Son Heung-min

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Son Heung-min
Team Korea Russia WorldCup 02 (cropped).png
Informasi pribadi
Nama lengkapSon Heung-min
Tanggal lahir8 Juli 1992 (umur 27)
Tempat lahirChuncheon, Gangwon, Republik Korea
Tinggi1,82 m (5 ft 11 12 in)
Posisi bermainPenyerang
Informasi klub
Klub saat iniTottenham Hotspur
Nomor7
Karier junior
2008–2010Hamburger SV
Karier senior*
TahunTimTampil(Gol)
2010–2013Hamburger SV73(20)
2013–2015Bayer Leverkusen62(21)
2015–Tottenham Hotspur151(51)
Tim nasional
2008–2009Korea Selatan15(7)
2010–Korea Selatan87(26)
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik dan akurat per 13:25, 29 Januari 2020 (UTC).

‡ Penampilan dan gol di tim nasional
akurat per 22:12, 28 March 2017 (UTC)
Son Heung-min
Hangeul손흥민
Hanja
Alih Aksara yang DisempurnakanSon Heungmin
McCune–ReischauerSon Hŭngmin
Son Heung-min
Hangeul손흥민
Hanja孫興慜
Alih Aksara yang DisempurnakanSon Heung-min
McCune–ReischauerSon Hŭng-min

Son Heung-min (Hangul손흥민) Hanja:孫興慜 (lahir di Chuncheon, 8 Juli 1992; umur 27 tahun) adalah seorang profesional Korea Selatan pesepakbola yang bermain sebagai pemain sayap untuk Premier League klub Tottenham Hotspur dan kapten yang tim nasional sepak bola Korea Selatan. Dianggap sebagai salah satu wingers terbaik di dunia, Son sering disebut ikon budaya Korea Selatan.[2][3][4]

Lahir di Chuncheon, Provinsi Gangwon, Son bergabung dengan Hamburger SV pada usia 16 tahun dan memulai debutnya di Bundesliga Jerman pada 2010. Pada 2013, ia pindah ke Bayer Leverkusen untuk rekor klub € 10 juta sebelum menandatangani kontrak dengan Tottenham dengan harga 22 juta poundsterling dua tahun. kemudian, menjadi pemain Asia termahal dalam sejarah.[5] Sementara di Tottenham, Son menjadi pencetak gol terbanyak Asia dalam sejarah Liga Premier dan melampaui rekor Cha Bum-kun untuk gol terbanyak yang dicetak oleh pemain Korea di kompetisi Eropa.[6][7][8]

Sebagai pemain internasional penuh sejak 2010, Son telah mewakili Korea Selatan di Piala Dunia FIFA 2014, dan 2018 dan merupakan pencetak gol terbanyak negaranya di Piala Dunia bersama dengan Park Ji-sung dan Ahn Jung-hwan dengan tiga gol. Son juga mewakili Korea Selatan di Asian Games 2018, di mana tim memenangkan emas, serta edisi 2011, 2015 dan 2019 Piala Asia AFC. Korea adalah runner-up pada tahun 2015.

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Son Heung-min lahir di Chuncheon, Gangwon Ayahnya, Son Woong-jung adalah pensiunan pemain sepak bola yang menjadi manajer yang pernah bermain untuk tim nasional sepak bola Korea Selatan.

Son datang melalui akademi di FC Seoul, klub yang sama dengan mantan pemain belakang Spurs Lee Young-pyo.[9] Namun, Son adalah seorang ball boy di pertandingan kandang FC Seoul pada 2008 ketika ia adalah pemain muda FC Seoul.[10] Pada saat itu, panutannya adalah gelandang Lee Chung-yong, yang bermain untuk Crystal Palace dan Bolton Wanderers.[11][12] Selain bahasa ibunya, Korea, Son juga fasih berbahasa Jerman dan Inggris. Agennya, Thies Bliemeister, mengatakan Son sangat ingin membuat dirinya sukses di Eropa sehingga ia belajar bahasa Jerman dengan menonton episode SpongeBob SquarePants.[13]

Karir Klub[sunting | sunting sumber]

Hamburger SV[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Agustus 2008, Son keluar dari Sekolah Menengah Dongbuk (sebelumnya Tim FC Seoul U-18)[14] dan bergabung dengan akademi muda Hamburger SV pada usia 16 melalui Proyek Pemuda FA Korea.[15][16] Setahun kemudian, ia kembali ke Korea Selatan. Setelah berpartisipasi dalam Piala Dunia U-17 FIFA, ia secara resmi bergabung dengan akademi muda Hamburger SV pada November 2009[17]

