Herodes Antipas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Herodes Antipas
Raja (Tetrarki) wilayah Galilea dan Perea
Koin Herodes Antipas
Masa kekuasaan 4 SM – 39 M
Pendahulu Herodes yang Agung
Pengganti Agripa I
Istri Phasaelis, putri Aretas IV Philopatris dari Nabatea
Herodias
Dinasti Herodian
Ayah Herodes yang Agung
Ibu Malthace

Herodes Antipas (singkatan dari Antipatros) (sebelum 20 SM – setelah 39 M) adalah raja wilayah Galilea dan Perea pada abad pertama Masehi, yang memiliki gelar Tetrarki. Ayahandanya adalah raja Herodes Agung. Ia terkenal atas perannya dalam peristiwa yang berujung pada eksekusi Yohanes Pembaptis dan Yesus Kristus, berasal dari catatan pada Perjanjian Baru di Alkitab Kristen. Dalam pemerintahannya, dia dikenal dengan sebutan "Herodes" saja.

Herodes Antipas menikah dengan Phasaelis, putri Aretas IV Philopatris dari Nabatea. Herodes kemudian menceraikan istri pertamanya ini untuk menikahi Herodias, istri saudaranya, Filipus (Herodes Filipus I).[1] Yohanes Pembaptis menegornya: "Tidak halal engkau mengambil isteri saudaramu!" Karena itulah Herodes (Antipas) memenjarakan Yohanes Pembaptis dan kemudian atas siasat Herodias dengan tarian putrinya (Salome, tidak disebutkan namanya di Alkitab), ia memerintahkan Yohanes untuk dipenggal kepalanya.[2]

Pada tahun 36 Phasaelis melarikan diri ke ayahandanya. Aretas IV menyerang wilayah Herodes, dan mengalahkan tentaranya[3] Hal ini oleh Flavius Yosefus dihubungkan dengan tindakan Herodes memenggal kepala Yohanes Pembaptis, meskipun tindakan ini terjadi beberapa tahun sebelumnya. Herodes Antipas meminta bantuan Kaisar Tiberius untuk memerintahkan gubernur Siria menyerang Aretas. Namun dengan kematian Tiberius pada tahun 37 perintah tersebut tidak pernah dijalankan.[4] Pada tahun 39 Masehi Antipas dituduh oleh keponakannya Agripa I berkomplot melawan Kaisar Romawi yang baru, Caligula. Caligula kemudian membuangnya ke pengasingan di Gaul. Didampingi oleh Herodias kesana, ia meninggal tanpa diketahui kapan tepatnya.

Injil Lukas menyatakan bahwa Yesus pertama-tama dibawa kehadapan Pontius Pilatus untuk diadili, karena Pilatus adalah gubernur Provinsi Yudea yang meliputi Yerusalem ketika Yesus ditangkap. Pilatus awalnya menyerahkannya kepada Antipas, tetrarkh di Galilea, di wilayah dimana Yesus memulai pelayannnya, namun Antipas mengirimkannya kembali ke Pilatus. Selanjutnya Pilatus memerintahkan penyaliban Yesus.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

James Tissot - Herodes (Hérodes) - Brooklyn Museum

Antipas merupakan putra Herodes yang Agung Raja Yudea dan Malthace, yang berasal dari Samaria.[5] Tanggal kelahirannya tidak diketahui namun dapat dipastikan sebelum tahun 20 SM.[6] Antipas, bersama saudara kandungnya Arkhelaus dan saudara tirinya Filipus dididik di Roma.[7]

Antipas bukan ahli waris pilihan pertama Herodes. Pilihan pertama adalah Aristobulus dan Aleksander, keturunan Herodes dan putri Hasmonea, Mariamne. Namun keduanya kemudian dieksekusi (sekitar tahun 7 SM), sedangkan putra sulung Herodes Antipater dituduh mencoba untuk meracuni ayahandanya (5 SM). Akhirnya Herodes Agung mengubah surat wasiatnya dan menjadikan putra bungsunya, Antipas, sebagai ahli waris.[8] Ketika ia sakit parah pada tahun 4 SM, Herodes mengubah pikirannya lagi tentang suksesi tahtanya. Menurut versi akhir dari wasiatnya, kakanda Antipas, Arkhelaus, ditunjuk menjadi raja Yudea, Idumea dan Samaria, sementara Antipas akan memimpin Galilea dan Perea dengan gelar Tetrarkhi yang lebih rendah. Filipus menerima Dataran Tinggi Golan, Batanaea (Siria selatan), Lajat dan Auranitis (Hauran).[9]

