FC Girondins de Bordeaux

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Bordeaux
upright=0.8 fullname = Football Club des Girondins de Bordeaux
JulukanFCGB[1]
Les Girondins[2]
Le club au scapulaire[3]
Les marine et blanc[4]
Berdiri1881
StadionStade Chaban Delmas,
Bordeaux
(Kapasitas: 34.462)
KetuaJean-Louis Triaud
ManajerJocelyn Gourvennec
LigaLigue 1
2017–18ke-6, Ligue 1
Situs webSitus web resmi klub
Kostum Kandang
Kostum Tandang
Soccerball current event.svg Musim ini

FC Girondins de Bordeaux adalah tim sepak bola profesional yang bermarkas di Stadion Chaban Delmas. Klub ini bermain di Ligue 1 dan merupakan salah satu klub pendiri Ligue 1 pada tahun 1932. FC Girondins de Bordeaux merupakan salah satu klub tertua dan tersukses di Prancis.

Football Club des Girondins de Bordeaux (pengucapan bahasa Prancis: [ʒiʁɔ̃dɛ̃ də bɔʁdo]), biasanya disebut sebagai Girondins de Bordeaux (Occitan: Girondins de Bordèu) atau hanya Bordeaux, adalah klub sepak bola profesional Prancis yang berbasis di kota Bordeaux di Gironde. , Nouvelle-Aquitaine. Klub saat ini bermain di Ligue 1, divisi teratas sepak bola Prancis. Tim saat ini dilatih oleh Vladimir Petkovic dan dikapteni oleh Laurent Koscielny.

Bordeaux didirikan pada 1 Oktober 1881 sebagai klub multi-olahraga dan merupakan salah satu klub sepak bola paling sukses di Prancis. Klub ini telah memenangkan enam gelar Divisi 1/Ligue 1, yang terakhir pada tahun 2009. Bordeaux juga telah memenangkan empat gelar Coupe de France, tiga gelar Coupe de la Ligue, dan tiga gelar Trophée des champions juga. Bordeaux juga mencapai final Piala UEFA pada tahun 1996. Dari satu tahun hingga awal berdirinya, stadion klub adalah Stade Chaban-Delmas, meskipun sejak 2015, kandang Bordeaux adalah Matmut Atlantique.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Awal

Klub mengambil nama Girondins dari setan untuk orang-orang dari wilayah tersebut, dan didirikan pada 1 Oktober 1881 sebagai klub senam dan menembak. Klub, yang diketuai oleh André Chavois, kemudian menambahkan olahraga seperti dayung, berkuda, dan renang, antara lain. Baru pada tahun 1910 ketika sepak bola secara resmi diperkenalkan ke klub menyusul desakan kuat dari beberapa anggota di dalam klub, terutama presiden klub Raymond Brad, meskipun itu hanya tersedia dalam uji coba. ksperimen dengan sepak bola hanya berlangsung satu tahun sebelum kembali hampir satu dekade kemudian pada tahun 1919. Klub ini mempertandingkan pertandingan resmi pertamanya pada tahun 1920 dengan mengalahkan Section Burdigalienne 12–0.

Bordeaux mencapai status profesional dalam sepak bola pada 2 Juli 1936, sebagian karena penggabungan klub dengan sesama pakaian Bordelais Girondins Guyenne Sport, yang menghasilkan klub yang ada saat ini. Bangkitnya profesionalisme Bordeaux muncul bersamaan dengan permohonan Federasi Sepak Bola Prancis untuk meningkatkan profesionalisme dalam sepak bola Prancis, yang sebelum tahun 1932, tidak ada. Klub ini dimasukkan ke divisi kedua sepak bola Prancis dan membuat penampilan debutnya selama musim 1937–38. Manajer pertama klub adalah pemain Spanyol Benito Díaz. Diaz membawa sesama pemain Spanyol Santiago Urtizberea dan Jaime Mancisidor ke tim dengan yang terakhir menjabat sebagai kapten. Orang Prancis yang paling menonjol di tim adalah penyerang lokal Henri Arnaudeau dan kiper André Gérard. Bordeaux memainkan pertandingan resmi pertamanya pada 23 Mei 1937 mengalahkan FC Scionzier yang berbasis di Rhône-Alpes 2-1 di Stade de Colombes. Pertandingan liga pertama klub diperebutkan pada 22 Agustus kalah tandang dari Toulouse 3-2. Bordeaux mencatat kemenangan liga pertamanya melawan Nîmes. Sayangnya untuk klub, tim selesai 6 di wilayah selatan divisi. Selesai mengecewakan Bordeaux dimasukkan klub ke bagian playoff degradasi liga di mana tim selesai 3 terhormat. Setahun kemudian, Bordeaux pindah ke rumah baru, Stade Chaban-Delmas, yang sebelumnya dikenal sebagai, Parc Lescure. Fasilitas ini dibangun khusus untuk Piala Dunia FIFA 1938 dan, setelah kompetisi selesai, ditunjuk untuk Bordeaux. Klub ini sebelumnya memainkan pertandingan kandangnya di Stade Galin, yang sekarang digunakan sebagai tempat latihan.

