Pandemi COVID-19 di Swedia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi koronavirus di Swedia
COVID-19 Outbreak Cases in Sweden by Number with Legend.svg
Peta kasus yang dikonfirmasi di Swedia (angka mutlak)
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiSwedia
Kasus pertamaJönköping
Tanggal kemunculan24 Januari 2020
(10 bulan, 1 minggu dan 3 hari)
AsalWuhan, Hubei, Tiongkok
Kasus terkonfirmasi23,918
Kematian
2,941
Situs web resmi
Swedish Public Health Agency Covid-19
(dalam bahasa Swedia)

Pandemi koronavirus di Swedia pertama kali dikonfirmasi pada tanggal 31 Januari 2020, ketika seorang wanita yang kembali dari Wuhan dinyatakan positif. Pada 26 Februari, setelah wabah muncul di Italia dan di Iran, beberapa kluster terkait perjalanan muncul di Swedia. Transmisi komunitas dikonfirmasi pada 9 Maret di wilayah Stockholm. Sejak itu, individu di setiap county telah dinyatakan positif COVID-19. Kematian pertama dilaporkan pada 11 Maret di Stockholm, kasus penularan komunitas.[1]

Tidak seperti banyak negara lain, Swedia tidak memberlakukan karantina wilayah, dengan sebagian besar tindakan bersifat sesuai kesadaran warganya. Konstitusi Swedia melarang aturan menteri dan mengamanatkan bahwa badan pemerintah terkait, dalam hal ini lembaga ahli - Badan Kesehatan Masyarakat - harus memulai semua tindakan untuk mencegah virus sesuai dengan hukum Swedia, menjadikan ahli epidemiologi negara Anders Tegnell sebagai tokoh sentral dalam krisis. Pemerintah dapat mengikuti rekomendasi agen, seperti halnya dengan undang-undang yang membatasi kebebasan berkumpul, untuk sementara melarang pertemuan lebih dari 50 orang, melarang orang mengunjungi panti jompo, serta secara fisik menutup sekolah menengah dan universitas. Sekolah dasar tetap terbuka, sebagian untuk menghindari petugas layanan kesehatan tinggal di rumah bersama anak-anak mereka.[2]

Badan Kesehatan Masyarakat dan pemerintah mengeluarkan rekomendasi untuk: jika memungkinkan, bekerja dari rumah; menghindari perjalanan yang tidak perlu di dalam negeri; untuk terlibat dalam menjaga jarak sosial; dan bagi orang di atas 70 tahun untuk tinggal di rumah, sebanyak mungkin. Mereka yang bahkan memiliki gejala minimal yang dapat disebabkan oleh COVID-19 direkomendasikan untuk tinggal di rumah. 'Karensdag' atau hari pertama tanpa cuti sakit telah dihapus oleh pemerintah dan lamanya seseorang dapat tinggal di rumah dengan gaji tanpa catatan dokter telah ditingkatkan dari 7 menjadi 21 hari.[3]

Swedia mulai menguji virus pada Januari, dan pada akhir April, sekitar 120.000 tes telah dilakukan. Pada 6 Mei 2020, ada 23.918 kasus yang dikonfirmasi, di mana 1.620 menerima perawatan intensif, dan 2.941 kematian terkait dengan COVID-19 di Swedia, dengan Stockholm yang paling terkena dampak.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Pandemiberedskap. Hur vi förbereder oss – ett kunskapsunderlag – Folkhälsomyndigheten". Folkhalsomyndigheten (dalam bahasa Swedia). 2019. Diakses tanggal 1 May 2020. 
  2. ^ "Så är Sveriges skydd mot en pandemi". Dagens Nyheter (dalam bahasa Swedia). 28 September 2014. Diakses tanggal 1 May 2020. 
  3. ^ "Utbrottet av nytt coronavirus kräver samordnade insatser internationellt – Folkhälsomyndigheten". folkhalsomyndigheten.se (dalam bahasa Swedia). 30 January 2020. Diakses tanggal 5 April 2020. 
  4. ^ "Antal fall av covid-19 i Sverige - data uppdateras dagligen kl 11.30". Public Health Agency of Sweden – Official statistics at arcgis (dalam bahasa Swedish). Public Health Agency of Sweden (Folkhälsomyndigheten). 2020-03-30. Diakses tanggal 2020-04-09. RingkasanAntal fall av covid-19 – Statistik – antal fall covid-19. Data updated daily at 11:30 [CET]