Tencent

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Tencent Holdings Ltd.
Nama asli
腾讯控股有限公司
Nama latin
Téngxùn Kònggǔ Yǒuxiàn Gōngsī
Publik
Simbol saham
ISINKYG875721634
Industrikonglomerat
Didirikan11 November 1998; 22 tahun lalu (1998-11-11)
Pendiri
Kantor
pusat
Tencent Binhai Mansion, Nanshan District, Shenzhen, China
Wilayah operasi
seluruh dunia
Tokoh
kunci
Produk
PendapatanKenaikan CN¥ 482.064 billion (US$73.56 billion) (2020)[1]
Kenaikan CN¥ 184.237 billion (US$28.11 billion) (2020)[1]
Kenaikan CN¥ 160.125 billion (US$24.43 billion) (2020)[1]
Total asetKenaikan CN¥ 1,333.425 billion (US$203.48 billion) (2020)[1]
Total ekuitasKenaikan CN¥ 778.043 billion (US$118.73 billion) (2020)[1]
PemilikNaspers (28.9% non voting power; sejak 2019 dibawah Prosus)
Ma Huateng (8.42%)
Tony Zhang(3.5%)[2]
Karyawan
85,858 (2020)[1]
Anak
usaha
Aurora Studio
Fatshark
Funcom
Grinding Gear Games
Iflix
Klei Entertainment
Leyou
Lightspeed & Quantum
Miniclip
Morefun Studio
Next Studios
Riot Games
Sharkmob
Sixjoy
Supercell (perusahaan permainan video)
Tencent Music
Tencent Pictures
TiMi Studio
Yager Development
Situs webtencent.com
Tencent

Tencent (Chinese characters).svg

"Tencent" dalam Hanzi sederhana (atas) dan Hanzi tradisional (bawah)
Hanzi sederhana: 腾讯
Hanzi tradisional: 騰訊
Tencent Holdings, Ltd.
Hanzi sederhana: 腾讯控股有限公司
Hanzi tradisional: 騰訊控股有限公司

Tencent Holdings Ltd., juga dikenal sebagai Tencent, adalah perusahaan induk konglomerat teknologi multinasional China. Didirikan pada tahun 1998, anak perusahaannya secara global memasarkan berbagai layanan dan produk yang berhubungan dengan Internet, termasuk dalam hiburan, kecerdasan buatan, dan teknologi lainnya.[3] Kantor pusatnya, gedung pencakar langit Tencent Seafront Towers (juga dikenal sebagai Tencent Binhai Mansion) berbasis di Distrik Nanshan, Shenzhen.

Tencent adalah vendor permainan video terbesar di dunia,[4] sekaligus salah satu perusahaan yang paling bernilai secara finansial.[5] Tencent merupakan salah satu perusahaan media sosial terbesar,[6] perusahaan modal ventura, dan perusahaan investasi.[7][8] Layanannya meliputi jaringan sosial, musik, portal web, perdagangan elektronik, permainan piranti bergerak, layanan internet, sistem pembayaran, ponsel cerdas, dan permainan online multipemain.[9] Layanannya di China juga termasuk pesan instan Tencent QQ dan WeChat, dan salah satu portal web terbesar, QQ.com.[10] Juga memiliki kepemilikan mayoritas layanan musik Global (Tencent Music Entertainment), dengan lebih dari 700 juta pengguna aktif dan 120 juta pelanggan.

Perusahaan melampaui nilai pasar sebesar US $ 500 miliar pada tahun 2018, menjadi perusahaan teknologi Asia pertama yang melampaui nilai penilaian ini.[11][12][13] Sejak saat itu, Tencent muncul sebagai salah satu perusahaan paling berharga di Asia, dan di antara perusahaan teknologi teratas dunia berdasarkan nilai pasar.[14][15] Tencent telah dinobatkan sebagai salah satu perusahaan paling inovatif di dunia oleh Boston Consulting Group dan Fast Company.[16][17][18][19] Tencent memiliki saham lebih dari 600 perusahaan,[20] dan belakangan ini berfokus pada start-up teknologi di Asia.[21]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

1998-2010: Penemuan dan Perkembangan[sunting | sunting sumber]

Tencent ditemukan oleh Pony Ma, Zhang Zhidong, Xu Chenye, Chen Yidan, dan Zeng Liqing pada November 1998 [22]dengan nama Tencent Inc.[23] Terbentuk di Cayman Islands.[24] Pendanaan awal didapat dari sebuah perusahaan investasi. Pada bulan Februari 1999, produk bertukar pesan Tencent bernama OICQ dirilis.[25] Tak lama kemudian Tencent mengubah namanya menjadi QQ, dikarenakan sebuah ancaman hukum dari ICQ dan AOL. Perusahaan ini masing tidak menghasilkan untung pada tiga tahun pertama beroperasi.[22] Perusahaan media dari Afrika Selatan Naspers membeli 46.5% saham Tencent pada 2001[26][27] (pada 2018 memiliki 31.2% [28]). Tencent Holding Ltd pertama kali melantai di bursa saham Hong Kong pada 16 Juni 2004. Dan ditambahkan ke Indeks Hang Seng pada 2008.[29] Pendapatan utama dari perusahaan ini berasal dari iklan dan pengguna premium dari QQ, yang membayar iuran bulanan untuk mendapatkan fitur tambahan. Tetapi pada tahun 2005, dikenakan biaya untuk penggunaan QQ mobile pada layanan selular dan melisensi karakter penguin yang bisa ditemukan pada makanan ringan [30] dan pakaian,[22] hal ini juga menjadi sumber pendapatan. pada tahun 2008, Tencent melihat melihat adanya pertumbuhan keuntungan pada penjualan barang virtual,[31] Meskipun layanan Tencent telah memproduksi permainan online sejak 2004, sekitar tahun 2007/2008 Tencent dengan cepat meningkatkan penjualan sahamnya dengan melisensi permainan-permainan Tencent. Setidaknya dua permainan, Cross Fire dan Dan Dungeon Fighter Online, awalnya diproduksi oleh pengembang permainan asal korea selatan, Tencent sekarang membuat permainan sendiri.[32] Pada 21 Januari 2011, Tencent melincurkan Weixin, aplikasi media sosial. Sekarang diberi merk WeChat, aplikasi tersebut adalah salah satu aplikasi media sosial yang paling kuat di dunia karena berbagai fungsi dan platformnya, serta lebih dari 1 miliar pengguna aktif bulannya.[33][34][35][36]

2011-2014: Investasi Awal[sunting | sunting sumber]

Pada 18 Februari 2011, Tencent mengakuisisi mayoritas saham (92.78%) [37] di Riot Games, pengembang League of Legends, dengan harga sekitar US$230 juta. Tencent telah memiliki 22.34% dari kepemilikan ekuitas dari investasi sebelumnya pada tahun 2008. Pada 16 Desember 2015, Riot Games menjual sisa ekuitasnya kepada Tencet Holdings.[38][39] Tencent mengakuisisi saham minoritas di Epic Games, pengembang waralaba seperti Fortnite, Unreal, Gears of War and Infinity Blade, pada Juni 2012.[40] Tencent pada 2013 meningkatkan kepemilikannya di Kingsoft Network Technology, anak perusahaan Kingsoft Corporation, menjadi 18%. Tencent sebelumnya memiliki 15.68% saham di perusahaan tersebut dan menaikkan kepemilikannya melalui investasi US$46.98 juta.[41] Tencent mengambil bagian dalam Activision Blizzard yang memisahkan diri dari Vivendi sebagai investor pasif pada 2013[42][43] dan sekarang memiliki kurang dari 4.9% saham pada 2017.[44] Pada 17 September 2013 diumumkan bahwa Tencent telah menginvestasi $448 juta untuk saham minoritas di mesin pencari China, Sogou.com, anak perusahaan Sohu, Inc.[45]

Pada Januari 2014, Tencent mengatakan akan menginvestasikan HKD 1.5 miliar(US$193.45 juta) dalam logistik dan perusahaan gudang China South City Holdings Ltd untuk mengembangkan bisnis e-commerce dan logistik.[46] Pada 27 Februari 2014, Tencent membeli 20% saham pada website jual beli dan rating restoran Dianping seharga $400 juta.[47] Pada 10 Maret 2014, Tencent membeli 15% saham di situs jual-beli China JD.com Inc. dengan membayar tunai dan menyerahkan bisnis e-commerce Paipai, QQ Wanggou dan saham di Yixun kepada JD.com untuk membangun yang lebih kuat. Pesaing Alibaba Group.[48] Pada tanggal 22 Mei 2014, JD.com terdaftar di NASDAQ dan Tencent memperluas kepemilikannya di perusahaan menjadi 17.43% dengan basis terdilusi penuh dengan menginvestasikan tambahan US$1.325 juta.[49] pada 27 Maret 2014, diumumkan bahwa Tencent telah setuju untuk membayar sekitar $500 juta untuk 28% saham di CJ Games Korea Selatan.[50] Pada 27 Juni 2014, Tencent mengumumkan bahwa mereka telah setuju untuk membeli 19.9% saham di situs web e-commerce china 58.com(WUBA) Inc. seharga $736 juta.[51] Pada 17 April 2015, Tencent mengumumkan telah membeli tambahan saham senilai $400 juta, meningkatkan kepemilikannya di perusahaan menjadi sekitar 25%.[52] Pada 16 Oktober 2014, melalui anak perusahaan yang sepenuhya dimiliki Hongze Lake Investment Ltd, Tencent mengumumkan bahwa mereka telah membeli 7% saham di perusahaan lotre China LotSynergy Holdings Ltd seharga HKD 445.5 juta (US$57,4 juta).[53] Pada tanggal 23 Oktober 2014, Tencent menawarkan $145 juta untuk 10% saham di Koudai Gouwu, sebuah portal belanja seluler Tiongkok.[54] Pada November 2014, perusahaan mengumumkan kesepakatan dengan HBO yang akan memberinya hak eksklusif untuk distribusi di China.[55] Pada 9 Desember 2014, aplikasi pemesanan taksi Tiongkok Didi Dache mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan lebih dari $700 juta dalam putaran pendanaan yang dipimpin oleh Tencent dan perusahaan investasi negara Singapura Temasek Holdings.[56]

2015-sekarang: Investasi Lanjutan[sunting | sunting sumber]

BYD, salah satu sponsor utama untuk Tencent.