Sukses dan stabilitas

Pada tanggal 15 Oktober 1940, Bordeaux bergabung dengan klub lokal AS Port dan mengambil salah satu tradisi klub yang paling bergengsi, skapulir. Bordeaux ASP, yang sekarang dikenal sebagai klub, menghiasi skapulir selama perjalanannya ke final Coupe de France edisi 1941. Pertandingan, dimainkan di Perancis yang diduduki di Stade Municipal di Saint-Ouen, melihat Bordeaux mengalahkan SC Fives 2-0 dengan Urtizberea menjaringkan kedua gol. Kemenangan Coupe de France adalah kehormatan besar pertama klub. Setelah pembebasan Prancis, Bordeaux kembali ke permainan liga dan mendapatkan promosi ke divisi pertama setelah finis ke-2 selama musim 1948–49. Setelah musim, André Gérard, sekarang manajer klub, menandatangani Bertus de Harder dari Belanda. Dipimpin oleh monster berkepala tiga De Harder, douard Kargu, dan Camille Libar, Bordeaux merebut gelar liga pertamanya, hanya dalam musim pertama klub di divisi pertama, menang enam poin atas tempat kedua Lille. Keberhasilan liga menyebabkan Bordeaux dipilih untuk berpartisipasi dalam edisi kedua Piala Latin. Dalam kompetisi, Bordeaux mencapai pengundian akhir 3–3 dengan pakaian Portugis Benfica. Hasil imbang memaksa pertandingan kedua dengan Benfica mengklaim kemenangan menyusul gol perpanjangan waktu setelah lebih dari dua jam dan 25 menit bermain.

Bordeaux mempertahankan aspirasinya untuk memenangkan gelar dengan menjadi runner-up di bawah Nice dua musim setelah memenangkan gelar pertamanya. Klub juga tampil baik di kompetisi piala mencapai final Coupe de France pada tahun 1952 dan 1955. Pada tahun 1952, Bordeaux menderita kekalahan dari tim yang menjadi runner-up pada tahun yang sama, Nice, setelah pertandingan mendebarkan di mana delapan gol dicetak. dengan lima dari mereka datang dalam 40 menit pertama. Bordeaux bermain imbang 3–3 setelah gol pada menit ke-55 dari Henri Baillot, tetapi Nice membalas beberapa menit kemudian dengan dua gol dalam rentang waktu empat menit untuk unggul 5–3, yang merupakan hasil akhir. Pada tahun 1955, Bordeaux dikalahkan 5-2 oleh Lille yang unggul 4-0 dalam waktu 35 menit. Perjuangan yang dihasilkan dalam kompetisi piala menyebabkan perjuangan domestik dengan klub menderita degradasi di musim 1955-56. Klub kembali ke divisi pertama untuk musim 1959–60, tetapi gagal membuat dampak jatuh kembali ke Divisi 2 setelah finis terakhir di klasemen dengan 21 poin.

