Final Liga Champions UEFA 2019

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Final Liga Champions UEFA 2019
2019 UEFA Champions League Final programme.jpg
TurnamenLiga Champions UEFA 2018–2019
Tanggal1 Juni 2019 (2019-6-1)
StadionWanda Metropolitano, Madrid
Pemain Terbaik
Virgil van Dijk (Liverpool)[1]
WasitDamir Skomina (Slovenia)[2]
Penonton63.272[3]
CuacaCerah
30 °C (86 °F)
Kelembapan 15%[4]
2018
2020

Final Liga Champions UEFA 2019 merupakan pertandingan babak final dari Liga Champions UEFA 2018–2019, musim ke-64 dari turnamen antarklub sepak bola Eropa yang diselenggarakan oleh UEFA, dan musim ke-27 sejak berganti nama menjadi Liga Champions UEFA. Pertandingan ini diadakan di Wanda Metropolitano di Madrid, Spanyol pada 1 Juni 2019,[5] dan mempertemukan dua perwakilan dari Inggris, yakni Tottenham Hotspur, yang mencapai babak final untuk pertama kali, dan Liverpool, untuk kali kesembilan secara keseluruhan dan kali kedua secara beruntun, yang pada musim sebelumnya dikalahkan oleh Real Madrid. Pertandingan ini merupakan final Liga Champions ketujuh—dan yang keempat dalam dekade ini—yang mempertemukan dua tim dari asosiasi yang sama, sekaligus final kedua yang hanya diikuti tim-tim dari Inggris setelah 2008. Pertandingan ini juga merupakan pertandingan final pertama yang tidak diikuti oleh tim dari Spanyol setelah 2013.

Liverpool memenangkan pertandingan final dengan skor 2–0 dan meraih gelar juara Liga Champions yang keenam. Sebagai pemenang, Liverpool berkesempatan untuk menghadapi Chelsea, juara Liga Eropa UEFA 2018–2019 di Piala Super UEFA 2019. Tim tersebut juga lolos ke babak grup Liga Champions UEFA 2019–2020. Namun, karena Liverpool telah lolos melalui penampilan di liga domestik, jatah tersebut diberikan kepada juara Bundesliga Austria 2018–2019, asosiasi peringkat ke-11 berdasarkan daftar akses musim berikutnya.[6][7]

Pada Maret 2018, UEFA mengumumkan bahwa penggantian pemain keempat akan diizinkan pada perpanjangan waktu dan jumlah pemain pengganti ditingkatkan dari 7 menjadi 12. Waktu pertandingan juga diubah dari pukul 20:45 CEST menjadi pukul 21:00 CEST.[8] Pertandingan ini juga merupakan pertandingan babak final pertama yang menggunakan sistem asisten wasit video (video assistant referee, VAR).[9]

Tim peserta[sunting | sunting sumber]

Pada tabel berikut, pertandingan babak final yang diadakan hingga 1992 merupakan era Piala Champions Eropa, pertandingan babak final yang diadakan sejak 1993 merupakan era Liga Champions UEFA.

Tim Penampilan final sebelumnya (tebal menandakan juara)
Bendera Inggris Tottenham Hotspur Belum pernah
Bendera Inggris Liverpool 8 (1977, 1978, 1981, 1984, 1985, 2005, 2007, 2018)

Tempat penyelenggaraan[sunting | sunting sumber]

Wanda Metropolitano di Madrid merupakan tempat penyelenggaraan pertandingan final

Pertandingan final Piala Champions Eropa/Liga Champions UEFA diselenggarakan untuk kali kelima di Madrid. Pada tahun 1957, 1969, 1980, dan 2010, pertandingan dilaksanakan di Stadion Santiago Bernabéu.[10]

Stadion berkapasitas 67.000 kursi ini merupakan stadion milik klub Atlético Madrid dari Spanyol, yang digunakan setelah renovasi besar pada September 2017.[11] Karena peraturan UEFA mengenai hak penggunaan nama dari luar sponsor turnamen, stadion ini disebut sebagai "Estadio Metropolitano" dalam seluruh materi dokumen UEFA.[10]

Proses pemilihan[sunting | sunting sumber]

Untuk pertama kalinya, UEFA mengadakan proses pencalonan tempat penyelenggaraan pertandingan final secara terbuka pada 9 Desember 2016 untuk memilih tempat penyelenggaraan pertandingan babak final kompetisi antarklub sepak bola Eropa (Liga Champions UEFA, Liga Eropa UEFA, Liga Champions Wanita UEFA, dan Piala Super UEFA).[12][13] Asosiasi anggota memiliki kesempatan pengajuan pencalonan hingga 27 Januari 2017, dan dokumen pencalonan harus dikumpulkan paling lambat 6 Juni 2017.[14]