Pada bulan Januari 2015, Tencent meluncurkan WeBank (China), bank khusus online pertama di China.[57] Pada tanggal 30 Januari 2015, Tencent mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani kesepakatan senilai US $ 700 juta dengan National Basketball Association untuk mengalirkan permainan bola basket Amerika di China.[58] Belakangan tahun itu, pembuat mobil Cina BYD menjadi sponsor utama perusahaan untuk siaran NBA Tencent. [59] Pada 21 Juni 2016 Tencent mengumumkan kesepakatan untuk mengakuisisi 84,3% dari Supercell, pengembang Clash of Clans, dengan US $ 8,6 miliar.[60] Pada Juli 2016, Tencent mengakuisisi saham mayoritas di China Music Corporation.[61] Pada tahun 2016, Tencent, bersama dengan Foxconn dan dealer mobil mewah Harmony New Energy Auto mendirikan Future Mobility, sebuah perusahaan rintisan mobil yang bertujuan untuk menjual mobil premium otonom sepenuhnya elektrik pada tahun 2020.[62] Pada 28 Maret 2017, Tesla, Inc. mengumumkan Tencent telah membeli 5% saham Tesla, Inc. seharga US $ 1,78 miliar, sistem kontrol otomotif yang kemudian berhasil melakukan pengujian penetrasi hingga 2019.[15][63] Dalam "tantangan langsung ke mesin pencari China Baidu," pada Mei 2017 Tencent memasuki feed berita dan fungsi pencarian untuk aplikasi WeChat-nya, yang dilaporkan Financial Times digunakan oleh 770 juta orang pada saat itu.[64]

Pada Mei 2017, Tencent melampaui Wells Fargo untuk masuk dalam 10 besar perusahaan paling berharga di dunia. [65][66][67] Tencent juga telah menandatangani perjanjian dengan Dewan Kota Wuhu untuk membangun kota eSports pertama di dunia di kota tersebut, yang terdiri dari taman hiburan eSports, universitas eSports, taman budaya dan kreatif, taman industri animasi, blok kreatif, komunitas wirausaha teknologi, dan Pusat data Tencent Cloud. Situs ini akan digunakan untuk pendidikan dan akomodasi pemain eSports di masa depan, serta menjadi tuan rumah acara eSports nasional dan berfungsi sebagai hub untuk pengembangan permainan Tencent. Selain Wuhu, taman hiburan eSports lainnya direncanakan di Chengdu.[68][69]

Pada bulan Juni 2017, Tencent menjadi perusahaan ke-8 yang paling berharga dalam 100 Merek Global Paling Berharga BrandZ, menandakan pengaruhnya yang berkembang secara global serta kebangkitan merek-merek China.[70][71][72] Alibaba mengambil alih Tencent sebagai perusahaan paling berharga di Asia karena sahamnya melonjak setelah perusahaan itu menjadi tuan rumah pada hari Investor 2017.[73] Perusahaan juga telah mengembangkan asisten suaranya sendiri Xiaowei, dan sedang berdiskusi untuk mengakuisisi Rovio Entertainment, pengembang Angry Birds.[74][75] Pada saat yang sama, Tencent memperkenalkan fitur program mini yang memungkinkan pengguna ponsel cerdas mengakses aplikasi seluler di seluruh dunia di WeChat tanpa mengunduhnya.[76] Pada Juli 2017, Tencent membeli 9% saham di Frontier Developments,[77] pencipta waralaba Elite: Dangerous dan Planet Coaster; serta pengembang untuk Rollercoaster Tycoon 2 & 3.[78] Pada Agustus 2017, setelah Tencent mengumumkan laporan keuangan kuartal kedua 2016, harga saham di pasar saham Hong Kong naik 6,2%, dan nilai pasarnya mencapai US $ 429 miliar.[79] Tencent menjadi perusahaan Asia kedua setelah Alibaba Group yang melampaui kapitalisasi pasar US $ 400 miliar.[80] Tencent juga telah membuat aliansi untuk program AI self-driving miliknya sendiri, mirip dengan Proyek Apollo Baidu, merekrut banyak pemain industri di industri otomotif.[81][82] Ia juga bekerja sama dengan L'Oréal, perusahaan kosmetik terbesar di dunia, untuk menjajaki pemasaran digital di bawah perjanjian Joint Business Partnership (JBP).[83]

Pada November 2017, Tencent mengungkapkan bahwa mereka telah membeli 12% saham Snap Inc di pasar terbuka, dengan rencana untuk membantu membangun Snapchat sebagai platform permainan.[84][85][86] Tencent tetap menjadi penerbit permainan video terbesar di dunia berdasarkan pendapatan, dan memiliki kapitalisasi pasar sekitar $ 475 miliar. Pada bulan yang sama, Tencent mengumumkan bahwa WeChat mencapai 980 juta pengguna aktif bulanan,[87] dan dikatakan mengalokasikan miliaran dolar untuk mengumpulkan katalog konten buatan pengguna, dalam persaingan dengan YouTube.[88] Perusahaan ini menjadi perusahaan Asia pertama yang melampaui valuasi US $ 500 miliar, melampaui Facebook yang masuk dalam daftar 5 besar perusahaan terbesar di dunia.[11][12][13][14][89][90][91][92]

Pada Januari 2018, Tencent dan The Lego Group, perusahaan mainan terbesar di dunia, bekerja sama untuk bersama-sama mengembangkan permainan online dan berpotensi menjadi jejaring sosial yang ditujukan untuk anak-anak.[93][94] Ia juga meluncurkan toko tak berawak pertamanya di Shanghai.[95] Tencent memimpin investasi senilai US $ 5,2 miliar di Wanda Commercial,[96] bersama dengan JD.com, Sunac dan Suning Group, untuk mengakuisisi saham di konglomerat tersebut. Wanda Commercial berganti nama menjadi Wanda Commercial Management Group.[97] Tencent membeli 5% sampai 10% saham minoritas di Skydance Media.[98][99] Pada 23 Januari 2018, Tencent dan Carrefour mencapai kesepakatan kerjasama strategis di Tiongkok.[100][101][102]

Pada 15 Agustus 2018, Tencent melaporkan penurunan laba pada kuartal kedua 2018, mengakhiri pertumbuhan beruntun lebih dari satu dekade, karena keuntungan investasi merosot dan pengawasan pemerintah terhadap bisnis permainan membebani perusahaan.[103] Saham raksasa internet Tencent Holdings Ltd. turun 3% dalam perdagangan pagi di Hong Kong setelah penurunan laba kuartalan yang jarang dilaporkan, memperpanjang penurunan yang telah menghapus hampir $ 50 miliar nilai pasar dari perusahaan pada minggu itu.[104] Aksi jual menyeret banyak saham internet China lainnya juga.

Pada 6 September 2018, Luckin Coffee menandatangani perjanjian kerjasama strategis dengan Tencent.[105][106]

Pada Oktober 2019, Tencent mulai mengirimkan pengembalian uang kepada pelanggan setelah membatalkan siaran permainan NBA sebagai tanggapan atas komentar manajer umum Houston Rockets Daryl Morey di media sosial untuk mendukung protes di Hong Kong.[107]

Pada 29 Juni 2020, Tencent mengakuisisi iflix layanan video-on-demand di Kuala Lumpur, Malaysia.[108]

Pada September 2020, Tencent memilih Singapura sebagai pusatnya di Asia, bergabung dengan rival ByteDance dan Alibaba dalam perlombaan untuk memperkuat kehadiran mereka lebih dekat ke rumah setelah komplikasi di India dan Amerika Serikat.[109][110]

Layanan dan produk[sunting | sunting sumber]

Media sosial[sunting | sunting sumber]

Diluncurkan pada Februari 1999,[111] Tencent QQ adalah produk Tencent yang pertama dan paling terkenal, QQ adalah salah satu platform pesan instan paling populer di pasar dalam negeri.[112][113] Per 31 Desember 2010, terdapat 647,6 juta akun pengguna aktif Tencent QQ,[1] menjadikan Tencent QQ komunitas online terbesar di dunia pada saat itu. Jumlah akun QQ yang terhubung secara bersamaan terkadang melebihi 100 juta.[114] Meskipun layanan pesan instan itu sendiri gratis, terdapat biaya untuk olah pesan seluler sejak tahun 2006.[115] Tencent juga membuat QQ International, yang merupakan QQ versi bahasa Inggris yang memungkinkan komunikasi dengan akun negara lain, QQi tersedia untuk Windows dan macOS.[116] Pada tahun 2005, Tencent meluncurkan Qzone, layanan jejaring sosial / blog yang terintegrasi dalam QQ. Qzone telah menjadi salah satu layanan jejaring sosial terbesar di China, dengan basis pengguna 645 juta pada tahun 2014.[24][117]

WeChat[118] adalah aplikasi sosial untuk mobile dengan pesan suara dan teks, serta garis waktu.[119] Ini adalah aplikasi sosial untuk mobile paling populer di Tiongkok dan beberapa komunitas Tionghoa perantauan, misalnya, Malaysia. Pada 2017, WeChat tidak berhasil menembus pasar internasional utama di luar China.[120]

Hiburan[sunting | sunting sumber]

Permainan video[sunting | sunting sumber]

Riot Games adalah salah satu anak perusahaan miliki Tencent, dikenal karena membuat permainan arena pertarungan daring multipemain League of Legends. Merupakan salah satu pengembang permainan pertama yang diberi investasi oleh Tencent.
TiMi Studio adalah salah satu Studio yang dimiliki tencent yang menciptapkan game Pokémon Unite dan game Call of Duty: Mobile dan Arena of Valor

Tencent Games (Hanzi: 腾讯游戏; Pinyin: Téngxùn Yóuxì) adalah divisi penerbit permainan video dari Tencent Interactive Entertainment,[121] yang juga merupakan divisi dari Tencent.[122] Tencent Games didirikan pada tahun 2003 untuk fokus pada permainan daring.

Tencent Games memiliki empat studio pengembangan permainan internal: TiMi Studios yang berkantor pusat di Shenzhen; Lightspeed & Quantum Studio di Shenzhen dan Los Angeles; Studio Aurora di Shanghai, Cina; dan Morefun Studio di Shenzhen. Studio tersebut sebagian besar memproduksi permainan penjelajah web dan permainan piranti bergerak yang umumnya eksklusif untuk pasar Cina.

Tencent merilis permainan pertamanya QQ Tang (QQ堂) pada tahun 2004, yang didasarkan pada platform media sosial QQ. Ini segera diikuti oleh permainan varian QQ seperti Dungeon Fighter Online, permainan permainan bertarung online side-scrolling; QQ Fantasy, permainan online 2D yang menggabungkan elemen dari mitologi Tiongkok; Xunxian, permainan online 3D bergenre RPG; QQ Sanguo, sebuah permainan peran kasual online yang berlatar selama periode Zaman Tiga Negara; QQ Huaxia, sebuah RPG online; QQ Dancer, permainan menari musik online yang menawarkan interaktivitas pesan instan QQ; QQ Nanaimo, sebuah permainan online yang berlatar pulau terpencil tempat para pemainnya memelihara rumah dan hewan peliharaan; QQ Speed, permainan balapan online kasual; QQ R2Beat, permainan in-line skating online; QQ Tang, sebuah "permainan kasual tingkat lanjut" dengan alur permainan yang berasal dari sastra Cina; QQ PET, dan permainan hewan peliharaan virtual desktop berbasis pesan instan QQ.[123] Pada tahun 2008, Tencent Games mendirikan Lightspeed & Quantum, sebuah perusahaan pengembang permainan video.[124]

Pada 2015, Tencent merilis permainan arena pertarungan daring multipemain miliknya Honor of Kings (王者荣耀) secara eksklusif untuk pasar Cina, dan pada 2017 adalah permainan yang paling populer di dunia dan paling sukses sepanjang masa, serta aplikasi yang paling banyak diunduh secara global.[125][126][127][128][129][130][131] Tencent juga merilis versi internasional Honor of Kings bernama Arena of Valor pada tahun 2017.[132][133] Pada tahun 2011, Tencent mulai merilis permainan bermain peran daring multipemain masif seperti Call of Duty Online, yang merupakan bagian dari Call of Duty dengan konten tambahan, serta permainan League of Legends, yang sekarang sepenuhnya dimilikinya.[134] Tencent memiliki sebagian kepemilikan atas permainan battle royale seperti Fortnite dan PlayerUnknown's Battlegrounds, juga memiliki kepemilikan penuh atas Ring of Elysium.[135]

Mulai tahun 2016, Tencent mengembangkan konsol video permainan yang dijuluki TGP (Tencent Gaming Platform) Box. TGP BOX disebut Blade. Ini adalah konsol bertenaga Intel yang menjalankan Windows 10 dan TGP Box mode. Sejauh ini, konsol TGP telah mengimpor banyak permainan Tencent, seperti League of Legends, FIFA Online 3, NBA 2K, Monster Hunter, Need for Speed dan PlayerUnknown's Battlegrounds. Tencent berharap bisa menghadirkan permainan yang dikembangkan pihak ketiga.[136] Pada 22 November 2017, Tencent secara resmi mengadakan kerjasama strategis dengan perusahaan PUBG dan mendapatkan hak eksklusif untuk mengoperasikan Playerunknown's Battlegrounds di China.[137]

