Aksara Sogdiana

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Sogdiana
Jenis aksara
Bahasa Bahasa Sogdiana
Periode
Abad Kuno Akhir
Silsilah
Fenisia
Aksara yang diturunkan
Aksara Mongolia
Abjad Mani
Aksara Uighur Lama

Aksara Sogdiana pada mulanya merupakan aksara yang digunakan untuk menulis bahasa Sogdiana, sebuah bahasa dari rumpun bahasa Iran yang digunakan oleh orang Sogdiana.[1] Aksara Sogdiana diturunkan dari aksara Suryani yang pada gilirannya merupakan pengembangan dari aksara Aram. Aksara Sogdiana merupakan salah satu dari tiga aksara yang digunakan dalam penulisan bahasa Sogdiana selain dari abjad Mani dan abjad Suryani.[1] Aksara Sogdiana dahulu digunakan di Asia Tengah, dari perbatasan dengan Iran di barat hingga China di timur pada tahun kira-kira 100 hingga 1200 Masehi.[1]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Naskah bahasa Sogdiana berhuruf Abjad Mani.

Seperti pada aksara asalnya, aksara Sogdiana dapat ditulis sebagai abjad, namun juga menunjukkan karakteristik alfabet. Aksara Sogdiana memiliki 17 huruf konsonan yang bentuknya beubah-ubah berdasarkan posisinya di awal, tengah, atau akhir kata.[2] Seperti pada abjad Aram, bunyi vokal panjang umumnya ditulis dengan matres lectionis yaitu huruf alif, yodh, dan waw.[2] Tapi tidak seperti Aram dan abjad lainnya, di aksara Sogdiana huruf-huruf konsonan tersebut juga terkadang digunakan untuk menunjukkan bunyi vokal pendek (yang terkadang juga tidak dipakai karena pada bahasa Aram, bunyi terebut merupakan bunyi bawaan/selalu ada).[3] Untuk membedakan bunyi vokal panjang dan pendek, satu huruf alif ekstra dapat dituliskan untuk bunyi panjang.[3] Aksara Sogdiana juga memiliki beberapa tanda diakritik yang pemakaiannya beragam. Aksara Sogdiana ditulis dari kanan ke kiri namun pada perkembangannya menjadi aksara Uighur Lama, arah penulisannya menjadi dari atas ke bawah dengan susunan kolom dari kiri ke kanan.[2] Huruf untuk konsonan desis bersuara dan tak bersuara tidak dibedakan.[1]

Penggunaan abjad Aram sebagai logogram juga terlihat di aksara Sogdiana.[4] Logogram utamanya digunkana untuk kata-kata ganti, arikel, preposisi, dan kata sambung.[1]

Alfabetisasi[sunting | sunting sumber]

Aksara Sogdiana yang ditemukan di Panjakent digunakan sebagai dasar dari asumsi alfabetisasi yang sama dengan abjad Aram. Huruf lāmadh diulangi di akhir untuk bunyi δ, θ.

Penulisan ˀ β γ d h w z x y k l m n s ˁ p c q r š t δ
Bunyi ā̆, ə, ɨ β, f γ, x * Ø, ā̆ w, ʷ, ū̆, ō̆, ü, ȫ z, ž, ẓ̌/δʳ x * y, ī̆, ē̆, ɨ, ə, ǟ k, g l m, ṁ n, ṁ s * p, b, f č, ǰ, ts * r, ʳ, l š, ṣ̌/θʳ t, d δ, θ
Penulisan Aram ʔ B G D H W Z Y K L M N S ʕ P Q R Š T (L)

* tidak digunakan di kata bahasa Sogdiana.