Dia mengesankan di pra-musim 2010-11, memimpin tim dengan sembilan gol, dan menandatangani kontrak profesional pertamanya pada ulang tahunnya yang ke-18.[18]

Setelah mencetak gol melawan Chelsea pada bulan Agustus, ia absen selama dua bulan karena cedera kaki. Dia kembali pada 30 Oktober 2010 untuk mencetak gol liga pertamanya, melawan 1. FC Köln pada menit ke-24. Gol tersebut menjadikan Son sebagai pemain termuda Hamburg yang mencetak gol di Bundesliga pada usia 18, memecahkan rekor yang dipegang oleh Manfred Kaltz.[19][20]

Son (kiri) bermain untuk Hamburger SV melawan Elia dari Werder Bremen pada Augustus 2012

Son menandatangani kontrak baru dengan Hamburg hingga 2014. Pakar mengatakan ia memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi Cha Bum-kun berikutnya, pemain depan Bundesliga yang legendaris dan sesama pemain Korea Selatan.[21] Son mencetak tiga gol dalam 14 pertandingan di semua kompetisi selama musim 2010-11.[22]

Son pemanasan bersama Hamburger SV pada 2011

Selama pra-musim 2011-12, Son meledak, mencetak 18 kali hanya dalam sembilan pertandingan.[23][24][25] Setelah absen pada pertandingan pembuka karena demam, Son mencetak dua gol dalam tiga pertandingan.[26] Pada tanggal 27 Agustus, Son mengalami cedera pergelangan kaki pada hilangnya 4-3 menjadi 1. FC Köln dan awalnya diproyeksikan akan absen selama empat hingga enam minggu.[27] Pemulihannya lebih cepat dari yang diharapkan, dan ia kembali beraksi hanya tiga minggu kemudian sebagai pengganti dalam kekalahan 1-0 melawan Borussia Mönchengladbach pada 17 September. Selama musim 2011-12 , ia membuat 30 penampilan untuk Hamburg dan mencetak lima gol, termasuk gol penting melawan Hannover 96 dan 1. FC Nürnberg di akhir musim untuk membantu memastikan bahwa Hamburg tetap berada di Bundesliga.[28]

Menyusul gerakan offseason Hamburger SV 2012-13, yang melihat transfer striker tim Mladen Petrić dan [[Paolo Guerrero ke Fulham dan Corinthians, manajer Thorsten Fink memilih untuk menyebut Son sebagai starter. Musim 2012-13 adalah musim terobosan untuk Son saat ia mencetak dua gol dalam pertandingan tandang melawan Borussia Dortmund pada 9 Februari 2013, membantu timnya meraih kemenangan 4-1. Son dipilih Mann des Tages (Man of the Match) oleh kicker.[29] Pada 14 April, Son mencetak dua gol dalam kemenangan 2-1 melawan Mainz 05. Dia menyelesaikan musim dengan 12 gol, menjadi pemain sepak bola Korea Selatan kelima yang mencapai dua digit gol di Eropa.[30] Ia menyelesaikan musim 2012-13 dengan 12 gol dalam 34 pertandingan di semua kompetisi.[31]

Bayern Leverkusen[sunting | sunting sumber]

Son bermanin untukBayer Leverkusen pada 2014

Pada 13 Juni 2013, Bayer Leverkusen mengkonfirmasi transfer Son dengan harga € 10 juta, yang merupakan biaya transfer tertinggi dalam sejarah klub pada saat itu. Dia setuju untuk kontrak lima tahun dengan tim.[32] Son beradaptasi dengan cepat ke klub barunya di pra-musim, mencetak tiga gol dalam tiga penampilan pertamanya untuk tim dalam pertandingan eksibisi (melawan 1860 Munich, Udinese, dan KAS Eupen masing-masing).[33]

Pada 9 November 2013, Son mencetak hat-trick untuk Leverkusen dalam kemenangan 5-3 melawan mantan klubnya, Hamburger SV.[34] Pada tanggal 7 Desember, Son mencetak gol krusial melawan Borussia Dortmund untuk menempatkan klubnya hanya empat poin dari puncak Bundesliga. Pada 10 Mei 2014, Son mencetak gol lagi melawan Werder Bremen memastikan timnya tempat untuk Liga Champions UEFA 2014-15.[35] Ia menyelesaikan musim 2013–14 dengan 12 gol dalam 43 pertandingan.[36]

Son mencetak hattrick melawan VfL Wolfsburg pada 14 Februari 2015, dalam kekalahan 4-5, mencetak gol ketika mereka kalah 0–3.[37] Ia menyelesaikan musim 2014-15 dengan 17 gol dalam 42 pertandingan.[38]

