Final Liga Champions UEFA 2016

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Final Liga Champions UEFA 2016
2016 UEFA Champions League Final programme.jpg
Turnamen Liga Champions UEFA 2015–16
Melalui perpanjangan waktu. Diakhiri dengan adu penalti dengan skor 5-3 untuk Real Madrid.
Tanggal 28 Mei 2016
Tempat San Siro, Milan
Pemain Terbaik
Sergio Ramos (Real Madrid)}[1]
Wasit Mark Clattenburg (Inggris)[2]
Penonton 71.942
Cuaca

Berawan 27 °C (81 °F)[3]

45% kelembapan
2015
2017

Final Liga Champions UEFA 2016 adalah pertandingan final ke-61 klub utama turnamen sepak bola Eropa yang diselenggarakan oleh UEFA, dan musim ke-24 sejak berganti nama dari Piala Eropa ke UEFA Liga Champions. Final dimainkan di stadion San Siro di Milan, Italia, pada 28 Mei 2016, antara tim Spanyol Real Madrid dan Atletico Madrid, seperti final 2 tahun sebelumnya.

Real Madrid menang 5-3 pada adu penalti setelah bermain imbang 1-1 di akhir perpanjangan waktu, mengamankan gelar ke-11 mereka, 2 tahun setelah kemenangan kesepuluh mereka pada lawan yang sama di tahun 2014. Kemenangan yang diperoleh Real Madrid atas Atletico Madrid merupakan pengulangan sejarah pada 2014 silam. Dimana, pada pertandingan waktu normal Final Liga Champions UEFA 2014, kedua tim juga bermain dengan skor imbang.

Real Madrid mendapatkan hak untuk bermain menghadapi pemenang Liga Europa UEFA 2015–16, Sevilla, di Piala Super UEFA 2016 . Mereka juga memenuhi syarat untuk masuk ke semi-final Piala Dunia Antarklub FIFA 2016 sebagai wakil UEFA .

Lokasi[sunting | sunting sumber]

San Siro di Milan terpilih menjadi tuan rumah final pada bulan September tahun 2014.

San Siro, secara resmi dikenal sebagai Stadio Giuseppe Meazza, diumumkan sebagai venue final pada pertemuan Komite Eksekutif UEFA di Nyon, Swiss, pada 18 September 2014. Ini akan menjadi Piala Eropa keempat / final Liga Champions host di stadion, berikut final sebelumnya pada tahun 1965, 1970 dan 2001.

San Siro dibangun pada tahun 1925 dan dibuka pada tahun 1926 sebagai rumah Milan, dan dijual ke kota pada tahun 1935. Internazionale menjadi penyewa pada tahun 1947, dan stadion telah dibagikan oleh kedua klub sejak, dengan Inter memenangkan pertama final Piala Eropa yang dimainkan di stadion pada tahun 1965. stadion ini digunakan sebagai tempat di Piala Dunia FIFA 1934, UEFA Euro 1980, dan Piala Dunia FIFA 1990. Kapasitasnya saat ini adalah 80.018, tetapi berkurang menjadi hanya di bawah 80.000 kursi untuk kompetisi UEFA.

Final 2016 enandai pertama kalinya final diadakan di San Siro tetapi tidak satu pun dari penyewa akan dapat memenangkan kompetisi, karena Milan dan Inter gagal lolos ke kompetisi Eropa.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Final ini final keenam yang menampilkan dua tim dari asosiasi yang sama dan All-Spain Final ketiga, dan final kedua yang menampilkan tim dari kota yang sama. Dengan All-Madrid Final juga menjamin Madrid menjadi kota paling sukses di Piala Champions Eropa dengan meraih 11 kemenangan dan 17 penampilan di final, dan menyalip Milan dengan 10 kemenangan dan 16 penampilan di final.

Real Madrid mencapai rekor 14 final setelah menang agregat 1-0 melawan Manchester City, dengan kesempatan untuk memenangkan gelar rekor ke-11. Sebelumnya mereka menang final pada tahun 1956, 1957, 1958, 1959, 1960, 1966, 1998, 2000, 2002, dan 2014, dan kalah pada tahun 1962, 1964, dan 1981. ini juga mereka 18 akhir di semua kompetisi klub UEFA, setelah bermain di dua final Piala Winners '(kehilangan pada tahun 1971 dan 1983) dan dua Piala UEFA final (menang pada tahun 1985 dan 1986). Manajer mereka, Zinedine Zidane, yang mencetak gol kemenangan bagi Real Madrid di final 2002, telah menjadi orang ketujuh untuk memenangkan Liga Champions baik sebagai pemain dan manajer, bergabung Miguel Muñoz, Giovanni Trapattoni, Johan Cruyff, Carlo Ancelotti, Frank Rijkaard, dan Pep Guardiola.

