Piala Dunia Antarklub FIFA

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Piala Dunia Antarklub FIFA
Berkas:FIFA Club World Cup logo.svg
Trofi Piala Dunia Antarklub FIFA
Mulai digelar2000; 22 tahun lalu (2000)
WilayahInternasional (FIFA)
Jumlah tim7 (dari 6 konfederasi)
Juara bertahanSpanyol Real Madrid
(5 gelar)
Tim tersuksesSpanyol Real Madrid
(5 gelar)
Situs webPiala Dunia Antarklub
Piala Dunia Antarklub FIFA 2023

Piala Dunia Antarklub FIFA (bahasa Inggris: FIFA Club World Cup) yang sebelumnya dikenal sebagai Kejuaraan Dunia Antarklub FIFA (bahasa Inggris: FIFA Club World Championship) adalah sebuah kompetisi resmi yang diadakan FIFA yang mempertemukan pemenang kejuaraan utama antar klub sepak bola dari setiap benua. Itu tidak diadakan dari tahun 2001 hingga 2004 karena kombinasi faktor dalam membatalkan turnamen tahun 2001, yang paling penting runtuhnya mitra pemasaran FIFA International Sport and Leisure (ISL), namun sejak 2005 diadakan setiap tahun, dan telah diselenggarakan oleh Brasil, Jepang, Uni Emirat Arab, Maroko, dan Qatar. Pandangan berbeda tentang prestise piala: perjuangan untuk menarik minat di sebagian besar Eropa, dan merupakan objek perdebatan sengit di Amerika Selatan.[1][2]

Kejuaraan Dunia Antarklub FIFA pertama berlangsung di Brasil pada 2000, selama tahun itu diselenggarakan bersamaan dengan Piala Interkontinental, kompetisi yang dimainkan oleh pemenang Liga Champions UEFA dan Copa Libertadores, dengan juara dari setiap turnamen keduanya diakui (tahun 2017) oleh FIFA sebagai juara dunia klub. Pada tahun 2005, Piala Interkontinental digabungkan dengan Kejuaraan Dunia Antarklub FIFA, dan pada tahun 2006, turnamen tersebut berganti nama menjadi Piala Dunia Antarklub FIFA. Pemenang Piala Dunia Antarklub menerima trofi Piala Dunia Antarklub FIFA dan sertifikat Juara Dunia FIFA.

Format turnamen saat ini melibatkan tujuh tim yang bersaing memperebutkan gelar di tempat-tempat di negara tuan rumah selama sekitar dua minggu; pemenang AFC Champions League (Asia), Liga Champions CAF (Afrika), Piala Champions CONCACAF (Amerika Utara, Tengah dan Karibia), Copa Libertadores (Amerika Selatan), Liga Champions OFC (Oseania) and Liga Champions UEFA (Eropa), bersama dengan juara nasional negara tuan rumah, berpartisipasi dalam turnamen sistem gugur. Juara nasional negara tuan rumah memperebutkan play-off melawan juara Oseania, dan pemenang bergabung dengan juara Asia, Afrika dan Amerika Utara di perempat final. Pemenang perempat final akan menghadapi juara Eropa dan Amerika Selatan, yang masuk di babak semifinal, untuk memperebutkan satu tempat di final.

Kejuaraan Dunia Antarklub pertama berlangsung di Brasil pada tahun 2000. Turnamen ini berlangsung secara paralel dengan Piala Interkontinental, kompetisi persahabatan pertama yang diperebutkan sejak tahun 1960 oleh pemenang Piala Champions Eropa dan Copa Libertadores. Sebelumnya disebut Piala Eropa/Amerika Selatan, kompetisi telah resmi dikenal sebagai Piala Toyota sejak musim 1980, menyusul perubahan dalam format yang menjadikan Toyota sebagai sponsor utama kompetisi hingga edisi terakhir pada tahun 2004. Pada tahun 2005, Piala Toyota digabungkan dengan edisi perdana Kejuaraan Dunia Antarklub FIFA, yang kemudian dipertandingkan dengan nama "Piala Dunia Antarklub FIFA" sejak tahun 2006.

Sebanyak 19 edisi Piala Dunia Antarklub FIFA telah dimenangkan oleh sebelas klub berbeda. Klub Real Madrid dari Spanyol menjadi klub tersukses dengan memenangkan lima gelar. Barcelona telah memenangkan tiga gelar. Klub Brasil Corinthians telah memenangkan dua gelar. klub Jerman Bayern München telah memenangkan dua gelar, Para pemenang Piala Dunia Klub lainnya adalah klub Brasil São Paulo dan Internacional, klub Italia Inter Milan dan AC Milan, klub Inggris Liverpool, Manchester United, dan Chelsea dengan masing-masing satu kemenangan dalam kompetisi.

Real Madrid memegang rekor kemenangan terbanyak, memenangkan kompetisi lima kali. Kemenangan perdana Corinthians merupakan hasil terbaik dari juara liga nasional negara tuan rumah. Tim-tim dari Spanyol telah memenangkan turnamen sebanyak delapan kali, paling banyak dari negara mana pun.[3]

Juara saat ini adalah klub dari Spanyol Real Madrid C.F. setelah mengalahkan Al Hilal SFC 5–3 pada final edisi 2022.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Asal[sunting | sunting sumber]

A nighttime view of the Las Vegas strip
Las Vegas, Nevada melihat kelahiran kompetisi selama komite eksekutif FIFA pada bulan Desember 1993

Turnamen klub pertama yang disebut sebagai Kejuaraan Dunia Sepak Bola diadakan pada 1887, di mana pemenang Piala FA Aston Villa mengalahkan pemenang Piala Skotlandia Hibernian, pemenang satu-satunya kompetisi nasional saat itu. Pertama kali juara dua liga Eropa bertemu di tempat yang disebut Kejuaraan Dunia 1895, ketika juara Inggris Sunderland mengalahkan juara Skotlandia Heart of Midlothian 5–3.[4] Ironisnya, lineup Sunderland di Kejuaraan Dunia 1895 seluruhnya terdiri dari pemain – pemain Skotlandia yang pindah ke Inggris untuk bermain secara profesional pada masa itu dikenal sebagai Profesor Skotlandia.[4][5]

Upaya pertama untuk membuat turnamen sepak bola klub global, menurut FIFA, adalah pada tahun 1909, 21 tahun sebelum Piala Dunia FIFA yang pertama.[6] Sir Thomas Lipton Trophy diadakan di Italia pada tahun 1909 dan 1911, dan diperebutkan oleh klub Inggris, Italia, Jerman dan Swiss.[7] Tim amatir Inggris West Auckland menang pada kedua kesempatan tersebut.[8] Gagasan bahwa FIFA harus menyelenggarakan kompetisi klub internasional sudah ada sejak awal 1950-an.[9] Pada tahun 1951, Presiden FIFA Jules Rimet ditanya tentang keterlibatan FIFA dalam Copa Rio, kompetisi yang dibuat oleh FA Brasil dengan maksud untuk menjadi Piala Dunia Klub ("versi klub" dari Piala Dunia FIFA), dan Rimet menyatakan bahwa itu tidak berada di bawah yurisdiksi FIFA karena diselenggarakan dan disponsori oleh FA Brasil.[10] Pejabat dewan FIFA Stanley Rous dan Ottorino Barassi berpartisipasi secara pribadi, meskipun bukan sebagai penerima tugas FIFA, dalam organisasi Copa Rio pada tahun 1951. Sisi Brasil Palmeiras mengalahkan tim Italia Juventus di Stadion Maracanã dengan lebih dari 200 ribu penonton, dianggap oleh banyak orang sebagai Juara Piala Dunia Klub pertama.[11] Peran Rous adalah negosiasi dengan klub-klub Eropa, sedangkan Barassi melakukan hal yang sama dan juga membantu membentuk kerangka kompetisi. Pers Italia menganggap kompetisi tersebut sebagai "proyek yang mengesankan" yang "disambut dengan sangat antusias oleh pejabat FIFA Stanley Rous dan Jules Rimet sampai-sampai hampir memberinya stempel resmi FIFA."[12] Karena kesulitan yang ditemukan FA Brasil dalam membawa klub-klub Eropa ke kompetisi, surat kabar O Estado de S. Paulo menyarankan bahwa harus ada keterlibatan FIFA dalam pemrograman kompetisi klub internasional dengan mengatakan bahwa, "idealnya, turnamen internasional, di sini atau di luar negeri, harus dimainkan dengan jadwal yang ditetapkan oleh FIFA".[13] Still in the 1950s, Pequeña Copa del Mundo (bahasa Spanyol untuk Piala Dunia Kecil) adalah sebuah turnamen yang diadakan di Venezuela antara tahun 1952 dan 1957, dengan beberapa turnamen klub lain yang diadakan di Caracas dari tahun 1958 dan seterusnya juga sering disebut dengan nama turnamen asli tahun 1952–1957.[14] Biasanya dimainkan oleh empat peserta, setengah dari Eropa dan setengah dari Amerika Selatan.[14]

Hambatan penciptaan[sunting | sunting sumber]

Kami ingin memenangkan gelar, bukan untuk diri kami sendiri tetapi untuk mencegah Racing menjadi juara.