Son memulai musim 2015-16 dengan Bayer Leverkusen. Dia membuat penampilan liga[39] dan pertandingan kualifikasi Liga Champions.[40]

Tottenham Hotspur : Musim 2015-16[sunting | sunting sumber]

Pada 28 Agustus 2015, Son bergabung Premier League klub Tottenham Hotspur seharga £ 22 juta (€ 30 juta) dengan kontrak lima tahun, tunduk pada izin kerja dan izin internasional.[41][42] Setelah penandatanganannya, ia menjadi pemain Asia termahal dalam sejarah sepakbola.[5] Rekor tersebut telah dipegang sejak tahun 2001 oleh pemain Jepang, Hidetoshi Nakata, yang ditransfer dari AS Roma ke Parma sebesar € 25 juta.[43]

Son melakukan debut pada 13 September saat tandang ke Sunderland< digantikan oleh Andros Townsend pada menit ke-62 dari kemenangan 1-0.[44] Dalam pertandingan pertama Tottenham di Liga Eropa UEFA 2015-16 pada 17 September, Son menjaringkan dua gol pertamanya untuk klub dalam kemenangan 3-1 melawan Qarabağ FK.[45] Tiga hari kemudian, ia mencetak gol pertamanya di Liga Premier, melawan Crystal Palace di White Hart Lane , mencetak gol pada menit ke-68 untuk memberi Tottenham kemenangan kandang pertama mereka di Liga Premier musim ini.[46] Pada tanggal 28 Desember dalam pertandingan melawan Watford, Son menggantikan Tom Carroll pada menit ke-80 dan mencetak gol kemenangan Tottenham di menit ke-89.[47]

Pada 2 Mei, ia mencetak gol kedua melawan Chelsea dalam pertandingan krusial untuk memberi Spurs harapan memenangkan Liga Premier. Chelsea menyamakan kedudukan di babak kedua, bagaimanapun, menyerahkan gelar ke Leicester City.[48]

Musim 2016-17[sunting | sunting sumber]

Son bermain untuk Tottenham Hotspur pada pertanfingan melawan PFC CSKA Moscow in 2016.

Sebelum musim, ia dilaporkan meminta izin manajer Spurs Mauricio Pochettino untuk meninggalkan Tottenham dalam upaya mendapatkan lebih banyak waktu bermain, tetapi sebaliknya diberi kesempatan untuk memperjuangkan tempatnya di Spurs.[49] Pada 10 September 2016, Son mencetak dua gol dan menciptakan gol ketiga dalam penampilan pertamanya musim ini, dalam kemenangan 4-0 melawan Stoke City.[50]

Son mengikuti penampilan itu dengan dua gol tambahan, datang di Middlesbrough pada 24 September, membuat timnya meraih kemenangan 1–2.[51] Setelah menyamakan total gol liganya dari musim sebelumnya dalam 25 pertandingan yang lebih sedikit, Son dipuji oleh Pochettino sebagai "orang yang berbeda - dia lebih dewasa dan dia tahu liga dan dia sudah terbiasa dengan fantastis sekarang."[52] Son melanjutkan penampilannya yang luar biasa dengan gol kelimanya dalam lima pertandingan pada 27 September di Liga Champions. Bermain di CSKA Moscow, Son melepaskan tembakan melewati kiper Igor Akinfeev untuk satu-satunya gol dalam pertandingan.[53] Pada 14 Oktober, Son dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Liga Bulan Ini untuk September, menjadi orang Korea Selatan dan Asia pertama yang menerima penghargaan.[54]


Setelah liburan Natal, Son melanjutkan untuk mencetak gol ganjil selama beberapa bulan berikutnya dan kemudian pada 12 Maret 2017 ia mencetak hattrick Spurs pertamanya di Piala FA melawan Millwall dalam kemenangan 6-0.[55] Dalam pertandingan yang sama, ia dilecehkan secara rasial oleh bagian dari penggemar Millwall yang meneriakkan "DVD" dan "dia menjual tiga untuk lima dolar" setiap kali dia menyentuh bola, merujuk stereotip ke arah Asia Timur.[56] Ia mencetak gol dalam kemenangan 2-0 di Burnleypada 1 April 2017,[57] dan empat hari kemudian ia mencetak gol pada menit ke-91 untuk membuat Spurs unggul di Swansea, dalam permainan di mana mereka kalah 1-0 setelah 88 menit dan akhirnya menang 3-1.[58]

