Final Liga Champions UEFA 2005

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Final Liga Champions UEFA 2005
Miracle of Istanbul
Sampul program pertandingan
TurnamenLiga Champions UEFA 2004–2005
Setelah perpanjangan waktu
Liverpool menang 3–2 pada adu penalti
Tanggal25 Mei 2005
StadionAtatürk Olympic Stadium, Istanbul
Pemain Terbaik
Steven Gerrard (Liverpool)[1]
WasitManuel Mejuto González (Spanyol)
Penonton69,000[2]
CuacaMalam yang cerah
18 °C (64 °F)
78% kelembaban[3]
2004
2006

Final Liga Champions UEFA 2005 adalah pertandingan final Liga Champions UEFA 2004–2005, kompetisi sepak bola klub utama Eropa. Acara pameran ini diperebutkan antara Liverpool dari Inggris dan Milan dari Italia di Atatürk Olympic Stadium di Istanbul, Turki pada tanggal 25 Mei 2005. Liverpool, yang telah memenangi kompetisi ini empat kali, tampil di final keenam mereka, dan yang pertama sejak 1985. Milan yang sudah enam kali menjuarai kompetisi tersebut, tampil di final kedua mereka dalam tiga tahun dan kesepuluh secara keseluruhan.

Setiap klub harus lolos melalui babak grup dan babak gugur untuk mencapai final, memainkan total 12 pertandingan. Liverpool finis kedua di grup mereka di belakang runner-up 2004 AS Monaco dan kemudian mengalahkan Bayer Leverkusen, Juventus dan Chelsea untuk melaju ke final. Milan memenangkan grup mereka di depan Barcelona dan menghadapi Manchester United, Inter Milan dan PSV sebelum mencapai final.

Milan dianggap sebagai favorit sebelum pertandingan dan memimpin pada menit pertama melalui kapten Paolo Maldini. Striker Milan Hernán Crespo menambahkan dua gol lagi sebelum jeda untuk menjadikannya 3–0. Di babak kedua Liverpool bangkit dan mencetak tiga gol dalam enam menit yang dramatis untuk menyamakan skor menjadi 3–3, dengan gol dari Steven Gerrard, Vladimír Šmicer dan Xabi Alonso. Skor tetap sama selama perpanjangan waktu, dan adu penalti diperlukan untuk menentukan juara. Skor menjadi 3–2 untuk Liverpool ketika penalti Andriy Shevchenko berhasil diselamatkan oleh kiper Liverpool Jerzy Dudek.

Pertandingan ini secara luas dianggap sebagai salah satu final Liga Champions terhebat sepanjang masa, dan sejak itu dijuluki oleh pendukung Liverpool sebagai "Miracle of Istanbul".

Perjalanan menuju final[sunting | sunting sumber]

Alas Steven Gerrard di luar Anfield bertuliskan 86 menit (waktu tendangannya untuk Liverpool melawan Olympiacos)

Tim lolos ke babak grup Liga Champions, baik secara langsung atau melalui tiga babak penyisihan, berdasarkan posisi mereka di liga domestik sebelumnya dan kekuatan liga tersebut.[4] Setiap klub harus lolos melalui babak grup dan babak gugur untuk mencapai final, memainkan total 12 pertandingan. Liverpool finis kedua di grup mereka di belakang runner-up Liga Champions 2004 AS Monaco. Dalam pertandingan babak grup terakhir Liverpool melawan Olympiacos pada 8 Desember, Steven Gerrard mencetak tendangan voli setengah jarak 25 yard pada menit ke-86 untuk mengirim klub lolos ke babak gugur.[5] Di babak sistem gugur, Liverpool mengalahkan Bayer Leverkusen, Juventus dan Chelsea untuk melaju ke final. Gol kemenangan di semifinal yang dicetak oleh Luis García dijuluki sebagai gol hantu oleh manajer Chelsea José Mourinho.[6]