Pada April 2017, Tencent meluncurkan platform permainan andalannya sendiri, WeGame yang akan menyediakan permainan, konten, dan layanan dari seluruh dunia dan akan memberikan info permainan, pembelian, unduhan, streaming langsung, dan layanan komunitas, menciptakan ekosistem terbuka untuk permainan. WeGame adalah versi TGP (Tencent Games Platform) yang ditingkatkan yang sudah memiliki lebih dari 200 juta pengguna aktif (dibandingkan dengan Steam yang hanya memiliki 125 juta pengguna aktif) dan lebih dari 4,5 miliar unduhan, dan secara luas dianggap sebagai pesaing langsung Steam. Ini akan didedikasikan untuk pengembang dan pemain global, dan akan membantu pengembang yang membutuhkan bantuan dengan terjemahan. Platform permainan ini akan mendukung pengguna China dan global melalui satu etalase dan akan online pada 1 September 2017, Tencent telah menyatakan bahwa platform tersebut akan fokus pada PC dan permainan mandiri dan tidak akan lagi menjadi host web atau permainan piranti bergerak, dan akan memberikan dukungan kepada perusahaan kecil dan indie. Selain permainan mainstream, perusahaan juga berjanji untuk meluncurkan permainan-permainan yang meliputi Stardew Valley, Rocket League, Portal Knights, Minecraft, Cities: Skylines, dengan 170 permainan yang dijanjikan pada akhir 2017. Ada ekspektasi bahwa WeGame akan tumbuh besar dan sukses secara global dengan fokus barunya pada pengguna Barat, dikombinasikan dengan daya beli yang sangat besar dari konsumen Asia saat ini.[127][138][139][140][141]

Tencent berencana untuk meningkatkan pendapatan iklannya melalui kecerdasan buatan dan kostum virtual bermerek dalam permainan video-nya.[142]

Pada 18 Maret 2019, Tencent mengumumkan bahwa anak perusahaannya, TiMi Studios, akan mengembangkan Call of Duty: Mobile milik Activision.[143] Permainan ini dirilis di seluruh dunia pada tanggal 1 Oktober 2019. Pada 4 Oktober 2019, permainan ini telah melampaui 35 juta unduhan dan pendapatan lebih dari $ 2 juta.[144]

PUBG Mobile dan versi China-nya menduduki puncak grafik permainan piranti bergerak global untuk pendapatan, meraup gabungan US $ 232 juta dari penjualan pada Maret 2020, karena banyak orang beralih ke hiburan online selama pandemi COVID-19. Honor of Kings dinobatkan sebagai permainan berpenghasilan tertinggi kedua secara global, menghasilkan pendapatan US $ 112 juta.[145]

PUBG[146] adalah permainan battle royale yang dikembangkan oleh perusahaan asal Korea bernama Bluehole, versi mobile-nya dikembangkan dan dipasarkan oleh Tencent.[146] Versi mobile PUBG dilisensikan oleh Bluehole.

Pada Juli 2020, Bloomberg News melaporkan bahwa Sony dan Tencent tertarik untuk menawar Leyou, perusahaan induk dari Digital Extremes, pengembang dan penerbit dari Warframe, dan Athlon Games yang paling dikenal sebagai perilis permainan bertarung berbasis senjata pada tahun 2019 milik SNK, Samurai Shodown ke luar Jepang dan Asia.[147][148] Pada 24 Agustus dilaporkan bahwa Tencent hampir menandatangani kesepakatan untuk mengakuisisi Leyou Technologies dan menjadikannya sebagai perusahaan pribadi.[149] Kesepakatan Tencent telah dikonfirmasi oleh pemegang saham Leyou pada 11 Desember, yang akan mengakuisisi sepenuhnya perusahaan tersebut pada 23 Desember 2020 sebagai bagian dari kesepakatan senilai US$1,5 miliar.[150]

Investasi permainan asing yang diketahui[sunting | sunting sumber]

Di luar divisi Tencent Games yang sebagian besar merupakan permainan milik China yang berfokus pada PC dan perangkat Seluler, Tencent Holdings telah berinvestasi ke sejumlah penerbit dan pengembang permainan non-China sejak tahun 2010-an, mulai dari saham minoritas hingga kendali penuh perusahaan.[151] Di antara investasi yang diketahui termasuk:[152][153]

Perusahaan Lokasi Kepemilikan saham Tanggal investasi pertama Tanggal perubahan kepemilikan saham terakhir Ref.
Riot Games Amerika Serikat 100% Februari 2011 Desember 2015 [154]
Funcom Norwegia 100% September 2019 Januari 2020 [155][156]
Leyou Hong Kong 100% Desember 2020 [150][157]
Sharkmob Swedia 100% Maret 2019 [158]
Supercell Finlandia 84% Juni 2016 [159]
Grinding Gear Games Selandia Baru 80% Mei 2018 [160][161][162]
Epic Games Amerika Serikat 40% Juni 2012 [163]
Fatshark Swedia 36% Januari 2019 [164]
Sea Limited (Garena) Singapura 25.6% 2010 Maret 2019 [165][166][167]
Dontnod Entertainment Perancis 22.63% Januari 2021 [168]
Marvelous Jepang 20% Mei 2020 [169]
Netmarble Korea Selatan 17.66% September 2018 [170]
Kakao Korea Selatan 13.54% Mei 2012 [171][172]
Krafton Korea Selatan 10% Agustus 2018 [173]
Frontier Developments Inggris 9% Juli 2017 [174]
Activision Blizzard Amerika Serikat 5% Juli 2013 [175][176]
Ubisoft Perancis 5% Maret 2018 [177][178]
Paradox Interactive Swedia 5% Maret 2016 [179]
Miniclip Swiss Mayoritas Februari 2015 [180]
Klei Entertainment Kanada Mayoritas Januari 2021 [181]
10 Chambers Collective Swedia Mayoritas Oktober 2020 [182]
Yager Development Jerman Minoritas Februari 2020 [183]
Voodoo Perancis Minoritas Agustus 2020 [184]
Bohemia Interactive Republik Ceko Minoritas Februari 2021 [185]
Payload Studios Britania Raya Minoritas Februari 2021 [186]
Discord Amerika Serikat Februari 2015 [187]
Roblox Amerika Serikat Februari 2020 [188]
Lockwood Publishing Inggris November 2020 [189]
PlatinumGames Jepang Januari 2020 [190]

Investasi sebelumnya:

Investasi permainan domestik yang diketahui[sunting | sunting sumber]
  • 20% kepemilikan perusahaan China Wangyuan Shengtang, yang antara lain menerbitkan waralaba Gujian.[194]
  • Kepemilikan 18,6% di perusahaan China iDreamSky, yang utamanya mengembangkan dan menerbitkan permainan piranti bergerak untuk pasar China.
  • 5% kepemilikan perusahaan China Century Huatong, yang mengoperasikan permainan yang dikembangkan oleh FunPlus.[195] Tencent menjadi pemegang saham melalui investasi di Shengqu Games, anak perusahaan Century Huatong.[196]
  • 5% kepemilikan perusahaan China Game Science, yang bertanggung jawab dalam pengembangan Black Myth:WuKong.[197]

Bioskop dan televisi[sunting | sunting sumber]

Pada bulan April 2009, Tencent bersama dengan TCL meluncurkan iTQQ, sebuah "layanan televisi interaktif pintar".[112]

Pada 2015, Tencent meluncurkan Tencent Pictures (Hanzi: 腾讯影业), distributor film dan rumah produksi yang membuat dan mendistribusikan film berdasarkan buku, komik, serial animasi dan permainan video.[198] Pada tahun yang sama, Tencent meluncurkan Tencent Penguin Pictures (Hanzi: 腾讯企鹅影视) sebuah unit produksi yang berfokus pada drama online dan investasi kecil dalam film layar lebar.[199] Perusahaan itu berada di bawah Unit Bisnis Media Online di Tencent dan bekerja sama dengan Tencent Video.[200]

Komik[sunting | sunting sumber]

Pada 21 Maret 2012, Tencent meluncurkan Tencent Comic, dan kemudian menjadi platform animasi online terbesar di Tiongkok.[201]

Pada September 2017, Tencent telah mengumumkan rencana untuk memperkenalkan komik online Tiongkok ke setiap pasar di seluruh dunia, dengan yang pertama adalah Amerika Utara. Tencent akan bekerja dengan penerbit digital yang berbasis di San Francisco, Tapas Media, sebuah kemitraan yang akan merilis beberapa judul online bahasa China yang populer dalam bahasa Inggris.[202]

Musik[sunting | sunting sumber]

Pada 2014, Tencent membuat perjanjian distribusi eksklusif di China dengan beberapa produser musik besar, termasuk Sony, Warner Music Group dan YG Entertainment[203] dan pada 2017 menandatangani kesepakatan dengan Universal Music Group untuk mengalirkan musiknya di China. Itu juga memasuki kemitraan dengan Alibaba Group pada pembagian hak streaming musik, kesepakatan itu bertujuan untuk melindungi layanan streaming berlisensi yang menawarkan konten berhak cipta dari industri musik, mendorong lebih banyak musik berkualitas tinggi dan asli, serta mengembangkan pasar streaming yang berkembang pesat di China. Alibaba akan mendapatkan hak untuk mengalirkan musik dari label internasional, yang sudah memiliki kesepakatan eksklusif dengan Tencent, sebagai imbalan untuk menawarkan hak timbal balik atas katalog musik China dan Jepangnya.[204][205]

Pada Desember 2017, cabang musik Tencent, Tencent Music Entertainment (TME) dan Spotify setuju untuk menukar 10% saham dan berinvestasi di bisnis musik masing-masing,[206] membentuk aliansi dalam industri musik yang dijelaskan oleh Martin Lau (presiden Tencent) itu sebagai "kolaborasi strategis".[207][208]

Pada Oktober 2019, Tencent Music mencapai perjanjian distribusi musik streaming dengan CD Baby dan TuneCore untuk memberikan Artis Musik Independen yang mendistribusikan musik melalui CD Baby dan TuneCore akses ke pasar musik Tiongkok melalui layanan streaming musik Tencent QQ Music, KuGou dan Kuwo.[209]

Pada Maret 2020, Tencent mengakuisisi 10% saham Vivendi di Universal Music Group, grup musik terbesar di dunia. Selain itu, diberikan opsi untuk membeli 10% lagi dengan kondisi yang sama.[210][211]

Pada Juni 2020, Tencent membeli 1,6% saham Warner Music Group setelah WMG meluncurkan IPO di bulan yang sama.[212]

Siaran Video[sunting | sunting sumber]

Tencent memiliki Tencent Video, sebuah situs web streaming video, yang mengontrol platform streaming langsung Huya Live dan memiliki saham di operator platform streaming langsung permainan besar Tiongkok lainnya, termasuk DouYu, Kuaishou dan bilibili.[213] Pada Maret 2020, Tencent mulai menguji Trovo Live, layanan streaming langsung untuk pengguna di seluruh dunia.[214] Sejak Juni 2020, ia memiliki layanan Video-on-demand Malaysia, Iflix.