Karena status Yudea sebagai Negara klien Romawi, rencana-rencana Herodes untuk suksesi harus diretifikasi oleh Augustus. Oleh karena itu tiga ahli waris tersebut melakukan perjalanan ke Roma untuk mengklaim. Antipas berdebat bahwa ia harus mewarisi seluruh kerajaan dan yang lain mempertahankan wasiat Herodes yang harus dihormati. Meskipun dukungan yang memenuhi syarat untuk Antipas dari anggota keluarga Herodes di Roma, yang menyukai pemerintahan Romawi langsung di Yudea namun menganggap Antipas lebih baik untuk saudaranya, Augustus menegaskan sebagian besar pembagian wilayah yang ditetapkan oleh Herodes di dalam wasiatnya. Bagaimanapun, Arkhelaus harus puas dengan gelar Tetrarkhi daripada raja.[10]

Divisi Kerajaan Herodes:
  Wilayah dibawah Herodes Arkhelaus, dari 6 Provinsi Yudea
  Wilayah dibawah Herodes Antipas
  Wilayah dibawah Filipus bin Herodes
  Salome I (kota-kota Yamnia, Azotas, Phaesalis)
  Suriah
  Kota-kota otonom (Dekapolis)

Memerintah[sunting | sunting sumber]

Sampai skt. 29 M[sunting | sunting sumber]

Peta Yudea pada abad ke-1 M

Di waktu kemudian Arkhelaus dianggap tidak kompeten oleh Augustus dan digantikan oleh seorang prefek Romawi pada tahun 6 M. Sementara itu Antipas memerintah Galilea dan Perea selama 42 tahun.[11] Wilayah-wilayah ini dipisahkan oleh daerah Dekapolis, dengan Galilea di utara dan Perea di selatan (lihat peta). Ancaman terhadap stabilitas di kedua daerah akan menjadi jelas bagi Antipas ketika ia menjabat. Sementara ia telah mengajukan kasusnya kepada Augustus di Roma, suatu pemberontakan yang dipimpin oleh salah satu putra Yudas Hezekiah menyerang istana Sepphoris di Galilea, merampas uang dan senjata dari daerah yang mereka teror.[12] Dalam serangan balik yang dipimpin oleh Quinctilius Varus, Gubernur Romawi Siria, Sepphoris dihancurkan dengan api dan penduduknya dijual sebagai budak.[13] Sementara itu, Perea yang berbatasan dengan kerajaan Nabatea, telah lama menjadi musuh bebuyutan bangsa Roma dan Yahudi.[14]

Bagian dari solusi Antipas adalah mengikuti jejak ayahandanya sebagai pembangun. Ia membangun kembali dan membentengi Sepphoris, kemudian juga menambahkan dinding untuk Betharamphtha di Perea.[15] Kota yang terakhir ini berganti nama Livias yang diambil dari nama istri Augustus Livia, dan kemudian Julias yang dinamakan seperti putrinya.[16] Namun sebagian besar konstruksi terkenal adalah ibukotanya di pantai barat Danau GalileaTiberias, yang dinamakan demikian untuk menghormati pelindungnya Tiberius, yang menggantikan Augustus sebagai kaisar pada tahun 14 M.[17] Warga dapat mandi didekat pemandian Emaus, dan pada saat Perang Yahudi-Romawi Pertama membangun kota ini sendiri termasuk stadion, sebuah istana kerajaan dan sebuah tempat untuk berdoa.[18] Memberi namanya kepada laut yang kemudian menjadi pusat pendidikan Yudaisme Rabi.[19] Namun bangsa Yahudi yang saleh awalnya menolak untuk hidup didalamnya karena bangunan tersebut dibangun diatas pemakaman; Antipas harus memulai penghuniannya dengan menggunakan tenaga-tenaga asing, harus membentuk koloni campuran dari orang asing, migrasi paksaan, rakyat yang tidak mampu dan para budak yang dimerdekakan.[20]