Milan memenangkan grup mereka di depan Barcelona dan menghadapi Manchester United, Inter Milan dan PSV Eindhoven sebelum mencapai final.[7] Liverpool memasuki kompetisi di babak kualifikasi ketiga setelah finis keempat di Liga Utama Inggris 2003–2004. Mereka menghadapi tim Austria Grazer AK dan memenangkan leg pertama 2–0 di Graz setelah dua gol dari kapten Steven Gerrard. Mereka kalah pada leg kedua 1–0 di Anfield tetapi lolos ke babak grup berdasarkan kemenangan agregat 2–1. Milan memasuki kompetisi di babak grup setelah memenangkan Serie A. Babak grup diperebutkan dalam delapan grup round-robin ganda yang terdiri dari empat tim, dua teratas lolos ke babak gugur.[8] Pertandingan babak gugur diputuskan berdasarkan pertandingan kandang dan tandang.[9]

Italia Milan Babak Inggris Liverpool
Lawan Agregat Leg 1 Leg 2 Babak kualifikasi Lawan Agregat Leg 1 Leg 2
Bye Babak kualifikasi ketiga Austria Grazer AK 2–1 2–0 (T) 0–1 (K)
Lawan Hasil Babak grup Lawan Hasil
Ukraina Shakhtar Donetsk 1–0 (T) Pertandingan 1 Prancis Monaco 2–0 (K)
Skotlandia Celtic 3–1 (K) Pertandingan 2 Yunani Olympiacos 0–1 (T)
Spanyol Barcelona 1–0 (K) Pertandingan 3 Spanyol Deportivo La Coruña 0–0 (K)
Spanyol Barcelona 1–2 (T) Pertandingan 4 Spanyol Deportivo La Coruña 1–0 (T)
Ukraina Shakhtar Donetsk 4–0 (K) Pertandingan 5 Prancis Monaco 0–1 (T)
Skotlandia Celtic 0–0 (T) Pertandingan 6 Yunani Olympiacos 3–1 (K)
Juara Grup F
Pos Tim Main Poin
1 Italia Milan 6 13
2 Spanyol Barcelona 6 10
3 Ukraina Shakhtar Donetsk 6 6
4 Skotlandia Celtic 6 5
Sumber: RSSSF
Klasemen akhir Peringkat kedua Grup A
Pos Tim Main Poin
1 Prancis Monaco 6 12
2 Inggris Liverpool 6 10
3 Yunani Olympiacos 6 10
4 Spanyol Deportivo La Coruña 6 2
Sumber: RSSSF
Lawan Agregat Leg 1 Leg 2 Babak gugur Lawan Agregat Leg 1 Leg 2
Inggris Manchester United 2–0 1–0 (T) 1–0 (K) Babak gugur pertama Jerman Bayer Leverkusen 6–2 3–1 (K) 3–1 (T)
Italia Internazionale 5–0 2–0 (K) 3–0 (T) Perempat final Italia Juventus 2–1 2–1 (K) 0–0 (T)
Belanda PSV Eindhoven 3–3 (a) 2–0 (K) 1–3 (T) Semi final Inggris Chelsea 1–0 0–0 (T) 1–0 (K)

Pertandingan[sunting | sunting sumber]

Babak pertama[sunting | sunting sumber]

Kapten Milan Paolo Maldini mencetak gol di menit pertama pertandingan

Liverpool menurunkan formasi 4–4–1–1, dengan kejutan yang dimasukkan ke dalam skuad adalah Harry Kewell, yang bermain tepat di belakang Milan Baros, yang dirinya dipilih mengungguli Djibril Cissé. Dimasukkannya Kewell berarti Dietmar Hamann ditinggalkan di bangku cadangan pengganti dan Xabi Alonso dan Steven Gerrard menjadi starter di lini tengah. Milan menurunkan formasi berlian 4–4–2, dengan Hernán Crespo lebih disukai daripada Jon Dahl Tomasson dan Filippo Inzaghi, yang tidak termasuk dalam skuad hari pertandingan. Liverpool mengenakan seragam kandang berwarna merah, sementara Milan mengenakan seragam putih yang telah diubah, yang secara historis mereka gunakan di final Piala Champions Eropa. Liverpool memenangkan lempar koin dan memulai.[10][11]

