Final Liga Eropa UEFA 2019

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Final Liga Eropa UEFA 2019
2019 UEL Final identity.jpg
Identitas final
TurnamenLiga Eropa UEFA 2018–2019
Tanggal29 Mei 2019 (2019-5-29)
StadionOlimpiade Baku, Baku
Pemain Terbaik
Eden Hazard (Chelsea)[1]
WasitGianluca Rocchi (Italia)[2]
Penonton51,370[3]
CuacaMalam yang cerah
21 °C (70 °F)
74% kelembaban[4]
2018
2020

Final Liga Eropa UEFA 2019 merupakan pertandingan final kompetisi Liga Eropa UEFA 2018–2019, musim ke-48 turnamen kasta kedua klub UEFA, dan musim ke-10 sejak namanya diubah dari Piala UEFA ke Liga Eropa UEFA. Akan dipertandingkan di Olympic Stadium, Baku, Azerbaijan pada 29 Mei 2019.[5] Mulai musim ini, final Liga Eropa akan dilangsungkan pada minggu yang sama dengan final Liga Champions.[6]

Pemenang berkesempatan bermain melawan pemenang Liga Champions UEFA 2018–2019 pada Piala Super UEFA 2019. Mereka juga akan dikualifikasi ikut babak group Liga Champions UEFA 2019–2020, dan jika mereka dikualifikasi beradasarkan performa liga, tiket tersebut diberikan kepada peringkat ketiga Ligue 1 2018–2019, peringkat 5 berdasarkan peringkat asosiasi untuk musim depan.[7][8]

Pada Maret 2018, UEFA mengumumkan penambahan empat pergantian pemain pada babak tambahan, jumlah tersebut meningkatkan pergantian dari 7 ke 12 pemain. Waktu kick-off juga diubah dari 20:45 CEST ke 21:00 CEST.[9] Pertandingan tersebut menjadi laga pertama (dan final) dari Liga Eropa UEFA menggunakan sistem asisten wasit video (VAR).[10]

Tim[sunting | sunting sumber]

Dalam tabel berikut, final hingga 2009 berada di era Piala UEFA, sejak 2010 berada di era Liga Eropa UEFA.

Tim Penampilan terakhir sebelumnya (tebal menunjukan juara)
Bendera Inggris Chelsea 1 (2013)
Bendera Inggris Arsenal 1 (2000)

Tempat[sunting | sunting sumber]

Stadion Olimpiade di Baku akan menjadi tuan rumah final

Ini adalah final kompetisi klub Eropa pertama yang diadakan di Azerbaijan. Stadion ini juga telah dipilih sebagai salah satu tempat penyelenggaraan Euro 2020[11].

Pemilihan tuan rumah[sunting | sunting sumber]

Untuk pertama kalinya, proses penawaran terbuka diluncurkan pada 9 Desember 2016 oleh UEFA untuk memilih tempat final kompetisi klub (Liga Champions UEFA, Liga Europa UEFA, Liga Champions Wanita UEFA, dan Piala Super UEFA)[12][13]. Asosiasi memiliki waktu hingga 27 Januari 2017 untuk menyatakan minat, dan dokumen penawaran harus diserahkan sebelum 6 Juni 2017. UEFA mengumumkan pada 3 Februari 2017 bahwa enam asosiasi menyatakan minat untuk menjadi tuan rumah, [14] dan mengonfirmasi pada 7 Juni 2017 bahwa tiga asosiasi mengajukan tawaran untuk Final Liga Eropa UEFA 2019[15]:

Asosiasi penawar Final Liga Eropa UEFA 2019
Negara Stadion Kota Kapasitas Catatan
 Azerbaijan Olympic Stadium Baku 69.870 Juga menawarkan Final Liga Champions UEFA 2019
 Spanyol Estadio Ramón Sánchez Pizjuán Seville 42.500
 Turki Vodafone Park Istanbul 41.903 Juga menawarkan Piala Super UEFA 2019

Beberapa asosiasi yang menyatakan minat, tetapi tidak mengirim penawaran sebagai berikut:

