ByteDance

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
ByteDance Ltd.
Nama asli
字节跳动有限公司
Perusahaan swasta
IndustriInternet
DidirikanMaret 2012; 9 tahun lalu (2012-03)
PendiriZhang Yiming
Kantor
pusat
,
Wilayah operasi
Seluruh Bumi
ProdukToutiao
TikTok
BuzzVideo
Vigo Video
PendapatanKenaikan CN¥  50.99 billion (US$7.2 billion, 2018)
Situs webwww.bytedance.com

ByteDance Ltd. (Hanzi: 字节跳动; Pinyin: Zìjié Tiàodòng) adalah perusahaan teknologi internet Cina yang berkantor pusat di Beijing.[1][2] Perusahaan ini didirikan oleh Zhang Yiming pada tahun 2012.

Produk inti ByteDance, Toutiao ("Headlines"), adalah platform konten di China dan di seluruh dunia.[3][4] Toutiao dimulai sebagai mesin rekomendasi berita dan secara bertahap berkembang menjadi platform yang mengirimkan konten dalam berbagai format, seperti teks, gambar, posting tanya jawab, microblog, dan video. Toutiao menawarkan pengumpanan informasi yang dipersonalisasi kepada penggunanya yang didukung oleh algoritma pembelajaran mesin. Umpan konten diperbarui berdasarkan apa yang dipelajari mesin tentang preferensi membaca pengguna..

ByteDance mengakuisisi start-up media sosial Musical.ly dan dikombinasikan dengan Douyin ke dalam satu aplikasi dengan nama TikTok. Ini juga berjalan BuzzVideo dan Vigo Video.

ByteDance memiliki lebih dari 800 juta pengguna aktif harian (lebih dari 1 miliar pengguna terakumulasi) di semua platform kontennya per November 2018.[5][6] Perusahaan ini bernilai $ 78 miliar pada November 2018 dan dianggap sebagai salah satu unicorn paling berharga di dunia.[7] Perusahaan ini memiliki kemitraan strategis dengan Partai Komunis Tiongkok - usaha yang didukung di Beijing dan Shanghai.[8][9] ByteDance didukung oleh Kohlberg Kravis Roberts, SoftBank Group, Sequoia Capital, General Atlantic, dan Hillhouse Capital Group.[10] ByteDance telah mengumpulkan perhatian publik atas tuduhan bahwa ia bekerja sama dengan Partai Komunis China untuk menyensor dan mengawasi konten yang berkaitan dengan kamp pendidikan ulang Xinjiang dan topik lain yang dianggap kontroversial oleh Partai.[11]

Produk[sunting | sunting sumber]

Neihan Duanzi[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Maret 2012, ByteDance meluncurkan aplikasi pertamanya yang disebut Neihan Duanzi (内涵 段子). Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk mengedarkan lelucon, meme, dan video lucu. Pada puncaknya, Neihan Duanzi memiliki lebih dari 200 juta pengguna pada tahun 2017.[12]

Pada tanggal 10 April 2018, ByteDance secara permanen menyaksikan Neihan Duanzi, sebagai Administrasi Radio dan Televisi Nasional menuduh Neihan Duanzi menjadi tuan rumah konten "vulgar" dan "tidak patut" dan "memicu sentimen kuat kebencian di antara pengguna internet".[13] Menanggapi penutupan Neihan Duanzi, pendiri Zhang Yiming mengeluarkan surat yang menyatakan bahwa aplikasi itu "tidak sepadan dengan nilai-nilai inti sosialis" dan berjanji bahwa ByteDance akan "memperdalam kerja sama" dengan pihak berwenang untuk mempromosikan kebijakan mereka. [14][15] Setelah penutupan, ByteDance mengumumkan bahwa mereka akan memberikan preferensi kepada anggota Partai Komunis Tiongkok dalam perekrutannya dan meningkatkan sensornya dari 6.000 menjadi 10.000 karyawan.[16][17][18]

Toutiao[sunting | sunting sumber]

Versi pertama Toutiao diluncurkan pada Agustus 2012,[19] 5 bulan setelah Zhang mendirikan ByteDance. Toutiao mencapai 1 juta DAU empat bulan setelah diluncurkan.[20]