Di lain waktu Antipas lebih sensitif terhadap tradisi Yahudi. Koin-koinnya tidak memiliki gambar, untuk menghormati aturan Yahudi yang menentang penyembahan berhala dalam bentuk gambar atau patung manusia.[21] Ketika Pontius Pilatus, prefek atau walinegeri Yudea dari tahun 26 M sampai 36 M, menimbulkan perlawanan sengit karena menempatkan perisai nazar di istana Antonia di Yerusalem, Antipas dan saudara-saudaranya berhasil menghimbaunya untuk membatalkannya.[22]

Yohanes Pembaptis dan Yesus[sunting | sunting sumber]

Yesus dihadapan Herodes Antipas, Albrecht Dürer, 1509

Pada awal pemerintahannya, Antipas menikahi putri Raja Aretas IV dari Kerajaan Nabatea. Namun pada kunjungannya ke Roma ia tinggal dengan saudara tirinya Herodes II dan disana ia kasmaran dengan istri Herodes II, Herodias, (cucu perempuan Herodes yang Agung dan Mariamne I), dan keduanya setuju untuk menikah setelah Herodes Antipas telah menceraikan istrinya.[23] Putri Aretas mengetahui rencana tersebut dan meminta izin untuk melakukan perjalanan ke perbatasan benteng Machaerus, dimana pasukan Nabatea mengantarnya kehadapan ayahandanya. Dengan putrinya yang sekarang selamat didalam perlindungannya, Aretas sekarang dapat mengumumkan perang terhadap Herodes.[24] Diketahui umumnya perang dimana Herodes dikalahkan terjadi pada tahun 36 M, setahun sebelum kematian Kaisar Tiberius. Keraguan atas kejadian tersebut adalah berapa lama sebelum tanggal ini pernikahan Herodes dan Herodias terjadi. Beberapa menduga bahwa pernikahan Antipas dan Herodias terjadi tak lama sebelum perang pada sekitar tahun 34, setelah kematian Herodes II,[25] tetapi yang lain menunjuk Buku Jewish Antiquities Josephus 18, pasal 5, ayat 4 yang berkomentar bahwa Herodias "bercerai dari suaminya ketika ia masih hidup" diragukan bahwa peristiwa itu terjadi sebelum kematian Herodes II pada sekitar tahun 27 M, kurang lebih pada masa hidup Yesus yang diperkirakan lahir pada masa pemerintahan Herodes yang Agung (seperti yang dicatat dalam Injil Matius pasal 2), dan meninggal pada usia sekitar 30-an tahun (seperti yang dicatat dalam Injil Lukas).[26]

Antipas menghadapi masalah di dalam tetrarkinya sendiri setelah Yohanes Pembaptis – pada tahun 28/29 M menurut Injil Lukas[27] (atau 27 M, jika pemerintahan bersama Augustus dan Tiberius termasuk di dalam perhitungan Lukas, menurut beberapa pendapat) – memulai pelayanan khotbah dan Baptisan di Sungai Yordan, yang menandai tepi barat wilayah Antipas dari Perea. Injil Perjanjian Baru menyatakan bahwa Yohanes Pembaptis menentang pernikahan raja wilayah karena hal tersebut tidak sesuai dengan hukum Yahudi (berzinah, karena Herodias juga keponakan Antipas), sementara Flavius Yosefus mengatakan bahwa pengaruh publik Yohanes membuatnya takut akan pemberontakan.[28] Yohanes dipenjarakan di Machaerus dan dieksekusi.[29] Menurut Injil Matius dan Injil Markus, Herodes ragu-ragu untuk memerintahkan kematian Yohanes namun ia didesak oleh putri Herodias (tidak bernama didalam teks namun secara tradisional Salome), dengan siapa ia berjanji sebagai imbalannya ia akan menari untuk tamu-tamu pada pesta ulang tahunnya.[30]