Laporan evaluasi hasil penawaran diterbitkan oleh UEFA pada 14 September 2017.[17] Olympic Stadium Baku tempat terpilih oleh Komite Eksekutif UEFA pada 20 September 2017.[18][5]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Chelsea akan bermain di final Liga Eropa kedua mereka, setelah menang 2-1 melawan Benfica pada 2013. Pertandingan akan menjadi final Eropa keenam secara keseluruhan, menambah dua final Piala Winners di tahun 1971 (kemenangan 2-1 atas Real Madrid) dan 1998 (kemenangan 1-0 atas Stuttgart), dan dua final Liga Champions UEFA pada 2008 (1–1, kalah 6–5 melalui adu penalti dari Manchester United) dan 2012 (1–1, menang 4–3 melalui adu penalti atas Bayern Munich).[19] Dalam tujuh belas pertandingan, Chelsea memiliki catatan enam kemenangan, tujuh imbang (dua di antaranya kalah karena adu penalti) dan empat kekalahan di kompetisi Eropa melawan sesama klub Inggris. Baru-baru ini, mereka kalah di kedua leg melawan Manchester United di perempat final Liga Champions 2010–2011.[20]

Ini juga akan menjadi final Liga Eropa kedua Arsenal, setelah kalah adu penalti dari Galatasaray pada 2000. Seperti Chelsea, ini akan menjadi yang keenam kalinya mereka tampil di final kompetisi UEFA.[21] Mereka baru-baru ini tampil di Final Liga Champions UEFA 2006, kalah 2-1 dari Barcelona. Mereka juga mencapai final Piala Winners tiga kali: pada tahun 1980, ketika mereka menderita kekalahan adu penalti 5-4 ke Valencia setelah bermain imbang 0-0;[22] 1994, mengalahkan Parma 1-0;[23] dan kembali pada 1995, kalah 2-1 di tangan Real Zaragoza.[24] Arsenal sebelumnya menang agregat 4-3 melawan Anderlecht di final 1970-an Piala Inter-Cities Fairs, cikal bakal Piala UEFA/Liga Eropa.[25][26] Arsenal tidak menang dalam enam pertemuan sebelumnya melawan sesama klub Inggris, dengan rekor dua kali seri dan empat kekalahan. Baru-baru ini, mereka kalah dua leg melawan Manchester United di semi-final Liga Champions 2008–2009.[20] Pertandingan ini merupakan final keempat Liga Eropa untuk manajer Unai Emery, yang bergabung dengan Arsenal pada awal musim sebagai pengganti Arsène Wenger.[27] Emery memiliki rekor sempurna di final Liga Eropa, memenangkan tiga gelar berturut-turut bersama Sevilla pada 2014, 2015 dan 2016. Dia sekarang hanya memegang rekor untuk penampilan final Piala UEFA/Liga Eropa yang paling banyak, setelah sebelumnya dikaitkan dengan tiga final Giovanni Trapattoni (1977, 1991 dan 1993) dan Sven-Göran Eriksson (1982, 1983 dan 1998). Kemenangan juga akan membuatnya melampaui Trapattoni dan menjadi manajer paling sukses dalam sejarah kompetisi, dengan empat gelar.[28]

Final akan menjadi pertemuan kompetitif ke-198 antara rival London Chelsea dan Arsenal, dengan rekor 76 kemenangan Arsenal, 63 kemenangan Chelsea dan 58 hasil imbang. Kedua tim bertemu dua kali selama musim Liga Utama Inggris 2018–2019, dengan masing-masing menang di kandang: Chelsea dengan skor 3–2 di pertandingan pertama, dan Arsenal 2–0 di pertandingan kedua. Mereka pernah saling berhadapan sebelumnya dalam pertandingan Eropa, bertemu di perempat final Liga Champions 2003–2004; pertandingan pertama berakhir dengan hasil imbang 1-1, dengan Chelsea memenangkan pertemuan kedua 2-1 dan maju ke semi-final.[29] Di dalam negeri, kedua tim telah bertemu di tiga final piala, dengan Arsenal memenangkan final Piala FA 2002 dan 2017, dan Chelsea memenangkan Final Piala Liga 2007.[30][31]

