Gambia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari The Gambia)
Lompat ke: navigasi, cari
Republik Gambia
Republic of The Gambia (Inggris)
Bendera
MotoProgress, Peace, Prosperity
(Inggris: "Kemajuan, Perdamaian, Kemakmuran")
Lagu kebangsaan
For The Gambia Our Homeland
Ibu kota Banjul
13°28′LU 16°36′BT / 13,467°LU 16,6°BB / 13.467; -16.600
Kota terbesar Serekunda
13°26′LU 16°40′BT / 13,433°LU 16,667°BB / 13.433; -16.667
Bahasa resmi Inggris
Pemerintahan Republik presidensial
 -  Presiden Adama Barrow
 -  Wakil Presiden
Legislatif National Assembly
Kemerdekaan
 -  Dari Britania Raya 18 Februari 1965 
Luas
 -  Total 10.689 km2 (164)
 -  Perairan (%) 11,5
Penduduk
 -  Sensus 2013 1.882.450 (151)
 -  Kepadatan 173/km2 (74)
PDB (KKB) Perkiraan 2014
 -  Total $3.082 miliar (165)
 -  Per kapita $1.599 (173)
PDB (nominal) Perkiraan 2014
 -  Total $825 juta (177)
 -  Per kapita $428 (183)
Gini (1998) 50,2 (tinggi)
IPM (2013) Steady 0,441 (rendah) (172)
Mata uang Dalasi (D) (GMD)
Zona waktu Waktu Greenwich (GMT) (UTC+0)
Lajur kemudi kanan
Kode ISO 3166 GM
Ranah Internet .gm
Kode telepon +220

Republik Gambia adalah sebuah negara di Afrika Barat. Wilayah negara terkecil di Afrika daratan ini tergolong unik karena apabila negara Senegal dianggap mulut, maka Gambia adalah lidahnya. Gambia hanya berbatasan dengan Senegal di sebelah utara, timur dan selatan. Sungai Gambia membentang di bagian tengah Gambia dan mengalir ke Samudra Atlantik di sebelah barat dan menurut garisnya itu pula batas Gambia terbentuk dari tengahnya ke Samudra Atlantik.

Negara berukuran 10.500 km² dengan jumlah penduduk sebanyak 1,7 juta orang ini beribukota Banjul, dengan konurbasi yang terbesar Serrekunda.

Pada tanggal 18 Februari 1965, Gambia diberi kemerdekaan oleh Britania Raya lalu bergabung dalam Persemakmuran, hingga menarik diri pada Oktober 2013. Gambia menerima asal sejarah yang sama dengan banyak negara Afrika barat, dengan perdagangan budak merupakan faktor utama dalam pendirian sebuah koloni di Sungai Gambia, mula-mula oleh bangsa Portugis dan kemudian oleh Britania. Sejak kemerdekaan, Gambia mengalami masa stabil, kecuali pada masa kediktatoran militer yang singkat pada 1994.[1]

Pertanian di Gambia mengikuti sistem cocok tanam tradisional dengan hanya mengandalkan kacang tanah sebagai komoditas utamanya. Gambia ialah negara yang kaya dengan pertanian, dengan ekonominya dikuasai oleh peladangan dan peternakan, perikanan, serta pelancongan. Sayangnya, hampir sepertiga jumlah penduduknya hidup di bawah garis kemiskinan antarabangsa dengan pendapatan AS$1.25 sehari.[2]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Nama "Gambia" berasal dari istilah Mandinka Kambra/Kambaa, yang berarti sungai Gambia. Setelah kemerdekaan sebagai wilayah persemakmuran, negara ini menggunakan nama The Gambia. Setelah proklamasi republik pada tahun 1970, nama panjang negara menjadi Republic of the Gambia (Republik Gambia).[3] Administrasi Yahya Jammeh mengubah nama panjang menjadi Islamic Republic of The Gambia (Republik Islam Gambia) pada bulan Desember 2015. Pada 29 Januari 2017 Presiden baru Adama Barrow mengatakan nama negara akan kembali ke Republik Gambia.[4][5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pasca Kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Gambia meraih kemerdekaan pada tanggal 18 Februari 1965, sebagai monarki konstitusional dalam Persemakmuran, dengan Elizabeth II sebagai Ratu Gambia, diwakili oleh Gubernur Jenderal. Tak lama kemudian, pemerintah nasional menggelar referendum yang mengusulkan agar negara itu menjadi republik. Referendum ini gagal untuk menerima dua pertiga mayoritas yang diperlukan untuk mengubah konstitusi.