Jock Stein, Manajer Celtic F.C., 1965–1978, berkomentar sebelum pertandingan play-off Piala Interkontinental 1967 yang dikenal sebagai Pertempuran Montevideo; Evening Times, 3 November 1967.[15]

Tim Belanda AFC Ajax mengklaim kemenangan tanpa masalah dan pertandingan ini tidak lebih sulit dari pertemuan biasa di Piala Champions Eropa.

Jurnalis koran Belanda dari Amsterdam, mengomentari kualitas kompetisi dan lawan Ajax setelah Piala Interkontinental 1972; De Telegraaf, 30 September 1972.[16]

Ketidakpedulian fans adalah satu-satunya penjelasan atas kegagalan finansial kami [di Piala Interkontinental]. Akan jauh lebih baik jika kita mendapatkan persahabatan yang serupa dengan yang akan kita lakukan di Tel Aviv, pada tanggal 11 Januari, seharga US$255.000.

Dettmar Cramer, Manajer Bayern Munich, 1975–1977, mengomentari rendahnya relevansi, prestise dan penghargaan Piala Interkontinental setelah kemenangan timnya di 1976; Jornal do Brasil, 22 Desember 1976.[17]

Tournoi de Paris adalah kompetisi yang awalnya dimaksudkan untuk mempertemukan tim-tim top dari Eropa dan Amerika Selatan; pertama kali dimainkan pada tahun 1957 ketika Vasco da Gama, juara Rio de Janeiro, mengalahkan juara Eropa Real Madrid 4–3 di final di Parc des Princes. Kemenangan tersebut dielu-elukan di Prancis dan Brasil sebagai pertandingan klub "yang terbaik di Eropa X yang terbaik di Amerika Selatan" karena ini adalah kompetisi antarbenua pertama Real Madrid. sebagai juara Eropa (tim Madrid memainkan Pequeña Copa del Mundo 1956, tetapi memastikan partisipasi mereka di turnamen Venezuela sebelum menjadi juara Eropa).[18] Pada tahun 1958, Real Madrid menolak untuk berpartisipasi dalam kompetisi Paris mengklaim bahwa final Piala Eropa 1957/58 hanya berselang 5 hari setelah Paris Tournoi.[19] Pada 8 Oktober 1958, Presiden FA Brasil João Havelange mengumumkan, pada pertemuan UEFA yang dihadirinya sebagai undangan, keputusan untuk membuat Copa Libertadores dan Piala Interkontinental, yang terakhir adalah kontes "klub terbaik dunia" yang disahkan oleh UEFA/CONMEBOL antara klub juara dari kedua konfederasi.

Real Madrid memenangkan Piala Interkontinental pada tahun 1960,[20][21] dan menamakan diri mereka juara dunia sampai FIFA turun tangan dan keberatan, dengan alasan bahwa kompetisi tersebut tidak menyertakan juara lain dari konfederasi lain; FIFA menyatakan bahwa mereka hanya dapat mengklaim sebagai juara antarbenua dari kompetisi yang dimainkan antara dua organisasi kontinental di mana tidak ada benua lain yang memiliki kesempatan untuk berpartisipasi.[22] FIFA menyatakan bahwa mereka akan melarang edisi 1961 dimainkan kecuali penyelenggara menganggap kompetisi sebagai pertandingan persahabatan atau pribadi antara dua organisasi.[23] Pada tahun yang sama Piala Interkontinental pertama kali dimainkan, 1960, FIFA mengesahkan Liga Sepak Bola Internasional, diciptakan (sejalan dengan tahun 1950-an Copa Rio) dengan maksud untuk membuat Piala Dunia Antarklub, dengan ratifikasi dari Sir Stanley Rous, yang saat itu telah menjadi Presiden FIFA.[24]

Piala Intercontinental menarik minat benua lain.[25] Konfederasi Amerika Utara dan Tengah, CONCACAF, dibentuk pada tahun 1961 untuk, antara lain, mencoba memasukkan klub-klubnya di Copa Libertadores dan, selanjutnya, Piala Interkontinental.[26] Namun, entri mereka ke kedua kompetisi ditolak. Selanjutnya, Piala Champions CONCACAF dimulai pada 1962.[27]

Akibat kebrutalan klub-klub Argentina dan Uruguay di Piala Interkontinental, FIFA diminta beberapa kali selama akhir 1960-an untuk menilai hukuman dan mengatur turnamen.[28] Namun, FIFA menolak setiap permintaan.[29] Permintaan pertama dibuat pada tahun 1967, setelah pertandingan play-off berlabel Pertempuran Montevideo.[30] Asosiasi Sepak Bola Skotlandia, melalui Presiden Willie Allan, ingin FIFA mengakui kompetisi tersebut untuk menegakkan peraturan sepak bola; FIFA menjawab bahwa itu tidak dapat mengatur kompetisi yang tidak diselenggarakannya.[15] Perjuangan Allan juga menderita setelah CONMEBOL, dengan dukungan Presidennya Teofilo Salinas dan Asosiasi Sepak Bola Argentina; (AFA), menolak untuk mengizinkan FIFA untuk ikut campur dalam kompetisi yang menyatakan:[31]

[[File:Stanley Rous.jpg|thumb|170px|Stanley Rous dapat dianggap sebagai "bapak pendiri" jalan menuju piala dunia klub. Sebagai seorang wasit, dia berpartisipasi dalam [[Coupe des Nations] tahun 1930]. Sebagai ofisial sepak bola, dia mendukung dan mendukung Copa Rio dan Liga Sepak Bola Internasional. Sebagai presiden FIFA, dia adalah pejabat FIFA pertama yang mengusulkan perluasan Piala Interkontinental menjadi Piala Dunia Antarklub semua konfederasi di bawah naungan FIFA, proposal yang dia ajukan pada tahun 1967 dan itu akan berubah menjadi Piala Dunia Antarklub FIFA pada tahun 2000]] René Courte, Sub-Sekretaris Jenderal FIFA, menulis pada tahun 1967 sebuah artikel tak lama setelah itu yang menyatakan bahwa FIFA memandang Piala Interkontinental sebagai "pertandingan persahabatan Eropa-Amerika Selatan".[32] Hal ini dikonfirmasi oleh FIFA Presiden Sir Stanley Rous. Dengan adanya kompetisi klub Asia dan Amerika Utara pada tahun 1967, FIFA membuka ide untuk mengawasi Piala Interkontinental jika termasuk konfederasi tersebut, dengan Stanley Rous mengatakan bahwa CONCACAF dan Konfederasi Sepak Bola Asia pada tahun 1967 telah meminta partisipasi juara mereka di Piala Interkontinental; proposal tersebut mendapat tanggapan negatif dari UEFA dan CONMEBOL. Piala Interkontinental 1968 dan 1969 diakhiri dengan kekerasan yang sama, dengan manajer Manchester United Matt Busby menegaskan bahwa "orang-orang Argentina harus dilarang dari semua sepak bola kompetitif. FIFA harus benar-benar turun tangan."[33] Pada tahun 1970, Komite Eksekutif FIFA mengusulkan pembentukan Piala Dunia Klub multikontinental, tidak terbatas pada Eropa dan Amerika Selatan tetapi termasuk juga konfederasi lainnya; idenya tidak dilanjutkan karena penolakan UEFA.

Pada tahun 1973, surat kabar Prancis L'Equipe, yang membantu lahirnya Piala Champions Eropa,[34] secara sukarela mensponsori Piala Dunia Klub yang diperebutkan oleh juara Eropa, Amerika Selatan, Amerika Utara, dan Afrika, satu-satunya turnamen klub kontinental yang ada saat itu; kompetisi tersebut berpotensi berlangsung di Paris antara September dan Oktober 1974, dengan final yang akan diadakan di Parc des Princes. Negativitas ekstrem orang Eropa mencegah hal ini terjadi.[35] Surat kabar yang sama mencoba sekali lagi pada tahun 1975 untuk membuat Piala Dunia Klub, di mana pesertanya adalah empat semifinalis Piala Champions Eropa, keduanya finalis Copa Libertadores, as well as the African and Asian champions; once more, the proposal was to no avail.[36] UEFA, melalui presidennya, Artemio Franchi, sekali lagi menolak dan proposal tersebut gagal.[37] Gagasan untuk Piala Dunia Klub multikontinental yang didukung FIFA juga didukung oleh João Havelange dalam kampanyenya untuk kepresidenan FIFA pada tahun 1974. Klub Meksiko América dan Pumas UNAM, dan Asosiasi Sepak Bola Meksiko, menuntut partisipasi dalam Piala Intercontinental (baik sebagai benua Amerika perwakilan di Piala Interkontinental atau sebagai bagian dari UEFA-CONMEBOL-CONCACAF Piala Interkontinental baru) setelah memenangkan Piala Interamerika edisi 1977/1978 dan 1980/1981 melawan juara Amerika Selatan; permintaan itu tidak berhasil.

