Paris Saint-Germain F.C.

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Paris Saint-Germain
Berkas:Paris Saint-Germain F.C..svg
Nama lengkapParis Saint-Germain Football Club
JulukanLes Parisiens (The Parisians)
Les Rouges-et-Bleus (The Red-and-Blues)
Nama singkatPSG, Paris, Paris SG
Berdiri12 Agustus 1970; 53 tahun lalu (1970-08-12)
StadionParc des Princes
(Kapasitas: 47,929)
PemilikQatar Sports Investments (87.5%)
Arctos Partners (12.5%)
PresidentNasser Al-Khelaifi
Head coachLuis Enrique
Liga
Templat:French football updaterTemplat:French football updater
Situs webSitus web resmi klub
Kostum kandang
Kostum tandang
Kostum ketiga
Musim ini

Paris Saint-Germain (pengucapan bahasa Prancis: [paʁi sɛ̃ ʒɛʁmɛ̃]) atau dikenal luas dengan sebutan PSG merupakan sebuah tim sepak bola Prancis yang bermain di Ligue 1, Prancis. Bermarkas di Paris, Prancis. Klub ini didirikan pada 12 Agustus 1972, berkat penggabungan Paris FC dan Stade Saint-Germain. Klub Sepak Bola Paris Saint-Germain (Pengucapan Perancis:[paʁi sɛ̃ ʒɛʁmɛ̃]), biasa disebut sebagai Paris Saint-Germain, Paris. Paris SG atau hanya PSG adalah klub sepak bola profesional yang berbasis di Paris, Perancis.  Mereka berkompetisi di Ligue 1, divisi teratas sepak bola Prancis. Sebagai klub Perancis yang paling sukses, mereka telah memenangkan lebih dari 40 penghargaan resmi, termasuk sebelas gelar liga dan satu trofi utama Eropa. Markas mereka adalah Parc des Princes yang terletak di arondisemen ke-16 Paris dekat komune Boulogne-Billancourt.

Parisians didirikan pada tahun 1970, setelah penggabungan Paris FC dan Stade Saint-Germain.  PSG memenangkan gelar besar pertama mereka, Piala Prancis pada tahun 1982 dan gelar Divisi 1 pertama mereka pada tahun 1986. Tahun 1990-an adalah salah satu periode tersukses dalam sejarah klub;  mereka merebut gelar liga kedua, tiga Piala Prancis, dua Piala Liga Prancis, dua Piala Super Prancis, dan Piala Winners UEFA pada tahun 1996. Setelah mengalami kemerosotan peruntungan pada tahun 2000-an, tim Merah dan Biru menikmati kebangkitan sejak tahun 2011  dengan peningkatan dukungan finansial, mencapai dominasi yang tak tertandingi di kompetisi domestik, memenangkan banyak gelar liga dan piala nasional. PSG juga menjadi pemain reguler di Liga Champions UEFA, mencapai final pertama mereka pada tahun 2020.

PSG memiliki musim paling berturut-turut bermain di papan atas Prancis dan merupakan salah satu dari dua klub Prancis yang memenangkan gelar besar Eropa.  Mereka adalah klub sepak bola paling populer di Perancis dan salah satu tim yang paling banyak didukung di dunia.  Warna seragam kandang PSG adalah merah, biru, dan putih, dan lambangnya menampilkan Menara Eiffel dan fleur-de-lis. Paris mempunyai persaingan lama dengan Olympique de Marseille, duo ini bertanding dalam pertandingan sepak bola Prancis yang paling terkenal, Le Classique.

Tamim bin Hamad Al Thani, Emir Qatar, memiliki Paris Saint-Germain melalui pemegang saham tertutup Qatar Sports Investments (QSI), yang membeli klub tersebut pada tahun 2011. Pengambilalihan tersebut menjadikan PSG klub terkaya di Prancis dan salah satu yang terkaya di dunia. Paris saat ini memiliki pendapatan tertinggi kelima di dunia sepak bola dengan pendapatan tahunan sebesar €654 juta menurut Deloitte, dan merupakan klub sepak bola ketujuh paling berharga di dunia, senilai $4,21 miliar menurut Forbes.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penciptaan dan perpecahan (1970–1973)[sunting | sunting sumber]

Guy Crescent (foto), Pierre-Étienne Guyot dan Henri Patrelle mendirikan PSG pada tahun 1970.

Pada musim panas tahun 1970, sekelompok pengusaha ambisius memutuskan untuk membentuk tim besar di ibu kota Prancis. Guy Crescent dan Pierre-Étienne Guyot memilih untuk menggabungkan tim virtual mereka, Paris FC yang dibuat pada tahun 1969, dengan Stade Saint-Germain dari Henri Patrelle setelah tim dari Saint-Germain-en-Laye, 15 km sebelah barat Paris dan didirikan pada tahun 1904  , memenangkan promosi ke Divisi 2. Namun, ketiga orang tersebut terjebak dengan kelayakan finansial proyek tersebut sampai mereka bertemu dengan presiden Real Madrid C.F. saat itu Santiago Bernabéu Yeste. Dia mengatakan kepada mereka bahwa memulai kampanye crowdfunding adalah solusi terbaik untuk membentuk tim baru. 20.000 orang mendukung proyek tersebut dan Paris Saint-Germain dibentuk pada 17 Juni 1970. Guyot terpilih sebagai presiden pertama klub beberapa hari kemudian. Untuk pertama kalinya dalam sejarah sepak bola Prancis, para penggemar berkontribusi secara finansial dalam pendirian sebuah klub. Penggabungan tersebut diresmikan setelah pembentukan asosiasi klub pada 12 Agustus 1970. PSG mempertahankan hari ini sebagai tanggal pendirian mereka.

Paris FC berkontribusi dalam dukungan finansial, sementara Stade Saint-Germain menyediakan infrastruktur olahraga, mulai dari status Divisi 2 hingga pusat pelatihan Camp des Loges, serta manajer Pierre Phelipon dan sebagian besar pemain, termasuk Bernard Guignedoux, Michel Prost  dan Camille Choquier. PSG semakin memperkuat skuadnya dengan mendatangkan Jean Djorkaeff, kapten timnas Prancis.  Pertandingan resmi pertama PSG adalah hasil imbang 1-1 di liga Poitiers pada tanggal 23 Agustus 1970. Guignedoux mencetak gol pertama klub dari tendangan bebas. Klub ini kemudian meraih promosi ke Divisi 1 dan mengklaim gelar Divisi 2 di musim perdananya.

Musim pertama PSG di divisi teratas berakhir dengan aman di peringkat 16, yang berarti mereka akan bertahan di Divisi 1 tahun depan, namun di balik layar klub berada dalam situasi keuangan yang sulit. Pada bulan September 1971, Dewan Kota Paris menawarkan 850 ribu franc untuk membayar utang klub dan mempertahankan tempatnya di elite, menuntut PSG sebagai imbalannya mengadopsi nama yang lebih Paris, "Klub Sepak Bola Paris". Crescent, yang menggantikan Guyot sebagai presiden klub sebelum awal musim, mendukung perubahan nama tersebut, tetapi Patrelle menentangnya.  Ketidaksepakatan tersebut menyebabkan pengunduran diri Crescent pada bulan Desember 1971, menyerahkan jabatan presiden kepada Patrelle.  Yang terakhir mencoba membujuk dewan untuk mempertimbangkan kembali posisi mereka, tetapi mereka tetap tidak fleksibel dan klub terpecah pada 1 Juni 1972, beberapa hari setelah pertandingan terakhir kampanye tersebut.  Didukung oleh dewan, Crescent membentuk kembali Paris FC dan tetap di Divisi 1, sedangkan PSG Patrelle secara administratif terdegradasi ke Divisi 3, sehingga kehilangan status profesional.

Kembalinya kasta tertinggi dan perpindahan ke Parc des Princes (1973–1978)[sunting | sunting sumber]

Just Fontaine membantu Paris Saint-Germain kembali ke Divisi 1 pada tahun 1974.