Pada Januari 2014, perusahaan menciptakan platform “Toutiaohao” (头条 号) untuk menarik lebih banyak pencipta PGC (konten yang dibuat secara profesional) dan UGC (konten yang dibuat pengguna); dan kemudian pada tahun itu, ditambahkan kemampuan video. Toutiao menggunakan distribusi berbasis minat dan desentralisasi untuk membantu long-tail pembuat konten menemukan pemirsa. Contoh yang sering dikutip adalah “Zhuguan Baba”, seorang petani babi muda di Cina Utara yang pos-posnya tentang cara memelihara babi menarik jutaan pembaca di Toutiao.[21][22]

Pada bulan Februari 2016, proyek peringatan orang hilang dimulai pada platform Toutiao. Pada 2017, peringatan membantu menemukan 3.573 orang hilang.[23]

Pada bulan Agustus 2019, Bytedance meluncurkan Toutiao Search sebagai bagian dari portal Toutiao - sebuah agregator berita.[24]

Xigua Video[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Maret 2016, ByteDance meluncurkan Toutiao Video, yang kemudian diganti namanya menjadi Xigua Video (juga dikenal sebagai Watermelon Video). Xigua Video adalah platform video bentuk pendek yang menyelenggarakan berbagai klip video yang rata-rata berdurasi 2-5 menit.[25] Platform ini telah diperluas ke bentuk video panjang.[26]

Produk Lainnya[sunting | sunting sumber]

ByteDance meluncurkan TopBuzz pada Agustus 2015, platform konten untuk video, artikel, berita terbaru dan GIF di AS dan kemudian di Brasil pada 2016.[27] ByteDance meluncurkan platform video pendek PGC, TopBuzz Video di Jepang pada bulan September 2016.[28] Pada Oktober 2016, ByteDance berinvestasi di platform agregasi konten bahasa sehari-hari terbesar di India Dailyhunt.[29] Pada Desember 2016, ByteDance berinvestasi dalam platform rekomendasi berita Indonesia BABE.[30]

Pada Februari 2017, ByteDance mengakuisisi Flipagram.[31] Pada bulan Juli 2017, ByteDance meluncurkan platform video pendek UGC mereka Hypstar (Vigo Video) di Asia Tenggara.[32] Pada November 2017, ByteDance mengakuisisi aplikasi berita global News Republic dan komunitas video global musical.ly.[29][33] Pada bulan November 2019, dilaporkan bahwa Komite Investasi Asing di Amerika Serikat telah membuka penyelidikan terhadap ByteDance mengenai akuisisi musikal dengan alasan keamanan nasional.[10][34]

Pada November 2017, ByteDance memperoleh News Republic dari Cheetah Mobile.[35] ByteDance juga memulai Gogokid pada tahun 2018, sebuah platform pembelajaran bahasa Inggris online untuk anak-anak yang menyediakan kelas satu-satu dengan penutur asli bahasa Inggris.

ByteDance memulai rilis uji coba aplikasi streaming musik Resso pada Desember 2019 di India dan Indonesia.[36] Pada 4 Maret 2020, perusahaan secara resmi meluncurkan aplikasi, yang digambarkan sebagai "aplikasi streaming musik sosial". Resso memungkinkan pengguna untuk menyorot dan berbagi lirik, komentar, dan konten yang dibuat pengguna lainnya satu sama lain di samping streaming trek panjang penuh.[37] Resso mengatakan bahwa mereka memiliki perjanjian lisensi dengan Warner Music Group, Sony Music Entertainment, Merlin dan Beggars Group, antara lain.[38]

Teknologi[sunting | sunting sumber]

Teknologi AI yang Mendasari[sunting | sunting sumber]

Pada 2016, AI Lab ByteDance dan Universitas Peking bersama-sama mengembangkan Xiaomingbot, bot penulisan kecerdasan buatan yang menulis artikel berita. Bot menerbitkan 450 artikel selama 15 hari Olimpiade Musim Panas. Secara umum, Xiaomingbot menerbitkan cerita sekitar dua detik setelah acara berakhir.[20]