Dua gol di kandang Watford pada akhir pekan berikutnya membawa total musimnya menjadi 18 gol, 11 di Liga Premier, gol terbaiknya yang pernah kembali.[59] Pada 12 Mei 2017, Tottenham mengumumkan bahwa Son telah memenangkan Pemain Liga Premier Bulan Ini untuk April, yang kedua kalinya dalam karirnya dan dengan demikian menjadi satu-satunya pemain di 2016–17 yang memenangkan penghargaan 2 kali.[60] Pada 18 Mei 2017, Son mengantongi dua gol saat ke Leicester City sebagai bagian dari kemenangan 6-1 dari saingan gelar mereka sebelumnya. Dengan 21 gol di semua kompetisi, Son bergabung dengan Harry Kane dan Dele Alli sebagai trio pertama pemain Spurs dengan lebih dari 20 gol di musim ini.[61]

Musim 2017-18[sunting | sunting sumber]

Son mencetak gol pertamanya musim 2017–18 dalam pertandingan Liga Champions UEFA 2017–2018 melawan Borussia Dortmund pada 13 September 2017 di kandang sementara Spurs Stadion Wembley, yang dimenangkan Spurs 3-1.[62][63]

Ia mencetak gol pertamanya di Liga Premier musim ini ketika Spurs mengalahkan Liverpool 4-1 di kandang.[64] Pada 5 November 2017, Son mencetak satu-satunya gol dalam kemenangan 1-0 melawan Crystal Palace. Gol itu menambah jumlah golnya di Liga Premier menjadi 20 dan dengan demikian ia menjadi pencetak gol terbanyak Asia dalam sejarah Liga Premier, memecahkan rekor yang ditetapkan oleh Park Ji-Sung di Manchester United.[8]

Pada 13 Januari 2018, Son mencetak gol dan memberikan assist dalam pertandingan melawan Everton, menyamai rekor klub yang ditetapkan pada 2004 oleh Jermain Defoe yang mencetak gol dalam lima pertandingan kandang berturut-turut.[65] Pada 28 Februari 2018, Son mencetak dua gol dan membantu Fernando Llorente ketika Tottenham mengalahkan Rochdale 6-1 di Babak 5 Piala FA. Son juga mengonversi penalti, tetapi golnya ditolak oleh Asisten wasit video.[66] Son telah menjadi orang Asia pertama yang menyelesaikan musim sebagai pencetak gol top-10 di Liga Premier Inggris.[67]

Musim 2018-19[sunting | sunting sumber]

Pada 20 Juli 2018, Son menandatangani kontrak lima tahun baru memperpanjang kontraknya dengan Tottenham hingga 2023.[68] Gol pertama musim ini datang pada Oktober 2018 ketika ia mencetak dua gol dalam pertandingan ke-150 untuk Tottenham di 2018–19 Pertandingan Piala EFL melawan West Ham.[69] Ia mencetak gol liga pertamanya musim ini, golnya yang ke 50 untuk klub di semua kompetisi, dalam upaya solo dalam kemenangan kandang 3-1 melawan Chelsea, menimbulkan kekalahan pertama bagi Chelsea di Liga Premier musim ini.[70][71] Gol ini memenangkan penghargaan Goal of the Month Liga Premier untuk November.[72] Pada 13 Februari 2019, Son mencetak gol pertama dalam kemenangan 3-0 atas Borussia Dortmund, di leg pertama babak 16, Liga Champions UEFA 2018–2019 .[73] Pada akhir bulan ia dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Liga Inggris di London Football Awards.[74] Pada 3 April 2019, Son mencetak gol profesional pertama di Tottenham Hotspur Stadium yang baru dalam kemenangan 2-0 atas Crystal Palace.[75]

Pada 9 April 2019, Son mencetak gol kompetisi Eropa pertama di Stadion Tottenham Hotspur dalam kemenangan 1-0 melawan Manchester City di perempat final Liga Champions 2018-19.[76] Di leg kedua, Son mencetak dua gol untuk memberi Tottenham kemenangan agregat 4–4 pada aturan gol tandang dan membantu klub mencapai semifinal kompetisi untuk pertama kalinya sejak 1962, dan hanya yang kedua kalinya. Penjepitnya juga membuatnya menjadi pemain Asia dengan skor tertinggi dalam sejarah turnamen dengan 12 gol, menyalip pemegang rekor sebelumnya, Maxim Shatskikh.[77] Pada 4 Mei 2019, Son menerima kartu merah pertamanya di Liga Premier karena tindakan pendendamnya terhadap Jefferson Lerma.[78]

