Final Liga Champions UEFA 2007

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Final Liga Champions UEFA 2007
Champat2007.jpg
Turnamen Liga Champions UEFA 2006–07
Tanggal 23 Mei 2007
Tempat Stadion Olimpiade, Athena
Pemain Terbaik
Filippo Inzaghi (Milan)[1]
Wasit Herbert Fandel (Jerman)[2]
Penonton 63.000[3]
Cuaca Sedikit berawan
24 °C (75 °F)
Kelembaban 46%[4]
2006
2008

Final Liga Champions UEFA 2007 adalah sebuah pertandingan sepak bola yang mempertemukan A.C. Milan dari Italia dan Liverpool F.C. dari Inggris pada tanggal 23 Mei 2007 di Stadion Olimpiade, Athena, Yunani. Pertandingan ini adalah puncak dari turnamen antar klub sepak bola tertinggi di Eropa, Liga Champions UEFA 2006–07. Kedua tim yang tampil telah bertemu sebelumnya di final tahun 2005 dimana Liverpool menang dengan skor 3–2 melalui adu penalti setelah pertandingan berakhir imbang 3–3.

Kedua tim harus melewati lima babak sebelum mencapai final. Kedua tim masuk melalui babak kualifikasi ketiga dan meraih peringkat pertama di grup masing-masing sebelum mencapai fase gugur. Milan mengalahkan Celtic melalui gol tunggal Kaká, kemudian mengalahkan Manchester United dengan agregat skor 5–3 di babak semi final. Liverpool mengalahkan juara bertahan Barcelona dengan aturan gol tandang di babak perdelapan final dan mengalahkan Chelsea melalui adu penalti di babak semi final.

Sebelum pertandingan dimulai, terjadi permasalahan tiket karena sejumlah besar penonton dapat masuk ke stadion tanpa memiliki tiket yang sah. Setelah pertandingan, seorang juru bicara UEFA menuduh Liverpool memiliki pendukung terburuk di Eropa, sebuah klaim yang kemudian disangkal oleh presiden UEFA Michel Platini. Disaksikan oleh 63.000 penonton, Milan memimpin di babak pertama ketika tendangan bebas Andrea Pirlo dibelokkan oleh Filippo Inzaghi ke dalam gawang Liverpool. Milan memperlebar keunggulan mereka setelah Inzaghi mencetak gol kedua. Liverpool mencetak gol melalui Dirk Kuyt, namun tidak mampu menyamakan kedudukan hingga pertandingan berakhir. Milan memenangi pertandingan dengan skor 2–1 dan meraih gelar ketujuh mereka di Liga Champions UEFA.

Perjalanan menuju final[sunting | sunting sumber]

Milan[sunting | sunting sumber]

Para pemain Milan dan Lille sebelum pertandingan penyisihan grup di San Siro

Milan mendapatkan jatah untuk mengikuti kompetisi ini setelah meraih posisi ketiga di Serie A 2005–06. Milan awalnya menempati posisi kedua di Serie A, tetapi mendapatkan pengurangan 30 poin karena terlibat dalam skandal pengaturan skor.[a][6] Lawan mereka di babak kualifikasi ketiga adalah tim asal Serbia, Red Star Belgrade. Dengan dua kemenangan, 1–0 di kandang dan 2–1 saat tandang, Milan dipastikan lolos ke fase grup Liga Champions. Dalam undian, Milan masuk ke Grup H bersama AEK Athena dari Yunani, Anderlecht dari Belgia dan tim asal Perancis Lille. Milan meraih tiga kemenangan, satu hasil imbang dan dua kali kalah. Hasil ini membuat Milan mengakhiri fase grup di di posisi teratas dengan 10 poin dan lolos ke fase gugur.[7]

Mereka menghadapi tim asal Skotlandia Celtic di babak perdelapan final. Pertandingan pertama di Celtic Park berakhir imbang 0–0. Pertandingan kedua di kandang Milan San Siro juga berakhir 0–0 setelah 90 menit setelah Celtic membatasi peluang Milan untuk mencetak gol. Namun, tiga menit memasuki tambahan waktu Milan mencetak gol ketika tendangan Kaká berhasil melewati melewati kiper Celtic, Artur Boruc. Celtic tidak mampu mencetak gol tandang yang mereka butuhkan untuk mengalahkan Milan. Hasil ini memastikan sang wakil Italia lolos ke babak perempat final dengan agregat skor 1–0.[8]

Milan bertemu dengan wakil Jerman Bayern München di babak perempat final. Pertandingan pertama di San Siro berakhir imbang 2–2 setelah Bayern mencetak gol penyeimbang kedudukan di menit ketiga injury time.[9] Pada pertandingan kedua di kandang Bayern Allianz Arena, Milan mencetak dua gol pada babak pertama dan memenangkan pertandingan dengan skor 2–0. Milan menghadapi tim asal Inggris Manchester United di babak semi final. Pertandingan pertama di Old Trafford, Kaka mencetak dua gol untuk membuat Milan memimpin 2–1 setelah Cristiano Ronaldo terlebih dahulu mencetak gol di awal laga. Namun, dua gol dari Wayne Rooney di babak kedua membuat United memenangkan pertandingan pertama dengan skor 3–2.[10] Pertandingan kedua di San Siro berakhir dengan kemenangan Milan dengan skor telak 3–0 dan membawa Milan ke babak final agregat skor 5–3.[11]

