Bandar Udara Supadio

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Bandar Udara Internasional Supadio

Supadio International Airport
Supadio Airport terminal.jpg
Informasi
JenisPublik / Militer
PemilikPT Aviasi Pariwisata Indonesia (Persero)
PengelolaPT Angkasa Pura II
MelayaniKabupaten Kubu Raya dan Kota Pontianak
LokasiLimbung, Sungai Raya, Kubu Raya, Kalimantan Barat, Indonesia
Maskapai utama
Zona waktuWIB (UTC+07:00)
Ketinggian dpl10 kaki / 3 m
Koordinat00°09′02″S 109°24′14″E / 0.15056°S 109.40389°E / -0.15056; 109.40389
Situs websupadio-airport.co.id
Peta
Kalimantan daerah di Indonesia
Kalimantan daerah di Indonesia
PNK is located in Kalimantan
PNK
PNK
Lokasi bandara di Kalimantan Barat / Indonesia
PNK is located in Indonesia
PNK
PNK
PNK (Indonesia)
Landasan pacu
Arah Panjang Permukaan
m kaki
15/33 2,250×45 7,382 Asphalt
Statistik (2017)
Penumpang3,447,254 (Kenaikan 19,9%)
Kargo (ton)8,350 (Penurunan 70,5%)
Pergerakan Pesawat66,677 (Kenaikan 6,2%
Pangkalan Udara TNI AU Skadron Udara 1/Elang Khatulistiwa
Lanud Supadio
Lanud.png
Lambang Lanud
Dibentuk18 Desember 1990
NegaraIndonesia Indonesia
CabangLambang TNI AU.png TNI Angkatan Udara
Tipe unitPangkalan Udara Militer
Bagian dariKomando Operasi Angkatan Udara I
MotoPrayatna Kerta Gegana
Situs webwww.tni-au.mil.id

Bandar Udara Internasional Supadio (bahasa Inggris: Supadio International Airport) (IATA: PNKICAO: WIOO), sebelumnya dikenal sebagai Bandar Udara Sei Durian atau Bandar Udara Sungai Durian, adalah sebuah bandar udara internasional yang terletak di Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat, Indonesia. Jaraknya dari Kota Pontianak adalah 17 km sebelah selatan. Bandara ini dikelola oleh PT Angkasa Pura II. Luas Bandar Udara Internasional Supadio adalah 528 Ha/Hektar.

Nama bandara ini diambil dari Letnan Kolonel Supadio, seorang perwira TNI AU yang bertugas di Pangkowilud II Banjarmasin, yang membawahi Pangkalan Udara Sungai Durian (nama bandara sebelumnya). Letnan Kolonel Supadio tewas dalam kecelakaan pesawat dengan Kolonel (PNB) Nurtanio di Bandung pada tahun 1966. Area bandara dan landasan pacu juga digunakan bersama dengan Pangkalan Udara Supadio Tipe B pangkalan udara TNI-AU (Angkatan Udara Indonesia). Itu berfungsi sebagai basis Skuadron Udara 1 Angkatan Udara Indonesia, yang terdiri dari armada 18 Hawk 109/209.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Seperti kebanyakan bandar udara di Indonesia, bandar udara ini awalnya hanya merupakan laparangan terbang militer. Namun pada perkembanganya dibuka bandara udara sipil. Bandar udara ini awalnya dibangun pada awal tahun 1940-an sebagai Lapangan Terbang Sungai Durian. Pada tahun 1980-an, bandar udara ini dinamai kembali sebagai Bandar Udara Supadio. Pada 1970-an, penerbangan internasional pertama ke Kuching di Sarawak dimulai, dioperasikan oleh Merpati Nusantara Airlines.

Pada 1980-an, penerbangan ke Singapura dimulai, dioperasikan oleh Garuda Indonesia. Pada akhir Oktober 1989, Malaysia Airlines juga memulai penerbangan ke Pontianak dari Kuching. Semua penerbangan internasional ini dihentikan pada tahun 1998 karena Krisis Keuangan Asia tetapi rute ke Kuching dilanjutkan kembali pada pertengahan 1999, dioperasikan oleh 3 maskapai berbeda secara berurutan yaitu Batavia Air, Kalstar dan Xpress Air yang menghentikan layanan setelah Wings Air beroperasi. Bersama dengan AirAsia, kedua maskapai tersebut mengoperasikan 14 penerbangan mingguan antara Pontianak dan Kuching.

Antara awal hingga pertengahan 2010-an, ada juga penerbangan  ke Singapura (dioperasikan oleh Batavia Air) dan Johor Bahru (oleh Xpress Air). Penerbangan ke Kuala Lumpur juga dimulai pada akhir Maret 2015, dioperasikan oleh AirAsia. Pada tanggal 28 Desember 2017 terminal baru bandara Supadio diresmikan oleh Presiden Republik Indonesia Joko Widodo.