Pada 3 Februari 2017, UEFA mengumumkan bahwa dua asosiasi dari Azerbaijan dan Spanyol telah mengajukan pencalonan.[15] Pada 7 Juni 2017, UEFA mengonfirmasi bahwa kedua asosiasi tersebut telah mengajukan pencalonan tempat penyelenggaraan Final Liga Champions UEFA 2019; Azerbaijan mengajukan Stadion Olimpiade Baku dengan kapasitas 68.700 kursi dan Spanyol mengajukan Wanda Metropolitano yang pada saat itu belum selesai dibangun, dengan kapasitas untuk 67.000 penonton.[14][16] Laporan evaluasi pencalonan tuan rumah dipublikasikan oleh UEFA pada 14 September 2017.[17] Wanda Metropolitano dipilih sebagai tempat penyelenggaraan Final Liga Champions UEFA 2019 oleh Komite Eksekutif UEFA pada 20 September 2017, sementara Stadion Olimpiade Baku berhasil terpilih sebagai tempat penyelenggaraan Final Liga Eropa UEFA 2019.[5][18][19]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Manajer Liverpool Jürgen Klopp menjuarai gelar juara Liga Champions pertama dalam final ketiganya.

Tottenham Hotspur mencapai babak final Liga Champions untuk pertama kali, sekaligus menjadi finalis kedelapan dari Inggris dan ke-40 secara keseluruhan. Pertandingan ini merupakan penampilan kelima bagi tim tersebut dalam babak final kompetisi UEFA, setelah sebelumnya bertanding dalam satu pertandingan final Piala Winners (menang pada 1963 sebagai tim pertama dari Britania yang memenangkan trofi kompetisi se-Eropa) dan tiga pertandingan final Piala UEFA (menang pada 1972 dan 1984; kalah pada 1974).[20][21] Jika Tottenham Hotspur memenangkan pertandingan ini, tim tersebut akan bergabung dengan Juventus, Ajax, Bayern München, Chelsea, dan Manchester United sebagai tim yang pernah menjuarai ketiga jenis trofi dari kompetisi utama Eropa (Piala Champions Eropa/Liga Champions UEFA, Piala UEFA/Liga Eropa, dan Piala Winners yang telah dibubarkan). Dalam delapan pertandingan, Tottenham Hotspur memiliki catatan empat kali menang, sekali imbang, dan tiga kali kalah dalam kompetisi antarklub se-Eropa melawan sesama klub dari Inggris.[22] Dari empat pertemuan, Tottenham menang sebanyak dua kali, yakni atas Manchester City pada perempat-final musim ini, dan atas Wolverhampton Wanderers pada Final Piala UEFA 1972, final pertama dari kompetisi tersebut, sekaligus menjadi tim pertama dari Britania yang menjuarai dua jenis trofi dari kompetisi antarklub se-Eropa.[23]

Liverpool mencapai babak final untuk kali kedua secara beruntun dan kali kesembilan secara keseluruhan (rekor untuk tim dari Inggris), setelah kalah dari Real Madrid pada 2018.[24] Liverpool telah memenangkan babak final dalam lima kesempatan (1977, 1978, 1981, 1984, dan 2005), serta kalah dalam tiga kesempatan (1985, 2007, dan 2018). Pertandingan ini juga merupakan pertandingan final yang ke-14 dalam kompetisi UEFA, setelah bertanding dalam satu pertandingan final Piala Winners (kalah pada 1966) dan empat pertandingan final Piala UEFA/Liga Eropa (menang pada 1973, 1976, dan 2001; serta kalah pada 2016).[25] Dalam dua puluh pertandingan, Liverpool memiliki catatan tujuh kali menang, delapan kali imbang (satu di antaranya dimenangkan melalui adu penalti), dan lima kali kalah dalam kompetisi antarklub se-Eropa melawan sesama klub dari Inggris. Sebelumnya, Liverpool memenangkan dua pertandingan atas Manchester City pada babak perempat-final Liga Champions UEFA 2017–2018.[22] Pertandingan ini merupakan final Liga Champions ketiga bagi manajer Jürgen Klopp, setelah sebelumnya kalah bersama Borussia Dortmund pada 2013 dan kalah bersama Liverpool pada 2018.[26]