Bordeaux membuat comeback pada 1960-an di bawah pelatih baru dan mantan pemain Salvador Artigas. Di bawah arahan Artigas, Bordeaux kembali ke divisi pertama dan finis di posisi ke-4 untuk musim 1962-1963. Musim berikutnya, Bordeaux kembali ke final  Coupe de France, di mana klub menghadapi Lyon. Bordeaux, sekali lagi, tertinggal 2-0 berkat dua gol dari Nestor Combin dari Argentina. Posisi kedua klub memungkinkan tim lolos ke Piala Intercity Fairs 1964–65. Penampilannya singkat, dengan klub kalah agregat 4-3 dari klub Jerman Borussia Dortmund. Empat musim kemudian, Bordeaux kembali mencapai final Coupe de France, ketujuh kalinya klub itu masuk secara keseluruhan. Tim menghadapi SaintÉtienne dan, sekali lagi, tidak bisa menandingi prestasi yang dicapai pada tahun 1941 ketika mereka kalah 2-1. Musim berikutnya, Bordeaux membuat satu penampilan lagi di final, tetapi sekali lagi gagal mengangkat trofi, kalah 2-0 dari Marseille. Tim jatuh ke dalam keruntuhan sepanjang tahun 1970-an, meskipun kedatangan Alain Giresse. Klub telah bermain di bawah tujuh manajer berbeda selama satu dekade dan secara konsisten berada di bagian bawah tabel. Pada tahun 1979, klub tersebut dijual kepada maestro real estate berpengaruh dan ambisius Claude Bez, yang telah memposisikan dirinya sebagai presiden klub. Pada musim panas 1983, Girondins de Bordeaux menyelenggarakan turnamen seratus tahun; Bordeaux menang 2-0 melawan Barcelona di semi-final turnamen ini, dan di final klub dikalahkan oleh VfB Stuttgart.

Kembali menjadi terkenal di tahun 1980-an

Di bawah kepemimpinan Claude Bez, yang menyuntikkan jutaan dolar ke klub, Bordeaux berkembang dengan memenangkan tiga kejuaraan liga, dua gelar Coupe de France, dan juga tampil baik di kompetisi Eropa. Selama menjalankan Bez memimpin tim, ia merekrut beberapa pemain internasional Prancis seperti Bernard Lacombe, Jean Tigana, René Girard, Jean-Christophe Thouvenel, dan Thierry Tusseau. Bez juga mendatangkan manajer mapan Aimé Jacquet. Dipimpin oleh pemain andalan tahun 1970-an, Giresse dan Gernot Rohr, Bordeaux merebut kejuaraan liga pertamanya sejak 1950 di musim 1983-84 yang berakhir sama dengan Monaco, namun, karena memiliki rekor head-to-head yang lebih baik, Bordeaux dinyatakan sebagai juara. Musim berikutnya, Bordeaux kembali memenangkan liga dengan keunggulan empat poin atas Nantes yang berada di posisi kedua. Di Eropa, Bordeaux bermain di Piala Eropa 1984-85 dan mencapai semi-final, mengalahkan klub Spanyol Athletic Bilbao, klub Rumania Dinamo București, dan pakaian Soviet Dnipro Dnipropetrovsk sebelum kalah dari klub Italia Juventus. Di Coupe de France, Bordeaux akhirnya mencapai piala kemenangan mengalahkan Marseille 2-1 di edisi 1986 final dengan Tigana dan Giresse merekam kedua gol. Trofi Coupe de France adalah yang pertama bagi klub sejak 1941 setelah delapan kali percobaan yang menyakitkan di final. Tahun berikutnya klub merespons dengan memenangkan trofi lagi; dalam pertandingan ulang dengan Marseille, Bordeaux memenangkan piala kedua berturut-turut berkat gol dari Philippe Fargeon dan Zlatko Vujovi. Bordeaux kemudian menutup musim Divisi 1 1986-87 dengan memenangkan gelar liga keempatnya dan meraih gelar ganda juga.

Pada tahun 1989, Bordeaux mengakhiri dekade dengan medali runner-up berturut-turut dalam kampanye Ligue 1 1989 mereka dan naik ke semi final dalam menjalankan Piala Eropa yang kuat musim itu.