Dengan Piala Intercontinental dalam bahaya dibubarkan,[38] West Nally, sebuah perusahaan pemasaran Inggris, disewa oleh UEFA dan CONMEBOL untuk menemukan solusi yang layak pada tahun 1980;[39][40][41] Toyota Motor Corporation, melalui West Nally, mengambil kompetisi di bawah sayapnya dan menamainya sebagai Piala Toyota, pertandingan satu kali yang dimainkan di Jepang.[42][43] Toyota menginvestasikan lebih dari US$700.000 di edisi 1980 akan berlangsung di Tokyo Stadion Olimpiade Nasional, dengan lebih dari US$200.000 diberikan kepada setiap peserta.[44] Piala Toyota, dengan format barunya, diterima dengan skeptis, karena olahraga tersebut tidak dikenal di Timur Jauh.[45][46] Namun, insentif finansial disambut baik, karena klub-klub Eropa dan Amerika Selatan mengalami kesulitan keuangan.[47] Untuk melindungi diri dari kemungkinan penarikan Eropa, Toyota, UEFA dan setiap peserta Piala Eropa menandatangani kontrak tahunan yang mengharuskan pemenang Piala Eropa untuk berpartisipasi di Piala Interkontinental, sebagai syarat UEFA menetapkan keikutsertaan klub di Piala Eropa, atau berisiko menghadapi gugatan internasional dari UEFA dan Toyota.[48] Pada tahun 1983, Asosiasi Sepak Bola Inggris mencoba mengorganisir Piala Dunia Klub untuk dimainkan pada tahun 1985 dan disponsori oleh West Nally, namun ditolak oleh UEFA.[49]

Inaugurasi (2000–2001)[sunting | sunting sumber]

Manchester United melihat ini sebagai kesempatan untuk bersaing demi kehormatan tertinggi menjadi juara dunia klub pertama.

Martin Edwards, Ketua Manchester United, 1980–2002, mengomentari Kejuaraan Dunia Antarklub FIFA; British Broadcasting Corporation News, 30 Juni 1999.[50]

Kerangka Kejuaraan Dunia Antarklub FIFA 2000 telah diletakkan bertahun-tahun sebelumnya.[51] Menurut Sepp Blatter, ide turnamen tersebut telah disampaikan kepada komite eksekutif pada bulan Desember 1993 di Las Vegas, Amerika Serikat oleh Silvio Berlusconi, presiden AC Milan.[52] Karena setiap konfederasi, pada saat itu, memiliki kejuaraan kontinental yang stabil, FIFA merasa bijaksana dan relevan untuk mengadakan turnamen Kejuaraan Dunia Antarklub. Awalnya, ada sembilan kandidat tuan rumah kompetisi: China, Brasil, Meksiko, Paraguay, Arab Saudi, Tahiti, Turki, Amerika Serikat, dan Uruguay; dari sembilan, hanya Arab Saudi, Meksiko, Brasil, dan Uruguay yang mengonfirmasi minat mereka ke FIFA. Pada tanggal 7 Juni 1999, FIFA memilih Brasil sebagai tuan rumah kompetisi tersebut,[53] yang awalnya dijadwalkan berlangsung pada tahun 1999.[54] Legenda Manchester United Bobby Charlton, pilar kampanye kemenangan Inggris di Piala Dunia FIFA 1966, menyatakan bahwa Kejuaraan Dunia Antarklub memberikan "peluang fantastis untuk menjadi juara dunia nyata pertama."[55] Kompetisi ini memberikan hadiah uang sebesar US$28 juta dan hak TV miliknya, senilai US$40 juta, dijual ke 15 penyiar di lima benua.[56] Pengundian terakhir Kejuaraan Dunia Antarklub pertama dilakukan pada tanggal 14 Oktober 1999 di Copacabana Palace Hotel di Rio de Janeiro.[57]

Di sana mereka mengklaim bahwa Inggris tidak tertarik dengan kejuaraan dunia, namun BBC mengirimkan 60 orang untuk meliput turnamen tersebut. Ini menunjukkan bahwa ini adalah kompetisi terpenting yang pernah mereka ikuti dalam sejarah mereka. Mereka datang ke sini berpikir mereka akan menang dengan mudah tapi mereka tidak mengandalkan kekuatan Vasco. Tidak ada pemain Manchester yang mendapat tempat di tim Vasco saat ini. Orang Brasil adalah pemain terbaik di dunia, orang Eropa bahkan tidak bisa mendekati.

Eurico Miranda, Wakil presiden Vasco da Gama, 1986–2000, mengomentari pentingnya turnamen yang diberikan oleh media berita Inggris, level sepak bola klub Eropa serta Brasil setelah timnya menang 3-1 atas Manchester United; Independent Online, 11 Januari 2000.[58]

Kompetisi perdana direncanakan akan dipertandingkan pada tahun 1999 oleh klub juara kontinental tahun 1998, juara Piala Interkontinental dan juara klub nasional negara tuan rumah, tapi ditunda satu tahun. Saat dijadwal ulang, kompetisi tersebut memiliki delapan peserta baru dari juara kontinental tahun 1999: klub Brasil Corinthians dan Vasco da Gama, Klub Inggris Manchester United, Meksiko club Necaxa, klub Maroko Raja Casablanca, klub Spanyol Real Madrid, klub Saudi Al-Nassr, dan klub Australia South Melbourne.[59] Gol pertama kompetisi dicetak oleh Nicolas Anelka Real Madrid melawan Al-Nassr; Real Madrid kemudian memenangkan pertandingan 3-1.[60] Final adalah pertandingan semua-Brasil, dan juga satu-satunya yang melihat satu tim memiliki keunggulan sebagai tuan rumah.[61] Vasco da Gama tidak dapat memanfaatkan dukungan lokalnya, dikalahkan oleh Corinthians 4–3 pada Adu penalti setelah bermain imbang 0-0 dalam 90 menit dan perpanjangan waktu.[62][63]

edisi kedua dari kompetisi ini direncanakan untuk Spanyol pada tahun 2001, dan akan menampilkan 12 klub.[64] Pengundian dilakukan di A Coruña pada 6 Maret 2001.[65] Namun, dibatalkan pada 18 Mei, karena kombinasi faktor, yang paling penting runtuhnya mitra pemasaran FIFA Olahraga dan Kenyamanan Internasional.[66] Peserta edisi yang dibatalkan menerima US$750.000 masing-masing sebagai kompensasi; Real Federación Española de Fútbol (RFEF) juga menerima US$1 juta dari FIFA.[67] Upaya lain untuk menggelar kompetisi pada tahun 2003, di mana 17 negara ingin menjadi tuan rumah, juga gagal.[68][69] FIFA setuju dengan UEFA, CONMEBOL dan Toyota untuk menggabungkan Piala Interkontinental dan Kejuaraan Dunia Antarklub menjadi satu acara.[70] Piala Intercontinental terakhir, dimainkan oleh perwakilan klub dari benua paling maju di dunia sepak bola, adalah pada tahun 2004, dengan diluncurkan kembali Kejuaraan Dunia Antarklub yang diadakan di Jepang pada bulan Desember 2005.[71] Semua tim pemenang Piala Interkontinental dianggap oleh media massa di seluruh dunia dan komunitas sepak bola sebagai "juara dunia" de facto [72][73][74] hingga 2017 ketika FIFA secara resmi (de jure) mengakui semuanya sebagai juara dunia klub resmi dengan status yang sama dengan pemenang Piala Dunia Antarklub FIFA.[75][76]

Turnamen knock-out (2005–sekarang)[sunting | sunting sumber]

Sekelompok pemain sepak bola, yang bermain untuk FC Barcelona pada saat foto, mengangkat pelatih mereka setelah memenangkan Piala Dunia Antarklub FIFA kedua mereka.
Pep Guardiola dikibarkan di udara setelah Barcelona memenangkan Piala Dunia Antarklub FIFA 2011, mengalahkan Santos 4-0 di final.

Versi 2005 lebih pendek dari Kejuaraan Dunia sebelumnya, mengurangi masalah penjadwalan turnamen di sekitar musim klub yang berbeda di setiap benua. Itu hanya berisi enam juara bertahan kontinental, dengan CONMEBOL dan perwakilan UEFA menerima bye ke semifinal. Sebuah trofi baru diperkenalkan menggantikan trofi Intercontinental, trofi Toyota, dan trofi tahun 2000. Pengundian untuk edisi kompetisi tahun 2005 berlangsung di Tokyo pada tanggal 30 Juli 2005 di The Westin Tokyo.[77] Edisi 2005 melihat São Paulo didorong hingga batasnya oleh pihak Saudi Al-Ittihad untuk mencapai final.[78] Di final, satu gol dari Mineiro sudah cukup untuk mengalahkan klub Inggris Liverpool;[79] Mineiro menjadi pemain pertama yang mencetak gol di final Piala Dunia Antarklub.[80]

Internacional mengalahkan juara bertahan Dunia dan Amerika Selatan São Paulo di Final Copa Libertadores 2006 untuk lolos ke turnamen 2006.[81] Di semifinal, Internacional mengalahkan tim Mesir Al Ahly untuk bertemu Barcelona di final.[82] Gol telat dari Adriano Gabiru mempertahankan trofi di Brasil.[83][84] Itu terjadi di 2007 ketika hegemoni Brasil akhirnya dipatahkan: AC Milan memenangkan pertandingan dekat melawan Jepang Urawa Red Diamonds, yang didorong oleh lebih dari 67.000 penggemar di Yokohama Stadion Internasional, dan menang 1-0 untuk mencapai final.[85] Di final, Milan menghancurkan Boca Juniors 4–2, dalam pertandingan yang menampilkan pemain pertama diusir di final Piala Dunia Antarklub: Kakha Kaladze Milan dari Georgia pada menit ke-77.[86] Sebelas menit kemudian, Pablo Ledesma dari Boca Junior akan bergabung dengan Kaladze karena dia juga dikeluarkan dari lapangan.[87] Tahun berikutnya, Manchester United meniru Milan dengan mengalahkan lawan mereka di semifinal, Gamba Osaka Jepang, 5–3.[88] Mereka mengalahkan klub Ekuador LDU Quito 1–0 untuk menjadi juara dunia pada tahun 2008.[89][90]

Corinthians memenangkan gelar dunia kedua mereka setelah mengalahkan Chelsea 1–0 di final, mengakhiri tahun yang membuat mereka tak terkalahkan dalam pertandingan internasional dengan hanya kebobolan empat gol.

