Michels dan Johan Cruyff membantu untuk berinovasi Total Football pada tahun enam puluhan dan tujuh puluhan, filosofi yang berbeda diasah di Eindhoven oleh Kees Rijvers dan Guus Hiddink pada akhir 1970-an dan 1980-an.[18] Ini pada gilirannya telah menciptakan salah satu persaingan filosofis dalam sepak bola, medan pertempuran ideologis, yang secara bertahap menjadi sama panas dan intensnya dengan pertandingan yang diikuti oleh Ajax dan Feyenoord.[19]

Rivalitas dengan klub lain[sunting | sunting sumber]

Selain Feyenoord dan PSV, Ajax memiliki beberapa persaingan lain, meskipun dalam banyak kasus sentimen sebagian besar dirasakan oleh oposisi dan lebih mengarah ke Ajax, dengan salah satunya adalah Utrecht.[20] Meskipun persaingan lebih terasa dipihak Utrecht kemudian dengan Ajax, pertarungan antara kedua belah pihak seringkali cukup intens.[21] Kedua tim memiliki pendukung fanatik, dan bentrokan diluar lapangan lebih sering menjadi aturan daripada pengecualian. Hal yang sama berlaku untuk ADO Den Haag, dengan kedua kelompok pendukung sering terlibat konflik, ketika ADO-Hooligan membakar rumah pendukung Ajax, dan hooligan Ajax kemudian menerobos masuk ke rumah Pendukung ADO ketegangan antara kedua klub meningkat. Pada tahun 2006, pendukung dari kedua klub dilarang menghadiri pertandingan tandang selama lima tahun karena wabah dan bentrokan yang sering terjadi.[22]

Tim lebih lanjut yang berbagi persaingan dengan Ajax termasuk Twente, Vitesse Arnhem, Groningen dan AZ, meskipun yang terakhir sering dianggap oleh pendukung Ajax sebagai "adik lelaki" klub.[23] Dengan AZ yang berasal dari Alkmaar terdekat dan karena itu terletak di provinsi yang sama dengan Ajax, pertarungan antara kedua belah pihak umumnya dikenal sebagai "Derby De Noord-Hollandse" ("Derby Holland Utara") dan seringkali sangat kompetitif dan intens.[24]

Persaingan masa lalu termasuk derby Amsterdam lokal antara Ajax dan klub seperti Blauw-Wit, DWS dan De Volewijckers (yang kemudian bergabung menjadi FC Amsterdam pada tahun 1972).[25] Namun, ketegangan antara sisi lokal berkurang ketika pembagian klub melalui bermain diliga yang berbeda dari waktu ke waktu menjadi lebih besar. Bertahun-tahun tidak berkompetisi diliga yang sama menghasilkan pertandingan yang jarang terjadi, sampai ketegangan akhirnya diselesaikan antara klub-klub Amsterdam.[26] Derby Amsterdam terakhir yang terjadi dalam pertandingan liga resmi adalah ketika Ajax mengalahkan FC Amsterdam 5-1 pada 19 Maret 1978.[27]

Pemain[sunting | sunting sumber]

Skuad saat ini[sunting | sunting sumber]