Pertandingan ini merupakan pertemuan kompetitif yang ke-171 antara Tottenham Hotspur dan Liverpool, dengan catatan 79 kemenangan bagi Liverpool, 48 kemenangan bagi Tottenham, dan 43 kali imbang. Kedua tim telah bertemu sebanyak dua kali dalam Premier League musim 2018–2019, yang berakhir kemenangan bagi Liverpool dengan skor 2–1 dalam dua kali pertemuan. Kedua tim pernah saling berhadapan sebelumnya dalam kompetisi se-Eropa, yakni pada babak semi-final Piala UEFA 1972–1973]]. Pada babak tersebut, Liverpool memenangkan pertandingan pertama sebagai tim tuan rumah dengan skor 1–0, dan Tottenham memenangkan pertandingan kedua dengan skor 2–1. Walau demikian, Liverpool lolos ke babak final melalui gol tandang sebelum menghadapi Borussia Mönchengladbach.[27] Dalam kompetisi domestik, kedua tim pernah bertemu dalam salah satu babak final dalam kejuaraan piala domestik, yang berakhir dengan kemenangan Liverpool dengan skor 3–1 setelah perpanjangan waktu dalam Final Piala Liga Sepak Bola Inggris 1982.[28][29]

Pertandingan ini merupakan pertandingan final pertama tanpa perwakilan dari Spanyol sejak 2013. Real Madrid (2014, 2016, 2017, dan 2018) dan Barcelona (2015) telah menjuarai kompetisi ini dalam lima musim sebelumnya.[24] Pertandingan ini juga merupakan pertandingan final pertama yang akan dimenangkan tim dari Inggris setelah Chelsea pada 2012, sekaligus final kedua yang hanya diikuti oleh perwakilan dari Inggris, setelah pertandingan antara Manchester United kontra Chelsea pada 2008.[30] Secara keseluruhan, pertandingan ini merupakan pertandingan babak ketujuh yang mempertemukan dua tim dari asosiasi yang sama, setelah sebelumnya dicapai oleh perwakilan dari Spanyol dalam tiga kesempatan (2000, 2014, dan 2016), serta masing-masing satu kali oleh perwakilan dari Italia (2003) dan Jerman (2013), serta Inggris pada 2008.[31]

Karena Chelsea dan Arsenal juga mencapai Final Liga Eropa UEFA 2019, musim ini merupakan musim pertama yang menampilkan tim-tim dari satu negara pada babak final dari beberapa kompetisi utama antarklub se-Eropa.[32][33]

Perjalanan menuju final[sunting | sunting sumber]

Catatan: Pada semua hasil pertandingan di bawah ini, skor untuk finalis dicantumkan terlebih dahulu (K: kandang; T: tandang).

Bendera Inggris Tottenham Hotspur Babak Bendera Inggris Liverpool
Lawan Hasil Babak grup Lawan Hasil
Bendera Italia Inter Milan 1–2 (T) Matchday 1 Bendera Prancis Paris Saint-Germain 3–2 (K)
Bendera Spanyol Barcelona 2–4 (K) Matchday 2 Bendera Italia Napoli 0–1 (T)
Bendera Belanda PSV Eindhoven 2–2 (T) Matchday 3 Bendera Serbia Red Star Belgrade 4–0 (K)
Bendera Belanda PSV Eindhoven 2–1 (K) Matchday 4 Bendera Serbia Red Star Belgrade 0–2 (T)
Bendera Italia Inter Milan 1–0 (K) Matchday 5 Bendera Prancis Paris Saint-Germain 1–2 (T)
Bendera Spanyol Barcelona 1–1 (T) Matchday 6 Bendera Italia Napoli 1–0 (K)
Runner-up Grup B
Pos Tim Main Poin
1 Bendera Spanyol Barcelona 6 14
2 Bendera Inggris Tottenham Hotspur 6 8
3 Bendera Italia Inter Milan 6 8
4 Bendera Belanda PSV Eindhoven 6 2
Sumber: UEFA
Klasemen akhir Runner-up Grup C
Pos Tim Main Poin
1 Bendera Prancis Paris Saint-Germain 6 11
2 Bendera Inggris Liverpool 6 9
3 Bendera Italia Napoli 6 9
4 Bendera Serbia Red Star Belgrade 6 4
Sumber: UEFA
Lawan Agr. Leg 1 Leg 2 Babak gugur Lawan Agr. Leg 1 Leg 2
Bendera Jerman Borussia Dortmund 4–0 3–0 (K) 1–0 (T) Babak 16 besar Bendera Jerman Bayern München 3–1 0–0 (K) 3–1 (T)
Bendera Inggris Manchester City 4–4 (a) 1–0 (K) 3–4 (T) Perempat-final Bendera Portugal Porto 6–1 2–0 (K) 4–1 (T)
Bendera Belanda Ajax 3–3 (a) 0–1 (K) 3–2 (T) Semi-final Bendera Spanyol Barcelona 4–3 0–3 (T) 4–0 (K)

Pra pertandingan[sunting | sunting sumber]

Identitas[sunting | sunting sumber]