Perdagangan elektronik[sunting | sunting sumber]

Pada September 2005, Tencent meluncurkan PaiPai.com (Hanzi: 拍拍; Pinyin: pāi pāi), sebuah situs lelang C2C.[112] Selain PaiPai.com, Tencent meluncurkan TenPay, sistem pembayaran online yang mirip dengan PayPal, yang dapat mendukung pembayaran B2B, B2C dan C2C.[215]

Menanggapi dominasi pasar perdagangan elektronik Tiongkok oleh pesaing Tencent, Alibaba Group, Tencent berusaha keras dalam platform e-commerce-nya. Pada 10 Maret 2014, Tencent membeli 15 persen saham di situs web perdagangan elektronik China JD.com Inc. dengan membayar tunai dan menyerahkan bisnis perdagangan elektronik Paipai.com, QQ Wanggou, dan saham Yixun ke JD.com, serta membeli saham di situs web perdagangan elektronik 58 Tongcheng.[48][216] Sesuai dengan perjanjian ini, JD.com akan menerima akses eksklusif ke platform WeChat dan MobileQQ milik Tencent.[217] Pada Mei 2014, JD menjadi perusahaan perdagangan elektronik Tiongkok pertama yang terdaftar di bursa NASDAQ, dengan ticker 'JD'.[217]

Pada tanggal 31 Desember 2015, JD mengumumkan bahwa mereka akan berhenti mendukung layanan di Paipai.com setelah tidak dapat menangani masalah yang melibatkan barang palsu, dan telah mengintegrasikan tim Paipai.com ke dalam platform e-commerce lainnya. Dalam periode transisi 3 bulan, Paipai.com akan ditutup sepenuhnya pada 1 April 2016.[218] JD meluncurkan kembali PaiPai.com sebagai PaiPai Second Hand (拍拍二手) untuk bersaing bersama Zhuanzhuan.com (转转) milik 58 Tongcheng, keduanya dimiliki sebagian oleh Tencent, melawan Xianyu Alibaba di pasar perdagangan elektronik bekas.[219][220]

Tencent dilaporkan pada tahun 2017 bekerja sama dengan Bank Sentral China untuk mengembangkan platform sentral pelunasan pembayaran untuk pembayaran online.[125]

Perlengkapan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Maret 2006, Tencent meluncurkan mesin pencari Soso.com (搜搜; untuk mencari).[221][222] Pada tanggal 1 Oktober 2012, menjadi situs web ke-33 yang paling banyak dikunjungi di dunia, ke-11 yang paling banyak dikunjungi di China, serta ke-8 situs web yang paling banyak dikunjungi di Korea Selatan, menurut Alexa Internet.[223] Soso.com juga merupakan mitra Google di China, dengan menggunakan AdWords.[224] Pada September 2013, Tencent menghentikan Soso.com setelah berinvestasi di Sogou dan menggantikan Soso.com dengan Sogou Search sebagai mesin pencari utamanya.[225]

Pada tahun 2008, Tencent merilis pemutar media, tersedia untuk diunduh gratis, dengan nama QQ Player.[226] Tencent juga meluncurkan Tencent Traveler, browser web berbasis Trident. Yang menjadi browser yang paling banyak dikunjungi ketiga di China pada tahun 2008.[227][228]

Pada 10 April 2010, Tencent meluncurkan Tencent Weibo, layanan microblogging.[229] Pada Juni 2011, Tencent meluncurkan Tencent Video, situs web untuk streaming video.[230]

QQ Haiwai adalah usaha pertama Tencent dalam daftar dan informasi perumahan internasional dan merupakan hasil kemitraan dengan situs web perumahan internasional China, Juwai.com. Haiwai diumumkan pada KTT regional tahunan Tencent di Beijing pada 21 Desember 2016.[231][232]

Pada 2017, Tencent meluncurkan sistem skor kredit miliknya sendiri yang disebut Tencent Credit, dengan proses yang mirip dengan Sesame Credit, yang dioperasikan oleh pesaingnya, Alibaba Group, melalui anak perusahaannya, Ant Financial.[233]

Medis[sunting | sunting sumber]

Tencent telah membuat WeChat Intelligent Healthcare, Tencent Doctorwork, dan AI Medical Innovation System (AIMIS)[234] Tencent Doctorwork juga telah bergabung dengan Trusted Doctors.[235]

Lain-lain[sunting | sunting sumber]

Tencent secara resmi memulai pengoperasian platform agen asuransi pertamanya, WeSure Internet Insurance Ltd. (WeSure), untuk bekerja sama dengan perusahaan asuransi domestik seperti Ping An Insurance.[236]

Pada akhir April 2017, Tencent mengumumkan persiapan untuk meluncurkan headset realitas virtual tahun itu.[237]

Pada 27 Maret 2020, lab inovasi bersama diluncurkan oleh Tencent yang akan bekerja sama dengan Huawei dalam mengembangkan platform permainan berbasis cloud dengan memanfaatkan kekuatan prosesor Kunpeng milik Huawei untuk membangun platform permainan cloud GameMatrix milik Tencent. Seiring dengan eksplorasi lebih lanjut dalam kemungkinan kecerdasan buatan dan elemen augmented reality dalam permainan.[238]

Selama pandemi COVID-19, Tencent membantu menyediakan 1,2 juta masker pelindung untuk staf medis Amerika yang memerangi virus.[239]

Pada 26 Mei 2020, Tencent mengumumkan rencananya untuk menginvestasikan 500 miliar yuan (US $ 70 miliar) selama lima tahun ke depan dalam infrastruktur digital baru, inisiatif teknologi tinggi utama yang akan mendukung upaya Beijing untuk mendorong pemulihan ekonomi di era pasca-virus corona.[240]

Pada Juni 2020, Tencent telah meluncurkan rencana untuk pengembangan perkotaan yang dijuluki "Net City", pengembangan seluas 21 juta kaki persegi, yang ukurannya setara dengan Monaco, di Shenzhen. Ini akan memprioritaskan pejalan kaki, ruang hijau, dan kendaraan tanpa pengemudi. Ini akan mencakup kantor perusahaan, sekolah, apartemen, fasilitas olahraga, taman dan ruang ritel, menurut arsitek proyek, NBBJ.[241][242]

Pada akhir Juni 2020, Tencent telah meningkatkan kepemilikan langsungnya di Nio menjadi 15,1% setelah mengakuisisi lebih banyak saham pembuat kendaraan listrik China yang terdaftar di New York baru-baru ini. Tencent menghabiskan $ 10 juta untuk membeli 1,68 juta Saham Penyimpanan Amerika di awal bulan, menurut pengajuan terbaru Nio dengan Komisi Sekuritas dan Bursa AS. Konglomerat hiburan dan media sosial yang berbasis di Shenzhen itu juga mengendalikan 16% saham lainnya di ADS Nio melalui tiga unitnya. Tencent adalah pemegang saham Nio terbesar kedua dalam hal hak suara setelah Li Bin, pendiri automaker, yang memegang 13,8% saham dan 47% hak suara, menurut data yang diajukan oleh perusahaan pada bulan Maret. Pada 8 Juli, mereka membeli sejumlah saham lagi yang meningkatkan kepemilikan mereka di Nio menjadi 16,3%.

Tata kelola perusahaan[sunting | sunting sumber]

Ma Huateng, dikenal juga sebagai Pony Ma, adalah salah satu pendiri utama Tencent, dan saat ini menjadi konglomerat CEO dan chairman
Martin Lau, yang membantu IPO sebagai bankir investasi pada Goldman Sachs, sekarang menjabat sebagai presiden Tencent.

Pemegang saham terbesar Tencent adalah Prosus (mayoritas dimiliki oleh Naspers), yang memiliki 30.99% saham.[243] Namun, Ma Huateng, salah satu pendiri Tencent, masih memiliki saham yang signifikan.

Markas besar Tencet saat ini berada pada Tencent Binhai Mansion, juga dikenal sebagai Menara Tepi Laut Tencent, yang terletak di Distrik Nanshan, Shenzhen .[244] Selain kantor pusatnya di Shenzhen, Tencent juga memiliki kantor di Beijing, Shanghai, Chengdu, dan Guangzhou.[245]

Tencent memiliki dewan kesatuan yang terdiri dari salah satu pendiri Tencent, CEO, dan chairman Ma Huateng, juga dikenal sebagai Pony Ma, direktur eksekutif dan Presiden Tencent Martin Lau, direktur non-eksekutif Jacobus "Koos" Bekker dan Charles Searle dari Naspers, dan direktur non-eksekutif independen Li Dongsheng, Iain Bruce, Ian Stone, and Yang Siushun.[246] Tata kelola Tencent dibantu oleh Departemen Strateginya, umumnya dikenal sebagai SD, yang menyediakan analisis bisnis untuk berbagai divisi perusahaan..[247]

Anak Perusahaan[sunting | sunting sumber]

Tencent memiliki setidaknya empat perusahaan yang sepenuhnya dimiliki asing dan hampir dua puluh anak perusahaan.[24]

Tencent Technology (Shenzhen) Co Ltd[sunting | sunting sumber]

Unit pengembangan perangkat lunak yang telah membuat, antara lain, Tencent Traveler dan versi QQ IM yang lebih baru,[248] serta beberapa aplikasi seluler.[249] Anak perusahaan ini terletak di Distrik Selatan Taman Hi-Tech, Shenzhen.[248] Ia juga memegang sejumlah paten yang terkait dengan pesan instan dan permainan daring multi pemain masif .[250]

PT Tencent Indonesia[sunting | sunting sumber]

PT Tencent Indonesia
Publik
IndustriMedia
Didirikan28 Februari 2013 (sebagai MNC Tencent)
11 Agustus 2018 (sebagai Tencent Indonesia)
PendiriMa Huateng
Kantor
pusat
Jakarta, Indonesia
Tokoh
kunci
Lakshman Peiris
(Chairman)
Lesley Simpson
(CEO)
ProdukLayanan musik streaming
Jejaring sosial
Layanan pesan instan
Permainan online
IndukMNC Media (2013-2018)
Tencent (2013-sekarang)
Situs webwww.tencent.co.id

PT Tencent Indonesia (sebelumnya bernama PT MNC Tencent) adalah lengan digital dari Tencent.

MNC Tencent, yang diluncurkan pada tahun 2013, difokuskan pada penciptaan pertumbuhan Media Nusantara Citra dan Tencent di industri online.

Sejak tahun 2018, MNC Tencent berganti nama menjadi Tencent Indonesia, difokuskan pada penciptaan pertumbahan Tencent Indonesia di industri online.

Ini adalah misi Tencent Indonesia untuk meningkatkan kualitas hidup manusia melalui layanan Internet. Saat ini, Tencent menyediakan platform sosial dan layanan konten digital di bawah Strategi "Koneksi". Platform Internet Tencent Indonesia di Indonesia yaitu JOOX, WeChat dan VOOV berupaya memenuhi berbagai kebutuhan pengguna Internet dalam komunikasi dan hiburan.[butuh rujukan]

Penelitian[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2007, Tencent menginvestasikan lebih dari 100 juta Renminbi untuk mendirikan Tencent Research Institute, yang menjadi research center pertama milik China yang didedikasikan untuk mengembangkan teknologi internet.[251] Kampus-kampus tersebut terletak di Beijing, Shanghai dan Shenzen.[252]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Tuduhan Penyalinan[sunting | sunting sumber]

Banyak perangkat lunak dan layanan Tencent sangat mirip dengan pesaing. Pendiri dan chairman, Huateng "Pony" Ma, mengatakan, "[Menyalin] tidaklah jahat.." Seorang mantan CEO dan presiden SINA.com, Wang Zhidong, berkata, "Pony Ma adalah raja peniruan yang terkenal kejam." Jack Ma dari Alibaba Group menyatakan, "Masalah dengan Tencent adalah kurangnya inovasi; semua produk mereka adalah salinan."[253]

Kepentingan Keamanan[sunting | sunting sumber]

Pada 2015, perusahaan pengujian keamanan AV-Comparatives, AV-TEST dan Virus Bulletin bersama-sama memutuskan untuk menghapus Tencent dari whitelist perangkat lunak mereka. Produk Tencent yang dipasok untuk pengujian ternyata mengandung pengoptimalan yang membuat perangkat lunak tampak kurang dapat dieksploitasi ketika diukur tetapi sebenarnya memberikan ruang lingkup yang lebih besar untuk mengirimkan eksploitasi.[254] Selain itu, pengaturan perangkat lunak merugikan perlindungan pengguna akhir jika digunakan. Qihoo kemudian juga dituduh melakukan kecurangan, sementara Tencent dituduh secara aktif memainkan tes anti-malware.[255][256]

Kerjasama Pemerintah[sunting | sunting sumber]

Pada kesempatan Kongres Nasional Partai Komunis China ke-19, Tencent merilis permainan piranti bergerak berjudul "Clap for Xi Jinping: An Awesome Speech", di mana pemain memiliki 19 detik untuk menghasilkan tepuk tangan sebanyak mungkin bagi pemimpin partai.[257] Pada Agustus 2019, dilaporkan bahwa Tencent bekerja sama dengan Departemen Publisitas Partai Komunis China dan People's Daily untuk mengembangkan "patriotic games."[258][259]