Uni Emirat Arab berhasil mengajukan hak untuk menjadi tuan rumah FIFA Club World Cup pada tahun 2009 dan 2010.[91] Barcelona mencopot juara Dunia dan Eropa Manchester United di Final Liga Champions UEFA 2009 untuk lolos ke Piala Dunia Antarklub 2009.[92] Barcelona mengalahkan klub Meksiko Atlante di semifinal 3–1 dan bertemu Estudiantes di final.[93] Setelah pertemuan yang sangat dekat yang membutuhkan perpanjangan waktu, Lionel Messi mencetak gol dari sundulan untuk merebut kemenangan bagi Barcelona dan melengkapi sextuple.[94][95][96][97][98] edisi 2010 menyaksikan tim non-Eropa dan non-Amerika Selatan pertama yang mencapai final: TP Mazembe dari Republik Demokratik Kongo mengalahkan Internacional Brasil 2-0 di semifinal untuk menghadapi Internazionale, yang mengalahkan klub Korea Selatan Seongnam Ilhwa Chunma 3-0 untuk mencapai final.[99][100] Internazionale kemudian mengalahkan Mazembe dengan skor yang sama untuk melengkapi quintuple.[101][102]

Piala Dunia Antarklub FIFA kembali ke Jepang untuk edisi 2011 dan 2012.[103] Di 2011, Barcelona memenangkan pertandingan semifinal dengan nyaman 4-0 melawan klub Qatar Al Sadd.[104] Di final, Barcelona akan mengulang penampilan mereka melawan Santos; ini, hingga saat ini, margin kemenangan terbesar di final kompetisi.[105] Messi juga menjadi pemain pertama yang mencetak gol di dua final Piala Dunia Antarklub yang berbeda.[106] edisi 2012 melihat dominasi Eropa berakhir sebagai Corinthians, dengan lebih dari 30.000 penggemar keliling yang dijuluki "Invasão da Fiel", melakukan perjalanan ke Jepang untuk bergabung dengan Barcelona menjadi pemenang dua kali kompetisi.[107][108] Di semifinal, Al-Ahly berhasil menjaga skor tetap dekat saat Corinthians Paolo Guerrero mencetak gol untuk mengirim Timão ke final kedua mereka.[109] Guerrero sekali lagi akan datang untuk Corinthians sebagai Timão mengalahkan tim Inggris Chelsea 1-0 untuk membawa trofi kembali ke Brasil.[62][110]

Zinedine Zidane selama konferensi pers di Piala Dunia Antarklub FIFA 2017. Real Madrid menjadi tim pertama yang mempertahankan trofi setelah memenangkan Piala Dunia Antarklub FIFA 2016.

2013 dan 2014 memindahkan Piala Dunia Antarklub ke Maroko. Edisi pertama menampilkan Cinderella lari dari tim tuan rumah Raja Casablanca, yang harus memulai di babak play-off dan menjadi tim Afrika kedua yang mencapai final, setelah mengalahkan Atlético Mineiro Brasil di semifinal.[111] Seperti Mazembe, Raja juga kalah dari juara Eropa, kali ini kalah 2-0 dari Bayern Munich.[112] 2014 kembali memiliki keputusan antara Amerika Selatan dan Eropa, dan Real Madrid mengalahkan San Lorenzo 2–0.[113]

Edisi 2015 dan 2016 sekali lagi menampilkan Jepang sebagai tuan rumah untuk kali ke-7 dan ke-8 berturut-turut dalam Piala Dunia Antarklub FIFA edisi ke-12 dan ke-13. Edisi 2015 menampilkan final antara River Plate dan FC Barcelona. FC Barcelona mengangkat Piala Dunia Klub FIFA ketiga mereka, dengan Suarez mencetak dua gol dan Lionel Messi mencetak satu gol di Final. Satu hal penting yang terjadi di turnamen 2015 adalah Sanfrecce Hiroshima berhasil mencapai posisi ketiga, terjauh yang pernah dicapai oleh klub Jepang. Rekor ini tidak akan bertahan lama, karena edisi 2016 melihat pemenang Liga J1 Kashima Antlers berhasil mencapai Final (mengungguli rival 7–1), melawan Real Madrid. Sebuah Gaku Shibasaki terinspirasi Kashima berusaha untuk memenangkan Piala Dunia Antarklub FIFA pertama mereka (suatu prestasi yang tidak pernah dilakukan oleh klub manapun di luar Eropa dan Amerika Selatan), tapi digagalkan oleh Real Madrid, yang menang 4-2 di perpanjangan waktu, berkat hat-trick oleh Cristiano Ronaldo.[114]

UEA kembali menjadi tuan rumah acara tersebut pada tahun 2017 dan 2018.[115][116] 2017 melibatkan orang-orang seperti Real Madrid menjadi tim pertama dalam sejarah Piala Dunia Antarklub yang kembali ke turnamen untuk mempertahankan gelar mereka. Real Madrid menjadi tim pertama yang berhasil mempertahankan gelar setelah mengalahkan Grêmio di Final, semuanya sambil menyingkirkan Al Jazira di Semi-Final. Al-Ain adalah tim Emirat pertama yang mencapai final Piala Dunia Klub,[117] serta tim Asia kedua yang mencapai final di edisi 2018. Real Madrid mengalahkan Al-Ain 4–1 di final, untuk memenangkan gelar keempat mereka dalam kompetisi dan menjadi tim pertama yang memenangkannya tiga tahun berturut-turut dan total empat kali dalam sejarah turnamen. Dengan demikian, Real Madrid memperpanjang gelar internasionalnya menjadi tujuh setelah memenangkan edisi 2018 (termasuk tiga gelar Piala Interkontinental dan empat gelar Piala Dunia Antarklub).[N 1]

Pada 3 Juni 2019, FIFA memilih Qatar sebagai tuan rumah event 2019 dan 2020.[119][120] Gonzalo Belloso, Wakil Sekretaris Jenderal dan Direktur Pengembangan CONMEBOL, sebelumnya mengatakan bahwa edisi 2019 dan 2020 akan diadakan di Jepang.[121] edisi 2019 menyaksikan Liverpool mengalahkan Flamengo untuk memenangkan kompetisi untuk pertama kalinya.[122] Dalam edisi 2020, Bayern Munich mengalahkan Tigres UANL 1–0, menyelesaikan sextuple.[123] Turnamen 2021 dimenangkan oleh Chelsea, yang mengalahkan Palmeiras 2–1 setelah perpanjangan waktu untuk gelar pertama mereka.[124]

Ekspansi terencana[sunting | sunting sumber]

Pada akhir 2016, Presiden FIFA Gianni Infantino menyarankan perluasan Piala Dunia Antarklub menjadi 32 tim mulai tahun 2019 dan penjadwalan ulang ke bulan Juni agar lebih berimbang dan lebih menarik bagi penyiar dan sponsor.[125] Pada akhir 2017, FIFA membahas proposal untuk memperluas kompetisi menjadi 24 tim dan memainkannya setiap empat tahun pada tahun 2021, menggantikan Piala Konfederasi FIFA.[126]

Turnamen baru dengan 24 tim seharusnya dimulai pada tahun 2021 dan akan mencakup semua pemenang Liga Champions UEFA, runner-up Liga Champions UEFA, pemenang Liga Eropa UEFA, dan pemenang Copa Libertadores dari empat musim hingga dan termasuk tahun penyelenggaraan, dengan sisa kualifikasi dari empat konfederasi lainnya.[127][128] Seiring dengan kompetisi Liga Negara UEFA yang baru, pendapatan sebesar $25 miliar akan diharapkan selama periode 2021 hingga 2033.[129] Turnamen pertama akan dimainkan di Tiongkok; Namun, turnamen itu dibatalkan[130] karena masalah penjadwalan yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.[131]

Pada 16 Desember 2022, FIFA mengumumkan perluasan turnamen yang akan diikuti 32 tim dan dimulai pada bulan Juni 2025.[130][132][133] Federasi Pesepakbola Profesional Internasional dan Forum Liga Dunia langsung mengkritik proposal tersebut.[130] Pada 23 Juni 2023, FIFA mengonfirmasi bahwa Amerika Serikat akan menjadi tuan rumah turnamen 2025 sebagai pendahuluan dari Piala Dunia FIFA 2026.[134] 32 tim akan dibagi menjadi 8 grup yang terdiri dari 4 tim dengan 2 tim teratas di setiap grup lolos ke babak sistem gugur. Dewan FIFA juga dengan suara bulat menyetujui konsep kompetisi klub tahunan mulai 2024, sebagai tanggapan atas fakta bahwa Piala Dunia Antarklub FIFA akan diadakan untuk terakhir kalinya dengan bentuknya yang sekarang pada tahun 2023.[135]