Paris Saint-Germain benar-benar meroket dengan kedatangan perancang busana Daniel Hechter sebagai ketua komite manajemen pada bulan Juni 1973. Selain menawarkan dukungan finansial kepada klub, ia juga merancang pakaian kandang klasik tim.  Hechter kemudian mengejutkan pertandingan nasional jelang 1973–74 dengan menunjuk legenda Prancis Just Fontaine sebagai direktur olahraga.

Pasukan Robert Vicot finis kedua di Grup B, tertinggal empat poin dari Red Star F.C., lolos ke play-off promosi melawan Valenciennes FC.  PSG kalah 1-2 saat bertandang ke Valenciennes, tetapi PSG mencatatkan comeback luar biasa 4-2 di Parc des Princes, sehingga mencapai promosi ke Divisi 1 dan mendapatkan kembali status profesionalnya yang ditinggalkan dua tahun sebelumnya.  Karena emosi, Fontaine ambruk di halaman dan kemudian digendong oleh para pemain untuk merayakannya. Sejak saat itu, PSG selalu bermain di kasta pertama sepak bola Prancis.

PSG memainkan pertandingan pertama mereka di Parc des Princes selama kampanye ini. Itu melawan sesama tim Paris Red Star pada 10 November 1973. PSG menang 3-1 dan Othniel Dossevi mencetak gol pertama klub di stadion.  Tim Paris juga memulai tradisi perjalanan brilian mereka di Coupe de France, mencapai perempat final setelah mengalahkan FC Metz di Parc di depan 25.000 penonton (agregat 2–1; 4–1).

Ironisnya, Paris FC terdegradasi ke Divisi 2 bersamaan dengan naiknya Paris Saint-Germain F.C. ke divisi teratas pada tahun 1974, meninggalkan stadion kandang mereka, Parc des Princes, ke tangan saudara mereka yang berasal dari Paris. Sejak itu, Parc menjadi rumah bagi PSG. Dengan promosi ke Divisi 1 juga terjadi pergantian komando. Daniel Hechter yang saat itu menjadi ketua komite manajemen, mengambil alih jabatan presiden klub pada bulan Juni 1974 setelah pengunduran diri Patrelle. Dia menunjuk Francis Borelli sebagai wakil presiden.

Di bawah masa jabatan Hechter, tim Paris gagal memenangkan satu pun trofi pada tahun 1970-an tetapi memulai tradisi balapan Coupe de France yang brilian, menempatkan diri mereka di Divisi 1, dan menarik beberapa pemain bergengsi, termasuk Jean-Pierre Dogliani, Mustapha Dahleb dan Carlos Bianchi. Setelah Hechter dilarang seumur hidup dari sepak bola oleh Federasi Sepak Bola Prancis pada Januari 1978, karena menjalankan skema tiket di Parc des Princes, Francis Borelli, yang menjabat sebagai wakil presiden hingga saat itu, menjadi bos baru Île-de-France  klub Perancis.

Penghargaan dan kemunduran besar pertama (1978–1991)[sunting | sunting sumber]

Menyusul kedatangan manajer Georges Peyroche pada bulan November 1979, klub memantapkan dirinya sebagai tim papan atas dan kemudian menyambut penghargaan besar pertamanya ketika tim Paris mencapai final Piala Prancis pertama mereka pada tahun 1982. Melawan pemain hebat AS Saint-Étienne dari Michel Platini di Parc des Princes, Nambatingue Toko membuka skor untuk PSG menyusul umpan silang bagus dari Ivica Šurjak. Saint-Étienne bereaksi dan Platini menyamakan kedudukan untuk mengirim permainan ke perpanjangan waktu. Platini kemudian menggandakan skor pribadinya, memberi keunggulan bagi Partai Hijau.  Para pendukung Parc des Princes tidak lagi percaya pada tim mereka ketika Dominique Rocheteau, setelah satu lagi assist dari Šurjak, mencetak gol penyeimbang yang tidak terduga di detik-detik terakhir pertandingan. Penggemar PSG menyerbu lapangan dengan gembira, sementara presiden klub Francis Borelli berlutut dan mencium halaman Parc des Princes. Setelah jeda selama 30 menit, adu penalti memastikan penobatan PSG. Dominique Baratelli menghentikan upaya terakhir Saint-Étienne dan Jean-Marc Pilorget mencetak penalti kemenangan untuk tim ibu kota. Keberhasilan ini membuka pintu ke Eropa, di mana PSG membuat debut kontinental yang mengesankan dengan mencapai perempat final Piala Winners UEFA 1982–83.

Dominique Rocheteau mencetak salah satu gol paling ikonik klub yang pernah ada.

Di kancah domestik, hasilnya pun tak kalah memuaskan. PSG meraih podium pertama mereka, berada di posisi ke-3, dan mengulangi prestasi tersebut di Final Coupe de France 1983, kali ini melawan FC Nantes. Baru-baru ini dinobatkan sebagai juara Prancis, The Canaries sedang menuju gelar ganda piala liga, memimpin saat turun minum setelah membalikkan serangan awal Pascal Zaremba. Namun PSG berhasil bangkit sendiri di babak kedua saat Sušić menyamakan kedudukan dan kemudian membantu Toko untuk mencetak gol kemenangan (3–2).  Kampanye tersebut berakhir dengan catatan menyedihkan, ketika Georges Peyroche meninggalkan klub.

Tiga tahun kemudian, di bawah bimbingan manajer Gérard Houllier, PSG merebut mahkota liga perdananya pada 1985–86. Mereka mendominasi kejuaraan dari awal hingga akhir berkat pemain seperti Joël Bats, Dominique Bathenay, Luis Fernandez, Dominique Rocheteau dan Safet Sušić, yang semuanya menjadi tulang punggung tim. Kemenangan bertandang ke Toulouse FC pada Pekan 3 berarti PSG duduk di puncak klasemen untuk pertama kalinya, posisi yang tidak pernah mereka tinggalkan, menjalani 26 pertandingan tanpa kekalahan yang mengesankan untuk meraih gelar juara.

Tindak lanjut dari gelar liga tidak begitu gemilang. Juara bertahan PSG menyelesaikan liga di tempat ke-7, tersingkir lebih awal dari Piala Prancis dan tersingkir oleh tim kecil Ceko Vítkovice di putaran pertama debut Piala Eropa yang mengecewakan. Tahun berikutnya, PSG menghindari degradasi pada pertandingan terakhir musim 1987-88 berkat kemenangan tandang dramatis 0-1 Le Havre AC.  Karena sangat berhutang budi, klub sempat bangkit kembali, berjuang untuk mahkota liga 1988-89 bersama Olympique de Marseille, sebelum mengalami kemunduran.

Pengambilalihan Canal+ dan era keemasan (1991–1998)[sunting | sunting sumber]

Napoli, stadio San Paolo, 21 ottobre 1992. L'attaccante liberiano George Weah esulta dopo uno dei suoi due gol che decisero la sfida tra e (0–2) valevole per l'andata dei sedicesimi di finale della Coppa UEFA 1992–1993.
George Weah selama masa bermainnya di Paris Saint-Germain

Pengambilalihan oleh raksasa televisi Canal+ pada tahun 1991 merevitalisasi Paris Saint-Germain dan menjadi salah satu klub terkaya di Prancis. Canal+ menghapus utang besar PSG dan menunjuk Michel Denisot, jurnalis saluran tersebut, sebagai presiden klub menggantikan Francis Borelli. Kini setelah menikmati investasi besar, The Reds dan Blues mampu mengarahkan target mereka lebih tinggi lagi: mereka harus lolos ke kompetisi Eropa di musim pertama mereka dan menjadi juara Prancis dalam waktu tiga tahun. Akibatnya, Canal+ meningkatkan anggaran klub dari 90 menjadi 120 juta franc untuk membangun skuad yang kuat untuk musim 1991-92. Revolusi dimulai dengan penunjukan pelatih terkenal Artur Jorge, yang terkenal karena memimpin Porto meraih trofi Piala Eropa 1986–87. Klub kemudian melakukan belanja besar-besaran, merekrut bintang Brasil Ricardo Gomez dan Valdo Filho serta pemain Prancis yang sudah terbukti Paul Le Guen, Laurent Fournier, Patrick Colleter dan striker produktif Liberia George Weah.