Musim 2019-20[sunting | sunting sumber]

Son membuka akun 2019-20 pada 14 September, 2019 dengan mencetak dua gol melawan Crystal Palace di Liga Premier dengan hasil akhir 4-0.[79] Pada 21 Oktober, Son disebutkan dalam daftar pendek 30 orang untuk 2019 Ballon d'Or.[80] Pada 3 November, Son dikeluarkan dari lapangan saat imbang 1-1 dengan Everton setelah meluncur ke André Gomes dari belakang, menyebabkannya jatuh dengan canggung dan menderita cedera pergelangan kaki yang parah. Cedera itu menimbulkan kekhawatiran dan penderitaan besar dari para pemain dan suporter; Son tampak sangat tertekan oleh kejadian itu.[81] Mengikuti kartu merah karena tantangan pada Gomes, Son juga menerima skorsing untuk tiga pertandingan Liga Premier.[82] Namun, banyak profesional termasuk mantan pemain Everton Kevin Kilbane menyatakan kritik terhadap keputusan kartu merah, dan Tottenham mengajukan banding ke Asosiasi Sepakbola terhadap pemberhentian tersebut. FA akhirnya menerima banding dan kartu merah Son dibatalkan pada 5 November.[83][84] Tiga hari setelah kejadian ini, dalam pertandingan tandang Liga Champions 4-0 ke Red Star Belgrade, di mana Son mencetak dua gol, bukannya merayakan gol pertamanya, ia meminta maaf ke kamera atas apa yang terjadi di Goodison Park.[85][86]

