Tiberius

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Tiberius
Kaisar Romawi ke -2
Patung Kaisar Tiberius
Patung Kaisar Tiberius
Kaisar Romawi
Memerintah 18 September 14 M – 16 Maret 37 M (22 tahun)
Pendahulu Augustus
Pengganti Caligula
Pasangan
Anak
Nama lengkap
  • Tiberius Claudius Nero (Nama Lahir)
  • Tiberius Caesar Divi Augusti Fili Augustus (Menjadi Kaisar)
Wangsa Dinasti Julio Claudian
Ayah Tiberius Claudius Nero
Ibu Livia Drusilla
Lahir 16 November 42 SM
Roma
Meninggal 16 Maret 37 M (umur 77)
Roma
Agama Paganisme Romawi

Tiberius (bahasa Latin: Tiberius Julius Caesar Augustus;[1] 16 November 42 SM16 Maret 37 M) adalah seorang Kaisar Romawi yang memerintah dari tahun 14 sampai 37 Masehi. Tiberius adalah putra dari Tiberius Claudius Nero (dinasti Claudian) dan Livia Drusilla. Ibunya menceraikan ayahnya dan menikah dengan Agustus tahun 39 SM, sehingga Tiberius menjadi anak tiri Agustus. Tiberius menikah dengan putri Agustus, Yulia (dari pernikahan Agustus dengan Scribonia) dan kemudian diadopsi serta dijadikan ahli waris Agustus, dengan nama Tiberius Julius Caesar. Kaisar-kaisar Romawi setelah Tiberius melanjutkan dinasti campuran ini selama 40 tahun lagi, yang oleh para ahli sejarah disebut dinasti Julio-Claudian. Tiberius adalah kakek-paman dari kaisar Caligula, paman (dari pihak ayah) kaisar Claudius, dan kakek buyut-paman Kaisar Nero.

Pemerintahan ( 14 - 37 M )[sunting | sunting sumber]

Tiberius memerintah mulai dari tanggal 18 September 14 M sampai dengan tanggal 16 Maret 37 M. Pada zaman pemerintahannya:

Awal pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Tiberius

Tiberius Senat bersidang pada tanggal 18 September, untuk memvalidasi posisi Tiberius sebagai Princeps dan, seperti yang telah dilakukan dengan Augustus sebelumnya, memperpanjang kekuasaan posisi kepadanya. proses ini sepenuhnya ditanggung oleh Tacitus. Tiberius sudah memiliki kekuasaan administratif dan politik Princeps, semua ia tidak memiliki adalah judul-Augustus, Pater Patriae, dan Civic Crown (mahkota yang terbuat dari laurel dan ek, untuk menghormati Augustus setelah menyelamatkan nyawa warga negara Romawi.

Tiberius, bagaimanapun, berusaha untuk memainkan peran yang sama seperti Augustus: Bahwa dari pegawai negeri enggan yang ingin tidak lebih dari untuk melayani negara Hal ini akhirnya melemparkan seluruh urusan dalam kebingungan, dan bukannya rendah hati, ia menemukan sebagai mengejek; bukannya seakan ingin melayani negara, ia tampak obstruktif. Ia mencontohkan usianya sebagai alasan mengapa dia tidak bisa bertindak sebagai Princeps, menyatakan dia tidak ingin posisi, dan kemudian melanjutkan untuk meminta hanya bagian dari negara. Tiberius akhirnya mengalah dan menerima kekuasaan dia, meskipun menurut Tacitus dan Suetonius ia menolak untuk menanggung judul Pater Patriae, Imperator, dan Augustus, dan menolak lambang yang paling padat dari Princeps, Civic Crown dan kemenangan.

Pertemuan ini tampaknya telah mengatur nada untuk seluruh aturan Tiberius ini. Dia tampaknya telah berharap untuk Senat dan negara untuk hanya bertindak tanpa dia dan perintah langsung nya yang agak kabur, inspirasi perdebatan lebih lanjut tentang apa yang sebenarnya ia maksudkan daripada meloloskan undang-undang itu. Dalam beberapa tahun pertama, Tiberius tampaknya menginginkan Senat untuk bertindak sendiri, bukan sebagai hamba kepada kehendak-Nya karena sudah di bawah Augustus. Menurut Tacitus, Tiberius mencemoohkan Senat sebagai "laki-laki cocok menjadi budak."