Liverpool[sunting | sunting sumber]

Liverpool mendapatkan jatah mengikuti kompetisi ini setelah mengakhiri Liga Utama Inggris 2005–06 di posisi ketiga. Akibat posisinya di liga, Liverpool masuk ke Liga Champions melalui babak kualifikasi ketiga, dimana mereka menghadapi Maccabi Haifa dari Israel. Liverpool memenangi pertandingan pertama dengan skor 2–1 di Anfield dan hasil imbang 1–1 dalam laga tandang ke Israel. Hasil ini memastikan Liverpool lolos ke fase grup Liga Champions. Dalam undian, Liverpool ditempatkan di Grup C bersama tim asal Perancis BordeauxPSV Eindhoven dari Belanda dan Galatasaray dari Turki. Setelah melalui enam pertandingan di fase grup, Liverpool meraih empat kemenangan, satu hasil imbang dan satu kekalahan, sehingga memuncaki grup dengan 13 poin dan lolos ke fase gugur.

Para pemain Liverpool dan Barcelona memasuki lapangan sebelum pertandingan dimulai di Camp Nou

Liverpool menghadapi juara bertahan Barcelona di babak perdelapan final. Sebelum pertandingan pertama di Barcelona, terjadi perselisihan di tempat latihan antara Craig Bellamy dan John Arne Riise.[12] Secara kebetulan, dua pemain ini pula yang mengamankan kemenangan 2–1 untuk Liverpool, setelah sebelumnya Barcelona unggul terlebih dahulu melalui gol Deco.[13] Pertandingan kedua di Anfield dimenangkan dengan skor 1–0 oleh Barcelona, namun Liverpool melaju ke babak perempat final dengan aturan gol tandang.

Lawan mereka di babak perempat final adalah PSV Eindhoven, tim yang sebelumnya mereka hadapi di fase penyisihan grup. Pertandingan pertama di kandang PSV, Stadion Philips, dimenangkan oleh Liverpool dengan skor 3–0. Pertandingan kedua di Anfield berjalan hampir seimbang, namun kemenangan 1–0 untuk Liverpool memastikan langkah mereka menuju babak semi final dengam agregat skor 4–0. Lawan mereka di babak semi final adalah tim yang juga berasal dari Inggris, Chelsea. Pertandingan pertama di Stamford Bridge berlangsung ketat dan berakhir dengan kemenangan Chelsea 1–0 setelah Joe Cole mencetak gol di babak pertama. Pertandingan kedua di Anfield berlangsung sama ketatnya, namun Liverpool unggul dengan skor 1–0 berkat gol Daniel Agger. Dengan agregat skor 1–1 bertahan hingga tambahan waktu berakhir, pertandingan dilanjutkan ke babak adu penalti. Liverpool menang 4-1 dan melaju ke final.

Bendera Italia Milan Babak Bendera Inggris Liverpool
Lawan Agregat Pertandingan pertama Pertandingan kedua Babak kualifikasi Lawan Agregat Pertandingan pertama Pertandingan kedua
Bendera Serbia Red Star Belgrade 3–1 1–0 (K) 2–1 (T) Babak kualifikasi ketiga Bendera Israel Maccabi Haifa 3–2 2–1 (K) 1–1 (T)
Lawan Hasil Babak grup Lawan Hasil
Bendera Yunani AEK Athena 3–0 (K) Pekan 1 Bendera Belanda PSV Eindhoven 0–0 (T)
Bendera Perancis Lille 0–0 (T) Pekan 2 Bendera Turki Galatasaray 3–2 (K)
Bendera Belgia Anderlecht 1–0 (T) Pekan 3 Bendera Perancis Bordeaux 1–0 (T)
Bendera Belgia Anderlecht 4–1 (K) Pekan 4 Bendera Perancis Bordeaux 3–0 (K)
Bendera Yunani AEK Athena 0–1 (T) Pekan 5 Bendera Belanda PSV Eindhoven 2–0 (K)
Bendera Perancis Lille 0–2 (K) Pekan 6 Bendera Turki Galatasaray 2–3 (T)
Pemenang Grup H
Tim Main M S K MG KG SG Poin
Bendera Italia Milan 6 3 1 2 8 4 +4 10
Bendera Perancis Lille 6 2 3 1 8 5 +3 9
Bendera Yunani AEK Athena 6 2 2 2 6 9 −3 8
Bendera Belgia Anderlecht 6 0 4 2 7 11 −4 4
Posisi akhir Pemenang Grup C
Tim Main M S K MG KG SG Poin
Bendera Inggris Liverpool 6 4 1 1 11 5 +6 13
Bendera Belanda PSV Eindhoven 6 3 1 2 6 6 0 10
Bendera Perancis Bordeaux 6 2 1 3 6 7 −1 7
Bendera Turki Galatasaray 6 1 1 4 7 12 −5 4
Lawan Agregat Pertandingan pertama Pertandingan kedua Babak gugur Lawan Agregat Pertandingan pertama Pertandingan kedua
Bendera Skotlandia Celtic 1–0 0–0 (T) 1–0 (p.w.) (K) Perdelapan final Bendera Spanyol Barcelona 2–2 (a) 2–1 (T) 0–1 (K)
Bendera Jerman Bayern München 4–2 2–2 (K) 2–0 (T) Perempat final Bendera Belanda PSV Eindhoven 4–0 3–0 (T) 1–0 (K)
Bendera Inggris Manchester United 5–3 2–3 (T) 3–0 (K) Semi final Bendera Inggris Chelsea 1–1 (4–1 p) 0–1 (T) 1–0 (K)