Pada tanggal 24 April 1970, Gambia menjadi negara republik dalam Persemakmuran, mengikuti referendum kedua. Perdana Menteri Sir Dawda Kairaba Jawara menjadi Presiden, sebuah pos eksekutif, menggabungkan antara kepala negara dan kepala pemerintahan

Presiden Sir Dawda Jawara terpilih kembali sebanyak lima kali. Sebuah usaha kudeta pada 29 Juli 1981 mengikuti melemahnya ekonomi dan tuduhan korupsi terhadap politisi terkemuka.[6] Upaya kudeta terjadi saat Presiden Jawara mengunjungi London dan dilaksanakan oleh sayap kiri Dewan Revolusi Nasional, terdiri dari partai Kukoi Samba Sanyang yaitu Partai Sosialis Dan Revolusioner Buruh (SRLP) dan unsur-unsur Field Forces, pasukan paramiliter yang meliputi sebagian besar angkatan bersenjata negara.[6]

Presiden Jawara meminta bantuan militer dari Senegal, yang mengerahkan 400 pasukan ke Gambia pada tanggal 31 Juli. Pada 6 Agustus sekitar 2.700 tentara Senegal telah dikerahkan, mengalahkan pasukan pemberontak.[6] Antara 500 sampai 800 orang tewas selama kudeta dan kekerasan berikutnya.[6] Pada tahun 1982, pada masa setelah tahun 1981 percobaan kudeta, Senegal dan Gambia menandatangani perjanjian konfederasi. The Senegambia Konfederasi bertujuan untuk menggabungkan angkatan bersenjata kedua negara dan untuk menyatukan ekonomi dan mata uang mereka. Setelah hanya tujuh tahun, Gambia secara permanen mundur dari konfederasi pada tahun 1989.

Pada tahun 1994, Dewan Hukum Angkatan Bersenjata Sementara (AFPRC) menyingkirkan pemerintah Jawara dan melarang aktivitas politik oposisi. Letnan Yahya A.J.J. Jammeh, ketua AFPRC, menjadi kepala negara. Jammeh baru berusia 29 tahun pada saat kudeta. AFPRC mengumumkan rencana transisi untuk kembali ke pemerintahan sipil yang demokratis. Komisi Pemilihan Independen Sementara (PIEC) didirikan pada tahun 1996 untuk melakukan pemilihan umum nasional dan berubah menjadi Komisi Pemilihan Independen (IEC) pada tahun 1997 dan bertanggungjawab atas pendaftaran pemilih dan pelaksanaan pemilihan dan referendum.

Pada akhir 2001 dan awal 2002, Gambia melengkapi siklus penuh pemilihan presiden, legislatif, dan lokal. Presiden Yahya Jammeh, yang terpilih untuk melanjutkan dalam posisi yang telah diasumsikan selama kudeta, mengambil sumpah jabatan pada tanggal 21 Desember 2001.

Pada tanggal 2 Oktober 2013, menteri interior Gambia mengumumkan bahwa Gambia akan meninggalkan Persemakmuran Bangsa-Bangsa dengan segera, mengakhiri 48 tahun keanggotaan organisasi. Pemerintah Gambia mengatakan telah "memutuskan bahwa Gambia tidak akan pernah menjadi anggota institusi neo-kolonial dan tidak akan pernah menjadi pihak institusi yang mewakili perpanjangan kolonialisme".

Presiden petahana Yahya Jammeh menghadapi pemimpin oposisi Adama Barrow dari partai Koalisi Independen[7] dan Mamma Kandeh dari partai Kongres Demokrat Gambia[8] dalam pemilihan presiden Desember 2016. Gambia menjatuhi hukuman pemimpin oposisi utama dan pembela hak asasi manusia Ousainou Darboe ke 3 tahun penjara pada bulan Juli 2016,[9] mendiskualifikasi dirinya dari mencalonkan diri sebagai presiden.

Setelah pemilu 1 Desember 2016, komisi pemilihan menyatakan Adama Barrow sebagai pemenang pemilihan tersebut.[10] Yahya, yang telah memerintah selama 22 tahun, pertama kali mengumumkan ia akan mundur setelah kalah dalam pemilihan 2016 sebelum menyatakan hasil dibatalkan dan menuntut pemilihan baru, sehingga memicu krisis konstitusional dan mengarah ke penyerbuan oleh koalisi ECOWAS.[11] Pada tanggal 20 Januari 2017, Jammeh mengumumkan bahwa ia telah setuju untuk mundur dan akan meninggalkan negara itu.