Pada tanggal 23 November 2019, Son mencetak gol pertama Tottenham dengan José Mourinho sebagai manajer, membuatnya mendapatkan Man-of-the-match dalam kemenangan 3–2 Spurs.[87] Pada tanggal 7 Desember, Son berlari dari satu ujung ke ujung yang lain, melewati tujuh pemain Burnley, untuk mencetak gol individu yang dicap sebagai gol dari penantang musim. Sifat tujuan melihat Mourinho menjulukinya "Sonaldo Nazario" mengacu pada jenis gol yang akan dicetak mantan pemain internasional Brasil Ronaldo.[88] Pada 22 Desember 2019, menghadapi Chelsea, Son dikeluarkan setelah mengangkat sepatu botnya menghantam tulang rusuk Antonio Rüdiger[89][90] Pada Januari 2020, Son dianugerahi gol Liga Premier bulan itu untuk Desember karena golnya yang menakjubkan.[91]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 2008년 09월 23일 현재, U-16 대표팀 명단 (AFC U-16 챔피언십 본선) (dalam bahasa Korea). JoinKFA. 23 September 2008. Diakses tanggal 5 September 2019. 
  2. ^ House, Future Publishing Limited Quay; Ambury, The; Engl, Bath BA1 1UA All rights reserved; number 2008885, Wales company registration (2019-12-03). "Ranked! The 10 best forwards in the world". FourFourTwo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-12-07. 
  3. ^ "Son Heung-Min: How 'Little Seoul' fell in love with its favorite son". CNN.com (dalam bahasa Inggris). CNN. Diakses tanggal 2019-12-07. 
  4. ^ Church, Ben. "How Son Heung-Min 'Sonsation' gripped South Korea". CNN.com. CNN. Diakses tanggal 2019-12-07. 
  5. ^ a b Long, Sam (31 August 2015). "Tottenham's Son Heung-min vows to justify £22m price tag after becoming the most expensive Asian player in history". London Evening Standard. Diakses tanggal 3 September 2015. 
  6. ^ "Son Heung Min Breaks European Goal Record for Korea". KoogleTV. November 7, 2019. Diakses tanggal November 15, 2019. 
  7. ^ "Son Heung-min Sets European Soccer Korean Scoring Record". KBS World Radio. November 7, 2019. Diakses tanggal November 15, 2019. 
  8. ^ a b Rice, Simon (5 November 2017). "Son Heung-min sets new Premier League record with winning goal for Tottenham". Metro. 
  9. ^ "Ten facts Spurs fans need to know about new signing Son Heung-Min". London24. 28 August 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 August 2015. 
  10. ^ 6년전 FC서울 볼보이 손흥민의 상암벌 '금의환향' (dalam bahasa Korea). The Sports Chosun. 30 July 2014. 
  11. ^ FC서울 볼보이였던 손흥민 "청용이형 보며 프로 꿈 키웠죠" (dalam bahasa Korea). The Sports Kyunghyang. 16 May 2014. 
  12. ^ 손흥민 “첫 월드컵 안 두렵다” 이청용 “지성형 몫은 내가” (dalam bahasa Korea). The Sports Kyunghyang. 16 May 2014. 
  13. ^ "Son Heung-min: The football superstar hiding in plain sight". TODAYonline.com. TODAYonline. 9 June 2019. Diakses tanggal 8 December 2019. 
  14. ^ 손흥민 10대1 인터뷰①"하트브레이커 춤? 내가 워낙 몸치라" (dalam bahasa Korea). The Sports Chosun. 22 March 2013. 
  15. ^ KFA 우수선수 해외유학 6기생, 29일 독일로 출국 (dalam bahasa Korea). Korea Football Association. 28 July 2008. 
  16. ^ Pröpping, Andreas (6 October 2008). "Abenteuer in einer anderen Welt" (dalam bahasa German). Hamburger Abendblatt. Diakses tanggal 21 January 2011. 
  17. ^ 손흥민"독일 함부르크 갑니다" (dalam bahasa Korea). Kangwon Ilbo. 11 November 2009. 
  18. ^ "Son ist Vehs Sturmjuwel". Hamburger Morgenpost (dalam bahasa Jerman). Hamburg. 11 July 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2010. Diakses tanggal 21 January 2011. 
  19. ^ 손흥민 놓칠라 ... 함부르크 감독 부랴부랴 "계약 늘리자". Yahoo.com (dalam bahasa Korea). Joongang Ilbo. 6 November 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 July 2011. Diakses tanggal 6 November 2010. 
  20. ^ 123년 함부르크 역사상 '최연소골' 손흥민 "이제 시작" (dalam bahasa Korea). Sports Seoul. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 November 2010. Diakses tanggal 6 November 2010. 
  21. ^ Chong, Edwin (6 November 2010). "Son extends Hamburg stay". Sky Sports. Diakses tanggal 9 November 2010. 
  22. ^ "Heung-Min Son". kicker (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 24 August 2015. 
  23. ^ "Korean teenager Son Heung-Min hits four goals in Hamburg's pre-season win". Goal.com. Goal. Diakses tanggal 7 July 2011. 
  24. ^ "Hamburger striker Son scores five in 12–0 rout". The Korea Times. Diakses tanggal 13 July 2011. 
  25. ^ "Season-opener ends in 1–3 defeat". HSV.de. Hamburger SV. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 August 2012. Diakses tanggal 6 August 2011. 
  26. ^ "Son Heung-Min Statistics". Bundesliga. Diakses tanggal 27 August 2011. 
  27. ^ "Bitter! HSV Stürmer Son fällt lange aus" (dalam bahasa Jerman). Quaeng. 29 August 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2011. Diakses tanggal 30 August 2011. 