Pertandingan[sunting | sunting sumber]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pertandingan ini merupakan penampilan kesebelas Milan di babak final. Mereka telah menang sebanyak enam kali (1963, 1969, 1989, 1990, 1994, 2003) dan kalah empat kali (1958, 1993, 1995, 2005).[14] Liverpool tampil dalam final ketujuh mereka, sebelumnya telah memenangkan kompetisi sebanyak lima kali (1977, 1978, 1981, 1984, 2005) dan kalah pada final tahun 1985 dari Juventus. Final edisi ini merupakan pertandingan ulangan dari tahun 2005 yang dimenangkan oleh Liverpool dengan skor 3–2 melalui adu penalti, setelah mengejar ketertinggalan tiga gol di babak pertama dan menyamakan kedudukan menjadi 3–3.

Stadion Olimpiade di Athena dipilih sebagai tempat pertandingan final Liga Champions UEFA 2007 pada April 2005 dalam pertemuan Komite Eksekutif UEFA di Tallinn, Estonia. Dalam pertemuan ini juga ditentukan tempat pertandingan untuk final Liga Champions UEFA 2006 serta final Piala UEFA 2006 dan 2007.[15] Sesaat sebelum final, piala Liga Champions UEFA dikembalikan kepada UEFA oleh Ludovic Giuly, yang mewakili juara tahun 2006, Barcelona. Presiden UEFA Michel Platini kemudian menyerahkan piala kepada Walikota Athena, Nikitas Kaklamanis, sehingga dapat dipajang di dalam kota.[16] Stadion ini pernah menyelenggarakan beberapa pertandingan final sebelumnya. Final terakhir yang diselenggarakan di stadion ini adalah tahun 1994. Secara kebetulan, Milan merupakan pemenang pada edisi tersebut, mengalahkan Barcelona dengan skor 4-0. Final lainnya yang digelar di stadion tersebut adalah tahun 1983, ketika Hamburg mengalahkan Juventus dengan skor 1-0. Stadion ini juga telah menjadi tuan rumah final Piala Winners UEFA pada tahun 1987, ketika Ajax mengalahkan Lokomotiv Leipzig dengan skor 1–0.[17]

Adidas, pemasok bola resmi seluruh turnamen besar UEFA, FIFA dan IOC, meluncurkan bola resmi untuk pertandingan final ini pada tanggal 9 Maret 2007, dengan nama Adidas Finale Athena. Desain Adidas Finale Athena didasarkan pada logo starball Liga Champions UEFA yang telah dikenal secara luas dan warna biru-putih mewakili warna bendera nasional Yunani.[18] Pertandingan ini mempertemukan dua pemain yang berada dalam daftar pencetak gol terbanyak. Kaká berada di puncak daftar pencetak gol dengan perolehan sepuluh gol dan Peter Crouch yang berada di posisi ketiga dengan perolehan enam gol secara keseluruhan.[19]

Meskipun diundi sebagai tim "kandang", Milan memilih untuk menggunakan kostum putih-putih di pertandingan final kali ini. Mereka menganggap bahwa kostum ini merupakan "kostum keberuntungan" (bahasa Italia: maglia fortunata), setelah memenangkan Piala/Liga Champions Eropa sebanyak lima kali saat menggunakan warna tersebut. Namun, Milan juga kalah dalam dua final saat menggunakan kostum putih-putih, yang terbaru adalah saat melawan Liverpool pada tahun 2005.[20] Keputusan yang dibuat oleh Milan membuat Liverpool bermain di babak final menggunakan baju berwarna merah, celana pendek merah dan kaus kaki merah. Lima gelar Liverpool dimenangkan dengan kostum merah dan dua diantaranya ketika mereka menghadapi tim asal Italia yang berkostum putih.

Milan menurunkan susunan pemain tertua di final Liga Champions, dengan rata-rata usia 31 tahun, 34 hari, sementara Paolo Maldini adalah pemain tertua yang pernah bermain di final, dengan usia 38 tahun dan 331 hari.[21] Pelatih Milan Carlo Ancelotti memilih untuk menurunkan penyerang Filippo Inzaghi, yang tidak dapat bermain pada final tahun 2005 dan digantikan Hernán Crespo. Pelatih Liverpool Rafael Benítez memilih untuk memainkan lima orang gelandang dengan Jermaine Pennant dan Boudewijn Zenden sebagai sayap, sementara Steven Gerrard ditempatkan di belakang penyerang tunggal Dirk Kuyt. Liverpool menurunkan lima pemain yang bermain di final tahun 2005: Xabi Alonso, Jamie Carragher, Steve Finnan, Steven Gerrard dan John Arne Riise.[22]

Masalah sebelum pertandingan[sunting | sunting sumber]

