Maccabi Haifa F.C.

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Anda harus menambahkan parameter |reason= - ganti dengan {{Cleanup|reason=<Fill reason here>}}, atau hapus templat ini dari artikel.

Maccabi Haifa F.C.
Nama lengkapMaccabi haifa Football Club
JulukanThe Greens, The green monkeys
Berdiri1913
StadionQiryat Eliezer, Haifa
(Kapasitas: 14.002)
KetuaBendera Israel Itamar Chizek
LigaLigat ha'Al
2019-20ke-2
Kostum Kandang
Kostum Tandang

Maccabi Haifa F.C. merupakan tim sepak bola Israel yang bermain di Divisi Utama Ligat ha'al. Tim ini berbasis di Haifa, Israel, dan merupakan satu bagian dari tim olahraga Maccabi Haifa. Didirikan tahun 1913. Tim ini merupakan tim Israel pertama yang lolos ke fase grup Liga Champions UEFA.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Maccabi Haifa Football Club didirikan pada tahun 1913 di kota pelabuhan Haifa, di Israel. Tim itu dulunya merupakan tim kecil, yang dulunya sering menghabiskan waktunya di Liga Leumit dan liga-liga rendah. Tim ini menaungi lawan sekotanya, Hapoel Haifa pada masa itu. Tetapi pada masanya tim ini juga sangat berani, sering melakukan cara ofensif, yang diawali dari teknik dan passing pendek. Tahun 1942, tim ini meraih babak final Israel State Cup, tetapi dikalahkan 12-1 saat melawan Beitar Tel Aviv. Pada tahun 1962, tim ini mengalahkan Maccabi Tel Aviv 5-2 di babak final State Cup. Tim ini juga meraih final pada tahun 1963, tetapi dikalahkan Hapoel Haifa 1-0. Pada akhirnya, pada dekade 1980-an, Maccabi Haifa memasuki 'Klub Juara Israel', meraih juara tiga kali (tepatnya pada musim 1983/84, 1984/85, dan 1988/89). Pada musim 1983-84, Maccabi Haifa memenangkan kejuaraan pertamanya, saat diarsiteki Shlomo Sharf dan general manager Yochanan Vollach, mengalahkan Beitar Jerusalem dan Hapoel Tel Aviv. Tim Yerukim (Hijau) ini diketahui dari "all-around-offense" dan ofensif yang mencolok, yang sering kali menghasilkan formasi defensif yang buruk dan menghasilkan kekalahan. Tim yang diarsiteki Sharf ini mampu memainkan strategi dengan 4 striker, termasuk: Moshe Selekter, Zahi Armeli dan Ronny Rosenthal yang diposisikan pada titik dan lini tengah dan berhasil membangun pertahanan mereka di sekitar kiper legendaris Avi Ran. Setahun kemudian, Maccabi Haifa berhasil menjadi juara kedua dalam menentukan kinerja. Pada tahun 1986 tim ini kehilangan titel dalam pertandingan final kontroversial melawan runner-up Hapoel Tel Aviv. Gol tunggal yang dicetak dalam yang cocok dengan Gili Landau dikatakan mencetak gol dari posisi offside pasif, yang oleh aturan seharusnya menghasilkan sebuah diskualifikasi tujuan dan imbang kosong-kosong, menjamin juara. Karena miskin liputan TV, masalah tidak pernah diselesaikan. Pada tahun 1988, Maccabi Haifa mengalahkan Maccabi Tel Aviv 10-0 untuk memperoleh kemenangan terbesar yang pernah mereka cetak. Pertandingan tersebut merupakan pertandingan yang terkenal di pengetahuan sepak bola Israel, bahkan tidak disiarkan televisi. Selain itu, mungkin adalah awal dari persaingan sengit antara kedua klub. Pada tahun 1989, di tangan Amazzia Levkovic, klub memenangkan kejuaraan lain. Pada tahun 1990 Maccabi Haifa memantapkan dirinya sebagai klub yang dominan di Israel. Itu dimulai dengan memenangkan "ganda" - juara Liga dan piala nasional di musim 1990/1 dan dilanjutkan dengan memperkenalkan tiga pemain muda berbakat: Eyal Berkovic, Reuven Atar dan Tal Banin. Pada tahun 1992 Maccabi Haifa dibeli oleh Akov Shahar, yang menjadi pemilik dan presiden klub. Di bawah manajemen Shahar, Maccabi Haifa menikmati stabilitas keuangan dan peraturan kerja profesional setara dengan standar klub sepak bola Eropa. musim menyoroti Maccabi Haifa adalah 1993-1994. Setelah memenangkan trofi tahun 1993, Maccabi