Per 29 Agustus 2019.[28]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Pemain
1 Bendera Portugal GK Bruno Varela (pinjaman dari Benfica)
2 Bendera Belanda DF Perr Schuurs
3 Bendera Belanda DF Joël Veltman
4 Bendera Meksiko DF Edson Álvarez
5 Bendera Belanda DF Kik Pierie
6 Bendera Belanda MF Donny van de Beek
7 Bendera Brasil FW David Neres
8 Bendera Belanda MF Carel Eiting
9 Bendera Belanda FW Klaas-Jan Huntelaar
10 Bendera Serbia MF Dušan Tadić (kapten)
11 Bendera Belanda FW Quincy Promes
12 Bendera Maroko DF Noussair Mazraoui
15 Bendera Belanda MF Siem de Jong
17 Bendera Belanda DF Daley Blind (wakil kapten)
18 Bendera Rumania MF Răzvan Marin
No. Pos. Pemain
19 Bendera Maroko MF Zakaria Labyad
21 Bendera Argentina DF Lisandro Martínez
22 Bendera Maroko MF Hakim Ziyech
23 Bendera Burkina Faso FW Lassina Traoré
24 Bendera Kamerun GK André Onana
26 Bendera Belanda MF Jurgen Ekkelenkamp
27 Bendera Belanda MF Noa Lang
28 Bendera Amerika Serikat DF Sergiño Dest
29 Bendera Belanda MF Ryan Gravenberch
31 Bendera Argentina DF Nicolás Tagliafico
32 Bendera Burkina Faso FW Hassane Bandé
33 Bendera Kroasia GK Dominik Kotarski
35 Bendera Belanda GK Kjell Scherpen
Bendera Belanda GK Benjamin van Leer

Pemain yang dipinjamkan[sunting | sunting sumber]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Pemain
Bendera Argentina DF Lisandro Magallán (ke Bendera Spanyol Deportivo Alavés sampai 30 Juni 2020)
Bendera Kolombia DF Luis Manuel Orejuela (ke Bendera Brasil Cruzeiro sampai 31 Desember 2019)
No. Pos. Pemain
Bendera Belanda FW Kaj Sierhuis (ke FC Groningen sampai 30 Juni 2020)

Nomor punggung klub yang dipensiunkan[sunting | sunting sumber]

Sejak musim 2007–08, tidak ada pemain menggunakan nomor punggung 14 di tim ini, sejak klub memutuskan untuk mempensiunkan nomor punggun ini untuk menghormati legenda sepak bola Johan Cruyff. Cruyff sendiri menyatakan bahwa adalah lebih baik, jika pemain terbaik di tim menggunakan seragam bernomor punggung 14. Gelandang Spanyol Roger García Junyent merupakan pemain terakhir yang mengenakan seragam nomor punggung ini.[29]

Staf[sunting | sunting sumber]

Dewan saat ini[sunting | sunting sumber]

Dewan Eksekutif
Frank de Boer memimpin klub untuk empat gelar nasional berturut-turut selama masa jabatannya sebagai pelatih dari 2010–2016.
Jajaran direktur
Dewan pengawas
Edwin van der Sar menjadi direktur jendral untuk Ajax pada tahun 2016.

Staf saat ini[sunting | sunting sumber]

Staf kepelatihan
Staf medis
  • Pelatih kinerja fisik: Bendera Afrika Selatan Gavin Benjafield
  • Tim dokter: Bendera Belanda Bas Peijs
  • Tim dokter: Bendera Belanda Don de Winter
  • Fisioterapis: Bendera Belanda Ralph van der Horst
  • Fisioterapis: Bendera Belanda Pim van Dord
  • Fisioterapis: Bendera Belanda Frank van Deursen
  • Pelatih kebugaran / Pelatih pemulihan: Bendera Belanda Björn Rekelhof
Staf pendamping
  • Tim manajer: Bendera Belanda Tjerk Smeets
  • Pengawas pemain: Bendera Belanda Herman Pinkster
  • Pelatih kinerja: Bendera Belanda Guillaume Elmont
  • Petugas pers: Bendera Belanda Miel Brinkhuis

Daftar ketua Ajax[sunting | sunting sumber]

Daftar pelatih Ajax[sunting | sunting sumber]

Prestasi[sunting | sunting sumber]

Nasional[sunting | sunting sumber]

  • Kejuaraan Liga Sepak Bola Belanda / Eredivisie: 34
1917–18, 1918–19, 1930–31, 1931–32, 1933–34, 1936–37, 1938–39, 1946–47, 1956–57, 1959–60, 1965–66, 1966–67, 1967–68, 1969–70, 1971–72, 1972–73, 1976–77, 1978–79, 1979–80, 1981–82, 1982–83, 1984–85, 1989–90, 1993–94, 1994–95, 1995–96, 1997–98, 2001–02, 2003–04, 2010–11, 2011–12, 2012–13, 2013–14, 2018–19
1916–17, 1942–43, 1960–61, 1966–67, 1969–70, 1970–71, 1971–72, 1978–79, 1982–83, 1985–86, 1986–87, 1992–93, 1997–98, 1998–99, 2001–02, 2005–06, 2006–07, 2009–10, 2018–19
1993, 1994, 1995, 2002, 2005, 2006, 2007, 2013, 2019