  28. ^ "Koo Ja-Cheol, Park Ji-Sung & the top five South Koreans in Europe for the 2011–12 season". Goal.com. Goal. Diakses tanggal 25 May 2012. 
  29. ^ "Mann des 21. Spieltages Heung-Min Son". kicker (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 17 February 2013. 
  30. ^ 손흥민 10·11호 골… “차붐 넘는다”. Naver.com (dalam bahasa Korea). Kyunghyang. 14 April 2013. Diakses tanggal 17 December 2019. 
  31. ^ "Heung-Min Son". kicker (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 24 August 2015. 
  32. ^ Quinn, Philip (14 June 2013). "Bayer Leverkusen sign Heung Min Son from Hamburg". SB Nation. Diakses tanggal 19 September 2016. 
  33. ^ "Werkself fail to press home advantage". Bayer 04 Leverkusen. 23 July 2013. 
  34. ^ "Son shines as Leverkusen put five past Hamburg". Bundesliga.com. Bundesliga. 9 November 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 November 2013. Diakses tanggal 17 December 2019. 
  35. ^ "Leverkusen beat Bremen to seal Champions League play-offs". Bundesliga. 10 May 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2014. Diakses tanggal 27 August 2014. 
  36. ^ "Heung-Min Son". kicker (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 24 August 2015. 
  37. ^ "Wolfsburg win thriller at Bayer Leverkusen thanks to Bas Dost's four-goal haul". The Guardian. London. Reuters. 14 February 2015. Diakses tanggal 14 February 2015. 
  38. ^ "Heung-Min Son". kicker (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 24 August 2015. 
  39. ^ "Heung-Min Son". kicker (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 24 August 2015. 
  40. ^ "Heung-min Son " Club matches". worldfootball.net. Diakses tanggal 28 August 2015. 
  41. ^ "Tottenham sign Heung-Min Son from Bayer Leverkusen". Sky Sports. 28 August 2015. Diakses tanggal 28 August 2015. 
  42. ^ "Son Heung-min: Tottenham sign forward from Leverkusen". BBC Sport. 28 August 2015. Diakses tanggal 28 August 2015. 
  43. ^ "Koreans hit the big time". Korea Joongang Daily. 30 August 2015. Diakses tanggal 3 September 2015. 
  44. ^ Chowdhury, Saj (13 September 2015). "Sunderland 0–1 Tottenham". BBC Sport. Diakses tanggal 13 September 2015. 
  45. ^ Jennings, Patrick (17 September 2015). "Tottenham 3–1 FK Qarabag". BBC Sport. Diakses tanggal 17 September 2015. 
  46. ^ "Tottenham 1–0 Crystal Palace". BBC Sport. 20 September 2015. Diakses tanggal 20 September 2015. 
  47. ^ "Watford 1-2 Tottenham Hotspur". BBC.com. BBC Sport. 28 December 2015. Diakses tanggal 18 December 2019. 
  48. ^ Usry, Rob (2 May 2016). "Heung-Min Son doubles Tottenham's lead over Chelsea". SBNation.com. SB Nation. Diakses tanggal 2 May 2016. 
  49. ^ Kilpatrick, Dan (26 September 2016). "Tottenham midfielder Son Heung-Min: I'm very happy to be here now". ESPN FC. Diakses tanggal 28 September 2016. 
  50. ^ Jurejko, Jonathan (10 September 2016). "Stoke City 0–4 Tottenham Hotspur". BBC Sport. Diakses tanggal 28 September 2016. 
  51. ^ Riach, James (24 September 2016). "Tottenham edge out Middlesbrough as in-form Son Heung-min hits double". The Guardian. London. 
  52. ^ "Spurs' Pochettino hails Son Heung-Min after win: 'He is a different person'". ESPN FC. 24 September 2016. 
  53. ^ Hytner, David (27 September 2016). "Son Heung-min secures Tottenham Hotspur vital win in Moscow". The Guardian. London. 
  54. ^ "Son claims EA SPORTS Player of the Month prize". Premier League. Diakses tanggal 8 April 2017. 
  55. ^ Johnston, Neil (12 March 2017). "Tottenham Hotspur 6–0 Millwall". BBC Sport. Diakses tanggal 9 April 2017. 
  56. ^ "Millwall face action after fans target Spurs forward Heung-min Son with racist chants in FA Cup tie". Daily Telegraph. 13 March 2017. Diakses tanggal 13 March 2017. 
  57. ^ Skelton, Jack (1 April 2017). "Burnley 0–2 Tottenham Hotspur". BBC Sport. Diakses tanggal 9 April 2017. 
  58. ^ Pritchard, Dafydd (5 April 2017). "Swansea 1–3 Tottenham Hotspur". BBC Sport. Diakses tanggal 9 April 2017. 
  59. ^ Jennings, Patrick (8 April 2017). "Tottenham Hotspur 4–0 Watford". BBC Sport. Diakses tanggal 9 April 2017. 
  60. ^ "HEUNG-MIN SON IS APRIL'S EA SPORTS PLAYER OF THE MONTH". Tottenham Hotspur F.C. 12 May 2017. Diakses tanggal 12 May 2017. 
  61. ^ Benge, James (18 May 2017). "Heung-min Son, Harry Kane and Dele Alli set new Tottenham goal record". London Evening Standard. 
  62. ^ Usry, Rob (13 September 2017). "WATCH: Son Heung-Min takes on all of Borussia Dortmund's defense, scores amazing solo goal". SBNation.com. SB Nation. 