Milan mencetak gol pada menit pertama pertandingan setelah kapten Paolo Maldini melakukan tendangan voli dalam tendangan bebas Andrea Pirlo yang kebobolan oleh Djimi Traoré. Gol tersebut menjadikan Maldini sebagai pencetak gol tertua dalam sejarah kompetisi.[11] Liverpool segera merespons; John Arne Riise, yang mendapat umpan tendangan sudut dari Steven Gerrard, melakukan tendangan voli dari tepi kotak penalti. Tendangannya berhasil dihalau hanya untuk Gerrard memberikan umpan silang dari sayap kanan, yang disundul oleh Sami Hyypiä ke arah gawang dan menghasilkan penyelamatan dari Dida. Milan nyaris memperbesar keunggulannya pada menit ke-13, setelah sundulan Crespo berhasil dihalau dari garis gawang oleh Luis García. Beberapa menit kemudian, Liverpool melakukan pergantian pemain setelah Harry Kewell mengalami cedera pangkal paha; dia digantikan oleh Vladimír Šmicer. Segera setelah itu, Kaká memberikan umpan kepada Andriy Shevchenko yang melepaskan tembakannya melewati kiper Liverpool Jerzy Dudek, namun Shevchenko diputuskan berada dalam posisi offside dan gol tersebut tidak sah. Shevchenko kembali mendapat peluang untuk mencetak gol beberapa menit kemudian; Usai dimainkan secara onside oleh Traore, tendangannya berhasil diselamatkan oleh Dudek setelah mendapat tekanan dari barisan pertahanan Liverpool. Luis García mempunyai dua peluang untuk mencetak gol setelah tembakan Shevchenko; tembakan pertama dari tepi kotak penalti melewati mistar gawang dan setelah dia disundul oleh Baroš, tembakan berikutnya melebar. Tepat setelah serangan ini, Crespo berhasil mencetak gol hanya untuk ditandai karena offside. Hampir segera setelah ini, klaim penalti Liverpool ditolak setelah Alessandro Nesta diduga melakukan handball. Milan membalas dan mencetak gol; Kaka menggiring bola ke area pertahanan Liverpool dan meneruskannya ke Shevchenko, yang meneruskannya ke Crespo di tiang jauh untuk mencetak gol dan menjadikannya 2–0. Beberapa menit kemudian, Crespo memperpanjang keunggulan Milan dengan sebuah chip melewati Dudek setelah Kaka memberikan assist untuk menjadikannya 3–0.[10]

Babak kedua[sunting | sunting sumber]

It's Xabi Alonso for 3–3 – it's saved! But Alonso follows it in! It's wonderful! It's marvelous! It's 3–3 in the European Cup Final! It's scenes like you've never seen in Europe's premier competition!

Panggilan Steve Hothersall untuk gol penyama kedudukan Alonso di Radio City di Liverpool[12]

Gerrard and company have rewritten football "possibilities" throughout this campaign, but even the heroic efforts of Olympiakos, Juventus and Chelsea were rendered insignificant compared to this.

It shouldn't have happened. Some of us aren't convinced it did. Only the pinch marks confirm it. We thought it was all over. It wasn't.

The Liverpool Echo match report[13]

Steven Gerrard mencetak gol dan memenangkan penalti saat Liverpool bangkit dari ketinggalan untuk memenangkan final

Di awal babak kedua, Liverpool melakukan pergantian pemain dengan Dietmar Hamann menggantikan Steve Finnan dan juga mengubah formasi 3–4–2–1 untuk memperkecil ketertinggalan., dengan Riise dan Šmicer di sayap, Alonso dan Hamann sebagai gelandang bertahan dan Gerrard bermain sebagai gelandang serang.[14] Liverpool mempunyai peluang terbaik sejak awal dengan tendangan Xabi Alonso dari jarak 35 yard (32 m) melewati tiang kanan Milan. Dua menit kemudian, Shevchenko memaksa penyelamatan Dudek melalui tendangan bebas kuat dari luar kotak penalti Liverpool.