Hasil[sunting | sunting sumber]

Final[sunting | sunting sumber]

Kata kunci
dagger Pertandingan dimenangkan saat perpanjangan waktu
double-dagger Pertandingan dimenangkan melalui adu penalti
Edisi Musim Tuan rumah Juara Skor Peringkat kedua Tempat ketiga Skor Tempat keempat Peserta Ref.
1 2000 Brazil Brasil Corinthians[n 1] 0–0double-dagger Brasil Vasco da Gama Meksiko Necaxa[n 2] 1–1double-dagger Spanyol Real Madrid 8 [137][138]
N/A 2001 Spanyol Turnamen dibatalkan karena alasan finansial 12 [139]
2002
Turnamen tidak diselenggarakan [140]
2003
2004
2 2005 Jepang Brasil São Paulo 1–0 Inggris Liverpool Kosta Rika Saprissa 3–2 Arab Saudi Al-Ittihad 6 [141][142]
3 2006 Brasil Internacional 1–0 Spanyol Barcelona Mesir Al Ahly 2–1 Meksiko América 6 [143][144]
4 2007 Italia AC Milan 4–2 Argentina Boca Juniors Jepang Urawa Red Diamonds[n 3] 2–2double-dagger Tunisia Étoile du Sahel 7 [146][147]
5 2008 Inggris Manchester United 1–0 Ekuador LDU Quito Jepang Gamba Osaka 1–0 Meksiko Pachuca 7 [148][149]
6 2009 Uni Emirat Arab Spanyol Barcelona[n 4] 2–1dagger Argentina Estudiantes Korea Selatan Pohang Steelers[n 5] 1–1double-dagger Meksiko Atlante 7 [152][153]
7 2010 Italia Inter Milan 3–0 Republik Demokratik Kongo TP Mazembe Brasil Internacional 4–2 Korea Selatan Seongnam Ilhwa Chunma 7 [154][155]
8 2011 Jepang Spanyol Barcelona 4–0 Brasil Santos Qatar Al Sadd[n 6] 0–0double-dagger Jepang Kashiwa Reysol 7 [157][158]
9 2012 Brasil Corinthians 1–0 Inggris Chelsea Meksiko Monterrey 2–0 Mesir Al Ahly 7 [159][160]
10 2013 Maroko Jerman Bayern München 2–0 Maroko Raja Casablanca Brasil Atlético Mineiro 3–2 Tiongkok Guangzhou Evergrande 7 [161][162]
11 2014 Spanyol Real Madrid 2–0 Argentina San Lorenzo Selandia Baru Auckland City[n 7] 1–1double-dagger Meksiko Cruz Azul 7 [164][165]
12 2015 Jepang Spanyol Barcelona 3–0 Argentina River Plate Jepang Sanfrecce Hiroshima 2–1 Tiongkok Guangzhou Evergrande 7 [166][167]
13 2016 Spanyol Real Madrid[n 8] 4–2dagger Jepang Kashima Antlers Kolombia Atlético Nacional[n 9] 2–2double-dagger Meksiko América 7 [170][171]
14 2017 Uni Emirat Arab Spanyol Real Madrid 1–0 Brasil Grêmio Meksiko Pachuca 4–1 Uni Emirat Arab Al-Jazira 7 [172]
15 2018 Spanyol Real Madrid 4–1 Uni Emirat Arab Al-Ain Argentina River Plate 4–0 Jepang Kashima Antlers 7 [173]
16 2019 Qatar Inggris Liverpool[n 10] 1–0dagger Brasil Flamengo Meksiko Monterrey[n 11] 2–2double-dagger Arab Saudi Al-Hilal 7 [120]
17 2020 Jerman Bayern München 1–0 Meksiko UANL Mesir Al Ahly[n 12] 0–0double-dagger Brasil Palmeiras 6 [120]
18 2021 Uni Emirat Arab Inggris Chelsea 2–1dagger Brasil Palmeiras Mesir Al Ahly 4–0 Arab Saudi Al Hilal 7 [127][174]
19 2022 Maroko Spanyol Real Madrid 5–3 Arab Saudi Al Hilal Brasil Flamengo 4–2 Mesir Al Ahly 7 [175]
20 2023 Arab Saudi 7
21 2025 Amerika Serikat 32
Catatan
  1. ^ Skor 0–0 setelah 120 menit. Corinthians menang 4–3 melalui penalti.[61]
  2. ^ Perpanjangan waktu dimainkan dipertandingan tempat ketiga. Necaxa menang 4–3 melalui penalti.[136]
  3. ^ Tidak ada perpanjangan waktu dimainkan dipertandingan tempat ketiga. Urawa Red Diamonds menang 4–2 melalui adu penalti.[145]
  4. ^ Skor 1–1 setelah 90 menit.[150]
  5. ^ Tidak ada perpanjangan waktu dimainkan dipertandingan tempat ketiga. Pohang Steelers menang 4–3 melalui adu penalti.[151]
  6. ^ Tidak ada perpanjangan waktu dimainkan dipertandingan tempat ketiga. Al Sadd menang 5–3 melalui adu penalti.[156]
  7. ^ Tidak ada perpanjangan waktu dimainkan dipertandingan tempat ketiga. Auckland City menang 4–2 melalui adu penalti.[163]
  8. ^ Skor 2–2 setelah 90 menit.[168]
  9. ^ Tidak ada perpanjangan waktu dimainkan dipertandingan tempat ketiga. Atlético Nacional menang 4–3 melalui adu penalti.[169]
  10. ^ Skor 0–0 setelah 90 menit.
  11. ^ Tidak ada perpanjangan waktu dimainkan dipertandingan tempat ketiga. Monterrey menang 4–3 melalui adu penalti.
  12. ^ Tidak ada perpanjangan waktu dimainkan dipertandingan tempat ketiga. Al Ahly menang 3–2 melalui adu penalti.

Penampilan berdasarkan klub[sunting | sunting sumber]

Klub Gelar Peringkat kedua Tahun juara Tahun peringkat kedua
Spanyol Real Madrid 5 2014, 2016, 2017, 2018, 2022
Spanyol Barcelona 3 1 2009, 2011, 2015 2006
Brasil Corinthians 2 2000, 2012
Jerman Bayern München 2 2013, 2020
Inggris Liverpool 1 1 2019 2005
Inggris Chelsea 1 1 2021 2012
Brasil São Paulo 1 2005
Brasil Internacional 1 2006
Italia AC Milan 1 2007
Inggris Manchester United 1 2008
Italia Inter Milan 1 2010
Brasil Vasco da Gama 1 2000
Argentina Boca Juniors 1 2007
Ekuador LDU Quito 1 2008
Argentina Estudiantes 1 2009
Republik Demokratik Kongo TP Mazembe 1 2010
Brasil Santos 1 2011
Maroko Raja Casablanca 1 2013
Argentina San Lorenzo 1 2014
Argentina River Plate 1 2015
Jepang Kashima Antlers 1 2016
Brasil Grêmio 1 2017
Uni Emirat Arab Al-Ain 1 2018
Brasil Flamengo 1 2019
Meksiko UANL 1 2020
Brasil Palmeiras 1 2021

Penampilan berdasarkan konfederasi[sunting | sunting sumber]

Perwakilan terbaik Afrika adalah TP Mazembe dari Republik Demokratik Kongo dan klub Maroko Raja Casablanca, keduanya berada di peringkat kedua masing-masing pada 2010 dan 2013. Kashima Antlers dari Jepang dan Al Ain dari Uni Emirat Arab serta Al-Hilal dari Arab Saudi adalah perwakilan terbaik Asia yang berada di peringkat kedua dalam edisi 2016 dan 2018. Hasil terbaik dari perwakilan Amerika Utara adalah klub Meksiko UANL yang berada di peringkat kedua pada 2020. Kelima klub tersebut adalah klub-klub perwakilan dari luar Eropa dan Amerika Selatan yang bermain di final.

Auckland City dari Selandia Baru meraih peringkat ketiga pada 2014 dan merupakan satu-satunya tim Oseania yang mencapai semifinal.