Atlético Madrid mencapai final Piala Champions Eropa ketiga mereka setelah mengalahkan Bayern Munich dengan keunggulan gol tandang (agregat 2-2). Dua final Piala Champions Eropa sebelumnya mereka pada tahun 1974 dan 2014 keduanya berakhir dengan kekalahan. Atlético Madrid juga telah bermain di tiga final Piala Winners (menang pada tahun 1962, dan kalah pada tahun 1963 dan 1986) dan dua final Liga Europa (menang pada 2010 dan 2012), dengan kemenangan Liga Europa terbaru pada tahun 2012 dipimpin oleh pelatih saat ini Diego Simeone. Dia memiliki kesempatan untuk bergabung dengan sesama pelatih asal Argentina, Luis Carniglia dan Helenio Herrera, sebagai pelatih non-Eropa yang memenangkan Piala Champions Eropa / Liga Champions UEFA. Jika mereka memenangkan Liga Champions, mereka akan bergabung dengan Juventus, Ajax, Bayern Munich, dan Chelsea sebagai klub yang telah memenangkan tiga kompetisi klub utama Eropa. Di sisi lain, jika mereka kalah, mereka akan menjadi tim pertama yang kalah di tiga final Piala Champions Eropa pertama mereka.

Perjalanan menuju final[sunting | sunting sumber]

Catatan: Pada semua hasil di bawah, skor finalis ditulis pertama (K: Kandang; T: Tandang).

Bendera Spanyol Real Madrid Babak Bendera Spanyol Atlético Madrid
Lawan Hasil Babak grup Lawan Hasil
Bendera Ukraina Shakhtar Donetsk 4–0 (K) Pertandingan 1 Bendera Turki Galatasaray 2–0 (T)
Bendera Swedia Malmö FF 2–0 (T) Pertandingan 2 Bendera Portugal Benfica 1–2 (K)
Bendera Perancis Paris Saint-Germain 0–0 (T) Pertandingan 3 Bendera Kazakhstan Astana 4–0 (K)
Bendera Perancis Paris Saint-Germain 1–0 (T) Pertandingan 4 Bendera Kazakhstan Astana 0–0 (T)
Bendera Ukraina Shakhtar Donetsk 4–3 (T) Pertandingan 5 Bendera Turki Galatasaray 2–0 (K)
Bendera Swedia Malmö FF 8–0 (K) Pertandingan 6 Bendera Portugal Benfica 2–1 (T)
Pemenang Grup A
Tim Main Poin
Bendera Spanyol Real Madrid 6 16
Bendera Perancis Paris Saint-Germain 6 13
Bendera Ukraina Shakhtar Donetsk 6 3
Bendera Swedia Malmö FF 6 3
Peringkat akhir Pemenang Grup C
Tim Main Poin
Bendera Spanyol Atlético Madrid 6 13
Bendera Portugal Benfica 6 10
Bendera Turki Galatasaray 6 5
Bendera Kazakhstan Astana 6 4
Lawan Agg. 1st leg 2nd leg Babak gugur Lawan Agg. 1st leg 2nd leg
Bendera Italia Roma 4–0 2–0 (A) 2–0 (H) Round of 16 Bendera Belanda PSV Eindhoven 0–0 (8–7 p) 0–0 (A) 0–0 (p.w.) (H)
Bendera Jerman Wolfsburg 3–2 0–2 (A) 3–0 (H) Perempat-final Bendera Spanyol Barcelona 3–2 1–2 (A) 2–0 (H)
Bendera Inggris Manchester City 1–0 0–0 (A) 1–0 (H) Semi-final Bendera Jerman Bayern Munich 2–2 (a) 1–0 (H) 1–2 (A)

Pra-pertandingan[sunting | sunting sumber]

Duta besar[sunting | sunting sumber]

Duta besar untuk pertandingan final adalah mantan pemain internasional Argentina Javier Zanetti, yang memenangi Liga Champions bersama Internazionale melawan Bayern Munich pada tahun 2010, dan mantan pemain internasional Italia Paolo Maldini, yang memenangkan lima Piala Champions Eropa bersama Milan.