Identitas pertandingan final diumumkan pada 30 Agustus 2018 dalam pengundian untuk babak grup. Identitas tersebut digambar oleh seniman asal Madrid yang terinspirasi dari folklor lokal, termasuk bagian dari lambang kota, kucing, sebuah gitar, dan sebuah patung di Puerta del Sol. Palet warna yang terdiri dari warna biru dan jingga mewakili jenis matahari terbenam di Madrid yang dikenal sebagai "candilazo".[34][35]

Duta[sunting | sunting sumber]

Duta untuk pertandingan final adalah mantan pemain internasional asal Spanyol Luis García, yang bermain untuk Atlético Madrid pada musim 2002–2003 dan dari 2007 hingga 2009, serta menjuarai Liga Champions UEFA bersama Liverpool pada tahun 2005.[36]

Alokasi tiket[sunting | sunting sumber]

Dengan kapasitas stadion sebanyak 63.500 unit kursi untuk pertandingan final, sebanyak 38.000 tiket disediakan untuk penggemar sepak bola dan masyarakat umum, dengan alokasi masing-masing 17.000 tiket untuk dua tim finalis dan 4.000 tiket lainnya dijual kepada penggemar sepak bola di seluruh dunia melalui UEFA.com dari 14 hingga 21 Maret 2019 dalam empat kategori harga: €600, €450, €160, dan €70. Tiket yang tersisa dialokasikan kepada panitia penyelenggara setempat, UEFA dan asosiasi anggota, sponsor mitra dan pihak penyiaran, serta pengguna program corporate hospitality.[37]

Harga akomodasi di Madrid dan penerbangan menuju kota tersebut dari bandar udara di Inggris melonjak hingga 683 persen dalam beberapa jam setelah babak semi-final usai.[38][39] Penanganan logistik perjalanan dan harga tiket oleh UEFA dikritik oleh manajer Jürgen Klopp dan Mauricio Pochettino, serta kelompok suporter yang mewakili kedua klub.[40] Di London, Tottenham mengumumkan rencana pemasangan layar untuk siaran langsung final Liga Champions di stadion milik klub tersebut. Siaran tersebut disaksikan oleh penonton dalam kapasitas penuh.[41][42]

Acara pembuka[sunting | sunting sumber]

Video luar
2019 UEFA Champions League Final Opening Ceremony (6:43) oleh BT Sport

Band pop rock Imagine Dragons asal Amerika Serikat tampil pada acara pembuka sebelum pertandingan dimulai. Imagine Dragons membawakan versi medley dari beberapa lagu yang berjudul "Believer", "Thunder", "Radioactive", dan "On Top of the World". Penampilan tersebut diiringi dengan penampilan piroteknik dan kembang api.[43][44][45]

Pertandingan[sunting | sunting sumber]

Damir Skomina, wasit yang memimpin pertandingan final.

Wasit[sunting | sunting sumber]

Pada 14 Mei 2019, UEFA menunjuk Damir Skomina dari Slovenia sebagai wasit untuk pertandingan final. Skomina telah menjadi wasit FIFA sejak 2002, dan sebelumnya bertugas sebagai wasit keempat dalam Final Liga Champions UEFA 2013. Penunjukannya sebagai wasit menjadi pelengkap dari treble final kompetisi sepak bola Eropa, setelah sebelumnya memimpin pertandingan Final Liga Eropa UEFA 2017 antara Ajax dan Manchester United, serta Piala Super UEFA 2012 antara Chelsea dan Atlético Madrid. Skomina ditemani oleh dua rekan senegaranya, yakni Jure Praprotnik dan Robert Vukan sebagai asisten wasit. Antonio Mateu Lahoz dari Spanyol dipilih sebagai wasit keempat, serta Danny Makkelie dari Belanda sebagai asisten wasit video. Makkelie ditemani kompatriot Pol van Boekel sebagai salah satu asisten wasit VAR, serta Felix Zwayer dari Jerman sebagai asisten wasit VAR lainnya. Mark Borsch bertugas sebagai wasit VAR offside.[2]

Rangkuman[sunting | sunting sumber]

