Hooliganisme sepak bola

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Suporter Lokomotive Leipzig sebelum pertandingan melawan Dynamo Schwerin dalam FDGB-Pokal di Jerman Timur pada 1990.

Hooliganisme sepak bola merujuk pada apa yang secara luas dianggap sebagai perilaku nakal dan merusak oleh penggemar sepak bola yang terlalu bersemangat. Tindakan seperti berkelahi, vandalisme dan intimidasi yang ditetapkan oleh asosiasi suporter sepak bola yang berpartisipasi dalam hooliganisme sepak bola.[1] Perilaku ini sering didasarkan pada persaingan antara tim yang berbeda dan konflik dapat terjadi sebelum atau setelah pertandingan sepak bola. Peserta sering memilih lokasi jauh dari stadion untuk menghindari penangkapan oleh polisi, tetapi konflik juga bisa meletus secara spontan di dalam stadion atau di jalan-jalan sekitarnya.

Hooliganisme sepak bola dapat berkisar dari teriakan dan perkelahian kecil, kepada kerusuhan besar di mana firma-firma saling serang dengan senjata mematikan (termasuk, namun tidak terbatas pada, botol kaca, batu, pisau, parang dan pistol).[2] Dalam beberapa kasus, perkelahian stadion telah menyebabkan penggemar melarikan diri dengan panik dan luka-luka telah disebabkan ketika pagar atau dinding runtuh dari tekanan kerumunan untuk keluar.[3] Dalam kasus yang paling ekstrem, hooligan, polisi, dan warga lain telah tewas, dan polisi anti huru-hara telah turun tangan dengan gas air mata, kendaraan lapis baja dan meriam air.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Contoh pertama kekerasan sepak bola tidak diketahui, tetapi fenomena itu dapat ditelusuri kembali ke Inggris abad ke-14. Pada 1314, Edward II melarang sepak bola (pada waktu itu, aktivitas kekerasan melibatkan desa saingan menendang kandung kemih babi) karena ia percaya gangguan sekitar pertandingan mungkin menyebabkan kerusuhan sosial, atau bahkan pengkhianatan.[4] Menurut makalah akademis University of Liverpool, konflik pada pertandingan 1846 di Derby, Inggris, diperlukan pembacaan "akta kerusuhan" dan dua kelompok pengawas, yang berfungsi secara efektif untuk merespon kerumunan yang kacau. Makalah ini sama juga mengidentifikasi "seragan lapangan" adalah hal yang umum terjadi selama tahun 1880-an di sepak bola Inggris.[5]

Contoh tercatat pertama hooliganisme sepak bola di permainan modern diduga terjadi selama tahun 1880-an di Inggris, suatu periode ketika geng suporter akan mengintimidasi sebuah lingkungan, selain menyerang wasit, suporter lawan dan pemain. Pada tahun 1885, setelah Preston North End mengalahkan Aston Villa 5-0 dalam pertandingan persahabatan, kedua tim dilempari dengan batu, diserang dengan tongkat, dipukul, ditendang dan diludahi. Seorang pemain Preston dipukuli begitu parah sehingga ia kehilangan kesadaran dan laporan pers pada saat itu menggambarkan suporter sebagai "orang-orang kasar yang melolong-lolong".[4] Tahun berikutnya, penggemar Preston melawan penggemar Queens Park di stasiun kereta api, contoh dugaan pertama hooliganisme sepak bola di luar pertandingan. Pada tahun 1905, sejumlah fan Preston diadili karena hooliganisme, termasuk wanita 70 tahun yang "mabuk dan kacau", setelah pertandingan mereka melawan Blackburn Rovers.[4]

Meskipun kasus kekerasan sepak bola dan gangguan telah menjadi gangguan terhadap asosiasi sepak bola sepanjang sejarahnya,[6] (misalnya, stadion Millwall dilaporkan ditutup pada tahun 1920, 1934 dan 1950 setelah gangguan), fenomena hanya mulai mendapatkan perhatian media di akhir-1950 karena munculnya kembali kekerasan di sepak bola Amerika Latin. Pada musim sepak bola 1955-1956, suporter Liverpool dan Everton terlibat dalam sejumlah insiden dan pada 1960-an, rata-rata 25 insiden terkait hooliganisme dilaporkan setiap tahun di Inggris. Label "hooliganisme sepak bola" pertama mulai muncul di media Inggris pada pertengahan 1960-an,[7] yang mengarah pada peningkatan minat media, dan pelaporan gangguan. Sebagian berpendapat bahwa ini pada gilirannya menciptakan sebuah 'kepanikan moral' yang melebihi proporsi dengan skala masalah yang sebenarnya.[8]

Firma sepak bola[sunting | sunting sumber]

Sebuah firma sepak bola (juga dikenal sebagai firma hooligan) adalah geng yang dibentuk untuk tujuan khusus pertentangan dan secara fisik menyerang pendukung klub lain. Beberapa firma diwujudkan untuk mempromosikan penyebab politik pinggiran, baik politik sayap kiri maupun kanan, dan, dalam beberapa kasus, promosi cita-cita politik melalui kekerasan adalah lebih penting daripada klub sepak bola itu sendiri.

Pada 1970-an dan awal 1980-an, subkultur berpakaian "kasual" mengubah wajah hooligan sepak bola Inggris. Alih-alih memakai gaya skinhead, pakaian kelas pekerja, yang mudah diidentifikasi sebagai hooligan oleh polisi, anggota firma mulai mengenakan pakaian desainer dan pakaian "offhand'" olahraga yang mahal (pakaian yang dikenakan tanpa memperhatikan pertimbangan praktis).[9]

Penggambaran di media[sunting | sunting sumber]

Hooliganisme sepak bola telah digambarkan dalam film seperti I.D., The Firm, Cass, The Football Factory, Green Street, Rise of the Footsoldier dan Awaydays. Ada juga banyak buku tentang hooliganisme, seperti The Football Factory dan Among the Thugs. Beberapa kritikus berpendapat bahwa representasi media ini mengagungkan kekerasan dan gaya hidup hooligan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Another sorry outbreak of the English disease". The Independent. London. 2004-06-17. Diakses tanggal 2007-07-25. 
  2. ^ "German Hooligans Make Mark in Bratislava | World Cup 2006 | Deutsche Welle | 05.09.2005". Dwworld.de. Diakses tanggal 2010-03-24. 
  3. ^ "Fence collapse hits soccer final". BBC News. 2000-12-30. Diakses tanggal 2010-03-24. 
  4. ^ a b c Ingle, Sean (2006-12-13). "When did football hooliganism start?". London: The Guardian. Diakses tanggal 2007-07-25. 
  5. ^ Pearson, G. (2007). "FIG FACT-SHEET FOUR: HOOLIGANISM". University of Liverpool FIG Factsheet. Liverpool FC. Diakses tanggal 9 May 2012. 
  6. ^ Dunning, E, Murphy, P and Williams, J., 'The Roots of Football Hooliganism' 1988, Taylor & Francis
  7. ^ Stott, C. and Pearson, G., 'Football Hooliganism: Policing and the War on the English Disease', 2007 London: Pennant Books
  8. ^ Hall, S, 'The Treatment of 'Football Hooligans' in the Press', in Ingham et al., (1978) Football Hooliganism: The Wider Context, London: Inter-Action Inprint
  9. ^ Staff (2 April 1989). "FASHION: On the Street; A Rainbow of Raincoats". The New York Times. Diakses tanggal 9 May 2012. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]