Dari 63.800 tiket untuk pertandingan final, hanya 9.000 tiket yang dijual secara umum; sisanya dibagi kepada dua tim, yang mendapatkan masing-masing 17.000, serta keluarga dan sponsor UEFA, yang menerima 20.800 tiket.[23][24] Hal Ini menyebabkan beberapa masalah sebelum pertandingan. Saat pendukung masih mengantre untuk masuk ke stadion, kepolisian Yunani melaporkan bahwa stadion telah penuh dan menolak sejumlah pendukung yang memiliki tiket asli.[25] Sumber dari UEFA menyatakan bahwa sebanyak 5.000 pendukung tanpa tiket atau palsu telah memasuki Stadion Olimpiade yang berkapasitas 74.000. Secara bersamaan, ribuan pendukung dengan tiket asli yang ditolak masuk karena polisi menutup jalan masuk ke stadion khawatir tidak dapat masuk.[26] Hal ini menyebabkan situasi menjadi kacau, setelah beberapa pendukung Liverpool mencoba untuk menerobos pos pemeriksaan, yang dibuat oleh kepolisian Yunani. Polisi anti huru hara Yunani menggunakan gas air mata dan pentungan untuk membubarkan kerumunan massa. Juru bicara UEFA William Gaillard menyalahkan pendukung Liverpool untuk menyebabkan masalah, menyatakan, "Pendukung Milan tidak mengalami masalah yang sama karena mereka berperilaku baik".[27]

Sebuah laporan UEFA yang dirilis segera setelah pertandingan final berakhir menyatakan pendukung Liverpool sebagai "pendukung terburuk di Eropa", dengan Gaillard yang menyatakan: "Apakah pendukung tim lain mencuri tiket dari sesama pendukung atau dari tangan anak-anak?"[28] Namun, Presiden UEFA Michel Platini kemudian membantah pernyataan ini.[29] UEFA sendiri dikritik karena prosedur pemeriksaan tiket yang buruk dan ketidaksiapan berurusan dengan jumlah pendukung yang banyak.[30] Sementara itu, pemilik Liverpool Tom Hicks menjelaskan bahwa alokasi 17.000 tiket dari UEFA untuk masing-masing tim, setelah mengetahui bahwa Liverpool akan membawa 40.000 pendukung, merupakan "hal yang gila" dan menuduh Gaillard menyalahkan pendukung Liverpool untuk menutupi kesalahannya sendiri.[31] UEFA juga mendapatkan kritik dari Milan dan Liverpool karena kurangnya dukungan bagi pendukung berkebutuhan khusus, setelah hanya menyediakan enam belas tiket untuk masing-masing tim.[32]

Babak pertama[sunting | sunting sumber]

Milan memenangkan undian dan Liverpool memulai tendangan pertama. Bermain menggunakan formasi 4-2-3-1, mereka memiliki kesempatan menyerang pertama pada pertandingan ini, tetapi Jermaine Pennant tidak bisa mencapai umpan silang Steven Gerrard. Milan merespons dengan dua upaya mencetak gol, tetapi Jamie Carragher mampu membuang bola keluar lapangan permainan. Clearance kedua menghasilkan tendangan sudut untuk Milan, namun tidak dapat dimanfaatkan untuk mencetak gol.[33] Liverpool memiliki kesempatan pertama di menit kesembilan. Kesalahan dari bek Milan Marek Jankulovski memberikan kesempatan untuk Pennant menerobos pertahanan Milan, dia memberikan bola ke Dirk Kuyt yang mengumpan kembali kepadanya, Tendangan Pennant dapat diselamatkan oleh penjaga gawang Milan Dida. Beberapa menit kemudian Gerrard memenangkan duel udara dan memberikan bola kepada Pennant, namun Gerrard tidak berhasil menyentuh bola yang diumpan oleh Pennant. Milan mendapatkan tembakan pertama mereka di pertandingan ini beberapa menit kemudian. Kaká mendapat bola di luar area kotak penalti dan bergerak ke arah kanan sebelum melakukan tembakan, namun penjaga gawang Liverpool Pepe Reina menggagalkan tembakan ini. Tekanan terus menerus yang dilakukan oleh pemain Liverpool membuat bek Milan Massimo Oddo salah membaca umpan silang dari Pennant, Gerrard menerima bola tersebut tetapi tembakannya tidak mengarah ke gawang.

Liverpool mendapatkan kesempatan lain di menit ke-27. Pertahanan Milan yang panik dalam mencegah peluang mencetak gol dari penyerang Liverpool, menyebabkan bola diumpan ke Xabi Alonso, dan tembakannya melebar di sebelah gawang Milan. Kesalahan dari Jankulovski memberikan kesempatan bagi Gerrard untuk mengoper bola ke Kuyt yang berada di kotak penalti, namun dapat diblok oleh bek Milan Alessandro Nesta. Gelandang Milan Gennaro Gattuso adalah pemain pertama yang menerima kartu kuning setelah melakukan pelanggaran pada Alonso di menit ke-40.[34] Semenit kemudian, Alonso melakukan pelanggaran pada Kaká di tepi kotak penalti Liverpool, sehingga wasit memberikan tendangan bebas bagi Milan. Tendangan bebas yang dilakukan oleh Andrea Pirlo berbelok setelah menyentuh bahu penyerang Milan Filippo Inzaghi. Defleksi mengakibatkan bola melewati kiper Liverpool Pepe Reina, yang terlebih dahulu melompat untuk mengantisipasi arah bola. Tayangan ulang menunjukkan bahwa bola mengenai lengan atas Inzaghi, tetapi wasit tidak menilai ini sebagai handball.[b][36] Inzaghi kemudian mengatakan bahwa dia tidak berniat membelokkan bola dengan lengannya.[37] Milan mempertahankan keunggulan 1–0 hingga akhir babak pertama.