Musim 1992–93 juga menandai dimulainya Le Classique, persaingan antara Paris Saint-Germain F.C. dan Olympique de Marseille, saat kedua tim saling bertarung di lapangan untuk memperebutkan mahkota Divisi 1 Prancis 1992–93.  PSG menjadi runner-up setelah kalah di kedua pertandingan melawan Marseille.  Pada pertandingan kedua antara kedua klub, hanya tiga hari setelah memenangkan Liga Champions UEFA 1992–93, pemimpin liga Marseille menyambut penantang terdekat PSG dalam pertandingan yang menentukan gelar.  Setelah Marseille memenangkan kejuaraan kelima berturut-turut, Bernard Tapie dan Marseille dinyatakan bersalah melakukan pengaturan pertandingan dalam apa yang dikenal sebagai skandal suap sepak bola Prancis.  Federasi Sepak Bola Prancis mencabut gelar Marseille dan menawarkannya kepada PSG yang berada di posisi kedua, yang menolaknya karena pemilik klub Canal+ berpikir bahwa mengklaim trofi tersebut akan membuat marah pelanggan mereka di Marseille. Akibatnya, gelar juara musim 1992-93 tetap tidak diberikan, dan Canal+ bahkan menolak membiarkan klub ibu kota berpartisipasi dalam Liga Champions UEFA tahun depan setelah UEFA mengecualikan Marseille dari kompetisi tersebut. Sebaliknya, AS Monaco FC yang finis ketiga di Ligue 1, malah mengambil tempat di Liga Champions.

Dianggap sebagai era keemasan klub, Paris memenangkan sembilan trofi dan mencapai lima semifinal Eropa berturut-turut selama tahun 1990an, termasuk penampilan pertama mereka di empat besar Liga Champions UEFA dan dua kali di babak yang sama di Piala UEFA.  Puncak kejayaan PSG datang di Final Piala Winners UEFA 1996 dengan legenda Luis Fernandez kini menjadi pelatih. Bruno Ngotty mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan tersebut untuk mengalahkan Rapid Wien dan menjadikan Paris klub Prancis kedua yang pernah meraih turnamen besar Eropa dan klub termuda dalam sejarah yang memenangkan gelar Eropa dalam 26 tahun berdirinya. Musim berikutnya, PSG menjadi runner-up di Piala Super UEFA 1996 dan Final Piala Winners UEFA 1997.  Di kancah domestik, hasilnya juga sama memuaskannya, Paris merayakan gelar liga kedua, tiga Piala Prancis, dua Piala Liga Prancis, dan kemenangan Piala Super Prancis yang sama banyaknya.

Mode krisis dan pertarungan degradasi (1998–2011)[sunting | sunting sumber]

Legenda klub Pauleta, yang merupakan pencetak gol terbanyak sepanjang masa PSG, sebelum pengambilalihan QSI

PSG kemudian mengalami kemunduran setelah bertahun-tahun salah urus.  Pada musim panas 2000, PSG menghabiskan banyak uang untuk membeli pemain baru Nicolas Anelka, Peter Luccin dan Stéphane Dalmat sebagai bagian dari proyek "PSG Banlieue" dari pemegang sahamnya Canal+, dengan tujuan memenangkan Ligue 1 dan menampilkan kampanye Liga Champions UEFA yang solid tetapi  itu adalah sebuah kegagalan.  Pada tahun 2003, klub menghadapi kerugian finansial yang sangat besar dengan defisit sebesar €65 juta, menyebabkan Canal+ memecat Luis Fernandez sebagai pelatih dan Laurent Perpère sebagai presiden dan menggantikan mereka dengan Vahid Halilhodžić, yang menjadi pelatih baru dan Francis Graille sebagai presiden baru.  Performa klub merosot saat mereka semakin terpuruk di klasemen dan akhirnya, perpecahan dari pemilik Canal+ menjadi tak terelakkan.

Pada awal abad ke-21, PSG kesulitan untuk meningkatkan levelnya meski ada keajaiban Ronaldinho dan gol Pauleta.  Lima trofi lainnya diraih dalam bentuk tiga Piala Prancis (termasuk satu saat melawan rival berat Le Classique, Olympique de Marseille pada tahun 2006), satu Piala Liga Prancis, dan satu Piala Intertoto UEFA, namun klub ini menjadi lebih dikenal karena bangkit dari satu krisis besar ke krisis besar lain.

Saluran televisi premium Prancis menjual klub tersebut ke Colony Capital pada tahun 2006. Namun, situasinya semakin memburuk dan PSG menghabiskan musim 2006–07 dan 2007–08 untuk menghindari degradasi.  Yang terakhir ini adalah yang paling dramatis.  Dirusak oleh hasil buruk dan kekerasan penggemar, Paris terhindar dari kekalahan di pertandingan terakhir setelah menang 2-1 di FC Sochaux.  Pahlawannya adalah striker Pantai Gading Amara Diané yang mencetak kedua gol malam itu.  Meski tidak menikmati status bintang seperti pemain hebat PSG lainnya saat ini atau di masa lalu, Diané masih dianggap sebagai legenda oleh sebagian besar penggemar Paris.

Kepemilikan QSI dan Dominasi Domestik (2011–Sekarang)[sunting | sunting sumber]

Setelah dua tahun mengalami kemajuan dan stabilitas yang solid di bawah kepemimpinan manajer Antoine Kombouaré dan presiden Robin Leproux, nasib Paris Saint-Germain berubah secara dramatis ketika Qatar Sports Investments (QSI) membeli klub tersebut pada tahun 2011. Pengambilalihan tersebut menjadikan PSG tidak hanya yang terkaya, klub di Perancis tapi salah satu yang terkaya di dunia. Presiden klub Nasser Al-Khelaifi berjanji untuk membentuk tim yang mampu memenangkan Liga Champions UEFA dan menjadikan klub tersebut nama terbesar Prancis.

Zlatan Ibrahimović menyapa penggemar PSG di Menara Eiffel pada hari ia menandatangani kontrak dengan klub tersebut pada Juli 2012

Legenda klub Leonardo de Araujo diangkat kembali dalam kapasitas direktur olahraga dan mengawasi belanja besar-besaran di musim panas 2011 yang sejauh ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Ligue 1, termasuk penandatanganan Blaise Matuidi, Salvatore Sirigu, Maxwell, Kevin Gameiro dan Javier Pastore.Hasilnya, tim Paris mendominasi sepak bola Prancis, meski finis di belakang Montpellier HSC pada 2011–12, mahkota liga yang sulit diraih akhirnya dibawa kembali ke Paris pada 2012–13 yang dipimpin oleh pemain bintang Zlatan Ibrahimović, kapten tim Thiago Silva, dan manajer Carlo Ancelotti. Selama musim ini, menjelang batas waktu transfer musim dingin diumumkan bahwa David Beckham menandatangani kontrak lima bulan dengan klub. 30 gol Ibrahimović membantu tim ibu kota untuk  gelar Ligue 1 pertamanya dalam 19 tahun, dan ketiga secara keseluruhan. Mereka juga menjadi pemain reguler di babak sistem gugur Liga Champions, tersingkir dari Liga Champions UEFA karena gol tandang oleh FC Barcelona di perempat final setelah bermain imbang di kedua pertandingan.[2]  Penandatanganan uang besar berlanjut dengan kedatangan Edinson Cavani pada tahun 2013 dengan rekor liga sebesar €64 juta, menjadikannya transfer terbesar keenam dalam sejarah dan David Luiz pada tahun 2014 dengan biaya transfer £50 juta, sebuah rekor transfer dunia untuk seorang bek. Meskipun kepergian Ancelotti, PSG tetap mempertahankan jalur kemenangannya di bawah asuhan Laurent Blanc. Klub ini meraih treble domestik perdananya (Ligue 1, Coupe de la Ligue dan Trophée des Champions) pada musim 2013-14, sebelum mengklaim quadruple nasional yang belum pernah terjadi sebelumnya (Ligue 1, Coupe de France, Coupe de la Ligue dan Trophée des Champions) dua kali berturut-turut pada 2014–15 dan 2015–16, memenangkan pertandingan terakhir dengan memecahkan rekor 96 poin, menjadi satu-satunya tim putra Prancis pertama yang mencapai prestasi tersebut.