Haifa memberikan kinerja yang menakjubkan di UEFA Cup Winners Cup (UCWC), mengalahkan FC Torpedo Moskow 3-1 dan AC Parma 1-0 di perdelapanfinal, hanya saja kalah saat adu penalti. Selama musim di liga domestik (kemudian disebut Liga Leumit), tim itu tak terkalahkan seluruh musim, dari sebuah rekor terkalahkan dari 48 pertandingan keseluruhan, sehingga memenangkan kejuaraan yang spektakuler, dan memecahkan banyak rekor Israel. Skuat Maccabi Haifa tahun 1993 termasuk 4 orang: Eyal Berkovic, Reuven Atar, Alon Mizrahi dan Serhiy Kandaurov, dan dianggap salah satu pasukan terbaik dalam sejarah sepak bola Israel. Pada tahun 1996 Eyal Berkovic dan Haim Revivo, yang terakhir telah bergabung dengan tim musim sebelumnya, baik Haifa ataupun untuk klub Eropa. Sementara dua prestasi diperoleh keberhasilan pribadi yang besar di situ, Maccabi Haifa masuk ke sebuah periode yang merosot. Standar seragamnya menjaga layanan dari manajer untuk beberapa musim dilemparkan sebagai tim melewati beberapa manajer selama 4 tahun. Akibatnya, tim gagal untuk memenangkan gelar kejuaraan nasional, meskipun mengamankan trofi Kejuaraan Nasional pada tahun 1998. Pada tahun 1999, di bawah asuhan manajer Ceko Dušan Uhrin, Maccabi Haifa dapat mengalahkan raksasa Perancis Paris Saint-Germain dan klub Austria SV Ried untuk mencapai perempat final Piala Winners. Di tengah musim, striker yang sangat baik Alon Mizrahi pindah ke klub Perancis Nice yang mengakibatkan kekalahan di kuartal KSK akhir dan menurunnya kinerja liga klub. Rekor kemenangan klub terus melemah sampai kedatangan Avraham Grant. Mantan pelatih Maccabi Tel Aviv Avraham Grant ditunjuk sebagai manajer pada tahun 2000 oleh Maccabi Haifa. Di bawah bimbingan Grant, tim yang kembali mendominasi gaya ofensif. Grant, bersama dengan tim yang jauh lebih baik, memimpin klub dengan hasil yang hampir tak terbendung, memenangkan banyak kejuaraan. Di pusat perhatian adalah serangkaian pertunjukan virtuoso oleh Yossi Benayoun, termasuk apa yang dianggap beberapa tujuan liga terbaik dalam sejarah Israel. Semburan spontan merayakan fans ke lapangan menyebabkan bencana tragis. Seorang penggemar muda, Amir Rand, terkena kecelakaan di rel dan menyebabkan koma. Setahun kemudian, Grant memenangkan juara untuk kedua kalinya, mengandalkan trio pemain asing: Giovanni Rosso (Kroasia), Raimondas Žutautas (Lithuania) dan striker muda Nigeria Aiyegbeni Yakubu. Setelah kejuaraan kedua, Avraham Grant meninggalkan Haifa untuk tim nasional Israel dan digantikan oleh maka Israel U-21 manajer Itzhak Shum. Pada tahun 2002, Haifa, klub Israel membuat sejarah dengan menjadi tim Israel pertama yang lolos ke fase grup Liga Champions. Pada fase grup, tim mengalahkan Olympiacos dan Manchester United. Haifa berhasil mencetak 7 poin dengan keseluruhan 12 gol, dan selesai di tempat ketiga, mengamankan tempat di Piala UEFA. Dalam musim 2003/4, dipimpin oleh mantan pemain sepak bola Ronny Levy Maccabi memenangkan kejuaraan terutama karena menunjukkan miskin dari tim liga lainnya. klub muda Maccabi Haifa (usia 16-18) memenangkan kejuaraan domestik, dan tim nasional anak-anak Israel dari pemain Maccabi Haifa memenangkan Piala Dunia Fox Kids untuk anak usia 12 tahun. Sejarah telah dibuat selama musim 2005/06. Setelah bulan kebingungan tentang kontrak Ronny Levy, itu diperpanjang dan Levy memimpin klub untuk sebelas kemenangan lurus dalam sebelas pertandingan pertama musim Liga Premier Israel. Ini juga merupakan kunci untuk tim ini merebut gelar liga setelah membangun memimpin yang kuat. Sementara klub menikmati kesuksesan dalam negeri besar, itu tidak beruntung dalam bermain Eropa. Meskipun Haifa adalah tim unggulan untuk putaran kedua Liga Champions UEFA kualifikasi, itu menarik kuat