Bandar Udara Internasional Raja Haji Fisabilillah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Bandar Udara Raja Haji Fisabilillah)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pangkalan Udara Raja Haji Fisabilillah (Lanud RHF)
Lanud.png
Lambang Lanud
Dibentuk1 Juli 1958[1]
NegaraBendera Indonesia Indonesia
CabangLambang TNI AU.png TNI Angkatan Udara
Tipe unitTipe B[2]
Pangkalan Udara Militer
Bagian dariKomando Operasi Angkatan Udara I
JulukanLanud Rhf
MotoPrayatna Kerta Gegana
Situs webwww.lanud-tpi.mil.id
Bandar Udara Internasional Raja Haji Fisabilillah

Raja Haji Fisabilillah International Airport

بانداراينتيرناتيونال راحا حاخي في سابيل يللاح

Lapangan Terbang Antarbangsa Raja Haji Fisabilillah
Informasi
JenisPublik/Militer
PemilikPemerintah Indonesia
PengelolaPT Angkasa Pura II
LokasiTanjung Pinang, Kepulauan Riau, Indonesia
Dibuka1 Juli 1958; 61 tahun lalu (1958-07-01)[1]
Maskapai penghubung
Zona waktu(UTC+07:00)
Ketinggian dpl104[3] kaki / 31,7[3] m
Koordinat0°55′7.66″N 104°31′38.32″E / 0.9187944°N 104.5273111°E / 0.9187944; 104.5273111Koordinat: 0°55′7.66″N 104°31′38.32″E / 0.9187944°N 104.5273111°E / 0.9187944; 104.5273111[3]
Situs webwww.rajahajifisabilillah-airport.co.id
Peta
TNJ berlokasi di Bintan
TNJ
TNJ
Lokasi di Kepulauan Riau
TNJ berlokasi di Topografi Sumatera
TNJ
TNJ
TNJ (Topografi Sumatera)
TNJ berlokasi di Indonesia
TNJ
TNJ
TNJ (Indonesia)
TNJ berlokasi di Southeast Asia
TNJ
TNJ
TNJ (Southeast Asia)
Landasan pacu
Arah Panjang Permukaan
m kaki
04/22 2.250 7.381 Aspal
Statistik (2018)
Penumpang375.000 ()

Bandar Udara Internasional Raja Haji Fisabilillah (IATA: TNJICAO: WIDN), Sebelumnya Bandar Udara Kijang, adalah Bandar udara internasional yang terletak di Kota Tanjungpinang, provinsi Kepulauan Riau. Bandara ini dikelola PT. Angkasa Pura II.

Statusnya dari dulu adalah internasional, tetapi dikarenakan Kepulauan Riau belum pisah dari Riau Daratan maka bandara ini jarang dipergunakan. Setelah tahun 2001 Kepulauan Riau resmi menjadi provinsi baru di Indonesia, maka terjadilah pembangunan yang pesat di kota Tanjung Pinang dan bandara ini diramaikan lagi oleh beberapa maskapai penerbangan yaitu Merpati pada tanggal 19 Desember 2007, Sriwijaya Air pada awal bulan Februari 2008 dan Riau Airlines pada pertengahan tahun 2005.[6]

Pada bulan Mei 2007 pemerintah mengucurkan dana untuk pengembangan Bandara ini. Proyek mulai berjalan pada bulan Juni. Pengembangan bandara meliputi penambahan fasilitas seperti radar dan landasan pacu ditambah sekitar 400 meter dari awalnya yang hanya 1.856 meter menjadi 2.256 meter. Selain itu, gedung terminal bandara juga diperluas dari 2.118 meter persegi menjadi 8.348 meter persegi. Dengan perluasan itu diharapkan dalam satu tahun mampu melayani 600 ribu orang. Pada April 2008 bandara ini resmi berganti nama dari Bandar Udara Kijang menjadi Bandar Udara Internasional Raja Haji Fisabilillah.

Nama bandara diambil dari nama Raja Haji Fisabilillah, pahlawan nasional yang juga memperoleh Bintang Maha Putra Adi Pradana.
Perpanjangan landas pacu hingga 3578 oleh 45 meter (11739 ft × 148 ft), dan sejak September 2014 sudah dipergunakan.

Maskapai penerbangan dan tujuan[sunting | sunting sumber]

MaskapaiTujuan
Batik AirJakarta—Soekarno—Hatta
China Southern AirlinesCharter: Guiyang
China Eastern AirlinesCharter: Guiyang
CitilinkJakarta—Soekarno—Hatta, Surabaya
Garuda IndonesiaJakarta—Soekarno—Hatta
Lion AirBalikpapan, Jakarta—Soekarno—Hatta, Kertajati, Makassar, Semarang, Surabaya
NAM AirJakarta—Soekarno—Hatta, Yogyakarta–Adisutjipto
Sriwijaya AirJakarta—Soekarno—Hatta
Susi AirDabo, Letung
Wings AirBatam, Letung, Pekanbaru
XpressAirBandung, Matak, Natuna, Yogyakarta–Adisutjipto

Sejarah Singkat Lanud RHF[sunting | sunting sumber]

Pembuatan Lapangan Terbang Kijang dalam masa peralihan Pemerintahan Hindia Belanda ke Pemerintahan Republik Indonesia sekitar tahun 1950-1952, Garuda (GIA) masih meneruskan penerbangan KNILM dengan pesawat Catalina dimana agen Garuda ini sejak awal ditangani oleh Rachmat Kadir. Tentara Jepang pernah merintis untuk mencari lokasi pembuatan Lapangan Terbang Kijang (Bandara Raja Haji Fisabilillah) yang sekarang ada, tetapi maksud Jepang tersebut tidak jadi terlaksana secara sempurna karena keburu kalah perang.