Baru saja meraih tiga gelar Liga Eropa UEFA berturut-turut bersama Sevilla FC, Unai Emery dipekerjakan oleh PSG karena silsilah Eropanya.  Namun dengan kepergian pemain bintang Ibrahimović, klub mengalami musim 2016-17 yang mengecewakan. Paris dikalahkan AS Monaco FC dalam perebutan gelar Ligue 1, kehilangan posisi teratas untuk pertama kalinya dalam lima tahun. Sementara itu, di Liga Champions, klub mengalami beberapa malam yang mengecewakan, termasuk "La Remontada" ("The Comeback") melawan FC Barcelona, ​​​​kalah 6-1 di leg kedua babak enam belas besar, meski memenangkan leg pertama di Prancis dengan selisih tipis dengan skor 4-0.

Neymar Jr official presentation for Paris Saint-Germain, 4 August 2017.
Neymar saat presentasi pada tahun 2017, setelah menjadi pemain termahal yang pernah ada

Sebagai tanggapan, PSG mengontrak Neymar dengan biaya rekor dunia sebesar €222 juta dan pemain ajaib Prancis Kylian Mbappé dengan status pinjaman awal, yang dijadikan permanen pada tahun 2018 dengan transfer senilai €180 juta ditambah tambahan, menjadikannya pemain kedua termahal dan remaja termahal.  Klub ibu kota merebut kembali gelar Ligue 1 dan juga memenangkan Trophée des Champions, Coupe de la Ligue dan Coupe de France, meraih quadruple domestik untuk ketiga kalinya dalam empat musim. Meski mengeluarkan biaya besar, di Liga Champions, PSG kalah dari Real Madrid C.F. di babak 16 besar, menyebabkan Unai Emery meninggalkan klub di akhir musim.

Pada Mei 2018, Thomas Tuchel menandatangani kontrak berdurasi dua tahun dengan PSG. Paris Saint-Germain kembali tersingkir di babak 16 besar Liga Champions pada 2018-19, menderita kekalahan mengejutkan 3-1 di kandang dari Manchester United F.C. setelah memenangkan leg pertama 2-0 di Old Trafford. Musim ini, mereka juga menjuarai Ligue 1 untuk ke-8 kalinya dalam sejarah mereka, namun kalah di Final Coupe de France melawan Stade Rennais Football Club.  PSG tersingkir dari Coupe de la Ligue dengan cara yang memalukan, saat mereka kalah 2-1 di kandang En Avant de Guingamp di perempat final. Pada musim 2019-20, PSG memenangkan Ligue 1 untuk kesembilan kalinya dalam sejarah mereka, meskipun musim berakhir sebelum waktunya karena pandemi COVID-19, dan juga merebut kembali Coupe de France dengan mengalahkan AS Saint-Étienne di final dan memenangkan gelar tersebut.  Coupe de la Ligue terakhir kali mengalahkan Olympique Lyonnais dalam adu penalti.  Dalam Liga Champions UEFA 2019-20, PSG melaju ke babak final untuk kedua kalinya sejak piala winners tahun 1995-1996 setalah mengalahkan Atalanta BC, sebelum kalah dengan Bayern Munich 1-0 di final di Lisbon, Yang Mencetak Gol adalah bekas Pemain PSG Kingsley Coman yang mencetak satu-satunya gol.

Masa jabatan Tuchel di Paris Saint-Germain dirusak oleh keretakan hubungan dengan petinggi klub, yang menyebabkan dia dipecat pada 24 Desember, meski berada di puncak grup Liga Champions mereka. Pada 2 Januari 2021, mantan pemain PSG Mauricio Pochettino ditunjuk sebagai pelatih kepala baru. Performa bagus PSG di Liga Champions berlanjut pada tahun 2021 dengan penampilan semifinal kedua berturut-turut, yang pertama bagi klub. Di dalam negeri, PSG memenangkan Coupe de France, namun gagal mempertahankan gelar Ligue 1, finis satu poin di belakang Lille OSC, kehilangan liga untuk kedua kalinya dalam empat tahun.

Rekor pemenang Ballon D'Or Lionel Messi, yang bergabung dengan klub tersebut pada Agustus 2021

Selama musim transfer musim panas 2021, PSG menyelesaikan salah satu jendela transfer paling bersejarah dalam sejarah sepak bola, menggunakan opsi untuk membeli Danilo Pereira dan mengontrak Achraf Hakimi dari Inter Milan dengan biaya yang dilaporkan sebesar €60 juta.  Selain itu, klub mendaftarkan Georginio Wijnaldum, Sergio Ramos, dan Gianluigi Donnarumma dengan status bebas transfer. PSG mengakhiri jendela transfer mereka dengan penandatanganan salah satu pemain terhebat sepanjang masa dan rekor pemenang Ballon d'Or Lionel Messi, yang secara tak terduga meninggalkan FC Barcelona setelah kontraknya berakhir, dan menjanjikan bek Nuno Mendes dengan pinjaman awal, yaitu dijadikan permanen pada tahun 2022. Di akhir musim, PSG berhasil merebut kembali gelar Ligue 1 untuk yang ke-10 kalinya, namun gagal lolos ke Liga Champions UEFA di tangan Real Madrid C.F. di babak 16 besar, hasil imbang yang diperparah oleh ketidakpastian seputar masa depan Kylian Mbappé. Namun, pada 21 Mei 2022, Mbappé memperpanjang kontraknya dengan PSG hingga 2025, meski ada spekulasi kemungkinan transfer ke Real Madrid, yang mendorong pejabat La Liga mengajukan keluhan ke UEFA terkait akumulasi kerugian PSG di tahun-tahun sebelumnya.

Tidak puas dengan arah klub dan kurangnya kesuksesan di Eropa, presiden klub Nasser Al-Khelaifi menjanjikan perubahan menjelang musim depan dan menyatakan tim tidak akan memenangkan Liga Champions UEFA seperti yang dibangun saat ini. Perubahan diperlukan di klub pada level yang sangat mendalam dan oleh karena itu selama pramusim untuk musim 2022-23 klub memulai pembangunan kembali yang ambisius. Ini dimulai dengan perekrutan pakar pasar transfer Luís Campos yang pertama kali membuat namanya terkenal di AS Monaco FC dan kemudian Lille OSC.  Perubahan dalam etos klub terlihat, dan diikuti dengan pemecatan pelatih tim utama Pochettino, sementara pengumuman perekrutan Christophe Galtier dilakukan secara berurutan. Pramusim yang sibuk diikuti dengan penandatanganan Nuno Mendes, Vitinha, Hugo Ekitike dan Nordi Mukiele,sebelas pemain dimasukkan ke dalam daftar transfer karena Galtier berupaya mengurangi ukuran skuad.

Klasik[sunting | sunting sumber]

PSG-OM in 2007.

Le Classique adalah pertandingan sepak bola yang dipertandingkan antara Paris Saint-Germain dan Olympique de Marseille. Istilah Classique dimodelkan pada El Clásico, yang diperebutkan antara FC Barcelona dan Real Madrid C.F.. Seperti semua persaingan utama permainan, antipati antara PSG dan Marseille meluas di luar lapangan. El Clasico Prancis memiliki kepentingan sejarah, budaya, dan sosial yang menjadikannya lebih dari sekadar pertandingan sepak bola, mempertemukan ibu kota dengan provinsi, dan kekayaan tradisional serta budaya tinggi Paris melawan tradisi industri dan kosmopolitan Marseille. Namun, persaingan ini hanya muncul pada 1990-an, di mana dipromosikan oleh masing-masing pemilik PSG - Canal+, saluran TV yang menyiarkan pertandingan sepak bola Liga 1 - dan Olympique de Marseile - Bernard Tapie, juga pemilik perusahaan olahraga Adidas - , untuk alasan pemasaran yang jelas. Hal ini kadang-kadang dilihat sebagai 'putra favorit' sepak bola Prancis melawan enfants mengerikannya. Dengan PSG yang terletak di utara di ibukota Prancis dan Marseille terletak di sepanjang Pantai Mediterania, persaingan sering disebut sebagai "Utara versus Selatan. PSG dan Marseille adalah satu-satunya klub Prancis yang telah memenangkan trofi Eropa (selain Olympique Lyonnais), PSG telah memenangkan Piala Winners UEFA pada tahun 1996 dan Marseille memenangkan Liga Champions UEFA pada tahun 1993 (Lyon telah memenangkan piala intertoto UEFA pada tahun 1997), dan mereka adalah dua kekuatan dominan sebelum munculnya Lyon di awal abad ke-21. Namun, meskipun pasang surut mereka baru-baru ini, PSG dan Marseille tetap menjadi rival sengit, memberikan pertandingan ini suasana khusus. "Le Classique" juga dikenal sebagai "Le Classico".