Diantara mereka yang dibaptis oleh Yohanes adalah Yesus dari Nazaret yang memulai pelayanannya sendiri di Galilea – yang membuat Antipas menurut Matius dan Markus takut bahwa pembaptisan menyebabkan kebangkitan.[31] Lukas sendiri diantara Injil-injil menyatakan bahwa sekelompok orang Farisi memperingatkan Yesus bahwa Antipas sedang merencanakan kematiannya, dimana Yesus mengecam raja wilayah sebagai seekor "rubah" dan menyatakan bahwa ia, Yesus, tidak akan menjadi korban rencana seperti itu karena "seorang nabi tidak binasa jauh dari Yerusalem ".[32] Lukas juga memuji raja wilayah atas perannya didalam pengadilan Yesus. Menurut Lukas, Pilatus mengetahui bahwa Yesus adalah seorang Galilea yang adalah wilayah Herodes, mengirimnya ke Antipas, yang juga berada di Yerusalem pada saat itu. Awalnya Antipas senang melihat Yesus, berharap untuk menyaksikannya melakukan Mukjizat, tetapi ketika Yesus tetap diam ketika ditanyai Antipas mengejeknya dan mengirim-Nya kembali ke Pilatus. Lukas mengatakan bahwa peristiwa ini meningkatkan hubungan baik diantara Pilatus dan Herodes meskipun mereka sebelumnya bermusuhan.[33]

Alasan atas keterlibatan Antipas diragukan. Theodor Mommsen berpendapat bahwa prosedur hukum normal kekaisaran Romawi awal adalah untuk terdakwa diadili oleh otoritas provinsi asal mereka.[34] A. N. Sherwin-White memeriksa kembali teks hukum yang relevan dan menyimpulkan bahwa uji coba pada umumnya berdasarkan lokasi kejahatan, namun ada kemungkinan rujukan ke provinsi asal didalam kasus khusus.[35] Jika Pilatus tidak perlu mengirim Yesus ke Antipas, ia mungkin telah menunjukkan keseganan terhadap tetrarki[36] dan mencoba untuk menghindari perseteruan dengan otoritas Yahudi sendiri.[37] Ketika Yesus dikirim kembali, Pilatus masih bisa mewakili kegagalan Antipas untuk menghukum dukungan atas pandangannya sendiri (menurut Lukas) bahwa Yesus tidak melakukan pelanggaran berat[38] yang membuatnya bertanggung jawab atas eksekusi Yesus.[39]

Karena kurangnya bukti bersejarah, diduga bahwa pengadilan Yesus oleh Herodes Antipas tidak bersejarah.[40] Robin Lane Fox, misalnya, berpendapat bahwa kisah tersebut dibuat berdasarkan Mazmur 2, dimana "raja-raja bumi" digambarkan menentang Raja "yang diurapi", dan juga digunakan untuk menunjukkan bahwa pihak yang berwenang gagal menemukan alasan untuk menghukum Yesus.[41]

Pemerintahan kemudian[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 36 M konflik diantara Aretas di Nabatea yang menyebabkan perceraian Antipas dan pertentangan para pemimpin atas wilayah, berkembang menjadi perang terbuka. Pasukan Antipas menderita kekalahan hebat setelah para buronan dari bekas tetrarki Herodes II berpihak kepada bangsa Nabatea, dan Antipas terdesak untuk memohon bantuan Tiberius. Kaisar memerintahkan Lucius Vitellius, gubernur Siria untuk berbaris melawan Aretas dan memastikan untuk menangkap atau membunuhnya.[42] Vitellius dengan patuh memobilisasi dua legiun mengirim mereka ke jalan diseputar Yudea dan sementara ia bergabung dengan Antipas didalam menghadiri sebuah festival di Yerusalem. Sementara tinggal disana ia belajar dari kematian Tiberius (16 Maret 37 M), menyimpulkan ia tidak memiliki wewenang untuk pergi berperang, dan memanggil pasukannya.[43]