Bangkit dari abu di tahun 1990-an

Karena masalah administrasi, klub harus terdegradasi dua tahun kemudian. Namun, pada tahun 1992,  Les Girondins memenangkan kejuaraan Divisi 2 tahun itu, dengan demikian diangkat ke puncak sepakbola Prancis. Dengan kedatangan pemain muda yang menarik seperti playmaker Zinedine Zidane, penyerang Christophe Dugarry dan bek kiri Bixente Lizarazu, klub naik lebih tinggi untuk memenangkan Piala Intertoto UEFA  1995. Trio berbakat ini, klub mengalahkan FC Rotor Volgograd (Piala Raja 1995). Pemenang), Real Betis, Milan dan Slavia Praha di kedua, ketiga, perempat final dan semi final masing-masing untuk mencapai final Piala UEFA  1996.  Ligue 1 1999 dengan pemain sayap Sylvain Wiltord memenangkan Sepatu Emas musim itu dengan 22 sasaran.

Ke tahun 2000-an

Pada musim 1999-2000, klub bermain di Liga Champions UEFA baru untuk pertama kalinya. Dalam dua musim, Bordeaux telah memenangkan emas lagi dengan mengalahkan Lorient 3-0 di final Piala Liga 2002. Klub bersisik kemudian mengalahkan Club Brugge 4-1 dua musim kemudian secara keseluruhan di babak 4 untuk maju ke perempat final. dari Piala UEFA 2004, di mana klub jatuh ke pemenang akhirnya Valencia. Bordeaux mencapai final lain pada tahun 2007, di mana mereka akhirnya menang dengan memenangkan Coupe de la Ligue tahun itu. Bordeaux kemudian memenangkan lebih banyak trofi saat mereka memenangkan gelar Ligue 1 dan Coupe de la Ligue di musim sepak bola Prancis 2008-09, mencapai ganda pertama dalam sejarah klub. Pada tahun 2013, Bordeaux memenangkan Coupe de France mengalahkan Evian 3-2 di final. Pada musim Ligue 1 2013-14, Bordeaux menempati peringkat ke-7 di klasemen. Pada tahun 2015, Bordeaux menunjuk Willy Sagnol tetapi pada tahun 2016 Sagnol dipecat setelah hanya memenangkan satu pertandingan dalam delapan pertandingan pertama musim ini dan digantikan oleh Ulrich Rame. Pada 27 Mei 2016, Rame digantikan oleh Jocelyn Gourvennec. Pada 20 Januari 2018, Gourvennec dipecat dan digantikan oleh Gus Poyet. Poyet memimpin Bordeaux ke posisi 6 di akhir musim.

Pada Juli 2018, CEO General American Capital Partners, Joseph DaGrosa, melakukan akuisisi tim profesional Prancis senilai 70 juta euro setelah 19 tahun kepemilikan M6.

Pada 18 Agustus 2018, Poyet diskors oleh Bordeaux setelah menyebut situasinya "memalukan" karena Gaëtan Laborde dijual ke Montpellier tanpa persetujuannya. Pada 5 September 2018, Ricardo Gomes diangkat sebagai 'manajer umum' - dia tidak memiliki lencana kepelatihan yang diperlukan untuk dipromosikan secara resmi menjadi pelatih tim utama.

Pada 23 April 2021, dengan alasan penurunan pendapatan karena pandemi COVID19 dan hilangnya pendapatan ketika pemegang hak TV Mediapro bangkrut dan gagal membayar tahun lalu, klub dimasukkan manajemen ketika pemilik American  King Street mengatakan mereka tidak akan lagi mendukung klub secara finansial.

Rival[sunting | sunting sumber]

Bordeaux memiliki dua rival utama, yang pertama adalah Derby de la Garonne melawan Toulouse FC, dinamakan demikian karena Bordeaux dan Toulouse adalah dua klub besar yang bermain di kota-kota yang berbatasan dengan Garonne. Konsistensi dan daya saing pesaing berkembang setelah Toulouse kembali ke Ligue 1 setelah secara administratif terdegradasi ke Kejuaraan Nasional 2001.  Girondins juga mempertandingkan Derby de l'Atlantique dengan rival lainnya. Rival utama mereka lainnya FC Nantes, nama hasil derby dari kedekatan kedua klub ke Samudra Atlantik. Sejarah persaingan ini juga berlangsung lebih dari 50 tahun dan 90 derby telah dimainkan antara kedua klub. Bordeaux juga memegang rekor 44 tahun melawan rival besar lainnya, Olympique de Marseille. Bordeaux tidak pernah kalah dalam pertandingan kandang Ligue 1 melawan Marseille sejak 1 Oktober 1977.