Politik dan pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Distrik[sunting | sunting sumber]

Local government areas of the Gambia

Gambia dibagi menjadi delapan wilayah pemerintah daerah, termasuk ibu kota negara, Banjul, yang diklasifikasikan sebagai sebuah kota. Divisi dari Gambia dibuat oleh Komisi Pemilihan Independen sesuai dengan Pasal 192 dari Konstitusi Nasional.[12]

Nama Area (km2) Populasi
Sensus 2003
Populasi
Sensus 2013
(sementara)
Ibukota Jumlah
Distrik
Banjul (kota) 12.2 35,061 31,301 Banjul 3
Kanifing 75.6 322,735 382,096 Kanifing 1
Brikama
(dulunya Western)
1,764.3 389,594 699,704 Brikama 9
Mansa Konko
(dulunya Lower River)
1,628.0 72,167 82,381 Mansakonko 6
Kerewan
(dulunya North Bank)
2,255.5 172,835 221,054 Kerewan 7
Kuntaur
(dulunya bagian barat
dari Central River Division)
1,466.5 78,491 99,108 Kuntaur 5
Janjanbureh
(dulunya bagian timur
dari Central River Division)
1,427.8 107,212 126,910 Janjanbureh 5
Basse
(dulunya Upper River)
2,069.5 182,586 239,916 Basse Santa Su 7
Total Gambia 10,689 1,360,681 1,882,450 Banjul 43

Wilayah pemerintah lokal kemudian dibagi lagi (2013) menjadi 43 distrik. Dari jumlah tersebut, Kanifing dan Kombo Saint Mary (yang berbagi Brikama sebagai ibukota dengan Area Pemerintahan Lokal Brikama) secara efektif bagian dari wilayah Greater Banjul.[13]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Peta Gambia

Gambia kurang dari 50 kilometer (31 mil) lebar pada titik terlebar, dengan total luas 11.295 km2 (4.361 sq mi). Sekitar 1.300 kilometer persegi (500 mil persegi) (11,5%) dari wilayah Gambia ditutupi oleh air. Ini adalah negara terkecil di daratan Afrika. Secara komparatif, Gambia memiliki total luas sedikit lebih kecil dari pulau Jamaika.

Senegal mengelilingi Gambia di tiga sisi, dengan 80 km (50 mil) dari garis pantai di Samudera Atlantik menandai ujung barat nya.[12]

Batas-batas ini didefinisikan pada tahun 1889 setelah perjanjian antara Inggris dan Perancis. Selama negosiasi antara Prancis dan Inggris di Paris, Perancis pada awalnya memberi British sekitar 320 km (200 mil) dari Sungai Gambia untuk mengontrol. Dimulai dengan penempatan tanda batas pada tahun 1891, butuh waktu hampir 15 tahun setelah pertemuan Paris untuk menentukan batas akhir Gambia.[14]

Iklim[sunting | sunting sumber]

Gambia memiliki iklim tropis. Musim panas dan hujan biasanya berlangsung dari Juni sampai November, namun dari saat itu hingga Mei, suhu dingin mendominasi, dengan curah hujan kurang.[12] Iklim di Gambia erat menyerupai tetangga Senegal, Mali selatan, dan dari bagian utara Benin.[15]

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Gambia memiliki ekonomi berbasis pasar liberal yang ditandai dengan pertanian subsisten tradisional, ketergantungan bersejarah di kacang tanah untuk pendapatan ekspor, perdagangan re-ekspor yang dibangun di sekitar pelabuhan laut, bea masuk yang rendah, prosedur administrasi minimal, kurs yang berfluktuasi tanpa kontrol devisa, dan industri pariwisata yang signifikan.

Dari 2006 hingga 2012, ekonomi Gambia tumbuh setiap tahunnya pada kecepatan 5-6% dari PDB.[16]

Pertanian bertanggung atas sekitar 30% dari produk domestik bruto (PDB) dan mempekerjakan sekitar 70% dari tenaga kerja. Dalam pertanian, produksi kacang tanah menyumbang sebesar 6,9% dari PDB, tanaman lainnya 8,3%, ternak 5,3%, memancing 1,8%, dan kehutanan 0,5%. Jumlah terbatas manufaktur utamanya berbasis pertanian (misalnya, pengolahan kacang tanah, roti, tempat pembuatan bir, dan penyamakan kulit). kegiatan manufaktur lainnya termasuk sabun, minuman ringan, dan pakaian.