Internasional[sunting | sunting sumber]

Beberapa trofi internasional Ajax
1970–71, 1971–72, 1972–73, 1994–95[31]
1986–87[31]
1991–92[31]
1973, 1995[6][32] *(Ajax juga menang pada tahun 1972, namun, UEFA hanya memberi sanksi pada Piala Super UEFA untuk pertama kalinya pada tahun 1973 sehingga edisi 1972 adalah edisi tidak resmi. Bermain melawan Rangers, pemenang Piala Winners Eropa 1971–1972, itu benar-benar berlangsung sebagai 'perayaan Centenary of Rangers F.C.' (Lihat di bawah) karena Rangers menjalani larangan satu tahun pada saat yang dikenakan oleh UEFA untuk kelakuan buruk penggemar mereka. Kemenangan itu berarti Ajax telah memenangkan setiap turnamen (total 5) yang mereka masuki tahun itu, sebuah prestasi Celtic dicapai pada tahun 1967 (dengan 6 piala) dan Barcelona (juga 6 piala) diulangi pada tahun 2009)
1972[32]
1972, 1995[31]
1962[8]

Pencetak gol terbanyak sepanjang masa[sunting | sunting sumber]

Jumlah gol Nama Tahun
273 Piet van Reenen 1927-1938
205 Johan Cruijff 1964-1973, 1981-1983
275 Sjaak Swart 1960-1972
161 Henk Groot 1959-1963, 1965-1969
146 Piet Keizer 1960-1975
129 Marco van Basten 1982-1987
129 Wim Volkers 1923-1936
123 Ruud Geels 1974-1978
123 Rinus Michels 1946-1958
103 Luis Suarez 2007-2011

Daftar kapten[sunting | sunting sumber]

Tanggal Nama Catatan
1995–1999 Bendera Belanda Danny Blind [33]
1999–2001 Bendera Ceko Tomáš Galásek [34]
2001–2003 Bendera Rumania Cristian Chivu [35]
2003–2004 Bendera Finlandia Jari Litmanen [36]
2004 Bendera Belanda Rafael van der Vaart [37]
2004–2006 Bendera Ceko Tomáš Galásek [38]
2006 Bendera Prancis Julien Escudé [39]
2006–2008 Bendera Belanda Jaap Stam [40]Templat:Deprecated inline
2008–2009 Bendera Belanda Klaas-Jan Huntelaar [41]
2009 Bendera Belgia Thomas Vermaelen [42]
2009–2011 Bendera Uruguay Luis Suárez [43]
2011 Bendera Belanda Maarten Stekelenburg [44]
2011–2012 Bendera Belgia Jan Vertonghen [45]
2012–2014 Bendera Belanda Siem de Jong [46]
2014–2015 Bendera Finlandia Niklas Moisander [47]
2015–2017 Bendera Belanda Davy Klaassen [48]
2017–2018 Bendera Belanda Joël Veltman [49]
2018–2019 Bendera Belanda Matthijs de Ligt [50]
2019– Bendera Serbia Dušan Tadić [51]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • (Belanda) David Endt, De godenzonen van Ajax, Rap, Amsterdam, 1993, ISBN 90-6005-463-6
  • (Belanda) Jan Baltus Kok, Naar Ajax. Mobiliteitspatronen van bezoekers bij vier thuiswedstrijden van Ajax, Universitas Amsterdam, Amsterdam, 1992, ISSN 0922-5625
  • Simon Kuper, Ajax, The Dutch, The War. Football in Europe during the Second World War, Orion Books, London (Translation of: Ajax, de Joden en Nederland ("Ajax, the Jews, The Netherlands)",[52] 2003, ISBN 0-7528-4274-9
  • (Belanda) Evert Vermeer, 95 jaar Ajax. 1900–1995, Luitingh-Sijthoff, Amsterdam, 1996, ISBN 90-245-2364-8