Sebelum kick-off, sesi mengheningkan cipta diadakan untuk mengenang pemain sepak bola José Antonio Reyes asal Spanyol, yang meninggal akibat kecelakaan mobil pada hari yang sama sebelum pertandingan. Liverpool memulai tendangan pertama dan memperoleh tendangan penalti awal yang kontroversial dalam waktu 24 detik setelah Moussa Sissoko menahan operan Sadio Mané dari kiri menggunakan dadanya sebelum bola tersebut terpantul menuju lengannya. Penalti yang dilakukan oleh Mohamed Salah berbuah gol pada menit kedua, memberikan keunggulan bagi Liverpool dengan skor 1–0, dan menjadi gol tercepat kedua dalam sejarah final Liga Champions.[46] Tottenham mempertahankan keunggulan penguasaan bola pada babak pertama, tetapi Tottenham tidak mampu menciptakan peluang gol; Liverpool menciptakan peluang dari enam tendangan sudut, tetapi Liverpool bermain dengan hati-hati saat memiliki keunggulan gol.[47] Pertandingan tersebut terganggu sejenak pada menit ke-18 oleh seorang penyusup lapangan.[48]

Babak kedua memberikan lebih banyak peluang bagi Liverpool, termasuk tendangan James Milner yang diarahkan menuju Hugo Lloris tetapi justru menjauh dari gawang. Kedua manajer melakukan penggantian pemain pertama pada sekitar menit ke-60; Klopp memasukkan Divock Origi yang menggantikan Roberto Firmino, sementara Pochettino menggantikan Harry Winks dengan Lucas Moura.[48] Tottenham mulai mengerahkan pemain penyerang ke depan dan menciptakan beberapa tendangan ke arah gawang pada paruh jam terakhir dari waktu normal, tetapi strategi tersebut dimanfaatkan Liverpool melalui serangan balik.[48] Setelah tendangan sudut yang tidak berhasil diatasi oleh Spurs pada menit ke-87, Divock Origi menyerang dari dalam area penalti dan mencetak gol ke sudut kanan bawah gawang.[49] Liverpool menjuarai gelar Eropa yang keenam dan Jürgen Klopp mempersembahkan trofi pertamanya untuk klub.[50]

Detail[sunting | sunting sumber]

Tim "tuan rumah" (untuk keperluan administratif) ditentukan melalui pengundian tambahan yang digelar setelah pengundian untuk babak perempat-final dan semi-final, yang dilaksanakan pada 15 Maret 2019 pukul 13:00 CET, di markas UEFA di Nyon, Swiss.[51][52]

1 Juni 2019 (2019-6-1)
21:00 CEST
Tottenham Hotspur Bendera Inggris 0–2 Bendera Inggris Liverpool
Laporan
Tottenham Hotspur[4]
Liverpool[4]
GK 1 Bendera Prancis Hugo Lloris (c)
RB 2 Bendera Inggris Kieran Trippier
CB 4 Bendera Belgia Toby Alderweireld
CB 5 Bendera Belgia Jan Vertonghen
LB 3 Bendera Inggris Danny Rose
CM 17 Bendera Prancis Moussa Sissoko Keluar digantikan pada menit ke-74 74'
CM 8 Bendera Inggris Harry Winks Keluar digantikan pada menit ke-66 66'
RW 20 Bendera Inggris Dele Alli Keluar digantikan pada menit ke-81 81'
AM 23 Bendera Denmark Christian Eriksen
LW 7 Bendera Korea Selatan Son Heung-min
CF 10 Bendera Inggris Harry Kane
Pemain pengganti:
GK 13 Bendera Belanda Michel Vorm
GK 22 Bendera Argentina Paulo Gazzaniga
DF 6 Bendera Kolombia Davinson Sánchez
DF 16 Bendera Inggris Kyle Walker-Peters
DF 21 Bendera Argentina Juan Foyth
DF 24 Bendera Pantai Gading Serge Aurier
DF 33 Bendera Wales Ben Davies
MF 11 Bendera Argentina Erik Lamela
MF 12 Bendera Kenya Victor Wanyama
MF 15 Bendera Inggris Eric Dier Masuk menggantikan pada menit ke-74 74'
MF 27 Bendera Brasil Lucas Moura Masuk menggantikan pada menit ke-66 66'
FW 18 Bendera Spanyol Fernando Llorente Masuk menggantikan pada menit ke-81 81'
Manajer:
Bendera Argentina Mauricio Pochettino
Tottenham Hotspur vs Liverpool 2019-06-01.svg
GK 13 Bendera Brasil Alisson
RB 66 Bendera Inggris Trent Alexander-Arnold
CB 32 Bendera Kamerun Joël Matip
CB 4 Bendera Belanda Virgil van Dijk
LB 26 Bendera Skotlandia Andrew Robertson
CM 14 Bendera Inggris Jordan Henderson (c)
CM 3 Bendera Brasil Fabinho
CM 5 Bendera Belanda Georginio Wijnaldum Keluar digantikan pada menit ke-62 62'
RF 11 Bendera Mesir Mohamed Salah
CF 9 Bendera Brasil Roberto Firmino Keluar digantikan pada menit ke-58 58'
LF 10 Bendera Senegal Sadio Mané Keluar digantikan pada menit ke-90 90'
Pemain pengganti:
GK 22 Bendera Belgia Simon Mignolet
GK 62 Bendera Republik Irlandia Caoimhin Kelleher
DF 6 Bendera Kroasia Dejan Lovren
DF 12 Bendera Inggris Joe Gomez Masuk menggantikan pada menit ke-90 90'
DF 18 Bendera Spanyol Alberto Moreno
MF 7 Bendera Inggris James Milner Masuk menggantikan pada menit ke-62 62'
MF 20 Bendera Inggris Adam Lallana
MF 21 Bendera Inggris Alex Oxlade-Chamberlain
MF 23 Bendera Swiss Xherdan Shaqiri
FW 15 Bendera Inggris Daniel Sturridge
FW 24 Bendera Inggris Rhian Brewster
FW 27 Bendera Belgia Divock Origi Masuk menggantikan pada menit ke-58 58'
Manajer:
Bendera Jerman Jürgen Klopp