Semenit setelahnya, Liverpool mencetak gol melalui kapten Gerrard, yang menyambut umpan silang Riise dan menyundul bola melewati Dida.[15] Segera setelah itu, Liverpool kembali mencetak gol saat Šmicer mengalahkan Dida dengan tembakan jarak jauh ke sudut kiri bawah untuk membuat Liverpool tertinggal satu gol. Tiga menit setelah gol Šmicer, Liverpool mendapat hadiah penalti, setelah Gerrard berlari ke kotak penalti Milan karena umpan Baros dan dijatuhkan oleh Gennaro Gattuso. Penalti Alonso berhasil diselamatkan, tapi dia mencetak gol dari rebound untuk menyamakan kedudukan untuk Liverpool. Milan dan Liverpool memiliki peluang untuk memimpin setelah ini, tetapi Clarence Seedorf dan Riise gagal mencetak gol.

Milan hampir memimpin pada menit ke-70, setelah Dudek memberikan umpan silang mendatar ke arah Shevchenko, yang usahanya berhasil dihalau oleh Traoré. Gerrard kemudian memiliki peluang untuk mencetak gol namun tendangannya masih melambung di atas mistar gawang. Sekitar sepuluh menit kemudian García tidak bisa mengontrol umpan Gerrard yang berujung pada serangan Milan, Crespo mengembalikan bola ke Kaka, yang tembakan berikutnya diblok oleh Jamie Carragher. Sejumlah pergantian pemain dilakukan sebelum waktu penuh berakhir dengan Liverpool menggantikan Milan Baroš dengan Djibril Cissé, sementara Milan menggantikan Hernán Crespo dan Clarence Seedorf dengan Jon Dahl Tomasson dan Serginho masing-masing. Milan memiliki peluang terakhir sebelum waktu penuh tetapi Kaka gagal mengarahkan sundulan Jaap Stam ke arah gawang, artinya final akan dilangsungkan perpanjangan waktu untuk ke-13 kalinya dalam sejarah kompetisi.[16]

Perpanjangan waktu[sunting | sunting sumber]

Penjaga gawang Liverpool Jerzy Dudek menggambarkan penyelamatan keduanya dari Andriy Shevchenko pada menit ke-117 sebagai "penyelamatan hidup saya".[17]

Liverpool memulai babak pertama perpanjangan waktu. Pirlo punya peluang di awal, namun tendangannya masih melambung di atas mistar gawang. Tomasson nyaris mencetak gol di akhir babak pertama perpanjangan waktu, tapi dia tidak bisa melakukan kontak dengan bola. Šmicer memerlukan perawatan untuk kram menjelang akhir babak pertama, karena sejumlah pemain Liverpool merasa lelah. Liverpool memiliki pertukaran awal terbanyak setelah memenangkan dua tendangan sudut, tapi tidak bisa mencetak gol. Tak lama kemudian, Milan melakukan pergantian pemain terakhirnya, menggantikan Gennaro Gattuso dengan Rui Costa.

Peluang terbaik babak kedua perpanjangan waktu datang pada menit ke-117 (tiga menit jelang adu penalti) saat Shevchenko melepaskan tembakan ke gawang. Dudek menyelamatkannya, namun bola memantul kembali ke Shevchenko, yang kembali menembak dari bawah 3 yard (2,7 m), yang kembali diselamatkan Dudek, mendorong tembakannya melewati mistar.[17] Liverpool memiliki satu peluang terakhir di penghujung perpanjangan waktu, namun tendangan bebas John Arne Riise diblok, dan setelah itu wasit memberi isyarat berakhirnya perpanjangan waktu, yang berarti adu penalti akan menentukan juara.[16]

Adu penalti[sunting | sunting sumber]

