Olympique de Marseille

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Marseille
Olympique Marseille logo.svg
Nama lengkapOlympique de Marseille
Julukanl'OM, l'Ohème
Berdiri1899
StadionStade Vélodrome
Marseille
(Kapasitas: 67.394)
PemilikFrank McCourt
KetuaJacques-Henri Eyraud
ManajerJorge Sampaoli
LigaLigue 1
2016–17ke-5, Ligue 1
Situs webSitus web resmi klub
Kostum Kandang
Kostum Tandang
Soccerball current event.svg Musim ini

Olympique de Marseille, adalah nama tim sepak bola Prancis. Berbasis di Marseille. Tim ini didirikan tahun 1899. Di Prancis OM adalah klub yang paling banyak penggemarnya dengan prestasi yang prestisius yang telah banyak diraih di berbagai kompetisi sepak bola terbaik.

Olympique de Marseille (Pengucapan Prancis: [ɔlɛ̃pik də maʁsɛj], lokal [ɔlɛ̃ˈpikə də maχˈsɛjə]; Occitan: Olimpic de Marselha, diucapkan [ulimˈpi de maʀˈsejɔ]), juga dikenal sebagai OM (IPA: [o. m] mendengarkan) secara lokal [ oˈɛmə]) atau hanya Marseille, adalah klub sepak bola pria profesional Prancis yang berbasis di Marseille. Didirikan pada tahun 1899, klub bermain di Ligue 1 dan telah menghabiskan sebagian besar sejarahnya di divisi teratas sepak bola Prancis. Klub ini telah memenangkan sepuluh gelar liga resmi (sembilan kali di Ligue 1), sepuluh Piala Prancis dan tiga Piala Liga. Pada tahun 1993, pelatih Raymond Goethals memimpin tim untuk menjadi klub Prancis pertama dan satu-satunya yang memenangkan Liga Champions UEFA, mengalahkan Milan 1-0 di final, pertandingan pertama setelah turnamen diumumkan. Diperbarui dalam format Liga Champions . Pada 2010, Marseille memenangkan gelar Ligue 1 pertamanya dalam 18 tahun di bawah manajemen mantan kapten klub Didier Deschamps.

Marseille's home ground is the 67,394-capacity Stade Vélodrome in the southern part of the city, where they have played since 1937. The club has a large fan-base, having regularly averaged the highest attendance in French football. Marseille's average home gate for the 2008–09 season was 52,276, the highest in Ligue 1. The stadium underwent renovation in 2011, going from its previous capacity of 60,031 to 42,000. Following completion in August 2014, the final capacity increased to 67,000 ahead of France's hosting of UEFA Euro 2016. In 2015, the club was ranked 23rd globally in terms of annual revenue, generating €130.5 million.

Marseille secara tradisional bermain dengan seragam serba putih dengan detail biru langit.

Pada tahun 1997, Marseille diakuisisi oleh pengusaha Prancis-Swiss Robert Louis Dreyfus. Setelah kematiannya pada tahun 2009, jandanya Margarita menjadi pemegang saham utama klub pada tahun 2010. Pada tahun 2016, pengusaha Amerika Frank McCourt membeli klub dari dia dan menunjuk perusahaan patungan JacquesHenri Eyraud ke posisi presiden klub, meskipun ia telah telah digantikan oleh Pablo Longoria pada tahun 2021. Klub saat ini dipimpin oleh pelatih Argentina Jorge Sampaoli.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Olympique de Marseille didirikan sebagai klub multi-olahraga pada tahun 1892 oleh René Dufaure de Montmirail, seorang pejabat olahraga Prancis. Dikenal sebagai Sporting Club, US Phocéenne dan Football Club de Marseille selama lima tahun pertama setelah pendiriannya, klub tersebut mengadopsi nama Olympique de Marseille pada tahun 1899 untuk menghormati ulang tahun berdirinya Marseille oleh masyarakat Marseille.Phocaea Yunani sekitar 25 abad yang lalu. , dengan nama Olimpiade, berasal dari Olimpiade kuno.

Pada awalnya, rugby union adalah olahraga tim terpenting klub, dengan moto Droit au mais berasal dari rugby. Milik Federasi Asosiasi Atletik Prancis (USFSA) sejak 1898, baru pada tahun 1902, berkat Inggris dan Jerman (menurut André Gascard), sepak bola mulai dipraktikkan oleh Olympique de Marseilles. Lebih kaya dan terorganisir dengan lebih baik daripada tim-tim Marseille lainnya (Sporting, Stade, Phocéenne), Olympique de Marseille, yang kemudian bermain di Stade de l'Huveaune, memimpin kota. Pada tahun 1904, Olympique de Marseille memenangkan kejuaraan Littoral pertamanya, menghadapi tim dari Marseille dan sekitarnya, dan mengambil bagian dalam tahap akhir kejuaraan Prancis 11. Kemudian, kata "sepak bola" diterapkan pada rugby, dan kata "asosiasi" " (yang akan menjadi sepak bola Amerika Utara) digunakan untuk sepak bola.