Yosefus menyiratkan bahwa Vitellius tidak mau bekerja sama dengan raja wilayah karena dendam yang ia tanggung dari insiden sebelumnya. Menurut catatannya, Antipas mengadakan sebuah ramah tamah pada sebuah konferensi di Sungai Efrat dengan dihadiri oleh Vitellius dan Raja Artabanus II dari Parthia, dan setelah sukses diplomatik Vitellius yang diantisipasi gubernur didalam mengirimkan laporan kepada Tiberius.[44] Namun sumber lain menempatkan pertemuan antara Vitellius dan Artabanus dibawah pengganti Tiberius Caligula,[45] menyebabkan beberapa sejarawan untuk berpikir bahwa Yosefus keliru dengan tanggal kepemerintahan Tiberius atau digabungkan dengan pertemuan diplomatik sebelumnya yang melibatkan Antipas dan Vitellius.[46]

Pengasingan dan kematian[sunting | sunting sumber]

Jatuhnya kekuasaan Antipas disebabkan oleh Caligula dan keponakannya sendiri Agrippa, saudara Herodias. Ketika Agripa pailit pada masa pemerintahan Tiberius meskipun memiliki koneksi dengan keluarga kekaisaran, Herodias membujuk Antipas untuk melayaninya, namun kedua pria itu berselisih dan Agripa pergi. Setelah Agripa terdengar mengungkapkan keinginannya kepada sahabatnya Caligula untuk membunuh Tiberius dan membuka peluang untuk Caligula untuk menggantikannya, ia dipenjarakan. Ketika Caligula akhirnya menjadi kaisar pada tahun 37 M, ia bukan hanya dibebaskan namun diberikan pemerintahan bekas tetrarki Philip (yang sedikit diperluas), dengan gelar raja.[47]

Yosephus menceritakan bahwa Herodias iri pada keberhasilan Agripa, dan membujuk Antipas untuk meminta Caligula untuk gelar raja bagi dirinya sendiri. Namun Agripa secara bersamaan menyajikan kaisar dengan daftar tuduhan terhadap wilayah: yang menduga ia bersekongkol melawan Tiberius dengan Sejanus (yang dieksekusi pada tahun 31 M) dan yang sekarang berkomplot melawan Caligula dengan Artabanus. Sebagai buktinya, Agripa mencatat bahwa Antipas memiliki persediaan persenjataan yang cukup untuk 70,000 orang. Mendengar pengakuan Antipas yang terakhir ini, Caligula memutuskan atas tuduhan konspirasi. Pada musim panas tahun 39 M, harta dan wilayah Antipas diserahkan kepada Agripa, dan ia dibuang kepengasingan.[48] Tempat pengasingannya dinamakan oleh Yosephus Antiquitates Iudaicae sebagai "Lugdunum" di Gaul.[49] (Ini dapat diartikan Lugdunum sekarang dikenal sebagai Lyon,[50] atau yang kurang penting Lugdunum Convenarum, modern Saint-Bertrand-de-Comminges.[51]) Caligula menawarkan kepada Herodias, sebagai saudari Agripa, untuk mempertahankan propertinya. Namun ia memilih untuk menemani suaminya pergi kepengasingan.[52]

Antipas meninggal di pengasingan.[53] Seorang sejarawan pada abad ke-3 Cassius Dio menduga bahwa Caligula telah membunuhnya, namun hal ini biasanya hanya merupakan rumor di antara para sejarawan modern.[54]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Di antara pengikut Yesus dan anggota awal pergerakan Kristen didalam Perjanjian Baru Santa Yohana, istri dari salah satu pelayan Antipas dan Menahem dari Antiokhia, "saudara angkat" atau "pendamping" Antipas (yang keduanya diterjemahkan dari bahasa Yunani σύντροφος, syntrofos). Diduga bahwa ini adalah sumber pengetahuan awal Kristen mengenai Antipas dan istananya.[55] Bagaimanapun juga, Antipas menonjol di dalam Perjanjian Baru sehubungan dengan kematian Yohanes Pembaptis dan YesusKristus (lihat diatas). Pseudopigrafa Injil Petrus bahkan lebih jauh menyatakan bahwa Antipas lah, bukannya Pilatus, yang memerintahkan penyaliban Yesus. Sejalan dengan tema karya anti-Yahudi tersebut mengatakan bahwa Herodes dan "bangsa Yahudi", seperti Pilatus, menolak untuk "mencuci tangan" dari tanggung jawab atas kematian.[56]