Pemain Terbaik:
Virgil van Dijk (Liverpool)[1]

Asisten wasit:[2]
Jure Praprotnik (Slovenia)
Robert Vukan (Slovenia)
Wasit keempat:[2]
Antonio Mateu Lahoz (Spanyol)
Asisten wasit video:[2]
Danny Makkelie (Belanda)
Pembantu asisten wasit video:[2]
Pol van Boekel (Belanda)
Felix Zwayer (Jerman)
Asisten wasit video offside:[2]
Mark Borsch (Jerman)

Peraturan pertandingan[53]

  • 90 menit.
  • 30 menit perpanjangan waktu jika diperlukan.
  • Adu penalti jika skor masih imbang.
  • Dua belas pemain pengganti terdaftar.
  • Maksimum tiga penggantian pemain. Penggantian pemain keempat diizinkan pada perpanjangan waktu.

Statistik[sunting | sunting sumber]

Pasca pertandingan[sunting | sunting sumber]

Liverpool meraih gelar juara Eropa yang keenam secara keseluruhan dan gelar kedua pada era Liga Champions.[48] Liverpool melewati Barcelona dan Bayern München (masing-masing memiliki lima gelar), serta berada di peringkat ketiga di bawah Real Madrid (13) dan Milan (7) untuk gelar juara Eropa secara keseluruhan.[55] Pemain bertahan Virgil van Dijk dipilih sebagai pemain terbaik dalam pertandingan oleh UEFA karena kepemimpinannya dan teknik intervensinya dalam menangkis serangan dari Tottenham.[1] Liverpool akan menghadapi Chelsea, juara Liga Eropa, di Piala Super UEFA 2019.[56] Liverpool juga berkesempatan untuk ikut serta dalam Piala Dunia Antarklub FIFA 2019.[57]