Dalam artikel Desember 2020 di Foreign Policy, mantan pejabat senior Central Intelligence Agency menyatakan bahwa CIA menyimpulkan bahwa Tencent menerima dana Kementerian Keamanan Negara sejak awal berdirinya. Ini dikatakan sebagai "investasi awal" yang diberikan "saat mereka mencoba membangun Great Firewall dan teknologi pemantauan". Tencent membantah tuduhan tersebut.[260]

Sensor[sunting | sunting sumber]

Platform WeChat Tencent telah dituduh memblokir video TikTok dan penyensoran konten yang sensitif secara politik.[261][262][263] Pada April 2018, Douyin menggugat Tencent dan menuduhnya menyebarkan informasi palsu dan merusak di platform WeChat, menuntut kompensasi sebesar RMB 1 juta dan permintaan maaf. Pada Juni 2018, Tencent mengajukan gugatan terhadap Toutiao dan Douyin di pengadilan Beijing, menuduh mereka telah berulang kali mencemarkan nama baik Tencent dengan berita negatif dan merusak reputasinya, meminta sejumlah RMB 1 sebagai kompensasi dan permintaan maaf publik.[264] Sebagai tanggapan, Toutiao mengajukan keluhan keesokan harinya terhadap Tencent atas tuduhan persaingan tidak sehat dan meminta kerugian ekonomi sebesar RMB 90 juta.[265]

Namun, Tim Sweeney, CEO dan pendiri Epic Games, pembuat permainan populer Fortnite, antara lain, men-tweet bahwa perusahaannya tidak akan pernah mengikuti dan menghukum orang karena mengungkapkan pendapat mereka, meskipun Tencent adalah 40% pemegang saham di Epic.[266] Dia menekankan, "Itu tidak akan pernah terjadi di jam tangan saya sebagai pendiri, CEO, dan pemegang saham pengendali," dan bahwa Epic adalah perusahaan Amerika, yang menyiratkan bahwa itu tidak akan mengkompromikan etos kebebasan berbicara atas nama menjilat pihak berwenang di China hanya mencoba memaksimalkan keuntungan di sana.

Kemudian, dalam kontroversi lain terkait pengaruh China atas kebebasan berbicara di Barat terkait dengan protes Hong Kong yang sedang berlangsung, Tencent mengumumkan akan menghentikan penyiaran pertandingan Houston Rockets NBA di China di tengah reaksi keras di sana terhadap tweet yang dibuat oleh Daryl Morey, manajer umum. dari Houston Rockets, yang mendukung para pemrotes Hong Kong. Meskipun tweet ini dengan tergesa-gesa dihapus, beritanya dengan cepat dilaporkan ke seluruh dunia, dan NBA menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mencoba pengendalian kerusakan di China.[267]

Pada Desember 2019, pemerintah China memerintahkan Tencent untuk meningkatkan aturan data pengguna perusahaan untuk aplikasinya, yang oleh regulator dianggap melanggar aturan sensor.[268]