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Perryman, Mark (2013). Hooligan Wars: Causes and Effects of Football Violence. Mainstream. hlm. 167. ISBN 978-1-78057-813-2. 
  2. ^ Stokvis, Ruud (2014). Lege kerken, volle stadions. Amsterdam UP. hlm. 45–. ISBN 978-90-485-2180-7. 
  3. ^ "Het Stadion". johancruijffarena.nl. Diakses tanggal 22 Mei 2019. 
  4. ^ "Europe's Club of the Century". International Federation of Football History & Statistics. 11 September 2009. Diakses tanggal 12 September 2009. 
  5. ^ dengan Manchester United ditahun 1999, Bayern Munich ditahun 2013 dan Barcelona dua kali, tahun 2009 dan 2015.
  6. ^ a b UEFA menyetujui Piala Super UEFA untuk pertama kalinya pada tahun 1973. Pada tahun 1972 adalah edisi tidak resmi dan I Centenary Rangers (lihat History of the UEFA Supercup Diarsipkan 14 October 2008 di Wayback Machine. in uefa.com).
  7. ^ (Piala Champions Eropa, Piala Winners dan Piala UEFA)
  8. ^ a b UEFA sanctioned the UEFA Intertoto Cup for the first time in 1995. In the 1960s, it was unofficial. See History of UEFA Intertoto Cup in uefa.com. Diarsipkan 17 September 2009 di Wayback Machine.
  9. ^ "History of the Ajax logo". Xs4all.nl. 20 September 1928. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 July 2009. Diakses tanggal 4 August 2012. 
  10. ^ a b c "Ajax en adidas verlengen partnership tot 2025". Ajax (dalam bahasa Dutch). 13 Juli 2018. Diakses tanggal 25 Juni 2019. 
  11. ^ Adidas Extends Ajax Kit Deal until 2025
  12. ^ "Alles over De Klassieker: Ajax dompelt Feyenoord in rouw". Voetbal International. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  13. ^ "De Klassieker: Ajax-Feyenoord y el orgullo 'oranje'". El Enganche. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 September 2013. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  14. ^ "Ajax – Feyenoord 'klassiekste niet-Klassieker in lange reeks Klassiekers'". HP.nl. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  15. ^ "'Feyenoord en Ajax is haat'". BNR.nl. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  16. ^ "Feyenoord's latest clash with Ajax peaceful thanks to absent 'friends'". The Telegraph. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  17. ^ "Stervend in de modder". AD.nl. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  18. ^ "Ajax-PSV: a philosophical rivalry that dominates the Dutch mindset". Fourfourtwo.com. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  19. ^ "Alles over de topper in de Eredivisie tussen Ajax en PSV". Voetbal International. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  20. ^ "Rivaliteit tussen fans Ajax en FC Utrecht opvallend". Voetbalzone.nl. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  21. ^ "Zulke rivaliteit moeilijk te begrijpen". BNR.nl. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  22. ^ "Poging brandstichting supportershome Ajax". Volkskrant. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  23. ^ "Ajax is de buurman, rivaliteit is groot, het betekent iets voor de mensen". Voetbalzone.nl. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  24. ^ "Noord-Hollandse derby makkelijke prooi Ajax". Goal.com. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  25. ^ "Blauw Wit, de club van het Stadion, kwam, zag en verdween". Volkskrant. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  26. ^ "Sporen van Ajax". Voetbal International. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  27. ^ "Dutch derby days". When Saturday Comes. Diakses tanggal 2 September 2013. 
