Julius Nepos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Flavius Julius Nepos
Kaisar dari
Kekaisaran Romawi Barat
Tremissis (uang logam) Julius Nepos
Masa kekuasaan Juni 474 – 28 Agustus 475 (memerintah dari Italia)
475–480 (memerintah dari Dalmatia)
Lahir k. 430
Wafat 25 April, 9 Mei, atau 22 Juni 480 (umur 50)
Tempat wafat Spalatum, Dalmatia
Pendahulu Glycerius
Pengganti Romulus Augustus
Istri Keponakan dari istri Leo I
Ayah Nepotianus
Ibu Saudara perempuan dari Marcellinus

Julius Nepos[1] (430 M – 480 M) merupakan seorang Kaisar Romawi Barat secara de facto dari 474 M sampai 475 M dan de jure sampai 480 M. Beberapa sejarawan menganggapnya sebagai Kaisar Romawi Barat yang terakhir, dan yang lainnya beranggapan bahwa pemerintahan Romawi Barat berakhir dengan Romulus Augustus pada tahun 476 M. Secara konstras, di Romawi Timur pemerintahan Kaisar berhasil melalui period sejarah ini secara relatif utuh.

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

Julius Nepos dinominasikan sebagai Kaisar di bagian Barat pada 474 M oleh Kaisar Romawi Timur, Leo I. Ia menikahi keponakan dari istri Leo, menjadikannya agnomen "Nepos" (keponakan). Nepos ditunjuk untuk menggantikan Kaisar Barat Glycerius, yang dianggap sebagai perebut tahta. Setelah Glycerius' menyerah, pada bulan Juni 474, Nepos dengan singkat menguasai seluruh sisa kerajaan Barat, termasuk Italia; masih merupakan jantung kota kerajaan, meskipun kapital administratifnya sudah dimasukkan dan dikeluarkan dari Roma berulang kali, dan pada saat itu berlokasi di Ravenna. Pemerintahan Nepos berakhir di Italia ketika ia digulingkan oleh salah satu komandan militernya, Flavius Orestes, pada tahun 475 M. Setelah Nepos kabur dari Italia dan Orestes, tanpa oposisi, ia kembali menguasai hanya disekitar Dalmatia, dimana ia tinggal dan sisa dari Gaul Romawi.

Diikuti oleh kepergian Nepos, Orestes mengangkat putranya yang masih remaja ke atas tahta sebagai Kaisar Barat yang baru pada tahun yang sama, dengan nama Romulus Augustus; elemen kedua kerap digunakan sebagai alias, di dalam kecil "Augustulus" (Augustus kecil).

Di mata konstitusi Romawi, Romulus Augustus adalah seorang perebut tahta yang lain;[2] masa pemerintahannya yang pendek berakhir pada 476 M, dengan eksekusi ayahnya, dan deposisi sendiri berikutnya, baik oleh Odoacer, pemimpin Foederati. Odoacer, pemimpin yang baru di Italia, mengirimkan anak bekas raja tersebut ke Campania, dalam pengasingan atau undur diri, setelah dimana Romulus Augustus menghilang dari riwayat sejarah.

Meskipun pewarisnya telah digulingkan, Nepos tidak pernah kembali ke Dalmatia. Bagaimanapun juga, ia terus dikenal sebagai Kaisar Barat oleh Kerajaan Romawi Timur, Roman Gaul, dan Dalmatia sendiri. Odoacer juga mengakui status kerajaan Nepos, dan bahkan menerbitkan koin atas namanya.

Melalui Senat Romawi, Odoacer meminta untuk diberikan nama Patrician oleh Kaisar Zeno, penguasa timur setengah dari Kerajaan Romawi. Permintaan tersebut dikabulkan dan secara teknis Odoacer, sebagai Patrician, memerintah Italia dan memperluas kawasan teritori yang bersangkutan dibawah wewenang Zeno sebagai kepala "yang disatukan kembali" Imperium Romanum. Istilah praktisnya, Odoacer merupakan seorang raja yang independen, secara nominal mengakui kekuasaan mutlak Kaisar Timur , dengan Nepos mempertahankan tuntutan lemah pada peringkat kekaisaran.