Pada Januari 2021, gugatan class action yang diusulkan diajukan di California terhadap Tencent, dengan tuduhan penyensoran dan pengawasan pengguna melalui WeChat.[269]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g "2020 Annual Report" (PDF). Tencent.com. Diakses tanggal 27 March 2021. 
  2. ^ "Tencent Mid year report 2020" (PDF). www.tencent.com. Tencent. Diakses tanggal 30 June 2018. 
  3. ^ Biographical Dictionary of New Entrepreneurs and Business Leaders, pp. 111–112 Diarsipkan 26 June 2014 di Wayback Machine. Ilan Alon and Wenxian Zhang. Edward Elgar Publishing, 2009. Google Book Search.
  4. ^ "Inside Tencent's Struggle to Bring World's Hottest Game to China". www.bloomberg.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 September 2018. Diakses tanggal 19 September 2018. 
  5. ^ French, Sally. "China has 9 of the world's 20 biggest tech companies". marketwatch.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 September 2018. Diakses tanggal 19 September 2018. 
  6. ^ Ballard, John (24 December 2018). "Is Tencent a Buy?". The Motley Fool (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2019. Diakses tanggal 10 January 2019. 
  7. ^ "Tencent's 60,000% Runup Leads to One of the Biggest VC Payoffs Ever". www.bloomberg.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 September 2018. Diakses tanggal 23 September 2018. 
  8. ^ "Tencent, the "SoftBank of China," has invested tens of billions globally since 2015 – Quartz". qz.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 23 September 2018. 
  9. ^ "Tencent, More Than QQ Instant Messaging In China". thechinaobserver.com. 27 January 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 April 2009. 
  10. ^ For Chinese IM Portal Tencent, The Money Is In Micro-Transactions Diarsipkan 3 December 2017 di Wayback Machine. https://techcrunch.com/2008/03/27/for-global-im-portal-tencent-the-money-is-in-micro-transactions/. Diakses tanggal 28 July 2020.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)[pranala nonaktif] techcrunch.com, 27 March 2008
  11. ^ a b "Tencent joins US$500 billion valuation line up". Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 August 2020. Diakses tanggal 20 November 2017. 
  12. ^ a b "Tencent Holdings Market Cap (TCEHY)". ycharts.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2017. Diakses tanggal 22 July 2017. 
  13. ^ a b "Tencent posts 69 percent jump in quarterly net profit; becomes the most valuable company in Asia". Tech2. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2017. Diakses tanggal 16 November 2017. 
  14. ^ a b Kharpal, Arjun (20 November 2017). "Tencent becomes first Asian company to be valued over $500 billion". CNBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 November 2017. Diakses tanggal 20 November 2017. 
  15. ^ a b Higgins, Tim; Steele, Anne (29 March 2017). "Tesla Gets Backing of Chinese Internet Giant Tencent". Wall Street Journal. New York City, New York, United States. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 March 2017. Diakses tanggal 30 March 2017. 
  16. ^ "Tencent named one of most innovative companies|Across America". usa.chinadaily.com.cn. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2017. Diakses tanggal 12 May 2017. 
  17. ^ Borromeo, EL (5 December 2015). "World's 50 Most Innovative Firms Include Tencent, Huawei and Lenovo". Yibada English. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 August 2017. Diakses tanggal 12 May 2017. 
  18. ^ "BCG: Tencent is the Most Innovative Company in China in 2015". China Internet Watch. 5 January 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2017. Diakses tanggal 12 May 2017. 
  19. ^ Ge, Yang (22 February 2018). "Tencent Tops Chinese Leader Board on Global Innovator List". Caixin Global (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2018. 
  20. ^ "Tencent grows profits with aggressive investment strategy". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). 16 January 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 January 2019. Diakses tanggal 16 January 2019. 
  21. ^ Krapels, Nicholas (17 July 2017). "Tencent Vs. Alibaba: Complex Cross-Ownership Structures Cause Criminally Undervalued Chinese Super-Conglomerates". Seeking Alpha. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 September 2020. Diakses tanggal 13 September 2017. 
  22. ^ a b c Investing in China: The Emerging Venture Capital Industry Diarsipkan 15 March 2015 di Wayback Machine. Jonsson Yinya Li, Google Book Search
  23. ^ Tencent Diarsipkan 20 May 2012 di WebCite Tencent official site
  24. ^ a b c 2008 Annual Report Diarsipkan 29 December 2009 di Wayback Machine. Tencent Official Site
  25. ^ Mair, Victor (26 April 2011). "A New Morpheme in Mandarin". Language Log. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2012. Diakses tanggal 14 April 2012. 
  26. ^ Boehler, Patrick (21 February 2014). "South African media group struck gold by taking a chance on Tencent". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 August 2017. 
  27. ^ Birkinbine, Benjamin; Gomez, Rodrigo; Wasko, Janet (1 July 2016). Global Media Giants (dalam bahasa Inggris). Routledge. ISBN 9781317402855. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 August 2020. Diakses tanggal 15 September 2017. 
  28. ^ Wexler, Steven Russolillo and Alexandra. "The Savviest Tech Investor You've Never Heard of Is Selling Down Tencent". Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 October 2018. Diakses tanggal 31 October 2018. 
  29. ^ "Hang Seng Indexes" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 31 October 2008. Diakses tanggal 14 August 2015. 
  30. ^ QQ Games on AIM: Another Penguin Aims for the Casual Market Diarsipkan 14 April 2009 di Wayback Machine. gotgame.com, 13 January 2009
  31. ^ A Chinese Web Giant's Sizzling Success Diarsipkan 8 July 2009 di Wayback Machine. businessweek.com, 26 November 2008, 9:11AM EST
  32. ^ Einhorn, Bruce; Stone, Brad (4 August 2011). "Tencent: March of the Penguins". Businessweek. hlm. 5/7. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 November 2011. Diakses tanggal 8 August 2011. 
  33. ^ 微信进行时:厚积薄发的力量. 环球企业家. 13 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2018. Diakses tanggal 3 December 2012. 
  34. ^ "WeChat now has over 1 billion active monthly users worldwide · TechNode". TechNode. 5 March 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 April 2019. Diakses tanggal 28 February 2019. 
  35. ^ "Is WeChat, the chinese messaging app, set to shake up the tech industry?". Panda Security Mediacenter. 8 December 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 May 2019. Diakses tanggal 28 February 2019. 
  36. ^ "How WeChat Became China's App For Everything". Fast Company. 2 January 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 January 2017. Diakses tanggal 28 February 2019. 
  37. ^ Tencent Interim Report 2011 Diarsipkan 8 March 2014 di Wayback Machine. Tencent Official Site, Retrieved 22 February 2014.
  38. ^ Moser, Kelsey (16 December 2015). "Tencent purchases remaining shares in Riot Games to hold 100% of equity". TheScore eSports. TheScore Inc. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 December 2015. Diakses tanggal 17 December 2015. 
  39. ^ Frank, Allegra (16 December 2015). "Riot Games now owned entirely by Tencent". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 December 2015. Diakses tanggal 16 December 2015. 
  40. ^ "Gears of War studio sells minority stake to Chinese Internet company". Gamespot. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 June 2012. 
  41. ^ Hsu, Alex (28 June 2013). "Baidu Missed Out on Kingsoft Network Investment; Tencent invests USD 46.98 million In US 52 million Round". Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2013. 
  42. ^ Activision buys itself back from Vivendi for $8 billion Diarsipkan 22 January 2014 di Wayback Machine. joystiq.com, Retrieved 28 February 2014.
  43. ^ "BRIEF-Tencent Holdings reports 5.023 pct passive stake in..." Reuters. 23 June 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 February 2017. Diakses tanggal 25 February 2017. 
  44. ^ Cheng, Evelyn (9 November 2017). "Two tech giants are behind the pick-up in China IPOs on US exchanges". Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 November 2017. Diakses tanggal 11 November 2017. 
  45. ^ Aitken, Todd (17 September 2013). "Tencent invested $448 million in Chinese search engine Sogou". CEOWORLD Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 March 2015. Diakses tanggal 17 September 2013. 
  46. ^ "Tencent Holdings to invest $193 mln in China South City Holdings". Reuters. Reuters Editorial. 15 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2015. Diakses tanggal 2 July 2017. 
  47. ^ "Tencent Takes a Stake in Dianping For O2O Plan". 28 February 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2015. 
  48. ^ a b Lulu Yilun Chen (10 March 2014). "Tencent to Buy 15% Stake in JD.com to Boost E-Commerce". Bloomberg.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 January 2015. Diakses tanggal 14 August 2015. 
  49. ^ Tencent Interim Report 2014 Diarsipkan 23 October 2014 di Wayback Machine. Tencent Official Site, Retrieved 23 October 2014.
  50. ^ Lulu Yilun Chen (27 March 2014). "Tencent to Pay $500 Million for Stake in CJ Games". Bloomberg.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2015. Diakses tanggal 14 August 2015. 
  51. ^ "Tencent Buys 20% of China's 58.com for $736 Million". Bloomberg.com. 27 June 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2015. Diakses tanggal 14 August 2015. 
  52. ^ Seshadri, Suresh (17 April 2015). "58.Com to Buy 43% of Rival Ganji as Tencent Raises Stake". Bloomberg.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 August 2015. Diakses tanggal 14 August 2015. 
  53. ^ "GGRAsia – Tencent unit buys into lottery provider China LotSynergy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2015. Diakses tanggal 14 August 2015. 
  54. ^ "Chinese mobile shopping app Koudai gets $350M led by Tencent". Tech in Asia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2015. Diakses tanggal 14 August 2015. 
  55. ^ Osawa, Juro. "Tencent to Distribute HBO Dramas, Movies Online in China" Diarsipkan 31 March 2017 di Wayback Machine. , The Wall Street Journal, 24 November 2014. Accessed 10 August 2015.
  56. ^ Wong, Gillian (9 December 2014). "Chinese Taxi-Hailing App Didi Raises More Than $700 Million". WSJ. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 July 2015. Diakses tanggal 14 August 2015. 
  57. ^ Wildau, Gabriel (5 January 2015). "Tencent launches China's first online-only bank". Financial Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 February 2015. Diakses tanggal 16 February 2015. 
  58. ^ Novy-Williams, Eben (30 January 2015). "NBA Expands China Business With Five-Year Tencent Extension". Bloomberg.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 August 2015. Diakses tanggal 14 August 2015. 
  59. ^ Yang, Pu (29 December 2015). "Chinese auto brand to sponsor Tencent's NBA coverage". YT Sports. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 September 2016. Diakses tanggal 29 December 2015. 
  60. ^ "Juro Osawa & Rick Carew (21 June 2016). "Tencent Seals Deal to Buy 'Clash of Clans' Developer Supercell for $8.6 Billion". WSJ. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 June 2016. Diakses tanggal 21 June 2016. 
  61. ^ Frater, Patrick (14 July 2016). "Tencent to Become China's Top Music Company Following Deal". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 July 2016. Diakses tanggal 14 July 2016. 
  62. ^ "Tencent-Backed Company Aims to Launch Smart-Electric Cars Before 2020". 12 July 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 March 2017. Diakses tanggal 11 March 2017 – via www.wsj.com. 
  63. ^ Sadam, Rishika (28 March 2017). "Chinese tech giant Tencent takes 5 percent stake in Tesla". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 March 2017. Diakses tanggal 28 March 2017. 
  64. ^ Yang, Yuang; Yang, Yingzhi (18 May 2017). "Tencent pushes into news feed and search in challenge to Baidu". Financial Times. United Kingdom. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 May 2017. Diakses tanggal 18 May 2017. 
  65. ^ Pham, Sherisse (3 May 2017). "China's Tencent is now worth $300 billion". CNNMoney. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 May 2017. Diakses tanggal 5 May 2017. 
  66. ^ "Tech giant Tencent's market cap swells into world's top 10". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 January 2018. Diakses tanggal 5 April 2018. 
  67. ^ "Tencent shares continue to soar, pushing Hang Seng higher". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 May 2017. Diakses tanggal 23 May 2017. 
  68. ^ "Tencent are going to build an "esports town"". PCGamesN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2017. Diakses tanggal 22 September 2017. 
  69. ^ "Chinese internet giant Tencent is building an eSports park". Engadget. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 September 2017. Diakses tanggal 22 September 2017. 
  70. ^ "Tencent ranked eighth most valuable brand in the world as Chinese brands storm top 100 list". The Drum (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2017. Diakses tanggal 8 June 2017. 
  71. ^ Suruga, Tsubasa (8 June 2017). "China's Tencent cracks top 10 'most valuable' brands list". Nikkei Asian Review. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 June 2017. Diakses tanggal 8 June 2017. 
  72. ^ "Tencent ranks in top 10 of global brands, signals China's emergence". techwireasia.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 June 2017. Diakses tanggal 8 June 2017. 
  73. ^ "Alibaba is Asia's No. 1 company as value soars to US$360 billion". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 June 2017. Diakses tanggal 9 June 2017. 
  74. ^ "Tech in Asia – Connecting Asia's startup ecosystem". www.techinasia.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2017. Diakses tanggal 30 June 2017. 
  75. ^ "Tencent eyes 'Angry Birds' maker Rovio to strengthen its mobile gaming dominance". Business Insider (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2017. Diakses tanggal 30 June 2017. 
  76. ^ "Tencent Dominates in China. Next Challenge Is Rest of the World". Bloomberg.com. 28 June 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 September 2017. Diakses tanggal 19 September 2017. 
  77. ^ "Tencent Buys 3.39 Million New Shares in British Video-Game Maker Frontier Developments for $23 Million". k.caixinglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2018. Diakses tanggal 15 August 2018. 
  78. ^ "Chinese game giant Tencent buys 9% of Elite Dangerous dev Frontier". Eurogamer. 28 July 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 July 2017. Diakses tanggal 28 July 2017. 
  79. ^ "There's a new king of Chinese tech". Business Insider. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2017. Diakses tanggal 11 March 2018. 
  80. ^ "Tencent Q2'17 results show explosive growth". WalktheChat. 20 August 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 September 2017. Diakses tanggal 17 September 2017. 
  81. ^ "Tencent joins the fray with Baidu in AI apps for self-driving cars". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2017. Diakses tanggal 21 September 2017. 
  82. ^ "Tencent and Guangzhou team up to develop smart cars". Financial Times. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 22 September 2017. Diakses tanggal 21 September 2017. 
  83. ^ "When Beauty meets MarTech – L'OREAL and Tencent to Unleash Marketing Innovations". AsiaOne. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2017. Diakses tanggal 23 September 2017. 
  84. ^ Ma, Wayne; Russolillo, Steven (8 November 2017). "Tencent Continues to Snap Up Stakes in U.S. Startups". The Wall Street Journal. New York City, New York, United States. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 November 2017. Diakses tanggal 13 November 2017. 