Pertandingan ini merupakan final kedua Piala UEFA/Liga Eropa kedua Inggris, setelah final perdana pada tahun 1972 antara Wolverhampton Wanderers dan Tottenham Hotspur. Secara keseluruhan, ini adalah final kesepuluh Piala UEFA/Liga Eropa untuk menampilkan dua tim dari negara yang sama, yang sebelumnya diraih empat kali oleh tim Italia (1990, 1991, 1995 dan 1998), dua kali oleh tim Spanyol (2007 dan 2012), dan satu kali oleh tim Jerman (1980) dan Portugal (2011), selain Inggris pada tahun 1972. Ini adalah final Liga Eropa pertama yang menampilkan dua tim dari kota yang sama (London), serta tim keempat dalam final kompetisi klub UEFA setelah klub yang berbasis di Madrid Atlético Madrid dan Real Madrid, yang bertemu di final Liga Champions 2014 dan 2016, serta di Piala Super UEFA 2018.[32] Karena Tottenham Hotspur dan Liverpool juga mencapai final Liga Champions UEFA 2019, ini adalah musim pertama untuk beberapa kompetisi klub besar Eropa yang menampilkan tim-tim dari satu negara.[33][34]

Perjalan menuju final[sunting | sunting sumber]

Catatan: Dalam semua hasil di bawah ini, skor finalis diberikan pertama (K: kandang; T: tandang).

Bendera Inggris Chelsea Babak Bendera Inggris Arsenal
Lawan Hasil Babak grup Lawan Hasil
Bendera Yunani PAOK 1–0 (T) Hari pertandingan 1 Bendera Ukraina Vorskla Poltava 4–2 (K)
Bendera Hongaria MOL Vidi 1–0 (K) Hari pertandingan 2 Bendera Azerbaijan Qarabağ 3–0 (T)
Bendera Belarus BATE Borisov 3–1 (K) Hari pertandingan 3 Bendera Portugal Sporting CP 1–0 (T)
Bendera Belarus BATE Borisov 1–0 (T) Hari pertandingan 4 Bendera Portugal Sporting CP 0–0 (K)
Bendera Yunani PAOK 4–0 (K) Hari pertandingan 5 Bendera Ukraina Vorskla Poltava 3–0 (T)
Bendera Hongaria MOL Vidi 2–2 (T) Hari pertandingan 6 Bendera Azerbaijan Qarabağ 1–0 (K)
Juara Grup L
Pos Tim Main Poin
1 Bendera Inggris Chelsea 6 16
2 Bendera Belarus BATE Borisov 6 9
3 Bendera Hongaria MOL Vidi 6 7
4 Bendera Yunani PAOK 6 3
Sumber: UEFA
Klasemen akhir Juara Grup E
Pos Tim Main Poin
1 Bendera Inggris Arsenal 6 16
2 Bendera Portugal Sporting CP 6 13
3 Bendera Ukraina Vorskla Poltava 6 3
4 Bendera Azerbaijan Qarabağ 6 3
Sumber: UEFA
Lawan Agg. Leg pertama Leg kedua Babak gugur Lawan Agg. Leg pertama Leg kedua
Bendera Swedia Malmö FF 5–1 2–1 (T) 3–0 (K) Babak 32 besar Bendera Belarus BATE Borisov 3–1 0–1 (T) 3–0 (K)
Bendera Ukraina Dynamo Kyiv 8–0 3–0 (K) 5–0 (T) Babak 16 besar Bendera Prancis Rennes 4–3 1–3 (T) 3–0 (K)
Bendera Ceko Slavia Prague 5–3 1–0 (T) 4–3 (K) Perempat final Bendera Italia Napoli 3–0 2–0 (K) 1–0 (T)
Bendera Jerman Eintracht Frankfurt 2–2 (4–3 a.p.) 1–1 (T) 1–1 (p.w.) (K) Semi final Bendera Spanyol Valencia 7–3 3–1 (K) 4–2 (T)

Pra-pertandingan[sunting | sunting sumber]

Identitas final[sunting | sunting sumber]

Identitas final diumumkan pada 31 Agustus 2018 pada undian babak grup[35].