Naik turunnya Germanicus[sunting | sunting sumber]

Masalah muncul dengan cepat untuk Princeps baru. Legiun Romawi yang diposting di Pannonia dan di Germania belum dibayar bonus yang dijanjikan mereka dengan Augustus, dan setelah waktu singkat memberontak ketika itu jelas bahwa respon dari Tiberius tidak akan datang. Germanicus dan anak Tiberius ini, Drusus Julius Caesar, dikirim dengan kekuatan kecil untuk memadamkan pemberontakan dan membawa legiun kembali sejalan.

Bukan hanya memadamkan pemberontakan Namun, Germanicus rally pemberontak dan memimpin mereka pada kampanye singkat di Rhine ke wilayah Jerman, menyatakan bahwa harta apa pun yang mereka bisa ambil akan dihitung sebagai bonus mereka. pasukan Germanicus menyeberangi sungai Rhine dan cepat menduduki semua wilayah antara Rhine dan Elbe. Selain itu, Tacitus mencatat penangkapan hutan Teutoburg dan reklamasi standar Romawi yang hilang tahun sebelumnya oleh Publius Quinctilius Varus, [51] [51] ketika tiga legiun Romawi dan kohort tambahan yang telah disergap oleh suku-suku Jermanik.

Germanicus berhasil menghadapi pukulan yang signifikan terhadap musuh Roma, menumpas pemberontakan tentara, dan mengembalikan standar Roma, tindakan yang meningkatkan ketenaran dan legenda yang sudah sangat populer Germanicus dengan orang-orang Romawi.

Setelah ditarik dari Germania, Germanicus merayakan kemenangan di Roma pada tahun 17, kemenangan penuh pertama bahwa kota itu telah terlihat sejak Augustus sendiri di 29 SM. Akibatnya, di AD 18 Germanicus diberikan kontrol atas bagian timur kekaisaran, seperti kedua Agripa dan Tiberius telah menerima sebelumnya, dan jelas penerus Tiberius Germanicus selamat. Sedikit lebih dari satu tahun sebelum meninggal, karena menuduh Gnaeus Calpurnius Piso, gubernur Suriah, meracuni dirinya.

The Pisones telah pendukung lama dari Claudians, dan telah bersekutu dengan Oktavianus muda setelah pernikahannya dengan Livia, ibu dari Tiberius. Kematian dan tuduhan Germanicus yang didakwa Princeps baru. Piso ditempatkan di percobaan dan, menurut Tacitus, mengancam akan melibatkan Tiberius Apakah gubernur benar-benar bisa menghubungkan Princeps kematian Germanicus tidak diketahui.; daripada terus diadili ketika menjadi jelas bahwa Senat adalah melawan dia, Piso bunuh diri.

Tiberius tampaknya sudah bosan politik pada saat ini. Dalam 22 M , ia berbagi otoritas tribunician dengan anaknya Drusus, dan mulai membuat kunjungan tahunan ke Campania yang kabarnya menjadi lebih lama dan lebih lama setiap tahun. Dalam 23 M, Drusus meninggal secara misterius, dan Tiberius tampaknya tidak ada usaha untuk mengangkat pengganti. Akhirnya, pada tahun 26, Tiberius pensiun dari Roma lalu ke pulau Capri.

Tiberius di Capri, dengan Sejanus di Roma[sunting | sunting sumber]

Lucius Aelius Sejanus telah melayani keluarga kekaisaran selama hampir dua puluh tahun ketika ia menjadi Praetorian Prefect dalam 15 M. Sebagai Tiberius menjadi lebih sakit hati dengan posisi Princeps, ia mulai lebih bergantung dan lebih pada sekretariat terbatas kiri kepadanya oleh Augustus, dan khususnya pada Sejanus dan Praetorians. Dalam 17 M atau 18 M, Tiberius telah dipangkas jajaran Praetorian menkadi penjaga bertanggung jawab atas pertahanan kota, dan pindah dari perkemahan di luar tembok kota ke kota itu sendiri, memberikan akses Sejanus ke suatu tempat antara 6000 dan 9000 tentara.

Kematian Drusus ditinggikan Sejanus, setidaknya di mata Tiberius, yang kemudian merujuk kepadanya sebagai 'Socius Laborum' (Mitra kerja saya). Tiberius memiliki patung Sejanus didirikan di seluruh kota, dan Sejanus menjadi lebih dan lebih terlihat sebagai Tiberius mulai menarik diri dari Roma sama sekali. Akhirnya, dengan penarikan Tiberius dalam 26 M, Sejanus yang tersisa bertugas dari mekanisme negara seluruh dan kota Roma.