Varian[sunting | sunting sumber]

Terdapat tiga variasi utama aksara Sogdiana yang muncul dari waktu ke waktu yaitu 1) aksara Sogdiana Awal, yang tidak ditulis sambung; 2) Huruf sutra, dalam bentuk kaligrafi yang digunakan untuk menulis naskah keagamaan Buddha; dan 3) tulisan tangan "Uighur" (tapi bukan aksara Uighur Lama).[1] Aksara Sogdiana Awal berasal dari abad ke-4 M dan memiliki ciri yaitu grafem-grafem yang terpisah.[4] Huruf sutra muncul kira-kira tahun 500 sementara tulisan tangan Uighur muncul kira-kira satu abada setelahnya, disebut tulisan tangan (kursif) karena huruf-hurufnya terhubung dengan garis dasar tulisan. Huruf-huruf pada tulisan tangan juga memiliki bentuk yang sangat mirip hingga tidak dapat dibedakan dan merupakan jenis aksara Sogdiana yang paling sulit dibaca.[2] Penggunaan aksara yang semakin mengarah ke tulisan tangan dengan gaya yang berbeda-beda membuat beberapa huruf semakin sulit dibaca atau hanya dapat dibaca pada posisi akhir kata seperti n dan z.[4]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Aksara Sogdiana ditemukan di naskah-naskah keagamaan Buddha, Maniisme, dan Kristen serta di beberapa dokumen seperti surat, uang logam, dan naskah hukum. Dokumen dengan aksara Sogdiana tertua adalah Ancient Letters yang ditemukan pada tahun 1920 oleh Sir Aurel Stein di sebuah menara penjaga di Dunhuang, China.[2] Naskah tersebut berasal dari sekitar tahun 312-313 Masehi dan ditulis dalam aksara Sogdiana Awal.[1]

Naskah keagamaan Buddha yang ditulis dengan huruf sutra berusia lebih muda yaitu berasal dari sekitar abad ke-6 hingga ke-8 atau 9. Naskah tersebut ditemukan selama 1900-an hingga 1910-an di gua-gua Seribu Buddha di Gansu. Naskah-naskah tersebut kini berada di British Museum, Bibliothèque nationale de France, dan Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia.[1]

Penemuan besar lainnya adalah Dokumen Mug di tahun 1933 oleh ilmuwan Uni Soviet. Dokumen tersebut ditemukan di sisa-sisa sebuah benteng di Gunung Mug di bagian utara Tajikistan. Jumlah naskah terhitung sebanyak 76 buah dan ditulis di berbagai media seperti kertas, sutra, kayu, dan kulit. Tanggal pada naskah menunjukkan waktu penulisan sekitar abad ke-8. Naskah kebanyakan ditulis menggunakan jenis tulisan tangan.[1]

Aksara turunan[sunting | sunting sumber]

Aksara Sogdiana di Naskah Bugut (585 M), Mongolia. Aksara Sogdiana merupakan asal dari aksara Mongolia.

Tulisan tangan/kursif Uighur kemudian berkembang menjadi aksara Uighur Lama yang digunakan untuk menulis bahasa Uighur Lama.[2] Aksara tersebut ditulis secara vertikal dari atas ke bawah dengan susunan kolom dari kiri ke kanan, berbeda dengan susunan kolom di tulisan China yang dari kanan ke kiri, dengan kemungkinan karena penulisan horizontal sebelumnya adalah dari kanan ke kiri. Aksara Mongolia yang merupakan perkembangan dari aksara Uighur Lama juga masih ditulis secara vertikal seperti aksara turunannya yang lebih jauh yaitu aksara Manchu.[5]

Unicode[sunting | sunting sumber]

Tiga huruf tambahan yang digunakan di aksara Sogdiana tidak ditemukan di abjad Suryani. Hal itu diakomodasi oleh Unicode di tahun 2002.[6][7][8][9]

  • 074D ݍ Syriac Letter Sogdian Zhain (bandingkan 0719 ܙ Syriac Letter Zain)
  • 074E ݎ Syriac Letter Sogdian Khaph (bandingkan 071F ܟ Syriac Letter Kaph) – bandingkan bentuk awal ‫ݎ‍‬ dengan ‫ܟ‍‬
  • 074F ݏ Syriac Letter Sogdian Fe (bandingkan 0726 ܦ Syriac Letter Pe)

Pada tahun 2001, pertemuan ahli bahasa-bahasa Iran menyarankan agar aksara Sogdiana dan Uighur dikode bersama pada blok yang terpisah namun dapat pula menggunakan kode yang sama dengan aksara Mongolia.[8] Uighur dimasukkan di dalam rencana Supplementary Multilingual Plane di tahun 2001.[10] Sogdiana ditambahkan tahun 2009.[11]