Liverpool dan Milan masing-masing memenangkan Piala Eropa terakhir mereka setelah memenangkan adu penalti, dan ini juga kedua kalinya dalam tiga tahun final ditentukan dengan cara ini; sebelumnya, pada final All-Italia 2003 di Old Trafford, Milan berhasil mengalahkan Juventus 3–2.[11] Milan yang pertama mengambil penalti, tapi Serginho – yang mengambil penalti pertama Milan pada tahun 2003 dan mencetak gol – tembakannya melewati mistar gawang setelah upaya Dudek untuk mengalihkan perhatiannya, yang meniru kelakuan "kaki spageti" Bruce Grobbelaar saat adu penalti di final 1984 melawan Roma. Dietmar Hamann mengambil penalti pertama Liverpool dan, meski mengalami patah jari kaki,[18] dia mencetak gol untuk membuat Liverpool unggul 1–0. Andrea Pirlo menjadi pemain berikutnya untuk Milan, dan penaltinya berhasil diselamatkan oleh Dudek yang melakukan tendangan rendah ke kanan. Cisse kemudian mencetak penalti untuk membuat Liverpool unggul 2–0. Tomasson mencetak penalti Milan berikutnya untuk membuat skor menjadi 2–1 untuk keunggulan Liverpool. Riise menjadi yang berikutnya untuk Liverpool, tetapi penaltinya berhasil diselamatkan oleh Dida. Kaká kemudian mencetak penalti berikutnya untuk menyamakan skor menjadi 2–2. Šmicer mengambil penalti Liverpool berikutnya dan mencetak gol dengan tendangan kompetitif terakhirnya untuk Liverpool untuk menempatkan mereka di ambang kemenangan.

Shevchenko, yang mencetak gol penalti penentu melawan Gianluigi Buffon Juventus pada tahun 2003, kemudian harus mencetak gol untuk menjaga Milan tetap dalam adu penalti.[19] Dia melakukan penalti tepat di tengah gawang dan Dudek turun ke kanan, tetapi memblokir tembakan dengan tangan kirinya untuk memberi Liverpool kemenangan 3–2 dalam adu penalti.[10][16]

Detail[sunting | sunting sumber]

Milan[20]
Liverpool[20]
GK 1 Brasil Dida
RB 2 Brasil Cafu
CB 31 Belanda Jaap Stam
CB 13 Italia Alessandro Nesta
LB 3 Italia Paolo Maldini (Kapten)
DM 21 Italia Andrea Pirlo
RM 8 Italia Gennaro Gattuso Keluar digantikan pada menit ke-112 112'
LM 20 Belanda Clarence Seedorf Keluar digantikan pada menit ke-86 86'
AM 22 Brasil Kaká
CF 7 Ukraina Andriy Shevchenko
CF 11 Argentina Hernán Crespo Keluar digantikan pada menit ke-85 85'
Pemain pengganti:
GK 46 Italia Christian Abbiati
DF 4 Georgia Kakha Kaladze
DF 5 Italia Alessandro Costacurta
MF 10 Portugal Rui Costa Masuk menggantikan pada menit ke-112 112'
MF 24 Prancis Vikash Dhorasoo
MF 27 Brasil Serginho Masuk menggantikan pada menit ke-86 86'
FW 15 Denmark Jon Dahl Tomasson Masuk menggantikan pada menit ke-85 85'
Manajer:
Italia Carlo Ancelotti
GK 1 Polandia Jerzy Dudek
RB 3 Republik Irlandia Steve Finnan Keluar digantikan pada menit ke-46 46'
CB 23 Inggris Jamie Carragher Diberikan kartu kuning pada menit ke-75 75'
CB 4 Finlandia Sami Hyypiä
LB 21 Mali Djimi Traoré
DM 14 Spanyol Xabi Alonso
RM 10 Spanyol Luis García
CM 8 Inggris Steven Gerrard (Kapten)
LM 6 Norwegia John Arne Riise
SS 7 Australia Harry Kewell Keluar digantikan pada menit ke-23 23'
CF 5 Ceko Milan Baroš Diberikan kartu kuning pada menit ke-81 81' Keluar digantikan pada menit ke-85 85'
Pemain pengganti:
GK 20 Inggris Scott Carson
DF 17 Spanyol Josemi
MF 16 Jerman Dietmar Hamann Masuk menggantikan pada menit ke-46 46'
MF 18 Spanyol Antonio Núñez
MF 25 Kroasia Igor Bišćan
FW 9 Prancis Djibril Cissé Masuk menggantikan pada menit ke-85 85'
FW 11 Ceko Vladimír Šmicer Masuk menggantikan pada menit ke-23 23'
Manajer:
Spanyol Rafael Benítez