klub Swedia, Malmö FF. Haifa kalah 3-2 di Swedia, dan bermain imbang 2-2 di rumah. Pada musim 2006/07, klub bermain melawan Liverpool. Pada pertandingan pertama putaran ketiga kualifikasi pertandingan diselenggarakan di Inggris, pemain Haifa Gustavo Boccoli mencetak gol pada menit 29 keunggulan yang hanya berlangsung selama empat menit. Craig Bellamy menyamakan skor dan di depan 40.000 penggemar lokal, Haifa berdiri dengan berani hingga 88 menit ketika Mark Gonzales mencetak gol kemenangan untuk tuan rumah. Karena situasi keamanan di Israel, pertandingan kembali tidak dilaksanakan di Ramat Gan tetapi di Kiev, Ukraina, di Stadion Lobanovsky Valery, dengan 1.700 penonton. Pertandingan berakhir dengan dasi 1:1. Dua puluh menit terakhir pertandingan itu stres bagi pemain asuhan Rafa Benitez. Memang, Peter Crouch raksasa timnya memberikan keuntungan (54) dan pergi tujuan, tetapi Roberto Colautti (63) diikat dan skor dari sini pada gerakan menuju gawang tuan rumah menjadi satu-sisi. Nilai dasi dikirim Haifa untuk bersaing di Piala UEFA. Pada pertandingan kembali di Bulgaria, Haifa bermain bagus: Xavier Dirceu mencetak tujuan mengesankan dari jarak, Alain Masudi dan Roberto Colautti meninggalkan Eljendario Sanderinio satu tujuan kehormatan. Pada tahap Groups, Haifa menghadapi lawan yang kuat: The Skotlandia Rangers FC, Serbia Partizan Belgrade, yang Auxerre Prancis dan Italia tim Serie A Livorno. Dalam 88 menit, orang Skotlandia berhasil menggandakan skor dari tendangan penalti lain diberikan oleh pembela Haifa. Kali ini Charlie Adam dan disegel mencetak kemenangan. Haifa kembali ke rumah dan tuan rumah Partizan Belgrade. Tujuan awal oleh Xavier Anderson, gelandang Brasil, menempatkan Haifa di tempat yang sangat baik dengan enam poin. Haifa diperlukan satu titik di jauh permainan di Italia melawan Livorno untuk menyelesaikan tugas dengan sukses. Pada tahap ini Haifa tertarik terhadap CSKA Moskow. Pertandingan itu pindah ke stadion Spartak di Vladikavkaz akibat cuaca ekstrem di Moskow. 30.000 fans Rusia stadion penuh sesak. Torpedo mengalahkan Haifa 01:00 dan 03:00 Lokomotiv mengalahkannya. Sekali lagi Haifa tidak skor yang jauh tujuan, tetapi hasil (00:00) mengisyaratkan bahwa Haifa bisa menggunakan keuntungan rumah di pertandingan kembali. Pada musim 2007/08, Maccabi Haifa selesai tempat ke-5 di Liga dan dieliminasi dalam fase terakhir-16 di Piala Negara. Ronny Levy mengumumkan bahwa dia akan pergi. Haifa memenangkan Piala Toto setelah kemenangan 2-0 atas Bnei-Sakhnin. Haifa membuka musim 2008/09 dengan harapan sisa tim atas. Pada akhir musim, pelatih Elisa Levy memenangkan gelar pertamanya pribadinya dan Haifa membuat sejarah sepak bola Israel, memenangkan enam kejuaraan dalam satu dekade. Maccabi Haifa kembali ke Liga Champions untuk musim 2009-2010. Sebuah 3:00 menang atas FC Red Bull Salzburg menang mengasuransikan kedua dalam rentang tujuh tahun, dengan tujuan oleh Dvalishvili, Golasa dan Ghadir. Haifa memasuki 2009/10 Liga Champions babak penyisihan grup di Grup A, bersaing melawan FC Bayern Munich, Juventus dan Girondins de Bordeaux. Haifa selesai kompetisi sebagai salah satu yang terburuk dalam sejarah menunjukkan Liga Champions, dengan catatan 6 kerugian, mengakui 8 tujuan dan tanpa mencetak gol. Klub ini kemudian kehilangan gelar juara ke Hapoel Tel Aviv pada hari terakhir musim.

Gelar[sunting | sunting sumber]

  • 10 Liga Ha'al: 1984, 1985, 1989, 1991, 1994, 2001, 2002, 2004, 2005, 2006
  • 2 Liga Artzit: 1966, 1975
  • 5 Israel State Cup: 1962, 1991, 1993, 1995, 1998
  • 3 Israel Toto Cup: 1994, 2002, 2006
  • 3 Israel Champion Of Champions Cup: 1962, 1985, 1989
  • 1 Piala Sukkot: 1958
  • 1 Piala Lilian: 1984

Pemain-pemain terkenal[sunting | sunting sumber]