Konfederasi Gelar Peringkat kedua Peringkat ketiga
UEFA 15 3
CONMEBOL 4 10 5
AFC 3 5
CAF 2 3
CONCACAF 1 5
OFC 1
Total 19 19 19

Format dan aturan[sunting | sunting sumber]

Distribusi klub di
Piala Dunia Antarklub FIFA[176]
Babak Play-off
Babak perempat final
Babak semifinal
Final
  • Dua pemenang babak semifinal

Pada 2022, sebagian besar tim lolos ke Piala Dunia Antarklub FIFA dengan memenangkan kompetisi kontinental mereka, baik itu Liga Champions AFC, Liga Champions CAF, Liga Champions CONCACAF, Copa Libertadores, Liga Champions OFC atau Liga Champions UEFA. Selain itu, juara liga nasional negara tuan rumah juga lolos.[177]

Edisi perdana kompetisi ini dibagi menjadi dua babak. Delapan peserta dibagi menjadi dua grup yang terdiri dari empat tim. Juara masing-masing grup bertemu di final sementara runner-up memperebutkan tempat ketiga. Kompetisi mengubah formatnya selama peluncuran kembali tahun 2005 menjadi turnamen eliminasi tunggal di mana tim bermain satu sama lain dalam pertandingan satu kali, dengan perpanjangan waktu dan adu penalti digunakan untuk menentukan pemenang jika perlu. Itu menampilkan enam klub yang bersaing selama periode dua minggu. Ada tiga tahap: babak perempat final, babak semi final dan final. Babak perempat final mempertandingkan juara Liga Champions Oseania, juara Liga Champions Afrika, juara Liga Champions Asia, dan juara Liga Champions Amerika Utara melawan satu sama lain. Setelah itu, pemenang dari pertandingan tersebut akan melaju ke semifinal untuk melawan pemenang Liga Champions Eropa dan pemenang Copa Libertadores Amerika Selatan. Pemenang dari setiap semifinal akan bermain di final.[177]

Dengan diperkenalkannya format ini, perebutan tempat kelima dan satu tempat untuk juara liga nasional negara tuan rumah ditambahkan. Sekarang ada empat tahap: babak play-off, babak perempat final, babak semifinal, dan final. Tahap pertama mengadu juara liga nasional negara tuan rumah melawan pemenang Liga Champions Oseania. Pemenang tahap itu akan melaju ke perempat final untuk bergabung dengan pemenang Liga Champions Afrika, pemenang Liga Champions AFC dan pemenang Liga Champions CONCACAF. Pemenang dari pertandingan tersebut akan melaju ke semifinal untuk melawan pemenang Liga Champions UEFA dan pemenang Copa Libertadores Amerika Selatan. Pemenang dari setiap semifinal saling berhadapan di final.[177]

