Yusuf dari Arimatea

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Yusuf dari Arimatea, oleh Pietro Perugino

Yusuf dari Arimatea adalah seorang tokoh yang hidup pada abad pertama Masehi dan tercatat namanya pada keempat Kitab Injil dalam Alkitab Kristen di bagian Perjanjian Baru.[1] Dia adalah seorang yang kaya dan, menurut Injil Matius dan Injil Yohanes, telah menjadi murid Tuhan Yesus.[2][3]

Penguburan Yesus[sunting | sunting sumber]

Yusuf Arimatea inilah yang memberanikan diri menghadap Pontius Pilatus meminta mayat Yesus yang mati tergantung di atas kayu salib, agar dapat dimakamkan.[4][3] Pilatus heran waktu mendengar bahwa Yesus sudah mati. Maka ia memanggil kepala pasukan dan bertanya kepadanya apakah Yesus sudah mati. Sesudah didengarnya keterangan kepala pasukan, Pilatus memerintahkan untuk menyerahkan mayat itu kepada Yusuf.[5][6] Setelah mendapat ijin, Yusuf pergi memberi kain lenan yang putih bersih, kemudian menurunkan mayat Yesus dari kayu salib.[7][8] Juga Nikodemus, datang ke situ. Dialah yang mula-mula datang waktu malam kepada Yesus[9]. Ia membawa campuran minyak mur dengan minyak gaharu, kira-kira lima puluh kati beratnya.[10] Yusuf dan Nikodemus mengapani mayat Yesus dengan kain lenan dan membubuhinya dengan rempah-rempah menurut adat orang Yahudi bila menguburkan mayat[11]. Yesus dikuburkan di tanah milik Yusuf ini, yang makamnya berupa goa dengan penutup batu besar, dengan disaksikan oleh perempuan-perempuan yang dekat dengan Yesus dan Yohanes murid Yesus yang lain.[1] Menurut catatan Yohanes sebagai saksi mata, lokasi penguburan itu dekat tempat di mana Yesus disalibkan dan tanahnya berupa suatu taman, yang di dalamnya terdapat suatu kubur baru yang belum pernah dipakai untuk memakamkan orang.[12] Injil Matius memberikan detail lain bahwa kubur milik Yusuf itu baru, dan digalinya di dalam bukit batu, dan mempunyai pintu kubur berupa sebuah batu besar yang dapat digulingkan untuk menutupnya,[13] yang ditegaskan juga dalam Injil Markus dan Injil Lukas.[7][8]

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Dalam Injil Markus dan Injil Lukas dicatat bahwa Yusuf adalah seorang anggota Majelis Besar (Bouleutes) yang terkemuka.[14] Dia disebut sebagai seorang yang menantikan Kerajaan Allah seperti yang dijanjikan Yesus.[4] Sebagai anggota majelis, Yusuf Arimatea tidak setuju dengan keputusan untuk menghukum Yesus,[15] namun secara sendirian tidak dapat mengubah keputusan atas Yesus.[14] Tindakannya dalam menguburkan Yesus ini dapat ditafsirkan oleh Nielsen sebagai penghormatan terakhirnya kepada Gurunya.[14] Dalam tafsir ini juga, Yusuf dianggap menjadi penutup cerita sebagai orang yang dengan rendah hati terlibat dalam peristiwa sengsara Yesus, dimana peristiwa pembukanya diperankan oleh perempuan yang meminyaki kaki Yesus dengan minyak wangi dan menyeka kaki Yesus dengan rambutnya.[14]

Arimatea[sunting | sunting sumber]

Kota "Arimatea" tidak tercatat jelas dari sumber-sumber lain, selain dicatat dalam Injil Lukas (satu-satunya dari keempat Injil yang ditulis oleh orang bukan-Yahudi) sebagai "sebuah kota Yahudi".[15] Arimatea ini biasanya diidentifikasikan dengan Ramla atau Ramataim-Zofim, dimana Daud menemui Samuel, sebagaimana catatan (Kitab 1 Samuel pasal 19).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b (Indonesia)Komkat Kwi., Pendidikan Agama Katolik SD.5A, Yogyakarta: Kanisius, 2007
  2. ^ Matius 27:57
  3. ^ a b Yohanes 19:38
  4. ^ a b Markus 15:43
  5. ^ Markus 15:44-45
  6. ^ Matius 27:58
  7. ^ a b Markus 15:46
  8. ^ a b Lukas 23:53
  9. ^ Yohanes 3:1
  10. ^ Yohanes 19:39
  11. ^ Yohanes 19:40
  12. ^ Yohanes 19:41
  13. ^ Matius 27:60
  14. ^ a b c d (Indonesia)J.T. Nielsen., Tafsir Alkitab Injil Matius Psl:23-28, Jakarta: BPK Gunung Mulia, 2009
  15. ^ a b Lukas 23:51

Lihat pula[sunting | sunting sumber]