Sepanjang tahun 1920-an, Olympique de Marseille menjadi tim penting di Prancis, memenangkan Coupe de France pada tahun 1924, 1926 dan 1927. Tim ini memenangkan kejuaraan Prancis pada tahun 1929, mengalahkan klub mereka sendiri, Prancis. Coupe de France  1924 adalah gelar besar pertama klub, menang melawan FC Ste, tim yang mendominasi sepak bola Prancis pada saat itu. Selama tahun 1920-an, banyak pemain internasional Prancis seperti Jules Dewaquez, Jean Boyer atau Joseph Alcazar bermain untuk Marseille. Pada tahun 1930, Marseille kalah dari Sète, yang menang, di semi-final. Pada tahun 1931, tim menjadi juara wilayah Tenggara, dengan kemenangan atas rival seperti Sète. Di Coupe de France, OM kalah dalam lima pertandingan melawan klub Prancis, memenangkan pertandingan kedua dibatalkan setelah striker Marseille Vernicke dikeluarkan dari lapangan. Bahkan dengan musim 1931-1932 yang kurang berhasil, Marseille dengan mudah memasuki jajaran profesional ketika menjadi anggota federasi klub-klub profesional pada tahun 1932. Pada 13 Januari 1932 pukul 21:15, di Brasserie des Sports, Mr Dard, Mr Bison, Dr Rollenstein, Mr Etchepare, Mr Leblanc, Mr Mille, Mr Anfosso, Mr Sabatier, Mr Seze, Mr Bazat, Mr Molteroj dan Mr Pollack memilih komite berikut: Presiden Emeritus: Paul Le Cesne dan Fernand Bouisson Presiden: Mr Dard Wakil Presiden: Tuan Leblanc, Tuan Bison, Tuan Etchepare, Dr Rollenstein dan Tuan Anfosso Sekretaris Jenderal: Tuan PosselDaydier Bendahara: Tuan Bison (asisten) mendukung M.  Ribel).

Untuk kejuaraan pertama, Divisi 1 dibagi menjadi dua pool. Marseille finis kedua di set pertama, di belakang Lille. Untuk pertandingan pertama kejuaraan, Marseille mengalahkan juara masa depan, Lille. Pada tahun 1937, Marseille memenangkan kejuaraan Prancis profesional pertamanya berkat selisih gol (+30 untuk Marseille, +17 untuk Sochaux). Kedatangan Vasconcellos membuat pertahanan semakin kuat, sedangkan mantan kiper Laurent Di Lorto bersinar bersama Sochaux dan Prancis. Sementara itu, Marseille memenangkan Coupe de France pada tahun 1935 dan 1938 tetapi gagal dua kali lipat pada tahun 1934, karena FC Ste. Pada tahun 1938, Larbi Benbarek menandatangani kontrak dengan Marseille dan menjadi "mutiara hitam" untuk tim. Perang Dunia II akan memotong karirnya pendek. Musim 1942–43 penuh dengan rekor: 100 gol dalam 30 pertandingan, termasuk 20 dalam satu pertandingan (20–2 melawan Avignon), di mana Aznar mencetak sembilan gol, termasuk delapan gol pertama (Marseille memimpin 8–0), bermain hanya 70 menit. Aznar mencetak 45 gol dalam 30 pertandingan, ditambah 11 dalam pertandingan piala, dengan rekor 56 gol dalam 38 pertandingan. Dengan minot (pemain muda) saat ini (Scotti, Robin, Dard, Pironti), Marseille memenangkan piala dalam dua pertandingan melawan Bordeaux (4-0). Pada tahun 1948, berkat hasil imbang melawan Sochaux, Marseille menjadi juara Prancis. Dua kemenangan terakhir di Stade Vélodrome melawan Roubaix (6–0) dan Metz (6–3) penting, karena Aznar dan Robin kembali di musim semi.

Pada tahun 1952, Marseille berada di ambang degradasi, namun Gunnar Andersson menyelamatkan timnya dengan meraih gelar Top Scorer dengan 31 gol. Tim menang secara keseluruhan (5–3) melawan Valenciennes. Pada tahun yang sama, Marseille kalah di Stade Vélodrome dari SaintÉtienne 10-3, tetapi Liberati cedera. Pada tahun 1953, Gunnar Andersson mencetak rekor gol terbanyak dalam satu musim dengan 35 gol. Marseille adalah wakil kapten yang memenangkan Coupe de France (Nice menang 2-1) pada tahun 1954 dan memenangkan Piala Drago pada tahun 1957 pada tahun (Lens menang ). tiga puluh satu). Marseille dalam masalah pada saat itu dan terdegradasi untuk pertama kalinya pada tahun 1959. Dari tahun 1959 hingga 1965, tim bermain di divisi kedua, kecuali musim 1962-1963, berakhir 20/20 di divisi pertama. . Pada tahun 1965, Marcel Leclerc menjadi presiden.