Antipas muncul didalam sejumlah besar representasi dari penderitaan Yesus – terutama digambarkan oleh Frank Thring didalam King of Kings (1961), José Ferrer didalam The Greatest Story Ever Told (1965), dan Christopher Plummer didalam Jesus of Nazareth (1977). Seringkali, seperti didalam film-film Jesus Christ Superstar (1973) dan The Passion of the Christ (2004), Antipas digambarkan sebagai banci (Antipas dimainkan didalam film-film tersebut oleh Joshua Mostel dan Luca De Dominicis); asal tradisi ini mungkin telah memanipulasi Antipas oleh istrinya Herodias, serta deskripsi Kristus sebagai seekor "rubah" didalam Lukas 13:32, menggunakan suku kata femina didalam bahasa Yunani asli.[57] Didalam "Salome" (1953), ia dimainkan oleh Charles Laughton, lawan main Dame Judith Anderson sebagai Herodias dan Rita Hayworth didalam peran utama. Ia juga berperan didalam The Secret Magdalene oleh Ki Longfellow. Didalam pandangan Longfellow, ia tidak begitu banci, dan ketika disudutkan oleh mantan ayah mertuanya bersedia melakukan apa saja untuk menyelamatkan dirinya sendiri.

Di dalam drama krya aFlaubert "Herodias" (1877), Herodias menggunakan putrinya simpanannya, Salome, untuk memanipulasi Herodes secara seksual untuk tujuan politiknya sendiri. Di sini (aslinya dalam Flaubert) dengan inspirasi drama karya Oscar Wilde "Salome" (1891), muncullah versi pertama dari legenda yang menunjukkan bahwa Salome dengan kemauannya sendiri, menentang ibundanya dan menginginkan Yohanes Pembaptis untuk dirinya sendiri. Naif dan bingung atas perhatian mesum ayah tirinya, gadis muda ini menghasut Herodes untuk membalaskan dendamnya kepada nabi yang menolaknya. Novella karya Flaubert dijadikan sebagai sebuah opera oleh Jules Massenet (1881) dimana Salome, yang mengacuhkan keturunan ningratnya dan menjadi murid Yohanes Pembaptis, kemudian dikendalikan oleh nafsu dan kecemburuan Herodes (seorang bariton). Di dalam set opera Richard Strauss yang didasari oleh drama karya Wilde (1905), Herodes, salah satu peran tenor paling sulit di dalam dunia opera, digambarkan sebagai seseorang pemabuk dan terlibat didalam konflik sengit dengan istrinya (seperti di dalam Flaubert). Pada akhir opera (seperti di dalam drama Wilde) yang jijik dengan tingkah Salome dengan kepala Yohanes, ia memerintahkan pengeksekusiannya.

Novella Flaubert juga berpengaruh banyak pada film tahun 1953 "Salome," yand dibintangi oleh Rita Hayworth di bawah sutradara William Dieterle, dimana gadis itu tidak sadar bahwa tariannya akan digunakan oleh ibunya (Judith Anderson) untuk memaksa Herodes (Charles Laughton) menyetujui eksekusi Yohanes Pembaptis (Alan Badel).

