Caligula

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Caligula
Gaius Caesar Caligula.jpg
Kaisar ke-3 Kekaisaran Romawi
Memerintah 37–41 Masehi
Pendahulu Tiberius
Pengganti Claudius
Pasangan
Anak
Nama lengkap
Gaius Julius Caesar Augustus Germanicus
Wangsa Dinasti Julio-Claudian
Ayah Germanicus
Ibu Vipsania Agrippina
Lahir 31 Agustus 12
Antium, Italia
Meninggal 24 Januari 41 (usia 28)
Palatine Hill, Roma
Dikubur Mausoleum of Augustus, Roma
Agama Paganisme Romawi

Caligula atau Gaius Caesar (lahir di Antium, 31 Agustus 12 – meninggal di Roma, 24 Januari 41 pada umur 28 tahun) adalah seorang Kaisar Romawi. Ia mulai naik takhta pada tahun 37 hingga dibunuh seorang serdadu pada tahun 41. Masa pemerintahannya yang pendek ditandai dengan kekejaman yang luar biasa. Sayangnya masa pemerintahannya juga salah satu masa pemerintahan yang kurang didokumentasikan.

Putra seorang prajurit[sunting | sunting sumber]

Sebuah caliga

Caligula adalah putra termuda pasangan Germanicus dan Vipsania Agrippina maior. Ia masih cicit dari Kaisar Agustus. Caligula besar di perkemahan tentara. Oleh karena itu ia di kemudian hari disebut Caligula (sandal (prajurit) kecil dari bahasa Latin: caligae).

Masa kecil di Capri[sunting | sunting sumber]

Sestertius dicetak pada tahun 37 mengingat Agrippina, ibu Gaius "Caligula". Sebelah kiri adalah gambar Agrippina, sedangkan sebelah kanan adalah kereta yang mengangkut abunya (sisi balik koin).

Ayahnya Germanicus meninggal dunia pada tahun 19 di wilayah Timur dalam keadaan mencurigakan. Ibunya Vipsania Agrippina, yang bertahun-tahun membela suaminya yang dibunuh dan akhirnya menuduh Tiberius akhirnya dibuang oleh Tiberius dan tewas kelaparan. Lalu Tiberius juga menyuruh membunuh kedua kakak Caligula (Nero dan Drusus). Caligula sendiri tidak dibunuh oleh Tiberius karena ia masih muda. Kala itu Caligula harus secara terpaksa hidup dengan pamannya; Tiberius di Capri.

Sudah jelas Caligula menderita pada masa kecilnya. Oleh karena itu salah satu perintahnya ketika menjadi kaisar ialah mengambil abu ibunya dan diarak pada sebuah kereta mengelilingi Roma. Lalu ia memerintahkan untuk mencetak uang koin demi memperingati peristiwa yang dinamainya Memoriae Agrippinae (Mengenang Agrippina). Abu kedua kakaknya dan ayahnya juga diambilnya.

Kehidupan aneh Caligula[sunting | sunting sumber]

Berikut beberapa keanehan dari Caligula:

  • Pada masa hidupnya, Caligula melakukan inses dengan beberapa saudari kandungnya termasuk Drusilla. Karena Drusilla sudah menikah, Caligula memaksanya untuk meninggalkan suaminya. Ia lalu memberitahukan masyarakat Roma yang terkejut bahwa ini adalah sangat pantas dan tidak seorang pun perlu mengeluh. Ia memberi alasan bahwa para firaun telah melakukan hal seperti ini dan karena Roma memerintah Mesir, maka perbuatanya adalah sesuatu yang benar-benar sah bagi dia.
  • Pada saat Gemellus datang untuk makan malam, mulutnya menyebarkan bau obat batuk. Dengan segera Caligula menuduh Gemellus meminum obat penawar racun, dan karena hal itu jelas tercermin pada dirinya, maka Caligula memerintahkan Gemellus untuk segera bunuh diri. Pemuda yang berusia delapan belas tahun itu menurut dan menjatuhkan diri di atas pedangnya. Ini dilakukannya karena Gemellus adalah saingan Caligula sebagai pewaris takhta Roma dari Tiberius, kakek mereka.
  • Memerintahkan orang untuk bunuh diri sekarang menjadi kegemaran Caligula. Bermacam-macam orang dari berbagai lapisan masyarakat telah diperintahkannya untuk mengakhiri hidup mereka sendiri. Dengan memerintahkan hal itu, rasa kedewaan Caligula semangkin bertambah. Ketika suatu malam dia duduk dalam acara perjamuan bersama kawan-kawannya, ia sekonyong-konyong meledak tertawa. Lalu ia menjawab pertanyaan atas tingkahnya itu, ia berkata," Aku sedang berpikir bahwa hanya dengan satu anggukan kepala, aku dapat menitahkan leher kalian digorok!" Pernyataan itu langsung menghilangkan suasana riang pesta.
  • Penghinaan Caligula terhadap orang banyak meliputi segala hal. Untuk membesar-besarkannya, ia secara resmi mengumumkan kuda kesayangannya, Incitatus menjadi konsul. Lalu ia menyediakan rumah yang mewah, lengkap dengan sejumlah pelayan, untuk mengurus kuda itu. Pesta-pesta besar diadakan dengan kuda itu sebagai tuan rumahnya.Semua itu belum memuaskan rasa humor Caligula yang sudah tidak beres, maka ia menunjuk kuda itu sebagai imam di sebuah kuil.
  • Ketika ia menghadiri suatu pernikahan seorang kawan, ia memutuskan bahwa ia sendirilah yang harus menjadi suami dari wanita itu sedangkan pengantin prianya hanya duduk membisu keheranan. Ketika kemudian ia bosan dengan istrinya ini, ia menceraikannya.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]