Kelompok riset ByteDance, lab AI didirikan pada Maret 2016 dan dipimpin oleh Wei-Ying Ma, mantan asisten direktur pelaksana Microsoft Research Asia.[39] Penelitian laboratorium berfokus pada AI untuk memahami informasi (teks, gambar, video) secara mendalam, dan mengembangkan algoritma pembelajaran mesin skala besar untuk rekomendasi informasi yang dipersonalisasi.[40] Bidang penelitian utamanya meliputi Pemrosesan Bahasa Alami, Pembelajaran Mesin, Penglihatan Komputer, Pidato dan Audio, Pengetahuan dan Penambangan Data, Sistem dan Jaringan Terdistribusi, dan Grafik Komputer.[41]

Tuntutan hukum[sunting | sunting sumber]

Huxiu[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Desember 2018, ByteDance menggugat Huxiu karena pencemaran nama baik setelah Huxiu melaporkan bahwa aplikasi berita berbahasa India Helte sedang menyebarkan informasi yang salah.[42]

Komisi Perdagangan Federal AS[sunting | sunting sumber]

Pada 27 Februari 2019, FTC mendenda TikTok Inc. US $ 5,7 juta untuk mengumpulkan informasi dari anak di bawah umur 13 tahun yang melanggar Undang-Undang Perlindungan Privasi Daring Anak-Anak di Amerika Serikat.[43][44] ByteDance merespons dengan menambahkan mode khusus anak-anak ke TikTok yang memblokir unggahan video, pembuatan profil pengguna, pengiriman pesan langsung, dan mengomentari video orang lain, sambil tetap memungkinkan untuk melihat dan merekam konten.[45]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Bytedance company profile - Office locations, Competitors, Funding, Valuation, Financials, Employees, Key People, Subsidiaries, News". Craft.co (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-07-08. Diakses tanggal 2019-01-21. 
  2. ^ "ByteDance". Bytedance.com. 
  3. ^ Osawa, Juro (2017-07-19). "How a News Startup Caught China's Tencent by Surprise". The Information. 
  4. ^ "This Startup Is Luring Top Talent With $3 Million Pay Packages". Bloomberg.com. 24 September 2017. 
  5. ^ "Twitter · Twitter". Twitter. 18 November 2018. 
  6. ^ Lahiri, Tripti (2019-03-04). "Facebook finally has a serious Chinese rival". Quartz (dalam bahasa Inggris). 
  7. ^ Steinberg, Julie; Lin, Liza (2018-08-07). "Beijing Bytedance Technology Seeks to Raise $3 Billion Privately". The Wall Street Journal. Diakses tanggal 2019-11-12. 
  8. ^ "Bytedance teams up with a state-run Chinese publisher". The Economist. 2019-12-21. ISSN 0013-0613. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 21, 2019. Diakses tanggal 2019-12-22. 
  9. ^ Galbraith, Andrew; Yang, Yingzhi (December 14, 2019). "ByteDance unit establishes venture with Chinese state media firm". Reuters. Diakses tanggal December 22, 2019. 
  10. ^ a b Roumeliotis, Greg (November 1, 2019). "U.S. opens national security investigation into TikTok - sources". Reuters. Diakses tanggal November 2, 2019. 
  11. ^ Fifield, Anna (November 28, 2019). "TikTok's owner is helping China's campaign of repression in Xinjiang, report finds". The Washington Post. Diakses tanggal November 28, 2019. 
  12. ^ "宁静上《冒犯家族》遭"吐槽" 内涵段子app用户的神评论太犀利了". tech.ifeng.com. Diakses tanggal 2019-06-18. 
  13. ^ "Jokes app Neihan Duanzi shuttered by China's media regulator for 'vulgarity' | Society News". SupChina (dalam bahasa Inggris). 2018-04-12. Diakses tanggal 2019-06-18. 
  14. ^ Spence, Philip (January 16, 2019). "ByteDance Can't Outrun Beijing's Shadow". Foreign Policy. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 16, 2019. Diakses tanggal September 15, 2019. 
  15. ^ Romm, Tony; Harwell, Drew (December 5, 2019). "TikTok leader schedules Washington trip to meet with lawmakers as investigations loom". The Washington Post. Diakses tanggal December 6, 2019. 
  16. ^ Pham, Sherisse (2018-11-02). "Why China's tech giants are cozying up to the Communist Party". CNN. Diakses tanggal 2019-09-17. 
