The Lego Group

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Koordinat: 55°44′04″N 9°07′28″E / 55.7345323°N 9.1244228°E / 55.7345323; 9.1244228

LEGO System A/S
Perusahaan Swasta
IndustriMainan
Didirikan10 Agustus 1932; 89 tahun lalu (1932-08-10)
PendiriOle Kirk Christiansen
Kantor
pusat
,
Denmark
Cabang
42 kantor (2017)
Wilayah operasi
seluruh dunia
Tokoh
kunci
ProdukLego
PendapatanKenaikan$5.064 miliar (2020)
Kenaikan$2.047 miliar (2020)
Kenaikan$5.905 juta (2020)
Total asetKenaikan$5.905 juta (2020)
Pemilik
Karyawan
Kenaikan 20,468[butuh rujukan] (2020)
Situs weblego.com

Lego System A/S (nama dagang: The Lego Group) adalah perusahaan produksi mainan Denmark yang berbasis di Billund.[4] Perusahaan ini memproduksi mainan bermerek Lego, yang sebagian besar terdiri dari bata plastik yang saling mengunci. Grup Lego juga telah membangun beberapa taman hiburan di seluruh dunia, masing-masing dikenal sebagai Legoland, dan mengoperasikan banyak toko ritel.

Perusahaan ini didirikan pada 10 Agustus 1932 oleh Ole Kirk Christiansen.[5] Nama Lego berasal dari kata Denmark leg godt, yang berarti "bermain dengan baik". Pada paruh pertama tahun 2015, The Lego Group menjadi perusahaan mainan terbesar di dunia berdasarkan pendapatan, dengan penjualan sebesar US$2,1 miliar, melampaui Mattel, yang memiliki penjualan sebesar US$1,9 miliar. [6][7]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Perusahaan Lego didirikan pada tahun 1932 oleh Ole Kirk Christiansen, seorang tukang kayu yang bisnis utamanya memproduksi barang-barang rumah tangga menderita karena Depresi Hebat. Awalnya memproduksi mainan kayu, perusahaan kemudian mengembangkan sistem batu bata yang saling terkait. Pembuatan batu bata Lego plastik dimulai di Denmark pada tahun 1947, dan sejak itu telah berkembang hingga mencakup pabrik di seluruh dunia.

Di Amerika Utara, Samsonite mengelola merek Lego dari tahun 1961 hingga 1972 (Amerika Serikat) dan 1986 (Kanada).

Hasil keuangan[sunting | sunting sumber]

Pabrik Lego di Kladno, Republik Ceko, didirikan pada tahun 2000. Ini adalah salah satu dari beberapa situs di dunia di mana mainan Lego diproduksi (Denmark, Hongaria , Cina dan Meksiko adalah yang lainnya).

Pada tahun 2003, The Lego Group menghadapi defisit anggaran sebesar 1,4 miliar DKK (US$220 juta dengan nilai tukar saat itu; setara dengan EUR 175 juta), [8] menyebabkan Poul Plougmann digantikan oleh Kjeld Kirk Kristiansen sebagai presiden . Pada tahun berikutnya, hampir seribu karyawan diberhentikan, karena pemotongan anggaran. Namun, pada Oktober 2004, karena melaporkan defisit yang lebih besar, Kristiansen juga mengundurkan diri sebagai presiden, sambil menempatkan DKK800 juta dana pribadinya ke dalam perusahaan.

Pada tahun 2005, The Lego Group melaporkan kerugian bersih tahun 2004 sebesar DKK1.931 juta dari total omset, termasuk Legoland taman hiburan, sebesar DKK7.934 juta.

Untuk tahun 2005, perusahaan mengembalikan keuntungan sebesar DKK702 juta, setelah meningkatkan pendapatannya sebesar 12% menjadi DKK7.050 juta pada tahun 2005 dibandingkan dengan DKK6315 juta pada tahun 2004. Perusahaan juga memotong pengeluaran dan melepas taman hiburan dan pabrik di Swiss.