Sebelumnya, Inggris dan negara-negara Uni Eropa lainnya merupakan pasar ekspor domestik utama Gambia. Namun, dalam beberapa tahun terakhir Senegal, Amerika Serikat, dan Jepang telah menjadi mitra dagang yang signifikan dari Gambia. Di Afrika, Senegal mewakili mitra dagang terbesar dari Gambia pada tahun 2007, kontras dengan tahun-tahun sebelumnya yang telah menjadikan Guinea-Bissau dan Ghana sebagai mitra dagang yang sama pentingnya. Secara global, Denmark, Amerika Serikat, dan Tiongkok telah menjadi negara sumber penting untuk impor Gambia. Inggris, Jerman, Pantai Gading, dan Belanda juga menyediakan bagian yang adil dari impor Gambia. Defisit perdagangan Gambia untuk tahun 2007 adalah AS$331 juta.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Tingkat urbanisasi di 2011 adalah 57,3%. angka sementara dari sensus tahun 2003 menunjukkan bahwa kesenjangan antara penduduk perkotaan dan pedesaan mengecil karena semakin banyak daerah dinyatakan sebagai daerah urban. Sementara migrasi perkotaan, proyek pembangunan, dan modernisasi membawa banyak orang-orang Gambia kepada kebiasaan dan nilai-nilai Barat, pakaian dan perayaan tradisional dan tradisi keluarga besar menjadi bagian integral dari kehidupan sehari-hari.

Laporan Pembangunan Manusia PPPBB untuk tahun 2010 menempatkan Gambia di urutan ke-151 dari 169 negara pada Indeks Pembangunan Manusia, memasukkannya dalam kategori 'Pembangunan Manusia Rendah'. Indeks ini membandingkan harapan hidup, masa sekolah, pendapatan kotor nasional per kapita dan beberapa faktor lainnya.

Angka kesuburan total diperkirakan 3,98 anak/wanita pada tahun 2013.[17]

Grup etnis[sunting | sunting sumber]

Ada berbagai kelompok etnis hidup di Gambia, masing-masing melestarikan bahasa dan tradisi sendiri. Etnis Mandinka adalah kelompok yang terbesar, diikuti oleh Fula, Wolof, Jola, Serahule, Serer, Karoninka, Manjago dan Bianunkas. Orang-orang Krio, yang juga dikenal sebagai Aku, merupakan salah satu etnis minoritas terkecil di Gambia. Mereka adalah keturunan dari orang-orang Sierra Leone Creole dan terpusat di ibukota.

Kira-kira ada 3.500 warga non-Afrika termasuk Eropa dan keluarga asal Lebanon (0,23% dari total penduduk). Sebagian besar minoritas asal Eropa adalah dari bangsa Inggris, meskipun banyak darinya telah meninggalkan Gambia setelah kemerdekaan.

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa Inggris adalah bahasa resmi dari Gambia. Bahasa lainnya adalah Mandinka, Wolof, Fula, Serer, Krio, Jola dan bahasa daerah adat lainnya. Karena lingkungan geografis negara, pengetahuan akan bahasa Prancis (bahasa resmi di sebagian besar Afrika Barat) relatif tersebar luas.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Sebuah ruang kelas di Gambia.

Konstitusi mengamanatkan pendidikan dasar gratis dan wajib di Gambia. Kurangnya sumber daya dan infrastruktur pendidikan telah membuat pelaksanaan ini sulit. Pada tahun 1995, angka partisipasi primer kotor adalah 77,1% dan angka partisipasi primer bersih adalah 64,7% Biaya sekolah telah lama mencegah banyak anak-anak dari sekolah, namun pada bulan Februari 1998, Presiden Jammeh memerintahkan penghentian biaya untuk enam tahun pertama sekolah. Sekitar 52% dari siswa sekolah dasar adalah perempuan. Angka tersebut mungkin lebih rendah untuk anak perempuan di daerah pedesaan, di mana faktor budaya dan kemiskinan mencegah orang tua dari menyekolahkan anak perempuannya. Sekitar 20% dari anak usia sekolah belajar di sekolah Quran.