Posisi Sejanus itu tidak cukup bahwa penggantinya; ia telah meminta pernikahan di 25 M sampai keponakan Tiberius ini, Livilla, meskipun di bawah tekanan dengan cepat menarik permintaan. Sementara Sejanus ini Praetorians menguasai pos kekaisaran, dan karena itu informasi yang Tiberius diterima dari Roma dan informasi Roma yang diterima dari Tiberius, [68] kehadiran Livia tampaknya telah memeriksa kekuatan nyata nya untuk sementara waktu. Kematiannya pada tahun 29 mengubah semua itu.

Sejanus memulai serangkaian percobaan pembersihan Senator dan equestrians kaya di kota Roma, menghapus mereka mampu menentang kekuasaannya serta memperluas kekaisaran (dan sendiri) treasury. Germanicus Janda Agrippina Tua dan dua putranya, Nero Caesar dan Drusus Caesar ditangkap dan diasingkan pada tahun 30 dan kemudian semua meninggal dalam keadaan mencurigakan. Dalam pembersihan Sejanus murah dari Agrippina Tua dan keluarganya, Caligula, Agrippina Muda , Julia Drusilla, dan Julia Livilla adalah satu-satunya yang selamat.


Reruntuhan dari Villa Jovis di pulau Capri, di mana Tiberius menghabiskan banyak tahun-tahun terakhirnya, meninggalkan kendali kerajaan di tangan prefek Lucius Aelius Sejanus.

Plot oleh Sejanus melawan Tiberius[sunting | sunting sumber]

Pada 31, Sejanus memegang konsul dengan Tiberius in absentia, dan mulai bermain untuk kekuasaan dengan sungguh-sungguh. Justru apa yang terjadi sulit untuk menentukan, tetapi Sejanus tampaknya telah diam-diam berusaha ke pengadilan keluarga-keluarga yang diikat ke Julians, dan berusaha mengambil hati dengan garis keluarga Julian dengan mata terhadap menempatkan dirinya, sebagai Julian diadopsi, di posisi Princeps, atau sebagai bupati mungkin. Livilla kemudian terlibat dalam plot ini, dan mengungkapkan telah menjadi kekasih Sejanus untuk beberapa tahun.

Plot tampaknya telah melibatkan mereka berdua menggulingkan Tiberius, dengan dukungan dari Julians, dan baik asumsi Kepangeranan sendiri, atau melayani sebagai bupati untuk kaum muda Tiberius Gemellus atau bahkan mungkin Gayus Caligula. Mereka yang berdiri di nya cara diadili karena pengkhianatan dan cepat ditangani.

Dalam 31 M Sejanus dipanggil ke pertemuan Senat, di mana surat dari Tiberius dibacakan mengutuk Sejanus dan memesan eksekusi langsungnya. Sejanus diadili, dan ia dan beberapa rekannya dieksekusi dalam waktu seminggu. Sebagai komandan Praetorian Guard, ia digantikan oleh Naevius Sutorius Makro. Tacitus mengklaim bahwa percobaan pengkhianatan lebih diikuti dan bahwa sementara Tiberius telah ragu-ragu untuk bertindak pada awal pemerintahannya, sekarang, menjelang akhir hidupnya, ia tampaknya melakukannya tanpa rasa bersalah. Paling terpukul adalah keluarga-keluarga yang memiliki hubungan politik dengan Julians. Bahkan kehakiman kekaisaran dipukul, karena setiap dan semua yang telah dikaitkan dengan Sejanus atau bisa dalam beberapa cara dikaitkan dengan rencananya yang ringkasnya diadili dan dieksekusi, sifat mereka disita oleh negara (dengan cara yang sama, dalam beberapa tahun setelah Valeria kematian Messalina ini, Agrippina Muda dihapus siapa pun dia dianggap loyal ke memori Messalina ini, banyak cara yang sama bahwa para pengikut Sejanus itu dieksekusi). Sebagai Tacitus jelas menggambarkan,

Eksekusi yang sekarang menjadi stimulus akan geram-Nya, dan ia memerintahkan kematian semua orang yang berbaring di penjara bawah tuduhan keterlibatan dengan Sejanus. Ada berbaring, tunggal atau dalam tumpukan, yang bernomor mati, setiap usia dan jenis kelamin, yang terkenal dengan jelas. Kaum kerabat dan teman-teman tidak diizinkan berada di dekat mereka, menangis atas mereka, atau bahkan untuk menatap pada mereka terlalu lama. Spies yang ditetapkan di sekeliling mereka, yang mencatat kesedihan masing-masing berkabung dan mengikuti mayat membusuk, sampai mereka diseret ke Tiber, di mana, mengambang atau didorong di bank, tidak ada yang berani untuk membakar atau menyentuh mereka.