  63. ^ Dawkes, Phil (13 September 2017). "Tottenham Hotspur 3–1 Borussia Dortmund". BBC Sport. 
  64. ^ Wilson, Jonathan (22 October 2017). "Son Heung-min the perfect example of how Mauricio Pochettino uses his different weapons to devastating effect". The Independent. 
  65. ^ Crace, John (13 January 2018). "Son Heung-min, Harry Kane lead Tottenham's dismantling of Everton". ESPN. Diakses tanggal 14 January 2018. 
  66. ^ MacInnes, Paul (28 February 2018). "Fernando Llorente and VAR grab the attention as Spurs end Rochdale dream". The Guardian. Diakses tanggal 3 March 2018. 
  67. ^ "Son Heung-min becomes 1st Asian to finish season as top-10 scorer in EPL". KoreaHerald.com. Yonhap News Agency. 14 May 2018. Diakses tanggal 15 May 2018. 
  68. ^ "Tottenham Hotspur: Son Heung-min & Erik Lamela sign new contracts". BBC Sport. 20 July 2018. Diakses tanggal 21 July 2018. 
  69. ^ Sutcliffe, Steve (31 October 2018). "West Ham United 1 – 3 Tottenham Hotspur". BBC Sport. 
  70. ^ Wallace, Sam; Bull, JJ (24 November 2018). "Chelsea weaknesses exposed as superb Son Heung-min solo goal helps Spurs outclass visitors in London derby win". The Telegraph. Diakses tanggal 25 November 2018. 
  71. ^ Hafez, Shamoon (24 November 2018). "Tottenham Hotspur 3 – 1 Chelsea". BBC Sport. Diakses tanggal 25 November 2018. 
  72. ^ Drury, Sean (14 December 2018). "Premier League Goal of the Month: Tottenham's Son Heung-Min Wins November Award". 90min.com. 90min. Diakses tanggal 14 December 2018. 
  73. ^ "Tottenham Hotspur 3-0 Borussia Dortmund: Spurs secure superb Champions League win". BBC.co.uk (dalam bahasa Inggris). BBC Sport. 13 February 2019. Diakses tanggal 14 February 2019. 
  74. ^ "Tottenham's Heung-Min Son crowned London's Premier League Player of the Year". Sky Sports. 28 February 2019. 
  75. ^ "YESSSSSSSS!!! The first ever Premier League goal at our new home goes to Sonny!". Twitter.com. Tottenham Hotspur F.C. 3 April 2019. Diakses tanggal 3 April 2019. 
  76. ^ "WATCH: Son's Goal Gives Tottenham UCL Edge Over Man City; Kane Hurt in Win". SI.com (dalam bahasa Inggris). Sports Illustrated. 9 April 2019. Diakses tanggal 2019-04-09. 
  77. ^ McNulty, Phil (17 April 2019). "Manchester City 4-3 Tottenham Hotspur (4-4 agg): Spurs stun City on away goals in modern classic". BBC Sport. Diakses tanggal 18 April 2019. 
  78. ^ "Tottenham to appeal Son Heung-Min red-card punishment". SBNation.com. SB Nation. 7 May 2019. Diakses tanggal 23 December 2019. 
  79. ^ Howarth, Matthew (14 September 2019). "Tottenham Hotspur 4 - 0 Crystal Palace". BBC Sport. Diakses tanggal 16 September 2019. 
  80. ^ "30-man shortlist for 2019 Ballon d'Or announced". SEN.com. 1116 SEN. Diakses tanggal 8 December 2019. 
  81. ^ "Andre Gomes: Everton midfielder suffers horrific ankle injury against Tottenham". BBC Sport. 4 November 2019. Diakses tanggal 4 November 2019. 
  82. ^ Doyle, Joe (3 November 2019). "The Spurs games Son Heung-min could miss following red card for tackle on Andre Gomez". football.london. football.london. Diakses tanggal 4 November 2019. 
  83. ^ Jackson, Elliott (4 November 2019). "BBC pundits deliver verdict on Son Heung-min's red card for Andre Gomez tackle during Spurs draw". football.london. football.london. Diakses tanggal 4 November 2019. 
  84. ^ "Tottenham forward Son Heung-min red card for tackle on Andre Gomez overturned". BBC Sport. 5 November 2019. Diakses tanggal 5 November 2019. 
  85. ^ Veal, Jonathan (6 November 2019). "Son Heung-min scores twice as Tottenham beat Red Star Belgrade to end away day hoodoo". The Independent. Diakses tanggal 7 November 2019. 
  86. ^ Hytner, David (6 November 2019). "Son Heung-min's double helps Tottenham past Red Star Belgrade". The Guardian. Diakses tanggal 7 November 2019. 
  87. ^ "West Ham United 2-3 Tottenham Hotspur: Jose Mourinho leads Tottenham to win at West Ham". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). 23 November 2019. Diakses tanggal 24 November 2019. 
  88. ^ "Son Heung-min: Has 'Sonaldo' scored the goal of the season?". BBC Sport. 7 December 2019. Diakses tanggal 8 December 2019. 
  89. ^ McNulty, Phil (22 December 2019). "Tottenham 0-2 Chelsea". BBC Sport. Diakses tanggal 23 December 2019. 
  90. ^ McNulty, Phil (22 December 2019). "Red card for Son". Twitter.com. Diakses tanggal 23 December 2019. 
  91. ^ "Son's solo strike voted Budweiser Goal of the Month". Premier League. 10 January 2020. Diakses tanggal 10 January 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]