Pada tahun 2013, aksara Uighur Pertengahan diajukan untuk dikomputerisasi dalam dua blok untuk 96 kode: satu blok untuk varian Barat (horizontal) dan satu blok untuk varian Timur (vertikal).[12] Hingga tahun 2015, pengajuan sementara yang sudah ada adalah mengkodekan aksara Sogdiana Lama secara terpisah.[13]

Roadmap Unicode pada pertengahan tahun 2015 memiliki alokasi blok kode tentatif sebagai berikut:[14]

  • 10BE0–10BFF Sogdiana Lama[15]
  • 10E00–10E5F Sogdiana[11]
  • 10E80–10EDF Uighur[10]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i Gharib, B. (1995), Sogdian Dictionary: Sogdian-Persian-English, Teheran: Farhangan Publications, xiii–xxxvi, ISBN 964-5558-06-9 
  2. ^ a b c d e f Coulmas, Florian (1996), The Blackwell Encyclopedia of Writing Systems, Cambridge, MA: Blackwell Publishers, pp. 471–474, 512, ISBN 0-631-19446-0 
  3. ^ a b Clauson, Gerard. 2002. Studies in Turkic and Mongolic linguistics. P.103-104.
  4. ^ a b c Daniels, Peter T.; Bright, William (1996), The World’s Writing Systems, New York: Oxford University Press, pp. 515–536, ISBN 0-19-507993-0 
  5. ^ F.W. Mote (1999), Imperial China, 900-1800, Harvard University Press, pp. 42–43, ISBN 0-674-01212-7 
  6. ^ http://www.unicode.org/charts/beta/nameslist/n_0700.html
  7. ^ Proposal adopted http://www.unicode.org/L2/L2002/02306-n2454r.pdf "WG2 resolves to encode the six additional Syriac characters the BMP for use in Sogdian and Persian languages"
  8. ^ a b Bunz, Carl-Martin (2002) Meeting report: 2nd Iranian Unicode Meeting http://www.unicode.org/L2/L2002/02009-iranian.pdf "For the Sogdian script (as well as the Uyghur script), two possible encoding strategies were discussed. While the soundest solution would consist in providing a code block of its own, a mapping onto the existing Unicode block of Mongolian (U+1800-18af) would be historically also adequate, given that the latter script developed from it."
  9. ^ Michael Everson dan Nicholas Sims-Williams (2002-11-04) Shaping behaviour of six Syriac letters for Sogdiana and Persian http://www.unicode.org/L2/L2002/02405-n2509-sogdian.pdf
  10. ^ a b Uighur/Uyghur telah ditempatkan di beberapa blok di SMP Roadmap sejak 2001.
    • 10980–109DF versi 3.0 (2001-10-10) hingga 3.3 (2002-06-07)
    • 10B80–10BDF versi 3.4 (2002-12-03) hingga 5.0 (2006-09-21)
    • 10C80–10CDF versi 5.0.1 (2007-03-14) hingga 5.1.1 (2008-04-25)
    • 10D00–10D7F versi 5.1.2 (2008-08-12) hingga 6.2.2 (2012-12-02)
    • 10E80–10EDF mulai versi 6.2.3 (2013-03-19) dan seterusnya
  11. ^ a b Dicantumkan pertama tahun 2009 versi 5.1.5.
  12. ^ Osman, Omarjan (2013-03-27) Proposal to Encode the Uyghur Script in ISO/IEC 10646 http://www.unicode.org/L2/L2013/13071-uyghur.pdf
  13. ^ Pandey, Anushman (2015) Preliminary Proposal to Encode the Old Sogdian Script in Unicode http://www.unicode.org/L2/L2015/15089-old-sogdian.pdf Dokumen mengandung foto-foto aksara Sogdia Lama dan tabel yang membandingkannya dengan aksara Sogdiana lainnya.
  14. ^ Michael Everson, Rick McGowan, Ken Whistler, V.S. Umamaheswaran (2015-06-03) Roadmap to the SMP, Revision 7.0.4. http://www.unicode.org/roadmaps/smp/smp-7-0-4.html
  15. ^ Mulai Revisi 7.0.3 roadmap (2015); sebelumnya (2014-10-24) blok ini dialokasikan untuk aksara Babur.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]