Babak kedua[sunting | sunting sumber]

Milan memulai tendangan pertama pada babak kedua. Setelah dua menit pertandingan berjalan, Liverpool mendapatkan kesempatan menyerang pertama tetapi Nesta melakukan tekel pada Gerrard sebelum dia dapat mencapai umpan Kuyt.[21] Jankulovski menerima kartu kuning pada menit ke-54 setelah menjatuhkan Pennant.[33] Sesaat kemudian, Milan mendapatkan kesempatan menyerang. Pirlo menerima bola dari sundulan Clarence Seedorf, Pirlo mengirimkan umpan tinggi kepada Kaká yang dianggap berada pada posisi offside oleh asisten wasit, meskipun berada di belakang pertahanan lawan saat umpan diberikan.[21] Milan memulai serangan lainnya, tetapi pemain bertahan Liverpool Daniel Agger melakukan tekel kepada Inzaghi sebelum dia melakukan tendangan.[21] Liverpool menerima kartu kuning pertama pada menit ke-59 saat Javier Mascherano menjatuhkan Pirlo.[33] Setelah mendapatkan kartu kuning, Liverpool memutuskan untuk mengganti Boudewijn Zenden dengan Harry Kewell.[34] Peluang terbaik Liverpool terjadi semenit kemudian. Gerrard memanfaatkan kesalahan Gattuso dan berhadapan satu lawan satu dengan Dida, tetapi tendangannya terlalu lemah untuk melewati penjaga gawang Milan.[33]

Liverpool mulai meningkatkan tekanan dengan bermain di depan area kotak penalti Milan, sedangkan Milan tidak dapat menguasai bola dengan baik.[21] Dalam usaha mencetak gol penyeimbang kedudukan, pelatih Liverpool Rafael Benítez mengganti Mascherano dengan Peter Crouch yang berposisi sebagai penyerang.[22] Milan menyerang beberapa menit kemudian, tetapi Inzaghi tidak dapat mengendalikan bola dengan baik. Inzaghi menebus kesalahanya beberapa menit kemudian dengan mencetak gol kedua Milan. Setelah Mascherano diganti, Kaká mendapat ruang untuk memberikan umpan kepada Inzaghi, yang kemudian berhadapan dengan kiper Liverpool Reina dan memasukkan bola ke gawang untuk membuat skor menjadi 2–0 untuk keunggulan Milan.[33] Liverpool menipiskan ketertinggalan pada menit ke-88 setelah Kuyt mencetak gol dengan memanfaatkan tendangan pojok Pennant.[21] Meskipun begitu, Liverpool gagal mencetak gol kedua dan wasit meniup peluit tanda berakhirnya pertandingan dengan skor 2–1 untuk kemenangan Milan.[22]

Rincian[sunting | sunting sumber]

23 Mei 2007[38]
21:45 EEST
Milan Bendera Italia 2–1 Bendera Inggris Liverpool
Inzaghi Gol 45'82' Laporan
Kuyt Gol 89'
Stadion Olimpiade, Athena
Penonton: 63.000[39]
Wasit: Herbert Fandel (Jerman)[2]
AW 1: Carsten Kadach (Jerman)
AW 2: Volker Wezel (Jerman)
Wasit ke-4: Florian Meyer (Jerman)


Milan
Liverpool
GK 1 Bendera Brasil Dida
RB 44 Bendera Italia Massimo Oddo
CB 13 Bendera Italia Alessandro Nesta
CB 3 Bendera Italia Paolo Maldini Kapten
LB 18 Bendera Ceko Marek Jankulovski Diberikan kartu kuning pada menit ke-54 54' Keluar digantikan pada menit ke-80 80'
RM 8 Bendera Italia Gennaro Gattuso Diberikan kartu kuning pada menit ke-40 40'
CM 21 Bendera Italia Andrea Pirlo
CM 23 Bendera Italia Massimo Ambrosini
LM 10 Bendera Belanda Clarence Seedorf Keluar digantikan pada menit ke-90+2 90+2'
SS 22 Bendera Brasil Kaká
CF 9 Bendera Italia Filippo Inzaghi Keluar digantikan pada menit ke-88 88'
Pemain pengganti:
GK 16 Bendera Australia Željko Kalac
DF 2 Bendera Brasil Cafu
DF 4 Bendera Georgia Kakha Kaladze Masuk menggantikan pada menit ke-80 80'
DF 19 Bendera Italia Giuseppe Favalli Masuk menggantikan pada menit ke-90+2 90+2'
MF 27 Bendera Brasil Serginho
MF 32 Bendera Italia Cristian Brocchi
FW 11 Bendera Italia Alberto Gilardino Masuk menggantikan pada menit ke-88 88'
Pelatih:
Bendera Italia Carlo Ancelotti
Milan vs Liverpool 2007-05-23.svg
GK 25 Bendera Spanyol Pepe Reina
RB 3 Bendera Republik Irlandia Steve Finnan Keluar digantikan pada menit ke-88 88'
CB 23 Bendera Inggris Jamie Carragher Diberikan kartu kuning pada menit ke-60 60'
CB 5 Bendera Denmark Daniel Agger
LB 6 Bendera Norwegia John Arne Riise
DM 14 Bendera Spanyol Xabi Alonso
DM 20 Bendera Argentina Javier Mascherano Diberikan kartu kuning pada menit ke-58 58' Keluar digantikan pada menit ke-78 78'
RM 16 Bendera Inggris Jermaine Pennant
LM 32 Bendera Belanda Boudewijn Zenden Keluar digantikan pada menit ke-59 59'
AM 8 Bendera Inggris Steven Gerrard Kapten
CF 18 Bendera Belanda Dirk Kuyt
Pemain pengganti:
GK 1 Bendera Polandia Jerzy Dudek
DF 2 Bendera Spanyol Álvaro Arbeloa Masuk menggantikan pada menit ke-88 88'
DF 4 Bendera Finlandia Sami Hyypiä
MF 7 Bendera Australia Harry Kewell Masuk menggantikan pada menit ke-59 59'
MF 11 Bendera Chili Mark González
FW 15 Bendera Inggris Peter Crouch Masuk menggantikan pada menit ke-78 78'
FW 17 Bendera Wales Craig Bellamy
Pelatih:
Bendera Spanyol Rafael Benítez

