Sudrajad Djiwandono

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Soedradjad Djiwandono
Gubernur Bank Indonesia ke-10
Masa jabatan
Maret 1993 – Februari 1998
PresidenSoeharto
Sebelum
Pendahulu
Adrianus Mooy
Sebelum
Informasi pribadi
Lahir
Joseph Soedradjad Djiwandono

7 Agustus 1938 (umur 85)
Kesultanan Yogyakarta
KebangsaanIndonesia
Partai politikGerindra[1]
Suami/istri
Anak2, termasuk Thomas Djiwandono dan Budi Djiwandono
Orang tuaThomas Sastro Djiwandono
KerabatJ. Soedjati Djiwandono (kakak)
PendidikanUniversitas Gadjah Mada
Universitas Wisconsin–Madison
Universitas Boston
PekerjaanEkonom
Tanda tangan
Sunting kotak info
Sunting kotak info • L • B
Bantuan penggunaan templat ini

Soedradjad Djiwandono (EYD: Sudrajad Jiwandono, juga ditulis sebagai Sudrajad Djiwandono, Soedradjat Djiwandono, dan Sudrajat Djiwandono; lahir pada tanggal 7 Agustus 1938) adalah seorang ekonom Indonesia yang menjabat sebagai Gubernur Bank Indonesia mulai tahun 1993 hingga diberhentikan secara tiba-tiba pada tahun 1998.

Djiwandono mendapat gelar sarjana di bidang ekonomi dari Universitas Gadjah Mada pada tahun 1963 dan kemudian mendapat gelar Ph.D. dari Universitas Boston pada tahun 1980.[2] Sebelum menjabat sebagai Gubernur Bank Indonesia pada tahun 1993, Djiwandono telah mengungkapkan kekhawatirannya mengenai tingginya jumlah utang buruk di sektor perbankan ke Presiden Suharto.[3]

Karir[sunting | sunting sumber]

Soedradjad Djiwandono pernah memegang sejumlah jabatan di bidang ekonomi, baik di dalam maupun di luar pemerintahan, sebelum menjabat sebagai Gubernur Bank Indonesia pada tahun 1993. Jabatan yang pernah ia pegang antara lain:

Krisis finansial Asia[sunting | sunting sumber]

Krisis finansial Asia mulai berdampak ke Indonesia pada pertengahan tahun 1997. Pada tanggal 14 Agustus 1997, Bank Indonesia mengikuti Thailand dan Malaysia yang beralih ke nilai tukar mengambang.[4] Di bawah kepemimpinan Djiwandono, "respon berorientasi pasar" dari Bank Indonesia terhadap krisis tersebut pun diapresiasi oleh para investor. Namun, Bank Indonesia juga dikritik karena membiarkan sistem perbankan di Indonesia untuk tumbuh terlalu cepat dengan 239 bank telah beroperasi pada bulan September 1997.[5] Dari jumlah tersebut, 16 bank di antaranya akhirnya dilikuidasi pada bulan November 1997. Djiwandono kemudian memutuskan untuk tidak melikuidasi lebih banyak bank, karena "jika lebih banyak bank dilikuidasi, maka [sektor perbankan] mungkin akan kolaps".[6]

Djiwandono akhirnya diberhentikan dari jabatannya sebagai Gubernur Bank Indonesia oleh Presiden Suharto pada tanggal 11 Februari 1998, tetapi baru diberi tahu secara resmi mengenai keputusan tersebut enam hari kemudian.[7] Walaupun tidak ada alasan yang diberikan mengenai pemberhentian tersebut, para ekonom percaya bahwa ketidaksetujuan Djiwandono terhadap sistem nilai tukar tetap baru untuk rupiah menjadi salah satu alasan di balik pemberhentiannya.[8] Pemberhentian Djiwandono juga mendapat kritik dari International Monetary Fund dan Presiden Amerika Serikat Bill Clinton, sehingga membuat paket bantuan untuk Indonesia sebesar US$43 milyar beresiko dibatalkan.[9] Djiwandono akhirnya digantikan oleh Syahril Sabirin pada tanggal 19 Februari 1998.[10]