Tiket[sunting | sunting sumber]

Dengan kapasitas stadion 64.000 untuk final, jumlah total 37.500 tiket tersedia untuk penggemar dan masyarakat umum, dengan dua tim finalis menerima tiket (jumlah yang akan dikonfirmasi) masing-masing dan dengan tiket lain yang tersedia untuk dijual kepada penggemar di seluruh dunia melalui UEFA.com dari 7 hingga 21 Maret 2019 dalam empat kategori harga: €140, €90, €50, dan €30. Tiket yang tersisa dialokasikan untuk komite penyelenggara lokal, asosiasi nasional, mitra komersial dan penyiar, dan untuk melayani program keramahtamahan perusahaan.[36]

Tur Trofi[sunting | sunting sumber]

Tur Trofi Liga Eropa UEFA mengunjungi delapan kota di Eropa, dimulai pada 5 Maret 2019 di Geneva Motor Show di Geneva, dan kemudian mengunjungi Seville, Berlin, London, Milan, Moskow, Paris, dan berakhir di kota tuan rumah Baku pada 16 Mei 2019.[37].

Pertandingan[sunting | sunting sumber]

Detail[sunting | sunting sumber]

Tim kandang (untuk tujuan administratif) ditentukan oleh undian tambahan yang diadakan setelah undian perempat final dan semi final, yang diadakan pada 15 Maret 2019, 13:00 CET, di markas UEFA di Nyon, Swiss[38][39].

29 Mei 2019 (2019-5-29)
23:00 AZT
Chelsea Bendera Inggris 4-1 Bendera Inggris Arsenal
Laporan

Asisten wasit:
Filippo Meli (Italia)
Lorenzo Manganelli (Italia)
Wasit keempat:
Daniele Orsato (Italia)
Asisten wasit video:
Massimiliano Irrati (Italia)
Asisten wasit video tambahan:
Marco Guida (Italia)
Szymon Marciniak (Polandia)
Asisten wasit video offside:
Paweł Sokolnicki (Polandia)

Peraturan pertandingan[40]