Pada tahun 2011, penjualan perusahaan tumbuh 11%, naik dari $2,847 miliar pada tahun 2010 menjadi $3,495 miliar pada tahun 2011. Laba untuk tahun fiskal 2011 meningkat dari $661 juta menjadi $776 juta. Peningkatan laba ini disebabkan oleh popularitas besar merek baru Ninjago, yang menjadi pengenalan produk terbesar perusahaan yang pernah ada.[9]

Pada tahun 2012, dilaporkan bahwa The Lego Group telah menjadi perusahaan mainan paling berharga di dunia di depan Mattel dengan nilai lebih dari $14.6 miliar.[10]

Grup Lego menghasilkan omset DKK14,142 juta pada paruh pertama tahun 2015 dengan peningkatan 18% dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2014 yang diukur dalam mata uang lokal (yaitu tidak termasuk dampak perubahan nilai tukar mata uang asing). Laba bersih untuk semester pertama tahun 2015 adalah DKK3.553m dibandingkan dengan DKK2.715m untuk semester pertama tahun 2014. Penjualan semester pertama didorong oleh pertumbuhan dua digit di semua wilayah geografis dan inovasi produk yang kuat pada tema-tema seperti Lego Ninjago, Lego Elf dan Lego Creator.[11]

Grup Lego mengumumkan pada 4 September 2017 niatnya untuk memangkas 1.400 pekerjaan menyusul penurunan pendapatan dan laba di paruh pertama tahun ini, penurunan pertama yang dilaporkan dalam 13 tahun.[12] Kerugian pendapatan disebabkan oleh lingkungan yang lebih kompetitif, di mana perusahaan harus bersaing tidak hanya dengan pesaing tradisionalnya Mattel dan Hasbro, tetapi juga melawan perusahaan teknologi seperti Sony atau Microsoft karena semakin banyak anak yang menggunakan perangkat seluler untuk hiburan.[13] PHK mencapai 8 persen dari total tenaga kerja perusahaan.[12] Pada bulan Mei 2018, perusahaan berhasil mencapai Forbes Top 100 World's Most Valuable Brands 2018,[14] berada di urutan ke-97 dalam daftar.

Legoland[sunting | sunting sumber]

The Lego Group telah membangun delapan taman hiburan di seluruh dunia, masing-masing dikenal sebagai Legoland. Setiap taman menampilkan model Lego skala besar dari landmark terkenal dan model Lego mini dari kota-kota terkenal, bersama dengan wahana bertema Lego. Taman Legoland pertama dibangun di kota asal Lego, Billund, di Denmark. Ini diikuti oleh Legoland Windsor di Inggris, Legoland California di Carlsbad, AS dan Legoland Deutschland di Günzburg, Jerman. Selain itu, Legoland Sierksdorf dibuka pada tahun 1973, tetapi segera ditutup pada tahun 1976.

Pada Juli 2005, Grup Lego mengumumkan bahwa mereka telah mencapai kesepakatan dengan perusahaan investasi swasta Grup Blackstone untuk menjual keempat taman seharga €375 juta kepada anak perusahaan Blackstone, Merlin Entertainments. Berdasarkan ketentuan kesepakatan, The Lego Group akan mengambil 30% saham di Merlin Entertainments dan posisi di dewan mereka.[15] Penjualan taman hiburan adalah bagian dari strategi yang lebih luas untuk merestrukturisasi perusahaan untuk fokus pada bisnis inti produk mainan.

Pada tahun 2010, Merlin Entertainments membuka taman air Legoland pertama di situs Legoland California. Pada tanggal 15 Oktober 2011, Merlin Entertainments membuka taman Legoland baru pertama mereka, Legoland Florida, di Winter Haven, Florida. Ini adalah Legoland terbesar yang dibuka hingga saat ini dengan luas 145 hektar, dan juga hanya satu dari taman Legoland yang dibuka di Amerika Serikat. Taman air Legoland lainnya (dibuka di kemudian hari) dibuka di dekat lokasi yang sama pada 26 Mei 2012 setelah hanya empat bulan pembangunan.

Merlin Entertainments membuka taman Legoland kedua mereka di Nusajaya, Malaysia dengan nama Legoland Malaysia pada 22 September 2012.[16] Ini adalah Legoland pertama di Asia dan segera diikuti oleh taman air bertema Lego lainnya di area yang sama. Hotel Lego pertama juga telah dibuka di dekat lokasi. Orang yang menginap di hotel juga akan mendapatkan tiket ke taman hiburan dan taman air.[17]

Merlin Entertainments juga telah merencanakan beberapa taman Legoland baru: Legoland Dubai, Legoland Nagoya[18] (dijadwalkan dibuka pada 2015), dan Legoland Korea[19] (juga dijadwalkan untuk dibuka pada 2015). Selain itu, mereka telah membuka empat Legoland Discovery Centre yang mengambil konsep Legoland dan menurunkannya agar sesuai dengan lingkungan taman ritel.