1965–1986: Era dan krisis Leclerc

Periode pertama dominasi Olympique de Marseille di kejuaraan Prancis dimulai pada awal 1970-an di bawah kepemimpinan Marcel Leclerc (1965-1972). Ambisinya memungkinkan Marseille untuk kembali ke Divisi Pertama pada tahun 1965-1966. Mereka memenangkan Coupe de France pada tahun 1969 dan Divisi Pertama pada tahun 1971 dengan rekor 44 gol Josip Skoblar, dibantu oleh Roger Magnusson. Kedatangan Georges Carnus dan Bernard Bosquier dari SaintÉtienne membantu mereka memenangkan Ligue 1 dan Coupe de France pada tahun 1972. Marseille berkompetisi untuk Piala Eropa pada tahun 1971–72 dan 1972–73, tetapi tersingkir oleh Juventus dari Ajax dan Johan Cruyff. , sesuai. Namun, kesuksesan itu tidak bertahan lama. Marcel Leclerc terpaksa meninggalkan klub pada 19 Juli 1972. Ketua adalah orang yang keras kepala dan dia mengancam federasi untuk menarik tim profesionalnya dari Ligue 1 karena federasi menolak untuk menerima tiga pemain asing di luar masing-masing tim (Leclerc ingin membeli Bintang Hongaria Zoltán Varga tetapi dia sudah memiliki maksimal dua orang asing di timnya). Marseille memutuskan, alih-alih mengejar Leclerc melawan liga, untuk memecatnya. Sebuah era krisis diikuti, dengan Marseille tidak memenangkan Coupe de France sampai tahun 1976 dan terdegradasi ke divisi dua, di mana mereka bermain dengan sekelompok pemain muda lokal: minoritas nomor yang memungkinkan tim untuk kembali ke divisi pertama pada tahun 1984. ric Di Meco adalah salah satunya.

1986–1996: Era Tapie, skandal suap, dan kemunduran

Pada 12 April 1986, Bernard Tapie menjadi presiden, berkat walikota Marseille  Gaston Defferre, dan dengan cepat menjadi tim sepak bola terbesar yang pernah ada di Prancis hingga saat itu. Penandatanganan pertamanya adalah KarlHeinz Forster dan Alain Giresse, yang dibeli setelah Piala Dunia FIFA 1986. Tapie menandatangani sejumlah pemain berperingkat tinggi selama beberapa tahun berikutnya untuk mengejar Piala Eropa, seperti JeanPierre Papin, Chris Waddle, Klaus Allofs, Enzo Francescoli, Abedi Pele, Didier Deschamps, Basile Boli, Marcel Desailly, Rudi Völler, Tony Cascarino dan Eric Cantona serta penunjukan pelatih top seperti Franz Beckenbauer, Gérard Gili dan Raymond Goethals. Dari 1989 hingga 1992, Olympique de Marseille memenangkan empat kejuaraan berturut-turut dan Coupe de France. Tim juga mencapai final Piala Champions untuk pertama kalinya pada tahun 1991, kalah adu penalti dari Red Star Belgrade. Puncak sejarah klub adalah kemenangan mereka dalam format baru Liga Champions pada tahun 1993. Basile Boli mencetak satu-satunya gol melawan Italia Milan di final yang diadakan di Stadion Olimpiade di Munich. Kemenangan itu adalah yang pertama bagi klub Prancis dan itu membuat Didier Deschamps dan Fabien Barthez menjadi kapten dan kiper termuda yang masing-masing memenangkan gelar.

Namun, kemenangan ini diikuti oleh satu dekade penurunan. Pada tahun 1994, karena penyimpangan keuangan dan skandal pengaturan pertandingan yang melibatkan presiden saat itu Bernard Tapie, mereka terpaksa diturunkan ke Divisi Dua, di mana Marseille bertahan selama dua tahun sebelum kembali ke divisi tersebut. Selain itu, mereka kehilangan kejuaraan Divisi 1 1992–93 dan hak bermain di Liga Champions UEFA 1993–94, Piala Super Eropa 1993 dan Piala Interkontinental 1993. Urusan VAOM (VA untuk Union Sporting ValenciennesAnzin dan OM untuk Olympique de Marseille), diungkapkan oleh Valenciennes, dengan pemain Jacques Glassmann, Jorge Burruchaga dan Christophe Robert telah dihubungi oleh pemain Marseille  JeanJacques Eydelie agar OM menang dan di atas segalanya tidak melukai siapa pun Pemain Olympian sebelum final Liga Champions UEFA.

1996–2009: Kembali ke kesuksesan

Marseille kembali ke rute penerbangan teratas pada tahun 1996 dengan dukungan dari CEO Adidas Robert Louis Dreyfus. Dia telah memilih Rolland Courbis sebagai pelatihnya, menandatangani Fabrizio Ravanelli, Laurent Blanc dan Andreas Köpke, dan Marseille berada di urutan ke-11 untuk kembalinya dia. Pada musim 1998-1999, tim merayakan seratus tahun dan membangun daftar bintang: Robert Pires, Florian Maurice dan Christophe Dugarry, yang berpuncak pada finis kedua di Kejuaraan Prancis. , setelah Bordeaux dan satu tempat di Piala UEFA final tahun 1999, kalah dari Parma. Courbis meninggalkan tim pada November 1999 setelah awal musim yang buruk.