Pemain Terbaik:
Inggris Steven Gerrard (Liverpool)
Asisten wasit:
Spanyol Clemente Plou (Spanyol)
Spanyol Oscar Samaniego (Spanyol)
Wasit keempat:
Spanyol Arturo Dauden Ibáñez (Spanyol)

Peraturan pertandingan

  • 90 menit.
  • 30 menit perpanjangan waktu jika diperlukan.
  • Adu penalti jika skor masih imbang.
  • Tujuh nama pemain pengganti.
  • Maksimum tiga pergantian pemain.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "2. Finals" (PDF). UEFA Champions League Statistics Handbook 2014/15. Union of European Football Associations. 2015. hlm. 10. Diakses tanggal 12 Juli 2015. 
  2. ^ a b "UEFA Champions League – Statistics Handbook 2012/13" (PDF). UEFA.com. Union of European Football Associations. hlm. 141. Diakses tanggal 22 September 2013. 
  3. ^ "Full time report" (PDF). UEFA. 25 Mei 2008. Diakses tanggal 30 November 2008. 
  4. ^ "Regulations of the UEFA Champions League 2006/07" (PDF). UEFA. Maret 2006. hlm. 7–9: §§1.01–1.02 Entries for the competitions. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 Maret 2007. Diakses tanggal 16 Juli 2008. 
  5. ^ "Liverpool 3–1 Olympiakos". BBC Sport. 8 Desember 2004. Diakses tanggal 19 Desember 2008. 
  6. ^ Harris, Nick (5 Mei 2005). "Motion expert says Garcia's shot did cross the line". The Independent. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 September 2012. Diakses tanggal 18 Agustus 2007. 
  7. ^ Regulations of the UEFA Champions League 2006/07, p.38: Annex 1a: Access List for the 2006/07 UEFA Club Competitions
  8. ^ Regulations of the UEFA Champions League 2006/07, pp. 8–9: §§4.03–4.06: Group stage
  9. ^ Regulations of the UEFA Champions League 2006/07, pp. 9–10: §§4.07–4.10: First knock-out round / Quarter-finals / Semi-finals; §5.01: Away goals, extra time
  10. ^ a b c Glendenning, Barry (25 Mei 2005). "Liverpool 3–3 AC Milan". The Guardian. London. Diakses tanggal 30 November 2008. 
  11. ^ a b c "Minute by minute". UEFA. 25 Mei 2005. Diakses tanggal 30 November 2008. 
  12. ^ Hothersall, Steve; Aldridge, John. "Champions League Final 2005 - Heroes Mix". SoundCloud. Radio City. Diakses tanggal 15 Desember 2022. 
  13. ^ "2005 UEFA Champions League Final: AC Milan 3, Liverpool 3 (Liverpool won 3-2 on penalties) - Official Match Report". Liverpool Echo. Diakses 1 Maret 2021
  14. ^ Carragher, Jamie (2020). The Greatest Games (dalam bahasa English). Bantam Press. hlm. 326. 
  15. ^ Murray, Scott (22 Mei 2015). "Golden goal: Steven Gerrard for Liverpool v Milan (2005 Champions League final)". The Guardian. Diakses tanggal 12 Mei 2020. 
  16. ^ a b c "Champions League final clockwatch". BBC Sport. 25 Mei 2005. Diakses tanggal 30 November 2008. 
  17. ^ a b "The story behind Jerzy Dudek's double save which led to Liverpool's Champions League triumph". Liverpool Echo. Diakses tanggal 18 September 2020. 
  18. ^ McRae, Donald (5 Agustus 2011). "Dietmar Hamann: 'It's different to World Cup but it's still exciting'". The Guardian. Guardian News and Media. Diakses tanggal 5 Juli 2012. 
  19. ^ "Liverpool triumph in Turkey". UEFA. 25 Mei 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 Mei 2007. Diakses tanggal 30 November 2005. 
  20. ^ a b "Tactical Line-ups – Final – Rabu 25 Mei 2005" (PDF). UEFA.com. Union of European Football Associations. 25 Mei 2005. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 19 Desember 2008. Diakses tanggal 30 November 2008.