Pemain terbaik:
Bendera Italia Filippo Inzaghi (Milan)


Aturan pertandingan

  • 90 menit.
  • 30 menit perpanjangan waktu jika diperlukan.
  • Adu penalti jika kedudukan imbang.
  • Pemain pengganti maksimal 7 (tujuh) orang terdaftar.
  • Pergantian pemain maksimal 3 (tiga) kali.

Statistik[sunting | sunting sumber]

Babak pertama[40]
Statistik Milan Liverpool
Gol 1 0
Jumlah tembakan 2 5
Tembakan ke gawang 2 1
Penguasaan bola 58% 42%
Tendangan sudut 1 1
Pelanggaran 7 16
Offside 1 2
Kartu kuning 1 0
Kartu merah 0 0
Babak kedua[41]
Statistik Milan Liverpool
Gol 1 1
Jumlah tembakan 3 7
Tembakan ke gawang 1 3
Penguasaan bola 47% 53%
Tendangan sudut 3 5
Pelanggaran 8 11
Offside 2 1
Kartu kuning 1 2
Kartu merah 0 0
Keseluruhan[42]
Statistik Milan Liverpool
Gol 2 1
Jumlah tembakan 5 12
Tembakan ke gawang 3 4
Penguasaan bola 53% 47%
Tendangan sudut 4 6
Pelanggaran 15 27
Offside 3 3
Kartu kuning 2 2
Kartu merah 0 0

Pasca-pertandingan[sunting | sunting sumber]

Pemain Milan merayakan kemenangan bersama piala.

Piala diserahkan kepada kapten Milan Paolo Maldini di kotak Guest of Honour,[c] setelah presiden UEFA Michel Platini ingin kembali ke tradisi lama dimana kapten tim pemenang menerima piala di tengah para pendukung. Pada beberapa tahun terakhir, telah menjadi kebiasaan bahwa penyerahan piala dilakukan di podium yang dibangun di tengah lapangan. Ini merupakan pertama kalinya piala diserahkan kepada kapten tim pemenang oleh presiden UEFA yang sebelumnya pernah saling berhadapan; saat musim terakhir Michel Platini bersama Juventus dan Paolo Maldini membuat debut profesionalnya bersama Milan.[14]

Pelatih Milan Carlo Ancelotti puas dengan kesuksesan timnya. Posisi Ancelotti di Milan sempat terancam setelah mendapatkan rentetan hasil buruk pada bulan Desember, sehingga kemenangan ini memiliki arti lebih bagi Ancelotti: "Ketika saya mengingat kembali ke bulan Desember, kami telah melewati banyak rintangan sehingga kemenangan ini menjadi sangat spesial."[44] Gelandang Milan Clarence Seedorf, yang telah meraih empat gelar di kompetisi ini, bangga dengan pencapaian timnya: "Saya bangga menjadi bagian dari tim ini. Kami bekerja keras tahun ini, tahun yang sangat sulit."[45]

Sejumlah pemain Milan yang bermain di final tahun 2005 puas dengan kemenangan ini setelah kalah dua tahun lalu. Kaká menyatakan bahwa hal tersebut membuat hasil final kali ini menjadi lebih manis: "Apa yang terjadi sangat aneh, hanya enam menit kami bermain tidak bagus dan mendapat bayarannya." Gelandang Milan Gennaro Gattuso menyuarakan hal yang sama dengan rekan setimnya: "Kekalahan dua tahun yang lalu akan saya ingat seumur hidup, tetapi kali ini lain cerita. Sekarang giliran kami untuk berpesta." Penyerang Filippo Inzaghi, yang tidak dapat tampil pada final tahun 2005, puas dengan dua gol yang dia cetak pada final kali ini: "Saya telah mencetak beberapa gol di kompetisi Eropa, tetapi mencetak gol di final Liga Champions merupakan sesuatu yang spesial." Presiden dan pemilik Milan Silvio Berlusconi juga puas dengan kesuksesan timnya, menambahkan bahwa "keberuntungan yang tidak kami miliki di Istanbul, bersama kami malam ini."[45]