  28. ^ "The Players". AFC Ajax. Diakses tanggal 11 Januari 2019. [pranala nonaktif permanen]
  29. ^ "Ajax retire number 14". Ajax.nl. Diakses tanggal 2007-04-18. 
  30. ^ Wijers wil Ajax weer dichter bij Europese top brengen Voetbal International, 14 juni 2012
  31. ^ a b c d Football Europe: AFC Ajax; uefa.com
  32. ^ a b UEFA menyetujui Piala Super UEFA untuk pertama kalinya pada tahun 1973. Pada tahun 1972 adalah edisi tidak resmi dan I Centenary Rangers F.C. (see History of the UEFA Super Cup Diarsipkan 14 October 2008 di Wayback Machine. in uefa.com).
  33. ^ "Trio Van Gaal/Blind/Kluivert brengt successen voor Ajax" (dalam bahasa Belanda). Voetbal International. Diakses tanggal 16 Desember 2014. 
  34. ^ "Ajax moet het zonder Galásek stellen" (dalam bahasa Belanda). Voetbal International. Diakses tanggal 16 Desember 2014. 
  35. ^ "Voormalig Ajax-captain mist het veld: "Ik wil trainer worden"" (dalam bahasa Belanda). Voetbal Primeur. Diakses tanggal 16 Desember 2014. 
  36. ^ "Litmanen captain Ajax, Van der Vaart reserve" (dalam bahasa Belanda). Voetbal International. Diakses tanggal 16 Desember 2014. 
  37. ^ "Whatever happened to Rafael van der Vaart?". BBC Sport. Diakses tanggal 16 Desember 2014. 
  38. ^ "Galasek new Ajax Skipper". SBS. Diakses tanggal 16 Desember 2014. 
  39. ^ "Escude to lead Ajax". Sky Sports. Diakses tanggal 16 Desember 2014. 
  40. ^ "Jaap Stam makes up with Sir Alex and signs up". Daily Mail. Diakses tanggal 16 Desember 2014. 
  41. ^ "Huntelaar (Ajax) minstens 6 weken buiten strijd" (dalam bahasa Belanda). Nieuwsblad. Diakses tanggal 16 Desember 2014. 
  42. ^ "Arsenal sign Ajax captain Thomas Vermaelen in bid to sure up defence". The Telegraph. Diakses tanggal 16 Desember 2014. 
  43. ^ "Ajax captain Luis Suarez gets seven-game ban for biting". BBC Sport. Diakses tanggal 16 Desember 2014. 
  44. ^ "Stekelenburg: 'Ik ben rustige captain'" (dalam bahasa Belanda). Het Parool. Diakses tanggal 16 Desember 2014. 
  45. ^ "Ajax-aanvoerder Jan Vertonghen aast op grote transfer" (dalam bahasa Belanda). Nieuwsblad. Diakses tanggal 15 Desember 2014. 
  46. ^ "Ajax captain Siem de Jong diagnosed with collapsed lung". BBC Sport. Diakses tanggal 15 Desember 2014. 
  47. ^ "Ajax-kapitein: "Er speelt niets"" (dalam bahasa Belanda). Voetbal Nieuws. Diakses tanggal 15 Desember 2014. 
  48. ^ "Klaassen nieuwe aanvoerder van Ajax" (dalam bahasa Belanda). AD. Diakses tanggal 6 Desember 2015. 
  49. ^ "Keizer draagt aanvoerdersband Klaassen over aan Veltman" (dalam bahasa Belanda). Voetbal International. Diakses tanggal 7 Juli 2017. 
  50. ^ "Ajax heeft weer 'sprankje hoop' én ook een nieuwe aanvoerder" (dalam bahasa Belanda). NOS. Diakses tanggal 12 Mei 2018. 
  51. ^ "Tadic definitief aanvoerder Ajax" (dalam bahasa Belanda). De Telegraaf. Diakses tanggal 5 Agustus 2019. 
  52. ^ "Hardgras". Hardgras.nl. Diakses tanggal 4 Agustus 2012. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 52°18′51″N 4°56′31″E / 52.31417°N 4.94194°E / 52.31417; 4.94194