Liverpool kembali ke Inggris sehari setelah final, dan merayakan kemenangan tim dengan membawa trofi berkeliling Liverpool dalam bus double-decker terbuka. Parade dimulai di Allerton Maze, melanjutkan perjalanan dengan jarak 8 mil (13 km) yang melewati pusat kota, dan berakhir di Liverpool Strand.[58][59] Polisi memperkirakan jumlah suporter sekitar 750.000 orang; jumlah tersebut menyebabkan parade berakhir dua jam lebih lambat.[59][60]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "Liverpool beat Tottenham to win sixth European Cup". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 1 Juni 2019. Diakses tanggal 1 Juni 2019. 
  2. ^ a b c d e f g "Referee team appointed for UEFA Champions League final in Madrid". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 14 Mei 2019. Diakses tanggal 14 Mei 2019. 
  3. ^ a b "Full Time Report Final – Tottenham Hotspur v Liverpool" (PDF). UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 1 Juni 2019. Diakses tanggal 1 Juni 2019. 
  4. ^ a b c "Tactical Line-ups – Final – Saturday 1 June 2019" (PDF). UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 1 Juni 2019. Diakses tanggal 1 Juni 2019. 
  5. ^ a b "Madrid to host UEFA Champions League Final 2019". UFEA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 20 September 2017. Diakses tanggal 20 September 2017. 
  6. ^ "Champions League and Europa League changes next season". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 27 Februari 2018. Diakses tanggal 27 Februari 2018. 
  7. ^ "Country coefficients 2017/18". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 4 Mei 2018. Diakses tanggal 4 Mei 2018. 
  8. ^ "Additional fine-tuning of club competition regulations for 2018/19 onwards". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 27 Maret 2018. Diakses tanggal 27 Maret 2018. 
  9. ^ "VAR to be used in UEFA Champions League knockout phase". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 3 Desember 2018. Diakses tanggal 3 Desember 2018. 
  10. ^ a b "Madrid's Estadio Metropolitano to host 2019 Champions League final". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 20 September 2017. Diakses tanggal 21 Desember 2018. 
  11. ^ Lowe, Sid (18 September 2017). "A stadium called Wanda: opening night at Atlético Madrid's new home". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 17 April 2019. 
  12. ^ "Lyon to host 2018 UEFA Europa League final" (dalam bahasa Inggris). UEFA. 9 Desember 2016. 
  13. ^ "UEFA club competition finals 2019: bid regulations" (PDF) (dalam bahasa Inggris). UEFA. 
  14. ^ a b "Ten associations bidding to host 2019 club finals". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 7 Juni 2017. Diakses tanggal 21 Desember 2018. 
  15. ^ "15 associations interested in hosting 2019 club finals" (dalam bahasa Inggris). UEFA. 3 Februari 2017. 
  16. ^ Rumsby, Ben (3 Februari 2017). "Champions League final to be held in Baku or Madrid in 2019". The Telegraph (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 17 April 2019. 
  17. ^ "UEFA Club Competition Finals 2019 Evaluation Report" (PDF). UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 14 September 2017. Diakses tanggal 21 Desember 2018. 
  18. ^ "UEFA Executive Committee agenda for Nyon meeting". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 7 September 2017. Diakses tanggal 21 Desember 2018. 
  19. ^ "Atletico Madrid's stadium hosts 2019 Champions League final" (dalam bahasa Inggris). Associated Press. 20 September 2017. Diakses tanggal 17 April 2019. 
  20. ^ "It was 50 years ago today – our historic win in Europe..." tottenhamhotspur.com (dalam bahasa Inggris). Tottenham Hotspur FC. 15 Mei 2013. Diakses tanggal 4 Juli 2017. 
  21. ^ "Tottenham – UEFA.com". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. Diakses tanggal 9 Mei 2019. 
  22. ^ a b "Match press kits (UEFA Champions League – 2018/19 season, final): Tottenham Hotspur FC v Liverpool FC" (PDF). UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 9 Mei 2019. Diakses tanggal 10 Mei 2019. 
  23. ^ Goodwin, Bob (1988). Spurs: A Complete Record 1882–1988 (dalam bahasa Inggris). Breedon Books. ISBN 978-0-907969-42-6. 
  24. ^ a b "Liverpool stun Barça to advance to final" (dalam bahasa Inggris). FIFA. 7 Mei 2019. Diakses tanggal 8 Mei 2019. 
  25. ^ "Club facts: Liverpool". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 2 Juni 2017. Diakses tanggal 26 Mei 2018. 
  26. ^ "Liverpool reach back-to-back Champions League finals after comeback vs. Barcelona". DW.com (dalam bahasa Inggris). Deutsche Welle. 7 Mei 2019. Diakses tanggal 8 Mei 2019. 
  27. ^ "Champions League final: Tottenham v Liverpool past meetings". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). 8 Mei 2019. Diakses tanggal 9 Mei 2019. 
  28. ^ "Tottenham: Head-to-head v Liverpool" (dalam bahasa Inggris). Soccerbase. Diakses tanggal 10 Mei 2019. 
  29. ^ "Tottenham Hotspur » Record against Liverpool FC". WorldFootball.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Mei 2019. 
  30. ^ Johnston, Niel (8 Mei 2019). "Ajax 2–3 Tottenham Hotspur" (dalam bahasa Inggris). BBC Sport. Diakses tanggal 9 Mei 2019. 
  31. ^ Stokkermans, Karel (28 Februari 2019). "European Champions' Cup". RSSSF.com (dalam bahasa Inggris). Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 9 Mei 2019. 