Tahun 1951-1952 tim survei dari Jakarta tiba di Tanjungpinang, dimana survei ini segera dilanjutkan dengan pembangunan Lapangan Terbang oleh PU dan beberapa kontraktor terkemuka pada saat itu. Tahun 1953 Lapangan Terbang Kijang diresmikan oleh Menteri Perhubungan RI Adnan Kapau Gani, dalam bentuk lapangan terbang yang sederhana dengan runway bouksit yang diperkeras serta fasilitas penerbangan lainnya yang masih sangat minim. Tercatat pesawat yang melakukan pendaratan pertama kali di Lapangan Terbang Kijang adalah pesawat Garuda (GIA) jenis Heron.

Dengan Surat Keputusan Kasau Nomor: 179 Tanggal 16 Juli 1958, terhitung 1 Juli 1958 Detasemen Angkatan Udara Tanjung Pinang dinyatakan resmi berdiri. Dalam rangka pembinaan tradisi dan memupuk "Sense of Bilongings" dari para anggota Detasemen Angkatan Udara Tanjung Pinang secara pasti dan otentik tanggal 1 Juli 1958 dapat dijadikan patokan sebagai "Hari Jadi Pangkalan Udara Tanjung Pinang (Lanud Rhf)" yang mulanya berstatus Detasemen Angkatan Udara Tanjung Pinang.[1]

Komandan Lanud RHF[sunting | sunting sumber]

Komandan Lanud Raja Haji Fisabilillah (RHF) dari masa ke masa[7]:

  1. Kapten Udara Intarso (1964-1967)
  2. Kapten Pnb Hendro Sunarto (1967-1972)
  3. Mayor Pnb M. Isnain Mahmud (1972-1974)
  4. Kapten Pom Ngadijo (1974-1977)
  5. Mayor Pnb Daniel Boroh (1977-1979)
  6. Mayor Pnb Gandhy NS (1979-1982)
  7. Mayor Pnb Djaja Subagdja (1982-1984)
  8. Letkol Nav Atmadji (1984-1987)
  9. Letkol Nav Giantono BS (1987-1989)
  10. Letkol Pnb Slamet Widodo (1989-1991)
  11. Letkol Pnb Sodik Sukarno (1991-1993)
  12. Letkol Pnb Haryantoyo (1993-1996)
  13. Letkol Pnb Sukanto Haryono (1996-1998)
  14. Letkol Pnb Ilyanus Sanusi (1998-2000)
  15. Letkol Pnb Emir Panji (2000-2002)
  16. Letkol Pnb A. Rasyid Jauhari (2002-2004)
  17. Letkol Pnb Irawan Nurhadi (2004-2005)
  18. Letkol Pnb Sugiharto (2005-2006)
  19. Letkol Sus M. Tawakal S. Sidik (2006-2008)
  20. Letkol Pnb Nandang Sukarna, MSi (2008-2010)
  21. Letkol Pnb Amran Rasjid (2010-2011)
  22. Letkol Pnb M. J. Hanafie (2011-2013)
  23. Letkol Pnb Hendrayansyah, SSos (2013-2014)
  24. Letkol Pnb I Ketut Sadewa Wahyu Wijaya (2014-2015)
  25. Letkol Pnb Andy Ferdinand Picaulima, SSos (2015-2016)[8]
  26. Kolonel Pnb Ignatius Wahyu Anggono, SE (2016-2017)[2]
  27. Kolonel Pnb M. Dadan Gunawan, ST (2017-2019)[9]
  28. Kolonel Pnb Elistar Silaen, ST (2019-sekarang)[10]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c David (10 November 2013). "Sejarah Lanud Tanjungpinang". www.lanud-tpi.mil.id. Diakses tanggal 14 Juli 2019. 
  2. ^ a b Dispenau (3 Februari 2016). "Sertijab Komandan Lanud Tanjungpinang". tni-au.mil.id. Diakses tanggal 14 Juli 2019. 
  3. ^ a b c -, - (-). -, -, ed. "Informasi Teknis Bandara". www.rajahajifisabilillah-airport.co.id. Diakses tanggal 24 Juli 2019. 
  4. ^ Informasi bandar udara World Aero Data untuk WIDN
  5. ^ Informasi bandar udara untuk WIDN di Great Circle Mapper. Sumber: DAFIF.
  6. ^ David (9 November 2013). "Sejarah Bandara RHF". www.lanud-tpi.mil.id. Diakses tanggal 14 Juli 2019. 
  7. ^ David (10 Februari 2016). "Komandan Lanud Dari Masa ke Masa". www.lanud-tpi.mil.id. Diakses tanggal 14 Juli 2019. 
  8. ^ - (29 Oktober 2015). -, ed. "Andy Ferdinand Gantikan I Ketut Wahyu Wijaya Jabat Danlanud Tanjungpinang". batam.tribunnews.com. Diakses tanggal 14 Juli 2019. 
  9. ^ Dedy, Suwadha (29 November 2017). Aldo, ed. "Kolonel Pnb Dadan Gunawan Resmi Menjabat Danlanud Raja Haji Fisabilillah". www.wartakepri.co.id. Diakses tanggal 14 Juli 2019. 
  10. ^ Pen Lanud Rhf (11 Januari 2019). Dispenau, ed. "Kolonel Pnb Elistar Silaen Dilantik menjadi Danlanud Rhf Tanjungpinang". tni-au.mil.id. Diakses tanggal 14 Juli 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]