Karir di luar Bank Indonesia[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 7 Mei 2002, Djiwandono ditetapkan sebagai tersangka dalam investigasi terhadap mantan-mantan gubernur Bank Indonesia. Ia dituduh menyalahgunakan kewenangannya, karena memberikan pinjaman sebesar Rp 19 triliun (US$ 2,1 milyar) kepada bank gagal mulai tahun 1996 hingga 1998.[11] Beberapa tahun sebelumnya, Djiwandono menolak tuduhan dari tiga mantan menteri keuangan yang menuduh bahwa ia salah memahami kebijakan pemerintah dan salah menggunakan program bantuan likuiditas selama krisis finansial.[12] Djiwandono tidak ditahan selama investigasi terhadap pendekatan yang ia pakai dilakukan.[13]

Djiwandono tetap berkontribusi pada diskusi kebijakan publik, terutama di Indonesia, dengan menulis artikel, termasuk op-ed mengenai isu ekonomi terkini, terutama mengenai isu yang melibatkan kebijakan moneter.[14]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Djiwandono, seorang Katolik,[15] menikahi Bianti, anak dari Sumitro Djojohadikusumo, salah satu ekonom dan pejabat paling terkenal di Indonesia. Sumitro juga merupakan ayah dari Prabowo Subianto, yang menjadi calon presiden pada tahun 2014 dan 2019, serta Hashim Djojohadikusumo, seorang pebisnis terkemuka di Indonesia. Soedradjad dan Bianti Djiwandono memiliki dua anak, yakni Thomas Djiwandono dan Budi Djiwandono.

Djiwandono setidaknya memiliki satu saudara kandung, yakni J. Soedjati Djiwandono, juga seorang Katolik, yang meninggal pada tahun 2013.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pengesahan Pengurus Partai Gerakan Indonesia Raya tanggal 15 Desember 2015
  2. ^ Djiwandono 2005, hlm. 7
  3. ^ Djiwandono 2005, hlm. 6
  4. ^ "Indonesia Floats the Rupiah, And It Drops More Than 6%". The New York Times. 15 August 1997. hlm. D6. Diakses tanggal 25 September 2009. 
  5. ^ Friedman, Alan (22 September 1997). "Q&A/ J. Soedradjat Djiwandono: A Banker Draws Lessons From Turmoil in Asia". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2016. Diakses tanggal 25 September 2009. 
  6. ^ Djiwandono 2005, hlm. 130
  7. ^ Djiwandono 2005, hlm. 20
  8. ^ Mackenzie, Ian (18 February 1998). "Suharto sacks central bank chief over policy". The Indian Express. Diakses tanggal 25 September 2009. 
  9. ^ "World Watch". Time. 151 (9). 2 March 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 16, 2000. Diakses tanggal 25 September 2009. 
  10. ^ Djiwandono 2005, hlm. 1
  11. ^ Simanjuntak, Tertiani; Sri Saraswati, Muninggar (31 May 2002). "Soedradjat named suspect in BI loan abuse". The Jakarta Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-08-09. Diakses tanggal 25 September 2009. 
  12. ^ "Ex-finance ministers blame central bank for loan scam". The Jakarta Post. 10 February 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-06-07. Diakses tanggal 25 September 2009. 
  13. ^ Wardany, Irawaty (10 February 2009). "Court extends prison term for ex-BI chief". The Jakarta Post. Diakses tanggal 25 September 2009. 
  14. ^ J. Soedradjad Djiwandono,'Quantitative easing and Asia: concerns over new monetary easings', The Jakarta Post, 12 October 2012, and J. Soedradjad Djiwandono, 'Facing the 'new normal', The Jakarta Post, 14 August 2015.
  15. ^ Ramage, Douglas E. (1997). Politics in Indonesia: Democracy, Islam, and the Ideology of Tolerance (dalam bahasa Inggris). Psychology Press. hlm. 231. ISBN 9780415164672. 

Publikasi[sunting | sunting sumber]

  • Djiwandono, J. Soedradjad. (2000). Bank Indonesia and the Recent Crisis. Bulletin of Indonesian Economic Studies, 36(1). pp. 47–72.
  • Djiwandono, J. Soedradjad (2005). Bank Indonesia and the Crisis: An Insider's View. Singapore: Institute of Southeast Asian Studies. ISBN 978-981-230-308-0. 
Jabatan pemerintahan
Didahului oleh:
Adrianus Mooy
Gubernur Bank Indonesia
1993–1998
Diteruskan oleh:
Syahril Sabirin