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Matius 14:3; Markus 6:17; Lukas 3:19
  2. ^ Matius 14:5-12 ; Markus 6:18-29; Lukas 3:20
  3. ^ Josephus, Jewish Antiquities, 18.109-118
  4. ^ Aretas di Jewish Encyclopedia
  5. ^ Josephus, Antiquitates Iudaicae (Antiquities) 17.20, War 1.562.
  6. ^ Milwitzky 638.
  7. ^ Flavius Yosefus, Antiquitates Iudaicae 17.20–21.
  8. ^ Bruce 6–7; Schürer 320–325.
  9. ^ Josephus, Antiquities 17.188–189, War 1.664.
  10. ^ Josephus, Antiquities 17.224–249, 299–323.
  11. ^ Bruce 8.
  12. ^ Josephus, Antiquities 17.271–272, War 2.56. Yudas ini kemungkinan orang yang sama dengan "Yudas dari Galilea yang memimpin perlawanan terhadap sensus oleh Kirenius (Schürer 381).
  13. ^ Josephus, Antiquities 17.288–289, War 2.68.
  14. ^ Untuk sejarah Nabatea, lihat Schürer 574–586.
  15. ^ Josephus, Antiquities 18.27, War 2.168.
  16. ^ Bruce 9; Schürer 342.
  17. ^ Josephus, Antiquities 18.36.
  18. ^ Schürer 342–343.
  19. ^ Bruce 9, mengutip Yohanes 6:1 dan Yohanes 21:1 untuk "Danau Tiberias" ("Sea of Tiberias").
  20. ^ Josephus, Antiquities 18.37–38.
  21. ^ Schürer 343 and n. 16.
  22. ^ Philo, On the Embassy to Gaius 299–305.
  23. ^ Josephus, Antiquities 18.109–110 Markus 6:17
  24. ^ Josephus, Antiquities 18.111–113.
  25. ^ Kokkinos, The Herodian Dynasty, pp. 268, 277.
  26. ^ Stewart Perowne, The Later Herods p. 49, (Bruce 10 n. 16; Schürer 344 and n. 19)
  27. ^ Lukas 3:1.
  28. ^ Matius 14:3-4; Markus 6:17-18; Lukas 3:19; Josephus, Antiquities 18.118.
  29. ^ Josephus, Antiquities 18.119.
  30. ^ Matius 14:6-11; Markus 6:19-28.
  31. ^ Matius 14:1-2; Markus 6:14-16; bandingkan Lukas 9:7-9.
  32. ^ Lukas 13:31-33. The "fox" had been interpreted as a symbol of either cunning or destruction (Schürer 342 and n. 5). Robert H. Gundry, noting that the Greek word is feminine, suggests that "Jesus is calling Herod a vixen ... not an animal to be afraid of or to run away from" (Gundry 3).
  33. ^ Lukas 23:5-12.
  34. ^ Cited by Sherwin-White 28.
  35. ^ Sherwin-White 28–31.
  36. ^ Bruce 16–17; Hoehner 88.
  37. ^ Hoehner 88.
  38. ^ Lukas 23:13-16; Bruce 17; Hoehner 89–90.
  39. ^ Hoehner 90.
  40. ^ Jensen 121.
  41. ^ Lane Fox 297, citing Mazmur 2:2 (also quoted in Kisah Para Rasul 4:26).
  42. ^ Josephus, Antiquities 18.113–115; Schürer 350.
  43. ^ Josephus, Antiquities 18.120–126; Schürer 350.
  44. ^ Josephus, Antiquities 18.101–105.
  45. ^ Suetonius, Caligula 14.3; Dio 59.27.2–3.
  46. ^ Bruce 18–19; Schürer 350–351.
  47. ^ Josephus, Antiquities 18.143–239, War 2.178–181; Bruce 19–20.
  48. ^ Josephus, Antiquities 18.240–252, War 2.181–183. For the date, see Schürer 352–353 n. 42.
  49. ^ Josephus, Antiquities 18.252.
  50. ^ Bruce 21.
  51. ^ Schürer 352 n. 41, observing that the transmitted text of Josephus' War states that Antipas was exiled to Spain, and that Lugdunum Convenarum lay on the Gallic-Spanish border.
  52. ^ Josephus, Antiquities 18.253–255.
  53. ^ Josephus, War 2.183.
  54. ^ Dio 59.8.2; Milwitzky 639. Schürer calls Dio's statement "confused" (353), while Bruce simply remarks that "in exile Antipas and Herodias together disappear from history" (21).
  55. ^ Lukas 8:3 dan Kisah Para Rasul 13:1, meskipun Bruce 13–14; Lane Fox 297 bersikap skeptis terhadap informasi ini.
  56. ^ Gospel of Peter 1.
  57. ^ Gundry 3, endorsed by Goodacre passim.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]