Mulai tahun 2022, perebutan tempat kelima tidak lagi dimainkan.[176]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dewan FIFA secara resmi mengakui pemenang Piala Interkontinental dan Piala Dunia Klub FIFA sebagai juara dunia klub.[118]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Vickery, Tim (15 Desember 2008). "The prestige of the Club World Cup". Diakses tanggal 13 Juni 2021. 
  2. ^ Vickery, Tim (16 Desember 2014). "Club World Cup: Real Madrid ahead for San Lorenzo". BBC Sport. Diakses tanggal 13 Juni 2021. 
  3. ^ de Arruda, Marcelo Leme (10 Januari 2013). "FIFA Club World Championship". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  4. ^ a b Jonathan Wilson (25 April 2020). "Sunderland's Victorian all-stars blazed trail for money's rule of football". The Guardian. Diakses tanggal 26 April 2020. 
  5. ^ "When Sunderland AFC Were World Champions!". Ryehill Football. 19 Agustus 2016. Diakses tanggal 31 Desember 2019. 
  6. ^ "Maintaining the Corporate Image". FIFA. 17 Juni 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Oktober 2013. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  7. ^ "The History of Football". FIFA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Juni 2007. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  8. ^ "West Auckland AFC statue to mark Sir Thomas Lipton Trophy win". BBC. 23 September 2012. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  9. ^ Veronese, Andrea (20 November 2004). "Sir Thomas Lipton Trophy (Torino)". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  10. ^ "Importantes Declaraciones de Mr. Jules Rimet, presidente de la F.I.F.A" [Deklarasi penting dari Tuan Jules Rimet, Presiden FIFA]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 5 April 1951. hlm. 3. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  11. ^ Bernardi, Bruno (30 June 1975). "Parola ed Altafini sarà una tournée piena di ricordi e nostalgie" [Parola dan Altafini akan menjadikan turnamen ini sebagai kenangan nostalgia]. La Stampa (dalam bahasa Italia). hlm. 10. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  12. ^ Corriere dello Sport: Claudio Carsughi – Tra Rio de Janeiro e San Paolo l´avvio del "Torneo dei Campioni" – página 3(acervo), 30 Juni 1951
  13. ^ "O ESTADO DE S. PAULO: PÁGINAS DA EDIÇÃO DE 26 DE Junho DE 1962". O Estado de S. Paulo (dalam bahasa Portugis). 26 Juni 1962. hlm. 11. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  14. ^ a b Stokkermans, Karel; Varanda, Pedro (19 Agustus 2010). "Pequeña Copa del Mundo and Other International Club Tournaments in Caracas". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  15. ^ a b "Stein gives a pledge before ... Feud in the Sun, "We'll give as much as we take"". Evening Times. 3 November 1967. hlm. 24. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  16. ^ "Cruyff: "Demasiada lentitud de los argentinos en sus ofensivas"" [Cruyff: "Serangan Argentina terlalu lambat"]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 30 September 1972. hlm. 13. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  17. ^ "Taça não interessa mais aos alemães" [Turnamen tidak menarik minat Jerman]. Jornal do Brasil (dalam bahasa Portugis). 22 December 1976. hlm. 20. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  18. ^ "Vasco tentará reconhecimento de título mundial de 1957" [Vasco akan berusaha mendapatkan pengakuan atas gelar juara dunia 1957]. Super Vasco (dalam bahasa Portugis). 15 Juni 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Desember 2014. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  19. ^ "Ayer llego a Madrid el equipo Portuges Benfica que participara en la Copa Latina" [Kemarin, Benfica dari Portugal tiba di Madrid untuk mengikuti Latin Cup]. ABC (dalam bahasa Spanyol). Madrid. 18 Juni 1957. hlm. 53. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  20. ^ Carluccio, Jose (2 September 2007). "¿Qué es la Copa Libertadores de América?" [Apa itu Copa Libertadores de America?]. Historia y Fútbol (dalam bahasa Spanyol). Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  21. ^ "Goodbye Toyota Cup, hello FIFA Club World Championship". FIFA. 10 Desember 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Februari 2020. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  22. ^ "La Copa Intercontinental, un perro sin amo" [Piala Intercontinental, seekor anjing tanpa pemilik]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 22 November 1979. hlm. 2. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  23. ^ Briordy, William (24 Mei 1961). "Bangu, Karlsruhe Play Tonight in Polo Grounds Soccer Game; Permission is Received by International League to Continue its Schedule". The New York Times. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  24. ^ "O ESTADO DE S. PAULO: PÁGINAS DA EDIÇÃO DE 24 DE Maio DE 1961". O Estado de S. Paulo (dalam bahasa Portugis). 24 Mei 1961. hlm. 17. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  25. ^ "O ESTADO DE S. PAULO: PÁGINAS DA EDIÇÃO DE 15 DE Janeiro DE 1960". O Estado de S. Paulo (dalam bahasa Portugis). 15 Januari 1960. hlm. 18. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  26. ^ "O ESTADO DE S. PAULO: PÁGINAS DA EDIÇÃO DE 20 DE Agosto DE 1961". O Estado de S. Paulo (dalam bahasa Portugis). 20 Agustus 1961. hlm. 29. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  27. ^ "FC Internazionale Milano on top of the world" (PDF). UEFA. 1 Februari 2011. hlm. 15. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 4 Juni 2013. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  28. ^ "La Copa Intercontinental de futbol debe ser oficial" [Piala Intercontinental sepakbola harus diberi status resmi]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 30 November 1967. hlm. 4. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  29. ^ "El proyecto de Copa del Mundo se discutira en Mejico" [Proyek Piala Dunia Antarklub akan dibahas di Meksiko]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 24 April 1970. hlm. 10. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  30. ^ "La FIFA, no controla la Intercontinental" [FIFA tidak mengontrol Piala Interkontinental]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 3 November 1967. hlm. 6. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  31. ^ "La FIFA rehuye el bulto" [FIFA menghindari tonjolan itu]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 25 November 1967. hlm. 8. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  32. ^ "La Copa del Mundo Inter-clubs se amplia" [Piala Klub Interkontinental akan diperkuat]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 25 Februari 1970. hlm. 13. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  33. ^ "Estudiantes leave their mark". Entertainment and Sports Programming Network Football Club. 16 December 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-25. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  34. ^ "European Cup: 50 Years" (PDF). UEFA. 25 Oktober 2004. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 9 September 2008. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  35. ^ "Una copa mundial de clubs con los campeones de Europa, Asia, Africa, Sudamerica y America Central" [Piala Dunia Klub dengan juara Eropa, Asia, Afrika, Amerika Selatan, dan Amerika Tengah]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 29 November 1973. hlm. 4. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  36. ^ "Una idea para los cinco campeones de cada continente" [Ide untuk lima juara kontinental]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 5 June 1975. hlm. 13. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  37. ^ "Europa a desvalorizado la Copa Intercontinental" [Eropa telah mendevaluasi Piala Interkontinental]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 10 April 1975. hlm. 15. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  38. ^ "La Copa Intercontinental anda renqueante" [Piala Intercontinental sedang sakit]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 6 Agustus 1979. hlm. 16. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  39. ^ "La final Intercontinental, en peligro" [Final Intercontinental, dalam bahaya]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 1 September 1980. hlm. 16. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  40. ^ "La Copa Intercontinental ya tiene fechas" [Piala Intercontinental memiliki tanggal]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 24 September 1980. hlm. 13. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  41. ^ "La final Intercontinental, a un partido y en Japon" [Final Intercontinental, satu pertandingan di Jepang]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 30 November 1980. hlm. 16. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  42. ^ "La Intercontinental, en Tokio a un partido" [Piala Intercontinental, satu pertandingan di Tokyo]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 11 September 1980. hlm. 19. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  43. ^ "Gray y Robertson no estarán en Valençia con el Nottingham" [Gray dan Robertson tidak akan berada di Valencia bersama Nottingham]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 12 Desember 1980. hlm. 18. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  44. ^ Calvo, J. A. (12 Februari 1981). "El año de los Charruas" [Tahun Charruan]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). hlm. 19. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  45. ^ "Nacional se queja del campo" [Nacional mengeluh di atas lapangan]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 7 Februari 1981. hlm. 18. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  46. ^ "Todo preparado para la Intercontinental" [Semuanya disiapkan untuk Piala Interkontinental]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 11 Februari 1981. hlm. 19. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  47. ^ "¿Debe ir el Nottingham a Tokio?" [Haruskah Nottingham pergi ke Tokyo?]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 4 Februari 1981. hlm. 19. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  48. ^ Aguilar, Francesc (18 September 1992). "La negociación será difícil" [Negosiasi akan sulit]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). hlm. 8. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  49. ^ "No habra una Copa Mundial de Clubes" [Tidak akan ada Piala Dunia Klub]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 23 November 1983. hlm. 20. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  50. ^ "United pull out of FA Cup". BBC. 30 Juni 1999. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  51. ^ "O ESTADO DE S. PAULO: PÁGINAS DA EDIÇÃO DE 16 DE Junho DE 1994". O Estado de S. Paulo (dalam bahasa Portugis). 16 Juni 1994. hlm. 30. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  52. ^ "Blatter: "The Club World Championship holds promise for the future"". FIFA. 6 Desember 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Juli 2020. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  53. ^ "Brasil recebe o primeiro mundial de clubes". Folha de S.Paulo (dalam bahasa Portugis). 8 Juni 1999. Diakses tanggal 7 Juni 2022. 
  54. ^ "Mundial de Clubs en 1999" [Piala Dunia Antarklub tahun 1999]. Mundo Deportivo (dalam bahasa Spanyol). 3 September 1997. hlm. 42. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  55. ^ Charlton, Bobby (28 Desember 1999). "Um desafio fascinante" [Tantangan yang menarik] (PDF). Jornal do Brasil (dalam bahasa Portugis). hlm. 21. Diakses tanggal 8 Juni 2022. 
  56. ^ "Alta definição" [Definisi tinggi] (PDF). Jornal do Brasil (dalam bahasa Portugis). 28 Desember 1999. hlm. 23. Diakses tanggal 8 Juni 2022. 
  57. ^ "Brazil 2000 Final Draw". FIFA. 14 Oktober 1999. Diakses tanggal 6 Maret 2013. [pranala nonaktif]
  58. ^ "Reds in Rio to drink, taunts Gerson". Independent Online. 11 Januari 2000. Diakses tanggal 13 Maret 2013. 
  59. ^ "Who will go down in history?". FIFA. 31 Desember 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Januari 2019. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  60. ^ "Real Madrid – Al Nassr". FIFA. 5 Januari 2000. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  61. ^ a b "Corinthians – Vasco da Gama". FIFA. 14 Januari 2000. Diakses tanggal 6 Maret 2013.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "Reference 34" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  62. ^ a b "Futebol: Titulos" [Sepak bola: Gelar]. Sport Club Corinthians Paulista (dalam bahasa Portugis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Maret 2013. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  63. ^ "Corinthians crowned world champions". BBC News. 15 Januari 2000. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  64. ^ Stokkermans, Karel (31 Desember 2005). "2001 FIFA Club World Cup". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  65. ^ "Galaxy to face Real, African and Asian teams". USA Today. 7 Maret 2001. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  66. ^ "FIFA decides to postpone 2001 Club World Championship to 2003". FIFA. 18 Mei 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 November 2013. Diakses tanggal 4 Januari 2021. 
  67. ^ "World Club Championship might grow". USA Today. 10 Oktober 2001. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  68. ^ Davies, Christopher (18 Mei 2001). "FIFA postpone club cup". The Daily Telegraph. London. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 11 Januari 2022. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  69. ^ "Numerous interests in hosting 2003/2005 FIFA Club World Championships". Fédération Internationale de Football Association. 10 Mei 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Mei 2014. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  70. ^ "Toyota confirmed as FIFA Club World Championship 2005 naming partner". FIFA. 15 Maret 2005. Diakses tanggal 6 Maret 2013. [pranala nonaktif]
  71. ^ "Logo revealed for top club competition". FIFA. 5 April 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Mei 2014. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  72. ^ Walker, Joe (18 Desember 2016). "Ronaldo treble fires Madrid to Club World Cup glory". UEFA. Diakses tanggal 30 Januari 2017. 
  73. ^ "Maldini wants world title". UEFA. 10 Desember 2003. Diakses tanggal 30 Januari 2017. 
  74. ^ Fédération Internationale de Football Association, ed. (18 Desember 2015). "Japan Aiming High" (PDF). The FIFA Weekly. No. 50. hlm. 8–9. OCLC 862248672. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2 Februari 2017. Diakses tanggal 30 Januari 2017. 
  75. ^ FIFA (27 Oktober 2017). FIFA Council approves key organisational elements of the FIFA World Cup. Siaran pers.
  76. ^ "FIFA Club World Cup UAE 2018: Statistical-kit" (PDF). 10 December 2018. hlm. 13. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 9 August 2021. 
  77. ^ "FIFA Club World Championship TOYOTA Cup Japan 2005 trophy to be unveiled at Official Draw on 30 July in Tokyo". FIFA. 21 Juli 2005. Diakses tanggal 6 Maret 2013. [pranala nonaktif permanen]