Agama[sunting | sunting sumber]

Agama di Gambia[18]
Agama Persen
Islam
  
90.0%
Kristen
  
8.0%
Kepercayaan adat
  
2.0%
Masjid Bundung adalah salah satu masjid terbesar di Serekunda.

Pasal 25 dari konstitusi melindungi hak-hak warga negara untuk menganut agama yang mereka pilih.[19] Pada bulan Desember 2015, Reuters melaporkan bahwa Gambia dinyatakan sebagai negara Islam oleh presiden saat itu, Yahya Jammeh. Islam adalah agama dominan, dipraktekkan oleh 90% dari penduduk. Mayoritas Muslim di Gambia mematuhi hukum dan tradisi Sunni,[20] sementara konsentrasi besar mengikuti tradisi Ahmadiyyah.[21]

Hampir semua kegiatan komersial di Gambia berhenti selama liburan Muslim utama, termasuk Idul Adha dan Idul Fitri.[22] Sebagian besar Muslim di Gambia mengikuti mazhab Maliki.[23] Juga, sebuah komunitas Muslim Syiah ada di Gambia, terutama dari imigran Arab Lebanon dan lainnya ke wilayah tersebut.[24]

Komunitas Kristen mewakili sekitar 8% dari total penduduk. Berada di barat dan selatan dari Gambia, sebagian besar komunitas Kristen mengidentifikasi diri mereka sebagai Katolik Roma. Namun, kelompok-kelompok Kristen kecil yang hadir, seperti Anglikan, Metodis, Baptis, Advent Hari Ketujuh, Saksi-Saksi Yehuwa, dan denominasi evangelis kecil.[20]

Sisa 2% dari populasi menganut kepercayaan adat, seperti agama Serer. Agama Serer meliputi kosmologi dan kepercayaan dalam dewa tertinggi yang disebut Roog. Beberapa festival keagamaan nya antara lain Xoy, Mbosseh, dan Randou Rande. Setiap tahun, penganut agama Serer melaksanakan ziarah tahunan ke Sine di Senegal untuk upacara Xoy. Agama Serer juga memiliki jejak yang cukup signifikan pada masyarakat Muslim Senegambia di semua festival Muslim Senegambia seperti "Tobaski", "Gamo", "Koriteh" dan "Weri Kor" adalah kata-kata serapan dari agama Serer.[25]

Seperti Serer, orang-orang Jola juga memiliki kebiasaan agama mereka sendiri. Salah satu upacara keagamaan utama dari Jolas adalah Boukout.

Karena imigrasi dari Asia Selatan, Budha, Hindu dan pengikut kepercayaan Baha'i pun hadir.[20]

Budaya[sunting | sunting sumber]

Kendati Gambia adalah negara terkecil di daratan Afrika, budayanya merupakan produk dari beragam pengaruh. Perbatasan nasional garis sempit di kedua sisi Sungai Gambia, badan air yang telah memainkan bagian penting dalam takdir bangsa dan dikenal secara lokal sebagai "Sungai". Tanpa halangan alam, Gambia telah menjadi rumah bagi sebagian besar kelompok etnis yang hadir di seluruh Afrika Barat, terutama di Senegal.

Bangsa Eropa juga menjadi figur yang menonjol dalam sejarah Gambia karena Sungai Gambia dilayari jauh ke dalam benua, sebuah fitur geografis yang membuat daerah ini salah satu situs yang paling menguntungkan bagi perdagangan budak dari 15 melalui abad ke-17. (Hal ini juga membuat strategis untuk penghentian perdagangan ini setelah dilarang di abad ke-19.)

Masakan[sunting | sunting sumber]

Masakan dari Gambia biasa berisi kacang tanah, beras, ikan, daging, bawang, tomat, singkong, cabai dan tiram dari Sungai Gambia yang dipanen oleh kaum wanita.