  32. ^ "Has one country ever had all European finalists before?". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 9 Mei 2019. Diakses tanggal 10 Mei 2019. 
  33. ^ "Champions League & Europa League: English clubs make history by taking four final places" (dalam bahasa Inggris). BBC Sport. 9 Mei 2019. Diakses tanggal 10 Mei 2019. 
  34. ^ "UEFA Champions League launches 2019 Madrid final identity". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 30 Agustus 2018. Diakses tanggal 21 Desember 2018. 
  35. ^ Sierra, Alberto P. (30 Agustus 2018). "Uefa unveil Madrid final Champions League poster". AS.com (dalam bahasa Inggris). Diario AS. Diakses tanggal 1 September 2018. 
  36. ^ "Bayern drawn against Liverpool in last 16". fcbayern.com (dalam bahasa Inggris). FC Bayern München. 17 Desember 2018. Diakses tanggal 18 Desember 2018. 
  37. ^ "2019 UEFA Champions League final ticket sales start on Thursday" (dalam bahasa Inggris). UEFA.com. 13 Maret 2019. 
  38. ^ Wright, Katie (9 May 2019). "Champions League final: The teams are going but can fans afford to?" (dalam bahasa Inggris). BBC News. Diakses tanggal 11 Mei 2019. 
  39. ^ Acres, Tom (10 Mei 2019). "Champions League: Flight prices soar as Liverpool and Spurs fans seek final tickets" (dalam bahasa Inggris). Sky News. Diakses tanggal 11 Mei 2019. 
  40. ^ "Liverpool, Tottenham, Chelsea and Arsenal fans criticise Uefa for final ticket numbers" (dalam bahasa Inggris). BBC Sport. 11 May 2019. Diakses tanggal 10 Mei 2019. 
  41. ^ "UEFA Champions League Final – Live Screening at Tottenham Hotspur Stadium" (dalam bahasa Inggris). Tottenham Hotspur FC. 10 Mei 2019. Diakses tanggal 11 Mei 2019. 
  42. ^ Hughes, Matt (9 Mei 2019). "Champions League: Tottenham Hotspur could show final in new stadium"Perlu langganan berbayar. The Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 Mei 2019. 
  43. ^ Smirke, Richard (9 Mei 2019). "Imagine Dragons to Perform at UEFA Champions League Final Opening Ceremony". Billboard (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Mei 2019. Diakses tanggal 11 Mei 2019. 
  44. ^ Medrano, Teresa (1 Juni 2019). "Imagine Dragons abre final de la Champions en Madrid" [Imagine Dragons membuka final Liga Champions di Madrid]. San Francisco Chronicle (dalam bahasa Spanyol). Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Juni 2019. Diakses tanggal 1 Juni 2019. 
  45. ^ BT Sport (1 Juni 2019). "Imagine Dragons UEFA Champions League full opening ceremony". Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Juni 2019. Diakses tanggal 2 Juni 2019 – via YouTube. 
  46. ^ "Salah scores second-fastest Champions League final goal". Yahoo Sports (dalam bahasa Inggris). 1 June 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Juni 2019. Diakses tanggal 1 Juni 2019. 
  47. ^ Gibbs, Thom (1 Juni 2019). "Champions League final 2019, Tottenham vs Liverpool: live score and latest updates from Madrid". The Daily Telegraph (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Juni 2019. Diakses tanggal 1 Juni 2019. 
  48. ^ a b c d Das, Andrew; Smith, Rory (1 Juni 2019). "Scoring Early and Late, Liverpool Beats Tottenham to Win Sixth Champions League Title". The New York Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Juni 2019. Diakses tanggal 1 Juni 2019. 
  49. ^ Doyle, Paul (1 Juni 2019). "Tottenham Hotspur v Liverpool: Champions League final – live!". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Juni 2019. Diakses tanggal 1 Juni 2019. 
  50. ^ Taylor, Daniel (1 Juni 2019). "Liverpool win Champions League after Salah and Origi sink Tottenham". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Juni 2019. Diakses tanggal 1 Juni 2019. 
  51. ^ "2018/19 Champions League match and draw calendar". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 9 Januari 2018. Diakses tanggal 9 Januari 2018. 
  52. ^ "UEFA Champions League quarter-final, semi-final and final draws" (dalam bahasa Inggris). UEFA.com. 
  53. ^ "2018/19 UEFA Champions League regulations" (PDF). UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 10 Mei 2018. Diakses tanggal 12 Mei 2018. 
  54. ^ a b c "Team statistics" (PDF). UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 1 Juni 2019. Diakses tanggal 1 Juni 2019. 
  55. ^ "Liverpool beat Tottenham to win sixth European Cup". UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 1 Juni 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Juni 2019. Diakses tanggal 1 Juni 2019. 
  56. ^ "Liverpool to play Chelsea in Uefa Super Cup in Istanbul" (dalam bahasa Inggris). BBC Sport. 1 Juni 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Juni 2019. Diakses tanggal 1 Juni 2019. 
  57. ^ "Club World Cup: Liverpool to play tournament in Qatar in December" (dalam bahasa Inggris). BBC Sport. 3 Juni 2019. Diakses tanggal 4 Juni 2019. 
  58. ^ Kirwin, Ellen (2 Juni 2019). "Full route and timetable announced for Liverpool victory parade". liverpoolecho (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 Juni 2019. 
  59. ^ a b "Crowds number 750,000 at Liverpool parade" (dalam bahasa Inggris). BBC. 2 Juni 2019. Diakses tanggal 3 Juni 2019. 
  60. ^ Koncienzcy, Rebecca (2 Juni 2019). "Unbelievable pictures show HUGE crowds for Liverpool's CL parade". liverpoolecho (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 Juni 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]