Identitas[sunting | sunting sumber]

Germain the lynx, mascot of PSG.
Germain si Lynx, maskot resmi klub

Warna dan maskot[sunting | sunting sumber]

Sejak didirikan, Paris Saint-Germain telah mewakili kota Paris dan kota kerajaan Saint-Germain-en-Laye di dekatnya.  Hasilnya, merah, biru dan putih menjadi warna tradisional klub.  Merah dan biru adalah warna Paris, mengacu pada tokoh revolusioner Lafayette F. Pool dan Jean Sylvain Bailly, dan putih adalah simbol kerajaan Prancis dan Saint-Germain-en-Laye.

Pada lambang klub, Menara Eiffel dengan warna merah dan latar belakang biru melambangkan Paris, sedangkan fleur de lys dengan warna putih melambangkan lambang Saint-Germain-en-LayeFleur de lys juga merupakan simbol kerajaan dan mengingatkan bahwa Raja Prancis Louis XIV lahir di kota tersebut. Sepanjang sejarahnya, PSG telah memakai beberapa lambang, namun semuanya menampilkan tiga warna sejarah klub.

Demikian pula, kaos paling ikonik PSG didominasi warna merah, biru atau putih, dengan dua warna lainnya juga disertakan. Maskot resmi klub, Germain the Lynx, juga menampilkan warna tradisional PSG. Itu diresmikan pada Tournoi de Paris 2010 untuk memperingati ulang tahun ke-40 klub, dan dapat dilihat menghibur anak-anak di tribun Parc des Princes atau di dekat lapangan bersama para pemain selama pemanasan.

Lagu kebangsaan dan Semboyan[sunting | sunting sumber]

Allez Paris!," direkam oleh aktris dan penyanyi Belgia Annie Cordy pada tahun 1971, adalah lagu resmi pertama klub. Sebagai penggemar PSG sejak awal, ia adalah bagian dari asosiasi ratusan selebriti yang berkontribusi pada pendirian klub pada tahun 1970.  lagu kedua klub, "Allez Paris-Saint-Germain!" oleh Les Parisiens, direkam pada tahun 1977, menggantikan versi Cordy. Sebuah inisiatif dari pemimpin sejarah PSG dan produser musik Charles Talar, ia memproduseri dan merilisnya di bawah label rekaman homonimnya.  bagian chorus lagu menjadi nyanyian populer di kalangan pendukung PSG selama pertandingan. Versi baru, juga disebut "Allez Paris-Saint-Germain!", direkam pada tahun 2010 sebagai bagian dari perayaan ulang tahun ke-40 klub. Dinyanyikan dengan lagu "Go West"  oleh Village People, liriknya ditulis ulang berdasarkan saran dari fans. Ini adalah lagu resmi klub saat ini.

"Ô Ville Lumière" ("Oh Kota Cahaya"), dengan irama "Bunga Skotlandia", adalah lagu kebangsaan klub lainnya yang wajib disantap para pendukung PSG.  Nyanyian terkenal lainnya dari kelompok pendukung di tribun Boulogne dan Auteuil termasuk "Le Parc est à nous" ("The Parc milik kita"), "Ici, c'est Paris!"  ("Ini Paris!"), dan "Paris est magique!"  ("Paris itu ajaib!").  Kedua tribun mulai saling bertukar nyanyian selama pertandingan PSG di tahun 1990an.  "Iya, ini Paris!"  dan "Paris est keajaiban!"  juga merupakan moto klub yang paling ikonik.  "Who Said I Will" oleh Phill Collins juga merupakan lagu tradisional untuk para penggemar.  Lagu tersebut mengiringi masuknya para pemain ke lapangan sejak tahun 1992.

Baju Ikonik[sunting | sunting sumber]

Selama tiga musim pertama keberadaannya, seragam kandang Paris Saint-Germain berwarna merah dengan detail biru dan putih di lengan dan lehernya untuk menyatukan tiga warna klub: merah dan biru Paris, dan putih Saint  -Germain-en-Laye.  Selama musim 2010-11, PSG mengenakan kaos merah selama pertandingan kandang untuk memperingati ulang tahun ke-40 mereka.

Hubungan antara Paris Saint-Germain dan rumah mode kota ini sudah terjalin sejak lama.  Perancang busana Perancis Daniel Hechter menjadi presiden PSG pada tahun 1973 dan merancang tampilan kandang tradisional klub pada tahun yang sama: kemeja biru dengan garis vertikal merah diapit oleh dua garis putih tipis (biru-putih-merah-putih-biru).  Pertama kali dipakai pada musim 1973-74, apa yang disebut "kemeja Hechter" tetap menjadi identitas klasik rumah PSG sejak saat itu.

The three most iconic shirts of Paris Saint-Germain Football Club.
Tiga seragam paling ikonik Paris Saint-Germain

Jersey terkenal ini memulai debutnya saat pertandingan kandang Ligue 2 melawan Red Star pada 10 November 1973. Ini juga merupakan pertandingan perdana klub di Parc des Princes.  PSG menang 3-1 saat Othniel Dossevi mencetak gol pertama klub di stadion serta gol pertama dengan seragam Hechter.  Bintang PSG dari tahun 1990an dan 2000an seperti Raí, Ronaldinho dan Pauleta dikaitkan dengan seragam ini.  Saat memakainya, klub ibu kota mencapai lima semifinal Eropa berturut-turut antara tahun 1993 dan 1997, merebut Piala Winners UEFA 1995–96 dan meraih delapan kemenangan berturut-turut melawan rival berat Le Classique, Olympique de Marseille antara tahun 2002 dan 2004.

Seragam terkenal ini memulai debutnya saat pertandingan kandang Ligue 2 melawan Red Star pada 10 November 1973. Ini juga merupakan pertandingan perdana klub di Parc des Princes.  PSG menang 3-1 saat Othniel Dossevi mencetak gol pertama klub di stadion serta gol pertama dengan seragam Hechter.  Bintang PSG dari tahun 1990an dan 2000an seperti Raí, Ronaldinho dan Pauleta dikaitkan dengan seragam ini.  Saat memakainya, klub ibu kota mencapai lima semifinal Eropa berturut-turut antara tahun 1993 dan 1997, merebut Piala Winners UEFA 1995–96 dan meraih delapan kemenangan berturut-turut melawan rival berat Le Classique, Olympique de Marseille antara tahun 2002 dan 2004.

Kepercayaan umum adalah bahwa Hechter mendasarkan kreasinya pada jersey merah-putih yang dikenakan oleh AFC Ajax, tim dominan di Eropa pada saat itu, namun dengan mempertimbangkan bendera Prancis.  Namun Hechter sendiri membantahnya dan malah mengklaim dirinya terinspirasi oleh Ford Mustang.  Dia mengubah garis-garis kap mobil pada kaosnya dan menggunakan tiga warna klub. Seragam Hechter mempunyai dua versi alternatif: "Hechter terbalik" (merah-putih-biru-putih-merah), diperkenalkan pada musim 1974–75, dan "Hechter putih" (putih-biru-merah-biru-putih)  , yang ditayangkan perdana pada musim 1994–95.