Pelatih Liverpool Rafael Benítez kecewa dengan timnya tidak mampu mengulangi pencapaian tahun 2005, dimana mereka mengalahkan Milan dalam adu penalti. Namun, dia tetap bangga dengan usaha para pemainnya: "Terima kasih untuk pendukung kami, staf dan pemain saya bekerja keras dan pantas mendapatkan apresiasi." Benítez telah berencana untuk melakukan transfer setelah pertandingan ini, mengisyaratkan bahwa timnya tidak memiliki pemain sekaliber Milan: "Kalian dapat melihat kualitas yang mereka miliki, dan kami harus berpikir bagaimana membuat tim kami menjadi lebih baik lagi."[44]

Kapten Liverpool Steven Gerrard menyatakan bahwa meskipun kalah Liverpool akan kembali di musim depan dengan kekuatan yang lebih baik: "Kami harus mengangkat kepala kami, istirahat dengan baik di musim panas dan kembali maju di musim depan." Gerrard berpikir bahwa Liverpool mengendalikan babak pertama, tetapi tidak dapat mengendalikan babak kedua. Gerrard menyuarakan hal yang sama dengan sang pelatih terkait kesatangan pemain baru di klub: "Kami harus menjadi lebih kuat dan mendatangkan beberapa pemain berkualitas. Pelatih dan pihak pengambil keputusan di klub telah mengetahui hal ini sehingg musim panas akan menjadi menarik."[46]

