Stadion Siliwangi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Siliwangi
Informasi stadion
Nama lengkap Siliwangi
Pemilik Kodam III/Siliwangi
Operator Persib Bandung
Lokasi
Lokasi Jalan Lombok, Bandung, Indonesia
Konstruksi
Dibuat 1 Januari 1954
Dibuka 1 Januari 1956
Direnovasi 1 Januari 1976
Arsitek Formatara Prima Sejati
Data teknik
Permukaan Rumput
Kapasitas 36.700
Pemakai
Persib Bandung (1956-sekarang)
Pelita Bandung Raya (2013-sekarang)

Stadion Siliwangi adalah sebuah stadion yang berada di Kota Bandung, Jawa Barat. Stadion ini berada di Jln. Lombok Bandung, saat berdirinya memang lebih diperuntukkan bagi pembinaan jasmani anggota Kodam III/Siliwangi. Hal tersebut karena memang Stadion Siliwangi adalah milik Kodam III/Siliwangi, bukan milik Pemprov Jabar atau Pemkot Bandung. Seiring belum dimilikinya stadion yang lebih representatif di Kota Bandung untuk menggelar kegiatan olahraga yang besar, stadion dengan kapasitas sekitar 25.000 penonton tersebut seolah identik dengan kandang Persib Bandung.

Bintang-bintang Persib, seperti Adjat Sudradjat, Iwan Sunarya, Robby Darwis, dan sebagian besar pemain Persib lainnya, sempat menjalani penggodokan dengan menggunakan fasilitas Stadion Siliwangi. Tak salah pula ada pemeo yang mengatakan, “Jangan pernah merasa menjadi bobotoh bila belum pernah menonton secara langsung ‘Sang Maung’ di Stadion Siliwangi”.

Awal Pembangunan[sunting | sunting sumber]

Mungkin banyak yang belum tahu bila stadion kebanggaan warga Kota Bandung ini dibangun untuk memperingati peristiwa Bandung Lautan Api (BLA) pada 24 Maret 1946. Atau bahkan mungkin ada yang belum mengetahui bila Stadion Siliwangi sebenarnya dibangun untuk didedikasikan kepada 200.000 warga Kota Bandung yang telah merelakan segala hartanya yang habis terbakar dalam peristiwa BLA. Tepatnya setelah 8 tahun peristiwa itu, atas prakarsa Panglima Tentara dan Teritorium III, Kolonel Inf A.E. Kawilarang dimulailah pembangunan stadion untuk kegiatan olahraga warga Kota Bandung dan untuk latihan para tentara Siliwangi.

Dibangun di atas tanah milik Kodam, biaya pembangunan terkumpul dari potongan gaji para tentara dan pegawai Kodam selama 2 tahun. Sejumlah sen yang ada di belakang gaji para tentara dan pegawai itulah yang dipotong. Dan karena kondisi tanah di Kota Bandung yang liat maka setiap hari dua kompi angkatan darat pun terpaksa harus mengambil tanah dari Lembang untuk beberapa minggu.

Dengan segala kerja keras dan semangat Siliwangi, akhirnya hanya dalam jangka 2 tahun stadion itu dapat diselesaikan. Tapi saat itu hanya ada tribun utama dan terbuat dari kayu.

Awal Pemanfaatan[sunting | sunting sumber]

Tepat pada 1 Januari 1956 stadion diresmikan oleh Panglima Kawilarang. Sebagai hiburan, diadakan pertandingan persahabatan antara Persib Bandung melawan Persija Jakarta. Pada 1961, stadion ini pun menjadi tempat diselenggarakannya Pekan Olahraga Nasional (PON) V yang dibuka oleh Presiden Soekarno.

Peremajaan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1 Januari 1976, Stadion Siliwangi mengalami peremajaan. Hampir seluruh bagian stadion dibongkar. Pembangunan stadion kali ini dikerjakan oleh PT. Propelat dengan melibatkan sekitar 300 pekerja. Proses pembangunan stadion dimulai pada Desember 1975 dan hanya memakan waktu 6 bulan untuk menyelesaikan stadion lengkap dengan tribun mengelilingi lapangan dan lapangan standar internasional. Rumputnya sengaja diimpor dari Australia, yaitu rumput green carpet. Menurut kepala proyek pembangunan Stadion Siliwangi, biji rumput itu ditebar ke seluruh lapangan dan disemai selama 2 bulan. Sehingga dengan didukung drainase dan rumput tersebut, saat hujan sekalipun air akan meresap dalam waktu kurang dari 5 menit.

Tepat pada 20 Mei 1976 bertepatan dengan HUT ke-30 Kodam III/Siliwangi, stadion ini diresmikan ulang oleh Mayjen TNI Himawan Sutanto, pangdam Siliwangi saat itu.

Kondisi Saat Ini[sunting | sunting sumber]

Sayang memang keberadaan stadion kebanggaan warga Bandung, saat ini semakin surut dibanggakan. Terutama jika dilihat fasilitas yang tidak pernah berubah. Penggunaan green carpet yang telah menyejajarkan Stadion Siliwangi dengan Stadion Senayan Jakarta (sekarang Gelora Bung Karno) dan Stadion Tambak Sari Surabaya yang kala itu menjadi stadion termegah di Indonesia, pun mulai surut. Tentu saja hal ini disebabkan oleh perawatan yang tidak/kurang diperhatikan. Karena berdasarkan perencanaan PT Propelat, kondisi lapangan akan selalu dalam kondisi prima bila dalam waktu 10 tahun harus digemburkan kembali. Dan karena hingga saat ini tanah di lapangan belum pernah digemburkan kembali, maka sangat wajar bila kondisi lapangan Siliwangi saat ini selalu tergenang air bila hujan.

Renovasi stadion[sunting | sunting sumber]

Mulai bulan April 2011, pihak pengelola stadion melakukan renovasi stadion. Renovasi ini cukup signifikan karena akan menambah kapasitas stadion dari 25.000 menjadi 36.000 penonton. Semua bangku peonton juga akan dirombak demi peningkatan fasilitas stadion. Pengelola stadion belum bisa memastikan kapan perbaikan ini selesai dilakukan.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Entri pada Situs WorldStadiums.com
  • Entri pada Blog Stadion-Nusantara