Gelar terdekat Marseille dengan gelar lainnya adalah ketika mereka mencapai final Piala UEFA pada tahun 2004, mengalahkan Dnipro, Internazionale, Liverpool dan Newcastle United secara mengesankan. Namun mereka dikalahkan di final melawan juara Spanyol Valencia dan sekali lagi para penggemar dipaksa untuk terus menunggu trofi berikutnya. Pada tahun 2005, Marseille memenangkan Piala Intertoto, mengalahkan Lazio dan Deportivo de La Coruña, dan memiliki satu kesempatan lagi di Piala UEFA.

Pada Januari 2007, negosiasi terjadi antara Louis Dreyfus dan Jack Kachkar, seorang dokter dan pengusaha Kanada (CEO perusahaan farmasi Inyx), tentang penjualan klub. Jack Kachkar membutuhkan waktu terlalu lama untuk membeli tim, Louis Dreyfus memutuskan pada 22 Maret 2007 untuk tidak menjualnya kepada pengusaha Kanada . Panggilan lain untuk kejayaan adalah di final Coupe de France melawan Sochaux pada Mei 2007. Namun, mereka kalah adu penalti setelah bermain imbang 2–2 setelah perpanjangan waktu, yang mengecewakan semua pihak yang memiliki koneksi ke klub, tetapi mereka dengan cepat menghapus semuanya. dari itu. . Kekecewaan menghilang saat mereka lolos melalui babak penyisihan grup Liga Champions UEFA 2007-08 setelah finis kedua dengan satu pertandingan tersisa.

Di Liga Champions, Marseille menjadi tim Prancis pertama yang menang di Anfield ketika mereka mengalahkan runner-up 2007 Liverpool 1-0, dan tim itu meraih enam dari enam poin dari dua pertandingan pembukaan mereka. Mereka hanya bermain imbang satu pertandingan lagi, dan dalam pertandingan terakhir grup pemenang-mengambil-semua, mereka kalah 4-0 dari Liverpool, yang menjadi tim Inggris pertama yang menang di Stade Vélodrome. Marseille, datang ketiga di Liga Champions Grup A, kemudian bergabung dengan Piala UEFA. Marseille menyelesaikan musim 2008-09 dengan finis kedua di Ligue 1, menyusul persaingan ketat dengan Bordeaux untuk perebutan gelar. Ini membuat mereka langsung masuk ke babak grup Liga Champions UEFA, musim ketiga berturut-turut mereka di kompetisi tersebut. Marseille memenangkan Final Coupe de la Ligue 2010 mengalahkan Bordeaux 3-1 di Stade de France pada Maret 2010. Ini adalah gelar besar pertama mereka sejak kemenangan Liga Champions 17 tahun sebelumnya. Dua bulan kemudian, Marseille memenangkan kejuaraan liga pertama mereka selama 18 tahun dengan dua pertandingan tersisa setelah mengalahkan Rennes 3-1. Marseille mengalahkan PSG melalui adu penalti untuk memenangkan Trophée des Champions 2010 di Stade 7 Novembre di Rades, Tunisia, sebelum musim dimulai. Marseille kemudian menjadi tim pertama yang meraih sukses berturut-turut Coupe de la Ligue ketika mereka memenangkan edisi 2011 dengan mengalahkan Montpellier 1-0 pada 23 April. Sebelum itu, mereka lolos ke babak 16 besar Liga Champions UEFA untuk pertama kalinya sejak kesuksesan bersejarah mereka, tetapi kalah 2-1 di Old Trafford dari Manchester United dan juga mencetak rekor Liga Champions dengan mengalahkan ilina 7-0 dalam pertandingan kemenangan tandang terbesar dalam sejarah kompetisi. Pada tahun 2011, Marseille kehilangan gelar juara Ligue 1 tetapi lolos ke Liga Champions UEFA untuk kelima kalinya berturut-turut, rekor klub. Pada 27 Juli 2011, Marseille memenangkan gelar Trophée des Champions 2011 dengan mengalahkan Lille 5–4 di Stade de Tanger di Maroko. Hasilnya signifikan karena OM tertinggal 3-1 dengan lima menit tersisa, hanya untuk memulai comeback luar biasa yang melihat 5 gol dicetak dalam lima menit terakhir dengan André Ayew mencetak hat-trick.

2009–2014: Deschamps, Baup, Anigo

Klub berjuang selama musim 2011-12, jatuh ke tabel Ligue 1 setelah enam pertandingan. Namun, Marseille kembali, menang 3-0 melawan Borussia Dortmund di Liga Champions, serta kemenangan 3-0 atas rival PSG pada November tahun yang sama. Marseille mengakhiri 2011 dengan rekor tinggi, juga musim kedua berturut-turut untuk memenangkan hak ke babak sistem gugur Liga Champions.