Memenangkan Liga Champions membuat Milan mendapatkan hak untuk melakoni laga Piala Super UEFA 2007 menghadapi pemenang Piala UEFA Sevilla. Pertandingan ini dibayangi oleh kematian pemain Sevilla Antonio Puerta, yang memunculkan kemungkinan bahwa Piala Super akan dibatalkan. Pertandingan tetap diselenggarakan, Milan mengalahkan Sevilla dengan skor 3–1 sekaligus mengamankan gelar Piala Super Eropa kelima mereka.[47] Milan juga berhak untuk berkompetisi di Piala Dunia Antarklub FIFA 2007. Mereka memasuki kompetisi di babak semi final, mengalahkan tim asal Jepang Urawa Red Diamonds dengan skor 1–0 untuk melaju ke babak final dimana mereka bertemu tim asal Argentina Boca Juniors. Milan memenangkan pertandingan dengan skor 4–2 dan meraih gelar Piala Dunia Antarklub pertamanya,.[48]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hukuman awal yang didapatkan adalah larangan berpartisipasi di Liga Champions UEFA, tetapi hukuman ini dibatalkan setelah Milan melakukan banding.[5]
  2. ^ Menyentuh bola dengan tangan secara aktif (kecuali untuk penjaga gawang dalam area penalti sendiri).[35]
  3. ^ Tempat khusus bagi pejabat publik dan para tamu.[43]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "2. Finals" (PDF). UEFA Champions League Statistics Handbook 2014/15. Union of European Football Associations. 2015. p. 10. 
  2. ^ a b "Fandel to keep order in Athens". UEFA.com (Union of European Football Associations). 22 May 2007. Diakses tanggal 12 September 2011. 
  3. ^ "2. Finals" (PDF). UEFA Champions League Statistics Handbook 2016/17. Nyon, Switzerland: Union of European Football Associations. 2017. p. 3. Diakses tanggal 22 April 2017. 
  4. ^ "Line-ups" (PDF). UEFA.com. Union of European Football Associations. 23 May 2007. Diakses tanggal 12 September 2011. 
  5. ^ Hughes, Rob (30 July 2006). "Soccer: Europeans are facing tough calls: UEFA must rule on safety of teams and integrity of league". International Herald Tribune. Diakses tanggal 12 July 2011. 
  6. ^ "Milan to play in Champions League". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). 2 August 2006. Diakses tanggal 16 July 2008. 
  7. ^ "2006/07 UEFA Champions League Matchweek Stats Pack – Matchweek 7" (PDF). UEFA.com. Union of European Football Associations. 15 February 2007. pp. 13–24. Diakses tanggal 5 July 2011. 
  8. ^ Moffat, Colin (7 March 2007). "AC Milan 1–0 Celtic (agg 1–0)". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). Diakses tanggal 28 June 2011. 
  9. ^ McNulty, Phil (3 April 2007). "AC Milan 2–2 Bayern Munich". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). Diakses tanggal 28 June 2011. 
  10. ^ McNulty, Phil (24 April 2007). "Man Utd 3–2 Milan". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). Diakses tanggal 28 June 2011. 
  11. ^ Cheese, Caroline (2 May 2007). "AC Milan 3–0 Man Utd (Agg 5–3)". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). Diakses tanggal 28 June 2011. 
  12. ^ "Benitez accepts players' apology". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). 21 February 2007. Diakses tanggal 28 June 2011. 
  13. ^ Bevan, Chris (21 February 2007). "Barcelona 1–2 Liverpool". BBC Sport. Diakses tanggal 28 June 2011. 
  14. ^ a b "Athens all set for Europe's finest". UEFA.com (Union of European Football Associations). Diakses tanggal 5 July 2011. 
  15. ^ "Executive Committee decisions from Tallinn meeting" (PDF). UEFA.com. Union of European Football Associations. 19 April 2005. Diakses tanggal 21 June 2010. 
  16. ^ "English flavour to final four". UEFA.com (Union of European Football Associations). 24 April 2007. Diakses tanggal 21 June 2010. 
  17. ^ "2006/07 UEFA Champions League Matchweek Stats Pack – Matchweek 13" (PDF). UEFA.com. Union of European Football Associations. 21 May 2007. p. 2. Diakses tanggal 5 July 2011. 
  18. ^ "Match Ball". UEFA.com. Union of European Football Associations. 9 March 2007. Diakses tanggal 24 May 2011. 
  19. ^ "UEFA Champions League - Top Scorers - 2006". ESPN Soccernet. Diakses tanggal 24 April 2008. 
  20. ^ "All white for Milan in Athens". UEFA.com. Union of European Football Associations. 4 May 2007. Diakses tanggal 21 June 2010. 
  21. ^ a b c d e f Henderson, Charlie (23 May 2007). "AC Milan 2–1 Liverpool – As It Happened". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). Diakses tanggal 6 July 2011. 
  22. ^ a b c Harrold, Michael (24 May 2007). "Inzaghi inspires Milan to glory". UEFA.com (Union of European Football Associations). Diakses tanggal 5 July 2011. 
  23. ^ "The Stadium". The FSF Champions League Final Guide to Athens. The Football Supporters' Federation. 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 June 2007. Diakses tanggal 26 July 2007. 
  24. ^ "Deadline passes for ticket applications". UEFA.com. Union of European Football Associations. 19 February 2007. Diakses tanggal 12 September 2011. 
  25. ^ "Liverpool Fans Return After Defeat". SportingLife. 24 May 2007. Diakses tanggal 28 May 2007. 
  26. ^ Bond, David (24 May 2007). "Uefa blame English fans for ticket chaos". telegraph.co.uk (London: Telegraph Media Group). Diakses tanggal 4 September 2007. 
  27. ^ "Uefa blames Reds fans for chaos". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). 24 May 2007. Diakses tanggal 24 May 2007. 
  28. ^ Hunter, Andy (4 June 2007). "Liverpool are 'the worst fans in Europe' says Uefa report". The Independent on Sunday (London: Independent Print). Diakses tanggal 24 May 2007. 
  29. ^ "Uefa backtracks on Liverpool fans". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). 5 June 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2007. Diakses tanggal 29 July 2007. 
  30. ^ "Sports minister to quiz Platini over ticket debacle". ESPN Soccernet (ESPN Internet Ventures). 24 May 2007. Diakses tanggal 28 May 2007. 
  31. ^ "Caborn & Platini hold Reds talks". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). 5 June 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2007. Diakses tanggal 5 June 2007. 
  32. ^ Traynor, Luke (11 May 2007). "UEFA: Athens stadium wasn't built for football". icLiverpool.co.uk (Liverpool Echo). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 May 2007. Diakses tanggal 26 June 2007. 
  33. ^ a b c d e Adamson, Mike (23 May 2007). "Milan 2–1 Liverpool". The Guardian (London). Diakses tanggal 6 July 2011. 
  34. ^ a b "Minute-by-minute". UEFA.com. Union of European Football Associations. Diakses tanggal 6 July 2011. 
  35. ^ International Football Association Board. Laws of the Game (PDF) (2014/2015 ed.). Zurich: FIFA. Diakses tanggal 20 November 2014. 
  36. ^ Lacey, David (26 May 2007). "Technocrat to blame for Athens anti-climax". The Guardian (London: Guardian News and Media). Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 May 2007. Diakses tanggal 28 May 2007. 
  37. ^ Dickinson, Matt (24 May 2007). "Deflected glory goes to Inzaghi with no comeback". The Times (London: Times Newspapers). Diakses tanggal 28 May 2007. 
  38. ^ "Events". UEFA.com. Union of European Football Associations. Diakses tanggal 29 June 2011. 
  39. ^ McNulty, Phil (23 May 2007). "AC Milan 2-1 Liverpool". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 May 2007. Diakses tanggal 23 May 2007. 
  40. ^ "Half Time Report" (PDF). UEFA.com. Union of European Football Associations. 23 May 2007. Diakses tanggal 12 September 2011. 
  41. ^ "Full Time Report" (PDF). UEFA.com. Union of European Football Associations. 23 May 2011. Diakses tanggal 29 June 2011. 
  42. ^ "Statistics". UEFA.com. Union of European Football Associations. Diakses tanggal 29 June 2011. 
  43. ^ Fontes, Paulo; De Hollanda, Bernardo (2014). The Country of Football: Politics, Popular Culture, and the Beautiful Game. London: Hurst. Diakses tanggal 25 Mei 2017. 
  44. ^ a b "Ancelotti savours 'greatest night'". UEFA.com (Union of European Football Associations). 23 May 2007. Diakses tanggal 12 September 2011. 
  45. ^ a b "AC Milan 2–1 Liverpool – Milan Reaction". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). 23 May 2007. Diakses tanggal 10 July 2011. 
  46. ^ "AC Milan 2–1 – Reds Reaction". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). 23 May 2007. Diakses tanggal 12 July 2011. 
  47. ^ "Milan beat Sevilla in Super Cup". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). 1 September 2007. Diakses tanggal 12 July 2011. 
  48. ^ "AC Milan 4–2 Boca Juniors". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). 16 December 2007. Diakses tanggal 12 July 2011. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]