Julius Nepos, masih bertempat tinggal di Dalmatia, dibunuh pada tahun 480. Kematiannya mengakhiri tuntutan legal yang serius terjadi di Romawi Timur, sampai munculnya Kekaisaran Carolingia Kerajaan Romawi Suci pada awal abad ke-9.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Julius Nepos merupakan putra Nepotianus, yang bekerja sebagai magister militum di Kerajaan Romawi Barat di antara tahun 458 dan 461. Ibunya yang tidak diketahui namanya adalah saudari Marcellinus, magister militum di Dalmatia.[3] Marcellinus Comes, seorang sejarawan yang tidak ada hubungan dengan siapapun, menyebutkan bahwa Nepos adalah "putra adik perempuan dari Marcellinus, sekali waktu adalah seorang patrician".[4] Sebuah terusan di Jordanes' Getica diberikan identifikasi yang sama dengan Nepos.[5] Sejak Jordanes seringkali menggunakan Marcellinus Comes sebagai sebuah sumber, terusan itu mungkin telah disalin secara verbatim.[4]

Nepos mungkin berasal dari keluarga yang menonjol di Dalmatia. Ada terdapat 4 prasasti peringatan dari area yang menyebutkan nama yang mirip secara individu: Aelia Nepotes, Aelia Nepos, Julius Nepos and Nepotes. Nama tersebut tampaknya juga di simpan di dalam Prasasti yang terdapat di dalam Gereja di Salona, tertanggal awal abad ke-5.[6]

Mendapatkan Kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Nepos menikahi keponakan Kaisar Romawi Timur Leo I, kemudian nepos adalah — "keponakan" — agnomen, dan dijadikan sebagai Kaisar di bagian Barat oleh Leo pada tahun 474, dengan upaya untuk mengakhiri pemerintahan perebut tahta, Glycerius, yang dinaikkan keatas tahta oleh Burgundia magister militum Gundobad di kapital barat Ravenna. Secara resmi, bagaimanapun juga, Leo merupakan Kaisar tunggal dan memiliki hak untuk menunjuk Kaisar Barat yang baru. Ia memilih Nepos, gubernur dari provinsi Dalmatia, dan pada Juni 474 Nepos memasuki Ravenna, memaksa Glycerius untuk mengabdikasikan tahtanya. Glycerius kemudian diasingkan ke Dalmatia sebagai uskup agung kota Salona, dimana ia dan Nepos berseberangan jalan kembali.

Pembunuhan[sunting | sunting sumber]

Nepos dibunuh oleh prajuritnya sendiri kemungkinan di antara tiga tanggal berikut ini — 25 April, 9 Mei atau 22 Juni — pada 480 M. 25 April kemungkinan adalah tanggal yang sebenarnya.[7]Ia dikabarkan ditikam sampai mati di dalam vilanya, dekat Salona. Sejak Diokletianus juga memiliki sebuah istana kediaman di area tersebut, kemungkinan di dalam gedung yang sama. Marcellinus Comes menyalahkan "pengkhianatan dari comes Viator dan Ovida" atas pembunuhan tersebut. Malchus juga berimplikasi bahwa mantan Kaisar Glycerius di dalam konspirasi. Glycerius bagaimanapun adalah Uskup Agung Salona pada saat itu, berada disekitar tempat pembunuhan itu terjadi.[8]

Ovida menjadi penguasa penggantinya di Dalmatia selama beberapa bulan, tetapi Odoacer menggunakan pembunuhan Nepo sebagai alasan untuk menyerang Dalmatia.[8] Odoacer mengalahkan tentara Ovida pada 9 Desember, dan merajutkan provinsi itu ke dalam kerajaannya sendiri. Ditambah kecurigaan tentang Glycerius adalah sebuah berita bahwa Odoacer kemudian menjadikannya Uskup Agung Milan.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Prosopography of the Later Roman Empire II.777
  2. ^ J. B. Bury, History of the Later Roman Empire, §4, p. 408.
  3. ^ Ralph W. Mathisen, "Julius Nepos (19/24 June 474 – [28 August 475 – 25 April/9 May/22 June 480)"
  4. ^ a b MacGeorge (2002), p. 29
  5. ^ Jordanes, "The Origins and Deeds of the Goths". Chapter XLV (45). 1915 translation by Charles C. Mierow
  6. ^ MacGeorge (2002), p. 42
  7. ^ Ensslin, Wilhelm, “Julius Nepos”, in Paulys Realencyclopädie der classischen Altertumswissenschaft, Band XVI,2 (1935), S. 1505–1510.
  8. ^ a b MacGeorge (2002), p. 62

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]

Julius Nepos
Lahir: 430 Wafat: 480
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Glycerius
Kaisar Romawi Barat
474–475
Diteruskan oleh:
Romulus Augustulus
Didahului oleh:
Glycerius
Kaisar Romawi
474–480
Diteruskan oleh:
Zeno sebagai Kaisar dari seluruh kerajaan
Didahului oleh:
Marcellinus
Gubernur Militer atau Penguasa Dalmatia
468–480
Diteruskan oleh:
Ovida