Pada bulan Februari 2012, Marseille pergi 13 pertandingan tanpa kemenangan [19] tetapi mencapai perempat final Liga Champions untuk pertama kalinya sejak kemenangan 1993. Meskipun beberapa pertunjukan itu adalah klub apatis. , OM masih kalah dari tim finalis Bayern Munchen. , dan turun ke peringkat 10 secara keseluruhan di Ligue 1. Namun, klub mempertahankan gelar Coupe de la Ligue untuk tahun ketiga berturut-turut, mengalahkan Lyon 1-0 di final.

Pada musim panas 2012, Deschamps mengundurkan diri dan kemudian dipindahkan ke tim Prancis. Elie Baup mengambil alih, memimpin klub ke posisi kedua yang mengejutkan di musim 2012-13 meskipun penjualan beberapa pemain kunci, termasuk Loïc Rémy, César Azpilicueta dan Stéphane Mbia. Marseille kembali ke Liga Champions, menghabiskan hampir 40 juta euro untuk membeli Dimitri Payet, Florian Thauvin dan Giannelli Imbula. Klub ini memuncaki klasemen pada akhir Agustus 2013, tetapi OM telah kehilangan enam pertandingan mereka di Eropa, mengalami anomali menjadi tim Prancis pertama dan tim Eropa terbesar hingga saat ini, ketika tidak memenangkan poin di babak penyisihan grup. Liga Champions.

Baup dipecat pada 7 Desember 2013, menyusul kekalahan 0-0 dari Nantes di Stade Vélodrome. Dia untuk sementara digantikan oleh José Anigo. Selama masa jabatan Anigo yang singkat, OM kehilangan kedua trofi dan berjuang, yang menyebabkan protes dan ejekan penggemar yang berkelanjutan. Klub selesai keenam di musim 2014, kehilangan tempat kunci dalam kompetisi Eropa untuk pertama kalinya dalam sepuluh tahun. Anigo meninggalkan klub tak lama setelah itu, mengambil peran sebagai duta besar/pengintai di Afrika Utara, posisi pertamanya di luar kota dalam lebih dari empat dekade.

2014–2015: Era dan stagnasi Bielsa

Marseille mengumumkan pada 2 Mei 2014 kesepakatan dengan Marcelo Bielsa, yang telah mengambil alih sebagai kepala manajemen. Bielsa adalah pelatih Argentina pertama klub dan yang pertama memimpin tim di Velodrome yang telah direnovasi, yang dibuka pada bulan Agustus dengan pertandingan melawan Montpellier. Di musim pertama Bielsa, klub memimpin klasemen selama tujuh bulan tetapi finis keempat dan dengan demikian lolos ke Liga Eropa UEFA. Juni 2015 melihat tiga pemain kunci meninggalkan klub - AndréPierre Gignac dan André Ayew masing-masing meninggalkan klub untuk Tigres UANL dan Swansea City setelah berakhirnya kontrak mereka, sementara Dimitri Payet pergi untuk bergabung dengan West Ham United dengan biaya transfer 15 juta. Euro.

Setelah pra-musim yang kuat, termasuk kemenangan 2-0 atas Juventus di Trofi Robert Louis-Dreyfus dan penandatanganan sembilan pemain, Bielsa mengundurkan diri, hanya beberapa menit setelah pertandingan Ligue 1 pertamanya.Musim 2015-16 melawan Caen. Marseille kalah 1-0 dan Bielsa mengejutkan dunia sepak bola dengan keputusannya yang tidak terduga, dengan alasan kurangnya kepercayaan dengan kepemimpinan klub, yang katanya telah memperbarui kontraknya, yang sebelumnya telah disepakati kontraknya. Kepergian Bielsa akan membuat para pemainnya shock, banyak di antaranya mengetahui kabar tersebut melalui media sosial di ruang ganti.

Pada 19 Agustus 2015, Mítel diumumkan sebagai manajer baru Marseille. Itu adalah musim yang mengecewakan karena OM gagal memenangkan satu pertandingan kandang Ligue 1 selama lebih dari enam bulan. Setelah beberapa penampilan buruk, Mítel dipecat oleh pemilik klub Margarita Louis Dreyfus pada bulan April, dengan alasan kesalahan sebagai pelatih tim. PHK datang menjelang semifinal klub Coupe de France. Pada 2015, Passi ditunjuk sebagai pelatih kiper. Di bawah pengawasannya, Marseille mencapai final Coupe de France untuk pertama kalinya dalam sembilan tahun, kalah 4-2 dari rival Paris SaintGermain. OM akan menyelesaikan musim di tempat ke-13, hasil liga terburuk klub dalam 15 tahun.

Pada musim panas 2016, Marseille kembali menjual sejumlah pemain kunci untuk memenuhi kewajiban keuangan dan membayar tagihan gaji menjelang pengambilalihan yang akan datang. Steve Mandanda, kapten lama klub, mengakhiri delapan tahun di klub dan pindah ke Crystal Palace, Nicolas N`Koulou pindah ke Lyon, sementara striker Michy Batshuayi dijual ke Chelsea dengan harga rekor dunia klub 40 juta euro.