  85. ^ "Tencent to help establish Snapchat as games platform". GamesIndustry.biz (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 November 2017. Diakses tanggal 15 November 2017. 
  86. ^ "China's Tencent bought 12 percent of Snap – and everything else we learned from Snap's earnings report". Recode. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 November 2017. Diakses tanggal 9 November 2017. 
  87. ^ "Tencent's Profit Is Better Than Expected". Bloomberg.com. 15 November 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 November 2017. Diakses tanggal 15 November 2017. 
  88. ^ "Tencent plans $US3bn drive to ramp up YouTube-style content". Financial Review. 16 November 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2017. Diakses tanggal 16 November 2017. 
  89. ^ GmbH, finanzen.net. "UPDATE 1-Tencent on global path as it surpasses Facebook in valuation (700, DIS, AAPL, AMZN)". markets.businessinsider.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 December 2017. Diakses tanggal 21 November 2017. 
  90. ^ "Tencent on global path as it surpasses Facebook in valuation". Reuters. 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2017. Diakses tanggal 21 November 2017. 
  91. ^ "Tencent overtakes Facebook as market cap hits $531bn". Fin24. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2017. Diakses tanggal 21 November 2017. 
  92. ^ "China's Tencent overtakes Facebook in market value". Rappler (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 November 2017. Diakses tanggal 21 November 2017. 
  93. ^ "Lego teams up with Chinese internet giant Tencent". Business Insider Singapore. Reuters. 15 January 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2018. Diakses tanggal 15 January 2018. 
  94. ^ "Lego Builds Partnership With Tencent – Caixin Global". www.caixinglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2018. Diakses tanggal 15 August 2018. 
  95. ^ "Tencent beats Amazon to launch unmanned shop in Shanghai". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 January 2018. Diakses tanggal 22 January 2018. 
  96. ^ "Wanda Sells Properties, Adds Investors – Caixin Global". www.caixinglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2018. Diakses tanggal 15 August 2018. 
  97. ^ "Tencent Leads $5.4 Billion Investment in Wanda Commercial". Bloomberg.com (dalam bahasa Inggris). 29 January 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 January 2018. Diakses tanggal 29 January 2018. 
  98. ^ Faughnder, Ryan (26 January 2018). "China's Tencent acquires minority stake in Skydance Media". latimes.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 February 2018. Diakses tanggal 8 February 2018. 
  99. ^ "Tencent Tangos With Hollywood's Skydance Media – Caixin Global". www.caixinglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2018. Diakses tanggal 15 August 2018. 
  100. ^ "腾讯、永辉与家乐福达成战略合作,考虑投资家乐福中国业务_10%公司_澎湃新闻-The Paper". www.thepaper.cn. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 March 2018. Diakses tanggal 9 March 2018. 
  101. ^ "Carrefour Signs Cooperation Agreement With Tencent". k.caixinglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2018. Diakses tanggal 15 August 2018. 
  102. ^ "Carrefour seeks help from Chinese internet giant to stem sales slump". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 March 2018. Diakses tanggal 9 March 2018. 
  103. ^ "Tencent Posts Rare Profit Drop – Caixin Global". www.caixinglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 August 2018. Diakses tanggal 16 August 2018. 
  104. ^ "China Techs Take Beating After Tencent Profit Shrinks – Caixin Global". www.caixinglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 August 2018. Diakses tanggal 16 August 2018. 
  105. ^ 瑞幸咖啡与腾讯签署战略合作 中国咖啡市场及发展前景分析 Diarsipkan 29 September 2018 di Wayback Machine. 凤凰网,7 September 2018
  106. ^ 中国咖啡市场白热化 瑞幸咖啡与腾讯达成战略合作 Diarsipkan 29 September 2018 di Wayback Machine. 搜狐网,6 September 2018
  107. ^ "NBA fans in China seek refund from Tencent as streaming suspended". Reuters. 10 October 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 October 2019. Diakses tanggal 9 October 2019. 
  108. ^ "Tencent acquires the 'Netflix of Asia". Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2020. Diakses tanggal 29 June 2020. 
  109. ^ "Tencent picks Singapore as its Asia hub after US, India bans". The Business Times (dalam bahasa Inggris). 16 September 2020. Diakses tanggal 16 September 2020. 
  110. ^ "Tencent Picks Singapore as Asia Hub After India, U.S. Bans". www.bloomberg.com. Diakses tanggal 16 September 2020. 
  111. ^ Investor Fact Sheet Diarsipkan 2 January 2010 di Wayback Machine. Tencent Official Site
  112. ^ a b c "Technology". Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 February 2009. Diakses tanggal 14 August 2015. 
  113. ^ About Tencent Diarsipkan 6 July 2008 di Wayback Machine. Tencent Official Site
  114. ^ "腾讯QQ最新24小时在线数据". Im.qq.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2011. Diakses tanggal 14 January 2011. 
  115. ^ The party, the people and the power of cyber-talk Diarsipkan 11 December 2008 di Wayback Machine. economist.com, 27 April 2006
  116. ^ "QQ International". Tencent. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 December 2012. Diakses tanggal 23 November 2012. 
  117. ^ "Tech in Asia – Connecting Asia's startup ecosystem". www.techinasia.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 March 2016. Diakses tanggal 28 February 2019. 
  118. ^ "WeChat website". Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2013. Diakses tanggal 24 January 2013. 
  119. ^ "Social features of WeChat". Value2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2013. Diakses tanggal 23 January 2013. 
  120. ^ Murgia, Madhumita (31 March 2017). "Tencent expands WeChat's ecommerce platform in Europe". Financial Times (dalam bahasa Inggris). hlm. 18. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 5 May 2017. Diakses tanggal 19 May 2017. 
  121. ^ "腾讯互动娱乐-腾讯互动娱乐官方网站-让想象绽放". ieg.tencent.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 August 2018. Diakses tanggal 3 July 2018. 
  122. ^ "Tencent 腾讯 – Products & Services". www.tencent.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 July 2018. Diakses tanggal 3 July 2018. 
  123. ^ Products and Services > Interactive Entertainment Service Diarsipkan 1 August 2009 di Wayback Machine. Tencent official Site
  124. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 July 2020. Diakses tanggal 1 July 2020. 
  125. ^ a b Yang, Yuan (18 May 2017). "Tencent's mobile gaming dominance helps profits soar". Financial Times (dalam bahasa Inggris). hlm. 15. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 23 July 2017. Diakses tanggal 18 May 2017. 
  126. ^ "World's top grossing mobile game debunks gender stereotype". TechNode. 3 July 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 August 2020. Diakses tanggal 28 February 2019. 
  127. ^ a b "Tencent's WeGame gaming platform goes online September 1st". TechNode. 18 August 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 August 2017. Diakses tanggal 1 September 2017. 
  128. ^ Chow, Vivienne (4 July 2017). "Tencent Loses $14 Billion After Criticism From Chinese Media". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 January 2019. Diakses tanggal 30 July 2017. 
  129. ^ "Why Tencent's controversial Honour of King has 200 million players". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). 
  130. ^ "Mobile game King of Glory so popular in China, Tencent has to limit game plays". AsiaOne. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 March 2019. Diakses tanggal 28 February 2019. 
  131. ^ Moyen, Motek (28 August 2017). "Tencent's 'Honor Of King' Will Cannibalize International Sales Of 'League Of Legends'". Seeking Alpha. 
  132. ^ "Arena of Valor Revenue Clears $140 Million Outside China". sensortower.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 April 2019. Diakses tanggal 28 February 2019. 
  133. ^ "Tencent's Honor of Kings Led Mobile Game Revenue in 2018 with Almost $2 Billion Grossed". Sensor Tower. 10 January 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2019. Diakses tanggal 21 January 2019. 
  134. ^ "'League of Legends' is now fully owned by China's Tencent". Engadget (dalam bahasa Inggris). 17 December 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 January 2019. Diakses tanggal 21 January 2019. 
  135. ^ Warren, Tom (27 June 2018). "PUBG drops Fortnite copyright lawsuit as the battle ends in a draw". The Verge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 January 2019. Diakses tanggal 21 January 2019. 
  136. ^ Frank (16 May 2016). "Tencent Unveiled A Windows 10 Based Game Console In China". InsideGamesAsia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 July 2017. Diakses tanggal 28 July 2017. 
  137. ^ "Tencent wins rights to officially release PUBG in China, will 'accord with socialist core values'". pcgamer (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 March 2018. Diakses tanggal 11 March 2018. 
  138. ^ Hall, Charlie (17 April 2017). "Steam has a massive new competitor". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 August 2017. Diakses tanggal 1 September 2017. 
  139. ^ "Tencent to launch global digital games platform to rival Steam, called WeGame". PCGamesN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 September 2017. Diakses tanggal 1 September 2017. 
  140. ^ "How Tencent's WeGame is changing to compete with Steam in China". VentureBeat. 18 May 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 September 2017. Diakses tanggal 1 September 2017. 
  141. ^ "Chinese gaming giant Tencent is rebranding its digital store as 'WeGame'". pcgamer (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 September 2017. Diakses tanggal 1 September 2017. 
  142. ^ Hancock, Tom (12 September 2017). "Tencent to use AI and games to push under-developed ads business". Financial Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 September 2017. Diakses tanggal 13 September 2017. 
  143. ^ Machkovech, Sam (19 March 2019). "Call of Duty Mobile announced for iOS, Android, made by China's Tencent". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 July 2019. Diakses tanggal 7 October 2019. 
  144. ^ "Archived copy". www.digitaltrends.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 October 2019. Diakses tanggal 7 October 2019. 
  145. ^ "Tencent's PUBG Mobile was the world's highest-grossing game in March amid coronavirus crisis". www.scmp.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 May 2020. Diakses tanggal 9 May 2020. 
  146. ^ a b shoutl (15 September 2020). "PUBG Mobile is likely to Make a come back to India". Max Gaming (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 23 September 2020. 
  147. ^ "Sony Weighs Bid for Hong Kong-Listed Gaming Firm Leyou". 2 July 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 August 2020. Diakses tanggal 27 July 2020. 
  148. ^ Baigorri, Manuel (10 July 2010). "Tencent in Talks to Acquire Hong Kong-Listed Gaming Firm Leyou". Bloomberg News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 July 2020. Diakses tanggal 10 July 2020. 
  149. ^ Baigorri, Manuel (24 August 2020). "Tencent Nears Deal to Take Gaming Firm Leyou Private". Bloomberg News. Diakses tanggal 25 August 2020. 
  150. ^ a b Batchelor, James (14 December 2020). "Leyou shareholders approve Tencent takeover". GamesIndustry.biz. Diakses tanggal 14 December 2020. 
  151. ^ "Tencent isn't just Ubisoft's savior – it's the world's biggest gaming company". polygon.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 June 2018. Diakses tanggal 3 July 2018. 
  152. ^ "19 Years of Powering Insights". Niko Partners (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-15. 
  153. ^ Messner, Steven (2020-08-09). "Every game company that Tencent has invested in". PC Gamer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-15. 
  154. ^ "Riot Games now owned entirely by Tencent". polygon.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 April 2019. Diakses tanggal 3 July 2018. 
  155. ^ Taylor, Haydn (30 September 2019). "Tencent acquires minority stake in Funcom". GamesIndustry.biz. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 October 2019. Diakses tanggal 30 September 2019. 
  156. ^ Handrahan, Matthew (22 January 2020). "Tencent bids to acquire 100% of Funcom". GamesIndustry.biz. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 January 2020. Diakses tanggal 22 January 2020. 
  157. ^ Stanton, Rich (23 December 2020). "Tencent acquires Warframe developer Digital Extremes and several other studios". PC Gamer. Diakses tanggal 23 December 2020. 
  158. ^ "Tencent acquires Sharkmob". GamesIndustry.biz (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2020. Diakses tanggal 1 July 2020. 
  159. ^ Kerr, Chris. "Tencent agrees to $8.6 billion Supercell purchase". gamasutra.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 July 2018. Diakses tanggal 3 July 2018. 
  160. ^ Shaw, Aimee (21 May 2018). "Internet giant Tencent Holdings acquires majority stake in Kiwi gaming firm Grinding Gear Games". NZ Herald (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 May 2018. Diakses tanggal 21 May 2018. 
  161. ^ "Quick Take: NetEase Partners With U.S. Game Developer Bungie – Caixin Global". www.caixinglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2018. Diakses tanggal 15 August 2018. 
  162. ^ "Tencent acquires majority stake in Path of Exile studio". pcgamer.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 July 2018. Diakses tanggal 3 July 2018. 
  163. ^ Kerr, Chris. "China's Tencent Folds Yet Another Video Game Company Into Its Empire". fortune.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 August 2018. Diakses tanggal 3 July 2018. 
  164. ^ "Tencent takes minority stake in Warhammer: Vermintide developer Fatshark". GamesIndustry.biz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-15. 
  165. ^ "Tencent eyes Southeast Asia games market with Sea partnership". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). 2018-11-20. Diakses tanggal 2021-02-15. 
  166. ^ "Tencent-Backed Sea Raises $1.35 Billion in Share Sale". Bloomberg.com (dalam bahasa Inggris). 2019-03-06. Diakses tanggal 2021-02-16. 
  167. ^ "Sea FY 2019 Annual Report" (PDF). 
  168. ^ https://www.actusnews.com/fr/DONTNOD-ENTERTAINMENT/cp/2021/01/28/successful-completion-of-the-eur-50-million-capital-increase-business-cooperation-agreement-with-tencent-introduction-of-share
  169. ^ Kerr, Chris (26 May 2020). "Tencent acquires 20 percent stake in Story of Seasons dev for $65 million". Gamasutra. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2020. Diakses tanggal 26 May 2020. 
  170. ^ "넷마블 분기보고서" (dalam bahasa Korea). Dart. 30 September 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 June 2020. Diakses tanggal 25 May 2020. 
  171. ^ "Tencent Invests US$63M into KakaoTalk the Korean WeChat". TechNode. 17 May 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 October 2019. Diakses tanggal 25 May 2020. 
  172. ^ "Tencent expansion in Asia may be bolstered by Kakao connection". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 August 2017. Diakses tanggal 25 May 2020. 
  173. ^ Herald, The Korea (2018-08-10). "Tencent acquires stake in Bluehole, secures strategic partnership for global expansion". www.koreaherald.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-14. 
  174. ^ "Tencent acquires 9% of Frontier Developments". MCV/DEVELOP (dalam bahasa Inggris). 2017-07-28. Diakses tanggal 2021-02-14. 
  175. ^ "Activision Blizzard splits from Vivendi in $8bn buyout". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 2013-07-26. Diakses tanggal 2021-02-14. 
  176. ^ Frater, Patrick (2020-06-03). "Tencent Accelerates Games Company Acquisitions". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-15. 