Bangunan Tower ATC dan Terminal[sunting | sunting sumber]

Airport terminal interior

Sebuah gedung terminal baru dengan landasan pacu yang lebar dan diperpanjang dibangun. Terminal baru ini mengadopsi konsep eco-airport dan green building serta mampu melayani 3 juta penumpang setiap tahunnya. Pada 2020, landasan pacu diperpanjang menjadi 2.600 meter. Sebelumnya pada tahun 2010–2011, landasan pacu telah diperlebar dari 30 meter menjadi 45 meter.

Terminal baru dibangun dalam dua tahap. Tahap I melibatkan pembangunan terminal sementara dengan luas 13.000 m2 (140.000 kaki persegi) dan dapat menampung lebih dari 1,5 juta orang selama setahun. Tahap 1 selesai pada Juni 2015.

Fase 2 meliputi pembongkaran gedung terminal yang ada dan pembangunan gedung terminal baru sebagai perpanjangan dari gedung fase I. Secara total, terminal Bandara Supadio yang baru memiliki luas 32.000 m2 (340.000 kaki persegi) dan dapat menampung 3 juta penumpang setiap tahun.

Supadio Airport new Air traffic control tower

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Bandar Udara Internasional Supadio sudah memiliki bangunan terminal baru dengan luas 32.000 m² berkapasitas 4 juta penumpang per tahun, yang mulai beroperasi sejak tahun 2017. Gedung terminal baru juga dilengkapi dengan 4 (empat) buah garbarata demi kenyamanan penumpang yang naik-turun pesawat, tetapi pada tahun 2019 ditambah 3 (tiga) unit garbarata, sehingga pada tahun 2020 Bandar Udara Internasional Supadio memiliki total 7 (tujuh) fasilitas garbarata. Pada tahun 2019 juga dilaksanakan pelapisan ulang (overlay) landasan pacu sepanjang 2.250 meter yang disertai dengan perpanjangan landasan pacu sepanjang 350 meter, sehingga pada tahun 2020 panjang landasan pacu menjadi 2.600 meter. Sebelumnya, pada 2010-2011 landasan pacu juga telah diperlebar dari 30 meter menjadi 45 meter dan juga nanti runway bandar udara Supadio akan diperpanjang lagi menjadi 3.000×60 Meter yang dapat menampung pesawat Airbus A330 dan Boeing 777.

Maskapai Penerbangan dan Tujuan[sunting | sunting sumber]

MaskapaiTujuan
AirAsiaKuala Lumpur–Internasional
Batik AirJakarta–Soekarno–Hatta
CitilinkBandung, Batam, Jakarta–Soekarno–Hatta, Ketapang, Puttusibau, Surabaya
Garuda IndonesiaJakarta–Soekarno–Hatta
Indonesia AirAsiaJakarta–Soekarno–Hatta, Kuala Lumpur–Internasional
Lion AirBalikpapan, Batam, Jakarta–Soekarno–Hatta, Makassar, Samarinda, Semarang, Surabaya, Yogyakarta—Internasional (berlanjut mulai 18 Februari 2022)
NAM AirBanjarmasin, Jakarta–Soekarno–Hatta, Ketapang, Putussibau, Sintang, Surakarta/Solo
Sriwijaya AirJakarta–Soekarno–Hatta
Super Air JetJakarta–Soekarno–Hatta
Wings AirBatam, Ketapang, Palangkaraya, Putussibau, Sintang, Surabaya

Insiden Kecelakaan[sunting | sunting sumber]

  • Pada Tanggal 2 November 2010,Sebuah Pesawat Lion Air Boeing 737-400 PK-LIQ JT-712 Rute Jakarta-Pontianak tergelincir di ujung runway 33 Bandara Supadio,Seluruh penumpang selamat,tetapi beberapa Cedera dilaporkan
  • Pada Tanggal 1 Juni 2012,sebuah pesawat Sriwijaya Air Boeing 737-400 SJ 188 PK-CKN Rute Jakarta-Pontianak Tergelincir di bandar udara Supadio,pesawat mendarat dalam keadaan Hujan Sangat Deras sehingga menyebabkan pesawat tak terhentikan dan akhirnya tergelincir,Seluruh penumpang selamat,tetapi pesawat rusak berat dan harus diperbaiki
  • Pada Tanggal 16 Februari 2019,Sebuah Pesawat Lion Air Boeing 737-800 PK-LPS JT-714 Rute Jakarta-Pontianak Tergelincir keluar runway di ujung runway 33, Seluruh penumpang selamat dan tidak ada cedera,penyebab dari kejadian ini adalah pilot seharusnya melakukan holding untuk menunggu cuaca di bandara supadio mulai reda dan tidak hujan deras lagi,penyebab lainnya adalah banyaknya genangan di Runway dikarenakan pada saat itu Drainase bandara supadio belum memenuhi standar.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Bekas terminal lama

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]