[sunting | sunting sumber]

UEFA meluncurkan identitas pertandingan final pada tanggal 27 Agustus 2015 di Monako menjelang pengundian penyisihan grup. Tampak landmark kota Milan, Galleria Vittorio Emanuele II.

Tiket[sunting | sunting sumber]

Dengan kapasitas stadion 71.500, dengan jumlah total 46.000 tiket yang tersedia untuk penggemar dan masyarakat umum, dengan dua tim finalis menerima masing-masing 20.000 tiket dan dengan 6.000 tiket yang tersedia untuk dijual kepada fans di seluruh dunia melalui UEFA.com dari 1 sampai 14 Maret 2016 dalam empat kategori harga: € 440, € 320, € 160, dan 70 €. Tiket yang tersisa dialokasikan kepada panitia penyelenggara lokal, UEFA dan asosiasi nasional, mitra komersial dan penyiaran, dan perusahaan perhotelan.

Upacara pembukaan[sunting | sunting sumber]

Penyanyi Amerika Alicia Keys tampil di upacara pembukaan sebelum pertandingan dimulai, pertama kalinya menampilkan musik langsung. Penyanyi tenor Italia Andrea Bocelli menyanyikan Lagu Kebangsaan Liga Champions UEFA.

Peristiwa terkait[sunting | sunting sumber]

Final Liga Champions Wanita digelar dua hari sebelumnya, pada 26 Mei 2016, di Stadion Mapei - Città del Tricolore di Reggio Emilia.

Festival Tahunan Champions UEFA diadakan antara 26-29 Mei 2016 di Piazza del Duomo, Milan.

Detil pertandingan[sunting | sunting sumber]

Tim "tuan rumah" ditentukan berdasarkan undian yang dilakukan setelah undian fase semi-final, yang dilaksankan pada tanggal 15 April 2016 di kantor pusat UEFA di Nyon, Swiss.[4]

28 Mei 2016 (2016-5-28)
20:45 CEST
Real Madrid Bendera Spanyol 1–1 Bendera Spanyol Atlético Madrid
Ramos Gol 15' Carrasco Gol 79'


Real Madrid
Atlético Madrid
GK 1 Bendera Kosta Rika Keylor Navas Diberikan kartu kuning pada menit ke-47 47'
RB 15 Bendera Spanyol Dani Carvajal Diberikan kartu kuning pada menit ke-11 11' Keluar digantikan pada menit ke-52 52'
CB 4 Bendera Spanyol Sergio Ramos (c) Diberikan kartu kuning pada menit ke-90+3 90+3'
CB 3 Bendera Portugal Pepe Diberikan kartu kuning pada menit ke-112 112'
LB 12 Bendera Brasil Marcelo
DM 14 Bendera Brasil Casemiro Diberikan kartu kuning pada menit ke-79 79'
RM 19 Bendera Kroasia Luka Modrić
LM 8 Bendera Jerman Toni Kroos Keluar digantikan pada menit ke-72 72'
RF 11 Bendera Wales Gareth Bale
CF 9 Bendera Perancis Karim Benzema Keluar digantikan pada menit ke-77 77'
LF 7 Bendera Portugal Cristiano Ronaldo
Cadangan:
GK 13 Bendera Spanyol Kiko Casilla
DF 6 Bendera Spanyol Nacho
DF 23 Bendera Brasil Danilo Diberikan kartu kuning pada menit ke-93 93' Masuk menggantikan pada menit ke-52 52'
MF 10 Bendera Kolombia James Rodríguez
MF 18 Bendera Spanyol Lucas Vázquez Masuk menggantikan pada menit ke-77 77'
MF 22 Bendera Spanyol Isco Masuk menggantikan pada menit ke-72 72'
FW 20 Bendera Spanyol Jesé
Pelatih:
Bendera Perancis Zinedine Zidane
Real Madrid vs Atlético Madrid 2016-05-28.svg
GK 13 Bendera Slovenia Jan Oblak
RB 20 Bendera Spanyol Juanfran
CB 15 Bendera Montenegro Stefan Savić
CB 2 Bendera Uruguay Diego Godín
LB 3 Bendera Brasil Filipe Luís Keluar digantikan pada menit ke-109 109'
RM 17 Bendera Spanyol Saúl Ñíguez
CM 14 Bendera Spanyol Gabi (c) Diberikan kartu kuning pada menit ke-90+3 90+3'
CM 12 Bendera Argentina Augusto Fernández Keluar digantikan pada menit ke-46 46'
LM 6 Bendera Spanyol Koke Keluar digantikan pada menit ke-116 116'
SS 7 Bendera Perancis Antoine Griezmann
CF 9 Bendera Spanyol Fernando Torres Diberikan kartu kuning pada menit ke-61 61'
Cadangan:
GK 1 Bendera Spanyol Miguel Ángel Moyà
DF 19 Bendera Perancis Lucas Hernández Masuk menggantikan pada menit ke-109 109'
DF 24 Bendera Uruguay José Giménez
MF 5 Bendera Portugal Tiago
MF 21 Bendera Belgia Yannick Ferreira Carrasco Masuk menggantikan pada menit ke-46 46'
MF 22 Bendera Ghana Thomas Partey Masuk menggantikan pada menit ke-116 116'
FW 16 Bendera Argentina Ángel Correa
Pelatih:
Bendera Argentina Diego Simeone