2016–sekarang: Kepemilikan dan kebangkitan baru

Marseille memulai musim Ligue 1 2016-17 di bawah bimbingan pelatih sementara Franck Passi. Pada 29 Agustus 2016, diumumkan bahwa pengusaha Amerika Frank McCourt telah setuju untuk membeli klub dari Margarita LouisDreyfus. Perjanjian pembelian dan penjualan ditandatangani dengan harga yang diumumkan sebesar €45 juta pada 17 Oktober 2016. Pada hari-hari berikutnya, McCourt menunjuk JacquesHenri Eyraud sebagai presiden klub, Rudi Garcia sebagai pelatih tim utama klub dan Andoni Zubizarreta sebagai direktur olahraga.

Pada 3 Mei 2018, Marseille mencapai final Liga Eropa UEFA 2017–18 setelah mengalahkan Red Bull Salzburg di final 3–2, 14 tahun setelah final Eropa terakhir mereka pada 2004 melawan Valencia. Namun, mereka kalah di final dari Atlético Madrid.

Di Ligue 1 musim 2019-2020, Andre VillasBoas menjadi pelatih kepala. Marseille finis kedua setelah musim berakhir sebelum waktunya karena pandemi virus corona, sehingga lolos ke Liga Champions UEFA 2020-21 untuk pertama kalinya sejak 2013-2014.

Pada Februari 2021, setelah kekalahan beruntun ini, konflik dengan pemain dan kurangnya dukungan dari direktur olahraga Pablo Longoria dan presiden JacquesHenri Eyraud, pelatih kepala André VillasBoas menawarkan untuk mengundurkan diri, tiga hari setelah kerusuhan yang disebabkan oleh protes penggemar Marseille selama pelatihan tim sidang. alasan yang memaksa penundaan pertandingan melawan Rennes. Marseille memecat VillasBoas dan mengganti pelatih dengan Jorge Sampaoli dari Argentina. Klub juga menunjuk Pablo Longoria sebagai presiden baru tim, menggantikan JacquesHenri Eyraud, karena Eyraud juga menjadi sasaran kemarahan fans Marseille.

Pada Januari 2022, pemain Marseille  Pape Gueye diskors oleh FIFA selama 4 bulan, sementara Marseille menerima larangan transfer untuk jendela transfer musim panas 2022 dan Januari 2023, dan dipaksa membayar 2,5 juta euro untuk Watford FC. terjadi setelah klub Inggris mengajukan gugatan terhadap Marseille atas transfer Gueye, yang awalnya menandatangani kontrak dengan Watford, tetapi setelah diketahui bahwa agennya telah berbohong kepadanya tentang proposal gaji yang diusulkan, melanggar kontrak dan menandatangani dengan Marseilles. Marseille mengajukan banding atas keputusan FIFA.

Klasik[sunting | sunting sumber]

Le Classique adalah pertandingan sepak bola yang dipertandingkan antara Paris Saint-Germain dan Olympique de Marseille. Istilah Classique dimodelkan pada El Clásico, yang diperebutkan antara Barcelona dan Real Madrid. Seperti semua persaingan utama permainan, antipati antara PSG dan Marseille meluas di luar lapangan. El Clasico Prancis memiliki kepentingan sejarah, budaya, dan sosial yang menjadikannya lebih dari sekadar pertandingan sepak bola, mempertemukan ibu kota dengan provinsi, dan kekayaan tradisional serta budaya tinggi Paris melawan tradisi industri dan kosmopolitan Marseille. Namun, persaingan ini hanya muncul pada 1990-an, di mana dipromosikan oleh masing-masing pemilik PSG - Canal+, saluran TV yang menyiarkan pertandingan sepak bola Liga 1 - dan Olympique de Marseile - Bernard Tapie, juga pemilik perusahaan olahraga Adidas - , untuk alasan pemasaran yang jelas. Hal ini kadang-kadang dilihat sebagai 'putra favorit' sepak bola Prancis melawan enfants mengerikannya. Dengan PSG yang terletak di utara di ibukota Prancis dan Marseille terletak di sepanjang pantai Mediterania, persaingan sering disebut sebagai "Utara versus Selatan. PSG dan Marseille adalah satu-satunya klub Prancis yang telah memenangkan trofi Eropa (selain Lyon), PSG telah memenangkan Piala Winners UEFA pada tahun 1996 dan Marseille memenangkan Liga Champions UEFA pada tahun 1993 (Lyon telah memenangkan piala intertoto UEFA pada tahun 1997), dan mereka adalah dua kekuatan dominan sebelum munculnya Lyon di awal abad ke-21. Namun, meskipun pasang surut mereka baru-baru ini, PSG dan Marseille tetap menjadi rival sengit, memberikan pertandingan ini suasana khusus. "Le Classique" juga dikenal sebagai "Le Classico".