  • 90 menit.
  • 30 menit perpanjangan waktu jika diperlukan.
  • Adu penalti jika skor masih imbang.
  • Dua belas pemain pengganti terdaftar.
  • Maksimum tiga penggantian pemain. Penggantian pemain keempat diizinkan pada perpanjangan waktu.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Chelsea win the 2019 UEFA Europa League". UEFA.com. Union of European Football Associations. 29 May 2019. Diakses tanggal 29 May 2019. 
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama officials
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama attendance
  4. ^ "Tactical Lineups – Final – Wednesday 29 May 2019" (PDF). UEFA.com. Union of European Football Associations. 29 May 2019. Diakses tanggal 29 May 2019. 
  5. ^ a b "Madrid to host UEFA Champions League Final 2019". UFEA.com. Asosiasi Sepak Bola Uni Eropa. 20 September 2017. Diakses tanggal 20 September 2017. 
  6. ^ "UEFA Europa League Final 2019 to be played on 29 May". UEFA. 4 April 2017. 
  7. ^ "Champions League and Europa League changes next season". UEFA.com. Union of European Football Associations. 27 Februari 2018. Diakses tanggal 27 Februari 2018. 
  8. ^ "Country coefficients 2017/18". UEFA.com. Union of European Football Associations. 4 Mei 2018. Diakses tanggal 4 Mei 2018. 
  9. ^ "Additional fine-tuning of club competition regulations for 2018/19 onwards". UEFA.com. Asosiasi Sepak Bola Uni Eropa. 27 Maret 2018. Diakses tanggal 27 Maret 2018. 
  10. ^ "VAR to be used in UEFA Champions League knockout phase". UEFA.com. Asosiasi Sepak Bola Uni Eropa. 3 Desember 2018. Diakses tanggal 3 Desember 2018. 
  11. ^ "Baku to host 2019 UEFA Europa League final". UEFA.com. 20 September 2017. 
  12. ^ "Lyon to host 2018 UEFA Europa League final". UEFA. 9 Desember 2016. 
  13. ^ "UEFA club competition finals 2019: bid regulations" (PDF). UEFA. 
  14. ^ "15 associations interested in hosting 2019 club finals". UEFA. 3 Februari 2017. 
  15. ^ "Ten associations bidding to host 2019 club finals". 7 Juni 2017. 
  16. ^ "Europa-League-Finale 2019: DFB bewirbt sich mit Stuttgart". Kicker. 7 April 2017. 
  17. ^ "UEFA Club Competition Finals 2019 Evaluation Report" (PDF). UEFA.com. 
  18. ^ "UEFA Executive Committee agenda for Nyon meeting". UEFA.com. 7 September 2017. 
  19. ^ "Chelsea's European final pedigree". UEFA.com. Union of European Football Associations. 9 Mei 2013. Diakses tanggal 9 Mei 2013. 
  20. ^ a b "Match press kits (UEFA Europa League – 2018/19 season, final): Chelsea FC v Arsenal FC" (PDF). UEFA.com. Union of European Football Associations. 10 Mei 2019. Diakses tanggal 11 Mei 2019. 
  21. ^ "Arsenal profile – History". UEFA.com. Union of European Football Associations. Diakses tanggal 21 Agustus 2014. 
  22. ^ Armstrong, Robert (15 Mei 1980). "Arsenal pay the penalty". The Guardian. hlm. 22. 
  23. ^ Lovejoy, Joe (5 Mei 1994). "Football / European Cup-Winners Cup: Smith's strike brings Arsenal European glory: Battling Londoners make light of the loss of Wright and Jensen". The Independent. Diakses tanggal 21 Agustus 2014. 
  24. ^ Moore, Glenn (11 Mei 1995). "Extraordinary Nayim strike denies Arsenal". The Independent. Diakses tanggal 21 Agustus 2014. 
  25. ^ Barham, Albert (23 April 1970). "Kennedy gives Arsenal hope". The Guardian. hlm. 31. 
  26. ^ Barham, Albert (29 April 1970). "Triumph for Arsenal". The Guardian. hlm. 21. 
  27. ^ "Welcome Unai". Arsenal. Diakses tanggal 23 Mei 2018. 
  28. ^ "The Unai Emery League: Qualified through 24 consecutive rounds and will contest a fourth final". Marca. 10 Mei 2019. Diakses tanggal 10 Mei 2019. 
  29. ^ "Europa League final: Chelsea v Arsenal previous UEFA meetings". UFEA.com. Union of European Football Associations. 9 Mei 2019. Diakses tanggal 14 Mei 2019. 
  30. ^ "Chelsea: Head-to-head v Arsenal". Soccerbase. Diakses tanggal 10 Mei 2019. 
  31. ^ "Chelsea FC » Record against Arsenal FC". WorldFootball.net. Diakses tanggal 10 Mei 2019. 
  32. ^ Stokkermans, Karel (28 Februari 2019). "UEFA Cup". RSSSF.com. Rec.Sport.Soccer Statistics Foundation. Diakses tanggal 9 Mei 2019. 
  33. ^ "Has one country ever had all European finalists before?". UEFA.com. Union of European Football Associations. 9 Mei 2019. Diakses tanggal 10 Mei 2019. 
  34. ^ "Champions League & Europa League: English clubs make history by taking four final places". BBC Sport. 9 Mei 2019. Diakses tanggal 10 Mei 2019. 
  35. ^ "UEFA Europa League final identity unveiled for Baku 2019". UEFA.com. 31 Agustus 2018. 
  36. ^ "37,500 tickets available to general public for 2019 UEFA Europa League final in Baku". UEFA.com. 28 Februari 2019. 
  37. ^ "Kia Motors to embark on first-ever UEFA Europa League Trophy Tour". UEFA.com. 28 Februari 2019. 
  38. ^ "2018/19 Europa League match and draw calendar". UEFA.com. Asosiasi Sepak Bola Uni Eropa. 9 Januari 2018. Diakses tanggal 9 Januari 2018. 
  39. ^ "UEFA Europa League quarter-final, semi-final and final draws". UEFA.com. 
  40. ^ "2018/19 UEFA Champions League regulations" (PDF). UEFA.com (dalam bahasa Inggris). Union of European Football Associations. 10 Mei 2018. Diakses tanggal 12 Mei 2018. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]