Namun, dengan seragam tandang paling ikonik dari klub, para penggemar melihat tim besar PSG pertama yang memenangkan gelar Piala Prancis perdananya pada tahun 1982 dan 1983, menjalani kampanye Eropa pertama mereka pada tahun 1983, dan mengklaim mahkota perdananya di Ligue 1 pada tahun 1986.  Kemejanya berwarna putih dengan garis vertikal biru dan merah di sebelah kiri.  Seperti seragam Hechter, seragam ini memulai debutnya pada musim 1973-74 sebagai seragam tandang.  Dipromosikan oleh presiden PSG Francis Borelli, kemeja putih adalah identitas rumah klub dari tahun 1981 hingga 1990. Sekarang dikenal sebagai "kemeja Borelli", ini identik dengan legenda PSG dari tahun 1980-an seperti Safet Sušić, Luis Fernández dan Dominique Bathenay.

Evolusi Puncak[sunting | sunting sumber]

Lambang pertama klub pada dasarnya sama dengan logo asli Paris FC (PFC) harus bergabung dan melahirkan PSG menggunakan stadion Stade Saint-Germain, lambang PFC tetap mempertahankan desain aslinya tetapi nama di bawahnya berubah dari "Paris FC" menjadi "Klub Sepak Bola Paris Saint-Germain."  Lencana ini terdiri dari bola biru dengan wadah merah di dalamnya, yang terakhir adalah simbol bersejarah Paris dan hadir dalam lambang kota, nama klub ditulis di bawah dengan warna merah.

Logo du Paris Saint-Germain entre 1992 et 1996.
Lambang klub antara tahun 1992 dan 1995

PSG walau bagaimanapun berpisah dari PFC pada tahun 1972 dan karenanya membutuhkan lambang baru.  Mewakili Paris dan Saint-Germain-en-Laye, lambang kedua klub menjadi dasar yang dikenal para penggemar saat ini.  Logo bundar menampilkan Menara Eiffel berwarna merah dengan latar belakang biru dan, di bawahnya, dua simbol Saint-Germain berwarna putih: fleur de lys dan buaian Louis XIV.  Dibuat oleh Christian Lentretien, mantan anggota dewan PSG dan berprofesi sebagai humas, lambang ini pertama kali digunakan pada tahun 1972 dan bertahan hingga tahun 1982. Parc des Princes, stadion kandang klub, muncul di bawahnya antara tahun 1982 dan 1990.

Stadion ini diturunkan dari puncaknya pada tahun 1990. Dua tahun kemudian, pemilik klub Canal+ mengubahnya secara radikal pada tahun 1992. Model baru ini memiliki akronim "PSG" dalam warna putih dengan latar belakang biru-putih-merah-putih-biru (seperti stadion  pola warna kemeja Hechter) dengan tulisan "Paris Saint-Germain" di bawahnya berwarna putih dengan latar belakang hitam.  Di bawah tekanan dari pendukung, lambang tradisional kembali pada tahun 1995 dengan "Paris Saint-Germain" di atas menara dan "1970" di bawah dudukannya.  Logo ini mengalami sedikit perubahan pada tahun 2002, terutama menampilkan warna biru yang lebih gelap.

Atas permintaan pemilik klub Qatar, lambang tradisional mengalami perubahan besar pada tahun 2013. "Paris" sekarang ditulis dengan huruf besar berwarna putih tebal di atas Menara Eiffel yang besar, dengan jelas mengedepankan merek "Paris" dan bukan "Paris Saint Jerman".  Di bawahnya, "Saint-Germain" ditulis dengan huruf kecil di bawah fleur de lys.  Tempat lahir dan tahun berdirinya klub "1970" tidak disertakan.  Wakil manajer umum PSG Jean-Claude Blanc mengatakan: "Kami disebut Paris Saint-Germain, tetapi yang terpenting, kami disebut Paris".

Turnamen Persahabatan[sunting | sunting sumber]

Paris Saint-Germain pernah menjadi tuan rumah dua kompetisi undangan yang sangat terkenal: Tournoi de Paris dan Tournoi Indoor de Paris-Bercy.  Dianggap sebagai turnamen persahabatan paling bergengsi di sepak bola Prancis, Tournoi de Paris dianggap sebagai pendahulu Piala Interkontinental dan Piala Dunia Antarklub FIFA.  PSG mulai menjadi tuan rumah pada tahun 1975 dan dinobatkan sebagai juara sebanyak tujuh kali.  Diadakan di Parc des Princes, Tournoi de Paris terakhir diselenggarakan pada tahun 2012. Tournoi Indoor de Paris-Bercy adalah turnamen sepak bola dalam ruangan yang didirikan oleh PSG pada tahun 1984 dan diadakan setiap tahun hingga tahun 1991 di AccorHotels Arena di arondisemen ke-12 Paris.  Dimainkan di dalam ruangan di lapangan sintetis dan menampilkan tim tujuh lawan satu, kompetisi ini menampilkan tuan rumah PSG dan lima klub lainnya. Parisians mengangkat trofi dalam dua kesempatan, lebih banyak dari klub mana pun.

Grounds[sunting | sunting sumber]

Stadion[sunting | sunting sumber]

PSG-Nantes Ligue 1 le 03-04-2019.
Pemandangan Parc des Princes pada Oktober 2022.

Paris Saint-Germain memainkan pertandingan pertama mereka di stadion kandang mereka saat ini, Parc des Princes yang berkapasitas 47.929 tempat duduk, melawan rival promosi Ligue 2 Red Star pada 10 November 1973. Itu adalah pembuka tirai untuk pertandingan pembuka Ligue 1 musim itu antara Paris FC  dan Sochaux. PSG terpuruk setelah kembali ke Ligue 1 pada tahun 1974, ironisnya pada tahun yang sama ketika Paris FC terdegradasi. Hingga saat itu, stadion ini menjadi markas Paris FC.

Namun, selama tahun-tahun awal mereka, PSG bermain di beberapa stadion termasuk Stade Municipal Georges Lefèvre, Stade Jean-Bouin, Stade Bauer, Stade Yves-du-Manoir, dan bahkan Parc beberapa kali meskipun ada keengganan dari Paris FC. Sejak kepindahan PSG ke Parc, lapangan Stade Georges Lefèvre telah menjadi tuan rumah sesi latihan dan pertandingan kandang untuk tim akademi klub.  Kompleks ini terletak di Saint-Germain-en-Laye, tepat di seberang Camp des Loges, bekas pusat pelatihan klub.

Fasilitas latihan[sunting | sunting sumber]

Terletak di Saint-Germain-en-Laye, Camp des Loges adalah tempat latihan klub dari tahun 1970 hingga 2023. Camp des Loges saat ini, dibangun di lokasi yang sama dengan yang lama, diresmikan pada tahun  November 2008. Pusat Pelatihan ini kemudian berganti nama menjadi Ooredoo Training Center pada bulan September 2013 sebagai bagian dari kesepakatan sponsorship dengan Ooredoo.

Pusat Pelatihan Paris Saint-Germain telah menjadi tempat latihan dan kompleks olahraga klub sejak Juni 2023, menggantikan Camp des Loges.  Dimiliki dan dibiayai oleh klub, venue tersebut akan mempertemukan tim sepak bola, bola tangan dan judo pria dan wanita PSG, serta akademi sepak bola dan bola tangan. Camp des Loges sekarang menjadi tuan rumah bagi tim wanita dan akademi klub dan akan terus melakukannya hingga musim panas 2024.

Pusat Pelatihan Paris Saint-Germain telah menjadi tempat latihan dan kompleks olahraga klub sejak Juni 2023, menggantikan Camp des Loges.  Dimiliki dan dibiayai oleh klub, venue tersebut akan mempertemukan tim sepak bola, bola tangan dan judo pria dan wanita PSG, serta akademi sepak bola dan bola tangan.  Camp des Loges sekarang menjadi tuan rumah bagi tim wanita dan akademi klub dan akan terus melakukannya hingga musim panas 2024.