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Seperti negara tetangga Senegal, olahraga nasional dan paling populer di Gambia adalah bergulat. Sepak bola dan basket juga populer. Sepak bola di Gambia dikelola oleh Asosiasi Sepakbola Gambia, yang berafiliasi dengan baik FIFA dan CAF. GFA berlaku melangsungkan liga sepak bola di Gambia, termasuk divisi teratas GFA League First Division, serta tim nasional sepak bola Gambia. Berjuluk The Scorpions, tim nasional Gambia belum pernah lolos baik Piala Dunia FIFA atau Kejuaraan Sepak Bola Afrika pada tingkat senior.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Colin Freeman, David Blair (3 Okt 2013). "Gambia to leave the Commonwealth after president accuses West of lecturing him on human rights". Telegraph. Diakses tanggal 6 Oktober 2013. 
  2. ^ Human Development Indices, Table 3: Human and income poverty, p. 35. Retrieved on 1 June 2009
  3. ^ "Constitution of the Republic of the Gambia" (PDF). 1996. Diakses tanggal 29 January 2016.  (Inggris)
  4. ^ Adegun, Aanu (29 January 2017). "Adama Barrow removes 'Islamic' title from Gambia's name". Naij (dalam bahasa American English). Diakses tanggal 31 January 2017.  (Inggris)
  5. ^ "The Gambia: President Adama Barrow pledges reforms". Al Jazeera. 28 January 2017. Diakses tanggal 31 January 2017.  (Inggris)
  6. ^ a b c d Uppsala Conflict Data Program Gambia. In depth: Economic crisis and a leftist coup attempt in 1981. (Inggris)
  7. ^ Gambie : l'opposition désigne Adama Barrow comme candidat unique pour affronter Yahya Jammeh en décembre. Senenews.com (31 Oktober 2016). (Perancis)
  8. ^ Gambia: Will Mama Kandeh's Nomination Papers Be Accepted? – Freedom Newspaper. Freedomnewspaper.com (6 November 2016). (Inggris)
  9. ^ "Gambia: Prison sentences for opposition leaders continues downward spiral for human rights". Amnesty International. 20 Juli 2016.  (Inggris)
  10. ^ Gambia's Jammeh loses to Adama Barrow in shock election result. BBC News (2 Desember 2016). (Inggris)
  11. ^ Gambia leader Yahya Jammeh rejects election result. BBC News (10 Desember 2016). (Inggris)
  12. ^ a b c "The Gambia". The World Factbook. Central Intelligence Agency.  (Inggris)
  13. ^ Law, Gwillim (19 April 2006). "Divisions of Gambia". Administrative Divisions of Countries ("Statoids").  (Inggris)
  14. ^ Wright, Donald (2004). The World and a Very Small Place in Africa: A History of Globalization in Niumi, The Gambia. Armonk, New York: M.E. Sharpe. pp. 149–150. ISBN 978-0-7656-1007-2.  (Inggris)
  15. ^ Hayward, Derek; J. S. Oguntoyinbo (1987). Climatology of West Africa. Lanham, Maryland: Rowman & Littlefield. p. 189. ISBN 978-0-389-20721-4.  (Inggris)
  16. ^ Fadera, Hatab (23 April 2012) "Gambia to commence rail system in 2013:- Discloses President Jammeh, as he opens parliament", The Daily Observer (23 April 2012).(Inggris)
  17. ^ "TOTAL FERTILITY RATE". CIA World Factbook.  (Inggris)
  18. ^ "Religions in the Gambia". CIA World Factbook. Diakses tanggal 28 July 2013.  (Inggris)
  19. ^ "CHAPTER IV – PROTECTION OF FUNDAMENTAL RIGHTS AND FREEDOMS". Constitution of the Republic of The Gambia. 1997. Diakses tanggal 14 January 2009.  (Inggris)
  20. ^ a b c "Gambia, The". International Religious Freedom Report 2007. Bureau of Democracy, Human Rights, and Labor. 14 September 2007. Diakses tanggal 14 January 2009.  (Inggris)
  21. ^ Breach of Faith. Human Rights Watch. June 2005. p. 8.  (Inggris)
  22. ^ Burke, Andrew and Else, David (2002) The Gambia & Senegal. Lonely Planet. p. 35. ISBN 1-74059-137-2. (Inggris)
  23. ^ Sait, Siraj and Lim, Hilary (2011) Land, Law and Islam. Zed Books. p. 42. ISBN 1-84277-813-7. (Inggris)
  24. ^ "Shia Presence in Gambia:". Wow.gm. Diakses tanggal 7 October 2013.  (Inggris)
  25. ^ Diouf, Niokhobaye (1972). "Chronique du royaume du Sine, suivie de Notes sur les traditions orales et les sources écrites concernant le royaume du Sine par Charles Becker et Victor Martin (1972)". Bulletin de l'IFAN 34B (4): 706–7, 713–14. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]