Namun, penggambaran Tacitus 'dari tirani, kaisar dendam telah ditentang oleh beberapa sejarawan modern. Menonjol sejarawan kuno Edward Togo Salmon catatan dalam karyanya, A sejarah dunia Romawi dari 30 SM hingga 138:

"Seluruh 22 tahun pemerintahan Tiberius ', tidak lebih dari lima puluh dua orang yang dituduh melakukan pengkhianatan, di antaranya hampir setengah lolos keyakinan, sementara empat orang yang tidak bersalah harus dikutuk jatuh korban untuk semangat berlebihan [[Senat], tidak tirani Kaisar ". ] Sementara Tiberius berada di Capri, rumor berlimpah untuk apa sebenarnya yang dilakukannya di sana. Suetonius mencatat rumor cerita seram perilaku sexual yang menyimpang, termasuk penggambaran grafis dari penganiayaan anak, dan kekejaman, dan sebagian besar dari semua paranoia. Sementara berat sensasional, cerita Suetonius 'setidaknya melukis gambar bagaimana Tiberius dianggap oleh orang-orang [[Romawi], dan apa dampaknya pada Kepangeranan selama 23 tahun pemerintahan.

Tahun terakhir[sunting | sunting sumber]

Perselingkuhannya dengan Sejanus dan tahun-tahun terakhir percobaan pengkhianatan rusak secara permanen citra dan reputasi Tiberius '. Setelah jatuhnya Sejanus ini, penarikan Tiberius 'dari Roma itu selesai; kekaisaran terus berjalan di bawah inersia birokrasi yang didirikan oleh Augustus, bukan melalui kepemimpinan Princeps. Suetonius mencatat bahwa ia menjadi paranoid, dan menghabiskan banyak waktu merenung atas kematian anaknya. Sementara itu, selama periode ini invasi singkat oleh Parthia, serangan oleh suku-suku dari Dacia dan dari seberang sungai Rhine oleh beberapa suku-suku Jermanik terjadi. [80]

Sedikit dilakukan baik aman atau menunjukkan bagaimana suksesi adalah untuk mengambil tempat; yang Julians dan pendukung mereka telah jatuh ke murka Sejanus, dan anak-anaknya sendiri dan keluarga dekat sudah mati. Dua kandidat yang baik Caligula, anak yang masih hidup tunggal Germanicus, atau cucunya sendiri, Tiberius Gemellus. Namun, hanya upaya setengah hati di akhir kehidupan Tiberius 'dibuat untuk membuat Caligula quaestor, dan sehingga memberinya beberapa kredibilitas sebagai calon pengganti, sementara gemellus sendiri masih hanya remaja dan dengan demikian benar-benar tidak cocok untuk beberapa tahun yang akan datang.

Kematian (37 M)[sunting | sunting sumber]

Tiberius meninggal di Misenum pada tanggal 16 Maret 37 M, pada usia 77. Tacitus mencatat bahwa setelah berita kematiannya kerumunan bersukacita, hanya menjadi tiba-tiba diam setelah mendengar bahwa ia telah sembuh, dan bersukacita lagi di berita bahwa Caligula dan Makro telah menahan dia. ini tidak dicatat oleh sejarawan kuno lainnya dan kemungkinan besar diragukan kebenarannya, tetapi beberapa sejarawan menganggapnya menunjukkan bagaimana kelas senator merasa menuju Kaisar pada saat kematiannya. Setelah kematiannya, Senat menolak untuk memilih dia kehormatan ilahi, dan massa memenuhi jalan-jalan berteriak "Untuk Tiber dengan Tiberius!" -. Mengacu pada metode pembuangan disediakan untuk mayat penjahat Alih-alih tubuh kaisar dikremasi dan abunya diam-diam meletakkan di Mausoleum Augustus, yang kemudian tersebar di 410 M selama Jatuhnya Roma.

Dalam wasiatnya, Tiberius telah meninggalkan kekuasaannya ke [[Caligula] dan Tiberius Gemellus. tindakan pertama Caligula untuk menjadi Princeps adalah untuk membatalkan kehendak Tiberius 'dan memiliki gemellus dieksekusi.


Pewaris Tiberius, Caligula tidak hanya menghabiskan kekayaan Tiberius 2700000000 sestertium tetapi juga akan memulai rantai peristiwa yang akan membawa tentang kejatuhan dinasti Julio-Claudian di 68 M.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dalam bahasa Latin, namanya ditulis TIBERIVS IVLIVS CAESAR AVGVSTVS.
  2. ^ a b c d Lukas 3:1
  3. ^ Lukas 3:2
  4. ^ a b (Indonesia)Stefan Leks., Tafsir Injil Lukas, Yogyakarta: Kanisius, 2003

Lihat pula[sunting | sunting sumber]