  17. ^ Fan, Jiayang (April 19, 2018). "Why China Cracked Down on the Social-Media Giant Bytedance". The New Yorker. Diakses tanggal September 16, 2019. 
  18. ^ Bandurski, David (May 2, 2018). "Tech Firms Tilt Toward the Party". China Media Project. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 2, 2018. Diakses tanggal September 16, 2019. 
  19. ^ Bischoff, Paul (2014-06-03). "The simple news reader app that's taking China by storm just netted $100 million funding from Sequoia Capital". Tech in Asia. 
  20. ^ a b Hariharan, Anu (2017-10-12). "The Hidden Forces Behind Toutiao: China's Content King". Y Combinator. 
  21. ^ Xueqing, Li (8 November 2016). "How a 24-Year-Old Blogger Became China's Pig Whisperer". Sixth Tone. 
  22. ^ Yuan, Li (2017-08-24). "The News Reads You in China—and People Can't Get Enough of It". The Wall Street Journal. Diakses tanggal 2019-11-12. 
  23. ^ Jing, Meng (2018-02-15). "This migrant worker lost his 56-year-old mentally ill sibling during Lunar New Year travel crush. Toutiao helped find him". South China Morning Post. 
  24. ^ Saini, Jiya (2019-08-12). "Toutiao Search is online now, a search engine from ByteDance". Revyuh. 
  25. ^ "西瓜视频上线,今日头条视频布局呈鼎立之势". Sohu.com. 8 June 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 June 2018. Diakses tanggal 12 January 2018. 
  26. ^ https://www.scmp.com/tech/start-ups/article/2164304/bytedance-enter-chinas-long-form-streaming-video-market-challenging
  27. ^ "2016 Chinese App Overseas Performance Report". Cheetah Data. 2016-12-13. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-01-29. Diakses tanggal 2018-01-12. 
  28. ^ "無料動画アプリTopBuzz Video コンテンツ提供者を募集". japan.cnet.com. 
  29. ^ a b Russel, Jon (2017-11-10). "Ambitious new media firm ByteDance is no longer a secret outside of China – TechCrunch". TechCrunch. 
  30. ^ "Toutiao Pushes Short Video Business Globalization With USD1 Billion Musical.ly Takeover". Yicai Global. 
  31. ^ "Toutiao, a Chinese news app that's making headlines". The Economist. 2017-11-18. 
  32. ^ "文化"走出去"的方式有很多 短视频应用出海成小潮流". new.qq.com. 
  33. ^ Spangler, Todd (10 November 2017). "Beijing's ByteDance Steps Up Global Video and Entertainment Profile With Musical.ly Buy, Live.me Funding". Variety. 
  34. ^ Harwell, Drew; Romm, Tony (November 1, 2019). "U.S. government investigating TikTok over national security concerns". The Washington Post. Diakses tanggal November 2, 2019. 
  35. ^ Jing, Meng (2017-11-10). "China's Toutiao buys teen-favourite video creation app Musical.ly". South China Morning Post. 
  36. ^ "Bytedance tests music-streaming app Resso in India and Indonesia". Diakses tanggal 2020-03-10. 
  37. ^ "Resso, ByteDance's music streaming app, officially launches in India, sans Tencent-backed Universal Music". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-10. 
  38. ^ Tagat, Anurag; Tagat, Anurag (2020-03-04). "TikTok Owner ByteDance Launches Resso App in India, Taking on Spotify". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-10. 
  39. ^ Feng, Emily (2017-05-09). "Toutiao touts AI for individual news in vast China market". The Financial Times. Diakses tanggal 2019-11-12. 
  40. ^ Knight, Will (2017-01-26). "This Chinese media giant is using machine learning to go after Facebook's lunch". MIT Technology Review. 
  41. ^ "围剿与反围剿 BAT大战今日头条_第一财经". Yicai.com. 
  42. ^ Liao, Rita (2018-12-19). "TikTok parent ByteDance sues Chinese news site that exposed fake news problem". TechCrunch. Diakses tanggal 2019-03-01. 
  43. ^ "Video Social Networking App Musical.ly Agrees to Settle FTC Allegations That it Violated Children's Privacy Law". Federal Trade Commission (dalam bahasa Inggris). 26 February 2019. 
  44. ^ Lieber, Chavie (28 February 2019). "TikTok has been illegally collecting children's data". Vox. 
  45. ^ Lee, Dami (2019-02-27). "TikTok stops young users from uploading videos after FTC settlement". The Verge. Diakses tanggal 2019-02-27.