  78. ^ "Al Ittihad – Sao Paulo FC". FIFA. 15 Desember 2005. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  79. ^ "Conquistas" [Penaklukan]. São Paulo Futebol Clube (dalam bahasa Portugis). Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  80. ^ "Sao Paulo FC – Liverpool FC". FIFA. 18 Desember 2005. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  81. ^ "Inter take title and a place in Japan". FIFA. 17 Agustus 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Desember 2013. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  82. ^ "Al Ahly Sporting Club – Sport Clube Internacional". FIFA. 13 Desember 2006. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  83. ^ "Inter, o melhor do mundo" [Inter, yang terbaik di dunia]. Sport Club Internacional (dalam bahasa Portugis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 April 2014. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  84. ^ "Sport Clube Internacional – FC Barcelona". FIFA. 17 Desember 2006. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  85. ^ "Milan set up Boca showdown". FIFA. 13 Desember 2007. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  86. ^ "FIFA Club World Cup 2007". Associazione Calcio Milan (dalam bahasa Italia). Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  87. ^ "Dominant Milan rule the world". FIFA. 16 Desember 2007. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  88. ^ l "United hit five in thriller" Periksa nilai |url= (bantuan). FIFA. 18 Desember 2008. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  89. ^ "Trophy Room". Manchester United Football Club. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  90. ^ "Red Devils rule in Japan". Fédération Internationale de Football Association. 21 Desember 2008. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  91. ^ "Unanimous support for 6+5, FIFA Club World Cup hosts revealed". FIFA. 27 Mei 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Juni 2011. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  92. ^ "Barça reign supreme". FIFA. 27 Mei 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Agustus 2013. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  93. ^ "Exceptional Barça reach final". FIFA. 16 Desember 2009. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  94. ^ "Palmarès" [Piala]. Futbol Club Barcelona (dalam bahasa Katalan). Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 November 2012. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  95. ^ "Barça belatedly rule the world". FIFA. 19 Desember 2009. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  96. ^ Liceras, Ángel (19 Desember 2012). "Recordando la temporada perfecta" [Mengingat musim yang sempurna]. Marca (dalam bahasa Spanyol). Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  97. ^ Barcelona beat Estudiantes to win the Club World Cup. BBC Sport. 19 Desember 2012. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  98. ^ "The year in pictures". FIFA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Desember 2009. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  99. ^ "Inter stunned as Mazembe reach final". FIFA. 14 Desember 2010. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  100. ^ "Seongnam sunk as Inter stroll". FIFA. 15 Desember 2010. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  101. ^ "Palmares: Primo Mondiale per Club FIFA – 2010/11" [Trophies: First FIFA Club World Cup – 2010/11]. Football Club Internazionale Milano S.p.A. (dalam bahasa Italia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-01-02. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  102. ^ "Internazionale on top of the world". FIFA. 18 Desember 2010. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  103. ^ "Blatter reveals double boost for Japan". FIFA. 23 Mei 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Juni 2013. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  104. ^ "Adriano at the double as Barça cruise". FIFA. 15 Desember 2011. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  105. ^ "Santos humbled by brilliant Barcelona". FIFA. 18 Desember 2011. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  106. ^ "Lionel Messi". FIFA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 November 2007. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  107. ^ "The Corinthian Invasion of Japan". FIFA. 12 Desember 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Desember 2012. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  108. ^ "Corinthians halt European domination". FIFA. 17 Desember 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 Desember 2012. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  109. ^ "Corinthians edge Al-Ahly to reach final". FIFA. 12 Desember 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Desember 2012. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  110. ^ "Guerrero the hero as Corinthians crowned". FIFA. 16 Desember 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Desember 2012. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  111. ^ Hughes, Ian (13 Desember 2013). "Raja revel in historic victory". BBC. Diakses tanggal 6 Maret 2014. 
  112. ^ "Bayern Munich manager Pep Guardiola targets more silverware after Club World Cup victory". The Daily Telegraph. London. 22 Desember 2013. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 11 Januari 2022. Diakses tanggal 9 Maret 2014. 
  113. ^ "Real Madrid beat San Lorenzo to take Club World Cup crown". ESPN. 22 Desember 2014. Diakses tanggal 9 Maret 2015. 
  114. ^ "Madrid see off spirited Kashima in electric extra time final". FIFA. 18 Desember 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Desember 2016. Diakses tanggal 18 Desember 2016. 
  115. ^ “UAE to host Fifa Club World Cup in 2017 and 2018”. The National. Diakses 29 Januari 2020
  116. ^ “UAE confirmed as hosts for FIFA Club World Cup in 2017 and 2018”. Arabian Business. Diakses 29 Januari 2020
  117. ^ McAuley, John (18 Desember 2018). "Fifa Club World Cup: Al Ain beat River Plate on penalties to reach historic final". The National. Abu Dhabi. Diakses tanggal 18 Desember 2018. 
  118. ^ "Man United retrospectively declared 1999 world club champions by FIFA". ESPN FC. Oktober 2017. Diakses tanggal 4 November 2017. 
  119. ^ "Agenda of meeting no. 10 of the FIFA Council" (PDF). FIFA. Diakses tanggal 29 Mei 2019. Appointment of hosts for the FIFA Club World Cups 2019 and 2020 [pranala nonaktif]
  120. ^ a b c FIFA (3 Juni 2019). FIFA Council appoints Qatar as host of the FIFA Club World Cup in 2019 and 2020. Siaran pers. Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "FIFA10" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  121. ^ "Directivo de CONMEBOL confirma que mundial de clubes será en Japón hasta 2021". Récord. Mexico City. 24 Mei 2019. Diakses tanggal 29 Mei 2019. 
  122. ^ "Firmino winner seals Club World Cup win". BBC. Diakses tanggal 21 Desember 2019. 
  123. ^ "Bayern beat Tigres in Club World Cup final to earn sixth trophy in nine months". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 11 Februari 2021. Diakses tanggal 27 Juli 2021. 
  124. ^ "Chelsea win Club World Cup: Kai Havertz winner sees off Palmeiras after extra time". BBC Sport. 12 Februari 2022. Diakses tanggal 15 Desember 2022. 
  125. ^ "FIFA boss suggests 32-team Club World Cup in 2019". CBC Sports. Canadian Broadcasting Corporation. Associated Press. 18 November 2016. Diakses tanggal 14 Desember 2017. 
  126. ^ "FIFA considering 24-team Club World Cup to be played in summer". ESPN. Associated Press. 31 Oktober 2017. Diakses tanggal 14 Desember 2017. 
  127. ^ a b "FIFA Council votes for the introduction of a revamped FIFA Club World Cup". FIFA. 15 Maret 2019. Diakses tanggal 15 Maret 2019. 
  128. ^ Homewood, Brian (13 April 2017). "Soccer: Qualifying for new Club World Cup would take place over four seasons". Sports News. Diakses tanggal 14 April 2017. 
  129. ^ Conway, Richard (23 April 2018). "Fifa set to meet over $25bn offer to launch two tournaments". BBC Sport. Diakses tanggal 23 April 2018. 
  130. ^ a b c Olley, James (16 Desember 2022). "FIFA to launch new Club World Cup format with 32 teams in 2025". ESPN. Diakses tanggal 16 Desember 2022. 
  131. ^ "Bureau of the FIFA Council decisions concerning impact of COVID-19". FIFA. 18 Maret 2020. Diakses tanggal 18 Maret 2020. 
  132. ^ "Club World Cup: Fifa to stage 32-team tournament from June 2025 – president Gianni Infantino". BBC Sport. 16 Desember 2022. Diakses tanggal 16 Desember 2022. 
  133. ^ Jackson, Kieran (16 Desember 2022). "Fifa to expand Club World Cup to 32 teams from 2025". The Independent. Diakses tanggal 16 Desember 2022. 
  134. ^ "United States to host expanded 32-team Club World Cup in 2025". ESPN. Associated Press. 23 Juni 2023. Diakses tanggal 25 Juni 2023. 
  135. ^ "FIFA Club World Cup 2025: Dates, format and qualifiers". FIFA. Diakses tanggal 25 Juni 2023. 
  136. ^ "Real Madrid – Necaxa". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. 14 Januari 2000. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  137. ^ "FIFA Club World Championship Brazil 2000". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 Juni 2015. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  138. ^ Pontes, Ricardo (29 Mei 2007). "FIFA Club World Championship 2000". Rec.Sport.Soccer StatisticsFoundation. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  139. ^ "World Club Championship axed". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 18 Mei 2001. Diakses tanggal 26 Agustus 2014. 
  140. ^ "FIFA revamps Club World Championship". rediff.com (dalam bahasa Inggris). 20 Februari 2004. Diakses tanggal 23 Agustus 2022. 
  141. ^ "FIFA Club World Championship Toyota Cup Japan 2005". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Juli 2015. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  142. ^ Nakanishi l, Masanori "Komabano"; de Arruda, Marcelo Leme (30 April 2006). "FIFA Club World Championship 2005". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  143. ^ "FIFA Club World Cup Japan 2006". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Juli 2015. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  144. ^ Nakanishi, Masanori "Komabano"; de Arruda, Marcelo Leme (10 Mei 2007). "FIFA Club World Championship 2006". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  145. ^ "Shootout sends bronze to Urawa". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. 16 Desember 2007. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  146. ^ "FIFA Club World Cup Japan 2007". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-04-29. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  147. ^ de Arruda, Marcelo Leme (28 Mei 2008). "FIFA Club World Championship 2007". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  148. ^ "FIFA Club World Cup Japan 2008". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-06-29. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  149. ^ Nakanishi, Masanori "Komabano"; de Arruda, Marcelo Leme (21 Mei 2009). "FIFA Club World Championship 2008". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  150. ^ "Club Estudiantes de La Plata – FC Barcelona". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. 19 Desember 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Juli 2015. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  151. ^ "Pohang Steelers FC – Atlante Futbol Club". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. 19 Desember 2009. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  152. ^ "FIFA Club World Cup UAE 2009". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Agustus 2015. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  153. ^ de Arruda, Marcelo Leme (14 Mei 2010). "FIFA Club World Championship 2009". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  154. ^ "FIFA Club World Cup UAE 2010". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Mei 2015. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  155. ^ de Arruda, Marcelo Leme (17 Juli 2012). "FIFA Club World Championship 2010". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  156. ^ "Al-Sadd take third on penalties". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. 18 Desember 2011. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  157. ^ "FIFA Club World Cup Japan 2011". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Juni 2015. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  158. ^ de Arruda, Marcelo Leme (17 Juli 2012). "FIFA Club World Championship 2011". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  159. ^ "FIFA Club World Cup Japan 2012". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Juli 2015. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  160. ^ de Arruda, Marcelo Leme (10 Januari 2013). "FIFA Club World Championship 2012". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 
  161. ^ "FIFA Club World Cup Morocco 2013". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diakses tanggal 29 Agustus 2014. 
  162. ^ de Arruda, Marcelo Leme (23 Desember 2013). "FIFA Club World Championship 2013". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 29 Agustus 2014. 
  163. ^ "Auckland City claim historic bronze". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. 20 Desember 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 September 2018. Diakses tanggal 20 Desember 2014. 
  164. ^ "FIFA Club World Cup Morocco 2014". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Mei 2020. Diakses tanggal 29 Agustus 2014. 
  165. ^ de Arruda, Marcelo Leme (23 Desember 2014). "FIFA Club World Championship 2014". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 29 Agustus 2014. 
  166. ^ "FIFA Club World Cup Japan 2015". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Mei 2020. Diakses tanggal 13 September 2016. 
  167. ^ King, Ian; Stokkermans, Karel (20 Desember 2015). "FIFA Club World Cup 2015". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 13 September 2016. 
  168. ^ "Real Madrid – Kashima Antlers". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. 18 Desember 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Maret 2019. Diakses tanggal 18 Desember 2016. 
  169. ^ "Club América – Atlético Nacional". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. 18 Desember 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Mei 2019. Diakses tanggal 18 Desember 2016. 
  170. ^ "FIFA Club World Cup Japan 2016". FIFA.com. Fédération Internationale de Football Association. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Desember 2011. Diakses tanggal 18 Desember 2016. 
  171. ^ Stokkermans, Karel (18 Desember 2016). "FIFA Club World Cup 2016". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 18 Desember 2016. 
  172. ^ King, Ian (22 Desember 2018). "FIFA Club World Cup 2017". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 22 Desember 2018. 
  173. ^ King, Ian (3 Januari 2019). "FIFA Club World Cup 2018". Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 17 Januari 2019. 
  174. ^ "FIFA Council endorses global summit to discuss the future of football". FIFA. 20 Oktober 2021. Diakses tanggal 20 Oktober 2021. 
  175. ^ "Real Madrid 5–3 Al-Hilal: Vinicius & Federico Valverde score in Club World Cup final win". BBC Sport. 11 Februari 2023. Diakses tanggal 11 Februari 2023. 
  176. ^ a b "Regulations for the FIFA Club World Cup 2022" (PDF). FIFA. 23 Desember 2022. Diakses tanggal 24 Desember 2022. 
  177. ^ a b c "2012 FIFA Club World Cup – Regulations" (PDF). FIFA. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 28 March 2013. Diakses tanggal 6 Maret 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]