Catatan Dan Statistik[sunting | sunting sumber]

Susunan pemain awal PSG menjelang pertandingan tandang Liga Champions UEFA ke Dynamo Kyiv pada musim 2012-13

Paris Saint-Germain memegang banyak rekor, terutama menjadi klub Prancis tersukses dalam sejarah dalam hal gelar resmi yang dimenangkan, dengan 48 gelar. Mereka adalah pemegang rekor semua kompetisi nasional, setelah meraih sebelas gelar juara Ligue 1, empat belas gelar juara Coupe de France, sembilan Coupe de la Ligue, dan sebelas Trophée des Champions.  Lemari trofi mereka juga mencakup satu gelar Ligue 2.  Dalam sepak bola internasional, PSG telah mengklaim satu Piala Winners UEFA dan satu Piala Intertoto UEFA.

Kemenangan mereka di Piala Winners UEFA 1995–96 menjadikan PSG satu-satunya tim Prancis yang memenangkan trofi ini, satu dari hanya dua klub Prancis yang memenangkan kompetisi besar Eropa, dan tim Eropa termuda yang memenangkannya.  Mereka juga satu-satunya tim yang memenangkan gelar Ligue 1 setelah berada di puncak klasemen dari putaran pertama hingga terakhir (2022–23), Coupe de France tanpa kebobolan satu gol pun (1992–93 dan 2016–  17), lima Coupe de la Ligue berturut-turut (2014–2018), empat Coupe de France berturut-turut (2015–2018), dan delapan Trophée des Champions berturut-turut (2013–2020).

PSG telah memenangkan keempat gelar nasional dalam satu musim dalam empat kesempatan.  Prestasi ini dikenal sebagai quadruple domestik.  The Red and Blues telah menyelesaikan gelar ganda domestik, gelar ganda liga dan piala liga, ganda piala domestik, treble domestik, dan tiga gelar liga beberapa kali juga.  Oleh karena itu, PSG adalah klub dengan gelar ganda domestik dan ganda liga dan piala liga terbanyak, salah satu dari dua tim yang meraih tiga gelar liga dua kali, dan satu-satunya tim yang memenangkan gelar ganda piala domestik, treble domestik, dan domestik.

Suporter[sunting | sunting sumber]

OM-PSG en finale de la coupe de la France en 2006.
Suporter PSG sebelum Final Piala Prancis 2006 melawan rival beratnya Marseille

Paris Saint-Germain adalah klub sepak bola paling populer di Prancis dan salah satu tim yang paling banyak didukung di dunia.  Penggemar PSG yang terkenal antara lain Nicolas Sarkozy, Tony Parker, Fabio Quartararo, Patrick Dempsey, Victoria Azarenka, Teddy Riner, dan DJ Snake.

Karena kurangnya basis penggemar yang besar, klub mulai menawarkan tiket musiman yang lebih murah kepada pendukung muda pada tahun 1976. Penggemar ini ditempatkan di Kop K, yang terletak di bagian K tribun Borelli di Parc des Princes.  Menyusul kenaikan harga tiket, pendukung Kop K pindah ke stand Boulogne pada tahun 1978, dan lahirlah Kop of Boulogne (KoB).  Di sana, grup ultra gaya Italia pertama dari klub tersebut, Boulogne Boys, didirikan pada tahun 1985. Namun, kelompok KoB lainnya menganggap hooligan Inggris sebagai panutan yang meragukan dan kekerasan dengan cepat meningkat.  Kelompok pendukung PSG telah dikaitkan dengan hooliganisme sepak bola sejak saat itu.

Pemilik PSG, Canal+ meresponsnya pada tahun 1991 dengan mendorong dan membiayai para penggemar stan KoB tanpa kekerasan untuk bertempat di stan Auteuil di ujung lain Parc des Princes. Virage Auteuil lahir bersama Supras Auteuil ultrasnya yang paling terkenal. Pada awalnya langkah ini berhasil, namun perlahan-lahan persaingan sengit muncul di antara kedua pihak. Segalanya muncul pada tahun 2010 sebelum pertandingan melawan Olympique de Marseille di Paris. Penggemar Boulogne Yann Lorence terbunuh menyusul perkelahian antar kelompok dari kedua tribun di luar Parc des Princes memaksa presiden PSG Robin Leproux untuk mengambil tindakan.

Klub mengasingkan kelompok suporter dari Parc des Princes dan melarang mereka mengikuti semua pertandingan PSG dalam apa yang dikenal sebagai Plan Leproux. Hal ini membuat PSG harus membayar mahal dalam hal atmosfer dengan salah satu venue paling ditakuti di Eropa kini sepi.  Sementara itu, mantan pendukung Virage Auteuil membentuk Collectif Ultras Paris (CUP) pada Februari 2016 dengan tujuan untuk merebut kembali tempat mereka di stadion.  Pada bulan Oktober 2016, setelah enam tahun absen klub menyetujui kembalinya mereka.  Dikelompokkan di ujung Auteuil stadion, CUP saat ini adalah satu-satunya asosiasi ultra yang diakui secara resmi oleh PSG. Gerakan ultra juga mulai hidup kembali di tribun Boulogne, grup baru Block Parisii Paname Rebirth dan Résistance Parisienne mencoba meyakinkan klub untuk meluncurkan kembali Kop of Boulogne.

Kepemilikan dan Keuangan[sunting | sunting sumber]

Kylian Mbappé, Lionel Messi, and Neymar Dengan PSG Pada Tahun 2021

Selama tiga tahun pertama keberadaannya, Paris Saint-Germain dimiliki oleh penggemar dan memiliki 20.000 anggota.  Klub ini dijalankan oleh anggota dewan Guy Crescent, Pierre-Étienne Guyot dan Henri Patrelle. Sekelompok pengusaha kaya Perancis yang dipimpin oleh Daniel Hechter dan Francis Borelli, kemudian membeli klub tersebut pada tahun 1973. PSG berpindah tangan pada tahun 1991 ketika Canal+ mengambil alih dan kemudian lagi pada tahun 2006 dengan kedatangan Colony Capital. Tamim bin Hamad Al Thani, Emir Qatar telah menjadi pemilik PSG sejak 2011 melalui Qatar Sports Investments (QSI).

QSI mengakuisisi saham mayoritas pada bulan Juni 2011 dan kemudian menjadi pemilik tunggal klub tersebut pada bulan Maret 2012. Ini berarti PSG adalah klub milik negara, satu-satunya dari jenisnya dan dengan demikian menjadi salah satu tim terkaya di dunia.  Ketua QSI Nasser Al-Khelaifi telah menjadi presiden PSG sejak pengambilalihan tersebut.  Al Thani bagaimanapun memiliki keputusan akhir pada setiap keputusan besar klub. Dia adalah ketua QIA dan pendiri QSI.

Setibanya di sana, QSI berjanji untuk membentuk tim yang mampu memenangkan Liga Champions UEFA.  PSG telah menghabiskan lebih dari €1,3 miliar untuk transfer pemain sejak musim panas 2011. Pengeluaran besar-besaran ini menunjukkan dominasi PSG di sepak bola Prancis namun belum membawa pulang trofi UCL yang didambakan serta menyebabkan masalah dengan peraturan Financial Fair Play UEFA.

PSG saat ini memiliki pendapatan tertinggi kelima di dunia sepak bola dengan omset tahunan sebesar €654 juta menurut Deloitt, dan merupakan klub sepak bola ketujuh paling berharga di dunia, senilai $4,21 miliar menurut majalah Forbes.  Posisi keuangan PSG yang kuat ditopang oleh pemilik klub asal Qatar;  kesuksesan tim di lapangan;  pemain terkenal, termasuk Zlatan Ibrahimović, Neymar, Kylian Mbappé dan Lionel Messi dan kesepakatan sponsorship yang menguntungkan dengan Otoritas Pariwisata Qatar, Nike, Air Jordan, Accor, dan Qatar Airways.