Pemain Terbaik:
Sergio Ramos (Real Madrid)[1]

Asisten wasit:[2]
Simon Beck (Inggris)
Jake Collin (Inggris)
Wasit keempat:[2]
Viktor Kassai (Hongaria)
Asisten wasit tambahan:[2]
Anthony Taylor (Inggris)
Andre Marriner (Inggris)
Asisten wasit cadangan:[2]
Stuart Burt (Inggris)

Aturan pertandingan[5]

  • 90 menit.
  • 30 menit perpanjangan waktu jika diperlukan.
  • Adu penalti jika skor tetap seri.
  • 7 pemain cadangan, dimana hanya 3 yang dapat dipakai.

Pertandingan[sunting | sunting sumber]

Wasit[sunting | sunting sumber]

Wasit asal Inggris Mark Clattenburg diumumkan sebagai wasit pertandingan final oleh UEFA pada 10 Mei 2016.

Teknologi garis gawang[sunting | sunting sumber]

Garis gawang sistem teknologi Hawk-Eye digunakan untuk pertandingan. Ini adalah pertama UEFA Champions League akhir untuk menggunakan teknologi garis gawang, setelah mendapat persetujuan oleh Komite Eksekutif UEFA pada bulan Januari 2016.

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Real Madrid mendominasi penguasaan bola pada tahap awal pertandingan. Enam menit berjalannya permainan, Gareth Bale melakukan tendangan bebas ke kotak penalti Atletico Madrid, kemudian disambut oleh Casemiro. Tembakannya digagalkan oleh kiper Jan Oblak. Lima menit kemudian, Dani Carvajal menerima kartu kuning pertama setelah menjegal Antoine Griezmann. Pada menit ke-15, Toni Kroos mengirim tendangan bebas ke kotak penalti Atletico, Sergio Ramos menyentuh bola melewati Oblak untuk mencetak gol bagi Real.

Tak lama setelah akhir babak pertama Fernando Torres memenangkan tendangan penalti untuk Atlético, setelah mendapat tekanan dari Pepe. Kiper Keylor Navas mendapatkan kartu kuning karena dianggap mengulur waktu. Griezmann mengambil penalti namun tendangannya mengenai mistar gawang. Pemain pengganti Yannick Carrasco menyambut umpan silang oleh Juanfran dan menyamakan kedudukan untuk Atlético di menit ke-79. Papan skor tidak berubah hingga 90 menit berakhir untuk sehingga dilanjutkan ke babak perpanjangan waktu. Setelah tanpa gol dalam 30 menit, pertandingan itu diselesaikan melalui adu penalti. Juanfran gagal mengeksekusi penalti keempat Atletico dan memungkinkan Cristiano Ronaldo sebagai penendang kelima untuk menyegel gelar ke-11 Real Madrid.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Spot-on Real Madrid defeat Atlético in final again". UEFA.com (Union of European Football Associations). 28 May 2016. Diakses tanggal 29 May 2016. 
  2. ^ a b c d e "Clattenburg to referee Champions League final". UEFA.com. 10 May 2016. 
  3. ^ "Tactical Lineups – Final – Saturday 28 May 2016" (PDF). UEFA.org. Union of European Football Associations. 28 May 2016. Diakses tanggal 28 May 2016. 
  4. ^ "Draws — Semi-finals". UEFA.com (dalam Inggris). Union of European Football Associations. Diakses tanggal 15 April 2016. 
  5. ^ "Regulations of the UEFA Champions League 2015/16 Season" (PDF) (dalam Inggris). UEFA.com. 1 May 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]