[sunting | sunting sumber]

Di bawah ini adalah gambar sejarah logo Lego sepanjang keberadaan perusahaan.[20]


Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Jørgen Vig Knudstorp". The LEGO Group. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 September 2017. Diakses tanggal 6 September 2017. 
  2. ^ "Executive Leadership Team". The Lego Group. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 November 2017. Diakses tanggal 25 November 2017. 
  3. ^ http://www.kirkbi.com/business-areas/the-lego-group
  4. ^ "Tentang Kami". Grup Lego. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Januari 2013. Diakses tanggal 9 Januari 2013. 
  5. ^ "Merayakan 80 Tahun LEGO". Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 November 2020. Diakses tanggal 25 Mei 2019. 
  6. ^ "Here why mattel ousted its CEO Bryan Stockton" [Inilah alasan Mattel menggulingkan CEO Bryan Stockton]. Fortune. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-04. Diakses tanggal 30 Desember 2016. 
  7. ^ Finans, Ritzau (4 September 2014). "Lego er nu verdens største" [Lego sekarang terbesar di dunia]. finans.dk (dalam bahasa Jerman). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-06-13. Diakses tanggal 28 Januari 2018. 
  8. ^ Frien, Bastian (21 Agustus 2012). "Orang Denmark yang Menyamar. Tersedia Online. Diakses pada 4 Mei 2012". Cfo-insight.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-09-23. Diakses tanggal 9 Oktober 2012. 
  9. ^ Roar Rude Trangbæk (1 Maret 2012). "LEGO Group sales up 17% in 2011" [LEGO Penjualan grup naik 17% pada tahun 2011]. Aboutus.lego.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-09-08. Diakses tanggal 2021-09-01. 
  10. ^ Metcalf, Tom (13 Maret 2013). "LEGO Membangun Miliarder Baru saat Toymaker Menggulingkan Mattel". Bloomberg. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-19. Diakses tanggal 15 Oktober 2013. 
  11. ^ "18 percent global sales growth in the first half of 2015" [18 persen pertumbuhan penjualan global pada paruh pertama 2015]. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Agustus 2016. Diakses tanggal 30 Desember 2016. 
  12. ^ a b Kottasová, Ivana (5 September 2017). "Lego memangkas 1.400 pekerjaan karena penjualan merosot". CNNMoney. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-05. Diakses tanggal 6 September 2017. 
  13. ^ Tsang, Amie (5 September 2017). "Lego Will Cut 1,400 Jobs as Profits Drop, Despite Big Screen Heroes" [Lego Akan Memotong 1.400 Pekerjaan karena Laba Menurun, Terlepas dari Pahlawan Layar Besar]. The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-05. Diakses tanggal 6 September 2017. 
  14. ^ Badenhausen, Kurt (2018-05-23). "The world most valuable brands 2018" [Merek Paling Berharga di Dunia 2018]. Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-02-20. Diakses tanggal 19 Februari 2019. 
  15. ^ LEGO Group (13 July 2005). LEGO Group in partnership with Merlin Entertainments. Siaran pers.
  16. ^ "PM: Legoland Malaysia to be catalyst for development". thestar.com.my. 22 September 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2012. Diakses tanggal 23 September 2012. 
  17. ^ "First SEA Legoland Hotel for Nusajaya". The Sun Daily. 25 April 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 September 2012. Diakses tanggal 29 April 2012. 
  18. ^ "LEGO planning to build Legoland in Nagoya". Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Oktober 2011. 
  19. ^ "英 멀린그룹, 레고랜드 춘천 1억달러 투자 신고" [British Merlin Group Reports $100 Million Investment in Legoland Chuncheon] (dalam bahasa Korea). Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 October 2013. Diakses tanggal 5 April 2013. 
  20. ^ "The LEGO Group History". Lego. 9 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 April 2019. Diakses tanggal 20 Februari 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]