Stadion[sunting | sunting sumber]

Dari tahun 1904 hingga 1937, Marseille bermain di Stade de l'Huveaune. Klub adalah pemilik venue, tidak seperti stadion mereka saat ini. L'Huveaune, pernah bernama "Stade Fernand Buisson" untuk menghormati mantan pemain rugby klub yang menjadi wakil, direnovasi pada awal tahun dua puluhan, berkat bantuan keuangan dari pendukung. Itu memiliki kapasitas 15.000. Setelah tahun 1937, l'OM menggunakan tempat ini di bawah kepresidenan Marcel Leclerc untuk memaksa kota Marseille menurunkan sewa Stade Vélodrome dan selama renovasi Vélodrome untuk Euro 1984, selama musim 1982/83. Stadion kembali mengalami pembangunan kembali pada waktunya untuk Piala Dunia 1998 dan diubah menjadi lapangan luas yang terdiri dari dua ujung Curva (Virage Nord dan Virage Sud – Curve Utara dan Curve Selatan) yang menampung kelompok pendukung serta tribun utama, Jean Bouin, dan stand Ganay yang megah. Dalam pengangkatan terakhirnya, kotamadya menutupi stadion dan meningkatkan kapasitasnya menjadi 67.000 untuk menjadi tuan rumah pertandingan Euro 2016. Sebelum dimulainya setiap pertandingan kandang, lagu "Lompat" oleh Van Halen terdengar. Ketika sebuah gol dicetak oleh Marseille di pertandingan kandang mereka, lagu "Come with Me" oleh Puff Daddy dimainkan.

Kit dan lambang[sunting | sunting sumber]

Warna jersey tradisional Marseille adalah kemeja putih dan celana pendek dengan kaus kaki biru hingga 1986. Sejak 1986, Marseille bermain dengan kemeja putih, celana pendek putih, dan kaus kaki putih, dan warna biru menjadi lebih terang karena pemasaran Adidas tetapi pada 2012–2013, klub kembali ke kit aslinya, memakai kaus kaki biru.

Pendiri klub René Dufaure de Montmirail mendapat inspirasi dari stempel pribadinya, yang menampilkan huruf "D" dan "M" yang saling bertautan, untuk membuat lencana pertama klub. Moto klub, "Droit au but", berasal dari hari-hari ketika olahraga utama klub adalah rugby, dengan nama "Football Club de Marseille". Lencana asli menampilkan huruf "M" berhias yang dilapiskan di atas "O", dengan moto klub tersampir di mesin terbang. Logo bertahan selama tiga dekade, sampai 1935, ketika perisai art deco diadopsi, dengan "M" sederhana terbungkus dalam "O". Pada tahun 1972, OM mendesain ulang logonya, kali ini lebih memilih bentuk huruf "M" yang rumit. Pada tahun 1986, klub mengadopsi kembali lencana pertamanya; logo berkembang sedikit selama beberapa dekade berikutnya, mendapatkan bintang pada tahun 1993 untuk memperingati trofi Liga Champions klub. Untuk memperingati 100 tahun klub pada tahun 1999, varian yang menampilkan "O" emas dan "M" pirus digunakan; logo peringatan 110 tahun serupa digunakan selama musim 2009-10. Bentuk terbaru terungkap pada 17 Februari 2004; huruf "O" dan "M" ditampilkan sebagai satu kesatuan dalam warna pirus tanpa bayangan atau batas, dan logo tersebut dibatasi oleh bintang emas yang melambangkan kemenangan di Liga Champions dan berada di atasnya. Moto klub Droit Au But (Bahasa Prancis untuk "Langsung ke Tujuan") juga ditampilkan dalam warna emas di bawah lencana.

Suporter[sunting | sunting sumber]

Virage Nord-Patrice de Peretti

Suasana di Stade Vélodrome tercipta dari dominasi suporter OM sendiri yang bertempat di ujung Curva di belakang gawang. Kurva Utara adalah rumah bagi asosiasi pendukung Marseille Trop Puissant, Fanatics, dan Dodgers yang membeli tiket pada awal setiap musim dan menjualnya kepada anggota mereka. Virage Nord berada di sebelah kandang tandang, yang dilindungi oleh pagar tinggi. Pada tahun 2002, Virage Nord secara resmi diberi nama Patrice de Peretti (1972–2000), mendiang pendiri dan pemimpin kelompok pendukung Marseille Trop Puissant. Pada tahun 2010, seragam ketiga Olympique adalah penghargaan untuk MTP, dengan warna merah, kuning dan hijau Afrika, simbol dari kurva sayap kiri ini. Pada tahun 2018, pemilik baru Frank McCourt dan presiden Jacques-Henri Eyraud memutuskan untuk mengecualikan Yankee Nord karena sejumlah kegiatan yang merugikan, terutama mengenai tiket; oleh karena itu mereka melarang mereka untuk menjual tiket tersebut, dan asosiasi tersebut tidak lagi diakui secara resmi oleh klub.