[sunting | sunting sumber]

Per Juli 2020, pemasok peralatan Girondins de Bordeaux adalah Adidas. Sponsor utama klub adalah jaringan restoran Bistro Régent, perusahaan taruhan online  Betclic dan dealer mobil SEAT Cupra.

Sponsor lainnya adalah UNMI, Abatilles, Carlsberg, Mumm, CocaCola, La Bordelaise de Lunetterie, TBM,  Kota Bordeaux, Majelis Umum Gironde, Wilayah Aquitaine Baru.

Media[sunting | sunting sumber]

Dari 14 Agustus 2008 hingga 30 Oktober 2018, Tim M6 menyelenggarakan saluran tentang kegiatan klub yang disebut Girondins TV . Ini menyiarkan pertandingan pra-rekaman musim ini, permainan tim cadangan, rekap pelatihan dan talk show harian.

Gelar[sunting | sunting sumber]

Skuat[sunting | sunting sumber]

Tim utama[sunting | sunting sumber]

Per 28 September 2022.[5][6]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
2 DF Norwegia NOR Stian Rode Gregersen
3 DF Prancis FRA Johaneko Louis-Jean
4 DF Kamerun CMR Malcom Bokele
5 DF Prancis FRA Yoann Barbet
6 MF Ukraina UKR Danylo Ihnatenko
7 FW Prancis FRA Dilane Bakwa
8 MF Mali MLI Issouf Sissokho
10 FW Senegal SEN Aliou Badji (pinjaman dari Amiens)
11 FW Nigeria NGA Josh Maja
13 MF Brasil BRA Fransérgio
14 DF Republik Demokratik Kongo COD Vital N'Simba
16 GK Prancis FRA Gaëtan Poussin
17 MF Prancis FRA Lenny Pirringuel
No. Pos. Negara Pemain
19 DF Gabon GAB Jacques Ekomié
20 FW Prancis FRA Julien Vetro
22 MF Prancis FRA Logan Delaurier-Chaubet
23 DF Prancis FRA Junior Mwanga
26 MF Prancis FRA Emeric Depussay
27 MF Prancis FRA Tom Lacoux
29 FW Honduras HON Alberth Elis
30 MF Georgia GEO Zuriko Davitashvili (pinjaman dari Dinamo Batumi)
31 GK Polandia POL Rafał Strączek
34 DF Prancis FRA Clément Michelin (pinjaman dari AEK Athens)
81 DF Prancis FRA Marvin De Lima
97 FW Prancis FRA Lucas Rocrou
99 GK Prancis FRA Grégoire Swiderski

Dipinjamkan[sunting | sunting sumber]

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Negara Pemain
MF Aljazair ALG Mehdi Zerkane (ke OFI hingga 30 Juni 2023)
No. Pos. Negara Pemain
FW Prancis FRA Rémi Oudin (ke Lecce hingga 30 Juni 2023)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Un nouveau stade pour le FCGB" (dalam bahasa French). Football.fr. 8 January 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-06-07. Diakses tanggal 31 December 2010. 
  2. ^ "Live Bordeaux Monaco". Le Figaro (dalam bahasa French). France. 23 May 2009. Diakses tanggal 31 December 2010. 
  3. ^ "Les derniers pas de Chamakh" (dalam bahasa French). Europe 1. 1 February 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-20. Diakses tanggal 31 December 2010. 
  4. ^ "Pele reve de Bordeaux" (dalam bahasa French). L'Equipe. 23 May 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-09-03. Diakses tanggal 31 December 2010. 
  5. ^ "Effectif". Diakses tanggal 13 January 2017. 
  6. ^ "Les numéros de maillots pour la saison". Diakses tanggal 29 July 2022. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]