Prestasi[sunting | sunting sumber]

Per musim 2022-2023.[1]
Tipe Kompetisi Gelar Musim
Domestik Ligue 1 11 1985–86, 1993–94, 2012–13, 2013–14, 2014–15, 2015–16, 2017–18, 2018–19, 2019-20, 2021-22, 2022-23
Ligue 2 1 1970–71
Piala Prancis 14 1981–82, 1982–83, 1992–93, 1994–95, 1997–98, 2003–04, 2005–06, 2009–10, 2014–15, 2015–16, 2016–17, 2017–18,

2019–20,

2020-21

Piala Liga Prancis 9 1994–95, 1997–98, 2007–08, 2013–14, 2014–15, 2015–16, 2016–17, 2017–18,2019–20
Piala Super Prancis 11 1995, 1998, 2013, 2014, 2015, 2016, 2017, 2018, 2019, 2020, 2022
Eropa Piala Winners UEFA 1 1995–96
Piala Intertoto UEFA 1 2001

  Rekor

Skuad[sunting | sunting sumber]

Skuad utama[sunting | sunting sumber]

Per 7 Maret 2023.[2]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
1 GK Kosta Rika CRC Keylor Navas
2 DF Maroko MAR Achraf Hakimi
3 DF Prancis FRA Presnel Kimpembe (3rd-captain)[3]
4 MF Uruguay URU Manuel Ugarte
5 DF Brasil BRA Marquinhos (captain)[3]
6 MF Italia ITA Marco Verratti
7 FW Prancis FRA Kylian Mbappé (4th-captain)[3]
8 MF Spanyol ESP Fabián Ruiz
9 FW Portugal POR Gonçalo Ramos (on loan from Benfica)
10 FW Prancis FRA Ousmane Dembélé
11 MF Spanyol ESP Marco Asensio
15 MF Portugal POR Danilo Pereira (vice-captain)[3]
16 GK Spanyol ESP Sergio Rico
17 MF Portugal POR Vitinha
19 MF Korea Selatan KOR Lee Kang-in
No. Pos. Negara Pemain
21 DF Prancis FRA Lucas Hernandez
23 FW Prancis FRA Randal Kolo Muani
25 DF Portugal POR Nuno Mendes
26 DF Prancis FRA Nordi Mukiele
27 MF Italia ITA Cher Ndour
28 MF Spanyol ESP Carlos Soler
29 FW Prancis FRA Bradley Barcola
30 GK Prancis FRA Alexandre Letellier
32 DF Prancis FRA Layvin Kurzawa
33 MF Prancis FRA Warren Zaïre-Emery
37 DF Slowakia SVK Milan Škriniar
44 FW Prancis FRA Hugo Ekitike
80 GK Spanyol ESP Arnau Tenas
99 GK Italia ITA Gianluigi Donnarumma

Dipinjam[sunting | sunting sumber]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
GK Prancis FRA Lucas Lavallée (on loan at Dunkerque until 30 June 2024)
DF Spanyol ESP Juan Bernat (on loan at Benfica until 30 June 2024)
DF Prancis FRA Colin Dagba (on loan at Auxerre until 30 June 2024)
DF Prancis FRA Vimoj Muntu Wa Mungu (on loan at Torino until 30 June 2024)
MF Spanyol ESP Ismaël Gharbi (on loan at Stade Lausanne Ouchy until 30 June 2024)
No. Pos. Negara Pemain
MF Prancis FRA Ayman Kari (on loan at Lorient until 30 June 2024)
MF Portugal POR Renato Sanches (on loan at Roma until 30 June 2024)
MF Belanda NED Xavi Simons (on loan at RB Leipzig until 30 June 2024)

Pemain Yang Terikat Kontrak Dengan Klub Lain[sunting | sunting sumber]

FW Prancis FRA Noha Lemina (on loan at Sampdoria until 30 June 2024)

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
34 MF Jerman GER Julian Draxler
36 DF Guinea-Bissau GNB Serif Nhaga
38 MF Prancis FRA Ethan Mbappé
39 FW Prancis FRA Ilyes Housni
50 GK Portugal POR Louis Mouquet
No. Pos. Negara Pemain
GK Madagaskar MAD Mathyas Randriamamy
DF Prancis FRA Moutanabi Bodiang
MF Prancis FRA Édouard Michut
FW Prancis FRA Kenny Nagera

Personil[sunting | sunting sumber]

Per 15 Agustus 2023[2]

Manajemen

Nasser Al-Khelaifi
Luis Enrique.
Luis Enrique
Posisi Nama
Presiden Qatar Nasser Al-Khelaifi[4]
Sekretaris Jenderal Prancis Victoriano Melero[5]
Petugas Pendapatan Prancis Marc Armstrong[5]
Petugas Merek Prancis Fabien Allègre[5]
Petugas Komunikasi Korporat Prancis Michelle Gilbert[5]
Petugas Komunikasi Tim Pertama Prancis Pascal Ferré[5]
Penasihat Sepak Bola Portugal Luís Campos[6]
Wakil Direktur Sepak Bola Prancis Olivier Gagne[7]

Staf teknis[sunting | sunting sumber]

Posisi Nama
Manajer Tim Utama Spanyol Luis Enrique[8]
Asisten Pelatih Pertama Spanyol Rafel Pol[9]
Asisten Pelatih Ke-2 Spanyol Aitor Unzué[9]
Psikolog Spanyol Joaquín Valdés[9]
Pelatih Kebugaran Spanyol Pedro Gómez[9]
Asisten Pelatih Kebugaran Spanyol Alberto Piernas[9]
Pelatih Kiper Spanyol Borja Álvarez[9]
Asisten Pelatih Kiper Prancis Jean-Luc Aubert[9]
Manajer Analisis Video Spanyol Isidre Ramón[7]
Analis Video Prancis Antoine Guillotin[7]
Prancis Vincent Brunet[7]
Manajer Medis Prancis Patrick Flamant[10]
Manajer Kinerja Kosong[11]

Peringkat Koefisien Klub UEFA[sunting | sunting sumber]

Per 20 April 2023. [12][13]
Peringkat Tim Poin
6 Prancis Paris Saint-Germain 112,000
7 Inggris Manchester United 104,000
8 Italia Juventus 100,000
8 Spanyol Barcelona 98,000
10 Italia AS Roma 92,000

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Paris Saint-Germain : Calendrier, Effectif et Information". LFP.fr. Diakses tanggal 4 April 2019. 
  2. ^ a b "Equipe première". PSG.FR. Diakses tanggal 12 Juli 2022.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "Effectif" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  3. ^ a b c d "PSG : L'ordre des capitaines dévoilé après le second vote". Goal.com. 23 August 2023. Diakses tanggal 24 August 2023. 
  4. ^ "Nasser Al-Khelaïfi, Président du Paris Saint-Germain". PSG.FR. 19 June 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 June 2022. Diakses tanggal 19 June 2022. 
  5. ^ a b c d e "Le Paris Saint-Germain renforce son équipe dirigeante et poursuit sa phase ambitieuse de développement et de transformation sur et en dehors des terrains". PSG.FR. 13 January 2023. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2023. Diakses tanggal 13 January 2023. 
  6. ^ "Luis Campos devient Conseiller Football du Paris Saint-Germain". PSG.FR. 10 June 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 June 2022. Diakses tanggal 10 June 2022. 
  7. ^ a b c d "Présentation du nouvel organigramme de l'équipe première du club". PSG.FR. 16 July 2022. Diakses tanggal 16 July 2022. 
  8. ^ "Luis Enrique nommé nouvel entraîneur du Paris Saint-Germain". PSG.FR. 5 July 2023. Diakses tanggal 6 July 2023. 
  9. ^ a b c d e f g "Le staff technique de Luis Enrique officialisé". PSG.FR. 19 July 2023. Diakses tanggal 20 July 2023. 
  10. ^ "Communiqué du club". PSG.FR. 15 August 2023. Diakses tanggal 15 August 2023. 
  11. ^ "Le responsable de la performance du PSG rejoint Strasbourg". L'Équipe. 7 July 2023. Diakses tanggal 9 July 2023. 
  12. ^ "UEFA 5-year Club Ranking 2023" (dalam bahasa Inggris). kassiesa.net. 20 April 2023. Diakses tanggal 1 Mei 2023. 
  13. ^ UEFA.com. "Club coefficients – UEFA Coefficients" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 1 Mei 2023. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]