Virage Sud Chevalier Roze

Seperti halnya Virage Nord, South Curve dikendalikan oleh asosiasi pendukung dengan Commando Ultras 1984 dan South Winners mendominasi bagian tengah dan Amis de l'OM dan Club Central des Supporteurs mengisi sisa bagian tribun. Seragam ketiga OM 2007/08 adalah penghargaan untuk fans South Winners yang warnanya oranye, karena mereka biasanya adalah fans sayap kiri.

AEK Athens, AS Livorno and Sampdoria

Ada hubungan yang kuat antara AS Livorno, AEK Athens, UC Sampdoria dan Marseille. Fans Marseille sering mengangkat spanduk dan membuat koreografi untuk mendukung sesama tim.

Titel[sunting | sunting sumber]

Marseille telah memenangkan kejuaraan nasional Prancis sepuluh kali; dengan sembilan gelar Ligue 1 Prancis, mereka berada di urutan kedua setelah total sepuluh gelar Saint-Étienne, dan setara dengan Paris Saint-Germain (kejuaraan pertama yang dimenangkan oleh Marseille adalah pada tahun 1929, sebelum era profesional sepak bola Prancis). Marseille juga memiliki rekor terbaik kedua di Coupe de France, dengan sepuluh gelar. Marseille telah mencapai dua kejuaraan dan piala "Ganda", pada tahun 1972 dan 1989. Mereka adalah satu-satunya klub Prancis yang memenangkan Liga Champions UEFA, melakukannya pada tahun 1993.

Internasional[sunting | sunting sumber]

Domestik[sunting | sunting sumber]

Lainnya[sunting | sunting sumber]

Daftar pemain[sunting | sunting sumber]

Skuat utama[sunting | sunting sumber]

Per 7 September 2017..[3]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
2 DF Jepang JPN Hiroki Sakai
3 DF Brasil BRA Dória
4 DF Prancis FRA Boubacar Kamara
5 FW Argentina ARG Lucas Ocampos
6 DF Portugal POR Rolando
8 MF Prancis FRA Morgan Sanson
10 MF Prancis FRA Dimitri Payet (kapten)
11 FW Yunani GRE Kostas Mitroglou
12 FW Senegal SEN Bamba Dieng
13 DF Tunisia TUN Aymen Abdennour (dipinjam dari Valencia)
14 FW Kamerun CMR Clinton N'Jie
15 DF Kroasia CRO Duje Ćaleta-Car
17 MF Guinea GUI Bouna Sarr
No. Pos. Negara Pemain
18 DF Prancis FRA Jordan Amavi (dipinjam dari Aston Villa)
19 MF Brasil BRA Luiz Gustavo
21 DF Prancis FRA Patrice Evra
22 MF Prancis FRA Grégory Sertić
23 DF Prancis FRA Adil Rami
24 DF Prancis FRA Rod Fanni
26 FW Prancis FRA Florian Thauvin
27 MF Prancis FRA Maxime Lopez
28 FW Prancis FRA Valère Germain
29 MF Kamerun CMR André-Frank Zambo Anguissa
30 GK Prancis FRA Steve Mandanda
33 FW Prancis FRA Yusuf Sari
40 GK Prancis FRA Florian Escales

Dipinjamkan[sunting | sunting sumber]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
-- MF Prancis FRA Rémy Cabella (ke Saint-Etienne)
-- DF Slowakia SVK Tomáš Hubočan (ke Trabzonspor)
No. Pos. Negara Pemain
-- DF Tunisia TUN Saîf-Eddine Khaoui (ke Troyes)
 

Cadangan[sunting | sunting sumber]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
GK Prancis FRA Christian Madede
GK Prancis FRA Suan Besic
DF Armenia ARM Gaël Andonian
DF Prancis FRA Lucas Perrin
DF Kamerun CMR Brice Nlaté
DF Prancis FRA Christopher Rocchia
DF Prancis FRA Malik Ousfane
DF Komoro COM Abdallah Ali Mohamed
MF Prancis FRA Kevan Mezine
MF Prancis FRA Nassim Ahmed
MF Prancis FRA Brahima Doukansy
No. Pos. Negara Pemain
MF Kamerun CMR Chryst Gnapele
MF Prancis FRA Ilan Yapi Yapo
MF Prancis FRA Sacha Marasovic
MF Prancis FRA Tony Vives
MF Prancis FRA Vincenzo Callejon
MF Aljazair ALG Ismaïl Haddou
MF Prancis FRA Housseine Zakouani
MF Prancis FRA Florian Chabrolle
FW Prancis FRA Dylan Bolnet
FW Prancis FRA Mohamed Ben Fredj
FW Albania ALB Gent Dinaj

Ballon d'Or[sunting | sunting sumber]

Sepatu Emas Eropa[sunting | sunting sumber]

Daftar pemain[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sampai 2002, ketika Ligue 1 dibentuk, liga tertinggi di sepak bola Prancis dikenal sebagai Division 1.
  2. ^ Kejuaraan dikenal sebagai Challenge des champions sampai 1995, dan Trophée des Champions sampai kini.
  3. ^ Olympique de Marseille. "Equipe professionnelle 2017–2018". OM.net. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-31. Diakses tanggal 1 September 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]