  177. ^ "Honour of Kings publisher leads US$2.45b takeover of Ubisoft". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 March 2018. Diakses tanggal 23 March 2018. 
  178. ^ "For Ubisoft it's goodbye Vivendi, hello Tencent". GamesIndustry.biz (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2018. Diakses tanggal 23 March 2018. 
  179. ^ "Tencent acquiring 5% equity in Paradox". GamesIndustry.biz (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 July 2018. Diakses tanggal 9 April 2019. 
  180. ^ "China's Tencent moves into Europe with investment in mobile and online game publisher Miniclip (exclusive)". venturebeat.com. 18 February 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2018. Diakses tanggal 3 July 2018. 
  181. ^ Makuch, Eddie (22 January 2021). "Yet Another Game Dev Acquired By Tencent, And This Time It's Don't Starve Maker Klei". GameSpot. Diakses tanggal 22 January 2021. 
  182. ^ @TenChambers (1 October 2020). "10 Chambers Acquired by Tencent" (Tweet) – via Twitter. 
  183. ^ Ivan, Tom (10 February 2020). "Tencent invests in Spec Ops: The Line studio Yager". Video Games Chronicle. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 June 2020. Diakses tanggal 10 February 2020. 
  184. ^ McAloon, Alissa (18 August 2020). "Tencent picks up minority stake in hyper casual game publisher Voodoo". Gamasutra. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 August 2020. Diakses tanggal 18 August 2020. 
  185. ^ Makuch, Eddie (February 9, 2021). "Tencent Buys A Stake In Yet Another Game Developer, And It's DayZ's Bohemia". GameStop. Diakses tanggal February 9, 2021. 
  186. ^ Kerr, Chris (February 24, 2021). "Tencent grabs minority stake in TerraTech developer Payload Studios". Gamasutra. Diakses tanggal February 24, 2021. 
  187. ^ "Why Tencent-Backed Gaming Chat App Is Taking On Steam". The Information. Diakses tanggal 2021-02-15. 
  188. ^ https://techcrunch.com/2020/11/22/roblox-china/
  189. ^ "Tencent invests in Lockwood Publishing". GamesIndustry.biz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-15. 
  190. ^ Batchelor, James (7 January 2020). "Platinum Games accelerates self-publishing plans with Tencent investment". GamesIndustry.biz. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 February 2020. Diakses tanggal 7 January 2020. 
  191. ^ "Tencent pays $126m for 15% of Glu Mobile". GamesIndustry.biz (dalam bahasa Inggris). 
  192. ^ "Tencent sells a quarter of its stake in Glu Mobile". GamesIndustry.biz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-14. 
  193. ^ Hu, Akanksha Rana, Krystal (2021-02-09). "UPDATE 2- Electronic Arts to buy Glu Mobile for $2.4 billion in mobile gaming push". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-02-15. 
  194. ^ "Tencent made record number of games M&A deals in 2020" (dalam bahasa Inggris). 22 January 2021. 
  195. ^ "Linzhi Tencent Increased Century Huatong's Holdings". Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 July 2020. Diakses tanggal 28 July 2020. 
  196. ^ Jourdan, Adam (8 February 2018). "China's Tencent to invest $474 million in Shanda Games". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 July 2020. Diakses tanggal 20 November 2018. 
  197. ^ https://www.zhihu.com/question/451911009
  198. ^ Jaafar, Ali (17 September 2015). "China's Tencent Partners With Legendary And Wanda On 'Warcraft'". Deadline Hollywood. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 October 2015. Diakses tanggal 11 October 2015. 
  199. ^ "China's Tencent Hatches Penguin Pictures". Variety. 11 September 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 April 2019. Diakses tanggal 12 March 2019. 
  200. ^ "上海腾讯企鹅影视文化传播有限公司制作的影片-电影公司-Mtime时光网". movie.mtime.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 August 2018. Diakses tanggal 28 August 2018. 
  201. ^ "Tencent 腾讯 – Products & Services". www.tencent.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 May 2017. Diakses tanggal 23 March 2019. 
  202. ^ "Tencent to bring Chinese comics to North American readers". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 September 2017. Diakses tanggal 11 September 2017. 
  203. ^ Carsten, Paul (16 December 2014). "Tencent, Sony strike China music distribution deal". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2015. Diakses tanggal 2 July 2017. 
  204. ^ "Tencent Music in harmony with Alibaba following rights deal". The Drum (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 September 2017. Diakses tanggal 12 September 2017. 
  205. ^ "Alibaba, Tencent sign music-streaming rights deal". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 September 2017. Diakses tanggal 12 September 2017. 
  206. ^ "Tencent Music, Spotify to Swap Minority Stakes – Caixin Global". www.caixinglobal.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2018. Diakses tanggal 15 August 2018. 
  207. ^ "Spotify and Tencent equity swap confirmed". TheIndustryObserver (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 December 2017. Diakses tanggal 11 December 2017. 
  208. ^ "Spotify and China's Tencent invest in each other as part of 'strategic collaboration' | VentureBeat". venturebeat.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 December 2017. Diakses tanggal 8 December 2017. 
  209. ^ "Tencent, TuneCore, & CD Baby reach agreement". Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2019. Diakses tanggal 14 October 2019. 
  210. ^ "Tencent's Universal Music Group acquisition is now official". Music Biz Nation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 July 2020. Diakses tanggal 18 April 2020. 
  211. ^ "Vivendi closes sale of 10% stake in Universal to Tencent consortium". Reuters (dalam bahasa Inggris). 31 March 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 July 2020. Diakses tanggal 21 July 2020. 
  212. ^ Steele, Anne (12 June 2020). "Tencent Takes Stake in Warner Music Group". Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). ISSN 0099-9660. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 July 2020. Diakses tanggal 21 July 2020. 
  213. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 April 2020. Diakses tanggal 25 April 2020. 
  214. ^ Holt, Kris. "With Mixer Dead In The Water, Twitch's Next Big Threat Could Be Tencent". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 June 2020. Diakses tanggal 27 June 2020. 
  215. ^ Products and Services, E-commerce Diarsipkan 16 August 2009 di Wayback Machine. Tencent Official Site
  216. ^ Wright, Chris. "Tencent: The Alibaba That's Already Listed". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 September 2017. Diakses tanggal 12 March 2019. 
  217. ^ a b "JD.com, Inc". corporate.jd.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 March 2019. Diakses tanggal 12 March 2019. 
  218. ^ "Fake Goods Kill Chinese E-commerce Hope". ChinaTechNews.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 August 2016. Diakses tanggal 12 March 2019. 
  219. ^ "JD is starting a second-hand e-commerce service "Paipai" · TechNode". TechNode (dalam bahasa Inggris). 25 December 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 April 2018. Diakses tanggal 12 March 2019. 
  220. ^ "4 take aways from 34 new Chinese unicorns in 2017: IT Juzi report · TechNode". TechNode (dalam bahasa Inggris). 4 January 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 June 2018. Diakses tanggal 12 March 2019. 
  221. ^ Products and Services > Online Media Diarsipkan 2 August 2009 di Wayback Machine. Tencent Official Site
  222. ^ Tencent to Build 3000-person Search Army to Power Search Engine Diarsipkan 15 August 2011 di Wayback Machine. cnreviews.com, 14 April 2008
  223. ^ "Soso.com Traffic, Demographics and Competitors – Alexa". www.alexa.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2019. Diakses tanggal 23 March 2019. 
  224. ^ What Valley Companies Should Know about Tencent Diarsipkan 19 August 2011 di Wayback Machine. techcrunch.com, 20 June 2010
  225. ^ "搜搜"入赘"搜狗之后,产品如何取舍?_网易科技". tech.163.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2019. Diakses tanggal 23 March 2019. 
  226. ^ "Tencent Releases "QQ Player"". Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2016. Diakses tanggal 14 August 2015. 
  227. ^ Products & Services > Instant Messaging Service Diarsipkan 1 August 2009 di Wayback Machine. Tencent Official Site
  228. ^ Mozilla Takes on Microsoft in China Diarsipkan 7 August 2009 di Wayback Machine. businessweek.com, 11 January 2008, 7:21AM EST
  229. ^ "配合腾讯微博公测 QQ2010 Beta3试用版发布-QQ,2010,beta,微博 – 快科技(原驱动之家)--全球最新科技资讯专业发布平台". news.mydrivers.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 March 2019. Diakses tanggal 23 March 2019. 
  230. ^ "腾讯视频纪录片频道上线_科技频道_凤凰网". tech.ifeng.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 December 2017. Diakses tanggal 23 March 2019. 
  231. ^ "腾讯"新房+后市场"业务闭环成形". qq.com. Tencent. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 August 2020. Diakses tanggal 1 May 2017. 
  232. ^ Tan, Su-Lin. "Australian Juwai.com and Chinese tech giant Tencent launch new property website". Australian Financial Review. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 December 2017. Diakses tanggal 1 May 2017. 
  233. ^ Horwitz, Josh. "China's Tencent is quietly testing a "social credit score" based on people's online behavior". Quartz. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 February 2018. Diakses tanggal 9 February 2018. 
  234. ^ "How Tencent's medical ecosystem is shaping the future of China's healthcare". Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 June 2020. Diakses tanggal 4 June 2020. 
  235. ^ "Tencent to merge Doctorwork with Trusted Doctors". Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 June 2020. Diakses tanggal 4 June 2020. 
  236. ^ Shumin, Liao (3 November 2017). "Tencent Establishes Insurance Platform WeSure Through WeChat and QQ". YICAI. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2018. Diakses tanggal 1 April 2018. 
  237. ^ Bradshaw, Tim (30 April 2017). "Tencent poised to launch virtual reality headset". Financial Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2017. Diakses tanggal 30 April 2017. 
  238. ^ "Tencent to develop cloud game platform with Huawei". Reuters (dalam bahasa Inggris). 27 March 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 March 2020. Diakses tanggal 28 March 2020. 
  239. ^ "A relay for life protection from Shenzhen to Boston – Xinhua Net". www.xinhuanet.com/english/home.htm (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 May 2020. Diakses tanggal 8 May 2020. 
  240. ^ "Tencent to invest US$70 billion in new digital infrastructure". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). 26 May 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 June 2020. Diakses tanggal 5 June 2020. 
  241. ^ Putzier, Konrad (9 June 2020). "China's Tencent Plays Master Builder as Tech Firm Plans 'Net City'". Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). ISSN 0099-9660. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 June 2020. Diakses tanggal 17 June 2020. 
  242. ^ Holland, Oscar. "Tencent is building a Monaco-sized 'city of the future' in Shenzhen". CNN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 June 2020. Diakses tanggal 17 June 2020. 
  243. ^ "The Wall Street Journal, "One of the Best Investments in History Becomes a Headache"". Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 October 2019. Diakses tanggal 24 October 2019. 
  244. ^ "Tencent Shows Off High Tech Shenzhen Headquarters". Mingtiandi (dalam bahasa Inggris). 23 January 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 May 2019. Diakses tanggal 3 May 2019. 
  245. ^ "Tencent 腾讯 – Investor Relations". www.tencent.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2019. Diakses tanggal 6 May 2019. 
  246. ^ "Tencent 腾讯 – Investor Relations". www.tencent.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 May 2019. Diakses tanggal 6 May 2019. 
  247. ^ "Tencent 腾讯". www.tencent.com. Diakses tanggal 5 January 2021. 
  248. ^ a b Company Snapshot: Tencent Technology (Shenzhen) Co., Ltd. Diarsipkan 24 August 2020 di Wayback Machine. businessweek.com
  249. ^ China Developers Bring Mobile Widgets to Market Diarsipkan 6 February 2009 di Wayback Machine. nokia.com, 2008
  250. ^ IPEXL Search > Patent Directory > "TENCENT TECHNOLOGY SHENZHEN COMPANY LIMITED" ipexl.com
  251. ^ Steiber, Annika (2018). Management in the digital age: Will China surpass Silicon Valley?. Cham, Switzerland: Springer. hlm. 87. ISBN 978-3-319-67489-6. OCLC 1008760930. 
  252. ^ "Tencent". Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 March 2017. 
  253. ^ Tencent's innovation is copied... Diarsipkan 24 December 2015 di Wayback Machine. Machine translation Xinhuanet.com, 13 April 2007
  254. ^ Thomson, Iain. "Tencent stripped of antivirus rankings for cheating on tests". The Register. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 May 2015. Diakses tanggal 5 June 2015. 
  255. ^ Ilascu, Ionut. "Security Vendor Tencent Optimizes Antivirus for Better Independent Test Results". Softpedia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 May 2015. Diakses tanggal 5 June 2015. 
  256. ^ Hachman, Mark. "Tencent, Qihoo antimalware firms are accused of cheating, stripped of rankings in antivirus tests". PCWorld. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 May 2015. Diakses tanggal 5 June 2015. 
  257. ^ Abkowitz, Alyssa (19 October 2017). "Three Cheers for Xi Jinping! Wait, Make That a Billion". Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). ISSN 0099-9660. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 October 2017. Diakses tanggal 20 October 2017. 
  258. ^ Huang, Zheping (6 August 2019). "Tencent Helps Communist Party Pay Homage to the China Dream". Bloomberg News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 August 2019. Diakses tanggal 12 August 2019. 
  259. ^ Li, Pei; Goh, Brenda (5 August 2019). "'Homeland Dream': Chinese gaming giants unveil titles that play up patriotic values". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 August 2019. Diakses tanggal 12 August 2019. 
  260. ^ Dorfman, Zach (23 December 2020). "Tech Giants Are Giving China a Vital Edge in Espionage". Foreign Policy. Diakses tanggal 25 December 2020. 
  261. ^ "Tencent and Toutiao come out swinging at each other" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 October 2018. 
  262. ^ "Tencent sues Toutiao for alleged defamation, demands 1 yuan and apology". TODAYonline. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2018. Diakses tanggal 11 October 2018. 
  263. ^ Ruan, Lotus; Crete-Nishihata, Masashi; Knockel, Jeffrey; Xiong, Ruohan; Dalek, Jakub (2 July 2020). "The Intermingling of State and Private Companies: Analysing Censorship of the 19th National Communist Party Congress on WeChat". The China Quarterly (dalam bahasa Inggris): 1–30. doi:10.1017/S0305741020000491alt=Dapat diakses gratis. ISSN 0305-7410. 
  264. ^ Jiang, Sijia (1 June 2018). "Tencent sues Toutiao for alleged defamation, demands 1 yuan and apology". Reuters (U.S.) (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2018. Diakses tanggal 11 October 2018. 
  265. ^ Yijun, Yin (4 June 2018). "Tencent and ByteDance Take Ongoing Feud to Court". Sixth Tone. Diakses tanggal 10 October 2020. 
  266. ^ Webb, Kevin. "'Fortnite' creator says it won't punish players for speaking out about politics, as Blizzard faces backlash and calls for a boycott after banning competitor for supporting Hong Kong protests". Business Insider. 
  267. ^ [butuh rujukan]
  268. ^ "China targets tech giants in app privacy crackdown". AP NEWS. 19 December 2019. Diakses tanggal 16 September 2020. 
  269. ^ Whalen, Jeanne (20 January 2021). "California plaintiffs sue Chinese tech giant Tencent, alleging WeChat app is censoring and surveilling them". The Washington Post. Diakses tanggal 21 January 2021. 

Pranara luar[sunting | sunting sumber]